KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Hobby / ... / Health Consultation /
Sharing atau Konsul Seputar TBC yuk!
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000012451937/sharing-atau-konsul-seputar-tbc-yuk

Mantan Pasien TBC Masuk Dong :)

Tampilkan isi Thread
Halaman 90 dari 91
Quote:


Sebenarnya efek samping drpd obat tb nda lemas sih.. cm mmg penyskit tb sendiri yang membuat org kehilangN ebrat badan itu yg buat lemas

kecuali obt tb menganggu nafsu makan mual muntah atau bahkan sampai menyebabkan kuning nah ini bru bs jadi lemas
Lihat 2 balasan
Quote:


Sebaiknya konsultasi ke spesialis penyakit dalam dan spesialis paru nya

karena diabetes dan tbc saling berhubungan bs saling memperparah dua dua nya jadi pengobatannya sebaiknya segera dimulai
profile-picture
Gabeltop memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Balasan post oemahsehat68
Oh begitu ya gan..jadi krn tb nya itu ya yg bikin lemah tak berdaya..tks gan
Balasan post oemahsehat68
Yg terlihat kuning di mana ya gan
Quote:


Ya..
Tp efek samping obat tb kan ad yg buat mual muntah klo mmg g bs makan ya lemas jg ujung2nya
Quote:


Apa nya ? mata nya mksdnya kuning stlh mnm obt tb ?
Monmap ini nggak ada group wa nya ya hehehe...
Quote:


Sepertinya tdk ada
Tp puskesmas biasanya selalu ada kader or fasilitator mengenai tbc
Gans. Ane sering sesenggukan. Kayak orang habis nangis gitu. Ada yg demikian gak?
Halooo gan
Mau sharing aja nih
gue pernah kena TBC tahun 2017.
Gejala awalnya : Batuk2 lebih dari 3 minggu tapi batuknya cuma malem-subuh gitu, keringetan kalo malem padahal udara dingin, berat badan sih ga terlalu ngeh soalnya gue emang tipe kurus gitu.
awal berobat ke dokter umum, cuma dibilang alergi aja. tapi ga sembuh2 tuh batuk.
Gue berobat ke dokter spesialis paru, diminta rontgen. Ternyata tuh paru2 gue udah berkabut parah banget. Pas tes BTA udah +3 yang mana tandanya udah parah banget dan bisa nularin ke orang lain. emoticon-Mewek

Pas saat itu, sumpah down banget. Gue kepikiran sampe kepikiran takut mati, trus takut nularin ke keluarga dan temen2. . Tapi gue disemangatin terus sama keluarga. Selama pengobatan gue pastiin gue selalu pake masker, kamar gue terpisah selama 4 bulanan gitu. semua alat makan, mandi, baju dll cuci secara terpisah.
Rajin berjemur pagi. Gue makan ga asal dan selalu minum obat tepat waktu (bahkan gue perhatiin tiap jam dan menit harus sama , hahaha lebay sih gue emoticon-Ngakak )
Pokonya pikiran gue pengen sembuh selama 6 bulan pengobatan. Tapi apa daya setelah di cek, BTA gue udah (-) , tapi masih ada bercak di paru jadi pengobatan lanjut ke bulan 9, eh pas bulan 9 gue malahan flu yang mana malah nambah bercak di paru. tapi pas cek BTA (-). Dokter saranin pengobatan sampe 12 bulan.
ya mau ga mau gue turutin tuh. sempet pusing juga tuh gue karena khawatir MDR emoticon-Takut

Habis 12bulan pengobatan, akhirnya gue dinyatakan sembuh. Tapi hasil rontgen tetep ada bercak. Kata dokter sih susah buat hilang permanen. Makanya foto rontgen, hasil cek BTA selalu disimpen jangan sampai hilang.

Penting banget jaga kesehatan dan hindari yang bisa menimbulkan masalah pernafasan kayak rokok, polusi berlebih, dll. Soalnya setelah kena TBC jadi lebih gampang kena penyakit paru2 gitu.
Tiap kena batuk/flu selalu cek suhu badan, dahak (kalau hijau langsung periksa ke dokter biar dikasih antibiotik).
Trus kalo makin parah langsung ke dokter spesialis paru,
Pengalaman gue 2 bulan lalu, gue batuk biasa+flu, kagak sembuh2 sampe 3 minggu gitu. Gue sampe test TCM gitu, takut nya TBC kambuh dan ada resistensi antibiotik.emoticon-Takut Tapi alhamdulillah hasilnya negatif. Dan sembuh dengan antibiotik.

Pesan buat pejuang TBC:
1. Yakin bisa sembuh dan selalu semangat. Minum obat jangan sampe putus/telat.
2. Selalu pake masker baik selama pengobatan atau setelah sembuh. Biar ga menularkan dan tertular lagi.
3. Selalu aware sama kondisi tubuh dan lingkungan sekitar. Kalo udah ada orang lain flu dan seruangan sama kita. Buru2 kita pake masker
4. Sedih boleh, tapi yakin semua pasti akan berlalu emoticon-2 Jempol

Sekian sharing dari gue, mudah2an manfaat yaa
Semoga sehat terus buat kita semua.aamiin
Balasan post oemahsehat68
Quote:


gue ada turunan diabet. makanya pas pengobatan sempet cek gula darah. Alhamdulillah gue hasilnya normal.
kata dokter gue kalo ada indikasi diabet, harus ada treatment tambahan selain obat biasa. karena diabet bisa menghambat proses penyembuhan tb.
gan, ibu saya sering batuk terus di diagnosis ada mtb
habis konsumsi obat malah mual, lemes dan batuk mengeluarkan darah apakah itu wajar ?
Lihat 1 balasan
Balasan post Rushsyk3s
berobatnya di mana kakak? didiagnosa MTB berdasarkan tes dahak kah?
Quote:



di puskesmas, Ia dari dahak
Lihat 1 balasan
Balasan post Rushsyk3s
salah satu efek samping dari obat TB memang mual dan lemas kk. semangatin ibu terus yaa. makan pisang saat minum obat atau sambil minum teh manis hangat
Balasan post buanabero
@rachelstone988 alhamdulillah gan kalau memang normalnya begitu, ane juga baru 2 mingu eh malas jadi lemes, demam sama batuk lagi
Balasan post ngekaskusyuk
Selamat pagi maaf jika tulisan saya berantakan,maklum perdana nulis di kaskus,tapi sudah sejak tahun 2004 sih suka ubek2 kaskus.
Disini saya juga berbagi pengalaman tb,ini pengalaman saya sendiri loh bukan orang lain,dsni mungkin ada bbrpa item yang mungkin akan saya sebutkan,sebagai referensi bukan bermaksud pormosiin suatu barang(lagian saya bukan pedagang juga sih).
Jadi gini pada bulan 9 2018 saya sering mengalami demam,bahkan dalam sebulan itu saya demam sudah berulang 5 kali dl sebulan dan bolak balik ke klinik tapi herannya belum juga dapat surat rujukan,kesal sih akhirnya saya inisiatif ke rs swasta dikota saya disana saya disarankan tes darah dan hasilnya semua baik,hanya sedikit gejala tipes kata dokternya,habis itu diresipin obat,setelah minum obat dari dokter tadi sembuh sih tapi demam lagi dan kepala rada sempoyongan gitu,akhirnya saya lanjut ke RSUD dikota saya domisili disana cek darah bla2 dan hasil tetap sama,merasa capek bolak balik ke RS minum obat kagak jelas,akhirnya saya putuskan hanya minum paracetamol saja jika demam menyerang lagi,lantas 2 bulan lamanya keadaan saya gak membaik badan makin kurus,rambut rontok,keringat berlebih bahkan saya demam dalam 1 hari itu 4 kali loh, akhirnya saya googling di internet dan nemu sebuah herbal rebusan yang diminum 3x sehari dan alhasil saya sudah gak demam lagi,tapi itu tadi badan saya terus menurun sampe puncaknya 66 kilo dari 89,pada bulan januari 2019 saya merasakan nyeri diketiak sebelah kiri dan saya raba gak ada benjolan,tapi seiring berjalan waktu ternyta yang nyeri tadi ada benjolan dan kian membesar tiap minggunya,panik plus was2 takut itu kanker sampe2 saya gak berani memeriksakannya ke dokter,pas pada bulan 3 benjolannya bertambah 2 lagi dan yang terbesar sebesar telor ayam kampung badan saya makin lemes dan sudah nyerah(dalam benak apa saya mati muda juga).
Karna bb saya semakin turun teman2 dikantor sayapun mulai risau dengan keadaan saya dan mereka bertanya dan saya bingung mau jawab apa,dengan bermodalan sotoy saya yg dapat dari referensi google saya memfonis diri saya sendiri kena kanker kelenjar,sontak teman kantor saya kaget dan merasa iba,tapi salah satu teman saya menyarankan saya konsumsi herbal turki namnya R*yal K*raz,akhirnya saya cek di google dan youtube banyak juga tesmoni postif untuk herbal itu tapi harganya 1 juta untuk 1 kaleng dan butuh 2 juta untuk konsumsi sebulan,akhirnya saya putuskan untuk mencoba,sebulan konsumsi benar saja bb saya naik sekilo selera makan saya enak plus lebih bugar,dan saya lanjut konsumsi sampai 6 kotak,yg membuat bb saya menjadi ideal di angka 76 kilo,dan saya berhenti konsumsi herbal itu,pada pemakaian kotak ke 3 benjolan diketiak saya pecah 2 bh mengeluarkan nanah padat dan lukanya butuh 4 bulan untuk sembuh,saya yakin nih klo ini bukan kanker akhirnya bermodal googling saya memvonis diri saya kena tb kelenjar,selama saya berhenti minum herbal turki tadi gak ada lagi tanda2 penurunan fisik, saya merasa sangat sehat dan sudah bisa melakukan kegiatan sehari2,tapi pada bulan 8 2019 leher saya sebelah kiri bawah mulai terasa nyeri dan bengkak alhasil saya panik lagi,tapi gak sepanik pembengkaak an diketiak kmren,dalam hati saya bergumam paling pecah lagi kek bisul benar saja akhirnya pecah,luka belum sembuh eh ada benjolan lagi sebelah leher kanan parahnya 2 benjolan. Bosan dengan penyakit berulang2 trus karna bekasnya bikin jelek,saya beranikan priksa diri ke poli tb dot dan saya diarahkan ke poli paru,setelah usg dan rontogen hasil nya bagus,tapi hasil dari fnab saya positif tb,tpi bukan tb kelenjar melainkan tb kutis alias kulit,lah dlm hati ada juga ya tb kulit,kirain tb kulit itu macam orang kena penyakit kulit gtu,trnyta mirip sama tb kelenjar,akhirnya saya diresepin dokter banyak obat klo gak salah ada sekitar 9 obat plus 3 vitamin,untuk obat tb nya sendiri diminum subuh saat perut kosong dan vitaminyanya setelah makan,gak selesai sampai disitu,dokter paru menjelaskan mgkin saya akan mengalami bbrpa efek samping seperti mual,muntah pusing bla2 dan sebagainya sayapun jadi takut,tapi saya nekatkan minum tu obat ke esok harinya(dimana tulisan ini saya buat).
Setelah mempersiapkan kemungkinan bbrpa efek samping itu terjadi saya minum tu obat tb 9 buah sudah nyediaiin emeber disebelah tempat tidur untuk muntah alih2 bakal merasa efek samping,malah rasa lapar yg muncul jadi vak sabar pengen cepat2 sarapan,gak ada saya merasakan efek samping sedikitpun sampai tulisan ini selesai saya buat,dan saya lanjut mandi dan berangkat ke kantor seperti biasa gak terjadi apa2,hari ini adalah hari pertma saya konsumsi oat sampai setahun kedepan moga tulisan saya ini membantu kawan2 yang semula takut dengan efek samping oat,ternyata gak semua orang mengalami efek samping yang katanya mengerikan itu,semoga pengobatan saya lancar sembuh 1000% gak pke benjol benjolan lagi,amin.
Diubah oleh iswan35

Jadi yang ane pelajari ttg sakit tb adalah :
Semua orang sebenarnya di dalam tubuhnya ada bakteri tb itu. Ingat semua orang. Namun bila tubuh sehat, imun kuat maka bakteri tb itu akan tidur alias laten. Ada tapi ga bisa ngapa2in karena ditekan ama imunitas tubuh.

Namun sekali imun kita lemah, maka dia bangkit. Makanya banyak penderita tb yang sering bertanya, "saya ketularan Tb dimana ya ?". Padahal bakteri itu sebenarnya sudah bersarang lama di tubuh. Makanya untuk orang2 yang aktivitas kerjanya berat, sering begadang sedikit tidur, stress. Dan memforsir tubuhnya setiap hari, tanpa dibarengi nutrisi cukup rentan terkena tb. Imunitas sering drop untuk orang2 yg punya gaya hidup seperti diatas.

Mereka awalnya tidak sadar, lalu dibarengi batuk2. Berdahak, tubuh kurus. Bahu naik. Lama2 tenaga hilang hanya bisa terbaring.

Biasanya yg saya amati. Apalagi untuk anak2 kos. Penyakit Tb sering bangkit pada mrk yg terkena diare akut/ disentri yg tidak diobati secara tuntas.(ya ngertilah anak kos lifestylenya gmn) Yang diarenya udah sebulan ga sembuh2 waspadalah. Saat itu energimu terkuras. Imun turun dan disanalah TB merajalela.

Kadang mereka bingung. Yang mana diobati dulu urusan diare atau tb ??
Yang betul sembuhkan diarenya dulu. Bayangkan ember adalah tubuh kita dan air di dalam ember adalah nutrisi tubuh. Kalau ember bocor maka nutrisi bocor. Itulah diare. Terus menerus diare berarti asupan nutrisi juga keluar semua termasuk air. Maka sembuhkanlah diarenya dulu agar obat utk melawan tb tidak terbuang sia2 bersama diare.

Dan juga jangan kaget kl nanti di rumah sakit, pasien2 tb sering dicurigai juga sebagai pasien hiv/aids karena gejalanya sama. Duanya2 menunjukkan gejala2 imunitas yg melemah.

Utk yg sedang sakit tb biasanya obat yg diresepkan adalah Rifastar 4fdc. Minumnya sekitar 6 bulan. Dan obat ini keras. Jangan heran tubuh juga akan bereaksi thp obat ini. Seperti mual, muntah, pusing, ruam2. Diminum 1 kali saja setiap hari sesuai dosis tertera pada saat perut kosong.

Kenapa musti saat perut kosong ? Karena obatnya akan terserap max ke tubuh bila perut masih belum diisi makanan.

Dan ingat minum setiap hari biasanya pagi. Dan jangan lewatkan 1 haripun tanpa mengonsumsi obat Ini. Jangan lupa. Kalau lewat maka rutinitas minum obat harus diulang dari awal dan dengan dosis yang lebih tinggi daripada sebelumnya.

Kenapa ?

Ingat obat TB ini sebenarnya adalah antibiotik keras. Dan Tb juga bakteri yang kuat dan adaptif. Saat minum obat ini maka sebenarnya antara bakteri dan abtibiotik bertarung. Jika lupa minum, bakteri tb pada hari itu akan berkesempatan beradaptasi dg kekuatan antibiotik, bakteri akan meningkatkan sistem kekebalan tubuh yang lebih kuat. Sehingga posisi kekuatan bakteri yang sebelumnya selalu kalah oleh antibiotik dengan dosis yg sama. Akan unggul. Sehingga dosis harus ditambah.

Begitulah kuatnya bakteri tb ini sehingga pada zaman dahulu sebelum antibiotik ada... menjadi penyakit mematikan dan setiap yg terkena takkan ada masa depan yg cerah lagi. Kalau dizaman sekrang istilahnya superbug. Bakteri yang sangat cepat membentuk kekebalan tubuhnya sehingga perlu ditingkatkan dosis antibiotik setiap gejala menyerang kembali.

Dan perlu saya garis bawahi bahwa obat tb adalah obat keras. Bila dosis ditambah maka makin menderita pula kerja tubuh sebenarnya. Dan masa penyembuhan pun lama. Bayangkan saja sendiri seberapa banyak dan lamanya zat kimia yg harus diserap tubuh.

Oleh karena itu, jangam malas minum obat tb. Karena yg dipertaruhkan sebenarnya adalah tubuh kita sendiri. Dan 6 bulan bukan waktu yang singkat.

Saya pernah mendengar bahwa ada orang yang minum obat sampai 2 tahun(ga kebayang deh itu) atau 10tahun ga sembuh2. Tubuh kurus, batuk2 ,bahu naik, rambut rontok , tulang dada sakit. Dll, Karena tidak telaten minum obat. Apalagi mental.kita saat disuruh minum obat dr awal lagi itu pasti rasanyabga rnak banget.
Semoga tmn2 yg sedang berjuang tidak patah semangat. Sudah banyak orang yg sembuh. Dan perlu diingat, istirahat yg cukup, jaga diri. Selama disiplin minum obat, makan bergizi, semuanya akan baik2saja.
Diubah oleh nayuuuu
Alhamdulillah sekarang sudah hampir 2 tahun sembuh dari TB.. Bagi yg mau bagi pengalaman semasa sakit atau sudah sembuh silahkan hubungi WA 081270692518..
Assalamu'alaikum. emoticon-Menang
Halaman 90 dari 91


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di