alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Perjalanan Kisah Mahasiswi Somplak di Kota Semarang (sedih, senang, horor)
4.8 stars - based on 5 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/59852f2b947868a43f8b456c/perjalanan-kisah-mahasiswi-somplak-di-kota-semarang-sedih-senang-horor

Kisah Perjalanan Mahasiswi Somplak di Kota Semarang (sedih, senang, horor)

Ehem...ehem...cek..cek...(minum dulu gan, berkeringat banget nih gara-gara grogi)
Ok let’s go! Hello agan-agan, sista-sista, om-om, emak2 dan yang tidak disebutkan mohon maaf ya? perkenalkan saya adalah seorang bunda ( masih muda guys, umur baru 27) dari anak gadis imut dan unyu2. Karena seringnya menbaca kisah2 di forum ini, akhirnya tertarik juga untuk membuat ID dan sharing kisah pada saat kuliah tempo dulu. Kisah ini saya tulis berdasarkan kisah nyata. 95% real dan 5% saya bumbui demi kepentingan hiburan. Nama-nama dalam tokoh sengaja disamarkan demi privasi agar tidak kepo. Ambil positifnya dan tinggalkan hal negatif. Jika ada yang merasa kenal atau tahu lokasi kejadian please, keep silent! Dan kalau bisa jangan dibully ya reader, nanti saya bisa kena sawan, kasihan anak gadisku yang unyu2 nanti tidak bisa main sama bundanya, hehehe...Jika ada efek pusing,kejang-kejang, muntah-muntah setelah membaca hubungi dokter setempat. Be smart reader ya guys!

INDEKS

The Prologue
PART 1 Kos Baru
Part 2 Suasana Baru
Part 3 Sambutan yang Meng'enak'an
Part 4 Kamar Depan
Part 5 Mulan Oh Mulan
Part 6 Cerita Baru
Part 7 Tiba-tiba Horor
Part 8 Tak Bisa Tidur
Part 9 Yongki
Part 10 Benarkah Hamil?
Part 11 Mencari Bukti
Part 12 Keputusan Sulit
Part 13 Perpisahan
Part 14 Korban Tragedi Tangga
Part 15 Telepon
Part 16 Telepon Tengah Malam
Part 17 Masa Lalu Mengubah Masa Depan
Part 18 Mereka pun Mengalami
Part 19 Gangguan Berlanjut
Part 20 Malam Jumat
[URL="https://www.kaskus.co.id/show_post/59b375cc2e04c8b0058b4569/121/-"]Part 22 Tiba-tiba Terbangun[/URL]
Part 23 Esti
Part 24 Diserang (1)
part 25 Diserang (2)
Part 26 Nyanyian Misterius
Part 27 Sosok Siapa Itu?
profile-picture
AnakRumahan580 memberi reputasi
Diubah oleh zuwida
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!

Part 2 Suasana Baru

Malam itu, kami sudah menempati tempat kos baru. Fasilitas yang kami terima adalah spring bed ukuran single dan per orang satu lemari. Dan kami memilih satu kamar bertiga karena kamarnya luas banget. Oh iya, saya mendapat teman baru lagi, Cahaya namanya, dia ini temannya Maria sesama jurusan bahasa inggris,tapi beda kelas. Dia ini cantik gan, kulitnya putih anak B**** tapi, konyolnya minta ampun.hedeh...kemana-kemana kami selalu bersama, bahkan sampai membasmi kejahatan pun bersama-sama (emange three angel, ngawur banget ya emak satu ini.hehehe). Ngomong-ngomong soal emak, Cahaya ini lebih suka dipanggil Nyak, sama kita orang, secara ya dia ini paling tua diatas dua tahun dari saya, sedangkan Maria di atas satu tahun, saya nih yang paling muda. Hari-hari kita lalui. Kendaraan sepeda motor hanya satu gan, punyanya Nyak. Berangkat kuliah saja kalau jamnya tidak sama, Nyak ini yang jadi tukang ojek nganterin kuliah. Asal gansis tahu nih (eitdah tadi agan sekarang gansis, plin plan amat sih nda, hehehe. Yaiyalah kalau misal yang saya panggil gan doang pasti sista-sista pada ngambek kayak nggak diapelin sama pacarnya, kan bisa berabe). Pukul 20:00, kita ngobrol-ngobrol di kamar karena pada saat itu di kos belum ada televisi.
Maria : “Eh, guys tadi pas aku lewat depan rumah pak RT, ditanyain KTP. Besok silaturahmi yuk, ntar dikira kita gimana-gimana gitu.”
Aku : iya, boleh juga tuh, kita kan belum silaturahmi, nggak enak juga warga baru masak belagu.”
Cahaya : aku sih mau saja, tapi males sih ketemu mas2 pegawainya tuh, nyebelin. Kalau mau kenalan mbok ya, say hello kek, jangan bilang hus...hus...sambil kedipin mata. Emang ekye apaan coba.
Maria : ya, gak apalah nyak, barangkali nyak dikira mpus yang mau nyuri ikan dari dapur catering.
Aku : yaelah Mar, masak kucing kayak nyak, tikus albino kale kan putih tuh, bulunya juga lembut, hehehe...
Cahaya : kalian ini ya, bakal kualat sama orang tua. Berani apa sama nyak, aku kutuk jadi tikus wirog baru tahu rasa.
Aku : Ampunnn nyakkk,...(sambil sujud-sujud dan jilat kaki Cahaya, hehehe...emange kucing).
Ngomong-ngomong soal kucing nih gansis, Cahaya suka banget melihara kucing, di rumahnya saja kucingnya bejibun. Meskipun, kucing lokal tapi dia keibuan banget kalo merawat kucing. Pernah nih gan, ketika ada kucing di genteng tetangga, si Cahaya manggil nih kucing, datenglah si kucing dan mengendus-endus kaki Cahaya dan beruntungnya si kucing dapat ikan pindang makan siang si empunya. Eitdah...direla-relain makan nasi ama kuah empal saja. Baik banget kan ya Cahaya ini.
Tok, tok, tok...
... : Assalamualaikum...
Trhee angel : waalaikumsalam... (saya nyebutnya trhee angel gansis jangan iri ya, secara kita kan bidadari-bidadari yang turun dari loteng)
Nyak : Sana nak turun, ayahmu datang tuh bawa martabak.
Maria : sana dik, turun biar cepet gede...makannya martabak, minumnya susu. Selain itu juga dapat gocengan lagi.
Aku : hedeh...bukannya gak mau nih Nyak, Akak pertama. Aku kan masih kecil nih, takutnya yang dibalik pintu itu bukannya bapak tapi malah setan gimana dong? Kan gak lucu wajah seimut aku bisa jadi berantakan dan ketakutan gara-gara makhluk dibalik pintu. Lagian bayangin saja, masak tamu datang jam sembilan malam. Sedangkan kite2 belum punya teman deket.
Cahaya : eitdah...banyak intermezo kau. Bilang saja penyakit M (males), ok lah ane yang pemberani bakal jabanin tuh setan.
Aku : Nah gitu dong, dari tadi kek, jadi aku nggak perlu tuh mendongeng di depan kalian.
Beberapa saat kemudian hening, tidak ada suara. Nyamuk yang biasanya paduan suara di telinga juga tidak terdengar. Suara kucing kimpoi pun juga tidak ada. Bahkan, suara jantung pun seperti tertahan (mati dong, emak satu ini ada2 saja) Dan tiba-tiba brakkk.......suara orang terjatuh di tangga. Kita pun langsung keluar kamar dan melongok ke bawah. Nggak ada orang. Suara Nyak Cahaya juga nggak ada. Akhirnya kita memutuskan turun ke bawah. Ketika sudah di bawah, pintu tengah tertutup gansis. Pelan-pelan aku membuka pintu dan.... deg...wujud yang menyeramkan ngagetin kita, wajahnya tertutup rambut sambil menunduk setengah badan melongokkan kepalanya di balik pintu. Kita pun menjerit dan menutup mata. Tiba-tiba suara tertawa menyadarkanku kalau kita dikerjain sama si Nyak. Dasar...tapi tak apalah yang penting makan martabak telor.hehehe. jadi, yang datang tadi adalah pak Setyo gansis bawain martabak buat kita. Beliau kebetulan habis dari rumah bu Ros, sekalian mampir. Tapi, beliau tadi ngasih martabak langsung pulang.hehehe
Sorry ya horrornya belum ada...simpan dulu hobi tegangnya (ayo..ayo..yang hobinya tegang, apaan tuh.hehehe)
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di