alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
The Piece Of Life ( Story About Comedy love)
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5accaddb902cfe9d4c8b4572/the-piece-of-life--story-about-comedy-love

The Piece Of Life ( Story About Comedy love And fist BB17)

Tampilkan isi Thread
Halaman 180 dari 191
lagian lu keseringan di tembak met......
giliran nembak bingung

emoticon-Ngakakemoticon-Cendol Ganemoticon-Cendol Gan
demprok di mari ah...
Jangan lemah met, tembak aja cewek. Kalo di terima ya syukur. Kalo di tolak nyebur aja ke kali.
Part 182 Pecundang Sejati



Gw merenungi nasib kekalahan dari Dian, gw terlalu takut untuk menyatakan rasa ini. Gw sedang mencari pembenaran dari kekalahan memalukan itu, tapi nihil. Bobby hanya bisa menghina kebodohan yg gw lakukan, tawaannya sungguh merusak hari hari gw setelah kegagalan itu.

" Lu goblok banget sih bos! Nembak gitu aja kok gak berani??"

" Gw takut keakraban kami hilang karna keegoisan gw" kata gw

" Alah konthol!!!! Hobi lu ngeles mulu bos!! Gak usah cari pembenaran bos, percuma " kata Bobby

" Gw yakin nanti Dian bakal menjauh karna hal itu bob!"

" Ah tai bangsad!! Kalo belum dicoba mana tau..."

" Tapi gw takut konthol!! Lu itu konthol, tapi gak ada periperkontholan sama sekali!!"

" Gw tanya aja deh!! Seandainya lu diterima, apa yg bakal lu lakuin??" Tanya Bobby dg nada serius

"Gw bakal menyayangi sepenuh hati, gw bakal lakukan yg terbaik"

" Apa yg lu harapkan dari perbedaan?? Gak usah sok, ntar malah kandas trus lu depresi berkepanjangan"

" Gw tau bob, tapi..." Kata gw

" Tapi apa?? Udahlah lu gak usah cari pembenaran lagi bos! Udah cukup gw denger omong kosong lu" Bobby semena mena memotong omongan gw

" Gini bob..." Kata gw

" Gini apa?? Sekarang gw tanya lagi, jika satu permintaan mu dikabulkan, apa yg lu minta buat Dian??" Tanya Bobby skak mat untuk gw.

Gw terdiam termenung, gw kembali menyedot es. Sore ini seminggu setelah kegagalan gw dari Dian, gw menyadari bahwa gw adalah seorang banci. Gw kalah dalam peperangan, ibarat sudah jatuh tertimpa tangga ditambah genteng. Gw memaki diri sendiri atas kegoblokan ini, pikiran gw menyatakan ingin menyerah tapi hati kecil gw terus merongrong untuk tetap berjuang.

" Gw bakal minta pada tuhan agar tidak pernah melepas kebahagiaan dari hidupnya, mungkin kedengarannya basi bagi mereka yg mencintai tanpa ditakdirkan untuk saling memiliki. Tapi bagi gw melihat Dian bahagia lebih dari cukup untuk dijadikan alasannya." Kata gw

" Trus??"

" Percayalah bob, cinta yg tumbuh didalam ketulusan ibarat sebuah kekuatan! Kalo lu percaya, gw merasakan betapa besarnya kekuatan itu, meskipun takdir menuliskan tak saling memiliki! Tapi gw bakal mengubah hal itu, gw yakin!" Gw meyakinkan diri

" Alah konthol!! Lu masih STM, lu bisa berbuat apa?? Emang lu siap dg segala resikonya??"

Gw kembali terdiam, kini gw menggebrak meja! Semua tampak kaget melihat gw. Gw sadar kalo ini di cafe, dg ponsel ditelinga gw memberikan gesture meminta maaf membuat lainya terganggu. Kenapa goblok banget sih gw??

"Ini semua tentang cara berpikir bob" kata gw masih mencari pembenaran

" Pikiran lu masih belum siap" sergah Bobby

" Mungkin sudah saatnya gw menjadi dewasa"

" Omongan tai itu kek elu bos!! Lu gak akan pernah dewasa, lu cuma bertumbuh" kenapa Bobby pinter banget hari ini

" Tapi bob..." Kata gw terpotong

" Tapi apa?? Gw kasih tau bos, lu ama Dian itu mirip kalian itu sedang mencari sesuatu dalam hidup. Ibarat kalian itu berlayar di laut yg belum terpetakan."

Kata Bobby masih tergiang di otak gw,

" Gw gak bakal nyerah!" Kata gw

" Semua itu ada di tanganmu" kata Bobby tersenyum

Sepertinya gw gak akan menyerah begitu saja, gw akan mencoba sekali lagi. Tiba tiba bahu gw ditepuk seseorang dan itu Nadya, sendirian kali ini.

" Hayo!! Ngelamun mesum pasti sama pegawainya!!" Kata Nadya yg membuat pelanggan lain menatap gw, seolah gw adalah penjahat kelamin

" Enggak!" Kata gw

" Ngaku aja deh" kata Nadya,

"emang kelihatan banget kalo gw itu bermuka mesum??" Tanya gw

" Ya iyalah, BTW ngapain lu disini?? Kayaknya lu lagi patah hati" kata Nadya

Hebat!! Mungkin di dahi gw tertulis 'cowo patah hati' segede gaban. Gw melihat akuarium itu yg berhiaskan ikan entah apa namanya.
<`))>< ><{}}•> {•><•}}}><
<`}}>< <•{}}><

Melihat Ikan ikan itu sedikit menenangkan hati gw,

" Rasanya tenang ya kalo lagi stress trus nonton ikan di akuarium" kata Nadya

" Iya, tenang banget rasanya"

" Lu kenapa?? Patah hati?? Sama siapa??" Tanya Nadya

" Enggak, gw gak patah hati. Gw cuma mikir mencoba menerawang, apakah gw bisa sukses, apa gw bisa nyenengin orang tua, lu taukan kalo gw pingin sukses" kata gw menyangkal patah hati

" Iya gw tau, semua orang mesti pingin sukses, gak ada satupun orang yg pingin gagal. Tapi sukses gak melulu tentang materi, kalo lu cuma ngejar materi itu salah besar sayang" kata Nadya

" Trus gw harus ngejar kegagalan??"

" Ternyata lu goblok ya... Jangan ngejar kesuksesan tapi kejarlah kualitas, kalo lu pingin jadi insinyur atau mekanik jadilah yg baik. Dg begitu kesuksesan akan mengikuti. Sukses itu bukan selalu materi, tapi kepuasan hati. Itu yg diajarin papa gw" kata Nadya

" Trus, kalo gw miskin banyak utang tapi hidup gw bahagia, itu namanya sukses??" Tanya gw

" Sayang lu kayak anak kecil kesasar deh, gw pernah baca tentang gold glory gospel. Dari dulu hanya 3 hal ini yg dikejar manusia, banyak yg berpikir Mengejar kekayaan itu tidak semulia mengejar ilmu pengetahuan atau berperang demi kejayaan jauh lebih bermartabat padahal itu sama saja. Jika manusia mampu berhenti mengejar 3 hal itu dunia akan menjadi tempat yg lebih baik"

" Jadi kesimpulannya??" Tanya gw

" Gw pikir lu orang cerdas" kata Nadya ingin gw sendiri mengartikannya

Gw diam sejenak, hanya hamparan padang pasir yg ada di otak gw! Gw masih gak jelas dg maksud Nadya atau gw saja yg terlalu bodoh! Lebih baik gw pura pura mengerti, gw lagi gak nyambung dg omongan mabuk Nadya

" Yuk anterin gw pulang" kata Nadya menghabiskan pesanannya

" Tapi gw masih penasaran" kata gw

" Apa??"

" Kenapa lu bisa tau kalo gw ada disini??" Tanya gw

Dia hanya menjawab dg senyuman. Gw memboncengnya karna dia diantar sopirnya, secepat angin gw melaju hingga gw sampai dirumahnya. Tampak sepi

" Tumben sepi, mana Tiffany??" Tanya gw

" Keluar" jawab Nadya singkat

Gw dan Nadya menonton TV, gw selalu gak fokus dg apa yg ditampilkan si TV. Karena acara yg seru menurut Nadya berganti iklan kamipun saling memandang, tanpa ba-bi-bu Nadya langsung menyerang mulut gw. Gw gak mau kalah juga melawan meremas aset berharga itu. Kami masih asik melucuti pertahanan dan deru mesin mulai merapat! Kampret. Buru buru kami kembali memakai pertahanan, padahal napsu gw udah di ubun ubun!!

" Ganggu aja nih orang!!" Kata Nadya ngedumel karena Tiffany tiba tiba datang

" Besok besok aja deh Nad, gw juga jengkel nih!" Kata gw jengkel karna Bobby kena PHP

" What you looking at?" Tanya gw melihat Tiffany menatap kami berdua



*********




Gw akan menang kali ini, gw gak peduli entah diterima atau ditolak. Gw mencoba berlatih di kamar mandi Mbak Riska, sesekali membayangkan wajah senang Dian tapi ada juga raut mengejek darinya. Ini yg membuat gw semakin dilema, mungkin benar kata Bobby bahwa gw belum siap.

" Ini kesempatan lu, jangan sia siakan!!" Gw menunjuk diri gw di cermin

Gw keluar dg gaya cool sebagai anak sekolah, melihatnya tersenyum membuat gw meleleh dan mengeluarkan baju. Gw juga merapikan Rambut, tapi gw mengacaknya kembali ketika melihat di kaca jendela kalau ini terlalu cupu. Gw masukin lagi baju, gw kelihatan bego banget

" Ngapa lu kek orang bego??" Tanya Dian tersenyum

" Aaa.... Anu! Lu cantik banget yan" kata gw rada gugup

Dian hanya mengangkat sebelah alisnya, kini kembali membaca bukunya. Ada raut berbeda ditunjukannya

" Gw mau.... Mau ngomong yan" kata gw

" Ya??" Dia menjawab tanpa mengalihkan pandangan

" Lu ama gw kan udah kenal lama nih..."

Perkataan gw membuatnya langsung menutup buku dan memperhatikan gw dg penuh

" Ee... Lu itu cantik, mau gak..... Lu mau gak" kata gw

Dia memandang gw dg penuh senyum yg membuat gw meleleh tak berkutik, mulut gw terkunci! Kata ini sudah di ujung lidah!

" Makan di pak Tukijan??" Tanya gw menyerah! Ada raut aneh yg susah gw jelaskan darinya

Gw menyerah kembali, Gw sudah kalah dan gw seorang pecundang sejati!!
profile-picture
profile-picture
profile-picture
andrijuwira15 dan 11 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh slametfirmansy4
Lihat 1 balasan
gitu mulu Met,emoticon-No Hope
emoticon-nulisah
Kalo susah ngomong nya tulis aje di kertas, terus tunjukin ke orangnya.
Balasan post slametfirmansy4
emoticon-Wakaka
profile-picture
slametfirmansy4 memberi reputasi
emoticon-Ngakakemoticon-Ngakak

Tukijaan....tukijan....kasian lah jadi pengalihan terus

emoticon-Ngakakemoticon-Ngakak
profile-picture
slametfirmansy4 memberi reputasi
yahh met yahhh
2x udah
fix next time si dian bakal ama yg laen met emoticon-Leh Uga

percaya deh emoticon-Leh Uga

elu sih gitu emoticon-Wakaka
profile-picture
slametfirmansy4 memberi reputasi
Quote:

Mungkin dulu gak kepikiran
Quote:

Ojo komen laro emot tok yo...
Tinimbang tak sampluki karo bongkok'e wit salak emoticon-Leh Ugaemoticon-Leh Ugaemoticon-Leh Uga
Quote:

Warung bakso yg murah dan dapat banya cuma pak tukijan waktu itu disekitar kampus, kalo sekarang udah gak ada orangnya
Quote:

Namanya juga manusia banci
profile-picture
jiyanq memberi reputasi
pak tukijan lagi pak tukijan lagi sur sur kwkwkwkw
profile-picture
slametfirmansy4 memberi reputasi
gue baru tau met, kalo lo berubah jadi banci di depan dian. wkwkwkwk emoticon-Najis



Padahal kan cewek lu banyak met.
profile-picture
slametfirmansy4 memberi reputasi
Quote:

Hehehe
Quote:

Mau bales komen bingung,
profile-picture
Senyum.Donk memberi reputasi
sepertinya pak tukijan berjasa besar dalam hidup lu met emoticon-Wakaka
profile-picture
slametfirmansy4 memberi reputasi
Feeling Nadya kuat banget,, tau ajaa klo lu lagi patah hati..😆😆
profile-picture
slametfirmansy4 memberi reputasi
Quote:


Tumbenan. Lu sehat kan Met?
profile-picture
slametfirmansy4 memberi reputasi
Quote:

Bisa jadi, tapi gw gak pernah nyoba baksonya
Quote:

Keliatan dari mukanya
Quote:

Orangnya udah kerja jauh... Kagak perlu dicari
Udah gitu aja nihh sama Dian?
Sama nadya aja langsung sikat lhooo~
profile-picture
slametfirmansy4 memberi reputasi
Quote:


Emang udah berburu kanguru lagi dia?
profile-picture
slametfirmansy4 memberi reputasi
Quote:

Mau bijimane lagi
Quote:


Ternak koala
profile-picture
seterahgue memberi reputasi
Part 183 kampretos




" Ngapa lu?? Kek lagi patah hati gitu??" Tanya Rena! Sepertinya di jidat gw memang bertuliskan demikian dg ukuran segede gaban

" Enggak, gw kurang enak badan aja" kata gw ngeles

" Banyakin istirahat donk, gw lihat lu sibuk mondar mandir, kerjain tugas, nyoba belajar bongkar mesin bareng mas Wahyu"

" Gw tau, gw cuma melakukan apa yg gw suka Ren" kata gw

" Tapi setidaknya lu juga butuh istirahat"

" Iya..." Kata gw mengingat ingat sesuatu
Quote:



Gw memandang R34 dan Dodge charger itu yg dipajang, Rena yg seenak jidat mengambil dari kamar gw padahal itu pemberian Joe

" Knapa?? Jangan lu ambil!!" Rena sepertinya mencegah gw

" Enggak, gw senang kalo lu seneng" jawab gw lembut,

Gw menghirup nafas panjang dan mencoba mengeluarkan, gw terdiam sejenak! Gw lupa apa yg membawa gw kerumah si empunya gigi jelek ini! Dan gw kembali mengingat setelah mama Rena keluar dan mengembalikan tas milik ibu.

" Bikinin gw tawar anget dong" pinta gw

" Ya tunggu" kata Rena, aneh sekali karena biasanya dia menolak mentah mentah

Gw menunggu dan tak sadar gw terlelap, gw dibangunkan oleh Rena yg menaruh gelas teh itu dihadapan gw.

" Badan lu panas, lu pulang aja ya... Istirahat dulu" kata Rena

Mungkin saatnya gw pulang, gw merasa pusing mulai menjalar di seluruh bagian kepala. Gw segara meminum teh hangat itu dan pamit pulang.

" Badan kamu kok anget nak?? Kamu sakit??" Tanya mama Rena ketika gw salim

" Gak papa tante" kata gw

" Tante antar ya.."

" Gak usah tante, saya gak papa" kata gw menahan nyut nyutan luar biasa dikepala

Gw segera mengkick starter Orenz, dan melaju cepat agar segera sampai dirumah. Sesampainya di rumah gw merasa semakin pusing, gw segera tidur.

Gw terbangun karena hawa kamar gw semakin gerah, badan gw panas banget! Gw segera mandi, bukannya mereda gw malah menggigil. Hingga malam gw semakin menggigil gak karuan walaupun sudah berselimut lapis lapis. Hingga gw berlari ke kamar mandi, gw merasa mual dan memuntahkan isi perut, hanya air yg gw keluarkan! Gw masih menggigil hingga datanglah Rena

" Ke rumah sakit yuk" ajak Rena

" Ngapain??" Tanya gw goblok

" Nyadar diri dong!! Udah tau sakit gini masih ngeyel" bentak Rena

" Gw gak papa" gw memakai selimut kembali

Setelah berdebat panjang, gw masih bersikeras tak ingin ke rumah sakit!

" Lu itu sakit!" Bentak Rena

" Gw cuma demam ya, bukan kanker!!" Kata gw gak mau kalah

Mereka kembali berpikir dan akhirnya gw setuju untuk memanggil dokter saja, gw gak mau ribet. Karna ini malam minggu Rena ingin menginap disini merawat gw, gw menolak mentah mentah

" Lu sakit, gak butuh dirawat??" Tanya Rena

" Gak mau gw" kata gw

" Kenapa sih??"

" Bukannya ngerawat, lu malah nyusahin gw" kata gw biar Rena pulang

Tapi Rena tetap bersikukuh dg pendiriannya dan karna kepala gw semakin pusing, maka gw segera masuk kamar dan tidur. Gw terbangun dg rasa yg semakin menjadi jadi, pak mantri sudah datang dan setelah dicek sana sini ternyata tekanan darah gw rendah dan gula darah juga sangat rendah.

" Mogok makan ya mas??"

" Enggak tuh pak"

" Ini kelihatan banget lho kalo mas kurang makan"

Setelah perbincangan singkat dg ibu, dokter itu pulang. Setelah gw ingat ingat, karena kegalauan dan kegundahan gulana hati ini gw jadi jarang makan. Gw cuma makan selembar roti tawar untuk sehari, gw lupa makan dan sebagainya

" Lu makan yg banyak ya..." Rena menyuapi gw, gw menutup mulut

" Lu itu sakit, kalo lu gak makan mau gimana??" Tanya Rena

" Lu Cobain dulu" kata gw

Raut aneh ditunjukannya ketika mencicipi masakannya sendiri dan gw kembali tidur, napsu makan gw masih hilang. Tak lama kemudian Rena membawakan gw mie instan, tak apalah daripada masak sendiri.

" Ibu mana Ren??"

" Udah berangkat ke luar kota"

" Udah tau gw sakit, masih aja pergi" gerutu gw

" Bosen ngerawat elu yg kampret, udah nikmatin aja"

Baru sesuap mi itu masuk mulut gw, Mbak Firda datang dg rantang makanan! Ini kayaknya enak. Tapi gw kembali memuntahkan isi perut, dan Mbak Firda memaksa untuk mengisi kembali.

" Ini baru 5 sendok udah kenyang, abisin lah mas.." kata Mbak Firda

Gw masih merasa mual, Dan Mbak Firda masih saja menyumpal mulut gw dg makanan. Akhirnya sepiring itu hanis dan gw masih menahan agar tak keluar lagi. Tapi makan itu keluar lagi sebagian, dan tak lama kemudian datang gerombolan manusia kosan! Ada Dian dg senyum manisnya, gw masih males! Semenjak gw melihatnya diantar pria lain. Semua sms dan telpon gw abaikan,

" Lu makan ya" kata Dian

" Gw gak papa kok" jawab gw,

Tampak raut seperti bersalah darinya, gw juga gak tau apa yg membuatnya merasa bersalah. Apa dia tau kalo gw mencoba nembak dan gagal?? Gw pikir dia gak tau, gak ada raut aneh darinya.

"Lu kok sampe sakit??"

" Gw kurang istirahat aja yan"

" Gw suapin ya??" Kata Dian tersenyum

Gw tersihir dg senyumnya, gw seperti dikendalikan sesuatu dan menuruti suapan Dian. Lama hingga menjelang sore mereka disini, dan akhirnya mereka pamit. Kini gw sendirian dirumah ini, Rena dan Mbak Firda juga memilih pulang.

Belum 5 menit mereka pergi, sebuah mobil memasuki area ini! Si Alice dan Tiffany datang! Baru sakit aja udah banyak tamu apalagi gw mati?? Biarkan saja

" You down?? Ah man, you suck!" Tiffany mengejek gw

" Kok bisa sakit sih yank??"

" Gw gak tau" kata gw

Gw berbincang ringan, tak lupa buah tangan istimewa darinya. Kemudian mereka pulang, ketika gw mencoba beristirahat seseorang menggedor-gedor pintu dan berteriak

" Man robbuka!! Man robbuka!!" Teriak dari luar

Ada sohib gw, tumben pada kesini. Tanpa basa basi mereka akan mengangkat kursi keluar,

" Ngapain cuk??" Tanya gw

" Siap siap aja! Lagi pula waktu lu udah gak lama!!" Kata mereka pura pura sedih!

" Buangsad!!" Kata gw
profile-picture
profile-picture
profile-picture
andrijuwira15 dan 12 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh slametfirmansy4
Halaman 180 dari 191


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di