alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Kisah Cinta : Kaulah Cinta Sejatiku (Romance, True Story, BB 17+)
4.95 stars - based on 22 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c76152a0577a904900b11d4/kisah-cinta--kaulah-cinta-sejatiku-romance-true-story-bb-17

Kisah Cinta : Kaulah Cinta Sejatiku (Romance, True Story, BB 17+)

Tampilkan isi Thread
Halaman 15 dari 40
Balasan post Aliando77
iki onok opo mane do.... koen kepek karo jasinta yoo karo megumi eman do megumi koyok malaikat ngunu
profile-picture
profile-picture
Aliando77 dan Martincorp memberi reputasi
Quote:


Gan Dodo gak tau ini gan bahasa jawa ya emoticon-Ngakak
Gan Dodo kan Sunda campur Timur Tengah
profile-picture
profile-picture
Aliando77 dan Martincorp memberi reputasi
Balasan post Aliando77
bang nawi kapan nongol lagi??? emoticon-Big Grin
profile-picture
profile-picture
Aliando77 dan Martincorp memberi reputasi
Balasan post Dauh.Tukad
Quote:


Besok gan, satu chapter dulu, anggariti
profile-picture
profile-picture
Aliando77 dan Dauh.Tukad memberi reputasi
Balasan post Martincorp
siap Gan.... ane cendol dulu ya pacarku kembali emoticon-Smilie
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Aliando77 dan 2 lainnya memberi reputasi
kangen neng memeg
profile-picture
profile-picture
Aliando77 dan Martincorp memberi reputasi
update gannn
profile-picture
profile-picture
Aliando77 dan Martincorp memberi reputasi
takjil udh meluncur ya bang...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Aliando77 dan 2 lainnya memberi reputasi
Sama jasinta di bali
Ya udah ehehe
BAGIAN 18
PERJALANAN DINAS KE BALI

part 1

Hari senin ane kembali masuk kantor. Suasana hati ane sangat sangat sangat bahagia waktu itu, soalnya ane baru ketemuan lagi sama neng Memeg alias Megumi. Rasanya energi kehidupan ane kembali terisi penuh setelah di charge sama Memeg yang berperan jadi powerbank.

Ketika ane mau masuk gerbang kantor, ane ketemu Jasinta yang baru turun dari angkot. Otomatis ane langsung nawarin tumpangan buat dia menuju kantor. Jasinta langsung mau nerima ajakan ane. Wajahnya tampak berseri seri pagi itu kaya orang yang baru dapet arisan. Jasinta naik ke motor ane dan langsung meluk ane dari belakang, ane mendadak terkejut dengan aksi Jasinta, pasalnya dia gak pernah begitu kalo dibonceng menuju kantor. Jasinta adalah orang yang super jaim, jadi dia gak mau orang kantor tahu kalo dia deket sama ane. Ane juga heran sama cewek yang satu ini.

“cieeee...yang baru ketemuan sama ibu negara....ceria banget....hehehehe” ledek Jasinta.

“iya dong ceria......energiku udah terisi kembali....jadi segar bugar hahaha”

“eh ngapain aja kamu sama Memeg kemaren?”

“nggak mau kasih tau ah....kepoooo”

“ihhhhh......awas yah” Jasinta kemudian mencubit pinggang ane bertubi tubi.

“aw..aw...sakit anjiir...aw..stop..stop!”

“hahahahaha....makanya jadi orang jangan gitu”

“iya iya....maafkan diriku mamah”

“huh dasar...!” kata Jasinta sambil jorokin kepala ane.

Akhirnya kita sampe di depan kantor, seperti biasa Jasinta langsung masuk ke kantor dan ane markirin motor dulu di basement. Abis itu ane jalan kaki menuju lobby, eh ternyata Jasinta udah menghilang. Yaudah ane langsung pergi ke ruang kerja ane. Suasana kantor seperti biasanya, tidak ada hal hal yang menghebohkan. Ane waktu itu lagi nyusun rencana perjalanan menuju Bali selama 7 hari. Ane juga nyiapin berbagai dokumen yang akan dibawa ke sana untuk ditandatangani. Jasinta sebagai ketua tim kerjanya enak bener gan/sis, dia cuman tanda tangan aja di berkas itu dan gak usah repot ngatur segalanya.

Setelah Dhuhur ane disuruh Jasinta lewat telepon buat ngambil duit SPJ ke bagian keuangan. Ane pun pergi ke bagian keuangan dan ngambil duit sebesar 35 juta, abis itu ane langsung ngacir ke ruangan kerjanya Jasinta. Tanpa mengetuk pintu, ane langsung masuk ke ruangan itu dan ternyata Jasinta lagi tidur diatas kursinya. Ane langsung menjatuhkan duit itu di depan mukanya secara mendadak, sontak Jasinta langsung bangun dan kaget. Ane ngakak parah ngeliat Jasinta yang ketiduran diatas meja, tampak ilernya mengalir deras dari mulutnya.

“huh dasar kamu yah....ngagetin aja!!”

“duh maaf bu...abisnya ibu tidurnya nyenyak banget sampe ada ilernya tuh hahahahaha”

Muka Jasinta langsung memerah karena malu. Dia langsung ngambil tisue dan balik badan. Ane ngakak gak berhenti berhenti ngeliat Jasinta. Dia kemudian marah sama ane, dia masang muka super jutek.

“awas kamu yah...honornya gak akan aku kasih yah...kamu jahat!!!” ancam Jasinta.

Ane langsung behenti ketawa dan berubah menjadi cemas, ane langsung nyamperin Jasinta,kemudian berlutut dan mecium tangannnya sambil minta maaf.

“maafin aku Sin....maafin aku........aku cuman becanda...maafin Sin...jangan potong honorku”

“huh ...biarin ah...biar kamu nggak bisa jalan bareng Memeg lagi..bweeekkk!!”

“plis atuh lah ...plis!!....jangan atuh..aku butuh duit itu.....pliss...buat jalan bareng Memeg”

“hmmmm...yaudah kalo gitu ...kamu harus ganti rugi lagi!!...baru aku maafin”

“okeh okeh..siap..aku harus ganti rugi apa?”

“jemput aku besok di rumah.....kita ke airportnya bareng....harus pake taksi yah...WAJIB!!”

“hah taksi???........mahal atuh”

“biarin.........aku kan bawa koper gede...mana cukup pake motor...”

“haduhhh....okeh okeh deh siap...aku jemput kamu besok pake taksi...siap bu Jasinta”

“jangan panggil ibu dong....resmi banget!”

“iya maaf mamah Sinta...maaf “

“nah gitu dong...itu baru anakku hahahaha”

Aduh apes banget sih ane gan/sis, niat mau becandain Jasinta, eh malah ane kena sial harus ngejemput dia pake taksi. Mana rumahnya jauh lagi dari kostan ane, apalagi dari airport. Kayanya abis duit gede buat ongkosnya.

Dia kemudian membongkar duit itu. Dia memecah mecah duit yang masih dalam kemasan gepokan menjadi beberapa lembar. Dia ngebagi duit itu buat honor anggota yang mau berangkat sebanyak 2,5 juta per orang, terus biaya makan, akomodasi dan transport. Ane langsung dikasih duit honor sama dia waktu itu. Dia juga ngasih biaya makan dan transport ke ane biar semuanya diurusin. Dia Cuma ngatur buat akomodasi aja, soalnya dia khawatir kalo diserahin ke ane pasti bakalan dapet hotel yang jelek.

Siang itu setelah selesai urusan kerja, eh ternyata dia masih kepo sama apa yang ane lakuin selama weekend bareng Memeg. Ane dipaksa buat cerita sama dia, dan akhirnya ane mengalah. Ane ceritain semuanya sampai bagian paling detil, akibatnya dia menjadi baper karena gak bisa ngerasain apa yang ane rasain. Dia langsung curhat tentang status jomblonya.

“kan udah kubilang Sin...kamu harus cepet cepet punya pacar....biar gak baper mulu”

“tapi belum ada yang cocok Do....aku masih mencari cari yang sesuai sama yang aku inginin”

“aduh kalo gitu mah bakalan susah atuh dapetin pacarnya...yah turunin lah kriterianya, jangan liat kegantengan terus”

“aku tuh punya hak atuh buat dapetin cowok ganteng...sama kaya kamu juga kan yang seneng punya pacar cewek cantik....kamu juga dapetin Memeg yang cantik kan?”

“ya kalo aku sama Memeg mah itu hoki aja Sin....kebetulan Memeg itu udah bosen pacaran sama cowok ganteng, jadinya dia mau nerima aku....ya sekarang kamu juga terima dong kalo ada cowok yang ngedeketin kamu...jangan jual mahal”

“gamau ah......pokonya aku pengen sama yang ganteng titik”

“oke...gimana kalo kamu dapetin cowok ganteng tapi pengangguran mau gimana?”

“ya gak mau juga atuh...masa sama pengangguran, nanti aku rugi dong neraktirin dia melulu”

“tuh kan jadi susah kalo ngikutin kriteria kamu mah ah...PUSING!”

“iya nih...aku juga pusing....hmmmm.........yaudah kalo gitu nanti pas pulang kita ngopi dulu yuk...aku yang traktir lah”

“waduh...jangan pulang malem malem atuh Sin..kan besok pagi kita udah harus terbang”

“bentar kok.......paling setengah jam aja...gimana?”

“yaudah deh.......siap....eh sekarang aku mau beli tiket pesawat dulu buat besok”

“okeh...sampai jumpa nanti sore yah”

Ane kemudian pergi keluar ruangan dan pergi menuju travel agent. Dulu belum ada Traveloka, jadi kalo pesen tiket pesawat mesti ke Travel Agent. Pada malemnya ane pergi ngopi bareng Jasinta di sebuah cafe di Bandung. Ternyata setengah jam versi Jasinta adalah 2 jam versi real life. Lama banget anjirr!! Ane sampe pegel dengerin ocehan dia tentang kehidupan asmaranya. Akhirnya ane nganterin dia pulang jam 9 malem.

Esok pagi ane siap siap pergi ngejemput Jasinta kerumahnya. Ane bawa koper ukuran sedang buat bawa perlengkapan ke Bali. Ane nyegat taksi dipinggir jalan dan langsung nego sama supirnya biar gak pake argo. Akhirnya supir setuju dan ane langsung meluncur ke rumah Jasinta. Setengah jam kemudian ane sampe dirumahnya. Ane ngajak supir masuk ke rumah Jasinta untuk membawa koper milik Jasinta kedalam mobil. Ane pencet bel rumahnya, kemudian Jasinta membuka pintu dan keluar. Ane sama supir langsung terbelalak, tercengang dan terkagum kagum ketika melihat Jasinta yang tampil dengan sangat super duper cantik banget sekali pisan. Dia pake hot pants blue jeans dengan kaos tangan panjang warna putih yang agak ketat hingga memperlihatkan lekuk tubuh indahnya dan penampakan dua gunung kembarnya yang tampak menjulang. Wajahnya juga sangat cantik dengan riasan make up minimalis dan rambut panjang nya yang terurai memancarkan wangi shampoo yang beraroma melon.

“eh...Dodo...bentar yah aku bawa koper dulu dikamar...”

“siap Bos....”

Ane melihat Jasinta yang berjalan kembali menuju dalam rumahnya dengan penuh keseksian. Ternyata, bukan ane aja yang menikmati keindahan tubuh Jasinta tetapi supir taksi pun ikut melongo dan bengong melihat penampilan Jasinta. Ane berusaha menyadarkannya dengan menepuk pundaknya.

“....Woy....sadar kang!...kenapa bengong aja? hahahaha”

“eehhh...maaf a...hehehe..aduh...si teteh cantik banget yah a....apa dia teh pacar aa?”

“emang cantik banget kang...tapi dia bukan pacar saya kang....dia atasan saya di kantor”

“ooohhhh.....kirain teh pacar aa...soalnya keliatan akrab banget”

“yahhh..begitulah lah..hahaha...orang orang juga nyangka saya pacaran sama dia”

“tapi aa udah punya pacar belum?”

“udah dong....hahahaha.....pacar saya lebih cantik dari dari atasan saya itu”

“waaahhh.....hebat euy si aa.....di rumah ada pacar cantik...dikantor ada atasan yang cantik juga.....hahahahaha”

“ah si akang bisa aeee....hahaha”

Jasinta akhirnya keluar dari rumahnya sambil menarik kopernya yang berukuran sangat besar. Ane udah menduga kalo Jasinta bakalan membawa koper sebesar itu. Supir pun langsung membawa koper itu dan menyimpannya dalam bagasi. Ane ngajak Jasinta untuk masuk kedalam mobil.

“waw...gak salah nih...kamu bawa koper segede gitu”

“enggak dong....aku bawa semua keperluanku buat liburan disana”

“hah liburan?....kita kan mau kerja disana Sin...bukan liburan”

“iya Do kita mau kerja...tapi kan paling kerjanya cuman satu sampe dua hari.....sementara kita seminggu disana...jadi sisanya maen atuh “

“hadeeuuuhh....terserah kamu deah ah!!”

“hahahahaha”

Taksi pun akhirnya melaju menuju airport. Suasana lalu lintas Bandung di pagi hari sangat padat, kita menempuh waktu hampir sejam buat nyampe ke airport. Ketika kita nyampe, ternyata si Bos sama Regita belum pada dateng. Kita menunggu di foodcourt yang ada di seberang airport sambil sarapan disana. Ane ngebeliin Jasinta bubur ayam buat sarapan, sementara ane sarapan sama soto. Makanan berat gan/sis haha. Jasinta mulai lagi ngobrol sama ane sambil makan. Dia mulai menanyakan pendapat ane tentang penampilannya yang sangat seksi. Ane mah seneng seneng aja dia berpenampilan seksi toh emang dia pantes banget pake baju kaya gitu, gak keliatan norak.

Ketika kita selesai makan dan asyik ngobrol, dari kejauhan sebuah mobil Toyota Yaris berhenti di drof off area. Ternyata itu adalah mobil Regita. Dia diantarkan oeh suaminya dan anak pertamanya yang berumur 5 tahun. Regita tampak pelukan dan cipika cipiki sama suaminya sambil menggendong anaknya. Melihat momen hangat keluarga Regita, Jasinta mendadak terdiam dan baper parah. Matanya langsung berkaca kaca dan giginya bergetar.

“Sin.....Sin...kamu kenapa?”

Jasinta langsung terhenyak ketika ane nanya dia. Dia langsung ngambil tisue dari tasnya dan menyeka matanya yang mulai berlinang air mata.

“ohh...gak apa apa Do...aku Cuman terharu aja liat Regita”

“terharu apa baper nih?.....hahahaha”

“ihh kamu yah...terharu atuh......aku sama Regita itu udah sahabatan lama banget....”

“emang selama apa sih?”

“iya dulu aku kenal dia pas sama sama melamar dan diterima jadi honorer di kantor...waktu itu kita sama sama jomblo.....ketika kita mulai kerja...aku jomblo dia jomblo...terus lama lama...dia punya pacar sementara aku masih jomblo....abis itu kita sama sama keterima jadi PNS......dia akhirnya nikah sama pacarnya dan aku masih jomblo.....dia kemudian hamil anak pertama dan ngelahirin sementara aku masih setia menjomblo....anaknya sekarang udah 5 tahun, aku masih jombo.......dan akhirnya sekarang Regita lagi hamil anak kedua sementara aku masih selalu menjomblo...hmmmmm”

“yaelah...benerkan kataku...kamu itu baper sama Regita Sin.....kamu baper karena masih ngejomblo”

“iya deh aku ngaku baper........kenapa ya Allah aku masih jomblo sampe hari ini...apa yang salah sama diriku....kedua adik perempuanku sekarang udah nikah melangkahiku”

“duh!!..yang sabar yah Sin....”kata ane sambil menepuk nepuk pundaknya.

“apa yang salah sih Do sama aku?..apa aku ini jelek..atau aku gendut?”

“Enggak Sin...kamu sama sekali nggak gitu...kamu itu sempurna banget Sin...wajahmu cantik, body mu juga langsing apalagi itu tuh” ane nunjuk ke dadanya Jasinta.

“ini kenapa?” Jasinta ngegas.

“dada kamu besar Sin....asal kamu tau yah 80% cowok seneng liat cewek yang berdada besar”

“wah masa sih?....apa kamu bagian dari 80% itu?”

“iya jelas atuh...semua cowok pasti bakalan naksir sama kamu Sin...termasuk aku”

“APAAHH!! KAMU NAKSIR AKU??” tanya Jasinta yang terkejut, shock, tercengang dan terheran heran.

“iya lah Sin....aku ini cowok normal tahu...aku udah naksir kamu sejak pertama kali dikenalin sama Bos...tapi aku orangnya tau diri...pas kamu bilang selera kamu sama cowok ganteng yang tajir..aku mundur.....apalagi pas kamu bilang kalo kamu naksir sama Rofik, aku langsung ikhlas buat nggak dapetin kamu...jadianya aku nyari lagi cewek lain dan Alhamdulillah aku sekarang dapetin Memeg”

“yaaah...kenapa kamu gak bilang sih??.....siapa tau aku berubah pikiran?”

“aku takut sakit hati Sin...aku takut ditolak sama kamu”

“hmmmmmmmmm...Dodo..Dodo...kamu mah pesimistis banget sih orangnya....untung aja kita sekarang masih sahabatan”

“iya Sin hehehehe..........kita tetep deket walaupun gak pacaran”

Kita pun saling pandang gan/sis, matanya yang pake softlens warna coklat tampak berbinar dan menyiratkan kalo dia memang ngarepin ane buat jadi pacarnya. Ane waktu itu menyesal gan/sis, ane menyesal karena ane milih mundur dapetin Jasinta waktu itu. Rasa pesimistis ane membuat ane harus ngejauh darinya, padahal dia ngarepin bisa pacaran sama ane dan mengakhiri masa jomblonya. Akan tetapi disisi lain ane juga bersyukur gagal dapetin Jasinta, soalnya kalo begitu ane mungkin gak akan pernah kenal sama Megumi alias Memeg. Kalo disuruh milih, ane lebih suka dan nyaman pacaran sama Memeg ketimbang Jasinta. Walaupun Memeg itu sengklek, tapi dia selalu bisa membuat ane nyaman kalo lagi bersamanya dan selalu rindu kalo jauh.

Jasinta dan Memeg sama sama cantik tapi mereka sangat berbeda, bagai dua sisi mata uang. Contohnya kaya Jasinta nggak bisa masak sementara Memeg jago masak, Jasinta lebih bijak dalam manyikapi masalah sementara Memeg suka panik, Jasinta 6 bahkan hampir 7 tahun lebih tua dari ane sementara Memeg 5 tahun lebih muda dari ane, Jasinta sifatnya jaim sementara Memeg irangnya sangat cuek bebek dan banyak lagi perbedaan perbedaan antara mereka berdua.

Regita akhirnya nyamperin ke tempat kita duduk, dia jalan dari tempat parkir sambil menggeret koper ukuran sedang. Regita kemudian cipika cipiki sama Jasinta dan salaman sama ane, kita pun akhirnya kembali duduk dan mengobrol sambil nunggu si Bos datang. Lima belas menit kemudian si Bos dateng dan kita langsung masuk ke bangunan Bandara untuk check in. Nasib jadi honorer, ane waktu itu menggeret dua koper, yang satu punya ane sendiri dan yang satu punya si Bos. Ane juga disuruh suruh beli makanan buat bekal di pesawat nanti.

Kita menunggu keberangkatan di terminal, ane telepon teleponan sama Memeg selama menunggu disana. Ane punya kabar gembira kalo Memeg bakalan layover di Bali pada hari jumat. Ane mau berencana ngajak dia main main di Bali.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
yogayulioprtm dan 5 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh Aliando77
BAGIAN 18
PERJALANAN DINAS KE BALI
part 2


Akhirnya setelah nunggu hampir satu jam, kita dipanggil untuk segera menaiki pesawat. Ane baru pertama kali nih naek pesawat milik Pemerintah ini yang tiketnya mahal dan ternyata begitu masuk, ane langsung disambut ramah sama pramugari dan ane dikasih koran Kompas buat bahan bacaan selama terbang. Ane duduk bersebelahan sama si Bos, sementara Jasinta dan Regita berada di row yang berbeda. Jok pesawat juga sangat nyaman dan ruang kakinya begitu luas sehingga dengkul ane nggak mentok sama jok yang didepan. Di depan jok juga ada tv touchscreen yang interaktif dan ane bisa nonton film dan dengerin musik disana.

Pokoknya beda banget lah gan/sis sama maskapai tempat Memeg kerja yang murah meriah. Kalo ane naek Tupai air, ane ngerasa naek bis Garut-Bandung. Jok nya pada sempit sampe dengkul ane mentok, terus gak ada hiburan apapun, gak dikasih koran bahkan gak dikasih makan, yang ada malah pramugari nawarin beli makanan kaya pedagang asongan dalam bis. Kadang ane suka sedih liat cara kerja pramugari apalagi kalo inget Memeg. Menurut pemikiran ane nggak sepantasnya Memeg kerja kaya gitu pake nawar nawarin beli makan ke penumpang. Terus kadang suka ada penumpang yang rese yang suka maki maki pramugari ketika disuruh matiin handphone. Ane juga pernah bertanya sama Memeg, kenapa sih kerjanya di Tupai Air? Kenapa gak di Gagak Air yang BUMN itu, kan enak pesawantnya bagus dan pasti pilotnya juga lihai. Memeg bilang ke ane kalo tempat dirinya kursus emang udah kerjasama sama Tupai Air, jadi siswa yang belajar disana disalurkan ke maskapai itu. Tapi dia juga udah niat kalo ingin pindah ke Gagak Air kalo udah punya pengalaman jam terbang di Tupai Air. Dia ngincer penerbangan Internasional.

Oh iya untuk infotmasi pilot Tupai Air itu kaya sopir metro mini di Jakarta yang suka ugal ugalan, kalo mau landing tuh suka bikin ane deg degan, kadang pesawat itu miring ke kanan dan kekiri sebelum akhirnya menyentuh aspal runway. Beda sama Gagak Air yang halus banget pas mau landingnya, sampe ane gak ngerasa kalo pesawatnya udah didarat lagi. Top markotop lah pkonya, harga mahal emang gak pernah bohong.

Kita akhirnya tiba di bandara Ngurah Rai. Ane yang megang kamera DSLR punya kantor langsung bertugas memotret duo emak emak yang selalu pengen narsis disana. Ane nganggep Jasinta emak emak, soalnya dia udah tua terus emang udah pentes banget jadi emak emak haha, sementara si Bos mah Cuma ngeliatin aja sambil cengar cengir.

Ane kemudian nelepon supir pribadi ane di Bali yaitu Pak Komang. Ane udh langganan nyewa mobil sama dia. Mobilnya cukup bagus yaitu Kijang Innova. Dia udah hafal sama tujuan tujuan yang ane tuju selama di Bali. Gak butuh waktu lama, pak Komang langsung dateng. Ane masuk masukin koper punya ane sama si Bos, sementara pak Komang masukin koper para emak. Abis itu kita makan dulu sama ayam betutu yang berada di depan Bundaran Gatot Kaca. Ayam betutu disitu enak banget gan/sis, tempat itu adalah langganan si Bos.

Setelah makan kita lanjut perjalanan yang cukup jauh menuju Bali Utara. Perjalanan kesana sangat lama sekitar 5 jam. Si Bos duduk di depan sebelah pak Komang, sementara ane, Jasinta dan Regita duduk di tengah. Jasinta duduk di tengah diantara ane sama Regita. Begitu setengah jam mobil pergi, ane langsung ngantuk dan tidur, sementara Jasinta dan Regita sibuk ngerumpi. ane termasuk tipe orang PELLOR (nemPEL moLOR) jadi gampang banget buat terlelap tidur. Ketika ane lagi enak enaknya tidur, tiba tiba ane ngerasa kalo paha ane ada yang grepe grepein, lama lama mulai meremas remas dan semakin mendekati monster shukaku piaraan ane. Ane langsung terbangun dan kaget. Ternyata semua itu adalah perbuatan Jasinta.

“kamu ngapain pegang pegang selangkanganku?” tanya ane kaget.

“ssssstttt!!...jangan kenceng kenceng...entar Regita bangun” Jasinta berbisk.

“kamu ngapain pegang pegang selangkanganku?” ane berbisik juga.

“aku gak bisa tidur......pengen dipeluk”

Njiirr!! Jasinta pengen ane peluk! Oh My God, ane mimpi apa barusan di mobil. Ane meraa risih kalo meluk Jasinta di mobil, apalagi pak Komang ngelirik lirik ke ane terus, sementara si Bos dan Regita masih tidur.

“aduh...jangan minta peluk disini atuh ah...ntar ketahuan Regita gimana?”

“aaahhhh.......gak tau ah”

“yaudah pegangan tangan aja yah....sini pala kamu nyender di pundakku”

Akhirnya Jasinta menyandarkan kepalanya di pundak ane dan kita saling berpegangan tangan. Bau baunya sih gan/sis Jasinta mulai ngarepin perhatian ane, apalagi tadi di airport ane bilang kalo ane pernah naksir sama dia. Emang kasihan nih cewek jomblo yang satu ini, gara gara tingkat angan angan dan ego nya yang super tinggi jadi ngejomblo lama. Setelah 3 jam kita berhenti dulu buat istirahat sambil piknik ke Danu Beratan. Ditengah danau ini terdapat pura cantik yang kokoh berdiri. Pura itu ternyata adalah pura yang ada di duit lima puluh ribu. Para emak emak kembali beraksi dengan berpose pake background pura itu, sementara ane harus kembali menjadi tukang foto yang harus ngikutin kemana mereka pergi. Nasib jadi honorer gini gini amat yah. Tapi gak apa apa gan/sis, ane tersiksa juga toh nanti bakalan memetik dari hasil kesabaran ane.

Setelah sejam puas bermain disana, kita melanjutkan perjalanan kembali menuju Singaraja. Kita memasuki kawasan wisata Pantai Lovina, Jasinta mutusin buat nginep disana. Dia nyuruh pak Komang Ke hotel yang udah dia pesan sebelumnya. Ane penasaran banget sama hotel yang dipesannya, soalnya di prefer banget sama urusan akomodasi.

Mobil pun sampe ke sebuah hotel yang bertema villa di pinggir pantai dengan ocean view yang sangat indah. Ane langsung terpukau sama suasana hotel itu, ane akhirnya mengakui selera Jasinta sangat bagus dalam memilih tempat nginep. pastinya tarif hotel itu sangat mahal untuk semalemnya. Ane nanyain tarif nya itu ke Jasinta dan ternyata emang mahal banget gan/sis, sekitar 1,2 jt per malem itu belum termasuk tiket nonton lumba lumba di laut pas pagi hari yang betarif 500 ribu sekali jalan. Jasinta dan Regita udah berniat untuk nonton lumba lumba liar yang sering melintas di pantai Lovina. Kita semua dibayarin sama dia buat nonton, tapi si Bos menolaknya, dia lebih seneng diam di kamar karena udah Bosen liat lumba lumba di Lovina saking seringnya. Gila nih si Bos, dia berarti udah sering Banget maen ke Bali.

Jasinta nyewa villa buat 3 malem. Villa yang disewa berada di pinggir laut dengan dua kamar. tentu saja ane sekamar sama si Bos dan Jasinta sekamar sama Regita. Villa ini indah banget gan/sis, sangat cocok buat bawa pasangan kesini, soalnya suasananya sangat sangat sangat romantis. Ane jadi mendadak inget sama Memeg. Ane pingin ngajak dia nginep disini.

Jam 4 subuh, ane dibangunin sama pegawai hotel lewat telepon buat ngingetin kalo ane mau nonton lumba lumba berenang. Ane pun bangun dan cuman cuci muka, ane keluar dari kamar. Jasinta dan Regita ternyata udah bersiap. Jasinta tampak memakai setelan baju training warna abu yang celannya super ketat sehingga bagian pantatnya sangat sangat terlihat jelas menonjol dan bikin ane mendadak segar, sementara Regita juga memakai setelan training warna merah namun lebih longgar dan syar’i.

“lho kok kamu masih pake baju tidur sih?” tanya Regita yang kaget ngeliat ane cuman pake kaos oblong dan kolor boxer warna pink pemberian Memeg.

“aduh maaf Bureg...aku gak bawa baju buat maen lumba lumba hahaha”ane ngeles.

“yaelah..Dodo...kamu centil banget sih...pake celana pink..hahaha” ledek Jasinta.

“hehehe.......biarin ah, mending centil daripada mata keranjang” jawab ane.

“huh dasar....bisa ae ngeles nya” ujar Jasinta.

Jasinta kemudian pergi ke kamarnya ninggalin ane sama Regita di teras villa. Tak lama kemudian dia membawa tas besar dan langsung ngasihin ke ane.

“waduh apaan nih?”tanya ane.

“itu perbekalan kita kita....ada makanan sama minum, kan di laut itu panas pasti laper dan haus...betul kan Reg?” kata Jasinta.

“betul banget atuh Sin...hahahaha”sahut Regita.

“lha kalo buat kalian, kenapa di ke akuin tas nya?” tanya ane bingung.

“ya aku nugasin kamu buat bawa tas itu, sama kamu juga mesti motoin kita nanti yah..hehehe” jawab Jasinta santai.

Denger kata kata Jasinta, ane cuman bisa ngelus dada. Kok ane malah jadi kacung yah kalo pergi dines sama Jasinta, padahal kan ini pertama kalinya ane pergi dines bareng dia. Selama ini Jasinta selalu pergi dines bareng cewek cewek aja, kalaupun ada cowok itu pasti si Bos dan itu juga jarang banget.

“untung aja muka lu cantik, coba kalo mukalu jelek...gue lempar lu ke laut..anjirrr!!!” gerutu ane dalam hati yang kesel sama kelakuan Jasinta.

Akhirnya kita pergi naek perahu kecil untuk ngeliat lumba lumba berenang. Ternyata ditengah laut banyak banget perahu perahu yang serupa dengan yang ane tumpangin. Tujuan mereka juga sama yaitu liat lumba lumba. Selama sesi liat lumba lumba, ane sibuk motoin emak emak hamil dan gadis rasa emak emak yang pada narsis itu diatas perahu. Sesi itu cukup lama, perahu terus menerus mengejar ngejar lumba lumba yang berenang sangat cepat. Sampe akhirnya jam 8 kita kembali ke darat. Pas dipantai ane megangin tangan Regita dan Jasinta untuk membantu mereka turun dari perahu. Tampak raut wajah ceria di muka mereka karena udah berhasil liatin lumba lumba sepuasnya, sementara raut muka ane kayanya penuh kelelahan dan kekesalan.

Kita kemudian nyamperin si Bos yang lagi sarapan di restoran hotel itu. Menu sarapannya banyak banget gan/sis, mulai dari menu lokal sampe interlokal eh internasional maksudnya. Jasinta dan Regita langsung menyerang makanan yang udah tersedia di buffet. Ane duduk di sebelah si Bos yang tengah asyik minum kopi panasnya.

“gimana mas....liat lumba lumbanya? Seru?”

“hah...seru sih pak Bos, tapi saya cape banget ngikutin mereka berdua tuh....rempong semuanya” jawab ane sambil nunjuk Jasinta dan Regita yang lagi ngambil makanan.

“hahahahaha...sing sabar yah mas..hahahaha Jasinta emang gitu orangnya, suka nyuruh nyuruh laki laki”

“ooohhh pantes dia susah punya pacar pak...mana ada cowok yang mau disuruh suruh”

“hahahaha...udah mas jangan sedih gitu...dia orangnya baik lho....kemarin Jasinta bilang ke saya kalo dia mau ngasih kamu bonus”

“wahh!!...serius nih Bos?.....kenapa dia mau ngasih bonus?”

“yaah..cuman ke kamu sih ngasihnya..kalo ke Moreno sama Regita mah enggak....tapi kamu jangan bilang bilang ke mereka yah kalo kamu dikasih bonus”

“okeh pak...kenapa cuman saya yang dikasih bonus pak?”

“karena kamu anggota tim paling sibuk mas Dodo....kamu mengurusi teknis, administrasi dan keuangan....orang lain mah mana ada yang sanggup handle 3 pekerjaan sekaligus”

“ooohhh gitu pak..hahahaha...oke deh sekarang saya semangat disuruh suruh sama dia, yang penting bonusnya gede banget nih kayanya”

“iya lumayan gede lah........buat rokok mah cukup lah”

Ane akhirnya merasa sangat senang karena jiwa misqueen ane bergetar ketika ngedenger Jasinta mau ngasih bonus gede buat ane. Ternyata semua pengorbanan ane nggak sia sia.

Setelah makan pagi, kita kembali ke kamar masing masing buat mandi dan ganti baju pake setelan kerja. Abis itu kita berangkat menuju lokasi proyek. Ane seperti biasa sibuk memeriksa hasil pekerjaan dan menghitung ulang konstruksi biar singkron sama perencanaan. Sorenya kita kembali pulang ke villa dan ane sama Jasinta lanjut mengerjakan laporan hasil kerja. Selama tiga malem ane dan Jasinta selalu begadang di ruang tengah villa buat ngerjan laporan. Kadang kadang Jasinta suka melukin ane dan ciuman pas ane lagi ngetik di laptop. Jasinta bahkan sampe ketiduran di pangkuan ane sambil melukin ane, tentu saja hal itu gak diketahui sama si Bos dan Regita yang udah terlelap.

Tiga hari berlalu, pekerjaan pemeriksaan dan penerimaan hasil konstruksi selesai. Kita kembali pergi dari Singaraja menuju Kuta lagi untuk menghabiskan waktu sisa pada perjalanan dinas ini. Hari ini adalah hari jumat, dimana ane mau ketemuan sama Memeg yang lagi layover di Bali. Akhirnya ane bisa lepas dari jeratan Jasinta yang sering nyuruh nyuruh ane kaya babu tapi suka manja manjaan dan ngerayu rayu ane buat bercinta juga. dia kaya yang sange berat kalo lagi melukin ane, yah maklum kali udah ngejomblo super lama. Ane dengan sekuat tenaga menahan hasrat syahwat ane ketika Jasinta menggoda dan ngajak bercinta.

...............................
profile-picture
profile-picture
profile-picture
iandeb dan 9 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh Aliando77
Lihat 1 balasan
wah kek nya cocok nih buat teman ngabuburit :goyang :goyang
profile-picture
Aliando77 memberi reputasi
ane mau nangis nih bacanya om Dodo. karena gak ngerti bahasa sunda, jadi bingung. emoticon-Mewek
profile-picture
Aliando77 memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Balasan post Alea2212
Quote:


Oh nanti ane pasang translatenya yah
maap :maaf
profile-picture
Aliando77 memberi reputasi
mending pake bahasa Indonesia aja om Dodo, daripada ngetiknya dobel. emoticon-Recommended Seller
profile-picture
profile-picture
bekantanbakar dan Aliando77 memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Balasan post Alea2212
Quote:


Ashiaapp sis, kata om dodo barusan Bilang ke ane kalo besok mau di edit lagi
profile-picture
Aliando77 memberi reputasi
thax gan ceritanya

anjrit jiwanya bergetar gegara bonus
wkkwkwwkwk
profile-picture
Aliando77 memberi reputasi
Ane mampir dimari yak
profile-picture
profile-picture
Aliando77 dan hlwh memberi reputasi
pnasaran bngt om soa lu berantem ama neng mmemeg do...... masalahnya lu kegep ama jasinta apa gmna om
profile-picture
profile-picture
upeekaboo dan Aliando77 memberi reputasi
Quote:


Eh emang ada ya gan yg berantem sama memeg ?kok gw kagak tau yak emoticon-Bingung (S)

Sedih rasanya kagak ngerti bahasa sunda emoticon-Mewek
profile-picture
Aliando77 memberi reputasi
Diubah oleh DanyMartadinata
Halaman 15 dari 40


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di