alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Tak Persoalkan Audisi Bulutangkis, Kemenkes Cuma Soroti Tulisan 'Djarum'
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d77b252a2d1951c3703979f/tak-persoalkan-audisi-bulutangkis-kemenkes-cuma-soroti-tulisan-djarum

Tak Persoalkan Audisi Bulutangkis, Kemenkes Cuma Soroti Tulisan 'Djarum'

Tampilkan isi Thread
Halaman 3 dari 7
Quote:


Dah gw jelasin di page sebelum ini
emoticon-Cape d...
Diubah oleh converti
Quote:


Itu nama produk sayang, ane tau karena ane kerja di perusahaan rokok emoticon-Ngakak (S)
Sama kayak Gudang Garam Filter atau biasa di sebut Garpit, bukan berarti nama produknya Filter emoticon-Ngakak (S)
suruh MUI haramkan rokok aja si kemenkes. Negeri overdosis agama ini harus ditekan pake agama klo takut dampak rokok
Balasan post ahmad.c
Tak Persoalkan Audisi Bulutangkis, Kemenkes Cuma Soroti Tulisan 'Djarum'
Quote:


Tak Persoalkan Audisi Bulutangkis, Kemenkes Cuma Soroti Tulisan 'Djarum'
Quote:


cok sadis koe.

emoticon-Ngakak
Quote:


Kerja di sampoerna ya oom emoticon-Malu (S)
Well ada sumber oom buat jadi pencerahan? Karena otak gw masih bilang nama perusahaan
emoticon-Bingung
ini ngejatuhin atau stereotip sponsor itu identik dari pabrik udud?
Quote:


kalau kyk.gt yg jd korban malah atlit2nya bree yg g tau apa2.

yg bikin masalh sapa yg di korbanin siapa
ganti tulisan khontold aja dibaju
profile-picture
lucid memberi reputasi
Diubah oleh kachu3008
Balasan post lucid
@lucid ga nyambung kalau larinya ke mahasiswa emoticon-Ngakak
Biar lebih simpel coba baca pp 109 emoticon-Big Grin


Quote:


Di Gudang Garam gan emoticon-Malu (S)
Ini sumurnya Djarum Kpai
Quote:


Kl ente ngikutin kasus ini, pihak Klub bulutangkis djarum udh gak keberatan hilangin kata DJARUM nya juga, tapi kpai nya tep gak mau.

Bisa bantu cerahkan ane gak, yg dimaksud kpai sbg eksploitasi anak di audisi penyaringan dan kompetisi bulutangkis utk anak2 ini diliat dari sisi mana eksploitasinya?

Audisi umum ini sama gak sih dgn audisi2 pencarian bakat lain, di bidang hiburan, cem pildacil, indonesia idol dan sejenisnya itu
Quote:


percayalah...
kpai lebih pintar dr pada kita kalau masalah ginian...

kpai.bgini pasti ada maunya...

tp apapun tujuannya.. tidak seharusnya mempertaruhkan masa depan bulu tangkis kita...
Quote:


Ente kayaknya salah quote post ane deh, tp gpp ane jawab ya.
Nama Djarum sendiri sudah menjadi brand image di indonesia sebagai perusahaan rokok gan, ini yang dipake sama KPAI buat nyerang tu perusahaan dan salahnya juga pihak Djarum tidak buru2 merubah nama. Diberbagai event yang disponsori sama Djarum sudah pake tagline SUPER, di acara pendaki biasanya pake nama SUPER ADVENTURE, dikalangan kampus/mahasiswa menggunakan SUPER FRIENDS, dikalangan pecinta bola SUPER SOCCER. Itu setau ane gan emoticon-Blue Guy Peace

Edited : ane rasa penggunaan nama Djarum berarti yang dipake nama corporate nya langsung bukan perbrand. emoticon-Blue Guy Peace
Diubah oleh kotiii
Quote:


Wakaka, ane juga dapat gan. emoticon-Ngakak
Tuhkan cepet atau lambat djarum bakal kena masalah ini...
Tapi bukan dengan konteks kalau apa yang dilakukan djarum itu ekploitasi anak lah, dianggap menggunakan anak2 sebagai marketing produknya atau apapun yang menyalahkan audisi djarum sebagai bentuk pengexploitasian anak2..

Sebagai yang berkecimpung didunia olahraga yang udah lama seharusnya djarum juga sadar kalo olahraga didunia ini dilarang memasang iklan dengan produk rokok sebagai sponsornya.. hampir semua olahraga (event, klub dll) tidak lagi menggunakan sponsorship yang terkait rokok..
Seharusnya djarum aware sama hal ini dari lama krna setau gw nama djarum sebagai main sponsor indonesia open itu terakhr tahun 2009/2010an dan harusnya udah dinotice sama bwf terkait penggunaan nama djarum sendiri...

Masalah skrg yang timbul krna kpai dan lentera anak terlalu abstrak menyerang djarum dengan segala tuntutan yang ngga masuk akalnya..
Mainnya terlalu barbar..


Balik lagi kepada yang permasalahin apakah djarum foundation/PB djarum dengan djarum "rokok" itu sama??
Bisa jadi sama bisa juga engga (mngkn yang tau status lebih detailnya bisa berbagi ilmu disini)
Tapi kalo gw sih ngeliat kata2 djarum ya identik dengan rokok djarum, entah super, LA dsb..
Yang jelas kalo orang awam ditanya siapa pemilik PB Djarum? Gw yakin most of the people will say itu yang punya djarum perusahaan rokok itu bukan sih? Oh klubnya yang dari rokok djarum super itu?? Etc etc etc...


Trs solusinya gmn??
Simpel aja menurut gw..
Kalo emang djarum tidak mau lagi membuat audisi nasional pb djarum ya pemerintah kalo mau ttp membina badminton di indonesia harus cari investor yang gila badminton juga urusan pelatih tinggal ambil dari pb djarum dll..
Mau lebih simpelnya??
Pemerintah sama djarum bikin mou lewat pbsi dan kemenporanya ibaratnya patungan dengan pakai sistem pembinaan djarum tapi tanpa menggunkan embel2 djarum lagi emoticon-Stick Out Tongue...


Btw kejadian kyk gini bisa bikin klub2 kyk jayaraya, sgs pln, musica, dll untuk ngambil kesempatan ngebuka audisinya juga biar bibit unggulnya lebih merata jadi ga ke djarum semua hahaha


Ps: gw bukan benci pb djarum, sangat2 berterima kasih malah smaa pb djarum yang udah nelurin segudang pemain badminton terbaik di dunia but there is a law, no cigar product in sport yang ini yang djarum mesti aware bukan sama2 ngotot cari pembenaran kalo nama djarum foundation itu nangkring di event bwf ga pernah diomelin :,p
profile-picture
DuaLapanSatu memberi reputasi
Lihat 2 balasan
Hmmm.. perlu dikaji mendalam.
Vangke la kpai ama lentera
Quote:


Setau gw sih PB Djarum itu awalnya ya dari karyawan internal Djarum yang bikin komunitaslah. Cem kleb motor make nama kantor atau kaya komunitas mobil di kaskus.

Nah kaskus sendiri kan ga bertanggung jawab dalam setiap kegiatan yang dilakukan komunitas selain support positif.

Lalu Djarum ini ada yayasan juga yang menyalurkan dana CSR usaha dari Djarum cem rokok, bank, elektronik dll. Banyakan juga dikasi ke PB Djarum.

Jadi ada 3 nih disini. Usaha, Yayasan sama kleb bulutangkis.

---

Untuk masalah badminton kleb lain tuh sumberdayanya dikit. Mulai dari cakupan wilayah, finansial sama stabilitas.

PB Djarum dah lakukan ini puluhan tahun. Biar kata kaya kita caplok freeport secara penuh da teknologi sama orang dibagi kekita full. Management bakalan tetap beda. Dan output ga bakalan stabil bahkan sampai 10th.

Dan saat output ga stabil apakah sponsor mau mendanai?

Kaya lingkaran setan sih kalo dah kagak ada prestasi. Sponsor nuntut prestasi. Sementara prestasi butuh sponsor.

PB Djarum yang di support sama Djarum Foundation sama Usaha Djarum tuh ga cuma menang nama. Tapi juga dah kesetanan orangnya cinta sama bultang. Secara brand kagak untung juga ga masalah.

Nyari sponsor begini yang susah. Karena kita idup di era dimana makan siang gratis tuh hampir ga ada. Pasti orang bakalan nyari keuntungan lain dari apa yang dia keluarkan.

Bahkan kita sedekah aja tujuannya besarnya bukan bantu orang. Tapi dapat pahala dan rejeki yang berlipat ganda.

Moga kleb lain bisa narik sponsor dan bisa stabil dengan cepat prestasi bulutangkis kita.

Note: Gw bukan perokok dan malah benci dengan para keparat bajingan pukimak setan yang ngerokok dekat anaknya atau anak orang lain.


Sorry curhat bray. Wkwkwkwk
Brand awareness Djarum yang sangat kuat jadi buah simalakama di kasus ini..
Dan dengan gegernya kasus ini, saya malah yakin akan semakin menguatkan brand awareness Djarum di kalangan anak anak di jaman yang serba mudah akses informasinya
profile-picture
uppil176 memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Halaman 3 dari 7


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di