alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Cinta, Setia, & Trauma (Based on my true Story)
5 stars - based on 16 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/51efd72c611243c128000000/cinta-setia-amp-trauma-based-on-my-true-story

Cinta, Setia, & Trauma (Based on my true Story)

Quote:


Quote:


Quote:


-INDEX-

Kisah SD
Quote:

Kisah SMP & SMA
Quote:

Merantau Surabaya
Quote:

Bali

Quote:

Diubah oleh Nainggolan8
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!

Part 26

Part 26

2 Hari setelah pertemuan gw sama Vi.
Ada perasaan yang ga bisa dipungkiri kalau gw juga sayang sama dia.

Perasaan ingin Menyayangi.
Perasaan ingin Melindungi.
Perasaan ingin Membuatnya selalu tertawa.
Perasaan ingin Melewati hari bersama dia.
Banyak lagi macam perasaan yang gw rasa.

Perasaan memaksa gw untuk telepon dia.
Karena bolak balik di kamar tu bingung mau ngapain tapi di otak ya Vi mulu.

"Oh man, klo perasaan itu emank ga bisa ditahan, kalau ditahan kadang malah kacau suatu kehidupan"
"Emank semua yang berasal dariNya itu sesuatu banget bagi gw dan mungkin bagi semua orang"

Gw : Hi, Gpp ya nelepon nih uda agak malem.
Vi : Hi, Gpp kok..
Gw : Ehm, Lagi apa, sibuk ngak?
Vi : Nonton aja sih, nih udah mau ke kamar.
Gw : Oh ya, ya udah klo lagi nonton gw matiin dulu aja ya? Ga enak ngeganggu.
Vi : Ngak kok ini lagi jalan ke kamar.
Gw : Eh, disekolahan ada cowo yang ngedeketin kan?
Vi : Wah ngak tau, ga mikirin tuh, suka kan dari hati, mana bisa gw tau hati mereka.
Gw : Oh ya ya, bener juga yang lu bilang. Hehehe.
Vi : Iya, Lu sendiri lagi ngapain?
Gw : Gw tiduran aja sambil nelepon lu. Sebenernya ada yang mau gw omongin.
Vi : Emank kenapa? Curhat ya?
Gw : Gini, Sejak pertama kali gw kenal dan kita smsan, Itu membuat gw nyaman sih jujur.
Dan ketika kita awal bertemu itu gw semakin penasaran dan seneng lagi.
Intinya gw suka sama apa adanya diri kamu sih.
Dan gw mau bilang kalau gw suka ma lu, sudah dari agak lama, cuman sampe sekarang rasa itu terus bertambah.
Gw bukan Tuhan, gw ga tau kenapa rasa ini bisa ada. Tapi ya inilah kebenarannya.
Sorry kalau terlalu cepet, sorry kalau terlalu frontal.
Kamu mau jadi pacarku???

(Gw ga tau apa yang ada dipikiran gw yang buat gw sampe bisa ngmomong begini.
Padahal disatu sisi gw udah punya Sel, Kalau dipikir secara logika, gw salah
, tapi kalau dipikir secara rasa yang gw rasain mungkin itu tidak terlalu salah.)

Vi : ..........
Gw : Halo, kok diem.
Vi : Aduh gimana ya.
Gw : Ya kalau ngak juga gapapa, jangan dipaksakan, gw pengen jawaban lu itu sesuai dengan apa jawaban dari
isi yang ada dihati lu selama kita kenal dan ya berbagi cerita.
Vi : Iya, jujur selama kita kenal, gw merasa ada yang beda dihari-hari gw, ada orang yang perhatian.
Dibanding temen cowok yang lain, dan lu bisa buat gw nyaman pas kita sms, ngobrol, dan jalan.
Lu juga apa adanya, jujur, dan bisa memberi nasehat yang pas tanpa memaksa gw.
Gw suka juga sama lu, dan iya gw mau jadi pacar lu.
Gw : Oh ya? Serius? Tapi gw pengen jawaban ini bener apa yang lu rasa jangan bohong ya.
Vi : Iya, pernah selama ini gw ngebohong akan suatu hal sama lu? Mungkin ngak deh.
Gw : Iya gw percaya. Seneng gw denger jawaban dari lu.
Vi : Iya aku juga seneng kok.

Gw bingung sama perasaan gw.
Secara ga langsung pacar gw 2.
Gw mengerti gw salah.
Tapi perasaan ini bagaimana, ga bisa gw handle perasaan ini.
Cukup, tapi ya gw mencoba jalanin sehingga mendapat satu yang terbaik baru gw memutuskan.
Egois sih, tapi untuk saat itu gw ga bisa memilih.

Sempet dia Sel main ke rumah.
Kita nonton seperti biasa, orangtua jarang berada dirumah.
Kita bermesraan dibangku.
Pas gw mengambil minuman.
Pesan baru masuk di handphone gw yang biasanya gw taro dimeja saja.
Ternyata Sel membaca smsnya.

"SINGA BANGUN"

Sel : Ini sms siapa? Isi nya ada sayangnya.
Gw : Itu sms dari temen tau tuh biasa suka pake sayang.
Sel : Serius tuh, jujur aja jangan bohong.
Gw : Iya itu dari temen bukan siapa-siapa.
Sel : Oke, Udah malem nih langsung balik deh gw ya.
Gw : Oke yuk.

Di motor udah ga enak aja situasinya.
Gw kalo berbohong pasti perasaan ga enak di hati.
Diem-diem an aja dimotor.
Sampe dia dirumah ya langsung jalan gitu aja ninggalin gw.
Gw tau mungkin pasti dia cemburu dan sakit hati.
Tapi ya bagaimana belum tepat mengatakan sebuah kejujuran.

Tuhan kenapa semua ini terjadi ya.
Apa maksud dari semua ini?

"Tenang aja, setiap masalah itu seperti sebuah kereta.
Setiap kereta yaang memasuki sebuah terowongan pasti akan sangat gelap tidak ada cahaya.
Tapi percaya setiap terowongan dibuat pasti ada jalan keluarnya, dan akan bertemu dengan cahaya."
Gw petik dari Film Habibie Ainun Saat Habibie Menguatkan Ainun

Gw percaya lah pasti semua akan baik aja.
Walaupun gw tau sekali lagi kalau gw salah.
Cuma kalau gw terus-terus mikir tentang kesalahan gw.
Yang ada jadi beban karena terus-terus berputar aja.

Gw mengajak Vi jalan, kita ke mall.
Kita main berbagai game, masih inget banget kita masih sama-sama berpakaian sekolah.
Kita makan bareng, berpegangan tangan, sesekali gw ngerangkul dia.
Seperti pasangan yang sedang dimabuk oleh cinta yang sampe sekarang susah mencari obatnya.
Gw anter dia pulang, dan baru kali itu dia ajak gw untuk duduk didepan rumahnya.
Gw beri salam kepada orangtuanya.
Kita duduk didepan teras rumahnya pas didepan jendela.

Gw : Seneng deh bisa jalan sama kamu. Sorry kalau gw ga bisa bawa ke tempat yang lebih mewah
dari yang tadi ya.
Vi : Gpp kok, aku senang bukan karena ada cowo yang mempunyai materi lebih atau enggak.
Tapi disaat bersama orang yang kita sayang itu udah sebuah kebahagiaan.
Gw : Hahaha, copy darimana kata-kata itu, ia kalau dipikir-pikir emank bener, tapi tau sendiri kan.
Dizaman sekarang mah udah pada gila semuanya. Ga bisa dipikir secara logika lagi.
Vi : Ia, tapi aku bukan orang yang seperti itu kok. Karena udah biasa susah.
Gw : Oh.. eh tutup mata sebentar. Ada sesuatu mau aku kasih.
Vi : Ahhh kasih aja kok pake tutup mata, kayak apaan aja.
Gw : Udah tutup dulu donk ga asik nih.
Vi : Iya aku tutup.
Gw : Jangan ngintip, (Gw lirik kiri kanan belakang depan ga ada orang, ya ini saatnya.)

Gw mendekati wajahnya, dan gw spontan mengecup bibirnya untuk pertama kalinya.
Rasanya panas dingin, asem manis, putih hitam, manis pahit jadi satu semuanya.
Gw kecup hanya satu kecupan sayang sambil gw pegang pipinya yang tembem.
Lalu dia membuka matanya dan menatap mata gw dekat sekali.
Dia tidak menolak atau marah sama sekali.
Dan ternyata itu ciuman pertama dia dan bukan ciuman pertama bagi gw.

Vi : (Muka memerah, malu, gerogi) ...... !@#!@$#$%$#
(Kita bertatapan dekat tapi sudah tidak berciuman)
Gw : Maaf ya jangan marah. Aku kecup tandanya aku sayang sama kamu. Dan ingin terus sayang sama kamu.
Vi : .... @#$#@%$^ (Mukanya merah jadi kayak tomatoooooo)
Iya gpp. Makasih uda sayang sama aku. Aku juga sayang banget sama kamu.
Gw : Kalo gitu boleh tambah lagi donk.
Vi (Pala gw didorong biasa dicandain) Enak aja. Hehehe.
Gw : Oke deh, kayak nya aku balik dulu ya ga enak kelamaan.
Tante om aku balik dulu ya..
Tante & Om : Iya hati-hati ya..
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di