Quote:Original Posted By blackposh


Buat masalah yang ngetawain. Ane sih gak sepenuhnya ngetawain dia. Ane tau banget sejarahnya dari awal gimana akhirnya dia bisa jadi gitu. Dolo ane termasuk orang yg deket ama dia. Tapi ane sama temen2 yang laen udah cape ngasih tau dia. Semenjak ngikut2 seminar2 gitu juga kelakuan doi jadi ngeselin parah. Akhirnya temen2 yang laen juga pada ngejauh. pada akhirnya ane ya sama temen2 ane sih bersikap gini "yaudah kita liatin aja dia gimana..dikasih tau udah, coba buat ditolong udah..tapi dianya batu, yaudah liatn aja..toh dia udah besar n tau mana yang bagus n yang gak buat dirinya sendiri. dan dia juga udah bisa nentuin nasibnya sendiri mau gimana.

Padahal ane sama temen2 ane yang laen juga udah kasih prove ke dia, kalo buat dapetin cewe gk perlu sampe segitunya.


Sebagai temen sejati, elu harusnya engga menjauhi dia, tapi lebih MENSUPPORT dia.

Kalo dia emang percaya sama CARANYA dia, ya lu harusnya ngedukung dia. Kayaknya dia engga nyerang kepercayaan elu dengan cara yang elu pegang teguh itu.

Kalo dia mau jadi PUA, ya biarin lah. Tapi ga usah dijauhin.

Ini kan masalahnya beda tujuan. Mungkin elu cuma cari pacar, dapet beres, engga mau pusing lagi.

Mungkin dia emang mau self-healing dan memperbaiki interaksi dia dengan wanita secara keseluruhan atau memang ingin memperluas pergaulan dan pilihannya dia. Kalo lu puas dengan cara elu, ya bagus.

Gue juga ngalamin kok fase ini. Dan temen-temen gue waktu itu tingkahnya sama kayak elu. Asal berasumsi, lebih tau, kasih nasihat sana sini padahal lebih suka menggantungkan diri sama warm approach dan LUCK.

Contoh dari cerita elu, cewek-cewek di kampuslo mungkin jadi berasa annoyed sama tingkahnya dia. Nah... tapi gimana dengan elu? Apakah cewek-cewek di kampuslo merasakan APA-APA tentang elu? Mungkin mereka malah ga tau tentang keberadaan elu.

Sean Parker: You think you know me, don't you?
Eduardo Saverin: I've read enough.
Sean Parker: You know how much I've read about you?
Sean Parker: Nothing.

Dari film The Social Network

Siapa yang bener? Siapa yang salah?

Banyak jalan menuju roma kok. Engga ada yang bener, ga ada yang salah. Saling menghormati aja. Kalo menurutlo caranya dia cupu, ya itu menurutlo. Tapi seengganya menurut gue at least dia MENCOBA.

Yang jelas, namanya USAHA, ga ada tuh yang langsung jadi.

Mau liat contohnya : paling bagus liat businessman... mana ada misalnya Liem Sioe Liong/Sudono Salim itu langsung langsung jadi tajir gitu? Ada juga dia merangkak dari bawah. Pelan-pelan, penuh pengorbanan, penuh sakit-sakit dan kekecewaan, sampe akhirnya dia jadi salah satu orang terkaya di Indonesia.

Temenlu mungkin dapet ikan cere... tapi itu baru permulaan gan. Kayak yang lu bilang sendiri, dia ga bisa ngobrol secara normal sama cewek. Mau dapet HB dengan kondisi awal seperti itu ya mesti "merangkak dari bawah dulu"... ntar pelan pelan dari FG1 sampe ke FG5... pelan-pelan mulai dapet HB6... terus kalo dia persist terus sukur-sukur akhirnya HB10 ngerubutin dia terus.

Entah apa tujuannya dia, apakah memang mau cari pacar doang atau dia mau persist jadi PUA beneran. Apapun tujuannya asal engga mengganggu elu apa masalahnya?

Quote:oh jadi, ujung ujungnya ini buat jualan nih.. emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak

Tuh baca lagi deh first postnya, gue kasih warning gede-gede.

Jualan apa sih? Jualan cendol? emoticon-Cool

Quote:kalo emang TS dan agan ini mau ngebantu orang2 yang susah buat berhubungan sama cewe ya monggo..ane sih cuma ngeshare aja kalo ane punya temen yang mau jadi PUA, cuma malah jadinya gitu. dan gak ada niatan lain..

semoga ts sama agan fact69 bisa ngasih masukan2 yang baek n ngebantu mereka..


sippp... thank you gan! emoticon-Jempol