alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c15a0a1c9518b693d4330e0/lima-belas-menit

LIMA BELAS MENIT

Tampilkan isi Thread
Halaman 22 dari 24
emoticon-Kemana TSnya? waiting......
uppppp
Part 47 - Yang Baru

sama seperti yang gue lakukan saat masuk ke jenjang sma dulu, atau mungkin lebih tepatnya dirasaain sama semua orang yang baru masuk smp sma, ada tahap awal yang harus dilalui sama mereka. apa lagi kalau bukan mos?

waktu hari pertama masuk sekolah lagi setelah sekian minggu libur, gue dan putri berangkat kesekolah sedikit kepagian. ga ada tujuan apa-apa sih, emang berangkatnya lagi kepagian ajaemoticon-Hammer (S) mungkin efek psikologis takut telat masuk di hari pertama. kan ga lucu juga hari pertama udah telatemoticon-Ngakak (S)

naik kelas dua, secara tradisi angkatan, itu artinya angkatan gue udah gabisa lagi di intervensi sama angkatan atas. angkatan gue juga ga punya hak buat natar angkatan bawah. gue pernah denger hal ini dari temen gue tentang sekolah lain yang dikenal punya senioritas yang kuat. intinya menurut menera itu kalau agit tuhan, aud manusia biasa, utas adalah monyet atau babu. emang kedengeran ga manusiawi sih, tapi itu yang gue alamin dulu.

saat mau markirin motor di lapangan atas, banyak siswa-siswa yang pakai seragam putih biru lagi berjejer masuk ke lingkungan baru mereka. sekilah gue ngerasa flashback ke masa-masa awal masuk sekolah. antara takut dan excited. takut karena gue tau gimana senioritasnya ini sekolah dan excited karena akan pake seragam putih abu-abu.

mereka memasuki sekolah dengan perlengkapan mos yang pastinya udah disuruh bawa sama anak-anak osis yang jalanin mos. gausah ditanya lah yaaa barang apaan aja, ga ada yang penting barangnyaemoticon-Ngakak (S)

btw temen main gue ga ada yang jadi anak osis, tu artinya ga ada dari kita-kita yang jadi panitian mos. rico dulu pernah sih pengen masuk osis cuman karena mau ngemos angkatan baru. nyari bibit unggul katanya. tapi karena gue dan bobby ga ikut, si rico juga jadi mager.

putri masuk duluan kekelasnya karena kelas dia yang lebih dulu kita lewatin, baru gue jalan sendiri kekelas yang ada di paling ujung. gue juga sempet tos-tosan sama temen yang dulu sekelas dan sekarang beda kelas.

waktu gue masuk kelas, baru ada beberapa anak yang dateng. ga nyampe sepuluh kalau ga salah. gue langsung milih meja buat gue dudukin. udah pada tau lah yaa gue duduk dimana. dipaling ujungemoticon-Ngakak (S) entah kenapa gue milih meja yang paling ujung lagi. udah gitu paling jauh dari pintu keluar lagi. emang lagi pengen aja pada saat ituemoticon-Hammer (S)

karena belum ada satupun anak kelasan gue yang belom gue kenal, gue mutusin buat duduk-duduk di depan kelas setelah ngetekkin tempat duduk, sekalian ngeliat dedek-dedek yang mau naik ke tangga atasemoticon-Ngakak (S)

ada dari beberapa mereka yang cakep, tapi gue ga sampe sebegitu niatnya buat ngetkkin mana aja cewek-cewek yang bakal jadi primadonanya nih sekolah nanti.

sekitar lima belas menit duduk sendirian, akhirnya rico dan bobby dateng. "lo duduk paling ujung kan tre?" tanya rico yang sebelumnya udah janjian buat sebangku bareng lagi. gue cuman iyain aja pertanyaan rico. mereka berdua langsung keluar lagi dan join duduk di depan kelas.

"kok lo berdua bisa barengan dah nyampenya, lo kerumah bobby dulu tadi co?" tanya gue.

"kaga, tau tuh si gendat ngikut ngikut ae dayengnya."

"Yeee kocak, mana gue tau." timpal bobby.

pagi itu akhirnya kita duduk di depan kelas sambil ngeliatin anak-anak baru yang mau menuju lantai atas.

setelah bel masuk berbunyi, kita bertiga langsung masuk kedalam kelas buat ngehindarin kalo-kalo di samperin guru. padahal mah nanti juga woles-woles aja kalau gurunya belom datengemoticon-Ngakak (S) seluruh anak kelas juga pada masuk kedalam kelas. gue dan rico langsung menuju meja kita berdua. begitu juga dengan bobby, doi duduk sama siswa yang bernama anda.

anda dulunya anak pindahan dan baru basuk waktu kelas sepuluh semester dua. kelas sepuluhnya dulu ada di sebelah kelas gue, jadi sedikit banyaknya bobby udah kenal sama doi. seengaknya ga harus basa-basi kenal-kenalan lagi.

gue duduk di meja sebelah kiri, jadi rico yang dipojokan. gue emang ga suka duduk di pojokan. susah keluar masuknya. dan gue baru sadar kalau kursi di depan gue masih kosong satu, dan baru terisi sama satu orang cewek berambut sepunduk yang duduk di deket dinding alias di pojok.

begitu gue baru duduk, tuh anak cewek langsung balik arah madep ke arah gue, karena posisi duduknya yang bersilangan, dia ga perlu nengok sampe muter badang 180 derajat. waktu gue ngeliat mukanya, gue kaya pernah ngeliat, tapi waktu itu sumpah gue lupa pernah ngeliat atau ngobrol dimana.

"Tre, lo di kelas ini juga?" tanya cewek tersebut basa-basi. ya iyalah gue di kelas ini, masa iya udah duduk di dalem kelas gataunya bukan disini kelasnyaemoticon-Cape d... (S) yaah, tapi namanya juga basa-basiemoticon-Big Grin

tapi karena gue lupa dia siapa, gue cuman jawab seadanya. "eh, iyaa..." gue berusaha ngelirik kearah si rico, maksudnya mau nanya kalau cewek ini siapa. baiknya nih orang malah main hpemoticon-Cape d... (S)

"lo lupa yaa tre?" mungkin karena doi tau komuk gue yang keliatan bingung mangkanya langsung nanya begitu.

"hehehe, iya nih, sorry banget." kata gue sambil cengengesan.

"gue cindy, yang dulu bareng waktu makrab."

otak gue langsung berusaha untuk mengingat-ingat kejadian yang hampir satu tahun lalu. waktu itu gue bareng sama anak cewek yang emang belom kedapetan jatah kendaraan buat ketemmpat makrab. "oooo yang waktu makrab? anjir sampe lupa gue. sorry sorry. udah lama banget soalnya." sahut gue dengan antusias.

"hahaha, gapapa kali, lagian kita ga pernah ngobrol juga setelah makrab."

"eh, btw lo sepuluh berapa dah?"

"gue X-1"

"pantesan jarang ngeliat, kelasnya aja jauh-jauhan."

"hahaha, iya yaa...."

sekilas tentang cindy, sebenernya ciri khas doi ketara banget karena rambutnya yang sepundak. di angkatan gue jarang ada cewek dengan rambut pendek. proporsi badannya kurang lebih sama kaya putri, cuman dengan tingi lebih sedikit dan kulit yang lebih putih. untuk taraf ke-eksis-an sebagai cewek, nama cindy emang ga seharum nadia yang terkenal dengan kecantikannya atau putri dengan kepolosannya. tapi bukan berarti cindy ga rupawan. buat gue, cindy sangat bisa dibilang manis dengan tahi lalat kecil di dagu sebelah kiri.

akhirnya kita berdua ngobrol-ngobrol sedikit tentang diri kita. kaya dari smp mana atau kaya misalnya lo kenal ga sama si ini itu. standar percakapan untuk orang yang baru kenal.

sepuluh menit setelah bel masuk, wali kelas gue baru dateng kekelas. bu ani masuk ga sendirian, beliau masuk bareng seorang siswa perempuan dibelakangnya. anak baru pikir gue.

gue sempet ngelirik ke arah rico, dia negesin banget banget ngeliat kearah anak baru. dan gue sadar waktu mereka berdua tatap-tatapan, si anak baru langsung buang muka, dan rico cuman ketawa-ketawa doang.

"kenapa lo?" tanya gue penasaran.

"kaga."

akhirnya anak baru tersebut memperkenalkan diri. namanya dinda, asal sekolahnya dari salah satu sma swasta yang ga jauh dari sekolah gue. setelah itu dia nyebutin tempat tinggalnya. bukan alamatnya, cuman daerah tempat tinggalnya. baru dia dipersilahkan duduk sama bu ani.

karena tempat duduk yang kosong cuman tinggal satu, yaitu di depan meja gue, mau gamau doi langsung disitu. baru aja dia duduk, si rico langsung nyeletuk, "cewek, kenalan dong." kata rico dengan nada genit.

"apaan sih lo co, baru hari pertama nih, jangan iseng deh." sahut dinda sambil bersungut, tapi dengan nada pelan.

"yailah, gitu aja ngambek."

"lo udah kenal co?" tanya gue lagi yang masih penasaran.

"oiya, kenalin temen gue dari kecil. tetangga gue sih, hahaha."

dan gue baru sadar kalau daerah tempat tinggal yang disebut dinda sama dengan rumahnya rico. gue langsung samalan sama dinda dan memperkenalkan diri. begitu juga dinda dengan cindy yang emang temen sebangku. mereka keliatan sedang mengakrabkan diri.

gambaran tentang dinda. rambutnya panjang dan bergelombang. kulitnya putih dan mukanya rada bulet. bodynya? ini ciri khasnya dinda. montokemoticon-Genit dan sekelemoticon-Hammer (S) yaah sebagai anak cowok yang masih dalam masa pubertas, sepertinya manusiawi kalau gue seperti itu pola pikirnya.

dan akhirnya kelaspun dimulai dengan bu ani menyuruh kita semua memperkenalkan diri saru-satu di depan kelas.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 8 lainnya memberi reputasi
Quote:


dan sekarang baru muncul lagi, wkwkwkemoticon-Cape d... (S)

Quote:


minal aidin wal faizin juga gan, maaf baru sempet ngebales:terimakasih

Quote:


upemoticon-Big Grin

Quote:


upemoticon-Hammer (S)

Quote:


up:goyang

Quote:


up lagi:goyang

Quote:


yang mana gan?emoticon-Bingung (S)

Quote:


serign terjadi di pergaulan remajaemoticon-Ngakak (S)

Quote:


uppp:goyang

Quote:


upemoticon-Angkat Beer
Takis aja tre si Dindaemoticon-Ngakak
baru nongol lagi. wkwkwkwk emoticon-2 Jempol
tetep sama putri kan Tre, gak belok sama Dinda? emoticon-Malu
akhirnya buka tulisan lagi
akghirnya update juga si agan...harusnya triple update ini cz lama g muncul hehe
Akhirnya selesai marathon juga emoticon-Blue Guy Smile (S)

Ijin nenda gan emoticon-Big Grin

Semoga RL agan lancar, jadi kentang nya gak kelamaan lagi emoticon-Big Grin emoticon-Blue Guy Peace
panjang banget korannya
profile-picture
i4munited memberi reputasi
anjay , ikut meramaikan gan slam bunisian
mantaaaap
15 menit bisa ngapain aja
15 menit melakukan apa
15 waktu yang cukup untuk..

Hayo penasaran kan dengan 15 menit,yuk dibaca deh novelnya hHH

emoticon-2 Jempol emoticon-2 Jempol emoticon-2 Jempol emoticon-2 Jempol emoticon-2 Jempol emoticon-2 Jempol

Quote:


profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 10 lainnya memberi reputasi
Post ini telah dihapus oleh kaskus.support16
Post ini telah dihapus oleh kaskus.support16
Part 48 - Lo Pacaran Sama Putri?

Jam istirahat pun berbunyi setelah kelas gue melaksanakan empat jam pelajaran yang dibagi jadi dua bata pelajaran. masing-masih dapet jatah dua jam pelajaran yang satu jamnya empat puluh lima menit. seperti selayaknya tahun ajaran baru, pelajaran awal pasti lebih berasa kaya waktu kosong. walaupun udah sedikit belajar, tapi masih mudah buat dicerna otak.

sementara itu, seperti yang udah gue ekspektasikan sebelumnya, kelas gue mener-bener kaya janggkrik. krik krik. emang rada susah sih buat di deskripsiin. tapi berasa basi aja. belom ada yang berani buat becanda. dan gue ngerasa kalau semua anak dikelas gue itu individualis. padahal belom ada bukti buat gue ngomong kaya gitu. cuman karena hanya gue dan rico yang lebih sering ngobrol saat pelajaran bukan berarti juga bisa jadiin patokan kalau anak-anak yang lain ga asih.

pada akhirnya gue mikir, apa yang mau diharapin dari hari pertama masuk sekolah. setengah hari aja belom. semua murid pasti masih pada jaim.

waktu jam istirahat gue memilih untuk ga jajan yang berat-berat kaya nasi uduk atau sate ayam. selain karena gue belom laper, gue juga mager karena ngeliat kerumunan kantin. padahal belom ada utas yang ikut jajakn di kantin, apalagi kalau nanti udah ada.

btw anak kelas satu disekolah gua ga boleh jajan ke kantin saat mos. kayanya hampir semua sekolah kaya gitu dehemoticon-Bingung (S)

akhirnya saat jam istirahat pertama gue dan rico memilih buat duduk-duduk lagi didepan kelas. ga berdua doang sih, barengan sama anak kelasan gue yang lainnya. karena selain ada meja panjang yang cukup nampung lima orang, ada meja guru yang dibiarin di depan lam biologi yang bisa dijadiin tempat duduk. waktu itu kalau gasalah ada rian, iman, anda, sama samudra yang lagi nongkrong didepan selain gue sama rico. lagi ngeakrabin diri ceritanya.

bobby lagi kemana? lagi jajan lah, si gendat kemana lagi pas jam istirahat kalau ga jajan.emoticon-Ngakak (S) yaah berhubung dia lagi ke kantin, gue sekalian nitip cireng isi buat iseng-iseng.

seperti yang biasanya terjadi ketika lo nongkrong sama orang yang baru kenal, yang kita obrolin saat itu galebih dari sekedar basa basi perkenalan. kaya lo dulu di kelas mana, smp lo dimana, kenapa dapet kelas ipa, dan lain-lain.

waktu kita nongkrong bertujuh, kebetulan bobby udah joinan. tiba-tiba putri lewat kedepan kelasan gue sama temen sekelasnya. dari raut wajahnya gue bisa liat kalau dia sama temennya rada ragu-ragu buat ngelewatin kelasan gue. gimana yaa, namanya cewek kalo lewat depan rombongan cowok-cowok mungkin sering kaya gitu. sebenernya putri dan temennya bisa aja lewat lapangan, jatohnya rada motong malah. tapi mungkin karena ada gue disitu putri jadi mikir kalau ga akan kenapa-kenapa. tapi kayanya ini gue doang deh yang agak berlebihanemoticon-Hammer (S)

satu hal yang mungkin gue belom ceritain adalah, kalau putri lewat di depan kelas yang banyak anak cowoknya yang lagi nongkrong, putri pasti di godain. bukan godain yang kaya gimana-gimana sih, cuman sekedar manggil nama doang. gue tau hal ini waktu dulu kalo nongkrong depan kelas sepuluh dan ada putri yang dari arah tangga, pasti dia sering digodain kaya begitu. sementara gue cuman bisa ketawa-ketawa ngeliat putri yang tersipu malu.

dan hal ini kejadian lagi waktu putri dan temennya lewat didepan kelas gue, yang lain pada manggil mana putri berharap bisa kenal lebih jauh. mungkin. dan lagi-lagi gue cuman bisa cekikikan.

"Mau kemana put?" tanya gue ke putri.

"ke kantin tre..." kata putri sambil tersipu malu.

"mau gue temenin ga?" disitu gue rada berlaga gentleman, atau lebih tepatnya sombong karena jauh mengenal putri ketimbang yang lainemoticon-Ngakak (S)

"gausah tre..." kata si putri menyebutkan nama temennya yang gue lupa. yaah, gue juga ngerti sih maksud putri pasti gabakalan enak sama temennya kalau tiba-tiba gue ikutan kekantin sama mereka. lagipula niat gue cuman biar pada tau kalau putri deket sama gue.

ga lama putri balik dari kantin sambil bawa teh manis anget, sesuatu yang emang sering dibeli putri selain air putih. putri jarang banget minum air es.

waktu putri lewat, gue ajak putri buat duduk dibangku panjang sebelah gue. saat itu temennya fine-fine aja karena kebetulan dia juga sekelas sama iman waktu kelas sepuluh. gue baru tau waktu iman ngajak ngobrol temennya putri saat balik dari kantin.

untuk ngebuat putri duduk, gue harus ngorbanin rico, suruh dia berdiri biar putri duduk. gapapa lah yaa, si rico doangemoticon-Ngakak (S) dan kebiasaan celamitan gue pun keluar, gue minta minumnya putri. sebenernya putri biasa aja, karena kalau jalan bareng kita sering cobain menu masing-masing. tapi beda dengan anak kelasan gue yang lainnya.

"bisa aja lo tre..." kata si samudra. dari kejadian sebelumnya, dia emang yang paling ganjen. tapi setelah gue kenal lama sama dia nantinya, ternyata dia emang kaya gitu orangnya kesemua cewek yang menurut dia cakepemoticon-Hammer (S)

dan cak-cakan lainnya dari anak kelasan gue.

seminggu berlalu hubungan gue dan anak kelasan gue udah mulai deket, meskipun belom bisa dibilang seru banget. belom ada bacotan yang emang parah tapi kita anggepnya biasa aja. ibaratnya bacoan ketemen deket yang kalau orang lain yang denger pasti sakit hati.

selama seminggu itu pula gue sering ngajak putri buat gabung nongkrong di depan kelasan gue. ga setiap hari dalam lima hari itu juga sih. mungkin ada tiga kali.

mungkin kedekatan itu mengundang banyak pertanyaan dari anak kelasan gue tentang hubungan gue dengan putri. apalagi mereka juga tau kalau seminggu ini gue selalu berangkat dan pulang sekolah bareng putri. atau mungkin sebenernya mereka juga tau dan punya pertanyaan yang sama sampe sekarang.

sampe waktu istirahat kedua di hari jumat, pertanyaan yang mungkin mereka kepoin akhirnya ditanyain juga.

"tre, lo pacaran sama putri?" tanya samudra waktu kita lagi nongkrong di depan kelas.

"iya tre, gue juga penasaran." sahut iman, dan pertanyaan itu membuat anak kelasan gue jadi penasaran. mereka menatap gue seolah-olah punya gosip baru yang sia gue edarin.

"cuman deket aja kok, lagian juga karena dulu satu kelas."

"tapi kok lo setiap hari pergi pulang bareng dia melulu." tanya anda. sementara itu rico dan bobby cuman cekikikan ngeliat gue yang rada kebingungan jawab pertanyaan yang lain.

"yaaa kan rumah gue satu arah sama dia."

"tapi lo suka kan sama putri?" tanya samudra tiba-tiba. gue agak terdiam sesaat, rada bingung juga mau jawab apa.

"masa iya harus gue jelasin." jawab gue akhirnya, dan meledaklah tawa mereka semua yang tau gue suka sama putri. cak-cakan pun dimulai. tipikal anak sma yang ngecie-ciein temennya ketika tau suka sama seseorang.

sebenernya ga masalah sih kalau mereka tau kalau gue suka sama putri, toh putri juga tau kalau gue suka sama dia.

"berarti lo saingan dong sama kiwas." celetuk samudra tiba-tiba.

"hah? seriusan lo?" tanya gue kaget.

"gatau juga sih, gue denger dari orang-orang." emang si samudra orangnya rada-rada bigos. untuk ukuran cowok, dia hampir tau semua gosip yang ada di sekolah gue.

gue cuman bisa cengengesan aja denger ada orang lain yang suka sama putri, karena pada dasarnya putri emang lovableemoticon-Hammer (S) kalo gue mau gue bisa tanyain semua cowok di sekolah gue, dan gue yakin, hampir dari semuanya, kalau sekedar suka atau engga sabagai lawan jenis, mereka pasti suka.

gue ga terlalu khawatir ketika tau kiwas suka sama putri, karena ada yang lebih gue khawatirin, yang mungkin akan mengancam kedekatan gue dengan putri.

waktu jam masuk, guru pelajaran gue belom dateng. atau lebih tepatnya telat dateng. masih ada waktu buat ngobrol sambil becanda dengan anak kelasan gueyang duduk disekitar meja gue. terutama dua cewek yang duduk didepan meja gue dan rico. dinda yang udah deket sama rico ngebuat suasana lebih cair. mereka lebih mirip kaya tom and jerry karena rico sering ngejailin dinda dan reaksi dinda yang marah karena dijailin rico ngebuat anak-anak yang lain juga ketawa kalau ngeliat.

sementara itu, cindy adalah tipikal cewek yang cukup enak diajak ngobrol.dia cukup bisa ngebaur baik sama cewek maupun cowok. sampe satu pertanyaan keluar dari mulut cindy.

"tre, lo pacaran sama putri." pertanyaan yang cukup aneh yang dilontarkan sama seorang cewek. mungkin dia nanya begitu karena waktu beberapa hari yang lalu dia pernah minta nebeng balik sama gue, tapi gue tolak karena gue harus langsung pulang sama putri. untuk ukuran temen yang pernah dianterin balik, menurut gue wajar kalau dia minta nebeng balik lagi. inget yang waktu makrab kelas sepuluh kan?

sejujurnya, gue ga ada pikiran sama sekali apakah cindy suka sama gue. pertama, kita baru kenal. selain itu, gue bukan tipikal orang yang bisa suka secara mendalam keseorang perempuan dan ga pernah berharap kalau banyak cewek yang naksir sama gue. jadi gue beranggapan kalau itu hanya murni rasa penasaran aja.

"putri siapa tre?" tanya dinda penasaran.

"ada, dulu satu kelas sama gue sama treya, sama bobby juga." jelas rico.

dan gue secara normatif cuman jawab "engga kok, cuman deket aja."

cindy dan dinda hanya ber oh ria. dan kita balik ngobrol-ngobrol lagi. dan itu membuktikan kalau pertanyaan seperti itu cuman murni karena penasaran.

dalem hati gue, sebenernya gue berharap bisa jawab kalau putri adalah pacar gue. tapi untuk sekarang, gue lebih berharap kalau hubungan gue sama putri akan sama seperti sebelumnya tanpa ada perubahan intensitas pertemuan hanya karena berbeda kelas. semoga.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 7 lainnya memberi reputasi
Quote:


loh ee, main takis takis aeemoticon-Ngakak (S)

Quote:


ga ke dinda kok, wkwkwk

Quote:


masih lanjut kok ganemoticon-Big Grin

Quote:


gempor ganemoticon-Ngakak

Quote:


semoga gan, terima kasihemoticon-Angkat Beer

Quote:


koran apaan gan?emoticon-Bingung (S)
profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
update sekalian banyak bre supaya ga penasaran 😊😊
kirain emang udah jadian sama Putri. emoticon-Bingung (S)
Halaman 22 dari 24


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di