KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Home Stay (Based On True Story) #2
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5dba468d82d4952a1b25affd/home-stay-based-on-true-story-2

Home Stay (Based On True Story) #2

Hari 2
Lanjut hari kedua , hari ini rencana kegiatan nya adalah sebagian kelompok lanjut renovasi musholla, membangun kamar mandi kecil dekat musholla dll. Sebagian kelompok mengajar di Sekolah Dasar yang jarak nya sekitar 2KM jalan kaki. Jarak ini cukup jauh menurut gw, ditambah lagi jalanan yang berbatu, menanjak, menurun, serta harus melewati tengah hutan.

Sampai di Sekolah Dasar jam 8an kita langsung dibagi ke beberapa kelas dan mulai mengajar. Sekolah disini bentuknya seperti sekolah pada umum nya, hanya saja lingkungan nya yg agak kumuh. Kita mengajar sampai jam 12 siang, lalu kembali ke rumah kelompok kita. Kelompok lain yang tidak mengajar, masih mengerjakan tugas nya.

Sesampai nya dirumah kita semua siap siap untuk sholat dzuhur dan setelah itu memasak untuk makan siang. 3 orang teman kelompok gw mulai menuju dapur termasuk gw, pada saat berjalan menuju dapur, gw memberanikan diri untuk mengintip sedikit kedalam ruangan yang tertutup tirai yang sebelumnya gw tulis. Gw berani ngintip karena tirai nya dibuka sama bu Siti sang pemilik rumah. Kalau tirai nya tertutup gw ga mungkin berani sih. Ternyata ruangan itu gelap, ada 1 meja yang di atasnya ada baskom gede berisi air kembang. Bingung, heran, takut semua jadi satu. Tapi gw tetep lanjutin kegiatan gw masak di dapur sama temen temen. Gw belum berani cerita sama temen kelompok gw di dapur, karena disitu ada bu Siti lagi masak juga. Disitu kita ngobrolin hal lain aja biar gw lupa sama apa yang baru gw lihat.

Setelah makanan jadi, kita makan siang bersama bu siti dan anak nya, suami nya lagi kerja. Lalu teman kelompok gw sebut aja si Rerey tiba tiba nanya ke bu siti "Bu, aku mau nanya deh itu yg diatas pintu apa ya kaya padi gitu? kenapa di taruh disitu?" Bu siti mukanya biasa aja, ga yg gimana gimana gitu malah dia semangat mau menceritakan ke kita semua. "Oh itu penangkal dek, penangkal bencana, dan penangkal hal hal yg buruk lah pokoknya. Soalnya disini suka ada gempa kadang kadang, jd kepercayaan kita semua warga desa sini ya pakai itu. Rata rata di setiap rumah pasti ada gituan"
Kita semua serentak bilang "oohh gituuuu" . Tapi ga ada yg nanya lebih lanjut, kita malah ngalihin pembicaraan. Pantesan temen gw di rumah yang lain juga menceritakan hal yang sama, ternyata memang itu kepercayaan warga disini. Kita cuma mencoba untuk menghargai kepercayaan mereka jadi kita ga mau mengorek terlalu dalam untuk masalah padi ini. Nah yg masalah air kembang di dalam baskom, gw bener bener ga mau tau, gw takut emoticon-Peace

Setelah itu kita melanjutkan aktifitas yg lain, yaitu bermain bersama anak anak di desa. Kita kumpulkan semua anak kecil di lapangan lalu kita bermain games dan pemenang nya kita kasih hadiah kecil untuk kenang kenangan. Selesai bermain sekitar jam 4, temen gw dari kelompok lain ada yg bilang "eh kita semua diajak main di sungai sama ibu pemilik rumah yg gw tempatin, kesana yuk rame rame" . Kita yang lagi ngumpul di lapangan semuanya setuju, kebetulan udah ga ada kegiatan apa apa lagi. Kita jalan ke arah sungai, lumayan rame sekitar 20 orang, cewe dan cowo ikut. 

Jalan menuju sungai nya agak susah, harus turun bukit kecil gitu dan tanah nya licin. Ibu yang nawarin kita ke sungai, bu minah (nama samaran) bilang "nanti kalau sampai sungai, jangan pada langsung nyebur ya, tunggu di pinggiran dulu" . Dalem hati gw "waduh kenapa nih?" . 

Sesampainya di sungai, bu minah pergi ke semak semak di pinggir sungai dekat batu besar. Disana dia ngomong sendiri tapi ga tau sama siapa, kita semua cuma bisa liatin dari kejauhan dan bingung. Selesai dia ngobrol disana, bu minah menghampiri kita semua dan bilang "udah dapet izin, sekarang kalian boleh main disini, tapi jangan sampai lewat jam 6 yaaa. Jam 6 harus udah pada naik keatas" . Nahlohh! siapa yg ngizinin? kok serem yaa. Tapi kita semua tetep main disitu, menikmati seru nya main di sungai yang air nya jernih, ada batu batu besar dan dingin. Lagipula dimanapun kita berada, akan ada makhluk yang berdampingan dengan kita, kita hanya perlu saling menghargai. 

Udah mau jam 6, kita semua langsung naik ke atas, pulang ke rumah masing masing dan mandi. Lalu kita melakukan aktifitas seperti biasa, masak, sholat dan ngumpul di musholla untuk evaluasi kegiatan yang udah kita lakuin 2 hari ini. Jam 9 kita balik ke rumah. 

Oh iya gw lupa menggambarkan bentuk rumah yg gw tempatin ini, rumah nya bu siti. Jadi rumah nya belok ke gang kecil, pas masuk gang itu ada rumah bu siti, empang kecil, kandang ayam dan musholla yg biasa dipakai warga untuk sholat berjamaah. Sebelah rumah bu siti ini langsung sawah. Tapi ada jalan setapak lewat pinggiran sawah untuk menuju ke rumah yang ada di belakang rumah bu siti (rumahnya agak jauh). 

Jam sudah menunjukkan pukul 10 malam, tapi gw dan temen temen belum tidur. Kita malah ngobrol dan ketawa ketawa di kamar (tapi ga kenceng, ga mengganggu tuan rumah). Sambil ngobrol, gw sambil ngaca di lemari yang ada di kamar ini. Posisi lemari ada di sebelah jendela yang kalau kita buka jendela nya itu langsung menghadap ke sawah. Tiba tiba gw denger orang main seruling dari arah luar jendela. Gw masih diem, mencoba memastikan dari mana suara ini berasal. Ternyata dari luar, dari sawah di sebelah kiri gw. Temen temen gw juga denger suara seruling yang nyaring banget itu. Tanpa banyak omong lagi kita semua langsung tutup muka pake bantal dan selimut , ga ngomong sepatah katapun. Sambil berusaha tidur gw berpikir, mana ada orang yang main seruling malem malem gini di tengah sawah yang gelap. Tapi yaudah lah gw ga mau mikirin itu, takut kebawa mimpi. Akhirnya gw tidur.







profile-picture
profile-picture
profile-picture
andir004 dan 8 lainnya memberi reputasi
lagi demen2nya baca trit horror. keep update ya sisemoticon-Angkat Beer
Lihat 1 balasan
Balasan post adorazoelev
sip. ditunggu yaa kelanjutan nya emoticon-Smilie
Quote:


Quote:


Kalo bisa di gabung aja ya sis, jangan dipisah tritnya, biar enak nyari nya emoticon-Malu
Lihat 1 balasan
Balasan post adorazoelev
jujur ga ngerti cara gabung trit, masih newbie emoticon-Peace emoticon-Frown

Quote:


Update nya disini aja sis, kagak usah buat yg baru hehe
Lihat 1 balasan
Balasan post adorazoelev
oh langsung di kolom komentar aja ? hehe makasih yakk
Quote:


lanjut sisemoticon-Cendol Gan
Quote:


Iya sis, update di kolom komen saja. Biar gk dianggap spam thread oleh momod. Keep updateemoticon-Embarrassment
Lihat 1 balasan
nunggu lanjutannya sis
nunggu update,
btw ceritanya msh panjang gak nihemoticon-Malu
nunggu updatean sis gelar tiker dolo 😁
ditunggu kelanjutannya kk emoticon-Malu (S)
Lihat 1 balasan
Penasaran dengan kelanjutannya ...
ditunggu lanjutannya sis
Ditarik kesimpulan, @ofkhai memang statusnya dikaskus newbie. Tapi, dia jg pinter dalam membuat penulisan. Si penulis membuat part dari part yg setiap part membuat si pembaca berkeinginan lanjut membaca. Hajarrr teruss sis , buruan update

Home Stay (Based On True Story) #3

Hari 3

halo gan sis, sorry baru update lagi. Kemaren sibuk liburan dan banyak kerjaan hehe .
Sekarang gw mau ceritain hari ke 3 , hari terakhir gw di desa ini. Ga ada kejadian horor lagi sih, tp ada kejadian lucu aja.

Jadi rumah rumah di desa ini belum semuanya punya toilet di dalem rumah, masih ada yang kalau mau buang air harus di jamban.
Kebetulan setelah sholat shubuh, gw dan temen 1 kelompok iseng mau jalan jalan ke rumah kelompok lain yang jarak nya agak jauh, ngelewatin kali kecil gitu. Kondisi saat itu masih gelap banget, kayak malem hari. Jadilah gw bawa senter. Udah jalan beberapa meter, gw liat ada kali kecil dan dipinggiran nya ada jamban, Jadi tuh jamban nya ada di pinggir kali, tapi ga sejajar sama tempat gw berdiri, dia lebih rendah. Otomatis kalau gw melongok ke dalam kali itu, gw bisa liat ada orang disitu keliatan dari atas. Maklum sehari hari gw jarang liat jamban, jadi sekalinya liat langsung norak dan heboh, temen temen gw juga sama kelakuan nya kayak gw hehe.

Dengan keisengan gw, gw senter ke arah jamban dan ada yang teriak dari situ "woy ngapain lu?" kaget tiba tiba ada suara, ternyata itu temen gw sebut aja namanya rizki. Gw malu banget asli tapi gw dan temen temen yang lain ketawa aja. Selesai buang air, dia keluar dari situ dan ngomel ngomel ke gw tapi sambil ketawa, dia curhat katanya dirumah tempat dia tinggal belom ada WC dan sedih banget tiap pagi kalau kebelet harus jongkok di jamban itu gelap gelapan emoticon-Big Grin

Hari ini hari terakhir gw di desa ini, agenda nya hari ini kita disuruh bantuin profesi sang pemilik rumah. Kalau pemilik rumah nya berdagang, kita bantu dagang, dan lain sebagainya. Kebetulan bu siti tidak bekerja, hanya suami nya yang bekerja sebagai petani kalau tidak salah (gw lupa hehe). Dan bu Siti meminta kita tidak usah bantu apa apa, cukup beresin kamar yang kita pakai aja.

Setelah sarapan, kita beres beres kamar yang udah kita berantakin selama 3 hari ini, lalu acara dilanjutkan dengan ngumpul di musholla. Sebagai bentuk rasa terimakasih kita semua karena sudah diperbolehkan menginap di rumah warga disini, kita 1 angkatan memberikan beberapa sembako dan kenang kenangan untuk masing masing rumah. Dan kita berpamitan dengan bu Siti, bapak, dan anak anak nya. Acara home stay telah selesai.

Sebenernya agak sedih sih mengakhiri acara ini, karena jujur aja walaupun gw mengalami kejadian horor, tapi disini tuh desa nya enak, udara sejuk, sunyi, jauh dari kota jadi ga berisik emoticon-Frown

Sekian cerita tentang home stay ini, maaf kalau akhir cerita nya segini doang dan kurang seru. Terimakasih untuk gan sis yang udah ngikutin ceritanya dari awal dan nungguin kelanjutan nya. emoticon-Smilie
profile-picture
ableh80 memberi reputasi
Balasan post jetsu
Quote:


udah ada lanjutan nya yg hari ke 3 ya kak hehe
wah makin seru ya
Mantap sis, lanjutken emoticon-2 Jempol
Balasan post aliensia
thank you saran nya emoticon-thumbsup
Quote:




GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di