alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Si Bodoh dan Introvert yang mencoba Bangkit
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d294afab41d305a4350055a/si-bodoh-dan-introvert-yang-mencoba-bangkit

Kisah Ane Si Bodoh dan Diskalkulia (Lemah Dalam Hitungan)

Introduce
Hallo all Kaskuser. Perkenalkan.Nama ane sebut aja Deni. Ijinkan ane menceritakan kisah hidup ane ya. Semua ini ane tulis berdasarkan kisah hidup ane, semua ingin ane ceritakan karena ane bisa bangkit dari keterpurukan, amarah dan dendam yang kadang tak terkontrol. Untuk itu ane ucapkan selamat menyimak ya...

Jakarta, 2003

Ane baru saja lulus dari SDN di pinggiran Jaktim. Waktu itu, ane bersama 2 teman ane sama-sama mencari sekolah SMP negeri di bilangan JakartaTimur. Sebut aja 2 teman seperjuangan ane ini Wahid & Yosi.

Wahid:Den, besok ikut tes masuk di SMP 18* gak?
Ane : Yaudah deh ane ngikut
Wahid : Oke deh, besok gw samper kerumah sama Yosi ya

Jujur saja guys, ane agak takut masuk sekolah negeri. Karena ane memang lemah di satu bidang yang penting. Ya, pelajaran Matematika & berhitung. Tapi karena ajakan 2 sobat ane ini maka sedikit hilanglah rasa keraguan ane ini.

AULA SMPN ***
Tes masuk seleksi dimulai, ane pun duduk berdampingan dengan Wahid dan Yosi. Setelah soal dibagikan, barulah kami bertiga "main mata". Fyi, Wahid pintar di Matematika, Yosi pun sama meski tidak Sejago Wahid. Dan ane sangat gemar dan lumayan jago di pelajaran IPS & Seni Rupa.

Soal demi soal kami kerjakan secara teliti. Dan Yosi pun mulai melirik tajam ke arahku,

"Woy den, ibukota Belanda apa sih?

A..A...Amsterdam Yos... Jawab ane dengan gugup. Soalnya pengawasnya galak banget men...! emoticon-Ngakak (S)

Dan tibalah... Soal matematika dibagikan. Ane mencoba memahami pelan-pelan tapi tetap saja tidak ane mengerti. Untunglah kedua sobat ane ini bahu membahu memberikan contekan emoticon-Ngakak (S)

Singkat cerita ane, dan Yosi akhirnya diterima di sekolah yg sama. Tapi Wahid tidak. Dia diterima di sekolah dekat rumahnya di Depok.

Tapi dibalik diterimanya ane di sekolah favorit itu, merupakan awal malapetaka dan awal kemalasan ane bersekolah, simak di thread selanjutnya ya
profile-picture
profile-picture
babaik dan rezkiey memberi reputasi
Diubah oleh bajimenz
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!

#2 Awal bersekolah SMP & datangnya Malapetaka

Kenapa ane bilang malapetaka? Karena semua ini berawal dari ane mencontek semua hasil tes matematika 2 teman ane saat tes sleksi gan emoticon-Cape d... (S)

Kelas 1-8
Mata pelajaran matematika ini benar-benar membuat ane pening gans. Pecahan dan rumus mencari segitiga atau apalah sama sekali tidak ane pahami. Oh iya, saat ini ane beda kelas sama Yosi, dia ada di kelas 1-1, yg katanya kelas anak-anak "brilliant". Beda dengan kelasku yg paling "Bontot" dan dekat wc. Anak-anaknya juga urakan.

Oiya, guru matematika di kelas 1 ini namanya Pak Mulyono. Guru yang bertutur kata halus dan asli jawa. Cara mengajarnya halus dan jujur ya, ane sedikit banyak mengerti apa yg beliau jelaskan.

Oke anak-anak kita ulangan sekarang ya

Waduhhh... Celaka emoticon-Cape d... (S) ane gak ngerti babar blas apa yg dipelajari kemarin. Teman kiri kanan pun sangat pelit dan minim solidaritasnya. Tapi ane coba ane kerjakan sendiri. Jalan penyelesaiannya sebenarnya ane ngerti, hanya saja saat menghitung ane agak lemot gan emoticon-Ngakak (S)

Oh iya, diluar kebodohan ane di pelajaran matematika, ane punya kelebihan di bidang pelajaran seni rupa & IPS Geografi
emoticon-Cool
profile-picture
profile-picture
babaik dan rezkiey memberi reputasi
Diubah oleh bajimenz

#3 Tekanan Batin & Awal Mula Sering Membolos

Yang namanya penyesalan itu selalu belakangan. Saat itu ane terus terpuruk gans. Nilai ulangan dan ujian Matematika ane selalu dibawah teman-teman lainnya. Tai baiknya Pak Mulyono si guru Matematika ane ini selalu kasih "ongkos nulis" emoticon-Ngakak (S). Jadi nilai ulangan ane ketolong sedikit lah...

Tapi suatu ketika saat akan kenaikan kelas, ternyata warning datang dari guru BP gans. Sebut saja Bu Lani.

Bu Nana : Den, terus terang aja ya. Kamu bisa gak naik kelas kalau nilai matematikamu jeblok
Ane : tapi saya sudah berusaha Bu. Saya memang tidak begitu menguasai pelajaran bahkan sejak saya SD
Bu Nana : Kamu cuma malas Den, ini sekolah favorit lho. Masa pelajaran begitu saja gak bisa mengikuti

Ane tertunduk lesu. Jujur gans, waktu itu belum terbesit di pikiran ane untuk bilang bahwa ane nyontek saat tes seleksi masuk SMP. Dan itu jadi buah simalakama ane saat itu.
profile-picture
profile-picture
babaik dan rezkiey memberi reputasi
keren :tepuktangan

#3 Sequel

"Sehari dua hari, lama-lama bisa gila gua nih Yos, gerutu ane kepada Yosi.

Yaudah, pelajarin lagi pelan-pelan, siapa tahu nyangkut di otak ini pelajaran Gumamnya pelan sambil tertawa.

Jujur gans, buat ane mengerti pelajaran ini butuh waktu lama. Ane merasa tertekan dan merasa ketinggalan, karena memang teman-teman ane sudah bisa menguasai materi lebih dulu.

"Semester 1 berlalu dengan nilai raport Merah di mata pelajaran itu, Matematika".

Bukannya makin rajin, ane malah semakin malas. Lihat sekolah bawaannya sudah seperti penjara Lapas men...emoticon-Ngakak (S) Mulai saat itu ane coba coba bolos sekolah. Ternyata enak juga ya bisa berkeliaran bebas di jam pelajaran tanpa harus bertemu mata pelajaran yang bikin senep emoticon-Ngakak (S). Oh iya, waktu itu belum begitu ngetren ngeGame di Warnet buat ukuran bocah SMP gans, ane justru lebih suka ke Timezone main game kesukaan ane Hahaha emoticon-Ngakak (S) Untuk mengakali supaya semua berjalan aman, ane bikin surat palsu gans, emoticon-Cape d... (S) (jangan ditiru ya). Tapi semua itu harus ane terima konsekuensinya Gans... Mau tahu seperti apa? Di part sequel selanjutnya ok...? emoticon-Ngakak (S)
profile-picture
profile-picture
babaik dan eFVZee memberi reputasi
Diubah oleh bajimenz
Lihat 1 balasan
Balasan post bajimenz
LANJUT GAN
Hallo selamat malam Gansis... Maaf banget baru bisa dilanjut ya. Karena selain sibuk, ane juga harus kumpulin mood ane buat nulis ini. Oke langsung aja gan.

#4 Murka Wali Kelas

Seminggu lebih sudah ane gak masuk sekolah. Rasanya memang plong. Tapi di sisi lain ane takut hal ini merugikan ane, terus terang ane lelah seperti ini. Dan segala ketakutan ane menjadi nyata. Ane diberi peringatan dari sekolah berupa surat panggilan Orangtua gans emoticon-Cape d... (S)

Kringgg "Bel sepeda ini rasa-rasanya gw kenal nih" Gumam ane dalam hati.

"Samlekom... Deny..." Nadanya terdengar agak cempreng dan terkesan berantakan emoticon-Ngakak (S)

"Eh lo de" jawab ane yg seketika lompat dari sova. Made ini dikelas gw ngejabat jadi bendahara (aelah) sekaligus teman yg rumahnya dekat dengan rumah ane Gans.

"den, nih gw bawain hadiah buat lo"
Wah hadiah apaan nih (sebelumnya ane sudah menduga kalau yg diantar ini adalah surat panggilan ortu).

"Surat panggilan orangtua ye?"
Jawab ane dengan setengah cengengesan emoticon-Ngakak (S)

"I...iye Den. Ane disuruh anterin ini sama Bu Lani, wali kelas kita tuh"

"Waduhhh... Kiamat,..." Ujar ane.

Seketika ane berpikir cepat mencari strategi. Ane langsung berpikir jangan sampai surat panggilan ini sampai terbaca nyokap ane. Sambil ane cari siapa orang yg harus datang ke Sekolah sebagai pengganti nyokap mumpung masih semester 1 dan belum pada tahu siapa nyokap bokap ane emoticon-Ngakak (S)

"Nahhhh... Gw ada ide Den, gimana kalo Kang Bandi aja yang dateng ke sekolahan elo" kata Kris, temen ane satu Rt. Btw Kang Bandi ini adalah Hansip yg biasa jaga malam di Lingkungan ane emoticon-Ngakak (S)

"Tinggal kite poles aje den dikit-dikit Kang Bandi, sekalian duit transport dan rokoknya lah..."

Akhirnya hari H nya tiba juga. Ane datang bersama Kang Bandi. Sebelumnya, kang bandi sempat kaget dimintai tolong oleh ane.

"Silahkan duduk Pak" kata Bu Lani di ruang BP dengan senyum sinisnya kepada ane.

Setelah berbasa - basi, percakapan pun dimulai.

"Anak bapak sudah tidak masuk sekolah, 7 hari berturut-turut, apa Bapak tahu?"

"Tahu Pak... Eh Bu... Ini anak saya kemarin emang sempet ngambek, dia jalan - jalan deh tuh ke Mall sambil maenan dingdong" emoticon-Ngakak (S)

Bla...Bla...Bla setengah jam ane diceramahin dan dikasih motivasi emoticon-Ngakak (S)

Kembali sekolah seperti biasa & sudah persiapan menuju test semester 1. Dan seperti biasa remedial selalu di Matematika emoticon-Ngakak (S)
Diubah oleh bajimenz


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di