alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b96507614088dc8598b4567/roman-tosca

Roman Tosca

eNTe II : Roman Tosca



Quote:




Ane balik lagi yak...niat hati masih mau nyambungin yang kemarin, semoga ente ente pada masih berkenan hehe....
Spoiler for .:




profile-picture
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan 22 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


Pack 3. Dewasa?

Cengar cengir...mesam mesem, ngampet kek ngejan, tapi ada rasa seneng bergejolak di dalam dada, macamtu lah ya...yakin lah, itu rasanya nggak mau mikirin yang lain. Pengennya mikirin dia melulu, nggak bisa mikirin yang lain, beitulah efek candu asmara yang ane rasaken. Berdasarkan candu tersebut, ane kok rasanya yakin dah,...pasti Putri mau jadi pacar ane, tinggal ane pahami dulu seluk belukar doi punya hati, yakin pasti ane dapatkan dah....

# percaya diri banget can? #

Ya iya donk ndul...ane harus dapatin hatinya Putri, kudu wajib pokokmen.

•} Tapi aku nggak mikirin Putri tuh.
•{ Masa?...trus kenapa telpon Putri tengah malem gini?
•} Ya cuma iseng aja.
•{ Iseng?
•} Dalam otak sih iseng...tapi dalam hati merasakan kehadiran mu....

Eeeaaaa' serang lagee hehehe....

# camp red!!! #

•} Putri nggak tuh.
•{ Ah yang bener?
•} He'emh.
•{ Tapi, keinget mulu kan hehe....
•} Yang ada Mamas kali, keingetan Putri terus....
•{ Emang hehehe....
•} Emang apa yang buat inget sama Putri.
•{ Depan akurium arwana Put hee....
•} Iisshhh...Mamas nih, kok masih inget aja sih.
•{ Ya gimana lagi, inget akuarium pasti inget Putri deh hee....
•} Iihhh..gombal tauk....
•{ Yang nggak gombal itu,...nggak rela kalo Putri jadian sama yang namanya Sandi hehe....
•} Tuh kan,...males ah.
•{ Males tapi mau kan hehe....
•} Kalo nggak gimana?
•{ Ya kalo nggak...tambahin aja nolak hehe....
•} Pede.
•{ Hehe...ya udah deh, met bobok ya Putri.
•} Kok udahan?
•{ Jiiahhh...mau nambah dia hehe....
•} Nambah apaan coba?
•{ Mau ditambah rasa sayangnya kali hehe...

* kriikk...krikk...kriik *

•{ Put...put..Putri, yahh...ditinggal tidur....
•} Nggak kok.
•{ Trus kok diem aja put?
•} Emang nggak boleh ya?
•{ Boleh sih....
•} Trus?
•{ Ya nggak terus terus.
•} Ya udah kalo gitu.
•{ Lho kok?
•} Ya udah Mas, Assalammualaikum.
•{ Eh Waalaikum salam.

* klik *

Ya Sallam...kenapa tiba tiba berubah mood gitu yak ?


<>***<>



Memang ane yakin sih, kelak pasti indah pada waktunya, tapi tergantung...seberapa besar usaha dan doa yang kita lakukan, meskipun terkadang timbul keinginan untuk menyerah dan menerima keadaan. Semakin kesini ane juga yakin tentang kedewasaan itu pilihan, sedangkan usia itu ketentuan...alangkah baiknya kalo kita bisa menyelaraskan kedewasaan dan usia. Jujur ndul, ane mah orang yang telat untuk bersikap dewasa, tapi nggak ane sesalin juga sih...karena apa yang udah jadi ketentuan dan pilihan adalah sikap yang akan kita tentukan di kemudian hari. Apa yang telah terjadi di masa lampau seharusnya menjadi sejarah, yang bisa dipetik hikmah dan dijadikan acuan dalam melangkah...beeuuuh...berat kan? hehe....

Tak lanjutken maning yak...

Ane memang mulai timbul niat buat deketin Putri, karena ane yakin Putri juga nggak main main dengan perasaanya, sudah cukup bukti yang diberikan oleh doi dimalam itu. Ane semakin meyakinkan diri untuk merajut benang kasih sayang dengannya, hanya saja ane masih pingin menikmati moment moment mendekati Putri, apalagi memang belum terlalu jauh dari moment kekosongan hati ini hehe....

Mulai besoknya ane udah atur jadwal dah...cemana pun jua ane harus ngerti kegiatan Putri sehari harinya. Mulai dari esoknya ane udah melancarkan intensifnya dalam berkomunikasi. Itu sengaja ane lakukan, tiap hari udah mulai sering antar jemput doi. Si Bimbim pun semakin hari semakin sering main ke kosan. Putri pun demikian, hampir tiap menit nggak ada yang ane lewatkan bareng Putri. Kegiatan di BEM ane ikut nimbrung, sama kegiatan ngerjain tugas kuliahnya juga...ane ikut bantuin sibuk. Ada hampir dua mingguan ane kayak gitu, demi dapetin hatinya dan memantapkan rasa ini.

Ane juga udah atur moment buat penembakan di malam itu, malam minggu lagi pokokmen. Udah makin percaya diri, apalagi temen temennya udah kayak nangkap gelagat ane deketin Putri. Sengaja ane siapin buat malam itu....

Kali ini nggak pake mobilnya Bimbim, ane pake super X dan seperti biasanya ane nungguin doi dandan dulu, udah nggak ada lagi itu yang namaya mas mas tengil yang ikutan nungguin Putri. Jadi sudah sangat dipastikan ane bebas ngajak doi jalan jalan lagi malam ini....

"Kita mau jalan kemana Mas?" tanya Putri yang udah nangkring di atas Super X, belum jauh dari gerbang kosannya.

" Ehm...enaknya kemana ya Put? "

" Ya monggo Mamas aja...Putri manut kok "

" Kalo ke pelaminan mau nggak? "

" Boleh...emang Mamas udah siap "

" Jiiahh,...belom sih hehe... "

" Ya udah kemana aja boleh kok "

" Oke..."

Setelah berjalan kurang lebih dua puluh lima menit kurang sikit, nyampelah ane ke...ting tung, Cafe Tragedi. Iya ndul...cafe yang tukang parkirnya udah jadi sohib hehehe...yang mana sampe lokasi itu Pak We udah menyambut ane layaknya sobat lama hehe...yup, namanya Pak We, orang orang sono biasa manggilnya gitu. Ngeliat ane bawa Putri, Pak We cuma ngancungi jempol doank. Jujur ane sebenernya nggak begitu hapal nih menu di dalam cafe ini, tapi berkat rekomendasi beliau...ane tekadtin dah tu buat nyeleng, inget ya ndul...bukan ane jadi celeng, tapi nabung...masa onta dijadiin celeng juga hehe....

Keadaan cafe ini layaknya cafe cafe tongkrongan anak muda pada umumnya, memang cukup rame malam itu, karena dibagian depan juga dipake buat nontong bola rame rame. Ane milih lokasi duduk dipaling belakang dan sedikit agak ada privasi, mana taman taman disekitar nya juga udah ndukung bingit buat nuansa penuh romansa, beeuuuh...apik lah pokokmen.

"Bagus nggak tempatnya put?" tanya ane setelah abis mesan menu, dan kita udah saling duduk berhadapan.

" Lumayan sih "

" Tapi disini memang ada sejarahnya put "

" Oya?...sama Mega apa sama Mbak Kasih? "

" Yang terakhir "

" Owh,...kenapa gitu mas? "

" Disinilah tempat kejadiannya put "

" Ehm, terus Mamas mau mengenang gitu ya? "

" Ya nggak juga sih...habisnya bingung aja mau kemana? "

" Ya kan bisa kemana gitu...nggak musti ke sini juga kan Mas "

" Nggak apa apa kok, sekali kali kan nggak apa apa "

" Hmmm...iya deh "

" Kenapa?...nggak suka sama tempatnya ya? "

" Ya nggak juga sih...tapi nggak mau aja bikin mood Mamas jadi ngedrop "

" Kalo sama yang namanya Putri kayaknya nggak deh hehe... "

" Udah tau...pasti mau gombal lagi kan, udah nggak mempan ya mas "

" Hee...udah kebal yak? "

" Iya "

" Asal jangan kebal sama senyumku aja ya hee..."

Dan Putri hanya menjawabnya dengan senyum merekah, udah hapal dah...semakin kesini ane juga semakin mengerti apa yang membuat Putri kadang kadang perasaannya yang memang super peka. Ane malah yakin kalo doi memang udah terlatih untuk peka dengan keadaan dan membaca situasi. Semakin kesini ane juga semakin mengerti apa yang membuatnya semakin cantik dengan aura nya tersebut. Itung dah tu ada berapa semakinnya? hehe....

Setelah makan malam yang dipesan muncul di permukaaan, dan kami menghabiskan berrr...bincang bincang mengenai kegiatan dan cerita kami masing masing, tentunya menghabiskan terlebih dahulu makan malamnya. Kemudian ane mulai melancarkan apa yang harusnya sudah direncanakan...

" Put..."

" Iya mas? "

" Kok aku semakin yakin ya "

" Yakin apa Mas? "

Ane mencoba menghela nafas sejenak dan mencoba merilekskan badan...

"Put...," Ane menatap matanya tanpa berkedip

Putri nggak menjawab, dan cuma diem tanpa senyum sedikitpun, pelan pelan ternyata ane yang jadi tegang, bukan yang bawah ya ndul, beneran tegang seluruh badan.

"Putri...aku cinta kamu," tenang dan santai banget ane mengucapkannya. Expresi Putri hanya datar, nggak ada tanggapan yang berlebihan.

"Trus Putri harus apa Mas?" ringan pula' doi bertanya macam tu, lah jadinya ane bertambah tegang lah, kok bisa bisanya doi yang super tenang gitu.

"Eee...Put, aku yakin dengan perasaanku," berujar demikian sambil menatapnya lekat lekat.

Dan Putri jua menatap ane dengan lekat pula'...lekat lekatan sudah.

" Apa yang membuat Mamas yakin dengan Putri? "

Yungalah, sumpah mulai deg degan pula' ane, kok semakin tidak seperti yang diharapkan.

"Mas...sebenernya Putri juga sama Mas...nggak perlu juga diungkapkan, Putri juga udah tau kok" tambahnya lagi

Ane memundurkan posisi duduk, dan mulai menggoyangkan kaki kanan buat ngilangin grogi.

" Terus Putri harus apa mas? "

" Ya...kalo emang berkenan, aku mau jadi pacarmu put "

" Trus kalo udah jadi pacar, mau apa? "

" Ya...aku mau kita ke jenjang yang lebih serius Put "

" Hmmm...emang udah sedewasa apa Mamas, buat ngajak Putri lebih serius? "

Waddempul...terbungkam dah ane dengan pertanyaan Putri tersebut.

" Putri cinta sama Mamas...iya Putri mengakuinya, tapi...Putri minta satu hal buat ngeyakinin cinta Putri buat Mamas..," Putri berucap sambil menggoyang goyangkan sendok dalam minumannya.

Ane mengerenyitkan kening, ini kok malah jadi ribet gini yak?

" Putri yakin Mamas bisa lebih dewasa...tanpa Mamas sadari...Putri udah mengenal Mamas lebih baik dari Mamas mengenal Putri," ujarnya tenang, yang membuat ane ingin menyanggahnya, tapi takut akan berakhir diluar rencana.

" Berapa kali Mamas lari dari masalah?" Putri menghentikan goyangan sendoknya, menatap ane tanpa senyuman.

Ini ucapannya semakin menusuk nusuk dihati, emang mulai sedikit emosi hati sih, tapi nggak kek Mamak juga lah...dikit dikit ngeluarin Mode Seiya.

" Terus Mamas minta Putri jadi pacar kan?" Putri masih menatap ane dengan tenangnya.

Ane menjawabnya dengan anggukan ringan...

" Jawaban Putri tidak mengiyakan tapi juga tidak menolak...Putri kasih waktu buat Mamas bisa membuktikan diri untuk bersikap lebih dewasa," ujarnya dengan menatap wajah ane, dilengkapi dengan senyuman lembut meneduhkan jiwa yang mulai gersang....

" Waktu gimana ya put? "

Dia menjawabnya lagi lagi dengan senyuman, yang lagi lagi membuat ane terkesiap, kok susah bener sih buat doi jadi pacar ane, apa ane yang terlalu geblek dah?

" Mamas tau kan maksud Putri?"

Ucapnya santai yang bener bikin pale ane pusing, tapi nggak nular ke ente kan ndul ?


<>***<>



Waktu masih lima belas tahun....

Rida ternyata beneran anak temennya Babah, sengaja ditinggal dirumah ane setelah kelar ngeliat pengumuman,...ditinggal buat entar pulangnya barengan sama bokapnya yang kebetulan ada urusan mendadak dan harus ke kantor segera. And yes...kelar ngeliatin pengumuman, kembali ane bermain dengan teman teman perompak nanas. Asli...nggak ada yang namanya sikap dewasa, beneran ane masih seneng maen kelereng, bola kaki, maen layangan, de el el. So?...ane beneran telat puber dah hehe...untungnya ane udah nggak doyan sama yang namanya ngambeg, tersinggungan dikit langsung mencak mencak atau ngamuk ngamuk nggak jelas gitu. Jadi ane memang berjiwa muda sedari remaja lah ya hehehe....

Temen temen sekampung yang sebayaan sama ane, rata rata udah belajar naek motor, udah mulai puber ganjen ganjenan,...ane belom...kerjaannya kalo pulang dari sekolah pasti maen. Nggak ada yang namanya itu les, padahal udah kelas tiga SMP tuh. Di otak cuma maen, maen dan maen. But seriously...ane yakin itu juga yang membedakan dengan anak anak jaman sekarang, kelas satu SMP aja udah pada pecah konak. Ane?...boro boro ndul. Ngeliat Farida depan mata aja udah tengsin nya tujuh turunan.

# Beneran can? #

Hee...nggak juga sih, ane diajarin Bahlul buat nyolong nyolong waktu ngeliat gembok-ep di kelas tiga, ya...banter nya ane yang jadi partner in crime si Bahlul.

Waktu berlalu, Farida udah nggak datang lagi ke rumah. Semua berkas buat diterima di SMA Duabelas, Babah yang ngurusin. Ane datang pas waktu technical meeting buat ospek. And yes...ospek nggak bakal pernah pudar akan kesannya bagi sebagian orang. Walaupun jujur bagi ane, itu nggak ada faedahnya...cuma buat ngenalin lingkungan sekolah? come on dude...orang bisa karena biasa, lama lama juga kenal sama lingkungan sekolah, tanpa perlu adanya ospek.

Ane udah kemas kemas, pake baju SMP yang untungnya nggak ane corat coret tempo hari, jadi aman terkendali dah. Ternyata banyak orang orang yang nggak asing buat ane, karena memang hampir seperempat murid yang diterima itu berasal dari SMP ane. Sayangnya Si Bahlul beneran nggak diterima. So...beneran ane cunguk cunguk sendirian diantara belantara umat manusia yang dikumpulkan ditengah lapangan, buat upacara terlebih dahulu.

Ah iya, mungkin ente ada yang bertanya, apakah ada terselip anggota geng perompak nanas yang sepantaran ane? nop...mereka semua sebaya sama Felin, semua anggota genk masih kelas satu SMP dan baru naek kelas dua SMP, ane doank yang paling senior di genk perompak nanas. So...ane beneran alonely dah.

Semua berkumpul, ada sih temen yang biasa nyapa doank di SMP kemarin yang kali ini menyapa ane kembali, walaupun memang itu sebenarnya hanya basa basi. Ditengah keramaian umat culun culun, ane masih menyempatkan untuk meliarkan bola mata, mencari keberadaan Farida, karena ane yakin cuma doi seorang yang agak enak diajak bicara. Walaupun pada kenyataannya...hasilnya nihil.

Hari pertama ospek, ane cuma monat manut doank diatur sama anak anak OSIS. Ternyata ada juga yang mengenal ane, karena emang sekampung sih...lah sekolahnya aja ada dikampung ane.

Disaat pembagian kelompok, damn...ane liat lagi itu puan manis...eh Masya Allah...kali ini nggak bisa ane sanggah lagi, itu doi punya wajah ngggemmezzziinnn buanget ndul...

Eladalah...ternyata ane satu kelompok sama doi, Ya Sallam...senengnya hati ini bagai tembus nomor togel. Dia cuma senyum senyum gitu dah waktu saling liat karena digabungkan dalam satu kelompok.

Kalo nggak salah satu kelompok itu ada orang sepuluh, dan semuanya wajib untuk saling kenal. Nah dipembagian kelompok, karena jumlah nya sepuluh...wajib buat berdampingan yang nantinya diatur dalam satu meja. Niat hati ingin berdampingan dengan Rida, namun apa daya ane malah dapetnya batangan.

Namanya Deki, pertama kali kenal...asli nggak kenal takut ini orang dah. Ditelinga kanannya udah ada lubang kecil buat nyelipin tindik, itu udah cukup menandakan kalo doi adalah orang golongan buku item. Padahal dari segi badan juga nggak bongsor bongsor amat, tapi beneran nggak ada kenal takut sama senior. Berapa kali berurusan dengan senior OSIS karena telat, doi pun jabanin hukumannya tanpa mengeluh.

Ospek hari pertama, beneran ane kemana mana barengan sama Deki, beuh...ternyata doi udah banyak kenal sama orang orang, jadi kemana mana ane udah macam ajudannya dah...Waktu istirahat pun begitu, ke kantin doi yang bayarin ane, slogannya pasti "Ayo Can ke kantin, makan ditanggung", ane mah iyain aja...dan memang begitu juga kenyataannya.

Hari pertama cuma disuruh bersihin parit sekolahan, abis itu ngumpul dikelas buat disuruh ini itu sama anak anak OSIS. Ane sih masih ngikutin, tapi nggak sama Deki, doi beneran masa bodoh sama yang namanya ospek. Dan ya,...itu senior senior OSIS pun cuma diem aja sama kelakuannya Deki. Ane masih ngikutin instuksinya, disuruh bikin topi dari bola, trus bikin tas dari kardus, sama instruksi apaan ane lupa, yang jelas ane masih jadi "Manut Man" waktu itu.

Jam tiga sore...kelar hari pertama, semua bergegas pulang, pun begitu sama Deki. Ane memilih pulang sendirian jalan kaki, sempet si Deki mengajak barengan buat pulang karena doi bawa motor, namun ane tolak.

Baru aja melangkah sepuluh meter dari gerbang, elahdalah...puan manis bershotgun biru malah berhenti persis disamping kanan ane, sambil tersenyum manis kemudian berucap...

" Ayo can pulang bareng, aku udah beli banyak kentang lho "
profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di