KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / Heart to Heart /
Menghadapi orang yang tidak sadar bahwa dia salah
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5dcd888bf4d6956a8a67a5ce/menghadapi-orang-yang-tidak-sadar-bahwa-dia-salah

Menghadapi orang yang tidak sadar bahwa dia salah

bagaimana menghadapi orang yang tidak sadar bahwa di salah?
kepalaku sakit setiap bertemu dengannya, dia termasuk orang terdekat

-orangnya kalau ngomong biasa aja cuma kalimatnya tajam / pedas membuat orang lain tersinggung (dia g sadar apa yang dia ucapkan)

-kalau tersinggung, diam g mau cerita, dan menjauh

-ingat kesalahan orang lain, tapi ga ingat kesalahan dia

-setiap orang lain menjauh darinya, dia bukan berpikir apa yg telah dia lakukan/katakan, tapi malah berpikir orang-orang yang meninggalkannya itu sombong / meninggalkan dia

-tega meninggalkan orang lain demi kepentingannya (dia ga sadar apa yang dia lakukan)

-merasa ingin diprioritaskan , tapi tak pernah memprioritaskan orang lain

-ingin dipahami, tapi tak pernah memahami orang lain

bingung menghadapi orang begini, kadang takut ngomong, nanti tersinggung
sekali dikatakan secara langsung, eh malah ga merasa bersalah

lebih enak ngomong sama orang yang salah tapi ga mengaku daripada sama orang yg salah tapi g sadar

bagaimana kalian mengatasi orang kayak begini?
profile-picture
profile-picture
corongalam dan cellilova memberi reputasi
Diubah oleh canustopitnow
Halaman 1 dari 2

kalo aku sih bakal ku permalukan dia sampai dia meminta maaf kepadaku emoticon-Big Grin


emoticon-Angel
Tidak segala sesuatu perlu dihadapi , terkadang biarlah kebenaran yang menemukan jalannya sendiri.

Tidak perlu mencari cara untuk menghadapi sikapnya, yang penting jagalah sikapmu.

Kita bisa mengubah diri kita sendiri namun tidak orang lain.

Janganlah berdebat dengan orang bodoh yang selalu merasa dia benar dan tau segalanya... tidak ada gunanya cukup katanya "ya... kau benar"
emoticon-Cool
profile-picture
profile-picture
archaengela dan pangerankijang memberi reputasi
cuek aja, tiap org beda² sifatnya

entar dapet teman yg pendiam protes jg kok diem banget

atau teman yg pintar, protes kok gue gak pintar

dst..

ga ada habis2nya, berusahalah cuek dan menerima perbedaan
Quote:


wah itu terlalu kejam

Quote:

begitu ya, artinya kita harus lebih dewasa, bole dicoba

Quote:


aku ga pernah kepikiran tuh
Quote:

kayaknya g ada deh org yg mempermasalahkan ini?
Diubah oleh canustopitnow
ajakin main PS aja gan emoticon-Games

Nanti bakalan curhat secara ga sengaja...
Menghadapi orang seperti itu memang susah dan nyebelin wkwkwkwk, jadi ya cuekin gan biarkan dia merasakan nanti bahwa orang-orang sekitarnya menjauh secara berlahan dan dengan sendirinya dia akan menyadarinya, biarkan dia mengintrospeksi dirinya sendiri karena orang seperti itu hanya bisa berubah dengan sendirinya.

Biarkan pelajaran alam yang mengajarinya emoticon-Cool
profile-picture
archaengela memberi reputasi
tetap berbuat baik aja.
Klo dia ngobrol, tsnggapin.
Dia mintol, bantuin.
dia nyebelin bukan berarti kamu latah nyebelin.
kamu dihina bukan berarti kamu latah menghina.
Aq sich selama ini gak begiti peduli orang mau gimana ke aq.
Mau mereka cuek, jaat, nyebelin, menghina juga anggap aja ujian naik kelas.
Dimaafkan aja.
Inti nya sich jangan keseringan ngerasa or baperan.
Apalagi klo org itu sharp tongue.
Anggap aja itu karakternya dia.
Tapi klo kamu gak nyaman ngobrol ama dia yawdah menjauh aja.
Tapi klo kebetulan mesti berhub ama dia tetap berbuat baik.
Dulu aq punya kenalan si A.
Orang nya persis kayak temen mu itu.
Temen2 yg lain kompak komplain kelakuan si A.
Anehnya si A itu baik doank ke aq.
Dan itu jadi tanda tanya ke temen2 yg lain.
Sampai ada yg bilang,"bang, si A koq biss baik ke kamu padahal ke yg lain dia gitu?".
Aq yg ga tau bilang aja wah, gak tau ya.
Tapi klo dipikir2 emang awal2 nya si A nyebelin juga ke aq.
Tapi karena emang aq dasar nya gak suka membalas keburukan dan gak dendam ya akhirnya dia respek sendiri tanpa aq sadari.
Baper boleh tapi jangan dendam.
Dan baper nya jangan lama2, 5 menit cukup.
Abis itu normal lagi.
Mungkin bagi orang lain, baca nya bullshit banget ya.
Tapi sebenarnya sich klo kamu berbuat baik terus dan udah jadi kebiasaan itu bakal apa ya nempel di prilaku kamu sehari2.
Mau dimana aja, mau kapan aja, ada yg kenal, gak ada yg kenal,juga bakal baik aja.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
archaengela dan 2 lainnya memberi reputasi
diemin aja emoticon-Big Grin
Who's worthy enough to judge if she/he did wrong?

Bukan berarti dia salah total di mata semua orang.
Mungkin kamu yang merasa tidak cocok dengannya.
orang kek gitu baru kapok kalo sudah kena batunya aja, misal berurusan / ketemu sama emak-emak galak..

dulu ane pernah ada kenalan (temen kerja, cowok) yg sifatnya kira2 mirip2 lah sama yg TS ceritain,
dia kena batunya pas berurusan sama karyawan seorang emak-emak galak,
nih temen ane omongannya bikin tersinggung tuh emak-emak, udah deh habis dia,,, dihajar mukanya pake gelas kopi sampe berdarah2 mukanya..
sejak itu dia kagak pernah masuk kerja lagi

emoticon-Leh Uga
Diubah oleh ababil.banget
coba bisikin di telinganya, entah apa yang merasukimu
emoticon-Wow
Labrak bae
Kok gue ngerasa, ya? Wkwkwkwk. Serius. Gw orang yg sering dikomplen sama banyak orang tapi gue nggak ngerti salah gue di mana.

Contoh: mantan bos gw dulu komplen karena gw dianggap terlalu menutup diri sama teman2 kantor gue. Bagi gw, yg penting gw kerja professional. Gw ga minat bersosialisasi terlalu akrab dan sering sama teman2 gw. Karena gw tahu mereka saling nikam dari belakang. Gw capek dengerin beraneka macam gosip yg simpang siur plus omongan mereka yg bisa berubah2 dalam hitungan detik. Gw dicap sombong, jahat, pelit, dll. Sementara mereka dianggap anak2 manis sama mantan bos gw.

Bahkan itu bos sampe nanya lho: pernah ga kamu traktir temen2 kamu? Haruskah gw teriak2 dan gw jembrengin sederet bukti bahwa gw bukan orang perhitungan soal traktir mentraktir asal gw ada uangnya?

Terus temen main juga yg ngerasa teraniaya. Ceritanya kita beda pandangan politik. Dia sering update status yg provokatif. Tadinya gw diemin, lama2 jd kepancing bikin status tandingan. You know what? Dia marah dan menuduh gw jahat karena menyakiti hati dia. Wkwkwkwk so funny.

Terus ada temen yg satu lagi. Kalo nyuruh2 seenak udelnya macam gue babunya. Gue pikir oh mungkin emang cara ngomongnya dia begitu. Lain waktu gw yg kelepasan ngebentak dia. Dia ngadu donk sama yg lain kalo watak gue jelek dan nggak bener.

Ya udah gw sih diemin aja. Suka2 mereka aja mau gimana. Toh ga ada gue juga mereka bisa happy2. Gw jg lagi ga ada keperluan buat beramah-tamah sama mereka.

Salah gw di mana?
profile-picture
archaengela memberi reputasi
ngomongin aja terang2an, terus gak usah deket2 sama dia lagi. mungkin nih orang ada kelainan narsis. nanggepin orang narsis gak ada habisnya. keputusan yg paling tepat adalah gak berhubungan sama sekali.
profile-picture
archaengela memberi reputasi
Quote:


Bener kata yg lain,
Biarin aja bray,
Ane pernah itu, dan kadang berharap dia ngebenci ane, atau ada orang lain (pacar/gebetan/apalah) yg bisa bikin dia ngehindari ane.

Rasakan perbedaannya.
Ente bakal bener bener tanpa beban.


Edit-
Yah, itu kalo soal orang deket lain jenis ya.
emoticon-Ngakak (S)
Diubah oleh yunda.me
download naruto episode naruto nyeramahin obito


semoga dapet gambaran


ane gk tau harus mberi saran kayak gimana lagi
profile-picture
artwing memberi reputasi
ya... elu ndak usah terobsesi sama satu org tertentu, byk org lain emoticon-Cool
diemin aja..
Coba lah sadar kan dia, tunjukan lah kalau dia beneran salah, kalo bisa jelas kan sejelas jelasnya letak kesalahan dia ganz

waktu ketemu buka mulutnya teruz lu ludahin dalem mulutnya gan , lega
Halaman 1 dari 2


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di