alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Food & Travel / ... / Mancanegara /
Japan A to Z: All about Travelling in Japan - Part 1
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5725b0a42e04c87c3b8b456c/japan-a-to-z-all-about-travelling-in-japan---part-1

Japan A to Z: All about Travelling in Japan

Halo. Permisi mimin dan momod serta sepuh dan seluruh kaskuser traveller. Permisi newbie mau bikin thread. Ane lihat tidak ada thread yang mencakup tentang semua hal tentang Jepang, jadi semoga thread ini bisa sesuai pada tempatnya. Di sini ane mau sajikan informasi tentang Jepang dari A sampai Z. Semoga bisa menjadi tempat komunikasi dan sharing mengenai traveling ke Jepang. Segala pertanyaan, saran, tambahan, dll diterima dengan senang hati. emoticon-Kiss

Tentang Saya
Saya adalah orang Indonesia, hobi flashpacking (semacam backpacking namun sedikit berbeda) yang tinggal di Tokyo, Jepang. Saya sudah pernah datang ke Jepang sebagai wisatawan, sebagai murid, dan juga sekarang kerja di Jepang dan berbisnis dengan orang Jepang jadi semoga saya punya sedikit gambaran tentang Jepang dari berbagai perspektif yang berbeda deh. Hehehe.

Sekilas Tentang Jepang
Jepang, atau dalam bahasa Inggris dikenal sebagai Japan, atau Nihon dalam bahasa Jepang itu sendiri, adalah sebuah negara kepulauan di Asia Timur. Negara yang sering dijuluki sebagai Negeri Sakura atau Negeri Matahari Terbit ini adalah perpadauan antara masa lalu dan masa depan. Teknologi canggih, deretan pencakar langit, fashion dan gaya hidup modern berkembang bersama tradisi dan kebudayaan yang telah berumur ribuan tahun. Jepang adalah suatu teater kontradiksi. Banyak perusahaan dan korporasi Jepang, ambillah contoh Mitsubishi, Toyota, Nissan, Honda, Canon, dll mendominasi di dunia. Namun ketika membaca berita finansial sepertinya Jepang sedang dalam masalah keuangan yang parah. Banyak kota besar di Jepang sangat modern dan berteknologi tinggi, namun bangunan kayu klasik dan kuil keluarga berumur ratusan tahun masih dapat ditemukan di sebelah kondominium mewah yang harga sewanya mencapai ¥2.000.000 atau sekitar Rp 200.000.000,- per bulan. Anime-anime yang cute bertebaran, namun pornografi yang paling hardcore pun dapat ditemukan di tempat yang sama. Ketika saya tinggal di apartemen saya dulu yang jelek, dari jendela kecil tempat saya merokok di malam hari bisa dilihat suatu kondominium mewah yang di dalamnya terdapat baying-bayang TV raksasa yang lebih tinggi dari manusia. Di apartemen saya yang sekarang ini meskipun relatif modern dengan toilet otomatis ber-touchscreen (ya, beneran), dari balkon saya masih bisa melihat suatu balkon apartemen kecil berpintu geser kayu, di mana seorang kakek sepuh akan keluar beberapa kali sehari untuk melihat bonsai-bonsainya. Begitu juga pemandangan para eksekutif Jepang yang berdasi dan berjas, namun melakukan pembicaraan bisnis duduk tanpa kursi sambil menikmati teh hijau panas. Kebudayaan yang amat beragam ini menurut saya akan membuat kemungkinan anda akan bosan di Jepang menjadi kecil sekali.

Sejarah Jepang
Kepulauan Jepang mulai dihuni mulai 50.000 tahun lalu menurut bukti-bukti arkeologi. Menurut legenda yang ada di masyarakat, Kaisar Jimmu memerintah mulai abad ke-7 sebelum Masehi dan terus menerus menurunkan tahtanya sampai kekaisaran yang sekarang ini. Namun para arkeolog dan sejarawan mengatakan bahwa menurut bukti-bukti yang ada, kekaisaran ini dimulai dari abad ke-3 Masehi yang disebut sebagai Periode Kofun, dimana Jepang mendapat pengaruh kuat dari China, mulai penggunaan sumpit, agama Buddha Mahayana, sampai permainan Go.

Pada Periode Asuka, Jepang mulai memiliki pemerintahan sentral dan baru pada Periode Nara, Jepang memiliki kekaisaran yang kuat beribukota di Nara. Kemudian pada Periode Heian ibukota Jepang dipindahkan ke Kyoto. Pengaruh China juga sangat kuat pada masa ini sehingga tak heran kebudayaan Jepang ada mirip-miripnya dengan China. Kemudian ada Periode Kamakura dan Periode Muromachi. ketika para samurai memiliki kekuatan politik. Samurai terkuat yang memiliki pengaruh ini disebut Shogun. Terjadilah perang turun-temurun antar penguasa daerah ini sampai Tokugawa Ieyasu berhasil menyatukan kembali Jepang pada tahun 1600. Shogun Tokugawa memerintah dari Edo atau yang hari ini disebut sebagai Tokyo.

Selama ribuan tahun sejarahnya, kontak Jepang hanya dilakukan dengan China dan Korea. Hal ini berubah ketika sebuah kapal AS dibawah kepemimpinan Matthew Perry mendarat di Yokohama pada 1854 dan memaksa Jepang membuka diri untuk perdagangan dengan dunia barat. Perjanjian pun ditandatangani dan para shogun pun kehilangan kekuasaan ketika timbul Restorasi Meiji pada 1867. Restorasi Meiji ini mirip pemaksaan globalisme pada masyarakat Jepang namun ternyata memiliki pengaruh baik bagi modernisasi. Industri Jepang sangat berkembang setelah Restorasi meiji, dibuktikan dengan perkembangan teknologi, universitas, pabrik-pabrik, bangunan dari batu bata, serta pembangunan bandara serta rel kereta api. Perkembangan Jepang sangat pesat pada masa ini, bahkan gempa bumi pada 1923 yang menghancurkan lebih dari 70% Tokyo dan membunuh 100.000 orang, nyaris tidak dapat menghentikan perkembangan ini.

Jepang yang memiliki wilayah sempit dan sumber daya yang terbatas, akhirnya melakukan invansi ke China. Pada 1895 Jepang menguasai Taiwan, Korea, dan sebagian Manchuria. Bahkan pada 1905 Jepang mengalahkan Rusia, yang dicatat sebagai kejutan sekaligus titik balik sejarah bahwa bangsa Asia bisa mengalahkan bangsa Eropa yang pada waktu itu dianggap tak terkalahkan. Pada 1931 Jepang melakukan serangan total ke China dan pada 1941 telah memiliki armada yang amat kuat. Tahun itulah Jepang menyerang Pearl Harbor, menghancurkan armada Pasifik Amerika Serikat sebagai persiapan menguasai Asia Tenggara yang kaya sumber daya alam. Bersekutu dengan Jerman dan Italia dalam perang yang dikenal sebagai Perang Dunia ke-II ini, akhirnya Jepang menyerah ketika bom atom meledak di Hiroshima dan Nagasaki. Untuk pertama kalinya dalam sejarah Jepang diduduki bangsa asing, dan kekaisaran kehilangan kekuasaannya. Jepang mulai saat itu menjadi bangsa demokratis dengan Amerika Serikat membangun pangkalan perangnya di sana. Jepang tidak lama-lama dalam kehancuran akibat kalah perang. Hanya sepuluh tahun setelah bom atom, Hiroshima dan Nagasaki telah kembali menjadi pusat ekonomi yang kuat seperti sebelum perang. Produk-produk Jepang membanjiri pasar negara barat dan korporasi besar di Jepang semakin menggurita. Dengan adanya kerjasama antara pemerintah dan para pengusaha (sering disebut sebagai Japan Inc. di barat), bangsa kepulauan kecil yang hancur dalam perang telah kembali sebagai kekuatan ekonomi terbesar kedua di dunia.

Namun tiada pesta yang tak berakhir. Pertumbuhan yang pesat ini juga akhirnya usai. Bursa saham Tokyo, Nikkei, akhirnya kolaps pada 1989, turun berantakan. Harga real estate jatuh sampai sepertiga, bursa saham turun sampai setengah, ditambah lagi sebuah gempa besar di Kobe pada 1995. Ditambah lagi utang pemerintah yang mencapai 2x GDP, permasalahan menuanya usia penduduk, dan masih banyak lagi, membuat tahun 1990 an disebut sebagai “lost decade” di Jepang. Akhirnya Jepang pun dilewati oleh China. Jepang memang dalam krisis, namun ekonominya masih tetap sangat tinggi untuk standar dunia sekalipun. GDP daerah Kanto (Tokyo dan sekitarnya) masih setara dengan keseluruhan Britania Raya. GDP daerah Kansai (Osaka dan sekitarnya) masih setara dengan keseluhan negeri Belanda.

Orang Jepang
Sebagai sebuah negara kepulauan yang relative terisolasi dari bangsa asing selama berabad-abad, populasi Jepang relatif sangat homogen. Lebih dari 97% warga Jepang adalah orang asli Jeapng. Minoritas kebanyakan dari etnis China dan Korea, dengan total sekitar 2 juta jiwa. Orang Jepang dikenal dengan kesopanannya dan dikenal cukup ramah pada pendatang. Generasi muda Jepang biasanya tertarik untuk bertemu dan berteman dengan wisatawan asing.

Namun ada juga orang-orang Jepang yang tertutup pada bangsa asing. Orang-orang ini dapat dibagi menjadi 2. Pertama, mereka yang memang rasis dan malas berurusan dengan orang asing (外人 gaijin). Kedua, orang yang malu saja. Banyak teman bule saya yang bercerita bahwa orang Jepang terutama generasi tua agak enggan berbicara dengan mereka karena takut tidak bisa bahasa Inggris. Banyak pula teman Jepang saya yang berkata bahwa mereka mengaku sungkan bila berbicara dengan orang Eropa, dll karena malu akan kemampuan berbahasa Inggrisnya.

profile-picture
profile-picture
profile-picture
azidqi dan 2 lainnya memberi reputasi
Balasan post argarga
Quote:

Quote:

mantab pada cepet banget ini reply nya penunggu tret japan
@bro taican,
ow bro taican ga makan kebo pendek toh.. siap bro.. saya kebetulan makan
saya pergi april tengah bro.. pas ada tanggal merah pemilu sama jumat agung.. jadi cuti bisa dihemat 2 hari..
galayujawa agak mepet nih makanya tapi kalo liat dari tahun2 sebelumnya tutup nya week ke 3 april. jadi moga2 masi bisa.
mengenai wacana ke saporo. asal dapat bujet airline dgn harga yg cocok bukan tidak mungkin ane maen kesana.. ini masi sambil nyari makanya.. peach noted ya bro..
sukiji yg saya baca baru skedul to close oct 6. masi bisa mundur.. ya kita liat deh.. pindah nya juga ga jauh2 amat anyway kan.. manteb banget dah sarapan segala macam makanan khas jepang di sana..
thanks bro taican
@bro arga
siap brooo..
jadi utk okyo area.. wisata kuliner yg rekomen apa nih bro? saya all in bro semua makan.. sapi babi sikat semua
sasimi mau, steak mau..ramen mau.. unagi mau.. kasi tau aja nama resto nya nanti saya google location
saya ada liat di yutub nya mark wiens punya travel kuliner jepang cuman dia pergi nya yg ekstrem2.. jauh dari pusat kota dan ngantri nya serem.. too much kayanya kalo buat saya..
thanks bro arga
profile picture
leo_stembuck
Wah bru bales,

Lupa juga apa aja kemaren plan nya,
Contohnya sih cuma misal uda setting mau makan ramen dmn (hasil googling) akhirnya makan di kedai ramen yg tampak di depan mata..

Coba ane cari dulu catetan ane, mudah2an masih ada.


Kalo yokohama kemaren ga sempet kesana, baru dikasi tau sama temen pas ketemuan di hari2 akhir, knp ga coba mampir yokohama kalo emg cuma maen di sekitaran tokyo
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di