alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b96507614088dc8598b4567/roman-tosca

Roman Tosca

eNTe II : Roman Tosca



Quote:




Ane balik lagi yak...niat hati masih mau nyambungin yang kemarin, semoga ente ente pada masih berkenan hehe....
Spoiler for .:




profile-picture
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan 22 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


Pack 2. Si Puan Manis

Udah nggak ada penghuninya di meja makan, mata dari yang namanya Farida membuat ane salah tingkah dah,...terbuat dari apaan yak?...serius ndul...ane jadi gelagapan nggak karu karuan ngeliat doi, berasa ada yang aneh. Tapi ane nggak boleh lengah...bisa bisanya itu mata buat ane macam cacing kena garam.

Disisi lain, ane masih penasaran dengan makhluk manis yang namanya Farida, tapi kalo ngeliat langsung berasa nggak normal denyut jantung ini, ane pun akhirnya pergi keluar dari dalam rumah. And yup, eng ing eng...Mamak sama Farida lagi ketawa ketawa di dalam warung. Beuh...ane yang ngeliatnya kok macam masih nggak percaya, secepat itukah Mamak cair dihadapan Farida. Fix ini orang,...si Farida punya daya pikat dari matanya...soalnya, kalo ada temen temennya Felin main kerumah, nyokap nggak gini gini amat dah kelakuannya.

Ane pun melintas, rencana pengen main dah, antara betah nggak betah ane dirumah...jujur ane sebenernya masih pengen lama lama menatap muke itu ciwik, namun ini gengsi lebih memilih bergelayut, nggak mau mengalah dengan keinginan hati.

Eit, itu kenapa pula' mata nya si Farida ngeliatin ane sambil senyum senyum gitu, kagak boleh dibiarin dah,...ane bisa terbius nanti. Ane cuek dah tu...kagak senyum sedikitpun, tapi mata ini juga ane berani beraniin buat nengok balik ke doi. Saling tengok lah tu...namun ternyata na'as.

"Can...buruan diliat nilai nya itu."

Mamak langsung pasang barigade ketika ane tengok menenegok sama itu gadis. Tapi ane masih nggak nyambung dengan komando dari Mamak.

"Caannnn...denger nggak sih?"


* deg deg deg degdegdegdegdeg *


Camp red!!!!...bener bener nggak bisa diajak diem nih jantung.

# KALO MAU DIEM, TUMBUR SEPUR SONO!!!! #

Ya nggak gitu juga sih tag, beneran nggak bisa ngontrol detaknya....

" CAAAANNN!!! "

" Iya mak...ini juga mau berangkat "

" Berangkat kemana? "

" Ya ke SMA Duabelas lah mak "

" Pake celana kolor gitu? "

" Mana ada celana kolor mak, ini pan celana pendek "

" Nggak pake, buruan ganti celana situ..."

" Lah...cuma mau liat nilai juga mak, iya kalo lolos kalo nggak kan bisa langsung main Mak "

" BURUAANNNNN!!! "

Haiyah...gelegar Mamak lagi lagi buat ane ciut dah, akhirnya ane masuk kedalam rumah lagi, buat ganti celana panjang, celana yang terakhir kali dipake waktu lebaran. Kelar ganti celana, ane balik lagi keluar dari rumah dan eng ing eng....

Yang namanya Farida udah nangkring di atas Shotgun biru...akhirnya pulang juga nih cewek...beneran risih ane ndul, apalagi kalo lagi mode saling tengok gitu, lama lama ane bisa mampus beneran dah.

Baru dua langkah dari teras rumah....

"Can sini dulu," ujar Mamak ke arah ane sambil melambaikan tangannya, yang tomat pake tis ane langsung nurut dekatin Mamak yang udah berdiri disamping Farida.

" Da...tante minta tolong ya, temenin Chandra ya "

Whaaattt the semprulll...ane melongok nggak pake iler, Mamak membuat ane diam menganga...berarti ane donk yang dibelakang nih ukhti manis.

"Iya tante," jawabnya singkat sambil senyum.

"Ya udah kalo gitu, tolong dibantuin ya," Mamak pun membalasnya pake senyuman pula'.

Maaak, tega bener dah...Mamak bikin anak mu ini harga dirinya turun. Sungguh ter...lam..pau. Ane masih bengong melompong, coba kalo ane udah biasa bawa motor...pan nggak gini juga dah kejadiaannya, hassyemm....

"Can, buruan naik," ujar Mamak kemudian.

Ane enggan banget dah, masa ane yang dibelakang...pan enak ane jadinnya ndul.

" Mak, aku jalan kaki aja dah...nggak jauh ini "

" Ini Rida udah ngidupin motornya lho... "

" Nggak deh mak...jalan kaki aja yak "

" Nanti dibantuin Rida juga lho "

" Nggak usah Mak...lagian jalan kaki bikin sehat kan Mak "

" Nanti dulu sehatnya, biar cepet urusannya "

" Ya nggak usahlah mak...aku jalan kaki aja yak "

Mamak pun akhirnya menjawab pake mode Molotop lagi, haiyah...jurus mata mautnya keluar dah, hasyem...nggak berkutik lagi. Mau nggak mau, ane pun akhirnya nangkring juga diatas Shotgun biru. Puan manis yang berambut panjang sepinggang ini pun akhirnya menjalankan pelan doi punya Shotgun, ini badannya asli dah...hayumm...bauk sampo ama parfum, berbanding terbalik dengan ane, yang baunya masih sangit.


<>***<>



Wat hapen aya naon diatas Shotgun biru?...kagak ada, ane diem nggak ngomong satu kata pun, sempet tadi ini gadis nanya sekolah dimana, ane diem aja. Nanya lagi nilai nya berapa ane lagi lagi diem aja. Walau hati ini sebenernya pengen ramah, tapi entahlah rasanya gengsi pake banget dah....

Ketika udah diparkiran nih SMA, ane langsung turun...meninggalkan doi yang masih sibuk matiin motornya. Ane berjalan agak cepet, buat nggak barengan sama nih makhluk lembut. Ternyata memang udah banyak yang dateng dari segala penjuru cuma buat ngeliatin lolos apa nggak, rata rata sama ortunya masing masing, keknya cuma ane yang barengan sama puan manis yang entah dari mana pula' asalnya.

Ane berjalan cepat, dan benar saja...ane udah meninggalkan doi. Ane toleh ke belakang, wujud nyatanya udah nggak ada, hadehh...baru dah ane agak tenang, setidaknya nggak tegang lagi. Tau kan dimana yang dimaksud tegang hehehe....

Hingga sampailah di depan papan pengumuman...dimana udah bejibun kepala buat melototin itu papan pengumuman. Ane masih bingung, mau ngeliatnya dari mana...lah nggak ada celah bener buat ngeliatin pengumumannya. Akhirnya ane duduk dulu di taman yang nggak jauh dari pengumumannya. Ada juga pak Bapak sama bu Ibu barengan sama buah hatinya, pada ngeliatin isi map, sambil ngomongin syarat syarat selanjutnya...wah kalo lolos pun kayaknya syarat nya masih banyak yak...kayaknya kecil dah ane ketrima di sekolah ini.

Ane ngeliatin dari kejauhan, masih aja numpuk itu kepala kepala yang bergerumul ngeliatin papan pengumuman. Ane pun timbul rasa enggan buat ngeliatnya...rasanya pengen pulang aja dah, mending liat pengumumannya agak sorean aja...yang kemungkinan udah nggak serame sekarang.

Baru aja mau berdiri, eh dari samping kanan ane datang lagi, puan cantiek yang udah senyum senyum syantiek....

"Kamu kok gitu sih..," ucapnya kemudian tanpa ane persilahkan, langsung duduk disamping ane.

Ane pun nggak jawab dan langsung duduk disamping doi lagi, lagi dan lagi denyut jantung mendadak nggak karu karuan dah...camp red lah....

" Hallo...kok diem aja sih? "

Maaak...napa pula' suaranya terlampau halus kek gini, makhluk halus beneran nih ciwik. Ane masih gelagapan nggak karu karuan, perasaan sama temen temen nya Felin nggak gini gini banget dah...napa pula' jadi kayak gini, ane kakunya udah kebangetan.

"Kamu lolos kok," ujarnya langsung to the topic.

Ane pun spontan uhuy...langsung menoleh ke arah doi, ya sallam...ane bener bener mengakui dah, doi terlampau manis buat dilihat, bagusnya ini taburi meses biar manis nya belepotan, camp red...ane diam lagi lah, nggak bisa ngapa ngapain, nggak bisa berucap satu patah kata pun.

"Tuh kan...dicuekin lagi," ujarnya sambil menopang dagunya dengan kedua tangannya.

Ane masim diem dekem, buat senyum berat bertumpuk tumpuk. Pengen rasanya ane mengakhiri mode berduaan kek gini, lah keadaan semakin nggak mendukung ndul, rasanya seluruh badan keringat dingin semua dah....

" Can "

Ini suaranya halus banget sehalus benang sutra kehilangan kepompong, ane dengernya jadi merinding, mau jawab bingung tapi kalo nggak nyaut ntar dikira bolot, hasyemm...ane cuma noleh doank nggak pake senyum.

" Kok diem aja sih dari tadi? "

" Nggak apapa "

" Nggak apa apa, tapi diem aja? "

" Ya udah kalo gitu, apapa aja "

" Lho kok gitu? "

" Ya nggak apapa "

" Tuh kan...jangan jangan kamu grogi ya "

Puuuagggghhh...nggak berkutiklah ane dibuatnya, camp red...makin misuh misuh dalam hati dah, ini gadis kok ya pede nya puol...nggak ada yang namanya jaim, makin nyut nyutan lah isi kepala ini.

"Kamu mau liat nggak?" ujarnya lagi sambil melihat ke arah pengumuman.

" Penuh gitu "

" Ya ntar lagi pasti berkurang kok, tapi nggak usah juga sih...udah ketauan lolos juga "

" Emang iya? "

" Iya kok...kamu lolos "

" Emang tadi kamu liat? "

" Iya...aku liat kok "

" Kapan? "

" Hmmm...nggak percaya ya...yuk kita liat," ujarnya sambil menarik tangan kanan ane.


* Deg deg deg deG dEG DEG DEGDEGDEGDEG *


Ya macam itulah kira kira...beneran semakin nggak karuan iramanya, makin keras pula' ketika doi dengan tenangnya menarik tangan ane tanpa aba aba buat ngeliat itu papan pengumuman.

Pan bener...ane udah kehipnotis sama yang namanya Farida, ya sallam...beneran ngikutin doi dah, itu tangan kanannya masih narik tangan kiri ane,...beneran antusias buat ngeliatin ke ane kalo ane beneran lolos. Pertanyaan ane dalam hati cuma atu'...dari mana dia tau kalo ane lolos, bukannya nama lengkap ane dia nggak tau...atau beneran sakti ni orang.

# Ya dari Mamak ente lah ONTA!!! #

Sesampainya di depan orang orang yang ngeliatin papan pengumuman ntuh...eh beneran ternyata saudara saudara...bisa dapet celah buat ngeliat itu isi papan pengumuman. Dimana isinya daftar nama nama beserta nilai NEM nya, ane yang ngeliat sekilas bisa bindeng juga dah...buanyak buanget...

"Ini kamu kan?" sekilas tapi tepat, ini puan menunjukkan nama ane, lengkap beserta nilai NEM nya pula'....

Yang membuat ane terpana tak berkedip...serasa tak berdaya nan percaya....

Nama ane terpampang di paling ujung,...iya ujung,...beneran ujung, alias nama yang paling terakhir ditulis di papan pengumuman tersebut.

Ane melepaskan tangan dan langsung menarik diri dari kerumunan....

Dem tak gedem gedem tak dem dem tak gedem gedem tak dem dem

Woi ta'un...ngapain ente baca nya dilafalin gitu hehe....

Ane langsung rasanya pengen goyang saking girangnya, reflek dah ndul, beneran joget ala basis gitu dah, eh malah diliatin sama itu puan manis. Ane pun akhirnya mau nggak mau nyegir juga dah, lah ternyata doi juga cengar cengir ngeliat ane yang goyangnnya reflek gitu hehe....

" Cie, yang ktrima cie," Farida lagi lagi narik tangan ane dari keramaian kota, bagai onta ditarik punuknya, ane pun nyungging senyuman plus cengir juga dah, yang penting nggak pake nungging ndul.

" Dah lega ya?" tanya nya sambil berjalan mengarah ke parkiran.

" Lumayan sih," ane njawab sambil nunduk, nggak tega buat ngeliatin mukanya lama lama.

" Jadi...dari tadi kamu tegang ya?" Rida masih mencoba melancarkan aksi mencairkan suasana.

Ya iyalah tegang...apalagi Can.jr, nggak karu karuan dah tu, duduk di belakang ente, hasyemmig....

" Jadi dari tadi diem itu, karena nggak yakin lolos ya?"

Ane jawab masih dengan sunggingan senyum luck nutt, yang sulit dilawan adalah matanya...bener bener mata yang aduhai, dengan lentik bulu roma diatas kelopak matanya...bener bener memaksa ane cuma ngeluarin senyum.

" Aku nggak yakin deh kalo kamu orangnya pendiam," sepertinya dia belum menyerah.

Ane cuma ngangguk ngangguk aja tuh...yakinlah sumpah, berat banget mau ngeluarin suara. Mau dikata cupu, emang beneran gitu,...tapi disisi lain mau, cemana coba ndul,..kan camp red itu namanya.

" Kata Tante, kamu beneran nggak bisa bawa motor ya? "

Aaaiihhhh Mamakk...menohok kali' itu pertanyaan, tega bener sih nurunin derajat anakmu. Mau berkilah sebenernya baru berapa kali doank ane bawa motor, itupun cuma diajarin sama tetangga. Babah?...mana mau ngajarin ane,...sayang ntar motor atu' atunya...ya sudah, apa mau dikata, ane cuma bisanya gigit kuku. Efeknya kayak gini dah,...cacingan...asli tengsin super euii....

" Bisa kok "

Ane berkilah, dan ingin membuktikan kalo Mamak salah perdugaan terhadap kemampuan ane, walaupun aslinya memang mulai ketar ketir juga, jangan sampe jatoh bawa anak orang.

" Beneran bisa? "

" Iya,...bisa kok "

" Ya udah kalo gitu, kamu yang bawa ya "

Muammpooosss...niat hati ingin menaikkan harga diri, tapi tambah was was kalo ditantang gini, mau nggak mau apapun yang terjadi ane harus membuktikan diri, walaupun sesungguhnya orang beriman ini belum pernah sekalipun numpak Shotgun, apalagi yang warna biru, meskipun dia hanya diam membisu, tapi yakinlah...dia juga pasti mau hehehe....

"Oke," jawab ane, mencoba untuk terlihat sok ku'ul dihadapannya.

Next action...ane beneran bonceng ini ukhti selamat sampai tujuan, warung Mamak tercinta. Meskipun dalam perjalanan hanya bisa gigi dua paling banter tiga, kecepatan juga lima tiga...yang penting hati ini tak merana dibuatnya haiyah....

Sampe warung, Mamak udah di dalem sama Felin...kebiasaan massal mereka berdua, apalagi kalo ketambahan si bontot Mamad...nonton gosip berjamaah. Felin ngeliatin ane dengan senyum sirat penuh makna, ketebak lah...ane bakal dijadiin bahan gosip nya dah....

"Gimana?" Mamak takon like that.

"Gimana apanya mak?" my question koyo ngono to Mamak.

"Ya nilainya Kakak lah,...lolos nggak Kak?" adding takon meneh from Felin.

"Ehmm...nggak Lin," i'm present ben Mamak ketok gelo.

Raut muka Mamak secara tiba tiba menampilkan roman pecundang pulang kandang. Felin biasa doank, ane masih nyimpen senyum ditutupi wajah datar.

"Lolos kok nte," Farida langsung nyambar, nggak mendukung drama ane.

Mamak sama Felin kali ini kembali mengalihkan perhatiannya ke arah ane, yang mau nggak mau ane pun memperlihatkan cengir onta hehehe....

"Huuuu...," malah Si Felin yang jadi sewot.


<>***<>



Waktu masih dua puluh tahun....

Rasanya bohong kalo ane nggak kepikiran sama apa yang diperbuat oleh Putri. Nyampe kosan, ane bener dibuatnya jadi mesam mesem sendiri dah...jujur, ane mulai tumbuh perasaan buat Putri, pun demikian pastinya sama Putri.

Tapi ane masih pengen menikmati dulu moment moment pedekate ndul, pan yang namanya moment pedekate itu adalah moment moment yang paling unyu unyu ndul hehehe....

* tek tek tet * -- * tuuut *

Nggak butuh waktu lama dan suara tante veronica tentunya....

•{ Ia mas
•} Waalaikum sallam hehe....
•{ Iya...assalamualaikum.
•} Waalaikum salam.
•{ Kenapa mas?
•} Ya nggak kenapa kenapa.
•{ Nggak kenapa kenapa kok telpon?
•} Ya mau mastiin aja.
•{ Mastiin apa Mas?
•} Mastiin kalo hatiku masih disitu hehehe....
•{ Gak mempan wle.
•} Iya gitu?...masa sih?
•{ Iya lah....
•} Tapi hati kamu, masih disini lho hehehe....
•{ Ishhh....
•} Napa belum tidur Put?
•} Hmmmm...kenapa ya?
•{ Mikirin aku ya hehe....
•} Ehmmm...bisa jadi sih.

Eaaa'...ijo sudah rambu rambunya hehehe....

profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di