alexa-tracking
Kategori
Kategori
4.88 stars - based on 16 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c15a0a1c9518b693d4330e0/lima-belas-menit

LIMA BELAS MENIT

Tampilkan isi Thread
Halaman 23 dari 24
siapa tuh halangan terbesarnya?jdi agak lupa sama alur cerita dan tokohnya
Saya mencium bau tidak jadian ...
Sepertinya sama putri ga bakal sampe jadian deh
Malam gan, sorry nih rada oot. Ane mau ngeshare nih podcast yang belakang ini ane denger di spotify https://open.spotify.com/show/4Go7QF...QbSDy1uDlqi2zw
yang diobrolin menurut ane sangat relate dengan kehidupan dewasa baru dari umur 22 sampe 25. Dengan tema ringan tapi kadang jadi kepikiran sendiri dengan apa yang diobrolin. Ane juga nemu istagramnya @tuwagapat.pod. Kalau suka boleh sekalian share yaaa gan, semoga berkenan:terimakasih emoticon-Angkat Beer

Untuk kelanjutan ceritanya ane bakal usahain minggu depan yaa gan, atau paling cepet hari minggu ini. Happy reading & listening agan-agan dan sista-sista:goyang
profile-picture
i4munited memberi reputasi
Diubah oleh gitartua24
kirain update tre.....
Part 49 - Sok Dewasa

di awal tulisan, gue pernah bilang, kalo ada aja kejadian yang ngebuat gue berpikir kalau gue udah dewasa, tapi kenyataannya gue cuman anak berumur enam belas tahun yang ga ngerti apa-apa dan mencoba buat bertindak sok dewasa.

mungkin ini yang jadi titik balik dari cerita, gue ga ngerti juga. dengan apa yang ada dipikiran gue saat itu. dengan apa yang gue lakukan saat itu. dengan kejadian-kejadian yang kalau ga gue lakuin saat itu, akan jadi seperti apa nantinya kedepan.

ibaratnya lo mau pergi ke bandung, dan lo memilih jalur puncah dengan alasan pengen lebih nikmatin perjalanan dbandingkan dengan lewat tol yang gitu-gitu aja. tapi ditengah perjalanan lo kena macet, dan waktu tempuh kebandung jadi lebih lama. lo pasti akan berpikir, apa jadinya kalau gue tadi lewat tol. mungkin perjalanan jadi lebih cepet. atau mungkin lo akan dapet macet yang lebih parah dan cuma bisa istirahat di rest area sambil nungguin macetnya berkurang. kurang lebih penggambaran yang gue rasain seperti itu.

pada akhirnya, lo udah sampe bandung dengan jalur puncak. entah dengan rasa penyesalan ataupun kepuasan sendiri.

kurang lebih satu minggu setelah semester baru dimulai, di hari minggunya, gue sekeluarga pergi kerumah nenek kakek dari nyokap di daerah klender. biasa lah, ngumpul-ngumpul keluarga besar dari nyokap. nyokap gue anak kedua dari lima bersaudara.

ngumpul-ngumpul keluarga awalnya biasa aja, layaknya ketemu yaaa sekedar nanya kabar terus ngobrol-ngobrol. bahkan sempet foto satu persatu anggota keluarga. maksudnya keluarga gue beserta nyokap bokap dan kakak gue foto bareng kakek sama nenek, begitu juga seterusnya.

sampe menjelang sore, barulah ngebahas masalah yang sedang dialami oleh anak tertua dari keluarga nyokap gue. semua keponakan disuruh nunggu diluar. termasuk gue. tapi abang sepupu gue nolak, karena dia juga enam tahun lebih tua dari gue dan dia merasa berhak tau apa aja yang diomongin terkait keluarga dia.

buat masalahnya apa, kayanya ga bisa gue ceritain disini. yang jelas cukup buat ngerusak hubungan rumah tangga abang sepupu gue karena kelakuan bokapnya.

masalahnya disitu bokap gue juga ikut campur. emang bukan bokap gue doang, tapi ada sama om tante gue yang lainnya. pokoknya suasana jadi ga enak lah.

waktu rapatnya udah kelar dan semua keluarga gue mutusin buat balik, disitu gue ngeliat nyokap gue nangis waktu keluar dari rumah kakek nenek. gue ga tau alesannya kenapa, mungkin karena ga kuat nahan emosi disitu.

di dalem mobil gue, bokap, nyokap dan kak vio juga diem-dieman. sampe dirumah pun masih diem-dieman. gue yang mau makan sampe males karena takut denger perselisihan antara bokap dan nyokap gue. meskipun akhirnya gue mutusin buat ngambil makanan dibawah dan makan di kamar.

sampe akhirnya hari senen masuk sekolah lagi, ternyata kejadian tersebut memberikan dampak buat gue, atau setidaknya kata temen-temen deket gue pada saat itu. selama disekolah, gue lebih sering diem, padahal biasanya lumayan sering kena tegur guru karena bacot sama rico.

putri juga nanyain terus "lo kenapa tre..." dan sejenisnya, dangue cuman bilang gapapa. sumpah geligue kalo nginget kejadian itu.

selama seminggu itu pula gue memilih buat langsung nganterin putri balik, tapi gue ga langsung balik dan malah milih balik kerumahnya bobby buat main. rumah menjadi tempat yang sangat membosankan buat gue. padahal biasanya gue lebih suka ada di kamar dibandingkan harus nongkrong sampe malem setiap hari.

gue yang baru berusia enam belas tahun tapi bertingkah seolah gue udah dewaya dan punya sugudang permasalahan yang sepertinya harus gue selesain sendiri.

tapi perkara ga selesai disitu, hari minggu depannya, ada acara ngumpul-ngumpul sama keluarga bokap gue. sejujurnya, gue paling males kalo ngumpul bareng keluarga bokap. selain ga ada sepupu yang bisa gue ajak main, terkadang omongan-omongan tante gue yang gue denger dari nyokap terdengar sangan mendeskreditkan nyokap gue. dan ternyata bukan nyokap gue doang yang dapet omongan ga enak, tapi mungkin semua istri dari saudara laki-laki ataupun keponakan laki-laki yang udah nikah.

bokap gue anak kelima dari sebelas bersaudara. enam laki-laki dan lima perempuan. kebayang ga dengerin bacotannya kaya gimana. untung yang perempuannya doang.

waktu lagi ngumpul di rumah abang bokap gue di daerah depok, bokap gue sempet ungkit-ungkit masalah keluarga nyokap gue di keluarganya. saat itu nyokap gue cuman diem aja. tapi begitu balik dan nyampe rumah, barulah nyokap gue mengeluarkan ketidak sukaanya kepada bokap gue karena ungkit-ungkit masalah itu lagi.

mereka berdua ribut lagi, bahkan sampe bawa-bawa masalah terdahulu. baiknya gue malah ada dibawah saat itu. gue juga rada ga suka ketika bokap gue seolah-olah menyalahkan nyokap atau sekedar mengeluarkan alibinya dan ngebelain saudaranya.

gue yang lagi-lagi ingin keliatan sok dewasa malah ikutan berargumen buat belain nyokap gue, dan gue malah kena marah sama bokap karena dia beranggapab kalau gue ngelawan sama orang tua.. gue jarang banget yang namanya ngalamin pertengkaran antara orang tua, dan sekalinya ngalamin malah kaya gini. jarang banget gue denger bokap dengan suara tinggi.

karena gue ikutan emosi, gue tinggalin bokap nyokap gue dibawah buat langsung menuju kamar gue. gue kunci puntu kamar biar ga ada yang masuk. kak vio kemana? doi udah naik duluan keatas. kayanya doin dah ngerti apa yang harus dilakuin.

kadang gue mikir, yang keluarga sendiri bisa jadi orang lain buat kita, sedangkan orang lain bisa berasa jadi keluarga sendiri buat kita.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 7 lainnya memberi reputasi
jika ada masalh di keluarga besar, secara tidak langsung memang kadang berdampak untuk yang lain. apalagi kalo di dalam keluarga sendiri. jadi serba salah.... emoticon-Cape d...
profile-picture
ipoooool memberi reputasi
bantu up gan
sibuk banget RL nya ya gan?
semoga cepat kelar ya urusan RL nyaemoticon-Smilie , jadi bisa lanjut lagiemoticon-Big Grin
baru sampe part 33 dan langsung cuss ke page akhir.

kalo di liat rentang waktunya ini pas ane susun skripsit tahunnya (bb masih barang mahal hahahaaha)

suka sama penulisannya, gw jadi ngerasain jaman2 SMA, dimana ada tawuran antar sekolah, was2 naik bis lewatin jalur musuh, bentrok di blok m padahal emang niat pulang hahahaha, bedanya ane alumnus SMA negri di kelilingi oleh taman dan SPBU, cuma lanjut dan lulus di swasta.

btw agan mendeskripsikan sekolahnya detail banget hahahaha, sayang nama besarnya udah di hapus sama gubernur terdahulu ya gan =)

keep update gan.
boorr update oi
lama bener gan ngilangnya
Part 50 - Masih Sok Dewasa

Efek dari pertengkaran yang terjadi di keluarga gue beberapa waktu belakangan ini ternyata cukup memiliki efek samping negative buat gue pada saat itu, seenggaknya itu yang gue harus akui.

Besok senin, mungkin itu adalah beberapa hal yang paling ga disukain sama sebagian besar yang ada di Indonesia. Mulai dari anak sekolah sampe pekerja kantoran. Gimana enggak, itu artinya kita semua harus kembali lagi ke rutinitas sehari-hari setelah sebelumnya menjalani liburan sabtu minggu. Yaaah namanya juga manusia, mau dikasih liburan berbulan-bulan pun kalo selalu ngerasa kurang yaaa pasti selalu ga pernah ngerasa cukup.

Tapi hari senin kali ini terasa beda rasanya dari senin-senin sebelumnya, bahkan dari senin minggu lalu. Kalo biasanya gue cuman males karena harus sekolah, tapi kali ini buat keluar kamar aja rasanya melasin. Belom ada 24 jam setelah gue ngeliat nyokap nangis kemaren setelah rebut sama bokap, dan belum 24 jam setelah gue ikut campur masalah keluarga sampe bokap ngebentak gue.

Bukannya gue benci sama bokap nyokap gue karena berantem, bukan itu. Kesel dikit sih wkwkwk. Tapi entah kenapa gue ngerasa benci banget sama keluarga besar yang ngebuat bokap dan nyokap gue jadi berantem. Bukan karena masalah kemaren doang, ada beberapa kejadian yang ngebuat gue ga suka dengan keluarga besar bokap. Kebanyakan sih karena nyinyiran dari adek-adeknya bokap yang cewek ke nyokap gue. Dan berdasarkan cerita dari nyokap, hal itu terjadi bukan ke nyokap gue doang, tapi dialami juga ke istri abang atau adeknya bokap, bahkan sampe mantu-mantu abang sepupu gue. Ga luput tuh dari nyinyiran tante-tante gajelas.

Saat itu, gue berpikir sesuatu yang bodoh. Sangat sangat bodoh, dan gue masih belom tau kalau gue nantinya akan sangat menyesali perbuatan gue. Yaiyalah, kan belom kejadian panjul, wkwkwk.
Bukan kepikiran buat minggat dari rumah, bukan. Gue masih bisa mikir, toh gue juga ga punya uang buat kabur, dan ujung-ujungnya malah pasti balik lagi ke rumah, hehehe.

Saat itu gue berpikiran “kayanya bakalan keren kalau gue nanggung beban ini sendirian, dan berusaha untuk ga peduli sama siapapun.” Kurang lebihnya mungkin itu yang gue pikirin pada saat itu. Gue bahkan sama sekali ga kepikiran buat ga cerita apa-apa ke putri yang notabennya adalah cewek yang deket sama gue. Atau lebih tepatnya gue sama sekali ga mau cerita apa-apa ke putri. Bukannya gue ga percaya putri, tapi saat itu gue berpikir kalau itu adalah sesuatu yang keren.

Satu-satunya orang yang gue pasti akan certain tentang masalah gue saat ini adalah rico dan bobby. Eh itu dua yak? Wkwkwk. Pokoknya kedua orang itu yang gue rasa bisa cerita tentang hal ini. Yaaa kaya ala-ala film catatan akhir sekolah atau realita cinta rock and roll. Entah kenapa gue suka banget sama kedua film itu. Intinya gue percaya sama kedua sahabat gue ini.

Setelah ngulet-ngulet diatas kasur, akhirnya gue bangun dari tempat tidur. Jam di kamar gue menunjukkan pukul setengah enam lewat. Langit masih gelap diluar. Gue memutuskan untuk segera turun kebawah meskipun rasanya berat banget. Mau gimana lagi, gue harus mandi. Meskipun gue mandinya ga terlalu lama, tapi gue punya permasalahan setiap pagi. Yaitu susah boker. Mau gamau gue nunggu ngeden di wc.

Begitu gue turun tangga, ada nyokap lagi beres-beres rumah, sementara itu bokap lagi siap-siap berangkat kerja. Seketika hawa di sekitar gue jadi ga enak. Gue langsung menuju bagian belakang rumah buat ngambil handuk, terus masuk kekamar mandi.

Selama gue ngeden diatas wc, gue cuman bisa ngedenger sayup-sayup suara tivi di luar, kemudian ga lama bokap gue pamit. Sempet bilang juga ke gue, tapi cuman gue balas “hhmmm…”

Hampir 20 menit gue berada di dalam kamar mandi, dan sebagian besar waktunya gue lakukan buat boker. Setelah itu gue balik ke kamar buat siap-siap. Gue pake seragam putih-putih gue, terus pake dasi abu-abu seadanya, yang sampulnya cuman ngegantung doang dan nyisain lobang di bagian leher. Maklum, pake dasi aja buat gue saat itu keliatan culun banget, apa lagi pake dasi sekolah yg rapih, wkwkwk.

Sebelum gue berangkat, gue keingtan sesuatu. Gue ambil hp, terus gue bbm putri. “Put, hari ini gue ga bisa jemput dulu yaa…” terus langsung beranjak berangkat sekolah tanpa mempedulikan ada pesan masuk apa engga. Gue yang masih bersikap “sok dewasa” sedang dalam mode tidak ingin diganggu siapapun.

Karena gue berangkat ga bareng sama putri hari ini, otomatis gue nyampe kesekolah lebih pagi. Gue duduk di kursi gue, terus lanjutin tidur. Yaaa ga tidur pules banget sih.

Gue bangun ketika ada rico yang baru nyampe, padahal biasanya kita selalu nyampe dalam waktu yang ga terlalu beda jauh.

“Nyampe jam berapa lo?” Tanya rico yang ngeliat gue bangun tidur.

“Dah lama.” Jawab gue singkat.

“tumben.”

Setelah itu gue ga bales perkataan rico.

Bel masuk berbunyi, itu artinya upacara bendera. Kan senin. Gue ambil tas gue yang sebelumnya dijadiin bantal, kemudian ngerogoh-rogoh ke dalem buat nyari topi. baiknya pas gue cari topi gue ga ada. Kayanya ketinggalan dirumah. Gue sampe mikir “goblok banget sampe topi aja pake gue keluarin.” Sepertinya tempo hari gue ngerasa tas gue terlalu berat, jadi topinya gue keluarin. Padahal tas gue isinya cuman buku catetan. Sama mungkin buku paket yang ringan. Semua buku paket yang berat gue tinggal di loker.

Kalo hari senin lain mungkin gue udah ketar ketir buat nyari topi, tapi hari ini males banget. Mau minjem, males. Mau beli, masa iya harus ngeluarin dua puluh ribu buat topi baru. Padahal gue udah demen banget sama topi gue yang ketinggalan. Udah lemes sama ada coret-coretannya. Biasalah, gue kurang suka barang baru yang harus gue gunain sehari-hari. Selain masih kaku, semakin gembel aksesoris sekolah yang kita punya, buat gue malah keliatan lebih keren. Kaya sepatu convers gue yang udah mulai buluk. Kalo kaya baju dan celana, yaaa yang penting dicuci lah sama wangi. Ga perlu bagus-bagus banget..

Karena kondisi gue yang lagi kaya gini (lebay), akhirnya gue pasrahin aja. Toh cuman suruh maju kedepan.

Akhirnya seluruh siswa disuruh naik ke lapangan atas buat upacara. gue lupa, karena lapangan sekolah gue kecil, jadi ga mungkin 3 angkatan yang upacara. Yg jelas utas pasti upacara, dan hari itu lagi kebagian angkatan gue yang upacara. Seinget gue sih gitu. Dan seperti dugaan gue sebelumnya, yang ga bawa topi disuruh maju kedepan. Gue dengan santai maju ninggalin barisan buat berdiri gajauh dari sebelah mimbar.

Tenang aja gan, kalo masalah kaya begini kita pasti ga mungkin sendiri. Paling engga ada dua sampe tiga orang yang lupa. Yaaa namanya juga lupa, pasti gainget, wkwkwk. Bener aja, gue jalan kedepan dengan beberapa siswa dari kelas lain.

Waktu gue di depan, gue sempet ngeliat putri yang ada di barisan ketiga atau keempat. Pokoknya ga belakang2 banget deh. Putri ngelitain gue dengan tatapan heran, iba atau apapun itu lah namanya. Gue buru-buru buang muka dari putri.

Gue beralih ke kelas gue. Gue ngeliar rico lagi mlipir sedikit kesamping, terus moto gue dengan hpnya. Si baik emang, dia malah ketawa-ketawa sama bobby di barisan belakang. Ngeliat tingkah laku temen gue itu, gue Cuma bisa nahan ketasa sambil senyum kecut. Setelah upacara selesai, anak-anak yang ga bawa aksesoris lengkap disuruh lari keliling lapangan selama beberapa kali setelah dikasih wejangan yang gue yakin ga ada yg ngedengerin, wkwkwk.

Di sekolah hari itu, gue jadi lebih pendiem dari biasanya. Atau lebih tepatnya gue membatasi interaksi dengan murid-murid lain. Lebih bersikap sewajarnya sih biar ga ditanyain macem-macem. Biasanya kan gue sering ngebacot tuh sama rico bobby.

Waktu istirahat, gue sempetin diri buru-buru ke kantin, biar ga rame. Tapi malah ketemu putri yang udah keluar duluan sama temen kelasannya. Mungkin guruna ngajar selesai lebih cepet. Waktu gue papasan sama putri, gue lebih memilih natap kedepan daripada melirik ke putri. Putri juga diem aja waktu papasan. Mungkin karena gue masang tampang datar dan kurang bersahabat buat diajak ngobrol.

Balik kekelas, gue langsung makan jajanan gue. Buru-buru. Niatnya biar ga ditanyain sama orang depan bangku gue, dan jug ague pengen join ke anak-anak cowok di depan kelas. Padahal kan gue bisa aja makan di depan kelas yak. Tapi hari itu gue lagi pengen makan pake alas.

Tapi seiye-iyenya gue bersikap biasa aja, masih ada yang nanyain gue kenapa. Dan orang itu adalah cewek yang duduk di depan gue.

“Lo kenapa tre?” Tanya cindy setelah berbalik arah menatap gue.

“Gue? Gapapa kok, biasa aja.” Jawab gue berusaha menutupi kegagapan.

“Seriusan?” tanyanya lagi.

“Emang kenapa cin?” gue menyuap makanan dari sterofom.

“Gapapa, lo keliatan lebih diem aja.”

Gue berpikir sejenak, jawaban apa yang harus gue kasih. “Lagi ga enak badan doang cin, kemaleman tidurnya.” Jawab gue sekenanya. Cindy cuman ngangguk-ngangguk, kemudian madep depan lagi.

Selesai makan, gue join sama anak kelasan yang lain nongkrong di tisat. Tisat itu sebutan anak kelasan gue nantinya ke tempat nongkrong depan kelas ini. Singkatan dari tikungan ipa satu.

Waktu lagi nongkrong, beberapa anak cowok kelasannya putri lewat di depan kelasan gue. Gue sendriri sih ga terlalu kenal mereka. Kayanya anak kelasan gue juga ga terlalu kenal karena ga sekelas sebelumnya. Ada satu orang yang ngeliatin gue secara serius, ngeliatinnya kaya ga suka gitu. Siapa lagi kalo bukan andra, anak cowok kelasannya putri yang kayanya masih ngarep buat deketin putri. Gue yang diliatin kaya gitu, yaaa biasa aja, emang harus gimana? Toh dia punya mata buat ngeliat, wkwkwk.

Tapi ternyata salah satu anak kelasan gue ada yang nyadar gue diliatin. Si samudra. Dia ini bigos juga (biang gosip) sama kaya iman. Belum pernah gue certain sih di part sebelumnya kalo mereka berdua bigos. Karena mereka kenalannya banyak di angkatan jadi punya banyak gosip.

“Lo ada masalah sama si andra tre?” Tanya si samudra. Biarpun ga kenal, bukan berarti ga tau namanya kan.

“Hah? Kaga ada.” Kata gue.

“kok dia ngeliatin lo gitu.”

“Masih suka kali sama putri.” Sahut rico asal jeplak.

“Lah, seriusan lo? Lo gapapa tre dia sekelas sama putri?”

“emang gue bisa ngatur kelas?” jawab gue enteng. Dan gosip yang dibahas kali itu adalah cerita andra yang coba deketin putri waktu jadi utas selama istirahat pertama. Bahkan lanjut ke istirahat kedua -_-

Pulang sekolah, gue udah siap buat langsung cabut kerumah bobby bareng rico. Masih kita bertiga doang, belom sama yang lain. Waktu mau ngelewatin kelas ipa 4, ada putri disana. Gue langsung samperin buat ngasih tau kalo gue ga bisa balik bareng dia. Masih dalam mode sok dewasa gue. Wkwkwk.

“Put, kayanya gue ga bisa nganterin lo balik deh.” Kata gue.

Putri yang denger omongan gue langsung kaget, “loh, kenapa tre?”

“gue sama rico sama bobby mau cabut dulu nih.”

“gue tungguin aja gimana. Nanti gue nunggu di rumah temen.” Jawab putri. Emang kadang-kadang putri suka ga ikut kalo kita bertiga doang. Meskipun udah satu tahun kenal.

“gue sampe malem put, gaenak nanti kemaleman.”

“yaudah deh.” Kata putri kecewa.

“sorry yaa put.”

Gue langsung cabut bareng rico bobby. Waktu agak jauhan, gue sempet nengok kebelakang, keliatan banget putri kecewa. Gatau juga sih. Perasaan doang mungkin. Abis itu ada andra yang nyemperin putri, kayanya sih ngajakin balik bareng setelah sempet nguping tadi. Tapi gue yang sedang dalam mode lagi pengen “menyendiri” malah bersikap bodo amat. “ga bakalan bisa juga andra dapetin putri.” Piker gue sombong saat itu.


profile-picture
profile-picture
profile-picture
samo.be dan 5 lainnya memberi reputasi
Quote:


yaaa gitu lah gan, hehehe

Quote:


sorry banget yaa gan, sibuk banget agustus kemaren, heheheemoticon-Angkat Beer UP UP

Quote:


Thans ganemoticon-Angkat Beer

ane tau tuh sekolah, emang jalur serem tuh sekolah agan dulu.

ngomong-ngomong nama sekolah, yg gara-gara pembajakan yaa gan, wkwkwk. ane liat beritanya. gapapa lah, yang penting udah punya almet sama beberapa jaket basis wkwkwk. tapi sampe kapan pun kayanya namanya masih ada deh mau diilangin sekalipun, wkwkwk

Quote:


UP:goyang

Quote:


emoticon-Sundul Gan (S)
yakin andra gak bisa dapatin putri gan?
emoticon-Big Grin
lah kok jadi nyuekin Putri?
sampai lupa ceritanya... jng lama2 gan updetnya ulang lagi ah part sebelumnya..
nitip petanda, kalau sempat baru baca
Halaman 23 dari 24


×
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di