alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Kisah Cinta : Kaulah Cinta Sejatiku (Romance, True Story, BB 17+)
4.95 stars - based on 22 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c76152a0577a904900b11d4/kisah-cinta--kaulah-cinta-sejatiku-romance-true-story-bb-17

Kisah Cinta : Kaulah Cinta Sejatiku (Romance, True Story, BB 17+)

Tampilkan isi Thread
Halaman 18 dari 40
Widdiiih..
SSI nya bang Dodo makin mantab nih.. emoticon-Leh Uga
bagi tipsnya dong
profile-picture
Aliando77 memberi reputasi
Penasaran gw, bininya si dodo kira kira udah ada di cerita blom ya? Apa ntar ada tokoh baru lagiemoticon-Bingung
profile-picture
Aliando77 memberi reputasi
Quote:


bolehgan tips nya adalah harus banyak makan sayuran dan buah buahan emoticon-Leh Uga

Quote:


nanti juga terungkap gan wkwkwk kalo disebutin sekarang jadi sepoiler

profile-picture
kacangnelor memberi reputasi
Balasan post Aliando77
anjir lah, hidup lo selalu ketemu cewek cantik, dikasih no hp pula... kawkoowkaow
perfect dah emoticon-Big Grin
profile-picture
Aliando77 memberi reputasi
Mantap kali 200 ribu buat dapat kontak.

AjaK aQu jaLan2 jUgA dOnG, kAk~


WKwkwkwkwkwwkw emoticon-Ngakak
profile-picture
Aliando77 memberi reputasi
Quote:


rejeki anak sholeh om hahahahahah

Quote:


kalo dikasih 2 juta bisa dapet apa yah???

Quote:


Dapet kerupuk satu truk emoticon-Ngakak
profile-picture
Aliando77 memberi reputasi
Kapan update lg gan?
profile-picture
Aliando77 memberi reputasi
ijin nenda biar paten terus bang dodo emoticon-Cool
profile-picture
Aliando77 memberi reputasi
Ditunggu update selanjutnya om do emoticon-Jempol
profile-picture
Aliando77 memberi reputasi
cerpem yang nyeritain mantan pas sma judul apaan tu bang? wkwk ane lupa, males baca ulang ni
profile-picture
Aliando77 memberi reputasi
lanjutkan om, ceritanya mantabb...👍
profile-picture
Aliando77 memberi reputasi
gelar tiker dulu...
profile-picture
Aliando77 memberi reputasi
profile-picture
kacangnelor memberi reputasi
Quote:


2-5 kali ST, tergantung SSI dan amal perbuatan emoticon-Leh Uga
profile-picture
profile-picture
candrabassis dan Aliando77 memberi reputasi
BAGIAN 20
GOOD GIRL GONE BAD
part 1


Hari udah berganti malem, ane ngerasa capek banget setelah seharian nganter Jasinta dan Regita berbelanja. Pada jam tujuh malem tiba tiba hape ane bergetar. Ane langsung terbangun dan mengangkat telepon dari Jasinta.

“halo Sin...apa sih nelepon malem malem gini?”

“apaahh...malem?....ini baru jam tujuh Do...masih siang.....aku mau ngajak kamu jalan jalan”

“hah...jalan jalan lagi...gak mau ah, aku capek banget..ajakin Regita aja”

“gak mau ah....Regita nya udah tidur...dia kan lagi hamil Do..dia mesti istirrahat...sama kamu aja yah”

“aduh...gak mau ah...aku juga butuh istirahat Sin”

“hmmm...yaudah..tahun depan aku gak akan masukin kamu kedalam tim lagi...aku megang empat kegiatan tahun depan”

“oh iya iya siap atuh....aku siap nganter kamu...pliss aku jangan dikeluarin dari tim”

“nah gitu dong...itu baru anak mamah hahahaha..aku tunggu di lobby yah”

Jasinta langsung menutup teleponnya. Ane bangun dengan kepala masih pusing, lagi-lagi ane diancam dikeluarin dari tim kalo gak menuruti keingingannya. Lagian Jasinta mau jalan kemana sih malem malem, bukannya udah puas tadi siang seharian jalan jalan terus. Ane kemudian bangun dan cuci muka di kamar mandi. Ternyata di kamar si Bos masih belum pulang ke kamar dan ane dari tadi sendirian. Ane mutusin pergi pake celana kolor dan kaos oblong, ane cuman bawa dompet dan hape ane disimpen didalem kamar, soalnya baterenya udah abis dan harus di cas. Paling jam 9 an ane udah balik lagi ke kamar dan tidur. Ane berjalan keluar kamar untuk pergi ke lobby. Ane nitipin kunci ke resepsionis biar nanti di Bos ngambil kunci disana kalo pulang duluan.

Ane berjalan kearah pintu masuk dan ane liat sesosok cewek super seksi tengah berdiri di teras. Dia tampak pake baju dress abu ketat dengan rok mini banget dan pake sepatu kets. Dia tampak membawa tas selempang. Rambutnya tampak berurai dan memancarkan wangi melon. Ane langsung bisa mengidentifikasi wangi itu adalah aroma shampo Jasinta.

“Sinta....ayo kita pergi” sapa ane.

Jasinta langsung menoleh ke ane sambil tersenyu. Dia nyamperin ane dan memegang tangan ane. Dia menanyakan pendapat ane tentang penampilannya.

“gimana Do..penampilanku?....bagus kan?”

“bagus banget Sin....kamu cantik banget..you looks like a princess (sebenarnya dalam hati ane bilangnya You looks like a bitch)”

“waw...thank you so much my dear.........baju ini baru lho...tadi siang aku belinya..hehehe”

“hehe iya bagus banget Sin...keliatan mahal.....tapi kok kamu gak pake BH yah?” kata ane sambil nunjuk kearah dada Jasinta yang terdapat dua buah tombol yang timbul dibalik baju.

“opppss...kamu liat yah...maaf hehehehe.....aku gak pake BH, soalnya kotor semua...dari laundry belum dianterin ke kamar”

“hmmm....yaudah deh semoga gak bikin aku sange”

“emang kamu suka sange yah kalo liat puting?”

“ya enggak juga sih....cuman bikin salah fokus aja heheh”

“huh!! Dasaarrr..........”

“BTW kita mau kemana nih?”

“ke Diskotik lah Do...mumpung di Bali....aku pengen jadi nakal lagi kaya dulu”

“apaahh??.....kamu mau disko disko?”

“iya Do...selagi disini kapan lagi bisa sebebas ini.....nanti kamu ikutan juga yah...”

“aku mah gak suka disko Sin....pusing”

“hmmmmm....yaudah kamu duduk aja deh...tapi ikutan minum yah?...aku bayarin deh”

“aduh Sin...aku udah berhenti minum...aku gak mau...........”

“sssssttttttt.......udah deh kamu nurutin aku aja” kata Jasinta sambil menempelkan jari telunjuknya ke bibir ane.

Kita akhirnya pergi dari lobby hotel menuju Legian kembali buat menikmati malam terakhir kita di Bali, soalnya besok siang kita udah pulang lagi ke Bandung. Kita jalan kaki sambil pegangan tangan menyusuri jalanan di Kuta. Kita juga ngeliat banyak banget orang orang yang berfoto di patung gitar raksasa di depan hotel Hard Rock. Ane jadi inget pas pertama ke Bali, ane juga rebutan sama orang pengen difoto di gitar itu, kadang ane suka malu mengingatnya. Suasana di jalan pantai Kuta masih ramai, berbeda dengan kondisi pantainya yang sangat sepi dan gelap. Banyak orang bule yang lagi makan dan nongkrong di cafe cafe yang tersebar disana. Ane mutusin bawa Jasinta ke Legian lewat gang Popies. Begitu nyampe kita langsung ke luar di depan monumen Bom Bali.

Susasana di persimpangan monumen bom Bali sangat rame, banyak orang orang yang berfoto disana dan banyak juga yang mengenang para korban yang namanya terpampang di tembok monumen. Disana juga banyak Diskotik yang menyediakan hiburan malam. Waktu nyampe kesana jam udah nunjukin pukul 8, gak kerasa ane sama Jasinta jalan kaki selama sejam dari hotel menuju kesini. Jasinta sangat senang dengan suasana malam itu, dia langsung narik tangan ane dan masuk ke salah satu Diskotik. Dia ngajak ane minum bir sampe mabok. Awalnya ane nolak tapi karena penuh ancaman pemecatan dan ane juga lagi butuh duit banyak buat membiayai kegiatan pacaran ane sama Megumi, akhirnya ane menerima permintaan Jasinta.

Waktu itu Diskotik masih sepi jadi gak banyak orang yang ada disana, tapi musik dari DJ udah mulai bergemuruh. Dia pergi ke bartender buat pesen minuman, sementara ane duduk di kursi yang tersebar di sekitar bartender. Tak lama berselang Jasinta datang dengan membawa dua gelas gede bir. Dia langsung menenggak bir itu sambil jalan. Buset dah gan/sis ini orang kok jadi mendadak rusak gini yah, padahal sehari harinya Jasinta itu jaim banget, udah itu dia sangat baik kaya wanita sholehah gitu rajin ibadah dan cuman dia gak pake kerudung aja. Ane jadi inget lirik sebuah lagu tentang Jasinta yaitu GOOD GIRL GONE BAD yang dibawain sama neng Rihana.

Jasinta duduk disebelah ane sambil membawa cangkir super besarnya. Dia menyimapan cangkir buat ane tepati dihadapan ane sambil membusungkan dadanya ke muka ane.

“cepet nih minum.......abisin kaya punya aku”

“whoa whoa...kalem dulu atuh...kan masih siang nih...jangan mabok dulu”

“ahh kan ini cuman bir...ga bakalan mabok lah....kalo whisky baru cepet mabok...ayo cepetan minum”

Akhirnya ane minum juga nih minuman laknat, rasanya memang sangat gak enak, apalagi waktu itu ane udah lama banget gak minum begituan. Kerongkongan ane langsung kerasa panas. Ane sangat takjub dengan Jasinta, ane baru satu tegukan ternyata Jasinta udah ngabisin segelas full. Dia kemudian pergi lagi ke bartender buat beli bir lagi segelas gede sambil beli makanan camilan, sementara ane nungguin dia sambil merokok. Tak lama berselang dia kembali lagi dengan segelas bir dan sepiring keripik buat cemilan.

“nih Do cemilannya udah siap.....”

“makasih Sin...hehehe.......kamu itu gak mabuk udah abis segelas gede gitu?”

“ya enggak lah Do....aku tuh udah biasa minum yang ginian....boleh minta rokoknya gak?”

“oh boleh boleh......kamu suka ngerokok juga Sin?”

“iya Do...dulu jaman SMA aku perokok berat juga.......hmmm...skrg udah berhenti sih”

“lha kalo udah berhenti kenapa ngerokok lagi?”

“yah mumpung di Bali Do....aku bisa nakal lagi kaya dulu...hahahaha”

“yaelah...emang kalo ke Bali harus jadi nakal? Kan biasa aja atuh..tetep baik baik”

“ah aku mah beda Do......hahahahaha...disini kan surga dunia....nikmatilah semuanya Do”

Jasinta menyalakan pematik api dan membakar ujung rokok, setelah menyala, dia menghisap rokok itu dalem dalem dan menyemburkan asapnya ke muka ane. Liat dari gesture nya, memang Jasinta ini bener bener cewek yang nakal. Gak ada tindakan gimick sedikitpun dan dia terlihat sangat natural. Akhirnya ane mencoba mengorek ngorek lagi kisah kehidupan nakal Jasinta dulu dengan mengobrol ala Moreno.

“Sin...kok kamu dulu bisa jadi cewek nakal.......emang bapak kamu gak marah dulu?”

Jasinta memandang tajam ke ane ketika menyinggung bapaknya, ane mendadak grogi melihat itu dan ane jadi salah tingkah dengan meminum bir itu banyak banyak. Setelah liat ane panik dan grogi, Jasinta kemudian kembali tersenyum sama ane.

“kamu kaget yah aku begitu tadi?”

“iya lah kaget banget tau....aku nyampe keringet dingin lho....tatapan mu kaya suzanna...hihhh”

“kaya kuntilanak dong”

“ho’oh......kaya kuntilanak beranak hahahaha”

“iihhhh..sebel deh” kata Jasinta sambil mukulin ane lagi secara manja. Dia juga mencubiti perut gendut ane sampe ane terpingkal pingkal.

“ampun ampun...iya iya ...aku nyerah...kamu ga serem kok...kamu cantik kaya Dewi persik”

“ihhhh sama aja dia itu juga kuntilanak tau.....!!!!”

“oopss maaf maaf hehehehehe”

“huh dasaaarr!!”

“kamu kok jadi galak sih?”

“gak tau atuh..............aku lagi pengen marahin kamu aja”

“yaelah.....nyesek”

Ane kembali menenggak bir di gelas gede itu sambil menahan sakit gara gara serangan cubitan Jasinta. Kondisi malem itu sangat menyenangkan gan/sis, santai banget pokonya mah. Jasinta mulai bercerita tentang masa lalunya ke ane secara detil.

“kamu tau kenapa aku tadi melototi kamu pas kamu nyinggung bapak?”

“hmmm..gak tau.....emang kenapa?”

“aku benci banget sama bapak...aku benci banget sama dia....dia lah penyebab aku menjadi cewek nakal dulu...”

“wait..wait...kamu benci bapak?...bukannya kamu sering dianter sama bapak ke kantor..dan kamu tinggal serumah sama dia?”

“bukan bapak yang itu...dia mah bapak tiri aku.....yang ku benci itu bapak kandungku”

“oh jadi itu bapak tirimu...kok aku gak tau yah...kirain itu bapak kandungmu”

“mamah sama bapak sering berantem ketika aku SMA Do.....mereka bertengkar terus...bapak jarang pulang, sekalinya pulang berantem..aku juga pernah dipukulin bapak...makanya aku nyari pelarian waktu itu...aku stres berat sama kehidupan dirumah” kata Jasinta dengan mata berkaca kaca sambil menenggak kembali bir yang berada di gelas besar. Abis itu dia kembali menghisap rokoknya dan mengahpus air mata dengan jarinya. “hidupku dulu ancur banget Do....aku udah rusak....aku lebih parah dari pelacur..huft..huft..huft”

Jasinta mulai terisak, ane ngerasa bersalah udah nanyain masa lalu Jasinta. Ane mengelus elus punggung Jasinta yang menangis.

“Sin..udah jangan nangis...udah jangan dibahas lagi yah Sin...maafin aku yah udah bikin kamu inget lagi”

“gak apa apa Do....terusin aja...biar kamu tau siapa aku sebenernya”

“okeh.....terserah kamu aja Sin”

Kita kembali menenggak bir cukup banyak, setelah itu Jasinta kembali bicara dan ane jadi pendengar setia. Kita ngobrolnya sambil bisik bisik deket telinga soalnya suasana di ruangan itu sangat bising gara gara musik elektronik yang dimaenin sama DJ.

“aku mulai belajar nakal jaman SMA kelas 1 Do...waktu itu aku baru mengenal apa itu cinta...aku dulu cukup terkenal di kalangan siswa dan aku masuk ke genk cewek cewek kece di sekolah”

“widih hebat banget Sin......pasti kamu paling kece di genk itu hahaha”

“ahhh...enggak Do...biasa aja ah”

“pastinya kamu banyak yang naksir yah?”

“ya pastinya Do...bahkan guru aja sampe ada yang naksir...tapi waktu itu aku cuman tertarik sama satu cowok...yaitu Dipta”

“hmmmm...Dipta?....yang mantan kamu itu yang ketemuan di Lembang terus berendam terus abis itu bercinta di hotel terus...”

“sssttttt!!!..........udah dong jangan detil banget Do....iye bener orang itu...”

“hmmm..okeh....terus terus gimana kelanjutannya?”

“yah pada awalnya sih kita beda kelas.....dia biasa biasa aja ama aku....tapi pas naek ke kelas 2 kita jadi sekelas karena sama sama masuk IPA....aku jadi bisa kenal sama dia dan mulai deket...dia itu anak band lho....pergaulannya sangat luas...dan...”

“pastinya wajahnya ganteng....iya kan?”

“ihhhh....kamu motong motong omongan aku aja...sebel deh”

“aihhh..maaf maaf...kebiasaan hahahaha....dia ganteng yah?”

“ya pastinya Do...di itu cowok paling ganteng disekolahan....dia juga seleb sekolah”

“uhhh...hebat euy...cowok paling terkenal di sekolah pacaran sama cewek paling terkenal juga di sekolah....luar biasa....kesian banyak yang baper liat kalian”

profile-picture
profile-picture
profile-picture
iandeb dan 5 lainnya memberi reputasi
BAGIAN 20
GOOD GIRL GONE BAD
part 2



“aku gak terkenal juga kali Do....biasa aja aaahhh...aku cuman ikut ikutan aja genk itu”

“okeh..okeh terserah kamu deh...ngomong ngomong gimana kamu sama Dipta bisa pacaran?”

“ya gitu deh...aku mulai ikut ikut maen sama dia...nonton festival band...terus ikut dia latihan band...aku juga berteman sama temen temennya yang juga anak band..dan yaahh..gitulah pergaulan anak band....bebas banget...aku mulai ikutan ngerokok dan minum bir...waktu itu aku merasa nyaman kalo sama Dipta...apalagi kalo lagi nongkrong bareng temen temennya...aku menjadikannya sebagai pelarian karena kondisi di rumah sangat membuatku sedih...aku gak tahan liat mamah dimarahin sama dipukul bapak...aku juga kasihan liat adikku yang masih SD nangis gara gara denger ocehan bapak lagi marah..”

“jadi kamu berubah gara gara gak nyaman dirumah?”

“iya Do....aku jadi sering keluyuran malam, aku juga jadi tau kehidupan gemerlap malam...dan akhirnya aku kejebak sama seks bebas”

“apa mamah kamu tau sama apa yang lakuin?”

“gak tau Do...mamah terlalu sibuk sama kerjaan dan masalah rumah tangganya sampe sampe aku dan adikku gak diperhatiin....aku selama ini selalu curhat sama adikku”

“hmmmm....kasihan banget sih kamu Sin...kebayang galau nya kaya gimana...apa Dipta yang ngajak kamu jadi cewek nakal?”

“iya Do...tapi sebenernya bukan dia aja sih...temen temen nya juga...bahkan mereka lebih parah”

“parahnya gimana Sin?”

“ya gitu deh....pas jadian sama Dipta aku diajakin nginep di hotel..lalu...”

“kamu diperawanin sama dia terus dijanjiin sama janji manis...betul kan?”

“lho kok kamu bisa tau sih?”

“iya lah.........semua cowok pasti bakalan begitu...dari tingkah lakunya aku udah bisa nebak Dipta itu cowok apaan....dia pasti sukanya yang enak enak aja sama cewek..giliran bagian gak enaknya mereka kabur”

“enggak Do...dia itu baik banget...emang sih gak sebaik kamu...tapi dia tanggung jawab kok”

“hmmm...oke deh kayanya kamu masih belum bisa move on dari dia”

“bisa jadi Do.....hmmm.....aku emang cinta banget sama dia....dia cowok yang baik Do”

“terus kenapa kamu bisa terjerumus sama seks bebas? Kan waktu itu kamu pacaran sama Dipta?....berarti dia dong yang bersalah?” ane ngedadak ngegas.

“lho kok kamu jadi marah marah sih? Kamu kan bukan siapa siapa aku”tanya Jasinta kaget.

“oh maaf...aku cuman kebawa suasana...”ane berusaha sabar lagi.

Ane heran waktu itu kenapa ane ngedadak marah yah sama Jasinta. Padahal kan ane sama sekali bukan siapa siapanya dia dan ane juga gak punya perasaan sama Jasinta, tapi denger dia digituin sama Dipta ane jadi ngerasa kesal gitu, soalnya kurang ajar nih si Dipta gan/sis! Pake ngajak Jasinta jadi cewek nakal. Gara gara dia, Jasinta jadi selalu sange kalo deket deket sama ane dan dia juga maksa ane minum alkohol lagi. Kalo ketemu Dipta ane pengen ngehajar dia habis habisan nih, bukannya ngajak bener malah nyuruh jadi blangsak.

“Dipta gak salah sepenuhnya Do.....aku yang salah karena aku mau maunya dimanfaatin sama temen temen Dipta....dulu aku sering nongkrong juga sama temen temen Dipta...jadi kalo nongkrong bareng, Dipta selalu ngajak aku dan ikutan nimbrung sampe akhirnya aku juga berteman sama mereka...diantara mereka ada juga yang bawa pacarnya kalo ngumpul...yah ada yang jomblo juga sih....kalo kita lagi ngumpul pasti selalu minum alkohol sampe mabok...dan akhirnya yah kamu bisa nebak apa yang aku sama Dipta lakuin kalo lagi mabok”

“eerrrrhhh.....kamu pasti tari balet sama Dipta kan?” ane mencoba ngelawak.

“ihhhh...kok tari balet sih?...hahahahahaha........maen kucing kucingan tau..hahahah”

“hahahaha...kucingnya pasti pengen kimpoi yah....?”

“yah begitulah...hahahaha.........tapi kita selalu maen aman Do...dan aku sama Dipta suka mojok dikamar berdua...jadi gak dihadapan temen temennya”

“oohhh....maen kucing kucingan kok bisa sambil mojok?”

“ihhh kamu mah ngelantur aja deh...dasaaarrrr!!...hahahaha” Jasinta kembali nyubitin perut ane yang gendut sambil ngakak.

Gak kerasa ane udah ngabisin segelas gede bir dan ane dipaksa pesen lagi minuman laknat itu sama Jasinta. Akhirnya ane kambali menenggak bir dari gelas kedua. Jasinta kemudian menyalakan lagi rokok keduanya dan melanjutkan ceritanya yang semakin membuat ane miris sambil geleng geleng kepala.

“terus aku juga sering nongkrong bareng sama temen temennya...salah satunya Riyan...dia temen maennya Dipta...dia udah kuliah tingkat 2...dia sering ngajak aku jalan...bahkan dia pernah ngajak jalan aku bareng sama pacarnya juga....kita selalu kumpul kumpul di rumahnya yang sepi...dia tinggal sendirian karena orang tuanya sering gak ada dirumah....sampe suatu hari aku diajak ngumpul di rumahnya untuk pesta miras...waktu itu aku gak sama Dipta pergi kesananya....dirumahnya ada 8 cowok termasuk dia dan ceweknya cuman 2 ...aku sama Isna pacarnya Riyan....awalnya sih kita cuman biasa biasa aja minum minum sambil becanda tapi lama lama aku dan Isna ngerasa pusing banget....Riyan dan temennya mulai menggoda aku sama rayuan mautnya sambil grepe grepein tubuhku.....terus suasana makin menggila...aku jadi kaya yang gak waras..ketawa ketawa gak jelas sambil buka baju...terus....” Jasinta menghentikan omongannya dan kembali minum bir lagi.

“aduh kok berhenti sih?......lagi rame nih ceritanya....!!!” ane ngegas.

“sabar Do...aku haus ..minum dulu yah....hehe”

Jasinta kembali minum dan ane juga ikutan minum lagi, setelah itu dia melanjutkan ceritanya.

“tadi sampe dimana ceritanya?....”

“aduh...dasar pikun...sampe kamu gak waras dan buka baju...”

“oh iya hahahaha...iya waktu itu kita nyetel musik kenceng kenceng...kita jingkrak jingkrak di ruangan itu ngikutin musik......suasana udah gila banget....bukan cuma aku..Isna juga joget joget sambil bukain bajunya satu satu...terus temen temen Riyan mulai mencumbuiku dan memegangi tubuhku...dan akhirnya ........kamu tau sendiri apa yang terjadi”

“hmmm.......kamu maen kucing kucingan lagi sama mereka?” tanya ane yang diikuti anggukan kepala Jasinta.

Ane waktu itu shock, kaget, tercengang dan terheran heran dengan apa yang dibicarain Jasinta. Gile bener dah gan/sis, Jasinta ternyata pernah bercinta sama 8 cowok sekaligus. Ane mengelus elus dada saat itu sambil kembali minum bir yang cukup banyak.

“apa kamu di GANBANG sama cowok cowok itu?”

“hah di GANGBANG...apaan itu Do?”

Ane langsung ngebisikin definis GANGBANG ke telinga Jasinta. Ane gak bisa menjabarkan definisinya dalam cerita ini karena terlalu berbahaya. Jasinta pun kaget setelah ngedenger penjelasan ane.

“apaaaahhhh!!!....enggak atuh Do...aku gak gitu dulu...aku gak langsung maen sama semuanya ... waktu itu aku digilir satu satu ...”

“ooohhhh...syukurlah kalo gitu” kata ane yang dalam hati mah ane sebel banget dengernya. Rasanya ane pengen kembali ke masa dimana Jasinta digilir sama 8 cowok itu dan ane pengen ngebunuh semua cowok itu karena udah ngerusakin Jasinta.

“apa kamu nyesel udah ngelakuin hal itu?”

“iya aku nyesel...aku sebel banget sama mereka...aku dikasih minuman entah dicampur apa yang bisa bikin aku gak gerak....waktu digilir sama mereka aku masih sadar Do...aku ngerasain gimana hentakan pinggul mereka ketika lagi hubungan intim....aku sebenernya gak mau kaya gitu..tapi apa daya..aku dan Isna lemes banget dan gak bisa gerak sampe kita digilir abis abisan sama mereka...sampe ketika mereka klimaks...mereka menghujani kita sampe basah kuyup.... aku nangis waktu itu Do....rasanya badanku sakit semua..apalagi mereka juga ngelakuin kekerasan sama aku....aku diancem sama Riyan untuk gak bilang bilang sama Dipta tentang kejadian malem itu...aku dianterin pulang sama Riyan sampe rumah...dan aku langsung nangis lagi di kamarku”

“itu pemerkosaan atuh Sin...kamu harusnya lapor polisi...mereka bisa kena delik pidana”

“hmmmmm....awalnya sih aku pengen bilang ke mamah dan pengen lapor polisi...tapi aku ngerasa ada hal yang aneh sama diriku....aku jadi ngerasa sangat nyaman kalo lagi jalan sama Riyan.....”

“apaahhh!!...kamu jadi suka sama cowok brengsek itu?”

“iya Do....aku jadi suka sama dia....aku sering jalan bareng dan hubungan intim sama dia.....sejak kejadian itu aku jadi kecanduan seks...aku selalu pengen kalo lagi berdua sama Dipta....bahkan pas Dipta lagi gak ada..aku bermain sama Riyan...sampe akhirnya Dipta mutusin aku pas perpisahan SMA...aku kuliah di Bandung dan dia di Jakarta....aku masih terus berhubungan sama Riyan...sampe akhirnya...”. Jasinta kembali menghentikan pembicaraannya dan minum bir.

“akhirnya kenapa?” tanya ane sambil minum bir juga.

“aku hamil Do.....”

Ane langsung nyemburin bir yang udah diminum tadi. Ane bener bener kaget kalo Jasinta hamil gara gara cowok sialan itu. Ane kamudian betuk batuk, Jasinta mencoba membantu ane dengan nepukin punggung ane.

“kamu kenapa Do....?”

“uhuk...uhuk...uhuk....hmmmm.....aku kaget banget Sin denger kamu hamil”

“oh hahahaha......kirain kaget apaan...?”

“ih kok malah ketawa sih...aku kaget kamu hamil?...berarti kamu udah punya anak dong sekarang?”

“hmmm...iya kalo aku gak keguguran mah...aku udah jadi emak emak hehehe”

kok kamu bisa keguguran? Terus apa mamah kamu tau kamu hamil...?”

“aku waktu itu jatuh dari motor Do pas mau ke Alfamart....aku ngalamin pendarahan hebat...mamahku gak tau kalo pendarahan itu adalah proses keguguran..aku bilangnya ke mamah waktu itu aku lagi mens....”

“apa Riyan mau tanggung jawab sama kehamilan mu?...waktu itu kamu udah hamil berapa bulan?”

“aku waktu itu udah hamil 2 bulan...perut aku belum membesar...aku ngedatengin Riyan buat minta tanggung jawab...tapi dia malah menolak dan malah ngusir aku dari rumahnya”

“annyeeennnkkk emang berengsek tuh si Riyan......!!” ane marah sambil berdiri melototi Jasinta.

“whoa...whoa..sabar Do....sabar...itu kan udah masa lalu..kamu gak usah marah marah gitu” Jasinta langsung berdiri dan berusaha nenangin ane.

“ya abisnya aku sebel banget denger ceritanya....” ane kembali duduk, begitu juga Jasinta.

“yaudah lah...aku juga gak apa apa kok...sekarang aku sehat walafiat”

“hmmmm.......iya iya..kamu sehat....Alhamdulillah”

“hahahahaha..........aku lanjutin lagi yah!”

“oke oke...terusin cerita kamu..”

“itu kan kejadiannya pas aku mulai kuliah....setelah aku keguguran..aku jadi semakin depresi...mamahku akhirnya cerai sama bapak..dia jadi single parent...dia jadi semakin sibuk kerja buat ngebiayain aku sama adikku...aku berusaha ngebantu mamah untuk ngebiayain kuliah ku...aku sempet ikut ikutan temen kerja sebagai SPG rokok.....yah Alhamdulillah bisa nambah nambah uang.....tapi selain itu aku juga semakin menggila dalam berhubungan intim....aku dulu sering banget ngadain blind date sama cowok lewat friendster sampe berujung one night standing....”

“wadaawww.........Astagfirullohaladzim!...kamu ngejual diri Sin?”

“enggak Do...lebih parah lagi...aku kasih gratis...makanya tadi dari awal aku bilang kalo kehidupanku dulu lebih parah dari seorang pelacur”

Speechless ane dengerin cerita Jasinta. Ane kok jadi pengen nangis yah dengernya, dia gadis baik baik yang berubah jadi gadis nakal gara gara rumah tangga orang tuanya yang broken home. Ane kembali ngabisin bir di gelas kedua, sementara Jasinta kembali memesan gelas ketiga. Ane mulai ngerasa pusing sesudah ngabisin bir di gelas kedua.

“Sin...terus kamu bisa tobat gimana caranya?”

“hmmmm...aku tobat pas semester 4, aku waktu itu baru putus dari pacarku..namanya Harya...aku tobat gara gara adikku satu satunya meninggal karena kecelakaan...”

“hah?...satu satunya?...bukannya kamu punya 4 adik?”

“itu adik tiriku Do...jadi pas mamah nikah sama bapakku yang sekarang...dia bawa anak 4...dan semuanya lebih muda dari aku, maka otomatis mereka jadi adik adikku”

“oohhh...terus terus pas adikmu meninggal, mamahmu udah nikah?”

“udah Do..baru sebulan mah ada....hmmmm...aku sayang banget sama adikku itu....namanya Adhi..dia seumuran kamu kalo masih hidup..waktu itu dia masih SMP...dia naek motor pas pulang sekolah dan ketabrak truk.....pas denger kabar itu aku langsung sedih banget dan akhirnya aku sadar dan bertobat...aku bilang ke mamah dengan apa yang aku alamin selama ini....mamah sedih banget denger ceritaku dan dia sangat menyesal karena terlalu sibuk sama urusannya sementara gak peduli sama nasib aku....untung bapak tiriku orangnya baik banget Do...dia berusaha merangkulku dan mengobati penyakit kecanduanku....aku berobat ke dokter jiwa dan aku divonis mengalami gejala bipolar...aku mengikuti terapi kejiwaan dan minum obat obatan...aku juga ikutan pesantren selama setahun dan cuti kuliah....aku mengikuti terapi buat ngilangin kecanduan seks....hmmm...Alhamdulillah Do...sekarang aku udah kembali jadi baik...emang masa masa itu kaya mimpi buruk buatku...hidupku udah hancur”

“kamu beruntung Sin...masih dikasih hidayah sama Allah....”

“iya Do......Alhamdulillah”

Jadi semua masuk akal nih gan/sis, kenapa Jasinta selalu sange kalo deket deket sama ane. Ternyata dia kecanduan seks dan udah lama gak dibelai sama cowok. Mengerikan yah tapi ane malah kasihan juga sama dia.

“Sin....kamu udah berhubungan sama berapa cowok?”

“aduh aku lupa Do.....banyak lah pokoknya...tapi yang jelas aku tuh pilih pilih lho kalo mau hubungan..”

“pasti kamu milih yang ganteng kan”
profile-picture
profile-picture
profile-picture
iandeb dan 7 lainnya memberi reputasi
BAGIAN 20
GOOD GIRL GONE BAD
part 3



“yuuppss...betul Do...kalo gak ganteng mah aku tolak mentah mentah....pernah dulu ada om om ngajak ngedate...aku tolak dia padahal dia udah mau ngasih duit 5 juta”

“yaelah kenapa ditolak Sin?...kan lumayan tuh 5 juta”

“ihhh kok kamu gitu sih? Ya gak mau lah....om om itu jelek...hihhhh!!”

“hahahahaha...dasar kamu yah....rasis”

“aku kan udah cerita masa lalu aku...sekarang kamu dong ceritain jaman SMA”

“aduh...malu ah Sin...cerita aku mah gak menarik”

“ayo dong ceritain...hehehe...gak apa apa gak menarik juga”

Jasinta tersenyum ke ane sambil ngeremes paha ane. Suara musik semaikn kenceng dan suasan Diskotik jadi semakin rame. Banyak orang orang yang jingkrak jingkrak di lantai dansa mengikuti alunan musik berisik dari DJ yang berada di panggung. DJ nya malem itu cewek dan penampilannya super seksi.

“ehem ehem..okeh...aku ceritain..aku jaman dulu mah kebalikan dari kamu..aku sama sekali gak bebas dan selalu dikekang orang tua...aku disuruh belajar terus menerus biar bisa masuk sekolah sekolah favorit...tiap hari aku mesti ikutan les seudah sekolah...aku juga harus mempertahankan rangkin 1 dikelas...kalo ditanya waktu itu aku bahagia atau enggak..aku jawab gak bahagia sama sekali”

“duuuhhh..kasihan banget sih kamu...kebayang galaunya kaya gimana?”

“iya Sin...aku gak bisa bebas maen kaya anak SMA kebanyakan..aku cuma di rumah...kalo pengen maen keluar aku harus bo’ong ke emak...aku bilangnya mau belajar kelompok”

“kamu punya pacar gak pas di SMA?”

“punya Sin...tapi aku pacarannya backstreet dan gak ada satupun yang tau”

“waw...kaya hubungan pertemanan kita sekarang yah...banyak orang yang gak tau”

“iya begitulah hahaha”

“ceritain pacarmu jaman SMA dong!”

“pacarku namanya Pramitha...tapi aku manggilnya teh Mitha karena dia setahun lebih tua dariku...dia cantik..rambut panjang, dada besar, perut langsing dan pantat juga besar...sama kaya kamu aja Sin...montok gitu hahaha”

“ihh..kok kalo ke aku kamu gak manggil teteh sih? Aku kan 6 tahun lebih tua darimu”

“kan kamu gak mau dipangil teteh kan...katanya kelihatan tua”

“oh iya yah........hehehehe aku lupa” kata Jasinta sambil garuk garuk kepala.

“aduh kamu mah lupa mulu”

“terus gimana kamu pacarannya?...kan kamu dikekang?”

“yah biasa aja lah kaya orang pacaran....aku ketemu dia pertama kali pas lagi MOS...dia senior pembimbing aku...aku waktu itu masih cupu dan gak bisa ngegombal kaya sekarang...aku langung nembak dia pas dihukum gara gara gak ngerjain tugas...hukumannya waktu itu disuruh ngerayu teh Mitha di depan kelas..karena aku gak bisa ngerayu..jadi aku langsung tembak aja dia...dia pun malu dan akhirnya pas lagi acara camping di suatu gubuk di tengah kebun teh, kita kejebak hujan gede disana dan basah kuyup....teh Mitha tiba tiba nerima permintaanku dan kita jadian waktu itu”

“abis itu kalian langsung bercinta dalem gubuk itu yah?” tiba tiba Jasinta memotong pembicaraan ane.

“ya enggak lah...kita cuman ciuman...aku gak pernah begituan Sin..aku masih perjaka sampe kemarin jadian sama Memeg”

“yaahhh..gak seru dong.....tapi kamu udah sampe gimana sama dia?”

“yah paling cium ciuman, peluk pelukan, grepe grepe...oh iya dia juga suka nge blow job.....terus yah gitu deh gak nyampe bercinta kaya kamu dan Dipta”

“terus kenapa kamu putus?”

“yah sama kaya kamu dan Dipta...kita dipisahin lulus SMA..waktu itu teh Mitha lulus SMA dan ngelanjutin kuliah di Jakarta sementara aku baru naek ke ke kelas 3...abis itu aku jomblo deh sampe lulus kuliah”

“ huhh gak seru ah cerita kamu...gak ada konfliknya”

“ya kan tadi udah aku bilang sama kamu...kalo kisah hidupku gak menarik...kamu maksa sih”

Gak kerasa kita ngobrol lama banget dan ane liat jam udah nunjuk ke angka 10. Suasana Diskotik semakin rame sama pengunjung yang lagi ajojing-ajojing di lantai dansa. Pas ane lagi diem dieman sama Jasinta karena udah capek ngobrol terus, tiba tiba ada seorang bule ganteng nyamperin Jasinta. Bule itu mencium tangan Jasinta dan berkenalan. Jasinta sempet takut dan menoleh ke arah ane, namun ane nyuruh dia buat nerima ajakan bule itu berdisko ria. Yah itung itung hiburan buat Jasinta yang terlalu lama ngejomblo dan semoga bule itu bisa jadi pasangan hidupnya. Jasinta pun menuruti permintaan bule itu, dia langsung beranjak dari kursi dan ikut ke lantai dansa. Ane cuman duduk duduk aja sambil ngabisin rokok dan bir di gelas ketiga. Waktu itu kepala ane udah mulai pusing, mungkin gara gara efek alkohol.

Sejam sudah Jasinta sama bule itu berdisko, lama lama gerakan disko mereka semakin berani. Jasinta terlihat saling berpelukan sama bule itu dan sesekali lehernya dicium sama dia. Jasinta seperti menikmati ciuman leher itu dan kelihatannya dia mendesah kenikmatan. Tangan nakal bule itu mulai menggrepe grepe body Jasinta yang seksi. Dia meremas remas pantat seksi Jasinta dan itu membuat ane makin kesel ngeliatnya. Ane semakin anek pitam ketika mereka berciuman bibir sambil ngedance. Udah deh, kesabaran ane habis waktu itu gan/sis. Ane langsung pergi nyamperin mereka. Begitu sampe ane langsung jorokin orang bule itu sampe jatuh. Bule itu bangun lagi dan saling adu jotos sama ane. Jasinta berusaha misahin, dia memeluk badan ane untuk menjauhi orang bule itu. Tapi tiba tiba bule itu ngegampar ane di pipi. Tamparannya keras banget gan/sis, mana jarinya segede pisang ambon lagi. Ane kembali maju dan siap untuk menampar balik tapi ane langsung ditarik sama dua orang security yang badannya gede gede. Ane langsung diseret sama security itu keluar Diskotik, sementara Jasinta ngikutin di belakang.

Ane pun didorong keluar sampe jatuh diatas trotoar. Ane dimaki maki sama security itu dan Jasinta berusaha ngebelain ane dan mengajak ane pergi dari tempat itu. Kita akhirnya jalan kaki dan memutuskan kembali ke hotel. Ane dan Jasinta jalan kaki dengan saling bergandengan tangan. Jasinta menyenderkan kepalanya ke lengan kanan ane.

“kamu kenapa sih Do marah marah mulu....”

“aku kesel liat kamu digituin sama bule laknat itu...kamu tau ga dia ngeremes pantat kamu”

“aduh Dodo...bule itu udah biasa kali kaya gitu”

“tapi aku gak suka liatnya...perlakuin kamu kaya cewek murahan”

“enggak kok Do....dia baik kok...dia gak ada maksud apa apa”

“kalian ngobrol apa aja sih tadi disana?”

“yah...cuman perkenalan aja Do...terus dia ngajakin aku ke kamar hotelnya”

“tuh kan bener.....dia ngajakin kamu ONS lagi....kamu kan udah tobat Sin...jangan gitu lagi ah..aku gak rela”

“iya Do....aku juga tau....tapi aku mau ngucapin makasih nih sama kamu...kamu udah belain aku tadi...kamu berani ngelawan bule itu...padahal badannya lebih gede dari kamu”

“hahaha....jangankan bule Sin.....gajah aja kalo ganguin kamu....aku bakalan kabur..hahahaha”

“ihhhh...kok kabur....gak bener nih kamu” kata Jasinta sambil jitak kepala ane lagi”

“hahahahaha........maaf maaf”

Kita berdua udah dalam keadaan mabuk saat itu. Jalan kita udah agak sempoyongan dan kita ngetawain hal hal yang sebenernya gak lucu sama sekali. Suasana di jalanan masih rame sama orang orang bule yang berlalu lalang. Hampir sejam kita berjalan kaki sampe akhirnya kita udah sampe lagi di depan hotel. Jasinta tiba tiba ngajak ane pergi ke pantai, dia mau istirahat dan pengen ngucapin terima kasih lagi disana. Ane waktu itu yang setengah sadar mau mau aja diajakin Jasinta kesana. Kondisi pantai sangat sepi dan gelap. Jasinta ngajak ane masuk ke sebuah bangunan semi permanen yang ada di pantai. Bangunan itu ternyata gudang penyimpanan bangku-bangku buat berjemur di pantai dan papan selancar. Kita duduk berdua dalem ruangan itu, kita hanya diterangi sama cahaya dari lampu hape nya Jasinta.

“kamu mau apa ngajak aku mojok disini?....kenapa gak langsung ke hotel aja sih?”

“aku pengen ngademin diri disini Do.....berdua aja sama kamu”

“jangan bilang kamu pengen maen kucing kucingan sama aku yah”

Jasinta cuman diem seribu bahasa denger perkataan ane. Dia kemudian ngajak ane berbaring diatas dipan itu, kemudian dia ikutan berbaring di sebelah ane. Dia mulai melukin ane, bau alkohol yang menyengat tampak keluar dari mulutnya.

“Do apa kamu kangen sama Memeg?”

“yah kangen banget lah Sin.......emang kenapa gitu?”

Tiba tiba lampu mati dan suasana ruangan jadi gelap total, ane waktu itu gak bisa liat apa apa. Ane ngerasain kalo Jasinta merayap naik ke badan ane. Dia mulai mengibaskan rambutnya ke muka ane.

“kenapa lampunya mati?...Sin apa yang kamu lakuin?”

“aku cuman pengen bantuin kamu Do”

“bantu apa?”

“bantu ngobatin kangen kamu sama Memeg”

“tapi tapi....bukan gini caranya.......”

Tiba tiba dia nyosor nyiumin bibir ane. Sedotannya sangat kuat, lidahnya memutar mutar mengelilingi lidah ane dan air liurnya memenuhi mulut ane sampe ngebasahin dagu dan leger. Kita akhirnya bercumbu mesra di dalam ruang gelap itu. Semakin lama Jasinta semakin menggila, setelah puas mencumbui ane, dia mulai berputar posisi. Kini kepalanya berada di atas monster shukaku ane sementara pantatnya tepat berada dihadapan muka ane. Ane bener bener gak bisa liat apa apa waktu itu, ane ngerasin kalo Jasinta melorotin celana ane dan mengeluarkan sang mosnter mengerikan tapi sedap itu dari sarangnya. Dia kemudian melakukan hal yang sangat disukai kaum pria yaitu BJ alias Blow Job. Dia sangat terampil akan hal itu, ane cuman bisa diam dan ikut larut dalam kenikmatan itu. Waktu itu ane dalam keadaan mabuk, jadi ane gak bisa menolak ajakan mesum dari Jasinta.

“Do...kok aku dibiarin aja sih?”

“lha emang kamu mau diapain?”

“bikin aku nikmat juga dong......masa cuman kamu doang yang nikmat”

“hmmm...gimana cara bikin kamu nikmat Sin?”

“sama kaya yang aku lakuin ke kamu Do....ayo cepet”

Ane mulai meraba raba ke bagian pantat Jasinta, ane mulai membuka dress ketatnya ke atas sampe ane menyentuh gunung kembarnya. Abis itu ane mulai grepein dia dari dada sampe pinggul dan ane kaget, ternyata Jasinta gak pake celana dalam. Jadi dari tadi Jasinta gak pake pakaian dalamnya. Ane mulai melakukan hal yang sama kaya Jasinta yaitu memuaskan hasrat birahi jasinta pek mulut dan lidah. suasana makin lama makin panas, ane kemudian membuka kaos dan menghentikan aksi BJ. Jasinta kemudian duduk di pangukuan ane sambil berhadapan dan dia kembali mencumbui ane. Tangan nakal ane mulai meraba raba lagi tubuh seksi Jasinta, ane bermain sama gunung kembar itu. Lenguhan dan desahan Jasinta semakin kencang, tanda klimaks semakin mendekat.

“Do cepet masukin...aku udah gak kuat....”

“aduh...gak bisa Sin...aku gak bawa pengaman”

“gak apa apa Do...lakuin cepet aja...nanti kamu keluarnya diluar”

“oke...quickie aja yah”

Jasinta kemudian kembali bergerak dan menyiapkan posisi ala kucing yang kebelet kimpoi, ane mulai meraba raba bagian tubuh Jasinta untuk mencari letak lokasi kenikmatan. Ane sama sekali gak liat tubuh Jasinta, ane cuman bisa meraba raba. Ane juga gak liat tato yang ada di tubuh Jasinta. Begitu ketemu lokasinya, ane akhirnya melancarkan serangan tujuh hari tujuh malam terhadap Jasinta.

“AAWWWW.....SAKIIIT DODO....SSSHHHHH!!!”

“oops...sakit Sin...yaudah atuh...udahan aja yah kalo sakit mah”

“jangan jangan Do....lanjutin aja terus.....tanggun enak Do”

“okeh....Bos”

Ane ngerasa sangat heran gan/sis, katanya Jasinta itu udah gak perawan dan sering hubungan intim, tapi ane kok ngerasa sempit banget pas hubungan sama dia. Ane belum pernah sih maen sama perawan sebelumnya, karena beda banget rasanya sama Megumi dan Bunga yang udah pernah berhubungan sama ane, yah cuman kata orang aja kalo maen sama perawan rasanya sempit. Kira kira 10 menit kemudian ane udah mencapai klimaks dan sialnya ane kembali lupa harus keluar di luar. Jasinta mulai bergetar dan teriak. Jasinta jadi cewek ketiga yang terpapar zat radiokatif chakra shukaku (virgin liquid) dari ane.

Ane langsung berbaring di lantai dengan napas ngos ngosan, badan ane basah kuyup sama keringat dan dengkul ane serasa mau copot. Jasinta kembali merayap keatas badan ane dan menciumi ane. Abis itu dia berbaring dipelukan ane.

“Do.......makasih yah udah bikin aku bahagia...muaaahhhhh” bisik Jasinta dan dia nyiumin ane lagi.

“aku lelah banget Sin...aku pengen tidur”

“kita langsung ke hotel yuk....takutnya kalo kita ketiduran disini..bisa bisa ketauan orang”

“okeh...hayu”

Ane dibantu Jasinta kembali bangun. Ane pake baju kembali dan menaikan celana, sementara Jasinta merapikan baju dan rambutnya yang acak acakan. Kita berjalan lagi berdua keluar dari ruangan itu menuju hotel. Ketika sampe di lobby kita akhirnya berpisah menuju kamar masing masing.

“Sin....tentang kajadian tadi...”

“iya Do aku ngerti.....anggap aja gak terjadi apa apa sama kita”

“okeh..selamat istirahat Sin...besok siang kita musti ke airport”

Ane sebenernya ngerasa nyesel banget udah mau bercinta sama Jasinta. Ane sama sekali gak mau terlibat dalam jebakan cinta Jasinta, apalagi pas denger masa lalunya yang mengerikan. Tipe tipe Jasinta itu suka nekat gan/sis, apalagi kalo udah cinta sama seseorang, dia akan ngejar terus dan mengahalalkan segala cara buat dapetinnya, yah termasuk kejadian malem ini, dia sengaja ngajak ane jalan, terus bikin ane mabok, bikin ane berantem sama bule itu, ngajakin ane mojok di tempat sepi dan akhirnya terjadilah hal hal yang berbahaya tapi nikmat.

Besoknya ketika ane sama si Bos sarapan pagi, ane ngeliat Jasinta datang bareng Regita bersamaan kedalam restoran. Jasinta tampak sangat aneh dengan berjalan pincang dan memegangi pantatnya terus. Tapi raut mukanya jadi sangat jutek ke ane. Ane berusaha menyapanya tapi dia malah memalingkan muka. Bahkan sampe di bandara dan naek pesawat ane sama Jasinta diem dieman. Jasinta terus menerus masang muka jutek ke ane. ane mencoba bertanya ke Regita.

“Bureg...kenapa sih Bu Sinta jutek ke aku...sama kenapa dia jalannya pincang”

“gak tau Do...tapi kata nya mah, pas pulang jalan sama kemu semalem dia kepeleset di kamar mandi dan dan pantatnya kepentok sama kloset”

“aduhhh pasti sakit banget tuh”

“iya Do...makanya dia masang muka jutek terus kali”

Pesawat akhirnya landing di Bandung. Kita membubarkan diri untuk pulang ke tempat masing masing. Si Bos dijemput Rofik dan Regita dijemput sama suaminya, sementara tinggal ane sama Jasinta yang masih di bandara. Ane gak berani mentap mukanya yang masih jutek. Tiba tiba dia menepuk pundak ane.

“Do....ini bonus buat kamu...makasih udah kerja keras selama ini”

“makasih banget ......kamu mau pulang bareng sama aku?”

“enggak Do..aku pulang sendiri aja....dadah”

Jasinta pun langsung pergi ninggalin ane sendirian di bandara. Ane heran banget sama kelakuan dia dari pagi tadi. Apa semua ini gara gara perbuatan ane semalem? Yaudah ane seneng akhirnya bisa kembali dan dapet amplop yang cukup tebal dari Jasinta. Ane penasaran untuk membukanya, ternyata dia ngasih 3 juta ke ane. Alhamdulillah ane seneg banget gan/sis, dapet duit gede. Ane mau beliin kalung emas buat kado ulang tahun Megumi nanti pas 1 Februari 2013, berarti berarti sekitar dua bulan lagi dari sekarang.

Besoknya di kantor Jasinta gak masuk kerja, bahkan sampai seminggu dia gak masuk kantor. Semua orang di kantor pergi ngejenguk dia. Ane memilih menjenguk sendiri kerumahnya, namun ane ditolak. Ane cuman nemuin emaknya dan dia bilang kalo Jasinta lagi tidur dan gak bisa diganggu. Ane semakin galau sama kelakuan Jasinta.

Pas minggu depannya dia kembali masuk, dia masih sama masang muka jutek ke ane. bahkan sekedar nyapa pun dia gak mau. Kalo ada urusan sama ane, dia memilih nyuruh Regita buat berhadapan sama ane. kejadian itu ane alamin cukup lama gan/sis, hampir 2 bulanan. Ane terus mikir kenapa Jasinta bisa mendadak benci sama ane, bukannya dia sendiri yang sangat ngebet bercinta sama ane? tapi pas giliran ane kasih kok dia malah jadi gitu. Ane terus berpikir dan akhirnya pikiran ane tertuju pada satu hal. Jangan jangan Jasinta positif hamil? Soalnya ane kan lupa dan malah ngeluarin didalem pas waktu itu.

.......................................................

profile-picture
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan 7 lainnya memberi reputasi
Lihat 4 balasan
Balasan post Aliando77
agak lucu nh... jutek karena lewat pintu belakang... emoticon-Big Grin
salah lubang lu berarti do
profile-picture
doctorkelinci memberi reputasi
Halaman 18 dari 40


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di