alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Rasa Was-was Sri Mulyani di Balik Laporan Keuangan WTP Pemerintah
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d79cceaa2d195358e05eaf8/rasa-was-was-sri-mulyani-di-balik-laporan-keuangan-wtp-pemerintah

Rasa Was-was Sri Mulyani di Balik Laporan Keuangan WTP Pemerintah

Tampilkan isi Thread
Halaman 2 dari 3
yg penting WTP emoticon-Cape d...
wahh mohon kasi petunjuk ibu kanjeng Sri Mulyani
Lihat 1 balasan
WTP ala pemerintah adalah pemborosan anggaran, dilihat dari kacamata pelaku usaha/industri swasta.

Tidak ada satupun perusahaan yg memberi reward ke divisi paling boros anggaran tanpa memberikan hasil signifikan. Makanya menjadi pejabat pemerintah menjadi lahan basah.

WTP standarisasi utk menghabiskan uang rakyat dgn segala cara. Old dated regulation.
profile-picture
muhamad.hanif.2 memberi reputasi
Post ini telah dihapus oleh kaskus.support17
Post ini telah dihapus oleh kaskus.support17
Coba kita lihat dari berbagai sudut pandang, jangan hanya mencela tanpa memberi solusi.

Dari yang pernah ane baca, pemeriksaan yang dilakukan oleh BPK ada berbagai macam misalnya pemeriksaan keuangan sama pemeriksaan kinerja.
Pemeriksaan keuangan --> memberi opini atas kewajaran laporan keuangan (salah satunya WTP).
Pemeriksaan kinerja --> memberi kesimpulan aspek ekonomi, efisiensi, efektivitas, dan rekomendasi.

Jadi, kalau dapat opini WTP belum tentu kinerja pemerintah baik, belum tentu pemerintah bebas korupsi tapi dengan memperoleh opini WTP setidaknya pemerintah sudah baik dalam penyajian laporan keuangan sesuai standar yg berlaku.

Hal yang menurut ane perlu ditingkatkan adalah pemeriksaan kinerja dan juga sebaiknya ASN dapat lebih optimal dalam mengelola keuangan negara sehingga manfaat yang diperoleh masyarakat pun lebih optimal.

emoticon-Toast emoticon-Toast
profile-picture
profile-picture
muhamad.hanif.2 dan Blood++ memberi reputasi
follow up terus
yang dilaprokan kebanyakan tunggakan emoticon-Hammer (S)
profile-picture
muhamad.hanif.2 memberi reputasi
kl bikin laporan nanti di tanya2 kmn duitnya,pake buat apa, di cek harganya, biayanya.ketauan mark up, korupsi
kl ga bikin laporan kan ga di tanya2
profile-picture
muhamad.hanif.2 memberi reputasi
Quote:


Buat partai uangnya malakin yang jadi menteri emoticon-Ngakak apalagi yang jadi anggota parlemen
ya kan memang gitu, kao pas acara selesai, di kampus nih ya, bikin LPJ nya yang ogah. males euy. kan uda kelar haha. tapi ya ga boleh gitu, soalnya kan ini utk kemajuan organisasi, bisa tau kan ntar, sektor mana yg boros, mana yg hemat, mana yg perlu ditambahin dana, dll.
profile-picture
muhamad.hanif.2 memberi reputasi
Quote:


di Indo memang betul begitu
'lebih semangat waktu menganggarkan, lebih semangat lagi waktu memakai anggaran, tapi bikin laporan anggaran yang terpakai malas dan asal bikin: itu cirinya mental TIDAK BERTANGGUNG JAWAB'
sama saja kayak gini artinya:
'bikin mau tapi memelihara nggak mau'
indikator dari pernyataan itu bisa dilihat langsung koq tanpa perlu penelitian lebih dalam, lihat saja itu jumlah penduduk Indo banyak banget tapi banyak yang belangsak padahal negara subur sumber daya alam melimpah, jago kalo bikin anak tapi memelihara malas ya belangsak hidup nya, khawin aja yang dipikirin abis khawin kagak mau mikir
termasuk bumn kalau bikin sesuatu proyek kebanyakannya kagak mau bikin sendiri kagak mau melihara sendiri pengennya selalu diserahkan ke pihak lain maunya tinggal terima hasil doang hasilnya kebagian dikit yang bagian gedenya di bawa 'pihak lain' alasannya pihak lain itu anak perusahaan atau investor, aslinya sih bumn nya kagak mau mikir kagak mau repot makanya sering diserahkan ke pihak swasta, lalu buat apa ada bumn kalau ujung-ujungnya sering diserahkan ke pihak swasta?? kagak ada kerjaan dong itu si bumn??
profile-picture
profile-picture
ErickGuna1 dan muhamad.hanif.2 memberi reputasi
Diubah oleh barulangit
ya kan nak buah lu

cmn bacot doang ma

jdi netijen aj la
profile-picture
marmut.garong memberi reputasi
Quote:


Nah ini yg gagal di pahami orang2 diatas...

WTP aja belum tentu kinerjanya optimal, apalagi ga WTP?

Artinya kan dari penyusunan anggaran sudah berantakan itu... Pas pelaporan pun apalagi, lebih berantakan lagi...

Jadi intinya sri mul sama sekali ga ngelarang WTP, WTP itu harus...

Tapi yg WTP juga jangan besar kepala merasa sudah baik pengelolaan anggarannya..

Kok ini malah di pelintir sama nastak, seolah2 srimul nyuruh orang supaya jangan WTP, WTP itu tidak penting...

Woi Bambang, WTP itu penting, pengelolaan anggaran juga penting.. Semua itu penting... Dan ga bisa berjalan sendiri2.. emoticon-Cape deeehh
profile-picture
muhamad.hanif.2 memberi reputasi
YANG PENTING NGUMPUL LAPORAN.... banyak bgt otak kek gini di Indonesia
Quote:


Lu itu goblok ato gimana sih huh?

WTP itu bukan penting tapi WAJIB untuk laporan keuangan

Yang memberikan opini WTP itupun juga wajib auditor dari KAP big 4

Nah yang jadi masalahnya, opini WTP di Indonesia itu bisa dipoles meskipun yang berikan opini tersebut berasal dari KAP big 4

Nah disini SM ingin menegaskan jangan asal WTP aja, harus ada pertanggungjawaban lagi untuk perencanaan anggaran kedepannya

Goblokker kek lu kalo ga paham ekonomi mending ga usah berkicau emoticon-anjing
Diubah oleh senwret9
Quote:


Eh kwontol, siapa juga yg bilang itu ga wajib? Gue di atas juga udah bilang kaya gitu kwontol.. emoticon-Cape deeehh

Quote:


Alah bacot.. Mentang2 junjungan lu ga dapet WTP langsung nyalahin BPK.. Taik babi kau.. emoticon-Cape deeehh

Yg WTP aja di ingatkan ama srimul.. Apalagi yg ga WTP..? Goblog lu.. Sotoy tapi dungu.. emoticon-Cape deeehh

Kalo yg WTP aja lu bilang asal, apalagi yg ga WTP kaya junjungan elu.. Lebih asal lagi.. emoticon-Cape deeehh

Dungu memang si jembud ayam ini.. emoticon-Cape deeehh
Diubah oleh filusufkacang
Bu menteri jangan palakin rakyat kecil melulu dong. emoticon-Matabelo
Quote:


Masa mw malakin tmn sendiri?
anjir Wajar Tanpa Pengecualian, terus hasil korupsi jadi laporan keuangan yg WTP emoticon-Mad
Halaman 2 dari 3


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di