alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Mengapa Sekolah Favorit Dikejar?
4.9 stars - based on 10 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d2410e08d9b1754d557cf65/mengapa-sekolah-favorit-dikejar

Mengapa Sekolah Favorit Dikejar?

Tampilkan isi Thread
Halaman 7 dari 8
Quote:


Kalau tau kurang tenaga bukan berarti nerima tenaga yang udah tau gak ada gajinya. Jadi kalau ane sebagai penerima kerja dan ane gak punya anggaran buat nerima elu, sedangkan elu minta kerja ke gw terus gw iyain gitu? Elu mau digaji sukarela?

Kalau masalah keluar zona kan gak masalah kan? Bukanya sekolah favorit itu banyakan di luat zona?

Kota A jumlah penduduk 1000, kota B 100, 15 orang daftar sekolah di kota A dan 3 orang daftar sekolah di kota B. Jumlah yg diterima adalah 10, jadi 5 orang kota A bisa daftar di kota B

Itu keponakan pak muhajir gak dapat sekolah yang dia inginkan, jadi yang dicontoh itu yang baik saja.

Makanya setelah ini ane berharap tiap sekolah nerapin zi wbk
Quote:


Ane setuju sama ente bre, ngapain kalau pinter n mampu itu rebutan di sekolah negeri
Balasan post bstepanus
nah itu..
tergantung sih mau dibawa kemana..
rejeki ga ada yang tau kan ?
Quote:


Semsestinya jadi temuan dong bagi dinas terkait dievaluasi dan cari solisinya dong dari awal jadi tidak ada main mata pulak, putus kerja aja solusi terakhir. Stigma sekolah favorit itu kan bukti bahwa sekolah tersebut berhasil mengembangkan sekolahnya tersebut. Soal dipa pada sekolah favorit lebih besar, ya kan ada dinas terkait yang ngurus, bego aja kenapa bisa ngasih gede ke sekolah tertentu, kalo mau kompetensi guru lebih baik ya tempatkan rotasi lah ke berbagai sekolah di satu kota atau kabupaten biar merata pasti kan semuanya merasakan hal yang sama. zi wbk kan cuma tulisan aja, fakta di lapangannya wkwkwk
Quote:


sekolah di kudusnya mana gan? kebetulan jg ane orang kudus emoticon-Hai
Quote:


Yup kalau udah rejeki mah dapat aja jalan nya..
Lihat 1 balasan
Balasan post Hiro_miku
Betul gan... Nah mungkin dengan sistem zonasi, merubah kurikuler yang menurut ane sekarang ini terlalu berat. Karena dulu yang biasanya menyusun kurikuler adalah guru-guru dari sekolah favorit yang emang murid-muridnya bisa......
Quote:


Wkwkw, silahkan aja kalau mau main putus kerja gw ketawa bukan karena gw gak simpatik. Kebijakan kowi yang tidak berpihak sama guru honor aja bisa didemo apalagi sampe mutusin kerja. Coba bilangin ke temen2 elu yang sering diajak ngobrol itu.

Sekolah favorit kenapa dapat dana lebih itu bukan karena soal pengembangan doang. Jadi orang pinter berlomba lomba ngumpul di situ ya ketahuan kan hasilnya, dapat anggaran lagi dapat lagi. Yang sekolahan kumpulan anak biasa2 ya jadi kalah saing terus dan selalu kalah terus, so? Gitu cara liatnya.

Kenapa ngasih dana lebih, ya karena kebijakan dan aturan. Makanya sekarang diubah dengan cara gitu. Paham?

Nih aja gw quote pernyataan mendikbud

Quote:


Merotasi guru itu bukan solusi terbaik, kamu mau guru setres gara2 sering mutasi? Dan mutasi itu dananya sangat besar karena ada aturan biaya pindahnya itu sangat besar karena mencakup seluruh anggota keluarga. Paham?

Zi wbk dibilang itu tulisan? Wkwkwk
Gw kasih tau tentang zi wbk.
Zi itu dibangun oleh seluruh pegawai kantor tsb, membangunnya juga tidak mudah karena harus ada syarat dan tahapan yang berat. Bukan sekedar nampangin spanduk di depan kantor aja wkwkwk
Zi wbk akan gugur predikatnya apabila ada salah satu saja pegawai yang ketahuan melanggar. Coba banyangin satu kantor udah banting tulang demi status zi wbk tiba2 ada satu begundal yang ngaco maka runtuhlah kerja keras semuanya.

Paham?
yg sekolah di tempat favorit saat lulus kerja dimana? di kantor perusahaan swasta ternama dgn gaji gede. tau gak siapa bos di perusaan itu? dia dulu sekolah di tempat biasa dan gak pernah juara kelas. saat kuliah pun dia gak lulus. xixixi......
Setuju dgn TS, belajar di sekolah favorit bisa memicu kompetisi dan semangat belajar.
Dulu pas sekolah di SD dapat ranking 1 atau 2 gampang.
Masuk SMP favorit cuma bisa dapat ranking 5-7 di kelas. yg dapat ranking 10 keatas cuma beberapa
Masuk SMA favorit cuma bisa dapat rangking 6-8 dan 1 kelas itu dapat ranking semua karena nilai totalnya mirip2 emoticon-Big Grin

Enaknya guru di sekolah favorit itu mau ngasih penjelasan/pelajaran yg detil dan kadang overkill. Misalnya pas SMA ada guru matematika ngasih pelajaran melebihi kurikulum dan nggak ada siswa yg curiga meski yg diajarkan nggak satupun ada di buku paket/pelajaran atau keluar di UTS/UAS/UN. Saya saja baru menyadari pas ada pelajaran kalkulus 1 dan 2 waktu masuk universitas emoticon-Big Grin. Yg guru fisika juga sama, masih berkaitan dengan kurikulum tapi tingkat kesulitan contoh soal yg diberikan sama dgn level waktu kuliah.
Yg bingung orang tua.

Yg sekolah ? Ya plonga plongo, tengok kanan-kiri, "hah?" "hah?", "POKOKNYA MAU SEKOLAH YG BARENG TEMEN, BOLEH BAWA MOTOR"
jauh sesudah belanda angkat kaki dari indonesia ternyata masih ada sekolah negeri yg dianggap favorit. pertanda bahwa kualitas pendidikan publik tidak sama. idealnya kwalitas layanan publik harus sama (apapun bidangnya termasuk pendidikan)
Mau sekolah dimana pun sebenarnya sama aja, kalau pengen sukses semua tergantung usaha masing2.
Tapi kalau bisa milih dan kitanya juga mampu masuk sekolah favorit ya kenapa enggak? banyak benefitnya soalnya (gw sendiri udah ngalamin emoticon-Malu (S)) .

Kalau soal zonasi gw rasa untuk saat ini baru cocok diterapkan di daerah perkotaan dimana persebaran sekolah negeri dan perbandingan jumlah penduduknya juga lumayan merata.
setuju gan, semoga ada pemerataan kualitas pendidikan dr sistem zonasi ini
Balasan post bstepanus
betul itu.
sharing aja,ane dari SD-SMA masuk sekolah negeri favorit didaerah ane.
ane ada temen,dari SD sampe SMA bareng..
nah pas kuliah,ane ga tembus PTN,malah masuk PTS..
temen ane ini masuk PTN favorit se indo lah ( you know what it is )
tapi ya kembali lagi rejeki masing masing itu beda.
ane coba masuk STAN dan berhasil lulus dengan hasil gemilang. emoticon-Malu (S)
profile-picture
bstepanus memberi reputasi
Beberapa poin ane setuju dengan Sistem Zonasi ini, diantaranya:

1. Jarak sekolah tidak terlalu jauh, secara tidak langsung traffic jalanan akan lebih lenggang dari anak-anak yang berangkat/pulang sekolah. Dan lagi, karena penggunaan kendaraan akan sedikit menurun, akan menguntungkan juga karena menurunkan tingkat polusi udara.

2. Menyamaratakan seluruh sekolah, tapi poin ini agak susah deh. Harusnya pemerintah menyamaratakan seluruh sekolah dan menghapus 'label' Sekolah Favorit, setelah itu barulah diberlakukan sistem zonasi.

Semangat terus pendidikan Indonesiaemoticon-Salam Kenal
profile-picture
kaiserwalzer memberi reputasi
Quote:


Mantab.... Lulus STAN dapat dinas kerja di KeMenKeu...
Kalau bisa ambil di bagian Pajak gan... Tunjangan nya lebih gede dibanding bagian lain nya..

emoticon-Jempol
profile-picture
8319801 memberi reputasi
Lihat 1 balasan
gpp
yg penting tetep belajar dimanepun emoticon-Big Grin
Balasan post bstepanus
yups,betul gan..
rejeki ane di BC gan..
emoticon-Malu (S)
Quote:


BC juga oke lah..
Syukurin aja rejeki ente..
Temen ane ada beberapa di BC juga... Rata2 dikantor pusat yg di Jakarta... Waktu ane ke kantor doi, eh doi lg pake seragam dinas nya, lengkap sama segala pin dan pangkat2 an... Jadi segan ane liat nya...
profile-picture
8319801 memberi reputasi
Diubah oleh bstepanus
Lihat 1 balasan
Halaman 7 dari 8


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di