KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b96507614088dc8598b4567/roman-tosca

Roman Tosca

Tampilkan isi Thread
Halaman 61 dari 101
Quote:


Berkat doa ente Ndul , dah sembuh.
Kemaren maen ke bonbin liat onta di kandang udah gak gatel2 lagi...




emoticon-Wakaka
profile-picture
chamelemon memberi reputasi
Ya ampun bang Can.....aku komen dulu lah ya tak baca nanti.
welkombek abangquuu hihihi kangeeennya haha, salam buat istri and junior dari tante Cha hehe
profile-picture
chamelemon memberi reputasi
Quote:


Yoshhh....emang ente? kudisan mulu emoticon-Wakaka
eh betewe ntar ada bukaan en en es lagi lho ndul emoticon-Malu

Quote:


Ai ai Nte Cha...ntar ane salamin sama Mamanya anak anak. Warm Regards ya buat "ehemh" nya emoticon-Big Grin

profile-picture
17062018 memberi reputasi
Quote:


Gudikan sih ora Ndul, mung rodo gigu ...emoticon-Wakaka

Wes tak bedek nek awakmu kuwi wingi mbar keno jaring en en es ...emoticon-Malu

Piye uenak toh dadi "ngabdi" ...emoticon-gagalpaham
profile-picture
chamelemon memberi reputasi
Si encan is back emoticon-I Love Indonesia (S)

Welcome home rida emoticon-Kiss (S)
profile-picture
chamelemon memberi reputasi


Pack 58 . Putus Berbalut Pupus

Apa yang ane duga, apa yang ane harapkan tidak seperti yang ane bayangkan. Jelas ane misuh-misuh di sepanjang jalan dari SMP sampe rumah. Dongkolnya udah nyampe ubun-ubun ndul, pengen rasanya ane muntap nelen bumi. Namun apalah daya nelen satu aja kerikil ane mana berani. Ya iya donk, ane masih ngampet amarah yang bakal membuncah, yang seharusnya bisa ane jelasin dari awal sampe ujung, eh malah nggak pernah kejadian, apalagi ditambah pulangnya ane pake acara jalan kaki.

Ya Sudahlah, ane cuma bisa pasrah, nunggu seberapa lama Farida punya amarah bisa melemah, syukur-syukur bisa musnah. Sejak kejadian itu, sms ane nggak dibales, telpon nggak diangkat. Ane datang kerumahnya? hmm...kayaknya nggak deh ya. Ane tau ane salah, tapi kalo ditinggal tanpa sepatah kata...jujur ane nggak terima.

Runyam, itu pasti. Ya mau gimana lagi? ego masing-masing masih bersikukuh, pengennya dimengerti, tapi ane sendiri nggak paham jalan pikirannya ntuh kemana?

Hari itu, semua perlengkapan sudah ane siapkan. Tadi malam ane udah pamitan sama Felin, karena doi nggak bakal ikut nganter ane. Aslinya doi pengen ikut nganter ke pool bus, tapi jelas dilarang sama Babah karena memang diharuskan mentingin sekolah. Sempat, kita berdua berdebat kecil mengenai kejadian Rida ninggalin ane di depan SMP. Ya Felin, nanyain sih...gimana kelanjutan hubungan ane sama Rida? Ya ane jawab biar waktu yang menjawabnya.

# Sok Iyes Lu ONTTAAA!!! #

Bodo amat tag, yang ada dibenak ane waktu itu adalah mana ego yang paling kuat, ego yang ane punya apa ego yang Rida punya. Jujur meskipun memang terselip rindu dilubuk hati.

#PREETTTT!!!#

Felin sih ho'ah ho'oh doank, pas ane bilangin nggak usah ikut campur lagi urusan ane sama Rida. Intinya gitu lah ya, ane sendiri ngerasa bersalah namun bercampur dengan rasa dendam dengan apa yang udah terjadi.

Babah hari ini izin setengah hari sama atasannya, tiada lain tiada bukan karena beliau nyempetin buat pamitan dengan ane. Yang jelas petuah beliau, tidak jauh tentang agama, sholat, sama fokus sama kuliah. Intinya nggak usah neko-neko jadi orang lah ya.

Mamak? Ini nih, yang bikin hidup ane jadi penuh drama. Ya karena Mamak memang agak setengah hati melepas kepergian ane. Namun, pun demikian beliau masih penuh kasih sayang memeluk ane cukup lama di depan teras rumah. Dan nggak lupa ngasih bekal yang nggak jauh dari pesannya Babah. Mamad? adek kecil ane ini..,sempet terisak-isak dengan rencana kepergian ane dalam waktu yang lama.

Sesampainya di Pool Bus antar Pulau tersebut, pikiran ane bercabang-cabang. Kalo di persentase kurang lebih kek gini, lima puluh persen ane berbikir mau jadi apa ya ane kelak? Bisa nggak ya ane jadi Menteri? Menteri apapun itu, pokoknya ane mau.

Sedangkan duapuluh lima persen, yang punya itu Suci. Nomor yang anda tuju sudah ditolak sama yang punya, kek gitu lah kurang lebih. Ane bertekad kalo memang doi nggak bisa dihubungi hari ini, ya sudah...ane bakal ngelupain doi untuk selamanya...She's my mentor how to be right kissing...pokokmen doi yang bakal ane kenang sebagai perempuan itu.

Sisanya punya My Bida, dari kejadian terakhir, status dalam berkomunikasi nggak jauh berbeda dengan sebelumnya. Pun sama bunyinya, nomor yang anda tuju pura-pura nggak tahu dengan panggilan anda. Camp red lah.

Tapi menurut ane sih, sisi positifnya...ini sesuai dengan yang ane harapkan, ada baiknya ane nggak bakal ngabarin kalo mau berangkat ke Pulau Sebrang. Setidaknya buat ane...sudah bersyukur udah pacaran dengan doi, meskipun nggak nyampe sebulan.

Dalam benak ane, kalo ane udah nyampe di tujuan. Ane bakal tetap berusaha hubungi Bida. Beberapa waktu sebelumnya, waktu makan malam sama Babah, Beliau cerita kalo Bakal dipindah tugaskan lagi, dan itu semakin memperberat keputusan ane untuk mengakhiri hubungan dengan Rida, kasian kalo ane terus ngasih harapan ke doi.

Beberapa penumpang sudah ada yang masuk ke dalam Bus, nggak tau juga kenapa ini Bus masih belum berangkat. Ane masih ngepush udud, menunggu keberangkatan bus ini.

* Drududug dududug *


Mesin Bus sudah berbunyi dari tadi, rokok juga tinggal dikit lagi menyentuh gabus. Barang-barang yang ane bawa sudah dimasukkin kedalam bagasi yang berada disamping. Ane berdiri dari bangku penumpang, dan siap-siap beranjak buat naik kedalam Bus. Baru aja buang puntung rokok....

* Shitt *


" Laiyen..." ucapnya ringan, dan memarkirkan Shotgun Biru, nggak jauh dari Bus.

Ane berdiri setelah ngeliat doi berjalan menghampiri ane.

" Laiyen..." doi semakin mendekat, dan ane beranikan diri menghampiri doi.

Perasaan ane campur aduk dah, macam di blender full mode. Kira-kira doi masih mode marah nggak ya?

" Iya Da.."

" Jahat ya...nggak ngabarin aku, kalo hari ini berangkatnya..."

Seketika itu juga, bibir ane tercekat. Namun, masih berusaha untuk mengendalikan diri.

" Hmmm...gimana ya..," yang jelas perasaan ane semakin bercampur aduk, ada senengnya tapi ada juga merasa bersalahnya.

" Yen,...masa pacaran baru dua minggu, aku udah ditinggalin sih?..," Bibir ini kian merasa tercekat, mata berkunang-kunang, nggak dink, mulai semi-semi becek gitu lah ya hehe....

" Yahh...nggak maksud kayak gitu Da,...Kamu sendiri kan udah positif ketrima jadi Mahasiswi Kesmas disini kan?...tapi Aku kan lain Da,...aku cuma bisa berdoa yang terbaik buat Kamu," ucap ane semakin lirih dan menatap wajahnya dengan seksama.

Info kalo dia udah resmi ketrima Mahasiswi Kesmas, ane dapetkan dari Felin waktu pamitan semalam. Ya semakin, memperberat ane lah...kalo nggak bakal pamit sama Doi. Ane Jahat ye Ndul?

# Bagoss kalo lu Sadar ONTA SARAFF!!! #

" Trus?...Hubungan kita??!...Kamu anggap apa Yen?!!...Ngambang??!!...Gitu?!!" Tanya Rida bertubi-tubi dengan ritme semi melengking, mata kian berair di pelupuk mata. Hampir semua tatapan disekitar ngeliatin kami bedua.

# Hayolooo...Ngambang noh!!! #

" Bida...ini udah jadi pilihanku...setidaknya aku udah ngungkapin perasaanku sama kamu,...dan kamu juga udah membalasnya...bagiku itu udah cukup." Ane masih berusaha meyakinkan doi.

" Tapi bagiku enggak,...kamu jahat yen,...kamu jahat..!!!" Bida udah menitikkan air mata. Ane udah diliatin calon penumpang lainnya dari dalam Bus.

Emosi Farida semakin menjadi-jadi, tatapannya nggak lepas ke arah ane. Ane pegang tangannya, dan ngajak duduk di sebelah ane.

" Huhft...Da..kamu udah taukan,..kalo Orang tua ku mungkin akan pindah dari sini, setaun atau dua taun lagi,...Da...kamu udah jadi cinta pertamaku, walau telat untuk ngungkapinnya..tapi bagiku itu cukup,...aku sebentar lagi berangkat...aku ucapin perpisahan disini, tapi kalau kita berjodoh...pasti akan bersatu di pelaminan Da ..."

#Hmmm...Mbeelll!!! #

* Hee..hee..hgghh..hgghh *


Pecah sudah...kedua tangannya mengatup wajahnya.

Ane membiarkan doi menangis, belum berani ngapa-ngapain, selain menyapu pandangan sekitar, dimana banyak pasang mata yang ngalihin pandangannya pas tatapan dengan kedua biji mata yang ane punya.

" Bida...kamu cari ganti ku ya...sampai kapanpun, kamu tetap jadi Cinta Pertamaku Da..."

#Wuooo Wedhuss!!! Coba kalo Ada Suci disini, MAMPOS KAU ONTA!!! #

"Tapi aku udah jawab kan, aku juga nungguin kamu nembak Yen..tiga taun..itu bukan waktu yang sebentar Yen,...aku mau ikut kamu kuliah disitu...aku mutusin hgghh..hgghh...buat pindah..hghh..kuliah.."

Rida semakin menggebu-gebu nggak rela kalo bakal ane tinggalin, ane semakin gelagapan.

" Lho..kok gitu? Jangan Da jangan...kasihan orang tua mu,..yakinlah kalo memang berjodoh aku akan kesini da, melamar mu, tapi itu bukan sekarang..." ane pegang kedua pangkal lengannya.

" Kok gitu? Kamu nggak mau perjuangin aku? " Rida semakin ngotot.

* NDIN NDIN *


Ane liat Pak Sopir sudah duduk di singgasananya, kernet disebelahnya juga udah nyengir geblek. Ada pula penumpang Bus lain yang ngeliatin kami, sambil nyedot teh pucuk pucuk.

"Ini,..." Ane ngeluarin isi tas dan ngeluarin isi dompet, ane ngeluarin foto ane yang masih jaman mirip Pangeran Inggris.

" Ini...juga buat kamu, aku nggak akan bisa ngelupain kamu kalo masih ku pegang, sebaiknya buat kamu aja,..semuanya hampir tentang kamu.." ucapnya dengan tangis yang mulai mereda.

" Dengan ini kita resmi putus ya..." ucap ane pake mata bergelimang basah.

Ane berdiri beranjak ke arah bus, doi pun ikut berdiri, tapi....

Doi meluk ane ndul,...erat.... Doi masih nangis di dada ane.

Cukup lama ane mendekapnya, menumpahkan tangisnya di dada ane...biarlah baju ini rasanya asin.

Akhirnya, ane membuka dekapannya, dan mengacak-acak rambutnya. Memberikan senyuman terakhir, dan berangkat ke arah bus. Ane masih ngeliatin doi, ane cium cindera kasih nya. Bida masih menangis dan mencoba tersenyum, dan mencium foto ane.

Dan moment camp red nya adalah...ane duduk dekat roda bagian belakang Bus, yang mau nggak mau ane bakal berpapasan muka dengan seluruh penumpang dari bagian depan, yang sebagian udah cengar-cengir tengil waktu ane berjalan menuju tempat duduk.

Sesuai nomor kursi, harusnya ane dapet jatah bukan disamping jendela. Namun, ada seorang Bapak berkumis Tebal nan baik hati, yang rela menukar kursinya disamping jendela dengan kursi ane. Beliau paham bener dah, gimana rasanya dilema darah muda.

Dari Jendela, ane masih liat-liatan sama Rida. Air mata udah nggak bisa ane bendung lagi.

# CENGENG!!! #

Iya ane cengeng tag, ente mau di gibeng apa tempeleng? Pilih!!

# BENG BENG!!! #

Camp Red!!!

Bus kian melaju...

* Ngeennngg *
profile-picture
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan 5 lainnya memberi reputasi
Lihat 4 balasan
Balasan post chamelemon
Ane bener2 gak habis pikir sama ente,Can. Demen banget bikin cewek nangis,mana ceweknya cakep2 lagi...
profile-picture
chamelemon memberi reputasi
Quote:


Rodo gigu jarenen emoticon-Wakaka
Penak ra penak ndul...ming iso ngelakoni, eling lan waspodo...ngono jare mbah Semar emoticon-Big Grin

Quote:


Yesss...Tertunaiken yak...hari ini ane update dua...


Buat ente ente pada yang masih nyimak,

emoticon-Maaf Agan


profile-picture
17062018 memberi reputasi
Balasan post jiyanq
@jiyanq yang itu jangan dicontoh yak, malah buat jadi pembelajaran ...mumpung ane lagi sok bijak ini ndul emoticon-Malu
profile-picture
jiyanq memberi reputasi
Quote:


emoticon-Wkwkwk

Yo wes lah met "ngabdi" Ndul
profile-picture
chamelemon memberi reputasi
Makasi can,dh lanjut cerita ini lagi...
profile-picture
chamelemon memberi reputasi
Entaran aja lah bacanyaa sekalian ngulang beberapa part...
Sedikit lupe...
profile-picture
chamelemon memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Semangat ya sama kerjaan baru nya emoticon-Smilie
Jangan lupa makan makan emoticon-Big Grin
Bales PM maz, soalnya aku ganti nope
Kangen sama mama sonya emoticon-Stick Out Tongue
profile-picture
chamelemon memberi reputasi
Sakjane wingi sisan tok beleh kw ki dab, untojeruk pancen kudu di beleh, anake uwong tok gawe nangis terus
profile-picture
chamelemon memberi reputasi
Balasan post chamelemon
sadis bgt sincan bikin nangis anak orang
profile-picture
chamelemon memberi reputasi


Pack 59. Okta Duduk Di Jendela

Tiga hari dua malam sudah, ane bersatu dengan penumpang lainnya. Dominasi panggilan dan pesan yang paling banyak di dalem hape ane adalah Babah sama Mamak, mereka berdua bener-bener pengen memastikan kalo anak hasil produk perdana ini selamat sampai tujuan. Ya wajar juga sih, walopun memang ane anak laki laki pertama, kekhawatiran mereka pasti selalu ada.

Di posisi kedua ada si Puan Manis. Sejak Keberangkatan ane, Rida hampir sama hubungi ane kayak bokap nyokap. Nanyain udah sampe mana? Jangan lupa buat maem, jangan lupa buat pipis, boleh lupa minum sampe jaga kondisi badan, intinya nggak jauh-jauh dari perhatian kecil buat ane. Meskipun begono, ane sudah berusaha ikhlas untuk melepaskan Rida... seutuhnya.

# Apa gara-gara Suci masih nyempil di hati Can? #

Hmmm...bisa juga sih.

Ane juga masih berharap kalo bisa berkomunikasi lagi sama Suci. Entahlah, ane Sayang sama Rida, kagum, cinta, atau entah apalah itu namanya...tapi masih ada aja bayang-bayang kerinduan akan sosok Suci di lubuk hati ini. Namun kenyataanya, nomor Suci sudah benar-benar tidak dapat dihubungi lagi. Ya udahlah...ane udah nggak bisa berbuat apa-apa lagi, pun toh ane nggak ada hak juga buat gangguin hidupnya lagi.

# Tuh kan Bener, Semprul Lu !!! #

Selanjutnya, di posisi ketiga adalah Mas Aziz, temen nya Babah, atau lebih tepatnya juniornya Babah yang kebetulan ditugaskan sama kantornya, di tempat tujuan ane kuliah. Mas Aziz, diberikan amanah sama Babah buat ngurus semua keperluan ane untuk berkuliah disana. Ane sendiri sih belum pernah liat orangnya langsung, hanya sebatas ngasih info update terakhir, tentang keberadaan Bus yang ane tumpangi. Ane cukup intens dihubungi sama Mas Aziz, sampe ane beneran udah nyampe di pemberhentian terakhir ini.

Semua barang yang ane bawa udah diturunin sama kernetnya, nggak banyak sih...satu koper doank. Itupun seluruh penghuninya cuma pakaian sehari-hari. Ane udah ngejogrok berdiri di depan terminal, berkali-kali ane dihampiri sama sopir taksi yang menawarkan bo'il nya buat nganter ane. Ya ane tolak lah ya, pan emang udah janjian sama Mas Aziz buat njemput ane di terminal.

Balasan terakhir dari sms Mas Aziz, cuma berbunyi kalo ane disuruh nunggu disitu. Ya udah, ane cuma diem doank, menunggu kedatangan Mas Aziz, itupun sambil ngudud. Terakhir, ane hubungi Rida, ngasih kabar kalo ane udah nyampe sampe tujuan, respon Rida membalasnya dengan sikap yang terbuka, sempet nasehati ane buat nggak macem-macem disono.

" Aku tau, kalo kita udah nggak ada hubungan apa-apa lagi Yen,...tapi jangan bandel disitu ya," sahut suara dari sebrang.

" Jangan ngomong kek gitu lah...aku seneng kalo kamu perhatian kok"

" Hmm..iya, udah dateng belum Mas Aziz nya? "

" Belom, katanya aku disuruh nunggu disini sih "

" Gimana disitu? Seru nggak tempatnya? "

" Ya seru gimana yak...orang masih diterminal "

" Hihihi...iya yah, capek nggak perjalanannya? "

" Lumayan lah..."

Ane masih ngenggam hape, tapi mendadak ada yang menghampiri ane dengan kecepatan tinggi dari kejauhan.

" Nih kayaknya jemputan ku udah dateng, udah dulu ya "

" Iya...nanti kalo udah dirumah mandi ya, soalnya bauk hihihi "

" Ya elah...emang bauk nya sampe sono "

" Hihihi...ya udah gih, by Laiyen..Assalammualaikum "

" Waalaikum salam "

* Dreennggg drengg dreng - Whiitt *


Sebuah motor Ksatria Body Biru Dua Tak, berhenti tepat di depan ane yang baru aja nutup telpon. Helm full face senada dengan warna ntuh motor, jaket kulit warna item kombinasi biru yang udah banyak label promosi nya, tau dah maksudnya apaan ditambelin stiker warna warni. Ane sempet terperangah sih...emang bener mirip pembalab lah ya.

Nggak lama, doi buka dah tu helm full face. Hidung mancung, dagu lancip, ada kumis tipisnya sampe dagu, alis tebal, mata agak sayu mirip orang teler dan rambut tipis yang dirapiin mode rambut Tin Tin. Doi turun dari motornya, pas buka helm...dimana posenya mirip bener kayak pembalab motor GP dah.

" Assalamualaikum, einte Chandra kan? " ujarnya.

Lah?? Kok ngomong nya kayak Yadi Sembako? Emang sih...komuk yang doi punya kayak orang Arab. Doi menghampiri ane dan menjabat tangan ane.

" Waalaikum salam, Mas Aziz ya? "

" Bukan, ane paku tembok hwahaha...ya iyalah, ane yang bakal bantuin einte disini "

" Iya Mas, kata Babah, disuruh nginapnya di tempat Mas Aziz dulu "

" Udah, nggak usah sungkan gitu sama ane, apapun keperluan einte, bilang aja sama ane," Mas Aziz ngomong kek gitu sambil ngeliatin barang bawaan ane.

" Kenapa mas? "

" Barang bawaan einte cuma segini? "

" Iya Mas, kenapa gitu? "

" Nggak apa-apa, ane kirain banyak. Tadinya ane pikir kalo banyak, mau ane sewain taksi. Biar taksinya yang ngikutin jejak ane "

" Yaudah kalo gitu, nih helem buat einte " doi buka jok motornya dan ngasihin helm batok ke ane.

Eit, ente tau helm batok nggak ya? Itu tuh helm yang kayak tukang bangunan itu. Tapi bentuk nya lebih ceper gitu lah ya.

Jadi...dulu sebelum negara api menyerang, helm ini adalah helm yang menguasai daratan disini. Ang aja masih demen pake ini helm. Hampir semua orang pake helm kayak gitu kalo kemana mana sih.

Ane terima dengan raut muka yang gimana gitu...

Bukan...bukannya ane nggak suka sama helm ini ndul, tapi ente bisa ngerasain perasaan ane nggak sih? Ini yang bawa tampilannya udah bener kayak pembalab ndul, yang beda mah cuma celana jeans nya doank. Nah, yang di bonceng pake helm batok, nggak ada matching nya sama sekali dah. Udah gitu, bakal nenteng koper di belakang.

" Ngapain einte malah bengong? Mau kakinya lumutan apa gimana? " ucap Mas Aziz abis itu masang helm Full Face nya.

Dengan langkah gontai ane angkat koper ane dan duduk dibelakang doi, haisss...sudahlah.

" Udah? " tanya Doi

" Udah Mas "

" Oh, Ane kira lagi tayamum "

* Kleatak Dreeenggg deng deng Wuuiiiinnngg *


___***___



Terpampang jelas, sangat terpampang jelas...di Lampu Merah alias Bang Jo, utowo Abang Ijo...ada tulisan "Belok Kiri Boleh Langsung ", itu adalah salah satu media buat melancarkan jurus andalan doi buat nikung nggak pake mikir. Iya emang langsung ke kiri, pake mode belok ala ala pembalab motor GP beneran, tapi abis itu nggak jauh beberapa meter dari Bang Jo, belok maning. Belok Kanan bentar, trus lurus dikit ketemu Bang Jo lagi, pake mode balap lagi...trus ngacir ngebut...lagi.

* Whhhiusss whiiiss dreeng drreeennngg *


Ane berapa kalo megangin helm, yang keangkat karna ditiup angin. Ini biji mata ampe keluar airnya, padahal nggak ada nangis-nangisnya sama sekali. Pokokmen ini orang Jipi Maniak...tapi geblek.

Jadi jalan ini beneran jadi arena doi buat geber motornya yang nyaringnya nggak kalah sama engking nya Babah. Soal kecepatan berkendara doi yang ora umum ane masih terima dah, tapi kalo nikung sama belok nya itu yang ane ampun....

Setiap ketemu tikungan..., pasti kakinya, terutama dengkulnya dibuka lebar biar motornya mengikuti irama doi dalam berkendara, paling juga jarak dengkul sama aspal setinggi paku payung. Lah gimana nggak jantungan ane dibuatnya dah....

" Maakk...mati aku kalo kayak gini terus Mak, " Ane terus terusan mbatin kek gitu dalam hati.

Setelah beberapa menit, dengan penuh air mata, dengan helm yang beberapa kali ane benerin, ujung ujungnya narik tali helmnya ke bawah, dengan punggung yang terpaksa ngikut bungkuk juga. Sampelah di sebuah komplek perumahan yang menurut ane, sepi nya nggak ketulungan, udah gitu ternyata jalannya buntu pulak. Pas di dinding yang jadi penanda kalo jalannya Buntu, sebelah Kiri...ada sebuah rumah dengan garasi yang tebuka, dengan pagar juga terbuka.

* Whiittt *


Ane langsung turun dari motor, ngucap Hamdalah berkali-kali. Ini Pembalab sinting juga turun, dan langsung buka helm nya.

" Nah...einte ntar tinggal dulu sama ane disini," ucap doi sambil buka resleting jaketnya.

" Ini kontrakan apa rumah sendiri Mas? "

" Anggap aja rumah sendiri mwehehe...kalo einte ada perlu apa apa tinggal bilang ke ane aja yak " ucap Doi langsung melengos naik tangga yang terdapat di dalam Garasi.

Ane pun mengikuti jejak langkah Mas Aziz menaiki tangga. Dan ternyata diatas memang ada semacam lorong gitu lah ya, dimana samping kiri sama samping kanannya sudah ada kamar kamar gitu dah.

Sebelum nya ane jelasin sikit. Letak keberadaan ini rumah ada di dalam komplek kecil gitu, dan memang buntu. Rumah ini persis berada di samping tembok yang menandakan kalo ini memang perumahan dengan jalan buntu. Rumah utama memang bentuknya biasa seperti rumah umumnya yang berlantai satu, tapi disebelahnya ada garasi selebar satu mobil, jadi diatas garasi adalah lantai dua. Nah, di ujung garasi itu ada tangga, disamping tangga yang bersebelahan dengan dapur rumah utama ada kamar mandi yang dipake bersama para penghuni di lantai atas.

Letak kamar dilantai atas, tepatnya diatas garasi ada empat kamar. Dua disisi kiri dan dua lagi disisi kanan. Tangga terbuat dari semen, dimana nanti kalo nyampe lantai atas pasti langsung bertemu dengan dinding kamar. Dimana nanti itu menjadi kamar yang akan ane huni untuk sementara waktu. Persis disamping tembok kamar itu, ada jendela tanpa kaca, berbentuk segi empat, lumayan lebar sih...luasnya satu kali satu meter, tingginya dari lantai setengah meteran. Nah, pemandangan dari jendela tanpa kaca tersebut adalah sawah...bisa ketemu rumah lagi di ujung sawah. Luasnya kurang lebih tiga hektaran gitu dah. Jadi, udah kebayang kan, dari jendela tersebut, kita bisa ngeliat kunang-kunang bertebangan diatas sawah kalo malem, sama ngeliat rumah-rumah yang berjejer dengan lampu-lampunya di ujung sawah.

Rumah utama, itu ternyata tidak di huni. Pemiliknya adalah orang Jakarta, Mas Aziz nggak sendirian menghuni disini, ada beberapa penghuni lainnya. Nanti, ane jelasin sesuai dengan runtututannya yak. Kenapa ane ceritain rumah ini, selain ini rumah adalah tempat pertama kali ane menginjak pulau Jawa, rumah ini juga berkesan buat ane.

" Nah...ntar einte bisa ngeliat orang bertani kalo dari sini, apalagi kalo pake teropong " ujar Mas Aziz ngasih liat ke ane diluar jendela.

" Ini Kamar Einte Can, udah ane siapin tiker dulu ... tapi kalo lemari belom ada yak " Mas Aziz bukain pintu kamar sebelah kanan, yang berhadapan langsung dengan tangga.

Ane masih diem dan merhatiin Mas Aziz menerangkan.

" Ini yang sebelah kiri, kamarnya si James " Mas Aziz ngasih tunjuk kamar yang dikunci pake gembok persis di depan kamar ane. Ada stiker gede bertuliskan " Ramones " di pintu kamarnya.

Mas Aziz bergerak maju lagi...

" Nah kalo yang ini kamarnya ane " doi buka pintu kamarnya.

Ane perhatiin bener isi kamarnya, dan isinya cukup sumpek, apalagi ternyata ni orang emang bener gandrung dengan dunia balap. Hampir seluruh isi kamar berkaitan dengan motor balap. Poster dengan pose pembalab lagi balap menghiasi seluruh dinding kamarnya. Pintu kamarnya pun berposter The Doctor.

" Trus kalo yang ini kamarnya Okta " Mas Aziz ngasih tunjuk kamar yang berada di depan kamarnya.

Dari kejadian ini ane paham, kalo nama pake nama Bulan itu bersifat ambigu. Contoh; April dan Aprilia...dua-duannya bisa dipanggil April kan?...trus Agus, mau doi namanya Agustin kek, Agustinus kek, Agustina kek, Asparagus kek...tetep aja panggilannya Agus kan?...nama dari jenis kelamin bakal keliatan samar kan? Lah kalo Okta, kira-kira menurut ente pantesnya buat cowok apa cewek?...oke, nggak perlu dijawab, ane lanjutin lagi.

" Okta??...cewek Mas? " tanya ane ke Mas Aziz.

" Ikhwan lah...oh iyak, einte bebas mau ngapain aja disini, tapi ingat..ane sudah ingetin, kalo einte vhikin dhosa disini...ane nggak mau tanggung, ngerti yak? "

Ane ngangguk doank...

" Einte laper? "

" Ya lumayan sih Mas"

" Ya udah, taroh koper einte di kamar...ane tunggu di bawah, kita cari makan "

" Ok "


__***__



Ane sama Mas Aziz baru aja kelar makan malam nggak jauh dari itu rumah. Ternyata, cuma jalan kaki doank sampe depan gerbang komplek, udah ada yang jualan pecel lele.

Mas Aziz banyak bercerita tentang doi saat masih jadi rekan kerja nya Babah. Emang sih, dari segi umur Mas Aziz boleh dibilang udah layak berumah tangga dibandingkan melajang, Udah kepala tiga juga...tapi alasan doi belum nemu yang cocok.

Ane juga sempet hubungi Babah sama Mamak kalo udah nyampe di tempatnya Mas Aziz. Ane juga mulai demen tuh sama gaya bicara dan intonasi yang dipake sama Mas Aziz waktu ngobrol sama Babah di telpon. Doi bilang ke ane kalo memang orang tua nya keturunan Arab, dan keluarganya masih lengkap di Jakarta sono. Dan yang tak pernah ane duga adalah kalo beliau ternyata masih punya Si Mbah dari pihak nyokapnya, yang berada di kota sebelah, cuma menempuh perjalanan satu jam dari ini rumah ke tempat Si Mbah nya.

" Jadi gitu ya Can...einte malam ini jagain rumah yak, ane tinggal semalem doank. Besok siang, ane kesini lagi," Mas Aziz bilang gitu waktu udah nyampe gerbang rumah.

" Yah Mas...brarti aku sendirian donk "

" Afwan ye Can, ntar juga Okta sama James pulang, einte bilang aja kalo ketemu sama ane "

" Emang itu beneran Mas namanya James??...kek nama Jemsbon gituh? "

" Ya iyalah...setengah bule dia, James itu ponakannya yang punya rumah...orangnya juga asik kok...anak band gitu orangnya," jelas Mas Aziz dengan seks pake ama.

" Biasanya mereka pulang jam berapa Mas? "

" Okta paling jam dua belasan, kalo James biasanya sebelum shubuh...udah, einte nggak usah kuatir...ane semalem doank kok "

" Iya dah kalo gitu "

Meskipun dengan berat hati, ane terima lah. Ane beneran bakal ditinggal sendirian di rumah ini, padahal belum juga satu hari, itu Mas Aziz udah maen tinggal aja. Katanya sih, Mbahnya lagi sendirian gitu, anaknya pada pergi kemana gitu. Mas Aziz lah yang dimintain tolong buat jagain Mbahnya barang satu malam doank.

Jam Delapanan malam, kelar maem, Mas Aziz beneran udah siap buat ketempat Si Mbahnya. Ane beneran ditinggal di sendirian, di suruh jagain ini rumah. Ane dipersilahkan juga buat mandi, istirahat atau tidur di kamarnya dulu sembari nunggu yang namanya Okta pulang. Mas Aziz sempet cerita kalo si Okta ini adalah orang yang sibuk organisasi di kampusnya, tau dah ngapain aja kok bisa pulangnya malem.

Kelar Mandi, ane beneran berasa malas malasan kalo beneran berdiam diri di kamar ane yang kosong melompong. Ane cuma naroh koper disamping tikar yang disiapin Mas Aziz, abis itu ane langsung pindah ke kamarnya Mas Aziz yang berada persis di samping kamar ane.

Suara Tv di kamar Mas Aziz, ane gedein. Ane ngerasa kecapean sampe beneran males buat hubungi Rida nun jauh disana. Ane beneran bawaannya pengen tidur doank, pintu kamar ane tutup, dengan harapan capek ini segera hilang.


__***__



" Assalatuquhoiran minannaumm "

Samar samar ane denger suara Adzan dengan suara lantang. Jelas banget kalo suara nggak jauh dari ini rumah. Dengan mata yang masih kriyip-kriyip, ane rentangkan seluruh badan. Suara tipi yang masih bervolume besar, ane kecilin trus langsung beranjak keluar dari kamar Mas Aziz.

*Nggiieekk"*


" Ei???"

Ane terkejut ndul, karena keluar dari kamar Mas Aziz pasti langsung berhadapan dengan jendela tanpa kaca yang ane ceritain tadi. Tapi ada yang aneh, Mas Aziz udah bohongin ane...camp red bener dah tuh orang. Ternyata yang namanya Okta itu beneran seorang cewek.

Ada cewek lagi pake baju tidur, piyama warna pink motif bintang, lagi duduk di jendela. Iya ndul...di jendela tanpa kaca dan gorden itu. Rambutnya panjang, dan lagi ngeliatin sawah yang masih agak gelap karna shubuh. Punggung nyender di sisi kiri jendela, kedua kaki ditekuk sampe sisi kanan jendela, trus pandangan ngeliatin ke arah sawah, seolah olah lagi pengen menyendiri atau menenangkan pikiran gitu.

Meskipun sempet kaget, trus misuh dalam hati...tetep ane tegur dah tu...

" Maaf, dengan Mbak Okta ya? " tegur ane dari belakang.

Dan doi langsung balik badan, beneran dah cewek...

Ane nanya kek gitu, doi malah senyum dan mengulurkan tangan dengan maksud berjabat tangan dengan ane.

" Chandra," ane menjabat tangan doi, dan dibalas senyuman dan anggukan kecil.

" Maaf, mau ngambil wudhu dulu mbak, " ane langsung pake mode permisi membungkukkan badan.

" Silahkan," jawabnya lembut dan santun sama ane.

Ane beneran misuh dalam hati sewaktu nurunin tangga. Taunya yang namanya Okta beneran cewek, mana rada bening lagi. Pertanyaan bermunculan dibenak ane, siapa doi yak? Pacarnya yang namanya James? Atau pacarnya Mas Aziz? Atau jangan jangan mereka kumpul kebo? Atau saudara nya salah satu dari mereka? Ah bodo amat, yang jelas Mas Aziz udah ngerjain ane. Abis itu ane beneran ngambil wudhu, disamping garasi trus abis itu langsung naik tangga lagi. Niat hati pengen sholat di kamar yang bakal ane tempati.

Nyampe tangga atas, ternyata doi nggak berubah dari posisinya, masih duduk tenang di jendela sambil ngeliatin sawah. Ane pun melintas dan menatapnya sekilas. Doi yang sadar kalo ane bakal melintas, ngalihin pandangannya ke ane dan balik senyum, ya ane bales senyum donk.

Ane beranjak ke kamarnya Mas Azis buat pinjem sajadah sama sarung. Ane pake sarungnya Mas Aziz didalam kamarnya doi, abis itu niat masih seperti semula, kamar kosong ane itu mau ane pake sholat dulu.

* Nggiieek - jegleg *


Baru aja ane tutup pintu kamarnya Mas Aziz, yang namanya Mbak Okta turun dari jendela dan masih senyum ke arah ane. Jalannya pelan ke arah...

What???

Ke arah kamar ane?

" Lho..lho..mbak? Itu kan kama...rrr"

Belum kelar ane menyelesaikan kekagetan ane dengan tingkahnya yang tiba-tiba ke kamar ane, membuka pintu nya sebentar trus ditutupnya dengan pelan.

* Jegleg *


Untuk beberapa saat ane ... bingung...masih mencerna apa yang sebenarnya terjadi? Kenapa doi malah masuk ke kamar kosong yang rencana nya bakal ane tempatin? Ane noleh ke belakang, ngeliat kamar yang katanya Mas Aziz, kamarnya Okta.

Lah?!?!...ternyata tutupan. Ane beraniin diri langsung ke kamar yang katanya kamarnya Okta itu...Good Damn Shitt!!!!

Ternyata terkunci!!!

Ane tambah bingung bercampur panik...ini sebenernya apaan sih?!?!

Jantung ane udah berdegub nggak karuan, ane pelan pelan mengarah ke kamar ane. Kemudian dengan sisa keberanian yang masih ngumpul, ane pegang handle pintu itu kamar.

* Klak - nggiieeekk *


Vangke, anjirr, camp red!!!!


Batal sudah wudhu ane....
profile-picture
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan 4 lainnya memberi reputasi
Oh iye baru ingat, ini kan nyeritain masa lampau ya... Saking lamanya ente gak update ane jadi lupa wkwkwke
Quote:

Thanks berat ndul, sawahdikap emoticon-Leh Uga

Quote:

Kembali Kasih ndul...moga ente nggak lupa sama Yang Kasih emoticon-Leh Uga

Quote:

Saking banyak yang dibaca kali emoticon-Leh Uga

Quote:

Wuidih...lama nggak kontak yak, tau dari mana nong?
Pm nya udah ane bales tuh yak emoticon-Malu

Quote:

emoticon-Ngakak awas darah tinggi dab emoticon-Ngakak

Quote:

Moso sih ndul? perasaan ane nggak ada mirip miripnye sama Afgan emoticon-Wakaka

Quote:

emoticon-Ngakak Faktor umur tuh...jangan jangan ente lupa juga kalo sekarang lagi nggak lupa emoticon-Wakaka
profile-picture
17062018 memberi reputasi
batal wudhu itu banyak sebab nya Ndul .. emoticon-Mad

Ente yg detail plus spesifik kalo ngomong yg begituan , biar ndak ada yg multitafsir ...


emoticon-Marah
profile-picture
chamelemon memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Balasan post celapantiga
kentut bisa, dicium bukan muhrim bisa, di eek in cicak bisa jadi,
Nah ente pilih yang mana ndul? emoticon-Wakaka
profile-picture
17062018 memberi reputasi
Halaman 61 dari 101


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di