alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Hikikomori: Ditakuti Jepang, Diikuti Remaja Indonesia
4.8 stars - based on 10 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d51e3b7c9518b5aea3c3740/hikikomori-ditakuti-jepang-diikuti-remaja-indonesia

Hikikomori: Ditakuti Jepang, Diikuti Remaja Indonesia

Tampilkan isi Thread
Halaman 9 dari 12
Sebagai hikki sejak tahun 2014, menurut saya banyak orang salah paham kalo hikkikomori = mager/introvert.

Para pengidap hikkikomori sebenarnya berawal dari stres sementara orang tua dan lingkungan justru tidak mendukung. Akhirnya malah jatuh depresi dan mengurung diri karena tidak ada yang bisa dipercaya/mau mendengarkan keluh kesahnya.
Apa yang terjadi di indonesia sebenarnya tidak bisa diremehkan, mungkin di mata orang biasa mereka dianggap mengejar tren atau terlalu fanatik, tapi ternyata ada stres yang terpendam. Jika dibiarkan, mereka bisa jatuh ke jurang depresi. Sama seperti saya.
Diubah oleh SargaZ
Lihat 1 balasan
dopost
Diubah oleh SargaZ


Quote:

Nah bener bener... Mungkin yang ngerasa sampai hikikomori emang belum nemu lingkungan yang pemikirannya sejalan, bisa diajak ngobrol...

Mungkin kalau emang mau mengurung diri sih ok aja tapi ya jangan lama lama ya, harus optimis juga kalau di luar sana masih banyak "sesuatu" yang menunggu untuk dijelajahi hehehe...
Mengurung diri sambil nonton ikeh2 sih masih enak emoticon-Hammer2
Ane gan. Ane smpet jd hikikomori dr th 2014 smp 2016. Knapa y? Krn kondisi ekonomi kluarga ane jatuh sekali wktu itu, sementara kluarga non inti malah membanding2kan ane dgn sepupu2 ane. Ane akui siy mrk jauh lebih rajin n pintar d bandingkan ane. Wktu itu ane merasa ane tdk memiliki kmampuan apapun n lari k game, baca manga online n bo2 cantik d rumah. Ane berhenti jd hikikomori krn entah knapa ane bosen dgn hidup yg gtu2 aja. Skrg siy udh kerja, kadang2 menyesal krn prnah jd hikikomori, tp y sudahlah krn mesti move on jg gan
problem di negara maju macam jepang adalah ini, tingkat individualitas yang tinggi dan rasa stress yang berat
Diindou berani2 kaya hikomir bakal kena hajar oleh bapaknya terutama daerah2 kalo kota besar kayanya bomat dah emoticon-Ngakak

Jadi seorang neet bukanlah hal keren karena rata2 punya gangguan sosial biqsanya korban bully dan kurang kasih sayang...

Yg, sok2an jadi neet tapi gk ada problem sosial berat udahanlah, Indonesia itu cantik sekali nemu surga dunia lu bakal kelayapan mulu kalo ada duit. pengecualian bagi para freelance yg kerjanya via dumay emoticon-Cool

Ane jarang keluar rumah kalo gk ada kegiatan penting itu kemasuk yak? Tapi kayanya nggak dah temen ane sering maen kerumah.

Mau sosial ke tetangga nih warga komplek baru balik deket magrib semua, paling2 lebaran atau hajatan doang jumpa sama nih warga emoticon-Cape d...emoticon-Ngakak
Diubah oleh aliensia
yaaa anak jaman skarang emg rada keras kepala jugaa breee...tapi siapa tau di kamar ngerjain ssustu yg hobinya
Balasan post kazuraba
Quote:


betul juga gan, kalo mau positip tingking sih gini yak, emang sekarang kerja mah udah bisa darimana aja emoticon-Big Grin
Quote:


Bahkan sampe ada yang dikatain miara tuyul padahal kerja remote emoticon-Leh Uga
gila, ane pengen kaya gitu

ane ga ada tmen gan, tapi tetep mau pergi keluar
tapi kalo ane bisa jd kek ansos ky gitu, kayanya menyenangkan

huehuehuehuehue
Balasan post SargaZ
Quote:


Manusia itu kadang cherry picking.
Apalagi di Indonesia itu demen banget playing the blame game.
Mending evaluasi lg dari apa yg lu sebut "tidak mendukung"
Hikki itu yg paling dimaafkan karena faktor eksternal seperti ekonomi atau orangtua cerai atau keadaan rumah yg "panas". Biasanya gua mengarahkan mereka untuk get out from the box. Karena dengan atau tanpa dukungan keluarga sekalipun, kalau triggernya faktor eksternal itu gampang lepas dari hikki.
Dan gak sama atau sebanding dgn hal yg berlandaskan ego.
Ini alasan kenapa hikki erat kaitan dgn wibu dan dibenci masyarakat terutama dijepang.
Orang narsistik yg memaksa orang yg lebih banyak untuk mendukung keinginannya yg sebenernya tidak sebanding dgn potensi yg dilihat orang banyak dari penganut hikki.
Penganut hikki cenderung pragmatis. Cukup terkenal meskipun anonim ya gak masalah, padahal penyebab terkenal mungkin aja bisa mendatangkan ekonomi yg lebih tinggi jika dia get out from the box.
Kalau masalah curhat2an sih, manusia bukan sekedar dilingkungan doangan. Mainnya kurang jauh.
Dipeluk ketika sedih itu enak loh emoticon-Big Grin
Di jepang 32 tahun masih di bilang anak anak ya emoticon-Leh Uga
Post ini telah dihapus oleh kaskus.support17
Ane gak tau nye hitomi tanaka

Lihat 1 balasan
intinya kurang komunikasi

kalo ngurung diri, kenapa engga sekalian orang yang bertapa (tapa dalam arti sebenarnya, bukan merujuk pada bertapa yang cuma main games ,liat tv, dkk) itu dimasukkan ke dalam kategori mengurung diri?

Musashi pasti sedih kalo liat remaja jepun hanya mengurung diri di kamar emoticon-Ngakak
Balasan post marlborok07
Quote:


Hitomi

Hikikomori: Ditakuti Jepang, Diikuti Remaja Indonesia
Quote:


Justru tindakan-tindakan mereka yang tidak rasional itulah tanda jika mereka sebenarnya depresi. Seakan-akan pikiran mereka diselimuti kabut. Tidak berpikir seperti orang pada umumnya.
Lihat 1 balasan
Dipaksa live aj, kasih cctv, yg dia ga tau letaknya, kita liat perkembangannya apa dia berevolusi menjadi seorang yg luar biasa atau malah sebaliknya....

Bisa jadi klo dia keluar berbaur justru hanya malah jadi tukang ojek atau supir dan ga jadi apa2, karena ide2 yg aneh dan unik ga muncul di kepala dia, kalo dia keluar dan berbaur yg dipikirkan cuma gmn nutup biaya hidup dia hari ini, esok dst
Halaman 9 dari 12


×
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di