alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b96507614088dc8598b4567/roman-tosca

Roman Tosca

eNTe II : Roman Tosca



Quote:




Ane balik lagi yak...niat hati masih mau nyambungin yang kemarin, semoga ente ente pada masih berkenan hehe....
Spoiler for .:




profile-picture
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan 22 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


Pack 4. Hampa


* Shiitttt *

Bisa aja nih sih bintang, nggak gitu juga kali tang, ah elah....

Itu Shotgun biru beneran menepi dari tengah jalan dan menghampiri ane disisi kanan. Helmnya masih nyangkut dikepalanya Rida, trus tersenyum...kemudian berujar....

" Ayo Can pulang bareng, sekalian ada titipan buat Om dari Papa," ucap Rida setelah membuka kaca helmnya.

Ane pun berhenti melangkah, dan mendadak jantung nggak karu karuan lagi....

" Ayo, buruan naik," ujarnya semakin mempertegas kalo ane beneran diajak buat pulang bareng.

Entah macam kehipnotis apa kena gendam, macam onta dongo' beneran dah...nggak pake embel embel menolak, ane pun ikutan naik itu Shotgun biru.

Baru aja mau naik....

" Lho, ngapain naik kesitu?" ucapnya dengan senyum simpul.

Ane pun melongo' dan bingung mau berucap apa....

" Emh emh...sini gantiin nyetir," dia pun beringsut mundur sedikit.

Barulah ane sadar, terlebih dulu pasti nyegir kude. Kemudian beneran bonceng itu puan pulang kerumah. Alamak jang...kalo rejeki emang nggak boleh di reject dah.

Nyampe rumah....

Baru aja markirin motor disebelah warung, eh dateng si bontot nyamperin ane sama Rida. Dia berlari kecil menuju arah ane....

" Kak, minta duit donk," rengek si Mamad di depan Shotgun, ane masih nangkring dimotor, sedangkan Rida udah turun dan memperhatikan Si Mamad.

" Aduh Mad...Kakak masih capek, lagian minta duit buat apaan si? "

" Buat beli tamiya Kak "

" Emang berapa harganya? "

" Dua ribu "

Etdah, dua ribu tamiya apaan?...ane garuk garuk kepala, baru aja mau ngeluarin sisa uang, eh udah didahului sama Rida'.

" Nih mad, Ayuk punya dikit," ucapnya sambil ngeluarin duit sepuluh ribu. Lah Mamad langsung nyamber aja, nggak bilang terima kasih terus mabur berlari pergi ninggalin ane sama Rida. Ya sallam...kelakuannya Mamad, bibit unggul itu sudah.

Kemudian ane lepas sepatu trus masuk ke warung, ternyata yang jagain si Felin. Yang lagi asyik nonton tv sambil ngemil. Rida pun mengikuti jejak langkah ane sembari tersenyum dan duduk juga di sebelah Felin.

" Mamak kemana Lin?" bertanya kek gitu terus ikutan selonjoran di samping etalase warung.

" Lagi layat," ucapnya yang masih fokus depan layar TV.

" Owh...ya udah kalo gitu, kamu yang jaga warung ya "

" Yee enak aja, giliran donk...kan kakak udah pulang, ya gantian lah "

" Entar deh, mau mandi dulu trus mau bikin perlengkapan ospek juga "

" Eggak, aku juga mau mandi "

Kemudian perdebatan singkat ane sama Felin dilerai oleh Rida....

" Udah Can, tungguin dulu aja warungnya, tar sekalian aku bikinin sama punya kamu," ujar Rida mencoba menengahi.

" Tuh kan Yuk Rida aja pengertian,...Ayuk Rida tumben kesini, ada apa?" Felin jadi SKSD setelah dibelain sama Rida.

" Oh nganterin titipan dari Papa,...emang abis ini mau kemana Lin? "

" Ya nggak kemana mana sih "

" Ya udah kalo gitu, ikut temenin Ayuk aja ya...kita ke pasar buat beli perlengkapan MOS "

Mendengar ajakan Rida, Felin langsung girap girap heboh dan mengangguk dalam tempo cepat. Ane yang malah geleng geleng doank ngeliat kelakuannya Felin.

" Ya udah kalo gitu, aku yang jaga warung, tapi mandi dulu ya," ujar ane kemudian.

" Iya...nggak usah lama lama mandinya, aku pun mau mandi," Felin langsung pula jawab kek gitu.

" Ho'oh," balas ane singkat.

Ane pun beringsut tanpa pamit meninggalkan mereka berdua di dalam warung, sepertinya Felin juga udah mulai mengakrabkan diri sama Rida. Apa memang Rida yang pandai mengambil hati yak...ya sudahlah....

Kelar mandi dan ganti baju, ane langsung menuju warung. Disitu ternyata yang tersisa cuma Rida, kebetulan lagi ngelayanin pembeli juga. Ane duduk ketempat semula...cuma ada yang aneh, sejak kapan ada kopi ditempat ane selonjoran tadi.

" Da, ini kopi buatku ya? "

" Iya "

" Lah...kapan aku pesen kopi? "

Kelar ngelayanin pembeli, doi langsung duduk disamping ane.

" Diminum aja...itu buatmu kok "

" Trus punyamu mana? "

" Aku nggak ngopi "

" Owh...terus Felin kemana? "

" Ganti baju, kelamaan katanya kalo nunggu kamu mandi, bisa keburu sore juga "

Tak lama kemudian muncullah Felin yang udah dandan maximal, dan langsung menuju kewarung....

" Ayo Yuk...kita berangkat," ujar Felin kearah kami.

Rida pun mengemasi barang barangnya.

" Lin, ini kopinya kurang gula," ane berucap demikian ke arah Felin yang masih bersender di ambang pintu belakang warung.

" Itu yang bikin bukan aku, Kak," balasnya sambil gerak gerakin alisnya dan juga udah nyegir.


Whattt...jadi yang bikin kopi itu?...Ya sallam.

Rida hanya menanggapinya dengan senyum dan langsung berangsur pergi barengan sama Felin. Menjauhi ane sambil mesam mesem malu karena belum bisa bikin kopi sesuai standar ISO hehe....


<>***<>



Felin sama Rida beneran mulai akrab, kelar mereka belanja buat perlengkapan MOS...mereka langsung membuat apa yang telah diinstruksikan oleh anak anak OSIS. Farida membuat untuknya sendiri, trus si Felin buatin punya ane. Sedangkan ane?...setelah Mamak pulang dari layat dan mengambil alih tugas jaga warung, ane memutuskan untuk berangkat...tidur hehehe....

Sempet sih ngeliatin mereka berdua, beneran akur dah...sejuk ngeliatnya, pelan pelan perasaan itu mulai tumbuh, diam diam ane mulai sering merhatiin Rida. Aneh...ketika doi lagi serius fokus ngerjain kerjaanya, ane nggak berkedip sama sekali. Suka?...iya ane pelan pelan mulai suka.

Tepat sebelum maghrib pekerjaan mereka selesai, dan selesai Maghrib Farida memutuskan pulang. Sempat dilarang sama Mamak tapi katanya udah biasa, dan mampir memang cuma mau nitipin titipan Papanya buat Babah. Rumah Farida sebenernya ditempuh kurang lebih setengah jam dari rumah ane kalo pake motor. Papanya adalah temen kantornya Babah. Apapun yang dititipin buat Babah ane juga nggak tau. Dan entah mengapa perasan kagum itu muncul buat puan manis dengan semua perilakunya.

Mamak pun berkali kali ngomongin Farida didepan ane, katanya anaknya baek dan suka menolong, macam superhero lah ya...hati Mamak keknya bener bener mulai terpikat itu dengan yang namanya Farida. Ane cuma berhe'emh ria. Jujur sebenernya ane belum kenal baik siapa doi, lah ketemu juga baru berapa kali...meskipun jujur ane mulai merasakan getar getar asmuni.


Di hari kedua OspekOrMos....

Ane datang nggak terlambat, tapi nggak bagi temen sebangku ane, beneran Deki disuruh lari lapangan tengah sekolah yang biasanya dipake buat upacara bendera. Doi nggak sendirian tapi bareng sama anak yang terlambat lainnya.

Kelar lari lapangan Deki langsung masuk kelas dan menghampiri ane....

" Kok telat ki? "

" Kesiangan Can "

" Lah ngapain aja semalem? "

" Biasa, cuma nonton bola "

" Trus perlengkapan ospekmu mana? "

" Males bikinnya, paling entar dihukum...bodo amatlah "

Kalo dibilang salut, ya salut...tapi kalo dibilang geblek ya geblek dah. Perlengkapan ane, udah ane bawa dari rumah. Tapi Deki beneran nggak bawa sama sekali. Dan ketika ada sidak mengenai perlengkapan mos...Deki beneran kena imbasnya. Dan kali ini Deki dihukum lagi, disuruh lari keliling lapangan...lagi.

Beuh, nggak tega juga dah ane sama ni anak, tapi disisi lain karena memang doi yang geblek, nggak satupun perintah yang dikerjaain sama doi. Mantapnya..., Deki berlari sendirian di tengah lapangan, itu mata dari segala penjuru sekolah ngeliatin doi yang lari sendirian, Ya Sallam...sebenernya ane juga belum kenal kenal amat sama ini anak, entah karena panggilan hati untuk solidaritas...ane berdiri dan mohon pamit vivis dari kakak pemandu yang lagi memberikan ceramah yang nggak tau juga isinya apaan....

Ane langsung pergi ke kantin dan abis itu langsung ngadem di salah satu pojok lapangan basket, yang kebetulan ditumbuhi po'on cemara. Ane duduk dibawah itu po'on...sambil ngeliatin Deki yang mulai ngos ngosan. Setelah kelar mengelilingi lapangan dan jadi pusat perhatian seluruh kelas...ane manggil si Deki, dan langsung ane kasih botol minuman mineral yang masih disegel tersebut.


* Gluguk gluguk glugguk*--* huuffff...aaaahhhhhh *


" Thanks bro "

" Ck ck ck...sukses kau bro...jadi tontonan sejuta umat "

" Bodo amat Can "

" Kenapa sih Ki?...kok nggak mau nurut perintah senior "

" Malas Can, nggak guna "

" Lah terus?...kalo nggak guna ngapain ikut ospek? "

" Bosen gue sendirian dirumah "

Lah?...ini orang pekok beneran apa memang terlampau cadas, bisa bisanya ngasih alasan durja kek gitu.

" Ya udah, nyok masuk," ajak ane buat masuk ke kelas.

" Ntaran ah...masih capek "

" Ya elah...gitu doank capek, katanya bosen dirumah...noh dikelas udah rame "

" Ntar Can,...masih pengen ngaso disini dulu "

" Ki, ini mos Ki, bukan lagi piknik "

" Entaran dah, capek gue... "

Akhirnya ane memang berduaan sama Deki dibawah po'on cemara...eit, jangan mikir yang macem macem dulu ndul. Disono cuma ngadem, berhubung memang lagi panas panasnya juga.

Ane beneran ngabisin waktu nemenin bos camp red dibawah po'on, doi malah gegoleran doank. Ane?..., kerjaannya malah masukin batang rumput ke lubang semut, asli dah kerjaan nggak mutu banget, walaupun emang seru sih...apalagi kalo semutnya keangkut keluar hehe....

Mau ninggalin doi...solidaritas ane masih tinggi. Apalagi setelah jam istirahat, anak anak ospek berhamburan pula' ke kantin...ane langsung ditraktir sama Deki. Beuh...Deki mah jadi topik hangat tuh di kalangan temen temennya, ane diem doank...beneran udah jadi bodyguardnya dah.

Kelar istirahat, masuk lagi dah ke kelas...itu lagi lagi si Deki jadi topik, ane yang malah diliatin sama Rida, ngeliatinnya macam mau marah gitu. Aneh...tapi ya sebodo amat lah...


<>***<>



Sampe di hari terakhir MOS, semua masih biasa aja. Ane beneran jadi bodyguard nya Deki, padahal badan kerempeng nggak ada bakat juga buat berantem, eh malah berteman baik sama ini bocah. Yakinlah...Deki tiap hari pasti traktir ane, sepeserpun nggak keluar uang jajan dari Babah. Ane pun cuma ngintili dimanapun Deki berada. Di hari ketiga ini, Deki semakin nggak mau nurut apa perintah senior, hukum...beneran dijabanin sama doi, push up...oke, lari keliling lapangan...nggak masalah, sampe disuruh mungutin sampah digot...masih dijabanin sama doi. Ane, ya nggak maulah...pokokmen Simbiosis Sincanisme, doi yang geblek ini, ngapain ane ikutan. Tapi kalo kemana mana, pasti selalu diajak sama ini anak. Entah beneran kesepian, atau memang butuh pengawalan dari ane, aci'ileh hehehe....

Dihari terakhir katanya bakal ada malam jurig, tau dah maksudnya apaan...kalo beneran ketemu jurig beneran baru nyaho' dah. Ternyata cuma disuruh lari lari kecil ngelilingin sekolahan, trus ditakut takutin sama mukena...etdah, iya yang cewek pada treak...ane sama Deki cuma cuek doank. Malamnya cuma inagurasi plus api unggun sama pengumuman tercantik, tertampan, terjelek, tersanjung de el el dah....

Dasar memang ane yang kurang peka, barulah ane ngeh ngeliat pengumuman yang tercantik...ada cewe yang namanya Suci...ya sallam...itu emak bapaknya gimana bikinnya yak?...bingung juga dah...ada cewek bening cakep nggak ketulungan gitu, yakin dah ane...cuma cowok impoten yang nggak tertarik sama ini cewek. Emang sih, kalo dari segi fisik...Suci memang semblohai abezzzz...mana tampilanya emang modis banget. Ya itu tadi, kalo manis...menurut ane tetep Rida yang paling manis. Tapi survei telah membuktikan bahwa...sexy, modis, wajah menawan adalah kriteria tercantik pada malam itu. Meskipun begitu, MOS bagi ane yang paling berkesan adalah tetap aja saling liat liatan sama Rida. Geblek dah...cuma liat liatan doank, abis itu udah melengos.

Dua hari bubaran ospek...diadain malam panggung gitu. Seperti yang ane ceritain sebelumnya...entah mengapa ane nggak begitu tertarik sama acara beginian...yang tampil anak anak kelas dua sama tiga. Semua orang sibuk dengan panggung band, nggak buat ane sama Deki. Deki malam itu ngajakin ane buat nongkrong berdua di belakang salah satu kelas satu, wah...jangan jangan beneran nyiur nih anak, jantung ane deg degan nggak karu karuan dah tu...masa ni orang doyan tusbol. Tapi ane iyain dulu untuk sementara waktu...

Sampe dibelakang kelas, ternyata Deki ngeluarin Evil Waterhard Tjap Tomi satu botol dari dalam tasnya....

Madekipe,...seumur umur ane belom pernah minum yang kek ginian, eh malah diajak minum sama ni anak....

" Can, temenin gue minum "

" Wah...nggak bisa ki, situ aja dah "

" Yahhh...gue beli buat diabisin bedua "

" Sorry ki...beneran, bukannya nggak mau, tapi beneran nggak bisa "

" Ayolah bro...enak kok "

" Ki, mau diajak kemanapun aku nggak masalah...tpi kalo diajak minum kek ginian, sorry bro "

" Ah payah lo... "

" Serah bro...kalo temenin minum, oke tak jabanin...tapi kalo diajak minum, beneran...sorry "

Deki pun akhirnya terdiam dan membuka minumannya...kemudian menyalakan rokoknya, ane pun ngambil sebat dari bungkusnya...

" Can...kenapa hidup gue hampa banget ya? "

" Hampa cemana pula ki? "

" Ya hampa...bokap udah sering nggak pulang kerumah, nyokap juga gitu "

" Lah?...apa kau nggak punya saudara ki? "

" Nggak...sekarang gue udah jadi anak tunggal can...adek gue ninggal waktu kelas lima kemaren"

" Innalillahi wa innalillahi roji'un "

Doi kemudian menoleh kearah ane....

" Bro gue nggak butuh lo ngaji disini "

" Ya itu bukan ngaji kalee...itumah salah satu ucapan berbela sungkawa, kau nggak pernah ngaji yak? "

Deki menggeleng pelan, dan meminum itu saudara Tomi.

" Trus hampa karena nggak ada temen gitu? "

" Iya "

" Ah elah...perasaan temenmu banyak deh ki "

" Cuma mau untungnya doank "

Eit...ane juga termasuk donk?

" Ya kalo hampa sih tergantung ki "

" Tergantung gimana maksud lu? "

" Ya tergantung...situ mau terus kek gini apa mau berubah "

" Berubah?...emang lo kira gue Ultramen? "

" Ya nggak gitu juga sih...hidup ini singkat bro, siapa tau dua detik lagi kita mati...jadi jangan dibikin susah lah "

Deki pun terdiam sambil menghisap rokoknya...begitupun jua dengan ane.

"Bro..., hampamu itu bisa ilang karena perempuan...percaya deh," ane berucap dengan tenang sambil ngeliatin lampu jingga yang ikutan goyang goyang seirama sama musik dari arah panggung.


* Swiiiiing * - * pletuk *


Deki membuang rokoknya dengan cara dilentikan, tepat pula mengenai dinding tembok pagar sekolah yang berada didepan kami. Suasana remang remang lampu jingga membuat suasana sedikit mencekam, kalo ada yang kesambet disini, lumayan...lumayan bikin heboh satu sekolahan.


* Ffhhuuusshhh *


Kepulan asap putih keluar dari kerucut mulutnya Deki, sedikit memicingkan mata ane memperhatikan doi yang memejamkan mata, seolah olah beban berat satu ton berada di benaknya.

" Bener nggak Bro? "

" Entahlah Can...gue nggak begitu perduli sama wanita "

What the camp red!!!...jangan jangan bener demen terowongan kentut ni orang, sedikit mulai cemas dah tu. Jangan jangan ane memang diajak mabok, buat ngelampiasin hasrat luck nutt nya. Nggak boleh dibiarken, ane mulai harus jaga jarak sama ini orang.

" Nggak peduli gimana ki? "

" Siapa yang mau sama gue can? "

" Ya ceweklah...masa' banci kaleng? "

Dia menoleh kearah ane, sejenak kemudian....

" Kalo lo, mau nggak Can...sama Gue?"

Whaaattt????!!!!


profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
profile picture
liverd


kalo gak diajak join MLM pasti mo diajak nanam kentang emoticon-Paw
emoticon-Sundul Gan (S)
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di