alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Cinta, Setia, & Trauma (Based on my true Story)
5 stars - based on 16 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/51efd72c611243c128000000/cinta-setia-amp-trauma-based-on-my-true-story

Cinta, Setia, & Trauma (Based on my true Story)

Quote:


Quote:


Quote:


-INDEX-

Kisah SD
Quote:

Kisah SMP & SMA
Quote:

Merantau Surabaya
Quote:

Bali

Quote:

Diubah oleh Nainggolan8
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!

Part 33

Part 33

Gw: Halo, kamu masih dengerin aku?
(Doi nangis gan, duh gw orangnya ga tega liat orang nangis, apalagi ini cewe gw sendiri lagi)
Vi: Hiks. Hiks. Kamu ngomong gitu aku jadi sedih tau ga! Kenapa sih haris begini situasinya.
Gw: Gpp aku udah ngomong jujur. please jangan bohong lagi.
Aku udah tau dari saudara kamu. Dan juga temen deket kamu yang cewe itu.

(Dulu sempet adik kandung dia ngomong ke gw kalau kakaknya deket kayaknya sama cowo temen sekolahnya.
Tapi adiknya ga setuju ga suka ama cowoknya itu. Lebih suka sama gw. Karena emank pribadi gw kalau gw sayang sama kakaknya ya gw harus ba terima n sayang sama keluarganya anggep seperti keluarga sendiri)

Back to the conversation.

Vi: Iya aku emank deket sama dia. Tapi aku bingung sama hatiku. Aku ga maksud.
Gw: (Njing sedih bener2 sedih walaupun ikhlas juga) Iya udah gpp kamu kan berani deket lagi sama cowo lain padahal kamu tau status kita masih pacaran, nah sekarang aku relain aja. Dan kita putus aja.
Aku juga udah ga mau tau apa apa lagi tentang kamu. Ok. Yang penting aku selalu doain yang terbaik buat cewe yang bener2 pernah ada didalam hati gw dan merasuki seluruh jaringan di tubuh gw.
Vi: Hikssssss........ (Suara tangisannya makin keras aja ditelinga gw) Aku ga mau ga mau kalau kita putus. Kalau putus juga aku ga mau sampe lost contact sama kamu.
Gw: Udah lah kamu juga udah ga seperti dulu. Aku sayangnya sama kamu yang dulu kalau begini mah bukan kamu. (Kesel juga gw tau nya nangis mulu, emank sih kelemahan gw kalau liat cewe nangis, tapi kali ini, no way). Lagian kamu ga jujur ga ada alasan kenapa dan apa sebabnya bisa tiba2 deket aja.
Vi: Aku bingung sama hatiku perasaanku juga.
Gw: Intinya sih aku ikhlasin tapi alu penasaran kenapa bisa ya. Padahal kamu yang pengen2 LDR. kalau kamu ga mau jujur ya udah aku mau balik kerja deh.
Vi: Hikssss..... Sebenernya hatiku udah pindah.

"What, anjing! Jawabannya parah, mengenaskan, parah, emosi gw ga tahan lagi, gw pukul pintu ruko sakit sih tangan tapi kebal direplace sama emosi gw"

Gw: Hahaha, hebat ya.
Oke deh. Syukurin aja yang uda kamu lakukan, maaf y kalau gw belum bisa jadi yang terbaik dan ngejaga hati kamu dengan baik.
Udah ya jangan nangis lagi.
Kalau itu cowo ga baik dari aku ga mungkin kan bisa pindah hati kamu.
Udahan dulu ya teleponnya aku dipanggil.
Vi: Iya hiks.... Aku ga mau putus kalau putus juga aku ga mau lost contact sama kamu sampe kapan juga.
Gw: (Tai, masa bodoh) tettttttt mati telepon.

"Gw yakin.
Kalau gw punya uang untuk biaya samperin dia.
Mungkin ceritanya ga bakal begini.
Tapi apa daya.
Indah rencanaMu Tuhan.
Walaupun menyakitkan.
Tapi mungkin ini awal yang Kau berikan pada hambamu ini"

Langsung gw telepon nyokapnya Vi.

Gw: Halo siang tante.
A: Halo Siang. Ini siapa ya?
Gw: Ini Zen tan. Lupa ya, apa kabar tan?
A: Baik. Kamu katanga Vi pindah kota ya abis tamat.
Gw: Iya. Oh ya tan aku sama Anak tante Vi udahan. Dia udah punya yang baru katanya. Hehehe. Makasih loh tan.
A: Iya udah kalian juga masih kecil. Jadi ya ga usah dipikirin nanti kalau jodoh juga ketemu.
Gw: (Dalam hati gw. Gw sayang sama Vi. Kalau gw kaya. Gw udah nikahin. Udah gw hamilin juga ga masalah. Sorry frontal, ini sayang to the max)
Iya tan. Udah ya tan ini tadi permisi sebentar telepon sama Boss.
A: Iya sehat2 ya. God blessess.

Sedikit tenang lah gw udah ngomong sama mamanya.

-Lanjut ntar malem boss.
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di