alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Sedih, Ini Alasan Investor Lebih Pilih Malaysia dan Vietnam Daripada RI
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d70b5dbe83c723e830f5c82/sedih-ini-alasan-investor-lebih-pilih-malaysia-dan-vietnam-daripada-ri

Sedih, Ini Alasan Investor Lebih Pilih Malaysia dan Vietnam Daripada RI

Tampilkan isi Thread
Halaman 9 dari 23
Quote:


yang seperti itu sudah ada jalan keluarnya dengan penempatan mesin absensi, keluar dan masuk dari area kerja ada data waktu tercatat, data jumlah waktu kerja jadi dasar penentuan besaran gaji upah
Quote:


Lebih baiknya emang perbaikin diri sendiri karena kita juga anggota dari NKRI, gimana NKRI bisa maju kalau kita kayak gini terus
Quote:


Kl buat ane sbg rakyat.

Rakyat kerjakan sj apa yang bisa dikerjakan sebaik2nya. Ngobrol2 atau ngaskus, bolehlah kritik sana sini. Buat pelampiasan aja biar plong.

Tp kerja dan usaha hrs ttp jalan.

Kita lihat kebijakan pemerintah yg terpilih scr positif saja.

Kalau mmg ga setuju, dsb. Jgn cm kritik di sini, terjun ke dunia politik, spy kritikmu ada harganya.

Kl ga mau/bisa terjun ke pemerintahan, ya udah, ga usah nresulo. Kerjakan saja apa yg bisa kamu kerjakan.

Jgn nunggu pemerintah jadi bener, utk mulai melakukan hal yang bener.

Kurangi sampah plastik, matikan mesin kl lagi di lampu merah, senyum dan anggukkan kepala kalau ketemu orang, ga usah baper kl ada yg rasis sama kamu, be creative, dst.

Kerjakan apa yg bisa kamu kerjakan.

Jgn fokus pada apa yg di luar lingkup apa yg mampu kamu lakukan.

Fokus pada apa yang positif bisa kamu lakukan.

Add:: the least you can do, don't be a scumbag!
profile-picture
profile-picture
profile-picture
kaoru koganei dan 3 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh lonelylontong
disini ribet...
apalagi pekerjanya...
dikit2 demo mulu...

emoticon-Ngakak


Quote:


Yang kyk gitu ma harus ditembak mati gan, percuma dipersuasi
Quote:


Arabnya ogah invest di indo .. emoticon-Leh Uga
Jokowi mati-matian mencari investor tapi birokrat korup dan segelintir orang2 yang selalu bikin rusuh
apalagi ditambah demo buruh yang tiap tahun selalu minta upah naik adalah biang kerok investor enggan masuk Indonesia
ratusan ribu lowongan akhirnya hilang abis itu pada tereak lowongan kerja ga ada, padahal emang dasar para bajingan ini dikit2 demo kalo udah dapet kerjaan di pabrik dikit2 demo kenaikan upah ditambah lagi elite politik & pemuka agama provokasi masyarakat bikin isu baru, soal kalo emang ga nyaman di kerjaan yah harusnya diem resign ga usah demo cari jalan lain, lu yang susah orang lain yg kena tolol yang anehnya kredit motor baru bisa eh BPJS / bulan naik 150rb buat antisipasi defisit tereak2 padahal sakit jaman sekarang nyatanya biaya lebih mahal dibanding sakitnya motor udah tau ekonomi global emang lg carut marut emoticon-fuck
Diubah oleh motorage
emoticon-Ngakak ... selama demo jadi jobdesk rutin parah buruh ... siap - siap aja banyak pabrik yang bakalan pindah ke negara tetangga ..
Pengusaha ama buruh kagak damai2. Satunya mau untung banyak, satunya mau gaji banyak.
Investor luar maunya gk ribet. Kalau gitu investor dari dalam negeri.
selama masih ada organisasi yang gak jelas... pasti ada demo... emoticon-Cape d...
Quote:


Kaskus ilang dong bree emoticon-Turut Berduka
buruh banyak nuntut
gak aneh sih...
Demo "hampir" jadi bagian dari budaya Indonesia...
emoticon-Traveller
Diubah oleh adolfsbasthian
Ane sebagai pedagang mantau aja, nggak begitu paham ama persoalan pelik pegawai dan buruh emoticon-Big Grin
bagaimana cara membuat manusia otak pendek dalam jumlah besar untuk mengerti hal ini
Quote:


Emang orang arab produksi apaan
Minyak doang
Nah gimana soal revolusi mental yang di gaungkan sama pakde, sampai mau habis masa jabatan belum ada juga perubahannya...
profile-picture
lonelylontong memberi reputasi
evaluasi lagi kualitas sdm kita ya pak, ndak cuman produktivitasnya dan kinerjanya tapi juga attitude yang mau ga mau jadi bahan pertimbangan juga dalam dunia kerja yang juga berimbas sama ketertatikan investor ke dalam negeri
Halaman 9 dari 23


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di