alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Cinta, Setia, & Trauma (Based on my true Story)
5 stars - based on 16 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/51efd72c611243c128000000/cinta-setia-amp-trauma-based-on-my-true-story

Cinta, Setia, & Trauma (Based on my true Story)

Quote:


Quote:


Quote:


-INDEX-

Kisah SD
Quote:

Kisah SMP & SMA
Quote:

Merantau Surabaya
Quote:

Bali

Quote:

Diubah oleh Nainggolan8
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!

Part 40

Part 40

Tapi jujur kita berdua cuman ngeliatin doank. Cewek ini pergi bersama adik kecil nya. Kita ga berani kenalan saat itu. Pengecut kita ya. (Hahaha)
Akhirnya mobil di kota Denpasar. Kita turun didaerah Kuta untuk mencari tempat kos, Sampai disana kita masih pagi, Jadi masih sempat untuk keliling mencari tempat kos. Barang cukup berat yang dibawa tapi hati senang karena bakal ada kehidupan dan cerita kehidupan yang baru so barang itu terasa ringan aja gitu.
Setelah 1 jam kita muter2 dan membandingkan, akhirnya kita menemukan tempat kos yang cocok dan harga terjangkau, gw cuman bawa uang 1 juta saat itu, Stan mungkin lebih dari gw tapi dia ga mau cerita. Kita komitmen untuk bayar kos setengah-setengah dan juga kita segera mencari motor agar gampang mau keliling untuk mencari pekerjaan, tapi terfikir oleh gw si Stan kan manja apalagi dia tidak ada ijasah SMA, ada ga ya ketemu pekerjaan nantinya buat dia.

Sesampainya di kos baru, kita merapikan barang semua dan tertidur dilantai.
12 jaman kita di mobil ngak dapet tidur.
Setelah bangun seperti biasa anak kos kita mencari makanan diluar, pertama kalinya. Nasi campur makanan yang ada yang terdekat dari tempat kosan kami.
Dapatlah gw info untuk penyewaan motor seinget gw 400ribu untuk harga sewa 1 bulan.
Memang motor lama tapi masih bagus ya sudah lah kita pakai saja.

Besoknya kita langsung keliling2, ke pantai membawa gitar, sempet santai dengan minum bir dan bermain gitar, ternyata karena permainan gitar Stan yang bagus, itu mengundang banyak orang duduk bareng dan berkumpul ada juga beberapa dari mereka orang Bule.
Dari matahari masih bangun sampai matahari tertidur kita masih disana ngobrol berbagi cerita satu sama lain dan ada 1 cewek sudah agak tua yang menraktir kita berdua beberapa botol bir dan rokok.
Senang rasanya hari itu, kita dapat berkenalan dengan semua orang disana, dari anak2 pantai, pedagang2, dan juga beberapa orang yang baru datang dan mencoba kehidupannya di pulau Dewata itu.

Keesokan harinya sebangunnya kita, kita langsung berangkat ke pantai tempat kemarin itu, tapi kita tidak membawa gitar.
Bertemulah dengan 2 orang cewe yang asalnya dari luar pulau juga.
Beberapa jam kita ngobrol, mereka mengajak kita berpesta dimalam hari kesuatu club di kota itu.
Hari begitu cepet hingga tak terasa gelap aja.
Emank Bali itu kota pariwisata dan membuat setiap jiwa yang tinggal disana itu tenang dan damai. Seperti motto nya anak-anak pantai. PEACE.

Malam itu langsung kita berberes2 untuk menepati janji kita untuk ikut party kesalah satu club disana.

Gw: Ayo Stan, buruan dah ga sabar gw.
Stan: Sabar cok, sebentar lagi.
Gw: Kayak cewek lama lu hahaha.
Stan: Gw harus keren donk siapa tau ketemu jodoh disana atau bule hihihi.
Gw: Modus lu anjing hahaha.
Stan: Hahaha (Dengan ketawa khasnya dia)
Padahal udah lama berberes dandanannya ya gitu aja hahahha.

Ngeng kita pacu itu kuda merah kita.
Bercanda dimotor ketawa keras, udah serasa kayak orang kaya aja padahal semua pas2an.
Bolehkan bersenang-senang walaupun tidak punya uang. Udah kayak lagi donk ya. Sampailah kita disebuah klub dijalan Legian, clubnya besar dengan beberapa lantai yang dimilikinya. Kita masuk dengan membayar 50ribu rupiah perkepala dan mendapatkan bir sebotol atau minuman spirits dengan 1 takaran + mixer yang kita inginkan.
Disitulah gw berkenalan dengan yang namanya Whiskey, karena gw menukar tiket gw dengan whiskey (Itu yang warnanya coklat itu).
Si Stan menukarnya dengan bir saja, biar lama habis ujarnya.

Akhirnya teman yang undang kita itu datang. Ya mereka ngak cantik biasa saja, tapi pertemuan singkat dipantai itu cukup menarik sehingga kita ikut.
Ngobrol2 sambil kita minum, beberapa kali kita pergi ke dance floor untuk berdansa, ya gw dan stan bisa dansa walaupun kacau.
Karena di club identik dengan dance, banyak laki2 dan perempuan yang jago dance pasti gampang menarik perhatian lawan jenis mereka, atau kadang banyak juga yang dance demi menarik perhatian sesama jenis.

Stan tiba2 menghilang setelah gw balik dari toilet.
Gw ambil handphone dan gw sms dia tapi ternyata sinyal yang ga ada ngebuat gw susah menghubungi Stan. Wah ini anak kemana ya apa diculik? Tapi apa ada emank yang mau nyulik dia.

Gw: Woi cok, kemana aja lu, gw cariin daritadi sampe kabawah2 terus keatas lagi rupanya lu disini.
Stan: Iya gw kan jalan2 aja ntar juga gw balik keatas ga mungkin hilang tempat segini doank.
Gw: Cari lobang lu?
Stan: Hahaha, ya kalau dapet kenapa ngak, lumayan kan kalo kosan kedatangan 1 cewek bisa bareng2.
Gw: Gw duluan baru lu ya? HAHAHA
Stan: Tai kon.

Kita berjoged2 saat itu kita berdua aja, karena 2 cewek yang tadi ajak kita kesini udah ga tau kemana, tapi yang pastinya mereka masih di dalam club yang sama.

Gw: Mana ya mereka kok gw ga ngeliat.
Stan: Tau tuh udah ngilang aja, ditarik bule kali. haha.
Gw: Maybe.
Stan: Eh Zen tuh tuh liat diujung itu kan cewe yang tadi sama kita bareng, udah ciuman aja sama bule, anjrit.
Gw: Hahaha, biasa kali di club Stan. Namanya club gimana sih lo, norak.
Stan: Gw harus dapet nih cewek, masa banyak cewek disini ga ada 1 pun yang bisa gw deketin. Gw harus beli minum lagi nih biar pusingan dikit.
Gw: Silahkan asal jangan mabuk aja lu, repot ntar gw tai.
Stan: Woke hahaha party bro party partei.
Gw: Songong loe...

Beberapa menit kemudian dia udah ngobrol aja sama cowok bule. Maklum bahasa inggris nya cukup oke dibanding gw.
Mereka ngobrol sambil duduk disalah satu sofa disana, tapi anehnya bule cowok itu malah beberapa kali gw liat menaruh tangannya diatas paha nya si Stan. Gw dari jauh ngeliatin aja, udah ngakak2 gw.
Semakin lama bukan cuma ditaruh diatas pahanya malahan dielus2 pahanya si Stan, wah kacau nih dalam hati gw, apa Stan ini biseks apa maho sih. Setau gw dia mah normal, apa segen kali ya.

Akhirnya ga pikir panjang gw samperin,
Gw: Stan ayo turun bosen gw disini.
Stan: Ini bule katanya mau traktir minum bro.
Gw: Aduh ngapain, udah cabut dulu aja.
Stan: Ayoayo dah.
Beberapa menit kita turun dibawah beli bir dengan harga promo 5ribu kalau tidak salah. Itupun bir yang ukuran besar.
Gw: Wakakaka mesra juga ama si bule cowo itu lu. Homo lu anjing. Wakakaka
Stan: Cuma dielus paha doank gw dapet bir kan lumayan bego.
Gw: Parah lu kalo gw sih udah jiji banget. Ngeri juga permainan lu bro.
Stan: Hahaha tapi yang dielus2 itu gw jadi najis juga sih, hampir dicium gw, bule nya item lagi.
Gw: HAHAHAHAAHA Kacau lu.

Tiba2 kita melihat ada 2 cewek disebelah kanan kita lagi santai.

Gw: Stan, sikat tuh berani ga lu ngajak kenalan.
Stan: Selow bro, kita cari timing yang pas.
Gw: Terserah lu yang penting abis lu masuk baru gw follow up lu.
Stan: Sip coba aja.

Sebut aja inisial nya si A dan si B.
Pertama kali Stan bicara dengan si A.
Gw pantauin dari jauh aja, disamperin Stan dengan membawa 1 botol bir ditambah dengan gayanya yan sok cool gitu.
Hahaha gw sempet tersenyum kecil sedikit ngakak ngeliat tingkah bocah tu yang umurnya dibawah gw 1 tahun.

Stan: Ehm, Hi anak jakarta ya?
A: Im from Australia.
Stan: Oh ya, Im Stan. Nice to meet you.
A: My name ...... (gw lupa) Nice to meet you two.
Langsung masuk gw dapet kode sama stan.
Stan: Oh he is my friend, he is Zen.
Gw: Yes, my name Zen nice to meet you.
(Gw senyum2 aja karena ni cewek kelihatan cewek yang sering keclub deh)
Gw: Oh sorry i have to go to toilet.
Stan: Buruan lu.
Gw: Nyengir aja gw.
A: Where u guys come from.
Stan: Oh I'm from singapore. (Si goblok ini nepu kacau) Where do you stay?
A: I Stay at Denpasar.
Stan: Oke lets go inside for dancing.
A: Yes sure. Come on B.

Pas gw balik udah hilang aja. Masa bodoh gw pergi ke lantai paling atas, gw beli bir lagi tapi yang ukuran kecil. Gw memandangi dari atas sana ke sekeliling club itu. Angin yang segar terus menerpa gw dengan sebatang rokok ditangan menikmati dinginnya malam didalam sebuah club.
Tiba2 dateng lah si Stan.
Stan: Lu disini ya gw kira dimana?
Gw: Iye males gw nyari lu, ga tertarik gw sama cewenya keliatannya gimana gitu.
Stan: Sialan gw disuruh beliin dia minuman. Kemakan malu gw beliin aja.
Gw: Serius lu? Hahaha derita lu, makanya jangan gaya. Trus mereka mana.
Stan: Lagi ditoilet, ntar juga palingan dia kesini.
Gw: Itu anak bule apa indo sih, mukanya kayak ada bule2nya terus juga ada indo2nya, ga jelas juga tuh anak. Feeling gw sih bilang dia Indo.
Stan: Bodo ah mau gw bungkus kalau bisa hahaha..
Gw: Lu kira kado bungkus2, kacau lu mabuk lu jancok.
Stan: Eh tuh mereka dateng.

Tangan gw tiba2 ditarik aja masuk kedalam, pake inggris sih cuman gw ngetik disini pake indo aja ribet inggris.
Gw: Woi mau kemana. Gw Lagi nyantai duduk ditarik.
A: Ikut gw ke dalam gw haus.
Gw: Terus kalau haus kenapa ajak gw.
A: Udah ikut aja.
Si A kedepan bar memesan minuman. Gw dibelakang aja, karena gw ga mau minum lagi bir gw aja masih ada dimeja tempat gw duduk tadi.
A: Gw udah pesen, lu mau minum apa?
Gw: (Emanknya bisa gw dikadalin kayak Stan, no way) Gw ga mau minum gw masih ada bir disana. Lu kalau mau minum ya lu aja yang beli. Gw ngak.
A: (Ngeliatin gw aja dia pas bartendernya lagi ngebuatin minuman itu) Cobain deh enak ini. Rasanya manis.
Gw: Ehmm ia enak dingin jadi fresh ya. Ya udah sono bayar terus kita ke balik ke kursi tadi gw mau ketemu Stan.

Akhirnya dia buka dompet terus dia keluarin 2 lembar 50ribuan, dan dibayar sama dia sendiri.
(Dalam hati gw enak aja, lu yang mau minum masa gw yang bayarin, kenal aja baru, gw ngak bodoh)
Akhirnya setelah beberapa menit disana ngobrol minum, gw ga banyak bicara, udah bosen soalnya gw.
Kita putusin buat turun dan balik, ga tau gw Stan ada maksud apa sama si A.
Cuman gw ga peduli hahahah ngantuk gw.
Akhirnya turun bareng, dia udah pegang2an aja sama si Stan.
Pas diluar club gw ga gitu deket sama mereka posisinya, ternyata dia mau mesen taxi.
Ternyata, masa dia pesen taxi pake bahasa indonesia, logat sunda.
Sial giliran pesen taxi malah bahasa indonesia dia.
Gw ketawa aja ngeliat expresi Stan pas disebelahnya ngedenger dia pesen taxi dan nawar harga sama pengemudi taxinya.
Gw siul in Stan kasih kode ke dia supaya kita cabut, tinggalin aja itu cewe.
Ternyata gagal si Stan.

- Nyuci baju dulu dilanjut malam.
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di