alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
AKHIR PENANTIANKU (JILID III) [18+] [TRUE STORY]
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d9650c6a7276804ad6acb7e/akhir-penantianku-jilid-iii-18-true-story

AKHIR PENANTIANKU (JILID III) [18+] [TRUE STORY]

Tampilkan isi Thread
Halaman 5 dari 27


Quote:


Ane juga kalo inget-inget perjuangan demi Kak Natha selalu ngenes Mbak, apalagi sambil denger lagu ini... Kayaknya ane banget gituuuh emoticon-Mewek

Andai Kak Natha tau isi hati dan perjuangan aneee emoticon-Sorry emoticon-No Hope
profile-picture
eni050885 memberi reputasi
Quote:


Ane juga pernah ngalaminemoticon-Mewek

Dah terlambat dia datang lagi kali nih..emoticon-Cape deeehhemoticon-Cape d...
profile-picture
dissymmon08 memberi reputasi
Lihat 1 balasan
CINTAKU, F: BINTANG YANG AKAN KURINDUKAN (PART 03)


Pagi tadi, gue udah pamitan sama nyokap gue sebelum gue berangkat ke kampus. Hari ini adalah hari penglepasan gue berangkat KKN. Bokap nganterin gue dulu ke kampus buat bantu bawa barang-barang yang gue butuhin. Gue bawa carrieryang isinya palugada (apa lu mau gue ada)! Mulai dari perlengkapan mandi, ATK, obat-obatan, piso lipet, terminal, colokan T, segala macem charger, selimut, dan segala tetek bengek lain yang dibutuhkan sepanjang gue stay di KKN sana.

Dari kecil, gue selalu serepot ini hidupnya. Gue dibiasain bawa semua yang dibutuhkan dibandingkan mikir “Elah, nanti juga di sana ada yang jual…” Kenapa? Karena biasanya kalo kita bermindset begitu, entah kenapa malah di tempat tujuan kita tuh susah banget nyari barang kebutuhan kita. Berlaku juga misalnya kita ngeremehin atau nunggu sesuatu yang ga pasti.

Ini salah satu contoh yang sering gue alami dan b*gonya gue selalu terjadi berulang kali. Misalnya gue lagi males masak ataupun jalan keluar kosan. Gue pun mutusin nunggu abang nasi goreng langganan gue, Depi, dan Sinta lewat di depan kosan agak maleman dikit. Biar gue nanti makan nasi goreng aja, simple dan ga nyusahin gue yang lagi males ini.

“Nanti makan Nasi Goreng Udin aja lah. Biasanya juga dia lewat jam 8an atau 9an.”

Tapi BIASANYA NIH YA, BIASANYA kalo gue ngeremehin bin nungguin kayak begitu, sampe gue kelaperan besok paginya pun Nasi Goreng Udin ga akan lewat sama sekali! Kebiasaan, apa yang ditunggu atau kita remehin malah nyusahin kita sendiri nantinya. Besok malemnya giliran gue masak atau beli makanan eh si Nasi Goreng Udin malah lewat. Gue pasti selalu berakhir bilang dalem hati “Wuasyuuu kao, Udin!”

Gue pun jadi ga dibiasain ngeremehin atau nunggu sesuatu yang ga pasti kayak begitu. Hidup kadang emang sekampr*t itu.

Lanjut!

Bokap gue cuma ngedrop gue di depan Rektorat untuk acara penglepasan. Bokap memutuskan untuk langsung balik karena ngeliat di depan Rektorat rame banget. Banyak yang keluarga, sahabat, atau pacarnya pada nganterin penglepasan. Sedangkan gue? Gue sendirian. Gue ya palingan sama temen-temen gue yang ikut KKN aja. Setelah liat bokap gue udah hilang dari pandangan gue, gue pun jalan dari parkiran Rektorat ke barisan kelompok KKN gue berada. Kami harus baris untuk persiapan penglepasan di lapangan depan Rektorat.

Gue jalan sambil nunduk. Ga begitu semangat. Gue sadar sesampainya di Kuningan sana, gue harus langsung pisah sama anak-anak dan pergi ber-empat dengan kelompok KKN gue. Mana Kak Natha ga ikut penglepasan ini. Kak Natha juga ga ikut perjalanan ke Kuningan sama sekali. Gue bakalan rindu teramat sangat.

Brak. “Sori.” kata gue saat pundak gue ga sengaja nabrak orang yang kebetulan papasan sama gue. Lagian, jalanan luas aja segala make nabrak.

“Emi…” Panggil seseorang dari belakang gue.

Gue terdiam. Gue kenal itu suara. Siapa lagi kalo bukan… “Bim?” Gue nengok ke belakang dan nemuin Bimo bawain gue sekantong cemilan.

“Biasanya kita pergi bareng. Elu bawa obat-obatan dan perkakas hidup lainnya, gue bawain cemilan. Tapi kali ini gue ga bisa ikut… Ini gue tetep bawain cemilan buat lu yak!” kata Bimo sambil ngasihin kantong cemilannya ke tangan gue. “Lu hati-hati di sana. Jangan ngebokep, ga enak sama yang punya rumah.” Bimo ngomong sambil ngebenerin tas carrier gue yang agak merosot dari pundak.

“Bangk*k!” Gumam gue. Bimo senyum ‘Sini Sama Om’ lagi ke gue. Gue bakalan kangen sama dia.

“Gue ga ada di sana… Jaga diri ya. Make baju yang bener, soalnya ga ada gue yang bakalan benerin kerudung dan BH lu kayak begini selama di sana.” Oke, Bimo nutupin pundak gue dengan kerudung gue gegara kerudung gue ga sengaja tersingkap jadi bikin tali BH dan pundak gue keliatan.

“BIM!” Gue nempeleng Bimo. Tapi emang ya, orang yang paling perhatian sama gue ya Bimo ini. Walopun sekarang gue kemana-mana mesti bertiga sama Lydia gegara Bimo-ga-bisa-hidup-tanpa-Lydia-juga, tapi ga bikin Bimo mengesampingkan perhatiannya ke gue. Termasuk masalah ngebenerin baju gue begini. Kejadian Bimo ngebenerin baju gue ga cuma sekali dua kali. Awalnya gue risih dan ngambek banget sama Bimo, tapi saat tau tujuan Bimo itu baik, ga lanjut grepe-grepe gue, well, jijik juga ngebayanginnya hahaha, gue jadi biasa aja.

“Telepon gue ya kalo lu langsung dikimpoiin di desa sana. Gue bantu urus pengunduran diri elu entar.” Tutup Bimo sambil mundur dan bersiap pamitan sama gue.

“Set*n lu, Bim!” kata gue. “LOVE YOU!”

Bimo balik badan dan jalan sendirian ninggalin gue. Gue udah ga ngerasa sendiri lagi. Kenapa? Gue sangat amat yakin, beberapa menit lagi dia bakalan sms gue dengan sms bangs*t lainnya. Ga ketemu weekend aja dia neleponin, apalagi ga ketemu 1 bulan? Hahaha.

Gue kembali ngelanjutin jalan gue ke barisan. Di sana udah ada Radit ngeliatin gue dari kejauhan. Dia melambaikan tangannya ke gue dan minta gue untuk ikut barisan dia. Gue liat Ratu, Depi, Iwan, dan Dwi pun udah ada di barisan dan kelompoknya masing-masing. Bismillah. Semoga ga ada yang aneh-aneh deh di KKN nanti.


XOXOXO


Setelah 6 jam perjalanan, akhirnya kami sampai juga di Kuningan, Jawa Barat. Kami pun istirahat dulu di Masjid Agung Syiarul Islam, Masjid Agung yang terletak di Pusat Kabupaten Kuningan. Team perwakilan dari Rektorat meminta kami untuk beristirahat sampai Magrib menjelang di masjid ini sebelum melanjutkan perjalanan ke Balai tempat kami akan menginap malam ini. Besok baru kami akan melanjutkan perjalanan kami ke masing-masing Desa yang ada di Kabupaten Kuningan, Jawa Barat.

Sepanjang perjalanan sampai kami tiba di Kuningan ini, gue sama sekali ga berusaha berbaur dengan anak-anak Jurusan AA. Mereka yang jumlahnya jauh lebih banyak dari kami kayaknya malah lupa sama keberadaan kami mungkin, mereka asik sendiri dengan becandaan kelas mereka. Bahkan kalo bukan karena team perwakilan dari Rektorat itu, mungkin kami bisa ditinggalin berlima dan kesini naik bus umum mungkin. Huft. Ga mau suudzon, tapi udah keburu bete duluan.

Ratu, Depi, dan Dwi memutuskan untuk jalan-jalan di sekitaran Alun-Alun yang kebetulan ada di depan Masjid Agung itu. Sedangkan gue milih buat duduk di pelataran masjid bareng anak-anak lain yang ga gue kenal itu. Iwan mah entah ada dimana dia. Diem-diem dia punya banyak kenalan di Jurusan AA ini.

“Sial. Ga ada sinyal dong? Padahal tadi di Cirebon si Bimo masih bisa sms gue. Elah!” Gue coba restart handphone gue.

“Mau nyari warnet sama gue?” Seseorang nyapa gue dari depan gue.

“Radit?”

“Bukan, gue Kak Natha.” jawab dia sambil nyamperin gue.

“Nj*ng.” Gue malingin muka gue dari dia.

“Gue juga ga ada sinyal. Percuma handphone mahal kalo ga ada sinyal dan ga bisa ngenet. Nyari warnet yuk?” ajak Radit ke gue. “Nanti baliknya pas udah mau Magrib aja. Toh lanjut lagi abis Magrib bukan?”

“Tapi emang lu tau ada warnet apa ga di sini?”

“Kalo pertanyaan lu ada atau ga, ya pasti ada. Tapi kalo lu minta gue pastiin ada atau ga nya, gue ga bisa jawab. Gue juga baru pertama kali kesini kan.” jelas Radit.

“Iya sih… Tapi, Dit, gue ga enak ah cabut ga jelas gitu kalo lagi kegiatan begini. Gue di sini aja.” Gue ragu aslinya dia mau ngerjain gue atau bikin gue kena marah sama orang dari Rektorat. Inget, suudzon sama orang playboy begini is a must!

“Lha? Orang-orang aja pada jalan-jalan di Alun-Alun, lu ga ikutan?”

“Males. Gue mendingan nunggu ada sinyal terus nelepon Bimo deh…” Gue lanjut duduk lagi dan ngecek handphone gue.

Radit duduk di samping gue. Dia ngasih camera digital-nya dia ke gue. “Nanti kita bakalan bareng terus kan? Gue titip kamera gue di lu ya? Kalo ada yang nanya, bilang aja itu punya lu.” Radit langsung tiduran di samping gue.

“LU MAU BIKIN GUE DITUDUH MALING YA, SU???”

“Kagak anj*r! Pikiran lu negatif mulu yak, Mi? Buset dah! Gue cuman…” Radit nutup mata dia dan menghela napas. “Ga mau keliatan beda dari cowo-cowo yang lain.”

“Hah? Maksud lu apaan?”

“Mi, ambil handphone gue deh.” Radit masih nutup matanya dan tiduran di samping gue.

“Ngapain?”

“Buat minta b*kep ke lu!”

“Kampr*t!” Gumam gue.

“Simpen nomor lu di gue. Terus simpen nomor gue di lu. Kita satu team. Lu sekretaris, gue ketua. Kita harus kerjasama kedepannya.”

“Oooh gitu…” Gue liat ada handphone-nya di kantong celana dia sebelah kanan.

“Awas kena biji gue. Gue ga make sempak.” kata Radit yang bikin gue jijik dan langsung berdiri di depan dia. Dia ketawa cekikikan dan duduk di depan gue. “Ternyata lu seasik ini yak buat dikerjain, pantesan Bimo bisa sedeket itu sama lu?” Dia masih cekikikan dan ngeluarin handphone-nya dari kantong celananya.

“Gue bukan wanita murahan kayak yang lu pikirin! Dasar tukang maenin cewe!” Gue duduk lagi di samping dia dan cemberut.

“Cowo yang suka maen cewe kalo serius itu nyeremin lho, Mi.” kata dia sambil kasih handphone-nya ke tangan gue.

Gue salah tingkah! Bangs*t! Tangan gue mendadak dingin. Gue berasa ketakutan ketauan selingkuh sama orang! Gue takut ada yang ngaduin gue ke Kak Natha! “AKU WANITA SHOLEHAH NAN SETIA KOK, KAK NATHA!” Jerit gue dari dalam hati.

“Buru simpen nomor lu, gue mau b*rak.” RUSAK UDAH. Rusak udah rasa degdegan gue itu. B*rak merusak segalanya.

Ga bisa apa b*raknya ditahan dulu? “Lha? Kok gue seakan ngarep gitu sih sama si Radit ini? Paitpaitpaitpait!” kata gue dari dalem hati. “Tuhan selalu sayang sama Emi. Tuhan jauhin Emi dari orang playboy kayak si kampret satu ini. Tuhan bikin dia kebelet b*rak biar ga jahatin Emi. Biar Emi ga selingkuh dari Kak Natha! Alhamdulillah!” Gumam gue sambil nulis nomor gue di handphone Radit.

“Gue tulis nama gue ‘Emi Cans (Bininya Natha)’ yak!” Gue cekikikan abis nulis nomor gue ke dia.

“Sampah!” Dia langsung lari ke arah kamar mandi. Beneran kebelet b*rak kayaknya dia.

Gue pun duduk lagi, merasa sendiri di antara keramaian anak-anak Jurusan AA yang ada di sekeliling gue. Gue ga punya pilihan lain, selain berbaur sama mereka dan terbiasa dengan Radit, Ami, dan Panji. 1 bulan itu waktu yang cukup untuk mengenal satu sama lain kok. Dan mungkin kalo gue lakuin dengan ikhlas, gue bisa dapet banyak info tentang Kak Natha. Ya kan ya dong?


XOXOXO


“Selamat malam semuanya. Alhamdulillah kita semua sekarang udah sampai dengan selamat dan sesuai target di Balai Penelitian Kuningan, Jawa Barat. Saya ucapkan selamat dan semangat untuk kita semua!” Team perwakilan dari Rektorat membuka sambutan ketika kami sampai di depan Balai ini.

“Untuk malam ini, kalian semua bisa beristirahat di MES yang ada di Balai ini. Besok pagi, kita semua kumpul lagi di sini untuk melanjutkan perkenalan Balai dan persiapan kalian diberangkatkan ke Desa tujuan kalian masing-masing.”

Gue ngerangkul Ratu, Depi, dan Dwi. “Bakalan kangen kaliaaaan! Sinyalnya susah wak!”

“Iyaa nih. Nanti kedepannya apa-apa mesti nyediain sendiri. Padahal kan biasanya disiapin sama elu, Mi!” kata Depi.

“Ya itung-itung belajar mandiri satu sama lain lah yak kita…”

“Mi, bisa ngomong sebentar? Berdua?” tanya Ratu sambil megang tangan gue seakan bilang ‘Gue ga mau lu nolak, buruan ikut!’

“I-i-iya, Tu… Ayolah!” jawab gue. Kita pun jalan menjauh dari kerumunan dan orang-orang yang lagi sibuk nurunin barang-barang mereka dari bus.

“Di sini aja deh…” Ratu ngajak gue duduk di salah satu pelataran gedung di Balai itu. “Mi, gue mau kasih tau lu sesuatu. Tapi terserah lu mau percaya sama siapa…”

“Oke…” Gue masih belum paham kemana arah obrolan Ratu ini.

“Mi, nanti lu bakalan bareng full sama cewe Jurusan AA itu---”

“Ami?”

“Bukan, Radit.”

“Radit lakik bangs*t! Hahaha.”

“Ya Ami lah, kan cewenya lu berdua doang, bloon!” Ratu berusaha nahan emosinya dia. Gue udah ga begitu fokus diajak ngobrol malem ini. Otak gue ada limit-nya mencerna informasi. “Pastilah karena kalian berdua cewe, gue jamin kalian pasti cerita banyak hal satu sama lainnya. Apalagi lu yang ada niatan buat gali informasi ke Jurusan AA kan tentang Kak Natha. Mereka pasti minta cerita juga dari lu…”

Keep going~”

“Kalo misalnya Ami ngomong yang aneh-aneh tentang gue, gue mohon banget elu jangan percaya sama dia, Mi…”

“Aneh-aneh gimana maksud lu, Tu?”

“Ya tentang gue yang aneh-aneh, Mi…”

“Ya apaan? Lu gendut? Lu bawel? Lu bossy? Lu demen makan tapi ngimpi kurus? Lu… Well.” Gue berentiin pertanyaan gue pas ngeliat Ratu yang sekarang ekspresinya kayak emak-emak-yang-ga-mau-disalahin-sama-orang-kalo-abis-ngasih-sen-kanan-tapi-beloknya-ke-kiri.

“Itu lu nanya apa mau ngehina niatnya? Kok kayak dari dalem hati banget.”

“NYAHAHAHAHAHA!” Gue nepuk-nepuk pundak Ratu. “BISA AJA LU SPION BAJAJ!”

“Bacot, Mi… Pokoknya gue mau lu percaya sama gue. Percaya dengan omongan gue ini ‘Ratu ga pernah godain cowo orang. Ratu sekarang udah punya pacar. Ratu sayang Bang Yudha.’ Inget omongan gue itu ya, Mi?” Ratu megang muka gue selama dia ngomong begitu.

Gue terdiam dan ga tau harus berekspresi apa ngerespon omongan Ratu. Ada masalah apa antara Ratu dan cowo orang? Berarti cowonya Ami dong? Terus Bang Yudha gimana? Ada apa sih ini sebenernya? “Tapi, Tu, gue---”

“Gue yakin, lu pasti lebih percaya sama gue, Mi… Bye!” Ratu ninggalin gue sendirian di pelataran Gedung itu.

“Ratu kan emang sayang Bang Yudha, terus kenapa gue ga boleh percaya sama omongan Ami? Emang ada apa dengan Ami dan Ratu? Ada apa juga dengan Ami dan pacarnya versus si Ratu?” Entahlah. Gue mulai oleng dengan penambahan informasi melebihi batas waktu tidur ini. Daripada gue ngegeletak ga jelas di depan gedung kosong begini. Gue lanjut ngejar Ratu yang udah lanjut jalan ke arah MES.

Well, sepertinya akan banyak cerita di KKN kali ini! “SAYA GA PUNYA INTERNET! SAYA BUTUH ASUPAN GOSIP DAN DRAMA!” teriak gue dari dalam hati.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
jiyanq dan 2 lainnya memberi reputasi
Balasan post eni050885
Quote:


Nah yang begitu tuh kelakuan yang suka bikin penyakit galau dan baper dateng di waktu yang tak tepat emoticon-Mewek
profile-picture
eni050885 memberi reputasi
MULUSTRASI 'CROCODILE'


Sebenernya gue niatnya ngeluarin mulustrasi dan detailpenjelasan dari masing-masing tokoh yang ada di cerita gue nanti belakang dan nyentil sedikit-sedikit di dalam cerita. Tapi setelah gue coba mampir-mampir ke trit orang, kayaknya lebih enak kalo gue udah mulai reveal tokoh-tokoh cerita yang ada di cerita gue ini biar kebayang sama agan sista gimana karakter mereka dan penampilan mereka saat cerita ini berjalan.

Sebelumnya gue mau sampein disclaimer untuk seluruh ilustrasi yang ada di sini. Gue bener-bener cuma nyari foto orang yang mendekati tokoh-tokoh di cerita gue. Jadi, ga akan sama persis dengan kondisi aslinya. Mohon maaf kalo misalnya gue nyomot foto dari tokoh yang ternyata diidolakan oleh agan sista. Gue ga berniat nyamain sampe ke sifat dan sikap idola agan sista dengan temen-temen gue. Murni hanya untuk kepentingan mulustrasi. Gue bener-bener mohon maaf!

Selain itu, misalnya di antara agan sista ternyata kenal gue dan tau jalan cerita yang akan gue ceritain kedepannya terus baca penjelasan tokoh di sini, gue cuma mau bilang “Halo, Gaes! Kalian luar biasa! Ini cerita kita dan ini adalah ‘bagaimana-lu-di-mata-gue’, Gaes! Enjoy it! Love you all!”

  • NAMA LENGKAP : EMILYA RIVA OKTARIANI
    NAMA PANGGILAN : EMI
    UMUR (DI TAHUN 2019) : 27 TAHUN

    AKHIR PENANTIANKU (JILID III) [18+] [TRUE STORY]

    Quote:


  • NAMA LENGKAP : BIMO SURAHMAN
    NAMA PANGGILAN : BIMO
    UMUR (DI TAHUN 2019 : 27 TAHUN

    AKHIR PENANTIANKU (JILID III) [18+] [TRUE STORY]

    Quote:


  • NAMA LENGKAP : LYDIA HADIMAN
    NAMA PANGGILAN : LYDIA
    UMUR (DI TAHUN 2019) : 27 TAHUN

    AKHIR PENANTIANKU (JILID III) [18+] [TRUE STORY]

    Quote:


  • NAMA LENGKAP : DWI AYU WIBOWO
    NAMA PANGGILAN : DWI
    UMUR (DI TAHUN 2019) : 26 TAHUN

    AKHIR PENANTIANKU (JILID III) [18+] [TRUE STORY]

    Quote:


  • NAMA LENGKAP : DEBORAH HARTONO
    NAMA PANGGILAN : DEBBY
    UMUR (DI TAHUN 2019) : 27 TAHUN

    AKHIR PENANTIANKU (JILID III) [18+] [TRUE STORY]

    Quote:


  • NAMA LENGKAP : RATU UTAMI
    NAMA PANGGILAN : RATU
    UMUR (DI TAHUN 2019) : 27 TAHUN

    AKHIR PENANTIANKU (JILID III) [18+] [TRUE STORY]

    Quote:


  • NAMA LENGKAP : WULAN DWI ATMADJAJA
    NAMA PANGGILAN : WULAN
    UMUR (DI TAHUN 2019) : 26 TAHUN

    AKHIR PENANTIANKU (JILID III) [18+] [TRUE STORY]

    Quote:


  • NAMA LENGKAP : DEVI BULAN SUDJARWADI
    NAMA PANGGILAN : DEPI
    UMUR (DI TAHUN 2019) : 27 TAHUN

    AKHIR PENANTIANKU (JILID III) [18+] [TRUE STORY]

    Quote:


  • NAMA LENGKAP : SINTA DARMADI
    NAMA PANGGILAN : SINTA
    UMUR (DI TAHUN 2019) : 26 TAHUN

    AKHIR PENANTIANKU (JILID III) [18+] [TRUE STORY]

    Quote:

profile-picture
hayuus memberi reputasi
Lihat 7 balasan
Balasan post dissymmon08
berarti pemeran di cerita ini, seumuran ma ane yaa emoticon-Ngakak
MULUSTRASI 'OTHERS'


Selain Crocodile, ada beberapa nama yang udah cukup sering gue sebut di cerita tapi bukan termasuk di Crocodile ye kan? Gue akan munculin mulustrasi mereka, biar kalian bisa kebayang gimana penampilan masing-masing tokohnya. Tapi yang akan gue munculin di sini hanya tokoh-tokoh yang nantinya berperan di cerita ini dan di kisah hidup gue. Sisanya yang hanya sekilas ga usah ya. Cape-capein (gue) aja ye kan? Wkwkwk. Pusing juga lho nyari orang yang mukanya mirip. Hahaha.

  • NAMA LENGKAP : FANDI DHARMAWIJAYA
    NAMA PANGGILAN : FANDI
    UMUR (DI TAHUN 2019) : 30 TAHUN

    AKHIR PENANTIANKU (JILID III) [18+] [TRUE STORY]

    Quote:


  • NAMA LENGKAP : FANI CAHAYA KUSUMO
    NAMA PANGGILAN : FANI
    UMUR (DI TAHUN 2019) : 27 TAHUN

    AKHIR PENANTIANKU (JILID III) [18+] [TRUE STORY]

    Quote:


  • NAMA LENGKAP : FERDI PRANATHA
    NAMA PANGGILAN : NATHA
    UMUR (DI TAHUN 2019) : 30 TAHUN

    AKHIR PENANTIANKU (JILID III) [18+] [TRUE STORY]

    Quote:


  • NAMA LENGKAP : RADIT PRAKASAYUDHA
    NAMA PANGGILAN : RADIT
    UMUR (DI TAHUN 2019) : 26 TAHUN

    AKHIR PENANTIANKU (JILID III) [18+] [TRUE STORY]

    Quote:


  • NAMA LENGKAP : SONNY BENNY HARDJA
    NAMA PANGGILAN : SONNY
    UMUR (DI TAHUN 2019) : 30 TAHUN

    AKHIR PENANTIANKU (JILID III) [18+] [TRUE STORY]

    Quote:


Oke mungkin segini dulu aja ya gue munculin mulustrasi tokoh-tokoh lain (di luar Crocodile) yang ada di cerita gue. Akan gue update terus kedepannya mulustrasi di sini setelah muncul tokoh-tokoh lainnya. Biar kalian betah dan dapet gregetnya cerita gue ini, sama kayak gue yang gregret sendiri ketika menjalani cerita ini di kehidupan gue. Hehehe.

Semoga mulustrasi ini bisa membantu agan sista untuk makin betah untuk baca cerita gue sampe abis! Adios! emoticon-Kiss
profile-picture
hayuus memberi reputasi
Diubah oleh dissymmon08
Balasan post tidhy010709
Quote:


Yah ketauan deh umur ane emoticon-Ngakak
Sengaja ane munculin umur di situ biar kebayang juga latar tahun dan gimana kondisi kehidupan-dan-pergaulan-kami di latar tahun bersangkutan emoticon-Malu
Balasan post dissymmon08
@dissymmon08 brrti ga jauh beda lah ma ane sis, kirain ane lbh tua, trnyata sama emoticon-Leh Uga
Balasan post tidhy010709
Quote:


Akhirnya ane nemu yang seumuran juga emoticon-Shakehand2
Abis ane hari-gini-masih-nubie di forum begini, takutnya ane terlalu tua atau bahkan masih bau kencur emoticon-Malu emoticon-Ngakak
Balasan post dissymmon08
@dissymmon08 ane mah yg nubi sis, udh tua pdhal, thread jg blm ada, ane cuma menikmati karya2 tulisan dsini
profile-picture
dissymmon08 memberi reputasi
gue baru ngeh disini ada 18+ nya ya. hahaha. ayo ah tongkrongin dulu. trit ini lucu ceritanya. pembawaannya juga asik.
profile-picture
dissymmon08 memberi reputasi
Lihat 1 balasan
CINTAKU, F: BINTANG YANG AKAN KURINDUKAN (PART 04)


“Mi, lu beli kamera baru?” tanya Ratu ketika dia liat gue masukin camera digital ke dalem tas kecil gue.

Gue buru-buru masukin kamera itu ke dalem tas. Takut keliatan sama anak-anak cewe lainnya. “Bukan punya gue.”

“Lu minjem punya siapa? Warna merah begitu.” tanya Depi ikutan nimbrung.

“Lu ga kenal.”

“Ah masaaa~” kata Ratu dan Depi ngeledekin gue sambil ngedeketin muka mereka ke muka gue.

Gue mundur dikit-dikit dan berusaha narik tas kecil gue dari genggaman mereka. Ada nama Radit soalnya di tas kameranya. “Apaan sih lu pada?” Gue celingak-celinguk ngeliat keadaan, apa ada anak Jurusan AA denger obrolan kita.

“Ah paling punya Bimo. Ye kan?”

“I-iya punya Bimo! Tadi pagi kan gue ketemu Bimo dulu…”

“BOONG BERARTI!” Depi narik tas kecil gue dari tangan gue. “BIMO GA BISA HIDUP TANPA KAMERA DIA! GA MUNGKIN DIA RELA KASIH PINJEM KAMERA SEBULAN KE ELU!”

“BALIKIN, DEPIIII!” teriak gue sambil berusaha ngerebut tas kecil gue. “DEPIIIII!”

Ratu dan Dwi cuma bisa ketawa ngeliat gue yang loncat-loncatan di depan Depi berusaha ambil tas gue yang diangkat sama Depi ke atas. Depi tinggi banget kan.

“Sori, Emi. Dicariin Radit di depan.” Gue, Depi, Ratu, dan Dwi terdiam. Biasanya kan “Emi dicariin Bimo.” Lha ini? Radit? Seriusan? Hahaha. Anak Jurusan AA itu pun balik lagi jalan ke depan MES. Dia mau aja disuruh-suruh sama Radit.

Gue pun jalan ke depan MES sendirian. Di sana udah ada Radit dan Panji nungguin gue. “Mi, nanti kita berangkatnya abis Dzuhur ya. Kira-kira jam 2 deh kalo mau. Kita berdua coba nyari angkutan dulu buat berangkat ke Luragung. Gue udah bilang sama Ami. Tapi Ami ga mau nyampein ke lu langsung, jadinya kita yang nyampein langsung.” jelas Radit.

“Ada yang ga beres nih antara Ami dan Ratu. Awas aja sampe ngerusak keutuhan kelompok gue… Apalagi sampah banget kalo cuman karena masalah cowo.” gumam gue dalem hati. “Oke deh, Dit. Nanti sekitar jam 2 kurang gue udah siap di depan sini ya. Biar ga kemaleman juga sampe Desa nya nanti. Ga enak sama Kepala Desa nya. Lu udah punya nomornya?”

“Udah, Mi. Tadi dihubungi sama Natha gue.”

Gue mendadak ngerasa kayak dapet tegoran dari Dosen Killer tiap kali denger nama ‘Natha’ disebut. Mungkinkah ini yang dinamakan cinta sejati? Huhuhu. Hope so. “Oh oke.” Gue senyum-senyum sendiri denger penjelasan Radit.

Gue liat, Panji males mukanya ngeliat gue senyum-senyum. Mendadak hilang senyum gue ngeliat ekspresi Panji begitu. “Mungkin perjuangan gue buat Kak Natha bisa ditunda dulu, gue harus berjuang dulu dapet kepercayaan dari Ami dan Panji. Gue ga bisa gini terus, cuman ngobrol sama Radit doang.”

Gue liat Radit dan Panji pergi ke arah jalan raya. Mereka mau nyoba nyari angkutan buat kami. Gue pun balik badan dan berniat balik ke dalem MES. Gue masih packing dulu sebelum abis ini kami ada kegiatan perkenalan Balai dan dapet beberapa pembekalan dari Balai.

“Jadi? Radit?” tanya Depi di depan pintu.

“Kenapa Radit?” tanya gue balik.

“Jangan pura-pura bego. Lu hampir kepincut dia kan gegara putus asa dan patah hati dari Natha?”

“Ya ga lah, Dep. Gue ke Kak Natha ga akan pernah luntur cintanya! Nyahahaha.” kata gue sambil ngelewatin Depi yang masih nangkring di pintu.

“Tapi kalo gue, gue ga mungkin nitipin kamera gue ke orang yang baru gue kenal, Mi. Terus lu ga bingung kenapa Radit maen percaya aja sama lu?” bisik Depi ketika pas banget gue ada di samping dia. Gue terdiam. “Kadang, Mi. Kita buta sama cinta kita ke orang, padahal ada orang lain yang malah cinta ke kita tanpa kita ketahui…”

Gue terdiam dan nengok ke arah Depi. “Maksud lu? Radit suka sama gue?”

“YA GA LAH BANGS*T! YAKALI COWO KAYAK RADIT DEMEN SAMA LU! NYAHAHAHA.” Depi ketawa ngakak di depan muka gue sambil unyel-unyel muka gue.

“BANGK*K!”


XOXOXO


Gue ngeliatin dari jam 10.00 tadi pagi, masing-masing kelompok udah pada berangkat. Bahkan Depi, Dwi, Ratu, dan Iwan pun udah berangkat juga. Tinggal kesisa kelompok gue dan satu kelompok lagi yang berangkat janjian sekitar jam 14.00.

Gue baru selesai makan siang, jam masih menunjukkan jam 13.35. “Hmm. Sebentar lagi. Jangan tidur ah, nanti bablas gue malah ditinggal lagi.” kata gue dalem hati. Gue pun ambil seluruh barang gue dan duduk di depan TV di ruang tamu MES. Di sana udah ada Ami juga lagi nonton TV. Gue liat, dia pun berpikiran sama kayak gue. Dia udah bawa semua barangnya.

“Hai…” sapa gue ke Ami.

“Yo…” jawab Ami. Keliatannya dia ramah aja sama gue, MASIH RAMAH. Gue ga tau kapan gue bakalan didamprat sama ini orang karena masalah dia dan Ratu yang sampe saat ini gue masih ga tau ada masalah apaan mereka.

“Kirain lu masih di dalem.”

“Ga, Radit nanti bawel terus maen masuk aja ke MES cewe kalo gue dicariin ga ada.” Dia mendadak nengok ke arah pintu.

“HAI, FANS!” sapa Panji di depan pintu. “Siap berangkat sekarang?”

“Lha? Bukannya jam 2?” tanya gue.

“Lebih cepet lebih baik, bro! Yuk, berangkat!” Panji ngebantuin Ami angkut barangnya buat dinaekin ke mobil. Sedangkan gue, ngangkut tas gue sendiri. Ada tas carrier dan tas kecil doangan sih. Cuman kan lumanyun juga kalo ada yang bantuin angkut ke mobilnya.

“Yuk, Mi…” ajak Ami.

“Oke lah.” Gue cek lagi semua tas dan barang bawaan gue. Mastiin ga ada yang ketinggalan. “Mobilnya parkir dimana?”

“SERIUSAN?!?!” tanya Ami mendadak teriak di depan MES. Gue pun lari ke depan MES sambil bawa semua tas gue. Gue ga mau ketinggalan info apapun, apalagi ditinggalin mereka.

Yak, di depan MES udah terpampang mobil bak terbuka yang terbagi baknya menjadi beberapa baris untuk dijadiin bangku. MOBIL BAK TERBUKA. Padahal tadi semua orang yang berangkat ada yang naik angkot, naik mobil biasa, naik bus. Lha kita? Naik mobil bak? “Ga ada mobil yang laen?”

“Ini yang paling seru, Njir!” kata Radit bangga nunjukin mobil pilihannya. “Harga sewanya murah, anginnya banyak, bangkunya banyak, terus punya pemandangan yang endless tanpa dibatas sama kaca!”

“Iya, Dit. Tapi nanti kita naek turun gunung, kalo ujan gimana?” tanya gue. Gue menghela napas dan mijet-mijet kepala gue.

“Hmm.” Radit dan Panji ngintip ke dalem bak mobilnya. Kemudian mereka mengeluarkan… “TARAAA! Ada terpal!”

Gue dan Ami saling liat-liatan. Mereka belum kebayang kayaknya nanti jalanannya kayak apaan. “Yaudah lah. Ayo. Gas!” kata gue.

Kami pun naekin semua barang-barang kami dan duduk di bangku yang (katanya) banyak banget ini. Kita bisa milih duduk dimana aja. Kalo paling mepet karena takut duduk di bangku ya duduk nyender di balik supirnya. Tapi kalo duduk begitu, palingan nanti diledekin sama mereka kalo gue cupu. Cuman, kalo gue duduk di paling pinggir belakang, gue berasa lagi naek Kora-Kora-nya Dufan anj*r nanti misalnya jalannya turun naek. Paling aman ya gue duduk di tengah. Ami pun berpikiran sama kayak gue.

Kagetnya gue, Radit malah duduk di lantai bak bareng sama tas kami. Dia duduk nyender di belakang supir dan ngadep ke arah gue. “Mi, mau kamera…” kata Radit sambil nyodorin tangannya ke gue.

“Iya, sebentar…” Gue coba ambil tas kecil gue yang gue amanin di tas. Panji dan Ami ngeliatin kita berdua. Ekspresi mereka ga kebaca sama gue. Entah mereka suka atau ga dengan adanya gue di sini atau entah mereka suka atau ga dengan sikap Radit ke gue begini.

Gue pun kasih camera digital-nya Radit ke si empunya barang. “Nih…”

Radit langsung nyalain kameranya dan foto-foto sekitarnya. Mobil kami pun mulai jalan. “Bismillah. Luragung, please be nice to me!”


XOXOXO


“Gue bilang apa kan, Dit? UJAAAN!” teriak gue ke Radit dari balik terpal. Kami berempat saat itu menikmati ide Radit dan Panji yang naik mobil bak terbuka yang cuma bermodalkan terpal di kala panas maupun hujan. Yang baru setengah jalan, mendadak keujanan. GREAT.

Jujur, gue ga ngeluh naik mobil bak terbuka ini. Cuma masalahnya gue ga tau seberapa jauh lokasinya dari Balai. Belum lagi kondisinya musim ujan, cuaca ga nentu. Bisa kapan aja ujan. Kita di sini semuanya pendatang. Mana tau kapan ujan dan kapan panas. “Masa Radit ga kepikiran sih begini?” Gue ngeluh di dalam hati.

“Ya dinikmatin aja sih… Ribet amat lu pada!” Panji ngebentak gue dan Ami yang keliatan mukanya ga suka ngumpet di dalem terpal begini.

“Cuacanya jelek. Kita juga ga tau kondisi badan kita gimana sekarang. Gimana kalo nanti malah jadi penyakit, Dit?” tanya gue ke Radit. “Ini bukan tentang jalan-jalan. Tapi tentang survive di tempat baru berempat.”

Radit ngeliatin gue serius. “Apa-apa musyawarah dulu. Even lu ketua, lu masih harus ngomong sama kita kalo mau bikin keputusan, Dit…” Radit diem aja.

Suasana mendadak jadi ga enak. Radit keluar dari terpal dan berdiri di belakang supir ngadep ke jalanan di depan. Ami berusaha ngangetin badannya. Panji pun sama kayak Ami. Tapi dia sambil ngawatirin rokok yang ada di tasnya. Gue nyusul Radit keluar terpal.

“Dit, sori…”

“Gapapa. Gue terlalu banyak bercanda. Ingetin gue terus, Mi.” kata Radit. Gue dan Radit pun berdiri bareng. Gue ga enak sama Radit. Gue udah ngerusak mood dia. Gapapa lah ujan-ujanan dikit, demi kelompok.

Ga berapa lama ujan berenti. Di depan mobil kita keliatan tulisan penanda kami udah mau sampai daerah Luragung. Sekarang, tinggal nunggu kami sampe ke desa tujuan kami.

“Woof. 1 bulan masih panjang, Emiii!” Gue berusaha ingetin diri gue dan nyemangatin diri gue sendiri. “Bismillah aja deh.”


XOXOXO


Ternyata dari tulisan Luragung, jarak ke Desa tujuan kami masih sekitar 1 jam lamanya. Kayaknya kami udah hampir sampe ke perbatasan Jawa Barat dan Jawa Tengah nih. Desanya bener-bener antah berantah dimana akses jalan cuma 1 dan masih banyak hutan di sekitarnya.

Tapi 1 yang bikin kami kagum, warga di sini masih suka nyapa tiap kali papasan sama orang, baik kenal maupun ga mereka kenal. Belum lagi gimana mereka gotong royong untuk angkut barang dari hutan ke jalan raya, kayak bongkahan pohon, ranting, dan sekedar dedaunan. Bener-bener ngademin banget liat beginian. Ga kayak di Kota yang kalo di jalanan isinya orang-orang ngeluarin kata-kata yang isinya kebun binatang semua. Apalagi kalo gue telat maju pas lampu udah ijo di Lampu Merah, gue berasa jadi binatang paling hina dan bloon sepanjang masa. Buset!

“ALHAMDULILLAAAH!” teriak kami barengan sambil loncat turun dari mobil.

Di depan mobil kami udah nunggu keluarga dari Kepala Desa, Bapak Ketua RT, Bapak Ketua RW, dan beberapa warga yang menunggu kedatangan kami. Semoga kami ga kelamaan di jalan dan bikin mereka nunggu terlalu lama. Kami pun langsung ambil tas kami dan salaman dengan semuanya. Mereka mempersilahkan kami untuk masuk ke dalam rumah Pak Kepala Desa.

Setelah perkenalan masing-masing dari kami, Pak Kepala Desa pun menjelaskan kalau dari pihak mereka udah dihubungi dan didatangi oleh team perwakilan Rektorat kampus kami. Jadi kami diminta feel free kalau ada yang dibutuhkan untuk kepentingan KKN kami ini. Kami diberikan listing nomor orang-orang penting di Desa seperti Kepala Desa beserta istri, Ketua RW beserta istri, Ketua RT beserta istri, dan keamanan setempat. Kami juga diinfokan kalau di daerah mereka bakalan ada ronda tiap malam untuk menjaga keamanan desa. Jadi kami diminta untuk ga khawatir akan keselamatan maupun keamanan kami di desa ini. Sangat melegakan.

Kami pun diantarkan untuk ke rumah Ketua RT yang sebelumnya udah dikenalkan. Namanya Bapak Sunarji. Beliau dan istri udah mempersiapkan rumah mereka untuk ditempati kami berempat. Kami pun berterima kasih kepada beliau dan seluruh warga yang hadir menyambut kami sore itu. Bapak Sunarji pun mempersilahkan kami masuk ke dalam rumahnya dan para warga yang mengantar kami bubar.

“Monggo… Maaf rumah saya ga begitu besar. Rumah saya juga ga pake tembok begini. Hanya bambu…” jelas Bapak Sunarji sambil menunjukkan tembok rumah mereka. “Jadi mungkin nyamannya kalo siang aja, nda panas. Kalo malam, bisa selimutan biar hangat.” Bapak Sunarji dan istri tertawa kecil.

Kami pun ikut ketawa walopun kami mikir, maksudnya apaan ya sampe mereka ketawa begitu. “Gapapa, Pak. Kami bisa tidur di luar sini…” kata Radit.

“Oh jangan begitu… Nda bagus tidur di ruang tamu semuanya. Kamar kami yang di depan cukup luas. Bisa dipakai 4 orang. Perempuan tidur di atas, laki-laki di bawah. Nda papa toh dimasukkan dalam satu kamar? Nanti kalau misalnya nda nyaman, ya monggo tidurnya di luar. Tapi ya… Maaf… Ruang tamu kami dingin dan bangkunya dari rotan begini. Sakit nanti badannya Mas dan Mbak e…” jelas Bapak Sunarji sambil jalan ke arah kamar yang dimaksud. Kami semua pun ikutin Bapak Sunarji ke arah kamarnya.

“Gede toh? Saya tau Mas dan Mbak e orang baik, ga mungkin aneh-aneh. Jadi nda papa ya tinggal dalam sekamar?” Ibu Sunarji ikut menghampiri kami dan masuk ke dalam kamar.

“Gapapa kok, Ibu Bapak… Kami yang harusnya terima kasih udah disiapkan kamar ini untuk kami.” kata Ami ramah, berusaha ga menyinggung perasaan si empunya rumah.

“Yowes, monggo istirahat dulu… Kamar mandi ada di belakang, tapi ke dalem kamar mandinya make sendal ya. Soalnya agak licin. Kalo bisa jangan malem-malem banget ke kamar mandinya. Agak gelap soalnya.” Kami nelen ludah denger penjelasan dari si Ibunya. Well, gue harus punya hubungan baik sama Ami dan duo cowo ini biar gue punya temen buat ke kamar mandi malem-malem!

Pak Sunarji dan Ibu Sunarji pun kembali ke kamar mereka. Kami mastiin mereka udah masuk kamar mereka yang kepisah satu ruangan dengan kami. Di antara kamar kami dan kamar mereka ada ruang setrika baju gitu. Jadi kayaknya kalau kami ngobrol pelan-pelan ga akan kedengeran.

“Gue ga bisa tidur di lantai!” bisik kami berempat barengan.

Kami liat-liatan berempat dan kemudian ketawa ngakak. Anj*r, bisa sehati gitu ga kepengen tidur di lantai. Yaiyalah sumpah, lantainya cuman floor beton doang tanpa keramik. Super duper dingin! Belum lagi dindinginya dari bambu yang ga bikin semuanya lebih hangat! OMG! Tiap malem emang bakalan nyari kehangatan ini kita kayak yang dibilang Bapak Sunarji. Ga aneh gue dari tadi ga nemu kipas angin di rumah ini!

Tapi kami mesti bersyukur disiapin begini. Kami harus bisa survive di sini dan betah. Kalo ga, ya ga kebayang gimana perasaannya keluarga ini. Belum lagi kami bawa nama baik kampus kami di sini. Banyak yang harus dipikirin sebelum bersikap kalo lagi di luar kampus begini.

“Oke, gini aja, gue ada ide…” Kita semua nengok ke Radit. “Kita tidur barengan di kasur!”

“HAH?!”
profile-picture
profile-picture
profile-picture
jiyanq dan 4 lainnya memberi reputasi
Balasan post tidhy010709
Quote:


Kan nongkrong di forum begini ga harus bikin thread juga sih menurut ane gan... Sekedar jadi SR atau komen di thread orang yang udah ada pun, udah keitung kontribusi banyak kok di forum. Syukur-syukur bisa kasih masukan atau semangat ye kan hehehe

Wong agan komen dan support cerita ane di sini, ane udah makasih banget dan bikin makin semangat nulis bin bikin update-an karena ternyata di luar sana masih ada yang mau baca cerita ane emoticon-Malu Makasih banyak ya, gan! emoticon-Peluk

Masalah nubie atau suhu kan diliat dari lamanya nongkrong di forumnya, yang suhu bisa banyak sharing dan ngasih masukan ke nubie terkait forum itu. Jadi ga selalu nubie itu diliat dari udah bikin berapa banyak thread atau ga bikin sama sekali, menurut ane sih begitu gan... CMIIW emoticon-Ngakak emoticon-2 Jempol
Balasan post yanagi92055
Quote:


Iyaa gan, soalnya isinya emang cerita ane ketika ane lagi mencari jati diri dan menentukan jalan hidup ane pas masih muda emoticon-Ngakak

Sengaja ane tulis 18+, soalnya kan rating begitu ga selalu diliat dari ada atau ga ++ nya aja gan. Kata-kata kasar, situasi dimana cuma orang dewasa yang ngerti, dan isi cerita yang butuh pendampingan orang dewasa di atas 18 tahun juga bikin suatu karya mesti ditulisin ratingnya. Takutnya di luar sana ada anak yang belum 18 tahun udah baca cerita ane, resiko dia alias DL (Derita Lo) kalo dia ternyata nemuin kata-kata 'mutiara' di tulisan ane ini emoticon-Malu emoticon-Angel
profile-picture
profile-picture
hayuus dan yanagi92055 memberi reputasi
pantengin terus 👌
profile-picture
dissymmon08 memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Quote:


Kata2 parental advisorynya banyakin yak, itu yang bikin lucu banget soalnya wkwkwk
profile-picture
dissymmon08 memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Balasan post ndank83
Quote:


Makasih udah ga bosen mantengin trit ane dan menemani ane menunggu kepastian cinta ane buat Kak Natha, gan emoticon-Malu emoticon-Ngakak
Balasan post yanagi92055
Quote:


Wah kalo itu ga akan pernah ane lupain gan, soalnya udah bagian jadi hidup ane buat mengucapkan 'kata-kata mutiara' demi kemaslahatan umat dan menghibur sesama emoticon-Ngakak
Quote:


AKHIR PENANTIANKU (JILID III) [18+] [TRUE STORY]

Sambil ngemil sist
Mmpung lg santuy emoticon-Recommended Seller
Halaman 5 dari 27


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di