alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Dunia Yang Sempurna [TAMAT]
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/571e34a9de2cf202198b456c/dunia-yang-sempurna-tamat

Dunia Yang Sempurna





(credit to : risky.jahat for the beautiful cover)


PROLOG :


Gue selalu percaya, apapun yang kita alami di dunia ini selalu memiliki alasan tersendiri. Ga terkecuali dengan kehadiran orang-orang di kehidupan kita. Setiap orang, setiap hal, memiliki perannya masing-masing di kehidupan kita ini. Ada yang datang untuk sekedar menguji kesabaran kita, ada yang datang untuk menyadarkan kita akan mimpi dan harapan yang selalu mengiringi kita.

Gue menulis cerita ini, sebagai wujud rasa cinta gue terhadap segala yang pernah terjadi kepada gue. Ada yang ingin gue lupakan, dan ada yang ingin gue kenang selamanya. Tapi pada satu titik gue menyadari, bahwa ga ada yang harus gue lupakan, melainkan gue ambil pelajarannya. Dan untuk segala yang pernah hadir di hidup gue, ataupun yang akan hadir, gue mengucapkan terima kasih dari hati gue yang terdalam.

Cerita ini berawal pada tahun 2006, pada saat gue masih culun-culunnya menjalani kehidupan. Gue baru saja lulus SMA, dan memutuskan untuk merantau, meskipun ga jauh-jauh amat, ke ibukota untuk mendapatkan pendidikan yang lebih tinggi lagi. Gue masih mengingat dengan jelas momen ketika gue mencium tangan ibu, dan elusan kepala dari bapak, yang mengantarkan gue ke gerbang rumah, sebelum gue menaiki angkutan umum yang akan membawa gue ke ibukota.

Ketika angkutan umum yang membawa gue ke ibukota itu mulai berjalan, gue sama sekali ga bisa membayangkan apa yang akan terjadi di hidup gue selanjutnya. Tentu saja gue ga bisa membayangkan kehadiran seseorang, yang dengan segala keunikan dan keistimewaannya, memberikan warna tersendiri di hati gue.

Nama gue Gilang, dan semoga sekelumit cerita gue ini bisa berkenan bagi kalian semua.


Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
dan 20 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh carienne
Thread sudah digembok
PART 35

Siang itu, gw terbangun dengan kepala terasa pusing. Sepertinya penyebabnya adalah gw ga tidur semalaman, dan baru bisa memejamkan mata ketika matahari mulai terang. Gw bangkit dari tidur, dan duduk di tepian kasur sambil mengurut-urut pelipis. Perlahan-lahan kesadaran gw mulai terkumpul sepenuhnya, dan ketika pandangan gw mulai fokus lagi, gw menyadari kalau gw sedang memandangi tembok kamar yang berbatasan dengan kamar Ara.

Gw menghela napas dengan berat, dan mulai merindukan suara melengking dan bawel yang selalu berasal dari kamar sebelah. Gw mengambil handphone, dan menimang-nimang benda itu untuk beberapa saat. Gw bimbang antara bertanya kabarnya, atau tetap menunggu dia memberi kabar ke gw seperti kemarin-kemarin. Hari ini hampir seminggu sejak kepulangan Ara ke kota asalnya. Gw memutuskan mengalahkan ego gw, dan mengirim SMS duluan kepadanya.

-sepi amat lo disana ga ada suaranya?-

beberapa saat kemudian datang balasan.

-maaf, ini siapa ya?-

wah, baru pulang seminggu aja udah lupa sama gw, pikir gw. Kelakuan nih cewe memang rada-rada.

-tukang somay-

-maaf mang, gw ga pesen somay. byeee...-

-eh buset dah, ini gw!-

-iya, hape gw juga udah canggih kali, ada nama lo disini... kenapa? kangen ya? ciyeee emoticon-Stick Out Tongue-

-kesepian gw... kapan balik kesini?-

-kesepian? mending lo tidur deh-

-gw baru aja bangun tidur, lo suruh tidur lagi...-

-ya lo tidur aja, nanti kita berdua akan bertemu dan memadu kasih di alam mimpi... HAHAHAHAHA-

-udah gila lo ya Ra, sedih gw emoticon-Frown-

-bahahahahasikampret... eh tumben lo baru bangun jam segini? hayo abis nakal-nakal enak ya disana mentang2 ga ada gw? huh.-

-sembarangan... gw tadi malem ga bisa tidur....-

-gara2 kangen gw? emoticon-Stick Out Tongue-

-iya heheheu, sepi nih ga ada yang bawelin gw...-

-baru juga seminggu gw balik... sabar lah, kalo lo kangen ama gw kan udah gw suruh keluar kamar, udah lo lakuin belom?-

-ga lah, ngavain...-

-LO LUPA AMA PESEN GW? TAU AH GW NGAMBEK-

-heheheheheh iya gw inget kok, tiap sore gw keluar kaliii, lagian mana mungkin gw ga keluar kamar, bisa2 jadi si buta dari gua hantu gw...-

-jelek.-


Gw tertawa-tawa ga jelas selama SMSan dengan Ara itu. Ini anak memang selalu punya kosakatanya sendiri yang khas, yang membuat dia selalu unik di mata gw. Barangkali di mata orang lain juga terbersit hal yang sama. Sepanjang siang itu gw habiskan untuk ngobrol dengan Ara, hingga akhirnya dia bilang mau pergi sama mamanya. Mau ga mau gw mengakhiri obrolan.

Gw memutuskan untuk mandi dan turun mencari makan siang, karena sedari tadi malam perut gw belum terisi apa-apa. Gw sekalian membungkus satu porsi lagi untuk makan malam, karena gw pikir daripada malas turun nantinya mending dipersiapkan dari sekarang. Setelah makan gw kembali lagi ke kosan, dan bermain gitar di kamar dengan pintu terbuka, sementara gw sedikit membelakangi pintu.

Belum lama gw bermain gitar di kamar, gw merasakan ada seseorang yang berdiri di belakang gw, di pintu dan memandangi gw. Bulu kuduk gw merinding, mengingat hari mulai sore. Katanya si sore-sore begini adalah waktu favorit buat para setan memulai jam dinasnya. Barangkali jam enam-tujuh malam itu waktu macet-macetnya di dunia sana.

“Lang...” terdengar suara wanita dari balik punggung gw. Sontak gw terlonjak kaget dan nyaris melemparkan gitar gw.

“eh ya ampun, lo ternyata....” ucap gw lega ketika mengetahui siapa yang memanggil gw. Dia adalah Maya, teman gw kuliah, dan se geng dengan Ara. “kok tau-tau kesini May, ga kabar-kabar dulu?”

Maya tertawa malu.

“iya tadinya gw kesini mau ngajak main Ara, tapi di jalan gw baru inget kalo Ara lagi pulang hehehe...” Maya menatap gw sedih, “mau balik ke kos udah kejauhan, soalnya gw ingetnya didepan sini...”

Nah, sesuai dugaan gw, selalu ada yang aneh dari Maya ini. Teman-teman Ara memang rata-rata setipe dengannya. Absurd, dan ekspresif.

Gantian gw yang tertawa heran sekaligus kasihan.

“Ara udah pulang seminggu yang lalu kali May, masa lo ga dikabarin?” gw meletakkan gitar dan membuka pintu agak lebar. “mau masuk? boleh kok kalo lo mau....” gw mempersilakan.

“iya gw baru inget dulu dia pamit waktu pulang, tapi abis itu gw jarang telponan ama doi, ya wajar dong kalo gw lupa? ya kan?” ucapnya membela diri.

“iya-iya, wajar kok...” gw mengiyakan dengan tertawa, karena gw ga tahu harus bereaksi macam apa menghadapi ini. “mau masuk?” tawar gw kedua kalinya.

“lo ga akan ngapa-ngapain gw kan?” Maya memicingkan mata dan menginterogasi gw.

“yaelah kalo gw cowo macem itu, sekarang Ara udah bunting kali...”

Dahi gw ditepoknya keras, “mesum ga sembuh-sembuh lo!”

“lah gw kan cuma jawab pertanyaan lo?” sahut gw sewot. Maen tepok-tepok aja nih cewe, dikira jidat gw sakelar lampu kali. Maya melangkah masuk ke kamar gw, dan duduk bersila di lantai, beralaskan tikar tipis.

“mau minum apa?” gw menawarkan.

Maya menggeleng.

“engga usah, ngerepotin lo aja.”

“ah apaan si gini doang kok ngerepotin, engga lah. Mau minum apa?”

“ya udah air putih aja”

gw mengambilkannya segelas air putih, dan kemudian gw duduk di kasur sambil kembali memetik gitar gw dengan asal.

“emang rencananya lo mau kemana sama Ara?” gw tertawa, “kalo Ara ada disini...

“keluar doang si, ngobrol-ngobrol cewe gitu...”

“ooh...” gw cuma bisa mengangguk-angguk, karena gw menyadari obrolan wanita adalah satu dunia yang gw tahu ga bisa gw masuki sampai kapanpun. Seperti sebuah alam lain bagi gw.

“pergi ama gw mau nggak?” gw menawarkan.

“kemana?”

gw mengangkat bahu, “lo ada ide kemana? gw kesepian nih di kosan mulu...”

“ya udah yok keluar dulu, mau kemananya dipikir belakangan ntar di jalan aja” ajaknya spontan.

“ya bentar gw mandi dulu deh”

“lo mandi ga mandi sama aja si” cibirnya.

“tetep ganteng kan?” jawab gw dengan pedenya.

“ngomong tuh ama gayung...”

Gw mandi secepat kilat, dan beberapa waktu kemudian gw dan Maya menuruni tangga kosan, menuju keluar. Gw menoleh ke Maya.

“lo naik apa kesini?”

“naik tank...”

“ooh, tank...” gw paham maksudnya, karena mobil Maya memang gede banget seperti tank. Ga cocok sama yang punya. Sering gw becandain kalau dia mengendarai mobilnya, tuh mobil seperti berjalan sendiri tanpa supir karena Maya ga kelihatan dari luar.

Maya mengulurkan kunci mobilnya ke gw. Gw cuma memandanginya sambil geleng-geleng kepala.

“oh iya gw lupa lo belom bisa nyetir mobil yak...” dia menggenggam kunci mobilnya lagi, “makanya belajar dong. Cowo harus bisa nyetir mobil...”

“iyaa nanti kalo ada mobil yang bisa gw pake latihan...”

Gw menaiki mobil Maya itu di kursi penumpang depan, sementara Maya memasang sabuk pengamannya dan menyalakan mesin. Ketika kami telah menempuh jarak yang agak jauh dan memasuki tol ibukota, barulah gw bertanya lagi.

“mau kemana kita?”

“ngegaul.” jawabnya singkat dengan menaikkan alis.
×
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di