alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Automotive / ... / Kendaraan Roda 4 /
Almaz Indonesia Club (AZIC) PART I
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c51b95a28c9916e7d3a3c3d/almaz-indonesia-club-azic-part-i

Almaz Indonesia Club (AZIC) PART I

Tampilkan isi Thread
Halaman 26 dari 29
Balasan post m3dicool
@m3dicool
Iya betul.. inventor CVT adalah DAF Belanda. SAIC ingin produksi sendiri menggunakan paten CVT miliknya Bosch spy costnya bisa ditekan dan bisa dijual juga ke pabrikan merk lain yg berminat.
Diubah oleh morinoz

Artikel CVT

https://www.google.com/amp/s/driving.ca/subaru/wrx/reviews/road-test/in-defense-of-the-cvt-its-actually-not-too-bad-these-days/amp
Balasan post S4mwell
ini faktornya banyak. mslh cape msg2 org mungkin beda. mobil skrg apa?
profile-picture
xxxxFILxxxx memberi reputasi
masalah engine brake atau parking brake sih?

tapi memang ane dah TD Almaz dan Cortez, begitu lepas gas semua langsung lemot mendadak
Lihat 1 balasan
Balasan post carplus
Engine brake. Iya itu masalah cukup serius si. Kalau bawa di rute padat berasa kaya naik angkot. Tiba2 bisa turun speed drastis


Quote:


Ada hubungannya dgn fitur AVH ga ya?
Lihat 1 balasan
Balasan post febryan
Ga om. Itu hubungannya ke mesin cvt nya. Belum tau bisa diubah dari ecu nya ga


Quote:


Pas TD ga ngeh ama engine break.. krna d dlm komplek jg jd ga maksimal.. nti coba lg pas unit udh dtg.. thks gan infonya
Lihat 1 balasan
Quote:


Quote:


Barusan saya baca di grup FB Almaz ada postingan dr yg baru update software ECU dan TCM versi terbaru, udah ada perbaikan dr versi sebelumnya, berarti ini adalah upgrade ke2 sejak Almaz 5 seater pertama kali meluncur. Seperti saya perkirakan sebelumnya pihak Wuling akan update softwarenya dan monitoring feedback dr usernya sampai softwarenya benar2 optimal dan usernya udah merasa cukup puas.


Quote:


Wah mantap kalo gitu.. semoga lebih baik ke depannya.. aamiin
Balasan post febryan
Sy test soal engine break ini, untuk start awal serasa masih gigi 1 kalau di manual sampai kecepatan 40 rpm hpr 2000 terus ga dilepas memang terasa engine break.
Tp tes di tol kecepatan 80an rpm di 1500an gas dilepas tdk ada engine break yg mendadak sekali, jd meluncur saja seperti mobil lainnya.
Saya merasa bahwa ECU diprogram untum start awal karena berat dan turbo belum jalan, posisi gigi dipaling bawah dan kemudian setelah turbo jalan posisi gigi dinaikkan seperti cvt lainnya.
Jd ada beda dng cvt lain spt di HRV atau civic turbo yg mulus dr awal. Mkn karena rasio bobot dan tenaga serta ketergantungan ke turbo, alias turbo lagnya jauh lebih terasa dibanding misal civic yg memang tenaganya jauh lbh besar

Test full to full BBM usage pertama kali

Almaz Indonesia Club (AZIC) PART IAlmaz Indonesia Club (AZIC) PART I

Setelah seminggu menempuh hpr 370km, pola jalan sehari2 dalkot dan tol dari Bintaro ke Jakpus lewat Tomang pagi dan sore (yg macetnya lumayan), di MID dapat 9.8km/l , tp dihitungan full to full dapat 9.25km/l. Not bad lah secara belum 1000km dimana mesin masih kasar banyak gesekan, dan konsumsi ini setara Biante 2000cc skyactive dijalan dan pola yg sama.
Menurutku sih semua kendaraan modern dng tenaga sekitaran ini pasti mirip mirip konsumsinya.
Lihat 3 balasan
wah lagi rame masalah engine break ya

saat ini udah nyaris 20rb km almaz saya,
menurut saya
Almaz ini malah serasa ga ada engine break nya
serasa nge blong
Jadi kebalikan dengan yg om2 semua ceritakan di sini
apa Almaz saya yg salah/beda ya?
gth juga saya.
Tapi catatannya
feel serasa ga ada engine break tadi adalah ketika posisi di D dan eco ON

jadi kalo ada yg seperti diceritakan,
kalo ada yg lepas gas, deselerasi dan tiba2 brenti sendiri,
rasa2nya ga mungkin desainnya seperti itu,
komplain keras saja sih om.
mumpung masih baru unitnya.

Untuk catatan (penting)
saya jarang pake mode lain, termasuk manual or triptonicnya,
juga jarang pake di posisi D dan Eco nya off,
karena kalo deselerasi,
mobil seperti ndut2an,
mungkin program CVT nya yg bikin begitu
ga enak banget,
Jadi eco selalu saya ON,
apakah hilang?
tidak juga,
tapi signifikan hilangnya (jadi g terlalu sering)

kalo mau hilang beneran ndut2an nya
ketika posisi di Sport dan Eco OFF
ini mungkin karena RPM dikunci di posisi RPM selalu tinggi
jadi selain buat tarikan,
ini juga membuat kalo deselerasi (lepas gas)
engine brake langsung terasa (dan anehnya ga ndut2an juga)
Jadi,
kalo di almaz saya,
yg saya rasakan untuk engine brake,
baru berasa kalo di posisi S dan Eco Off,
kalo mode D dan Eco On,
berasanya malah no engine brake at all

Ringkasan & catatan lainnya:
g pernah pake mode D dan Eco off-> ga enak jadi ndut2an, dan ga begitu ngaruh ke akselerasi
g pernah pake manual/triptonik-> kagok tuasnya, nambah gigi kok malah maju, yang umumnya kan ke belakang
untuk mode Sport tapi Eco masih ON, ini juga rasanya ga ada perubahan apa2,
baru bener2 sport kalo Eco nya di off,
jadi pastikan kalo mau balapan sama mobil sebelah, selain di S, pastikan Eco nya OFF emoticon-Smilie

kira2 begitu kalo pengalaman di mobil saya
yg mungkin agak berbeda dari yang om2 ceritakan sebelumnya

emoticon-Angkat Beer
Diubah oleh gmash
Lihat 2 balasan
Balasan post gmash
itu ndut2an di D non eco artinya engine brake om. Memang masalah engine brake ini ada di mode D. Yang ga bener / di luar kewajaran almaz normal itu, yang diposisi eco on masih ada engine brake nya.
Balasan post m3dicool
Not bad, saya rute tomang tiap hari tetep aja FTF selalau 1:6. Mungkin karena om ada campuran tol dari bintaro itu. Kalau say emang pemakain full dalam kota macet2an. Tiap FTF per minggu cuma dapet sekitar 250an km. Dengan estimasi mash ada sisa bensin untuk 70km
Diubah oleh hyne
Balasan post hyne
@hyne seperti yg saya jelaskan dan alami gan, breaknya di kecepatan rendah sebelum turbo jalan alias masih zona lag, beda sama HRV bukan turbo. Kalau ud turbo jalan ya td nyelonong breaknya gak berasa
Balasan post hyne
@hyne iya gan campur tol pengaruh banyak
Balasan post Mintzzz
Saya selama pake almaz 4bulan ga ada masalah di engine break, memang ada tapi ga seberasa kyk ngerem gt. Mungkin bs ada defect di set rem kampas dan cakram ato bagian rodanya. Coba cek apakah ada yg terasa panas sekali/tidak wajar di salah satu velg nya, soalnya saya pernah kejadian di mopang sblmnya.
Utk wiper bunyi, itu minta aja ganti di beres, biasanya karetnya udah keras, karena mobil2 yg diproduksi ditaruh outdoor kena panas berhari2 di pabrik. Bahkan kata mekaniknya udh disediakan 1 set pengganti klo ada yg komplain.
Balasan post S4mwell
Udah pernah saya bawa luar kota, lewat tol ga capek karena ada cruise control yg sangat berguna, jadi kaki ga sll ngegas ato ngerem.
Klo posisi duduk jg ga ada masalah karena jok empuk bgt, pantat ga pegel, posisi ergonomis, pinggang ga capek. Didukung suspensinya nyaman bgt, anak istri diblakang tidur nyenyak.
Sebelumnya pake mazda, krasa bgt bedanya klo kluar kota, pegel semua, suspensi keras, istri komplain haha..
profile-picture
biqima memberi reputasi
Balasan post m3dicool
Sama gan, saya jg FTF dapetnya di 1:9 smp 1:10 dg kaki yg sekolah. Pernah coba ga liat AVG asal bejek aja, masi 1:8 paling jelek, jd ga bs diblg boros bgt.
Oya tiap kali isi bensin, trip di reset aja, klo ga ga akurat, karena trip2 sblmnya dirata2 jg oleh MIDnya.
Dan klo ngetem ato posisi mesin menyala tapi diam, AVG jg pelan2 drop selama kita berhenti. Jadi klo kena macet2 ato nunggu njemput, avg pasti jadi parah bgt skornya.
Halaman 26 dari 29


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di