alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
The Piece Of Life ( Story About Comedy love)
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5accaddb902cfe9d4c8b4572/the-piece-of-life--story-about-comedy-love

The Piece Of Life ( Story About Comedy love And fist BB17)

Tampilkan isi Thread
Halaman 150 dari 191
Part 152 Mbak Vana


Gw segera ngebut menuju rumah Nerissa dg ngebut. Sesampai dirumahnya tampak sepi, begitu juga dg lingkungan tetangganya. Gw segera melompati gerbang setinggi bahu itu lalu berlari dan mendobrak pintu, tapi gw gagal membuka setelah beberapa kali berteriak dan mendobrak. Maka gw segera memutar handle pintu! Betapa sialnya ketika pintu itu tak terkunci. Gw lihat Mbak Vana terduduk di lantai dg kaki yg basah

" Kenapa mbak??" Dia udah lemas menahan sakit

" Ketuban gw pecah, gw mau lahiran! Semua orang lagi di Surabaya dan gak bisa dihubungin 2 hari ini"

Gw segera menggendong badannya yg berat menuju kursi belakang dan tak lupa dia meminta membawakan baju ganti yg sudah disiapkan jauh jauh hari. Tanpa basa basi gw puter balik sambil ngepot! Jalan kali ini tampak sepi dan gw segera memacu mobil ini secepat yg gw bisa. Gw gak berani menginjak gas penuh, gas setengah aja udah kenceng....
Gw sampai dirumah sakit beberapa petugas membantu mbak Vana lalu gw memarkirkan mobil ditempat seharusnya.

Gw mencari cari dimana Mbak Vana ditempatkan, ternyata dia ada ditempat ibu bersalin. Gw mendampingi Mbak Vana yg bersalin sambil menarik narik seragam dan menjambak rambut gw!! Setelah lama berkubang dalam kesakitan akhirnya bayi itu keluar dg selamat dan ibu yg sehat.
Mbak Menggendong buah hatinya dg mengucap doa dalam keyakinan yg dianutnya, kini dia memandang gw dg senyum

" lu Mau adzan buat anak gw kan??"

Gw menuruti permintaannya, dg adzan dan Iqamah di kedua telinganya. Keyakinan gw dan Mbak Vana memang berbeda tapi dia meminta hal ini pada gw sebagai rasa terimakasih atas bantuan yg gw berikan.

" Ntar seragam lu gw ganti..." Kata Mbak Vana, noda darah dan ketuban gak bisa hilang

" Ga perlu Mbak... Gw ada cadangan"

" Gw hutang budi sama lu"

" Gak mbak, gak usah dipikirin dan itu memang tugas gw"

Gw masih menemani Mbak Vana, tak lupa gw meminta Rena juga datang ke rumah sakit menemui Mbak Vana yg melahirkan. Kami masih menemani Mbak Vana hingga malam dan untungnya keluarga Nerissa sudah bisa dihubungi. Mereka akan tiba ketika waktu subuh, toh Mbak Vana juga butuh istirahat, gw dan Rena juga putuskan menemaninya hingga keluarga datang. Toh hari ini malam sabtu, gw akan keluar mencari angin segar ditengah malam menjelang dini hari dg alasan menarik tunai.

Gw segera mengarahkan menuju arena balap yg dingin dan memakai jaket. Gw menyamar menjadi misterius tapi hal itu digagalkan oleh mas Wahyu yg termyata mengetahui keberadaan gw dg menampol muka gw.

" Ngapain lu sok misterius pake jaket segala..." Kata mas Wahyu

" Lu habis ngapain??" Dia mengendus badan gw

" Nganterin orang lahiran" jawab gw singkat

Mas Wahyu langsung memakaikan Helm untuk gw!, Dia memaksa untuk menurunkan gw balapan. Padahal gw udah capek, tapi tak apalah mendengar taruhan yg lumayan banget.

Lawan gw kali ini adalah orang sama yg membuat mobil Nadya baret dan tak mempertanggungjawabkan perbuatannya, dia juga orang yang mengejar Fardha. Dan gw tau dia juga orang yg mengeroyok gw malam itu di depan rumah teman Nadya.

Tanpa basa-basi gw fokus pada hitungan Start! Beberapakali kami gagal start karna sibodoh ini belum lulus pelajaran menghitung. Karna bosa dg tingkah bodohnya, mas wahyu mengambil alih dg Lampu. Mulai start gw memacu ninja ini tanpa melihat lawan! Fokus gw tertuju pada lintasan. Ternyata lawan gw gak bisa mengejar tunggangan gw, hadiah enak akan gw dapatkan. Gw segera mengambil hadiah dan memacu kembali ke garis start. Tiba tiba gw melihat sesosok wanita yg gw kenali... Ngapain dia di arena balap liar ini??

Gw segera menghampiri wanita itu, dan membleyer keras keras lalu menbuka kaca helm.

" Ngapain lu disini??" Gw mematikan mesin dan menghampirinya

" Gw sama Ambar diajak temen" kata Dian dan datanglah Ambar

" Ngapain lu ajak Dian kemari??" Tanya gw

" Gw diajak temen, nyari suasana baru" kata Ambar

Gw sedikit emosi dg keberadaan mereka dilintasan balap ini, si bodoh yang gak bisa menyalip gw menghampiri.

" Loh... Udah ambil aja hadiahnya" kata si bodoh ini, hadiahnya memang 2 wanita

" Maksud lu dia??" Tanya gw langsung memukulnya dg helm.

Suasana mulai riuh melihat gw memukuli si bodoh ini, mas Wahyu menarik gw. Dia melerai gw yg memukuli si bodoh ini hingga berdarah.

" Napa ini??" Tanya mas wahyu

" Diem dulu mas..." Kata gw

" Ngapain lu temenan sama si goblok ini??" Tanya gw sama Ambar, dia hanya diam begitu jiga dg Dian. Gw tau mereka teman sejurusan kuliah

" Dia itu sodara sama cewek gw!! Dan sekarang lu harus bayar 7 juta!!" Gw harus ngegas kali ini!!

Gerombolan sibodoh ini juga datang! Tapi gerombolan mas wahyu jauh lebih banyak dg kunci di tangan, mereka yg hendak menyerang mendadak mati kutu melihat kami. Si bodoh ini masih dalam sandera gw.

" Lu bayar sekarang atau temen lu pulang nyawa!!" Ancam gw mengeluarkan pisau lipat yg selalu gw bawa untuk menakut nakuti musuh

" Lu jangan gini lah..." Mereka mencoba menawar, gerombolan mas Wahyu mengalihkan perhatian dg melanjutkan balapan agar negosiasi gw berjalan lancar tanpa ada perhatian dari orang sekitar

" Lu bayar sekarang atau dia mati" gw menyayat sedikit tangan sibodoh ini hanya untuk menakuti mereka

Semua tampak terkendali ketika mereka menuruti permintaan gw entah bagaimana caranya, gw mengalihkan semua pada mas wahyu. Dan gw segera kembali ke rumah sakit dg beberapa lembar darinya, sisanya biar di transfer. Menjelang subuh gw memacu mobil menembus kabut kota menuju kembali ke rumah sakit menemui Rena yg tengah sendirian menemani Mbak Vana. Dan gw memastikan bahwa Dian dan Ambar sudah berada di kosan

" Habis balapan kan lu??" Tanya Rena

" Ngapain??"

" Trus lu dari mana kalo bukan balapan??"

" Dari kafe 24 jam yg disono..." Jawab gw singkat, sepertu biasa dia jengkel karna gw selalu menolak mengajaknya. Jika dia tau gw kemana barusan, bisa dipastikan Rena akan laporan pada ibu gw

Adzan subuh berkumandang Nerissa sudah sampai dirumah sakit ini. Suasana sepi menjadi sedikit hangat karna kedatangan keluarganya. Tak lupa mereka berterima kasih walaupun gw gak memerlukan itu.

" Makasih buat lu berdua, gw gak tau apa jadinya kalo gak ada kalian" kata Nerissa memeluk kami tak lupa juga mamanya yg ikutan memeluk

" Santai lah Kak Ness" jawab gw

" Dia Rela cabut dari sekolah demi gw" dan lain sebagainya pujian yg membuat kepala gw membesar.

Pagi hari mbak Vana diperbolehkan untuk pulang, gw dan Rena lebih baik izin karna males mau ke sekolah hari ini. Ibu juga menyambangi Mbak Vana atas kelahiran putranya, keluarga Nerissa sepakat bersama membubuhkan nama tengah gw di putra Mbak Vana. Dan ibu gw mendapat banyak pujian dari berbagai kalangan, sepulang dari sana kepalanya membesar sebesar galon air....
emoticon-Leh Uga
emoticon-Leh Uga
profile-picture
profile-picture
profile-picture
andrijuwira15 dan 7 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh slametfirmansy4
horee update jga bang met
profile-picture
redmoon97 memberi reputasi
abisinn dikata ambar sama dian obralan kali emoticon-Marah
profile-picture
slametfirmansy4 memberi reputasi
Mak sendiri dikatain galon air emoticon-Nohope
Thanks udah update met,
profile-picture
slametfirmansy4 memberi reputasi
awas met, bisa meletus tuh kepala kalo makin membesar. wkwkwkwk emoticon-Leh Uga
profile-picture
slametfirmansy4 memberi reputasi
nama tengah slamet? dipakai untuk putranya mbak vana?
maman ato bobby? emoticon-Big Grin

kalo kepala jadi sebesar galon air, ntar bisa bunyi misterius bluthuk-bluthuk gak tuh? emoticon-Hammer (S)
profile-picture
slametfirmansy4 memberi reputasi
Quote:

Maka dari itu gw mau mutilasi aja tuh anak orang
Quote:

Emang palanya gede...
Quote:

Lo kira pala emak gw bom??
Quote:

Coba tanya emak gw....
itu dian sama ambar dijebak buat hadiah taruhan balapan ya met
profile-picture
slametfirmansy4 memberi reputasi
Nah lo....dian 🤔
wooo anak kurang ajar mak sendiri dikatain kepalanya jadi besar segalon air emoticon-Big Grin
profile-picture
slametfirmansy4 memberi reputasi
woi cuma 7 juta kedikitan itu met
profile-picture
slametfirmansy4 memberi reputasi
wah kurang ajar tuh orang jadiin orang buat taruhan
profile-picture
slametfirmansy4 memberi reputasi
Quote:

Iya... Tapi dia telah salah berurusan
Quote:

Mau gimana lagi... Kalo abis di puji abis abisan bakal bikin kepala gede
Quote:

Jaman segitu banyak banget...
Quote:


Makanya langsung di hajar biar gak kurang ajar
profile-picture
profile-picture
telahmemblok dan arcaraya memberi reputasi
Part 153 eemm....


Gw sesegera mungkin menuju kosan Dian setelah asyik bermimpi bersama Sandra Bullock bersantai di pantai Bali. Gw ngebut menuju kosan Dian siang hari, setelah berkubang dalam perjalanan gw sampai dg Dian yg seperti menulis di teras kamar.

" Lu kagak sekolah???" Tanya Dian

" Gw ijin, ngantuk banget tadi...."

" Ngapain juga lu balapan! Bahaya tau!!!" Dian emosi sambil menjewer telinga gw

" Lha lu ngapain juga disitu??" Tanya gw melepas tangannya, disitulah gw lihat seperti bekas cakaran.

" Ini kenapa??" Tanya gw

" Kena cakar kucing" jawabnya singkat!!

Gw gak bisa dibodohi oleh Dian, gw langsung menuju kamar Mbak Riska. Sepertinya dia memberi lampu hijau untuk membalas perbuatan seseorang yang telah melakukan ini pada Dian. Gw segera menarik tangan menuju sekolah Viki, dan menjemputnya paksa

" Mau ngapain??" Tanya Viki

" Gw ada urusan penting"

" Urusan apa??"

Tanpa basa basi gw mengeluarkan tongkat pemukul dan 2 katana, jangan tanya gw dapat dari mana.... Nampaknya dia tau tanpa harus diberitahu.

" Gak usah ikut yank!! Slamet mau bunuh orang!!" Sergah Vinna, dia selalu saja ada saat gw ngobrol dengan Viki

" Gw gak mau bunuh orang, gw cuma mau memberi peringatan!!" Kata gw

" Gaboleh!!!" Bentak Vinna

" Hei!! Gw bakal jaga Viki" gw menatapnya tajam meyakinkan dg memegang kedua bahunya.

PLAKK!!" Jangan gituin cewek gw baik!!" Gamparan Viki mengganggu acara gw meyakinkan Vinna

PLAKK!!" Jadi ini cara lu dapetin cewek??" Tanya Vinna kembali menampari gw bolak balik, untung gerbang sekolah rada jauh dari tempat gw digampari oleh kedua sejoli ini.

Gw segera berangkat menuju tempat yg dimaksud oleh mbak Riska, sedangkan Dian masih was-was terhadap apa yg akan gw lakukan dg 2 katana. Gw ngebut sambil menekan klakson berulang ulang, hingga sambailah gw ditempat tujuan. Tempat yg cukup bagus, tak begitu jauh dari jalanan dan cukup menguntungkan bagi gw yg akan mengobrak abrik tempat ini.

Gw menancapkan katana di gubuk kayu ini sambil menantang mereka. Rupanya ada sedikit ketakutan melihat gw memegang 2 katana, tampak sekali raut pengecut dari 7 orang ini. Gw menarik tangan si bodoh ini, sedangkan Viki dg cepat melumpuhkan 6 orang temannya menggunakan pemukul kayu.

" Lu nyakitin cewek gw??"

" Gak!!" Dia ngelak, dan Dian keluar

" Lu masih mau ngelak?? Tangan mana yg lu buat nyakitin dia??"

" Ampun..." Dia mengaku dg tangan kanan untuk menyakiti Dian.

Gw ambil katana dan menakutinya bahwa gw akan memotong tangannya. Dia meraung raung meminta ampun sambil menangis, rupanya dia emang banci.

" Tangan mana yg lu buat ngerusak mobil temen gw??"

" Gw gak ngerusak mobil orang" dia kembali mengelak

" Jangan pura-pura gak salah!! Biaya perbaikannya mahal itu BMW!!" Gw kembali mengangkat katana

" Iya gw ngaku!!"

" Dan dg siapa aja lu ngeroyok gw??"

" Sama mereka" dia jujur, dan itu membuat Viki bertanya tanya apa yg terjadi. Gw ungkapkan dg jujur sedangkan Dian sudah kembali masuk mobil demi keamanan.

Mobil Nadya pernah di rusak kembali oleh sibodoh itu, dia mengira itu milik gw yg telah merebut Fardha darinya. Dia membuat banyak lubang menggunakan sejenis rock hammer. Sebenarnya gw ingin balas dendam hari itu juga, tapi Nadya melarangnya.


" Gw bakal ganti rugi" kata si bodoh itu.

" Ya??!!" Gw membentaknya

Gw kembali melumpuhkannya, mengambil perkakas di bagasi dan menghancurkan 3 motor disini. Gw bor dan potong apapun hingga menjadi beberapa bagian. Viki juga membantu gw akan hal ini.

" Ini akibat lu semua main main sama gw!!"

" Lu semua gak sepadan dg kita!!" Imbuh Viki sepertinya gatal di tangannya sudah terobati.

Semua sudah babak belur dan 3 motor telah gw mutilasi menjadi beberapa bagian! Gw tau mereka bukan manusia asli kota gw, dan mereka gak boleh macam macam disini. Gw dan Viki segera masuk mobil dan pergi, gw sedikit ketar ketir dg konsekuensi dari perbuatan-perbuatan ini. Gw rada takut mereka balas dendam apalagi bentar lagi gw akan segera ke Bali. Tapi untungnya gw ada banyak teman yg bisa diandalkan untuk menjaga Dian, gw akan membayar untuk sewa spesial bodyguard dan mata mata untuknya. Gw bisa bernafas lega karna itu

" Lu kalo mau ada acara bilang gw lagi cuk!! Tangan gw masih gatel!!" Bentak Viki, tanpa gw hiraukan langsung tancap gas.

Gw lihat dari kaca tampak Dian diam membisu menatap luar, gw tau pasti Dian ngambek liat gw hancurin motor orang apalagi gw masih membawa katana. Sesampainya di kosan Dian membanting pintu dan meninggalkan gw, gw tau ini salah.... Tapi!!! Gw gak bisa menjelaskan dimana kesalahan itu.

" Yan..." Dia masih diam mengalihkan pandangannya

" Gw tau ini salah, gw gak mau lu kenapa napa yan... Gw akui sering balapan juga. Gw tau dunia seperti apa itu, gw gak bisa apa apa selain jaga lu disini" kata gw

Dian masih gak bergerak, gw bingung

" Kasih tau kesalahan gw, gw bukan orang hebat" kata gw meninggalkan kamar lalu pulang. Dia butuh waktu untuk sendiri.

Gw segera pulang, mandi yg bersih agar terlihat semakin tampan membahana. Bersama Rena gw menuju rumah Nerissa untuk makan makan. Acara makan makan hanya itu itu saja, tak lupa malam minggu kami bertiga jalan jalan di Mall.

" Sekali kali kalo ke Surabaya main ke kontrakan gw dong" kata Nerissa, dia masih ingat kejadian dulu....

" Boleh tuh kak Ness" kata Rena, dia gak tau sebenarnya



********



Hari minggu pagi gw sedang berada di rumah Munaroh, sangat lama gw menunggunya. Selain mengerjakan tugas, Rena malah banyak ngobrol gak jelas. Tiba-tiba HP gw berdering panggilan masuk

" Hallo" emoticon-phone

" Hallo yank..."emoticon-phone

" Fardha??"emoticon-phone

" Iya, kamu kemana?? Aku kangen..." Kata Fardhaemoticon-phone

Cukup aneh mengingat dia yg memutuskan gw, atau dia mulai sadar bahwa gak yg sebaik gw

" Kamu dimana?? Aku dirumah mu" kata Fardhaemoticon-phone

Hmmm..... Ada apa geranganemoticon-Maluemoticon-Confused
profile-picture
profile-picture
profile-picture
andrijuwira15 dan 8 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh slametfirmansy4
Lihat 1 balasan
Quote:


Betul sekali itu breh
Fardha minta dikimpoi itu met emoticon-Ngakak
profile-picture
profile-picture
arcaraya dan slametfirmansy4 memberi reputasi
hooo ada apakah gerangan itu... membuat ane makin penasaran
profile-picture
slametfirmansy4 memberi reputasi
Quote:

Ya kali minta kimpoi... Gw masih 17 taun waktu itu...
Quote:


Disinilah enaknya ngentangin orang
profile-picture
arcaraya memberi reputasi
Quote:


Tega kali kauemoticon-Ngamuk
Fardha ketagihan


emoticon-Ngakak
profile-picture
slametfirmansy4 memberi reputasi
Halaman 150 dari 191


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di