alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Cinta, Setia, & Trauma (Based on my true Story)
5 stars - based on 16 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/51efd72c611243c128000000/cinta-setia-amp-trauma-based-on-my-true-story

Cinta, Setia, & Trauma (Based on my true Story)

Quote:


Quote:


Quote:


-INDEX-

Kisah SD
Quote:

Kisah SMP & SMA
Quote:

Merantau Surabaya
Quote:

Bali

Quote:

Diubah oleh Nainggolan8
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!

Part 57

Part 57

Setelah itu pekerjaan berjalan seperti biasanya masuk mau bulan ke 5 itu.
Keadaan gw mabuk berat, gw jadi pengen berhubungan. Karena keseringan sama si Ang ya bosen juga kan, walaupun segimana expertnya dia juga.
Akhirnya si Nao pun sms gw ngajakin makan seperti biasanya setelah pulang kerja. Pas itu hari sabtu, kalau setiap sabtu itu kadang gw suka lost control kalau minum pas kerjanya itu, soalnya party nya juga seru kerja juga udah kayak party gw disana.
Anehnya kapten gw yang PK (Penjahat Kelamin) kok sudah buat ngegaet si Nao, biasanya semua cewek baru yang baru masuk kerja disana itu selalu disikat sama Kapten gw. PK abis deh pokoknya. Atau mungkin si Nao suka banget sama gw kali ya jadi ga mau deket sama cowok lain. Ntah deh ikutin aja alurnya.

Akhirnya sepulang kerja yang udah mabuk berat itu gw enjoy aja ngebonceng dia juga, dia beli makan tapi gw kaga beli, gw ga mood makan kalau lagi high, palingan beli cemilan doank n minum nemenin dia.
Sampe kos gw berhenti ke minimarket sebentar untuk membeli bir (kata orang biar enakan dikit minum bir gitu).

Setelah sampai di kos seperti biasa dia duduk makan, gw nyemil sambil nikmatin bir yang udah gw beli tadi.
Setengah bir gw minum gw langsung tidur2an kita puter musik tuh yang ga keras, musiknya slow rock gitu. Ya liriknya memang romantis sih.
Setelah dia juga selesai makan dia terus duduk disebelah gw, diatas keramik tuh.

Nao: Zen, kamu mabuk ya hayooo.
Gw: Hahaha, iya nih parah gw dikasih tamu tuh ga kira2. Jadi gini deh. Tapi tenang belum jackpot gw (Muntah maksudnya).
Nao: Ya kalau bisa jangan sampai jackpot, baru jago.
Gw: Hahaha iya kalau bisa tapi kalau udah ga kuat lagi mending gw jackpotin semua biar enakan.
Nao: (Mengambil kayu putih) Sini aku olesin di bdn km biar enakan ntar kalau misalnya ketiduran.
Gw: Wah ga usah repot2 ga enak nih. Tapi gpp deh kalau maksa hahaha.
Nao: Ya biar enakan aja.
Gw: Gw harus buka baju donk ya.
Nao: Iya lah, baju doank mah gpp ga usah malu2.
Gw: Hahaha siapa yang malu2, buka semua nya juga ga jadi masalah (gw candain gitu dia)
Nao: Hahaha, cepetan.

Akhirnya gw balik badan diolesin deh terus di pijetin dikit gitu. Tapi tetep aja efeknya sama ga ada bedanya paling bedanya cuma badan anget sama jadi ngenyium aroma minyak itu doank. Tapi gpp kan setidaknya dapet pijitan dari doi lah (Dia LC tercantik dan terlaris diroom sama tamu) lumayan.
Abis selesai dipijit.

Nao: Gimana udah enakan.
Gw: Biasa aja sih cuma angetan doank. Tapi ya better lah karena dipijitin kali ya, ada bakat juga lu ngepijit, buka panti pijet aja sono. Hahaha.
Nao: Kurang ajar kamu Zen hahaha.
Gw: Hahaha, bercanda jangan nangis donk, cipok juga nih.
Nao: Cipok? Coba aja kalau berani mah.
Gw: Ya elah kenapa ngak berani.
Nao: Coba aja kalau berani.
Gw: Berani sih asal ga ditabok aja. Hahahaha. Kalau ditabok mah ogah.
Nao: Hahaha, Liat aja ntar aku apain. Palingan ditampar.

Gw jadi tertantang juga saat itu sih. Pengen cobain bibirnya, hahaha. Gpp dah ditabok apa ditampar juga, masih untungan gw.

Akhirnya gw cobain aja, gw deketin tuh badannya dia. Gw cipok langsung tuh bibir nya. Wakakkaa.. Terus gw lepas.
Gw liatin aja muka dia.

Nao: (Tanpa ekspresi, sedikit kaget) $#%&%^&^%
Gw: Diapain nih kan udah ga sengaja kecium.
Nao: Ga sengaja apanya pasti sengaja itu kan.
Gw: (Tangan gw udah siap2 nutupin pipi gw n jaga kepala gw siapa tau ditabok). Hahahaha ya gitu deh.

Doi malahan ga tabok ga nampar gw, dia ngecium lagi bibir gw malah makin mesra dibanding gw cium dia itu. Wakakaka, emank rejeki ga kemana kalau kita memberanikan diri mengambil resiko. Gw bales aja ciumannya tuh, setengah badan gw udah bugil kan tadi pas di kasih minyak kayu putih.
Berguling2 kita diranjang kecil gw yang jelek itu, alhasil kita bermesraan dengan aroma bau minyak kayu putih, kacau.

Terus ber foreplay kita berdua, ga terasa tangan gw penasaran juga ni ama body bag atasnya, soalnya muka nya udah oke, dalem nya oke ga ya gitu batin gw penasaran sama dia. Ga pake lama gw sikat aja tuh bag atasnya, pertama trick gw, gw lepas dulu ikatan dibelakang BH nye, abis tu gw buka langsung sekalian baju dan dalamannya, hahaha.
Buset imbang2 sama si Ang lah, cuman ini yang versi muda, si Ang kan lebih tua dari gw secara.
Bagusan Ang dikit tetep sih sejujurnya. Terus gw hajar bag atasnya dan lanjut ke bawahnya.
Tapi gw bencinya dia lolipopin gw cuman sebentar. Langsung deh ke bagian akhirnya kita.
Kemesraan yang memuncak terjadi, dia pun mendesah keras banget. Gw ngerti juga tetangga denger kan jadi ga enak sih ya walaupun cuek cuman kan kurang enak aja ganggu pas waktu tidur.
Selesai juga akhirnya pesta kita waktu itu sekitar 1jaman lebih.
Setelah sama2 puas kita akhirnya ingin tidur.

Nao: Kamu pacarku kan sekarang?
Gw: Penting sebuah status pacaran ya?
Nao: Iya donk biar bisa kejenjang lebih jauh lagi.
(Ternyata doi mementingkan hubungan banget)
Gw: Ya udah iya. Asal jangan macem2 gw kalo udah tau pacar gw macem2 gw langsung mutusin males gw ribet2 n jadi beban hidup, gw ngomong pahit2 aja sih. Klo ngak bisa lebih baik ngak usah kan bener begitu.
Nao: Iya tenang aja. (Muach, kecupan dikening gw)
Gw: (Gw bales kecupan di tangan nya.) Yuk tidur udah pagi, ngantuk gw juga.

Wohhhh kejadiannya tidak terduga ya dalam pikiran gw, ada banyak jalan menuju Rome, Hahaha.
Setelah itu gw gandengan 2 donk, Ang & Nao.
Karena Nao 1 tempat kerja sama gw juga sama Ang, harus lebih cantik gw bertingkahnya, jangan sampai bocor sedikitpun.
Tapi anehnya pembagian waktu antara mereka ber2 tepat dan berjalan mulus.
Ga ada masalah.

GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di