KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Female / Wedding & Family /
Fenomena Orang Tua yang Ingin Anaknya Juara Kelas
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5dbeca06349d0f35da401816/fenomena-orang-tua-yang-ingin-anaknya-juara-kelas

Fenomena Orang Tua yang Ingin Anaknya Juara Kelas

Tampilkan isi Thread
Halaman 2 dari 4
Yg ga galah penting juga adalah adab gan, realitas sekarang anak2 dari kecil sudah banyak dibebani akademik tapi adab kurang diajarkan.

giliran udah gede anaknya ga sopan pada nanya "woi lu sekolah 12 tahun ngapain aja? ga diajarin sopan santun yah?"

lah realitasnya memang begitu
profile-picture
Enisutri memberi reputasi
Yang terbaik saja
profile-picture
Enisutri memberi reputasi
masih ada sekolah yg pake juara2an ya?
profile-picture
Enisutri memberi reputasi
Quote:


Utk masuk SD negeri malah ga ada tes nya bos, diliat urutan umur emoticon-Big Grin

Tapi gw setuju, tanggung jawab terbesar anak2 tu di orang tuanya, ga peduli seberapa besar lu bayar uang sekolahemoticon-Big Grin
Quote:


Quote:


Guru abal2 masuk ...

Setiap orang tua punya standard sendiri buat pendidikan anaknya ...

Gak semua sd negeri jelek ...
Gak semua sekolah internasional worth dengan biaya yang di keluarkan ...

Terus wajar setiap tempat ada standardnya masing2 karena kan sesuai dengan visi dan misi sekolah ...

Tapi setauku kalau sd negeri cuma umur tapi kalau sdnya emang jaga kualitas emang kadang ada syarat lain ...
profile-picture
Enisutri memberi reputasi
Quote:


Kalo di daerah jabodetabek ada bos..

And what's up with harus umur 7 tahun? Kalo 6 tahun udah bisa kenapa nggak? Again.. pemerintah ngambil gampangnya aja.. cari yang one size fits all. Effin lazy.. pengen rasanya minta duit pajak gw balik.

Quote:


Pengajaran di SD Negeri / sekolah negeri itu one size fits all. Padahal anak ada yang kinestetik, auditory, visual, dll. Pengajarannya semua sama.. model guru nerangin.. terus murid mendengarkan.. abis itu ngerjain soal. Mana bisa kayak gitu kalo mau menciptakan SDM unggul? Terus kontinyuitasnya gimana? Misal belajar termodinamika itu aplikasinya apa sih? Atau ketika belajar soal planet.. kenapa bentuk planet bulet.. kenapa ini kenapa itu jarang banget guru di sekolah negeri yang mau ngejelasin seperti itu?
profile-picture
Enisutri memberi reputasi
Quote:


Hahaha ...
Gini soal standard pengajaran ya ...
Balik lagi skema paling efektif buat mengjari anak gimana listening brapa persen reading brqpa writing brapa ...

Jujur ya kurikulum sekarang menurut rpp terbaru malah downgare ...
Tapi juga di rpp itu ada tingkatan pengetahuan dan batasan yang di berikan kepada siswa ...

kenapa ini kenapa itu jarang banget guru di sekolah negeri yang mau ngejelasin seperti itu?
Untuk pertanyaan ini udah ada di rpp ...
Walaupun rasa ingin tau anak banyak tapi ada dijuga nanti di ppd jika terlalu banyak belajar nanti di usia dewasanya jenuh

And what's up with harus umur 7 tahun? Kalo 6 tahun udah bisa kenapa nggak?

Untuk pertanyaan yang ini
Udah tau standard pendidikan filandia sama belanda ga om ...

Gua ada ponakan tahun kemaren masuk sd di belanda pas di test dia udah bisa perkalian bahkan membaca sangat lancar tidak sesuai usianya. Malah orang tuanya di panggil takut memaksakan kehendak ke anak padahal udah diatur step by step ...

Terus juga beda lah sekolah pribadi sama negara. Negara ada kurikulum paten dan ada rpp yang harus di anuin . Emang aku akui juga kualitas guru khususnya negeri di indonesia abis jadi pns kebanyakan asal .
Tapi ga semua ..
Mangkanya itu peran orang tua juga memilihkan sekolah terbaik buat anaknya ...

Jika agan mampu ya its okey sekolah internasional sesuai ekspetasi agan ...

Jika pengen negeri timbang2 sekolah dengan sejarah yang bagus ...
Kadang seleksi gurunya lebih ketat
profile-picture
Enisutri memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Balasan post dewakere
Quote:

Persis inilah kenapa sekolah negeri yg gw bilang one size fits all. Apakah persentase itu nanti diadjust berdasarkan jenis cara belajar anak? Lebih banyak listening untuk anak yang auditory, misalnya. Angka skema itu apakah pakem atau bisa diubah?

Quote:

Ini lah pendidikan dengan sistem tick mark. Persis banget dengan apa yg gw omongin sebelumnya. Kalau emang anaknya punya keingintahuan yang besar ya gapapa. Nanti pas udah gede belajar yg lain lagi. Kok jawabannya kayak seolah2 ilmu itu finite.. padahal infinite. Udah jago matematika, nanti belajar statistik.. dari statistik nanti belajar ekonometri.. dari ekonometri jadi ekonomi makro.. dll dll. Belum belajar VBA macro, python, big data collection, dll.

Btw jepang masuk SD 6 tahun.

profile-picture
Enisutri memberi reputasi
Quote:


Gini balik lagi jangan generalisasi om ...
Kadang ada tingkatan untuk menjelaskan ...
Ada gurunya kurang baca juga bisa ...

Kayak di madrasah keluarga ane nih ya ..
Kemaren ada tsabit virus merah jambu ...
Kenapa emang umurnya usia smp bahas itu ...

Terus misalkan anak kecil diajari usia sd khususnya statistika nanti malah dia jadi prematur loh om ...
Walaupun gua banyak ga setuju tentang kurikulum sekarang. Kadang kita hsrus pahami guru juga wang sinawang ...

Gua dulu sebelum lulus kuliah kerja di lbb ...
Gua bilang gini sebenernya orang tua yang bayar kita ngajarin anaknya itu bego ...
Karena juga dengan belajar bis nambah bounding orsng tua dan anak ...
Gak merasa mampu ..
Ada google yang bisa jelasin ...

Kalau agan menuntut abcd di sekolah negeri ya gak bisa ..

Kayak kita cari makan pengen makan ini ya di rumah makan ini
Pengen yang lain yang lain
profile-picture
Enisutri memberi reputasi
Quote:


Kaga ada bos.
Coba cariin sd negeri sekarang yg masih pake tes calistung.

Sebenarnya inu kan pake persyaratan umur demi wajib belajar. Intinya anak usia sekolah jangan ada yg ga bisa sekolah dengan alasan ga mampu, ga sanggup lulus tes dab semacamnya. Kalo di suatu tempat mayoritas usia sekolah udah pada bersekolah semua, ya standar penerimaan umur juga pasti turun.

Quote:


Sebenarnya yah, menurut aku kurikulum sekarang udah bagus lho dek. Bahkan terlalu ideal sampai banyak sekolah yg belum bisa menerapkan itu, gurunya juga ga sanggup.
Sekolah anakku swasta, tapi pake kurtilas dari pemerintah. Bagus kok itu, ada aspek kognitifnya, aspek sikap dan keterampilan dll. Tapi balik lagi tadi, dengan sumber daya terbatas, apa iya bisa dijalankan itu semua? Satu kelas isi 40 orang murid apa bisa diperhatiin ama 1 orang guru?

Kalo di sekolah anakku mah 1 kelas 25 orang, gurunya 2. Udah jelas mestinya kepantau semua itu murid. Mau belajar sejarah bisa langsung ke museum atau obyeknya kalo ada, mau belajar sistem pernapasan bisa praktek langsung.

Di sekolah negeri, yg sama sekali ga boleh ada pungutan dari orang tua, apa bisa fasilitasi itu? Bahan praktikum terbatas, apa bisa setiap anak bikin percobaannya? Makanya aku sebenarnya ga setuju pendidikan gratis. Beban negara terlalu besar, dan orang jadi cenderung ngegampangin. Bagusnya sih sekolah negeri tetap berbayar, tapi ada sistem subsidi silang, baik dari negara maupun masyarakat sendiri.

Tapi paling sebal ama orang yg cuma bisa koar2 sistem pendidikan kita jelek, tanpa ngerti aturan sebenarnya emoticon-Big Grin
profile-picture
Enisutri memberi reputasi
Quote:


Omongan dari orang luar jangan terlalu dibawa kedalam rumah tangga... Mereka ga tau apa yang terjadi di dalem, ga tau effort apa yang udah diusahakan di dalem. Anak memang ada yang cepet dalam belajar, ada yang lambat...


Ada yang lebih penting dari sekedar hasil pendidikan, yaitu relationship antara ortu dengan anak...

Pendidikan bisa remedial, relationship yang udah retak belom tentu bisa di obatin emoticon-Smilie




Maap ya kalo sotoy emoticon-Hammer2
profile-picture
Enisutri memberi reputasi
Quote:


Ane juga serba salah dulu waktu ngajar TK gak boleh ngajarin calistung. Giliran sekarang ngajar SD mumet kelas satu materinya dan bacaannya ampyuun deh... terus ada yang masih ngeja bca ada yang sama sekali gak tahu huruf. Ya udah solusinya aku ajarin aja abjd gak ngikutin k13 .
Quote:


Iyap betul ane udah rasakan itu, anak SD sekarang sama guru pada berani betul. Ngmongya kayak sama teman sendiri. emoticon-Hammer2
Kayaknya pelajaran Pkn harus balik lagi ke PMP dan di UAN kan.
Quote:


Mantaapp.... emoticon-2 Jempol
Quote:



Gak juga sih ane guru honorer negeri ane pake metode CTL juga. Cuma kendalanya dinegeri itu mw beli perlengkapn seperti proyektor dan penunjang yang lain ga ada dana. Ane juga dulu pernah ngajar di sekolahan dibawah perusahaan ya terjamin kita mw minta alat pmbelajaran model apa di acc. Dari mulai ruangan mandi bola trampolin, ruang bermain diluar, pojok bahasa sampe komputer pun ada, padahal itu sekolah TK.
Quote:


Masih, soalnya belum rata semua pake k13 ada yang masih KTSP
Quote:


Belum tau rpp k13 ..
Yang hanya di jadikan proyek dari buat pemerintah ...

Bener sih aku pernah angkat loh mak kalau mau ganti kurikulum setidaknya kasih pelatihan dulu sdmnya buat ngisi kurikulum jangan di jejel2in ...

Buat biaya ya ...
Hmm kalau di buat subsidi silang bakal banyak mak yang putus sekolah kayak gak tau oknum2 di Indonesia kayak apa. Ada sekolah gratis aja banyak yang di topang sama KIP atau KJP. Sebenernya mentalitas bangsanya sih rakyatnya terlalu banyak nuntut tapi menjalankan kewajiban gamau. Kayak contoh ump jakarta yang kegedean ntar investor kabur
Prestasi di sekolah tidak menjamin suksesnya seseorang
profile-picture
Enisutri memberi reputasi
Quote:


Setujuuuu.....!!!!
Ini nih gan, kadang juara kelas dijadiin patokan emoticon-Sorry
Tp banyak jg kok org yg ga juara kelas tp ttp sukses kedepannya
Semangaaat buat agan2 semua emoticon-Toast
profile-picture
Enisutri memberi reputasi
Halaman 2 dari 4


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di