alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d241c14018e0d530f6c3cd0/sejarah-jadi-bucin

Sejarah jadi BUCIN

HELLO agan2 semua, perkenalkan gue orange, ya panggil aja gue gitu.

sebelumnya singkat aja tentang gue, biar kalian bisa membayangkan wajah nan biasa aja, kehidupan sehari2 gue.
gue adalah gadis cukup manis yang berumur 22 tahun, bekerja di salah satu perusahaan swasta sebagai finance dan masih kuliah semester 5 (emang kuliahnya telat).
bagi gue, gue adalah gadis biasa saja, karna semua gue anggap biasa saja, jarang ada emosi yang gue sampaikan khususnya pada keluarga.

ya, gue rasa sebagian orang ada yang mengalami hal yang sama, disaat kita justru lebih tertutup sama keluarga sendiri, tapi justru terlihat sangat terbuka pada teman2 atau orang yang dianggap dekat (tapi percayalah, terkadang itu cuma klise). Sebagai insan biasa yang hidup di beberapa lingkungan berbeda gue pun secara gak sadar bisa menempatkan diri gue di setipa lingkungan ini dengan cara yang berbeda pula. ada kalanya gue jadi anak penurut, teman yang konyol dan gadis pemalu.

Oke, sebelum lanjut ke cerita inti, disini gue mau jelasin kalau tujuan gue nulis ini adalah untuk belajar berbagi cerita dan gue pribadi ingin punya rekam jejak tentang cerita yang selalu gue pendam beberapa tahun ini. oia, semua nama dan tempat memang sengaja gue samarkan,  dan yang gak kalah penting juga fyi aja, gue gak pernah nulis sebelumnya jadi ya maap2 aja ya, kalo tulisannya berantakan, tutur kata maupun bahasanya nggak banget, oke2..emoticon-Cendol Gan


Story ini dimulai ketika gue masuk SMP, gue masih lucu2 dan imut2nya banget waktu itu.
Gue masuk ke sekolah Islam favorit di kota Bogor, dan gue sangat suka karna sekolah gue jauh dari rumah, dan gue bisa naik angkot setiap hari dua kali sehari.

Setelah resmi dinyatakan sebagai siswi dari SMP tersebut, seperti biasa hari pertama masuk para anak baru sibuk mencari kelasnya masing-masing. Kebetulan gue ditempatin di kelas 7-A yang katanya isisnya terdiri dari anak2 dengan nilai yang cukup besar dibanding kelas lainnya. 
 Selama sekolah gue jatuh cinta banget sama sekolah ini, gue dapet temen2 yang baik dan kocak di kelas.
Cuma ada satu hal yang gue gak suka, yaitu  lorong kelas yang bikin bete. FYI kelas gue di lantai 2 dan paling pojok, gue harus lewatin 4 kelas untuk bisa sampai ke tangga tempat naik dan turunnya gue setiap hari. jadi kebayang dong, setipa hari waktu istirahat juga pulang gue layaknya ada di medan pertempuran, dengan sepuluh kelas yang masing2 bisa mencapai 40 orang satu kelasnya harus menuruni 1 tangga yang sama dan diwaktu yang bersamaan .emoticon-Ngamuk

***

Mungkin sekitar pertengahan semester gue jadi lebih bete sama lorong kelas ini, ya secuek2 nya gue, gue ttep bisa denger karena gue gak budeg.

jadi gan, sebagai anak kelas satu yang masih lutu2na , kita harus dihadapkan pada konflik percintaan dan gak nanggung2, ini ala2 BBF punya alias Korea2an gitu...

Tepat dua kelas setelah gue, yang berarti adanya di kelas 7-C terdapat segerombolan cowo2 yang selalu nongkrong di koridor, yang gue heran waktu itu tuh gue rasa umur kita sama, dan status kita juga sma sebagai ANAK BARU, tapi kok mereka senga bangettt ya (dalam hati tuh gue ngomelnya)

Awalnya gue gak engeuhh mereka siapa, tapi karena yang gue bilang tadi, gue cuek bukan budeg jadi lama2 gue tau, kalau mereka itu kumpulan dari anak2 kelas satu yang katanya keren2 dan cakep pada masanya.
kalo kalian pernah nonton drama korea BBF atau drama Taiwan Meteor Garden, nahh nahhh macam itu mereka.
bayangin dongg mereka masih kelas satu, tapi gue yakin satu sekolah gaada cewe yang gak tau mereka, saking dahsyatnya tuhh..
 selama gue lewat baik pergi jajan, pulang jajan, bahkan saat pulang gue selalu lewatin gerombolan mereka, kesel gak tuhh mereka berasa koridor punya pribadi kali ya. Dan hal yang tambah bikin gue gak abis pikir adalah, sering kali gue liat ada teman sebaya, sampe kaka kelas yang nyamperin mereka buat kasih hadiah, coklat or apapun yang gue gak tau juga isinya apa karna dibungkus pake kado atau kotak cantik  
emoticon-Cape deeehh
dan gak sengaja gue liat pemandangan yang bikin gue jadi sebel sama salah satu dari mereka, sebut saja dia BIRU...


  1. Bagian 1

  1. Bagian 2
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Karlinda dan 4 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh binarsenja701
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
coba mantengin threat baru ah, buat bahan bacaan.. moga ceritanya seru..
profile-picture
cipokan.yuk memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Balasan post bastian.dade07
thank you gan, sangat terima saran dan masukan juga nih
titip sendal dlu gan, kayaknya menarik meh...

wkwkw
nitip sendal doeloe emoticon-Malu (S) lanjutkan sis

Sejarah jadi BUCIN

#1


SORRY DIA NGGAK BANGET...


Bangun tidur ku terus mandi, abis mandi nonton Global TV Hehehehe emoticon-Ngakak

wah gan, kalo dinget2 ya, dulu tuh gue seneng banget pas berangkat sekolah, meski berangkat harus jam enam karena kalo kesiangan gue bisa gak kebagian angkot (maklum jaman baheula belom ada ojol).
semua gue lalui dengan suka cita dan penuh dengan rasa gumbira..kelas gue boleh dibilang asik banget karena anaknya beragam, biasanya kan kalo kelas yang isinya "katanya" kutu buku pasti membosankan karena sebagian besar pasti sibuk sama dirinya masing-masing, tapi enggak sama kelas gue. kalo lagi belajar kita serius, tapi kalo udah jam istirahat atau jam pulang kita jadi anak-anak seutuhnya, main kejar-kejaran, ngobrol2 gak jelas, dari ngomongin masa lalu (waktu SD) sampe ngomongin masa depan (Justin Bieber ).
Semua hal itu bikin gue happy kalo kesekolah.

***
Tengggteng tong tenggg...... tong teng tong tenggg.....3x (ini gue lagi berusaha bangkitin imaginasi kalian tentang gimana suara bel sekolah gue yang unik ala2 stasiun kereta api) jadi tolong gunain imaginasi terbaik kalian okee.

"udah bel nihh, kantin yuk".. ajak Sintya, temen gue

gue dan beberapa temen lainnya pun gercep keluar kelas.
Baru lima langkah gue menjauh dari pintu kelas, dari kejauhan gue liat ada sesosok ciwi diantara segerombolan cowo2 rese penghuni koridor. Dengan langkah berani tapi gesture malu2 dia sodorin kotak cantik berbentuk hati ke salah satu cowo itu, tanpa menunggu jawaban ciwi tersebut langsung balik badan sambil berlari kecil tanpa ingin tau apa tanggapan dari cowo itu.

yahhh sebenernya si pemandangan ini udah gue rasa lazim aja, mata gue udah terbiasa buat liatnya. Hampir setengah semester emang sering kali gue liat pemandangan macam ini, ya mau apalagi gan, gue lalui aja pemandangan itu, anggep aja lagi apes (pikir gue), tapi ada yang beda dengan hari ini.

Namanya Biru, itu identitas cowo yang dikasih coklat FYI dia itu bisa dikatakan jadi Tomingse nya kalo di geng itu, menurut kebanyakan siswi sih dia yang paling ganteng jadi otomatis dia juga yang paling populer diantara kelompoknya (oke2, untuk mempermudah gue, juga kalian, gimana kalo kita sebut saja mereka para Kamfret) emoticon-Leh Uga

Kotak cantik itu gue liat masih di tangannya, tapi beberapa detik kemudian dia beranjak sambil mengulurkan tangan yang gue tau dengan maksud membuang kotak yang dia pegang ke tong sampah yang berada tepat di depannya.
ya Tuhan.... senga amat itu orang, pemberian orang kok malah dibuang, dan seketika gue tambah murka pas gak sengaja gue liat kotak itu ternyata coklat cadburry besar berbentuk hati, kan sayanggggg. Yang terlintas dibenak gue saat itu adalah " ini orang gak pernah belajar tatakrama kali ya, gue yakin nilai PKN dia dibawah 50 karena gak tau caranya menghargai orang lain, terlebih saat itu kita masih SMP, entah holkay atau bukan yang gue yakini adalah bukan suatu hal yang mudah bagi anak seusia kita untuk beli coklat yang mahal ditambah kotaknya kayak gitu, dan pasti dia udah berusaha buat sisihin sebagian besar uang jajan yang dia terima buat beliin si kamfret itu coklat.

sebagai fakir coklat, dan sebagai ciwi gue ngerti banget perasaan mereka (ciwi itu juga coklatnya) dan ikut murka liatnya, Tapi kemudian,,,,

" Eh, jangan dibuang bego kan sayang, sini" kata salah satu kamfret sembari menarik coklat itu dari si Biru.
" nihhh" jawabnya acuh

Dengan menarik nafas lega atas terselamatkannya coklat itu, gue dan temen2 pun lewat dengan acuh. Tiba-tiba terdengar suara dari sebelah kiri gue
"Hai.." sapa Anjar, salah satu kamfret juga.
emang udah dasarnya kaga suka ya gan, boro2 buat jawab liat mukenye pade aja gue males. Jadi entah apa yang mereka omongin setelah gue lewat sayup-sayup gue denger mereka agak ribut-ribut.

Tanpa ambil pusing gue lanjutin kehidupan gue hari itu seperti biasa, tapi sejak saat itu gue jadi punya penyakit hati (bukan liver) gue jadi mikirin kejelekan si Biru dan seolah memupuk rasa gak suka gue dari hari- kehari buat dia.


profile-picture
profile-picture
pecintamicin dan berodin memberi reputasi
gelar tiker dulu. seru nich
Lihat 1 balasan
sis dibuat index aja biar baca per chapternya gampang
Lihat 1 balasan
Balasan post Karlinda
iya sis, maklum nih newbie belum tau cara buatnya
*kode emoticon-Belo
Balasan post niaalfarezy
emoticon-Salam Kenal
biru dan orange
HALO gan and sis, sorry banget baru bisa lanjutin thread ini karena kesibukan kuliAh dan kerjaan baru gue yang segudang..emoticon-Sorry

***

Seakan masih segar dalam ingatan gue, gimana cara gue memandang kesal ke arah si Biru, gak ada perasaan kesal berlebih sampai di titik benci sama dia, tapi lebih ke gak ngertian gue tentang jalan pikiran juga tingkahnya yang merasa berdeda dan lebih baik dari yang lain (walaupun iya sih).

Masih di kelas 1, dan kelas gue sama dia kebetulan punya jadwal olahraga yang sama di hari rabu, meski jamnya berbeda, kelas gue sebelum istirahat sementara kelasnya si Biru setelah jam istirahat.
Sebenernya gue gak punya satu pelajaran khusus yang gue suka, buat gue semuanya tergantung mood sama gurunya siapa, tapi sebagian teman wanita gue suka pelajaran olahraga, yahh bukan apa-apa si karena gurunya juga mungkin yang bikin mereka seneng.
seperti pada sekolah lain, umumnya guru olahraga cenderung lebih gagah, tampan, dan muda (biarpun gak semuanya begitu loh yaa, kan rata2 aja)
Sebut saja beliau Bapak Ramdan (sedikit tentang beliau pak Ramdan ini asik orangnya walaupun pendiam tapi gak bikin takut, kadang lucu, kadang tegas, tapi ya asik aja gitu gampang mau ijin sakitnya hehe) sampai kadang hal ini dimanfaatkan oleh siswa.

**

Hari itu.. hari rabu yang berarti jadwal kita berolahraga. kelas gue selesai merampungkan mata pelajaran ini dengan baik sehingga mendapat hadiah bisa jajan 10 menit lebih awal.
Selesai ganti baju, gue sama tmen2 guepun bergegas ke kantin dengan harapan besar belum banyak siswa yang datang sehingga gak ngantri dan kehabisan jajanan. waktu itu gue makan di kantin semangkuk indomie soto dengan extra cabai dan sawi hijau, rasanya nikmat banget ditemaini milo dingin sembari menikmati kemenangan dari pada pejuang makanan di depan gue yang masih ngantri desak2an emoticon-Ngakak

setelah habis gue langsung balik ke kelas dan pasti harus lewatin para kamfret lagi.

sisa waktu istirahat kurang dari 5 menit lagi, dan anak-anak 7 C sudah ramai memenuhi lapangan. Tapi dari kejauhan ko gue kaya liat si kamfret dan ternyata emang bener itu si Biru yang berdiri menghadap lapangan sembari memerhatikan temannya aja.
mungkin lagi sakit (pikir gue).
Sesampainya di kelas kita cuma diberi tugas dan langsung ditinggal karena gurunya ada urusan mendadak. Asyeekk dong yakann ini yang didambakan para murid biar bisa main di waktunya belajar.

Mulailah masing-masing kelompok gosip berkumpul.

" eh tadi kamu liat si Biru gak di atas? dia gak ikut olahraga tau" info arlin memulai percakapan
" oia? kenapa emang lin? tanya sintya penasaran
" denger-denger si gamau ikut karena takut item katanya"

Damnnn.. Takut ITEMMMM gila dongg kayaknya bakal lebih masuk akal kalo dia bilang dia itu vampir. Yadongg situ lupa hidup di negara tropis yang cuma punya dua musimemoticon-Sundul
makin gak abis pikir aja gue sama dia

**
Hari itu terasa cepat sekali berlalu, gak kerasa tenggteng tonggtengg sudah berbunyi lagi.

cepat-cepatlah gue and friend's keluar kelas menghindari masa di tangga

tiba- tiba saat melewati para kamfret..

" hai orange.. " sapa anjar sambil mesem2
eaa eaa eaaa riuh teman2 kamfretnya yang lain

gue bener2 maluu gue gak nyangka gue bakal jadi bahan cengan mereka , punya dosa apa gue di masa kecil sampe jadi bahan gosip, karena semenjak hari itu mereka lebih gencar buat cengin gue sama si anjay itu sehingga gue punya trauma sendiri kalo lewat situ dan jajanpun lebih banyak nitip walaupun jadinya gak bisa jajan yang bikin kenyang kaya mie atau nasduk karena pasti ngerepotin temen gue banget. Alhasil gue cuma bisa menyantap risoles, bakwan, atau sosis yang mudah dibawa.

Hal ini berlangsung lumayan lama beberapa bulan sampai akhirnya mereka yang cape sendiri karena sama sekali gak gue gubris, gue cuma lewat sambil nunduk pegang tas atau lengan temen gue aja.

Sampai semuanya mulai berubah di tahun kedua..


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di