alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Kisah Cinta : Kaulah Cinta Sejatiku (Romance, True Story, BB 17+)
4.95 stars - based on 22 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c76152a0577a904900b11d4/kisah-cinta--kaulah-cinta-sejatiku-romance-true-story-bb-17

Kisah Cinta : Kaulah Cinta Sejatiku (Romance, True Story, BB 17+)

Tampilkan isi Thread
Halaman 10 dari 39
Walik dulu ya
JASINTA OH JASINTA
part 1



Pagi itu ane naek bis dari daerah Cililtan, kebetulan disana emang banyak bis yang ngetem. Waktu udah nunjukkin pukul 8, yang artinya ane udah terlambat buat ngabsen di kantor. Ane anggap hari ini adalah hari membolos. Sebenernya ane masih pengen balik lagi ke apartemennya Bunga dan pengen lama berduaan sama Bunga, tapi berhubung ane udah pamit ke dia dan gengsi, jadi niat itu diurungkan.

Bis mulai melaju dan masuk ke tol Jakarta-Cikampek. Sepanjang ane berada di bis itu, pikiran selalu tertuju sama Megumi. Ane kepikiran terus sama apa yang dilakuin dia selama bekerja dan layover. Apa cerita Bunga tentang kehidupan temannya yang berprofesi sebagai pramugari juga dialamin sama Megumi? Semoga aja Gan/Sis, Megumi tetap menjaga harga dirinya itu dan tidak terpengaruh oleh bujuk rayu pilot yang biadab. Megumi masih sangat muda, umurnya baru 18 tahun. Bisa dibilang dia masih mencari jati diri dan jiwanya juga masih labil. Ane takut dia akan terbawa arus sama kehidupan liar di angkasa, apalagi Megumi itu orangnya selalu penasaran sama hal-hal baru dan satu lagi, dia seneng banget taruhan sama suka nerima challenge-challenge yang nggak berfaedah.

Begitu bis mulai masuk gerbang tol Cikarang Utama, tiba-tiba hape ane bergetar. Ane yang lagi setengah tidur langsung terbangun. Ternyata Bunga neleponin ane.

“Haloooooo........”

“halo...mas!!!.......maksud mas apa nih pake ngasih duit 2 juta segala buat aku??.....bukannya mas nganggep aku ini berharga banget ??..... kok malah ngasih 2 juta sih!!..apa mas nganggep aku murahan??” Bunga tiba tiba ngegas dan nyemprot ane.

“gini Bunga sayang........aku nggak ngasih duit itu buat kamu kok”

“terus buat siapa dong!!!”

“itu buat nambahin biaya operasi ibumu Bunga,..........kemarin kan kamu bilang kalo operasi ibumu butuh biaya 10 juta, terus kamu baru punya 5 juta dan masih nunggu transferan dari om Jimmy...nah aku juga pengen nyumbang juga nih 2 juta buat ngurangin kekurangannya...yah walaupun dikit sih tapi...semoga bisa ngurangin beban kamu Bunga...maafin aku yah, aku nggak bilang dulu tadi”

“..................................................” Bunga terdiam, tak lama kemudian ane denger suara isak tangis dari Bunga.

“halooo....Bunga.....halooo............kemana woy??...kok diem bae..............haloo”

“iya mas.....aku masih disini...hiks...hiks....hiks...” Bunga menangis.

“lho kok...kenapa kamu nangis Bunga?”

“hiks..hiks...aku terharu mas.....makasih banget mas udah mau bantu aku...makasiiiiiiiihhhhh banget mas, kamu yang terbaik mas....aku doain mas langgeng sama pacar mas sampe ke pernikahan, semoga rejeki mas semakin lancar..semoga pacar mas baik baik aja..semoga Allah ngebales kabaikan mas...semoga pahala mas semakin besar..”

“AAMIINN.......makasih Bunga udah ngedoain aku.....makasiiiihhh banget...”

“iyaaa mas....sama sama ...mas”

“sekarang...kamu transferin deh duit itu ke adek kamu di Jawa.....semoga biar cepet ditindak ibumu sama dokter..nggak apa apa belum 10 juta juga, nanti sisanya nyusul”

“iya mas, sekarang abis mandi aku mau ke bank.............mas lagi dimana nih?”

“aku baru masuk ke tol Cikampek nih Bunga....”

“ohh..yaudah mas, aku mau mandi dulu.....hati hati dijalan yah mas ku sayang...LOVE YOU muahhh”

“iya makasih Bunga”

Ane langsung nutup telepon dengan tercengang. Kuping ane seakan panas ketika denger kata kata terakhir Bunga yang manggil ane sayang dan LOVE YOU. Biasanya kata kata itu sering ane lontarin kepada Megumi kalo nutup telepon. Perasaan ane menjadi nggak karuan Gan/Sis, ane mulai curiga kalo Bunga jatuh cinta sama ane. Seandainya Bunga itu tinggal di Bandung atau ane nggak mengenal Megumi, maka niscaya ane sama Bunga udah jadi pacar bahkan ane siap menikahi dia biarpun dia punya pekerjaan yang nggak baik.

Jam 12 siang, ane akhirnya ngampe ke Bandung. Ane pergi ke kantor terlebih dahulu buat nganterin laporan dan hasil kerja di Jakarta ke si Bos.

“Assalamualaikum pak bos...”

“waaalaikumsalam....aduhh mas kemana aja semalem...pingsan? hahaha”

“maaf pak bos, saya...eehh...eehh..ehhh...anu..ehh”

“nggak usaha dijawab lah...saya tau apa yang kamu lakuin sama Bunga semalem....bener kan?”

“eh enggak enggak enggak...pak bos, bukan gitu maksudnya pak bos..anu...eehh..anu..dia mau nikah bos......sama om om tajir..jadi dia ngajak saya maen ke rumah barunya yang dikasih om om itu..terus disana..eh...eh”

“udah deh mas...saya ngerti kok apa yang mas lakuin, tapi yang jelas kamu musti nyari terapis langganan baru lagi kan...pasti Bunga bakalan keluar dari tempat kerjanya ya kan?”

“iya bos...tapi saya nggak mau nyari terapis lagi bos....cukup Bunga aja yang jadi terapis saya”

“lho kan dia udah mau nikah ? kamu mau maen gila sama istri orang?”

“ya enggak lah pak bos....hahahahaha, tapi dia bilang kalau saya butuh massage, dia siap ngelakuinnya dimanapun dan kapanpun saya mau”

“hadeuuuhhhh si Dodo ini, itu sama aja kaya maen sama istri orang...dasar sontoloyo!!”

“hahahaha...maaf bos, tapi menurut saya mah tetep beda”

“yaudah deh terserah kamu....ngomong ngomong, mas Dodo cinta yah sama terapis itu?”

“hmmm....anu pak, saya nggak ada apa apa sama dia, Cuma sahabatan aja....tapi.....iya sih kayanya mah”

“mas Dodo nih gimana?.....makanya mas kalo maen sama cewek kaya gitu jangan pake perasaan,bawaanya bakalan makan ati mulu....cukup pake nafsu aja mas...kaya saya tuh”

“iya pak bos, tapi susah bagi saya kalo cuman nafsu, lagian Bunga itu baik banget orangnya nggak kaya cewek cewek lain yang suka meres isi dompet”

“bener juga kamu mas..hahahahahaha...terus kelanjutanmu sama Jasinta gimana nih?”

“ya gitu deh pak bos, saya sama dia cuma sahabatan aja”

“hmmmm sayang banget yah, cewek secantik Jasinta cuman dijadiin sahabat.....bisa dong dijadiin pacar juga, jadi kamu punya dua..hahahah”

“hadeuuhh..lieur pak bos ah, saya nggak bisa adil, jadi satu aja cukup hehehe”

“eh pacarmu apa kabar nih? Dia udah keterima di maskapai mana?”

“udah bos, dia kerja di Tupai air....”

“waahhh...itu kan pesawat langganan kita? Bisa diajak bisnis nih pacarmu..hahaha”

“yah nggak tau sih pak...tapi saya mau nanyain sama dia, bisa apa enggak malsuin boarding pass?”

“eh mas Dodo, saya belum tau nih pacar mas Dodo...cantikan mana sama Jasinta?”

Yaelah si bos nih kepo parah banget Gan/Sis, masa pengen tau muka pacar ane. Akhirnya ngeluarin hape dan nunjukkin foto Megumi sama si bos. Ternyata matanya langsung melotot hampir keluar, dilihat dari ekspresinya kayanya si bos juga naksir nih sama cewek ane.

“wahh...cantik yah mas...hehehe”

“iya dong........sayah gitu lho hahaha”

“mas ni emang pinter nyari cewak yah, persis kaya bapak kamu tuh pak Asep...dia juga pinter bisa dapetin ibumu”

“apa emang bener kaya gitu pak bos?”

“iya lah mas........saya iri loh sama bapakmu, tampang biasa biasa malahan gantengan saya hahahah..tapi bisa dapetin istri secantik ibumu....bener bener hoki bapakmu tuh, saya udah tau banget bapak kamu luar dalem...wong kita udah temenan sejak kuliah dulu, saya sama bapakmu itu udah lebih dari sahabat...kaya udah saudaraan gitu ”

Si bos malah ngajak ane ngobrol tentang pengalamannya dulu ketika kuliah dan kerja bareng bapak ane. Ane baru tau kalo si bos ini ternyata naksir juga sama emak ane, bahkan sempet pacaran sebelum akhirnya emak ane memilih nikah sama bapak. Pantesan si bos baik banget sama ane, soalnya ane itu anak dari cewek mantannya dulu. Kalo ane jadi si bos nih Gan/Sis, ane bakalan ngenes seumur hidup. Kenapa bisa ngenes? Yaiyalah ane udah deket sama cewek cantik yang ane senengin dan bahkan udah pacaran, tapi jadi nikahnya malah sama sahabat ane sendiri, kan ngenes banget Gan/Sis.

Emak ane pernah bilang kalo dulu dia nikah sama bapak ane tuh dijodohin sama orang tua. Waktu dulu emak ane pernah cerita kalo dia pernah pacaran sama orang Jawa, kakek sama nenek ane dulu nggak setuju kalo emak sampe nikah sama pacarnya itu, karena perbedaan suku. Dalam keluarga ane kalo nikah harus sama yang se-iman, se-suku dan satu mahzab, ribet banget yah Gan/Sis, jaman sekarang masih suka rasis. Ternyata eh ternyata orang Jawa pacarnya emak itu adalah si Bos yang tiada lain dan tiada bukan adalah Atasan ane sekarang. Seandainya dulu si bos berjodoh sama emak ane Gan/Sis? Mungkin ane sekarang jadi anaknya si bos dan ketularan tajir hahaha. Emak ane emang cantik Gan/Sis, tapi sayang doi itu galak banget sama ane. Dia sering marahin ane kalo males malesan apalagi kalo kelewat sholat, dia bakalan menggila marahnya.

Bayangin Gan/Sis, emak ane aja yang pacaran sama si Bos yang beragama islam namun beda suku, ditolak mentah mentah sama keluarga besar ane, apalagi ane sama Megumi yang beda agama, beda suku, beda ras, dan banyak lagi deh bedanya, bisa bisa ane dicoret dari daftar keluarga. Tapi biarpun begitu, ane pantang menyerah dan akan terus berjuang ngusahain kelangsungan hubungan ane sama Megumi apa pun caranya.

Selain banyak peredaan, Ane sama Megumi juga punya kesamaan Gan/Sis, yaitu sama sama punya emak yang cantik, tapi bedanya emaknya Megumi menurunkan kecantikannya ke anaknya, sementara emak ane mah nggak menurunkan sama sekali, malahan muka ane lebih mirip muka bapak yang biasa biasa. Mungkin pas penentuan takdir ane dikasih dua pilihan, mau punya tampang ganteng tapi berjodoh sama cewek yang tampang pas pasan atau punya tampang pas pasan tapi berjodoh sama cewek cantik? Akhirnya ane pilih yang kedua. Nggak apa apa muka ane pasa pasan, tapi ane bisa punya pacar secantik Megumi.

Siang itu ane minta ijin ke si bos buat pulang duluan, soalnya badan ane lemes banget abis ngeluarin energi besar semaleman sama Bunga. Begitu ane mau keluar dari ruangan si bos, tiba tiba Jasinta juga masuk ke ruangan. Ane nggak sengaja bertabrakan sama dia. Buah dadanya nggak sengaja menyentuh perut ane yang sama sama empuk.

“ Awww....!! Dodo ngagetin aja !!”

“ehhh...maaf maaf....aku mau keluar”

“nanti ke ruangan aku yah, ada yang mau aku omongin!”

“tapi aku mau pulang sekarang, aku udah ijin sama bos”

“eh tunggu dulu, kamu udah bikin rencana kas bulan ini nggak?...kita mau ke Bali kan?

“iya mau ke Bali....rencana kas nya juga udah dong...tapi belum di print euy, besok aja yah”

“lho kenapa besok? Sekarang aja”

“duh akunya sakit euy....lalieur sirah (pusing kepala)”

Ane langsung jalan menjauhi Jasinta yang masih mau manjangin obrolan. Dia keliatan bengong saat liat ane yang langsung ngacir, setelah itu dia pun masuk ke ruangan si bos. Semenjak kejadian ciumannya ane sama Jasinta di Lembang, ane menjadi canggung kalo ketemu sama dia. Ane ngerasa nggak enak karena udah bercumbu di tempat yang sepi bahkan ane hampir saja melakukan pertempuran sama dia waktu itu kalo seandainya Jasinta nggak ketiduran gara gara mabok berat. Ane bingung sama Jasinta, apa perasaan dia sama nggak yah kaya yang ane rasain sama dia? Apa dia ngerasa ada cinta pas ketika berciuman sama ane atau biasa saja?
JASINTA OH JASINTA
part 2


Seiring dengan menutupnya pintu lift, ane ngerasa lega karna berhasil menghindari Jasinta. Sekarang yang hinggap dipikiran ane cuman Megumi, sang pramugari kesayanganku yang hapenya nggak aktif mulu dari kemaren. Hape ane kembali bergetar, ternyata ada notif WA dari Bunga. Begitu dibuka ternyata dia ngirim foto slip transfer yang berjumlah 7 juta ke adiknya di Jawa. Abis itu ane baca isi chat yang dikirimnya yang begitu memuji muji ane setinggi langit dan kaya yang minta harapan untuk dibukanya pintu hati ane buat dia. Ane nggak bisa ngelakuin itu Gan/Sis, soalnya dia udah mau nikah, terus ane juga udah punya Megumi dan kita berdua juga terpisah oleh jarak yang jauh, jadi ane cuma iya iya aja balesin chatnya dia. Jujur Gan/Sis, pengalaman ane sama Bunga semalem adalah pengalaman yang sangat indah dan nggak bisa ane lupain seumur hidup.

Ane pulang ke kostan dan langsung rebahan diatas kasur. Pikiran ane jadi bercabang sama pemasalahan cinta yang ane alamin. Disaat ane berjauhan sama Megumi, dan ane ngerasain sakit akibat rasa rindu ane sama dia, tiba tiba ada dua cewek yang sebenernya selama ini udah ada di kehidupan ane yang tiba tiba langsung masuk ke hati ane dengan harapan cinta yang cukup besar.

Ane akhirnya tidur dan bermimpi indah kalo akhirnya ane menikahi ketiga cewek itu dan serumahin kaya Ustadz Arifin Ilham. Ane juga seranjang dengan mereka dan melakukan pertempuran setiap hari. Ane berasa jadi kaya Ahmad Dhani pas lagi nyanyiin lagu madu tiga. “senangnya dalam hati..kalau beristri dua...eh tiga”....dan seterusnya lirik lagu yang sangat mengsinpirasi haha.

Keesokan hari ane bangun subuh kaya biasa dan sialnya, celana ane basah gara gara mimpiin kimpoi dan ena-ena sama Megumi, Jasinta dan Bunga sekaligus. Ane langsung pergi mandi, sholat dan berganri kostum sama setelan kantoran. Pagi pagi ane pergi ke kantor seperti biasa dan langsung bekerja. Sambil kerja ane juga ngobrol ngobrol tamvan sama temen temen. Topik pembicaraannya adalah Jasinta.

“gue benci banget sama Jasinta.... pecun laknat...perawan tua dasaarrr!!!” gerutu Moreno sambil mengepalkan tangannya.

“cie cie...ada yang benci anjiirr...hahaha” ledek Aceng yang diikuti suara tawa ane dan Rofik.

“lu kenapa brooo...pake benci Jasinta segala?....bukannya lu cinta mati sama dia?” tanya Rofik.

“kemaren gue ngedatengin dia di ruangannya dan gue langsung tembak dia...eh dia malah nolak mentah mentah...anyiiinkkk banget kan!” kata Moreno dengan wajah memerah.

“oh hahahaha...lha salah sendiri maen tembak tembak segala, bukannya mesti pendekatan dulu Mor?” kata ane dengan sok bijak, padahal dalem hati mah ane puas banget dan bahagia liat si Moreno ditolak sama Jasinta.

“gue udah deketin dia broo.....dia kaya yang ngasih harapan gitu, emang susah sih pada awalnya...tapi berkat ilmu gue, akhirnya gue bisa deket sama dia dan kita sering ngobrol bareng bahkan ngopi do cafe.........tapi kenapa ya Alloh...gue malah ditolak” teriak Moreno.

Bukannya simpati, ane, Aceng dan Rofik malah ngetawain Moreno yang lagi galau. Gimana nggak pengen ketawa Gan/Sis? Selama ini Moreno itu sakti banget dalam hal ngegaet cewek dan dia juga ahli ngajak maen cewek cewek itu sampai diatas ranjang dan abis itu tercapai, dia langsung ngasih harapan kosong sama cewek gebetan yang udah ditidurinnya. Dia untuk pertama kalinya merasakan ditolak sama cewek. Hebat banget nih Jasinta, bisa menolak tembakan maut Moreno.

“huh....dasar perawan tua!!!.........gue sumpahin bakalan jadi perawan tua terus dia!!” Moreno emosi.

“wow..tenang bro..jangan maen sumpah sumpahan gitu....kasihan Jasinta?” kata Aceng.

“biarin anjirrr....biar tau rasa jadi perawan seumur hidup!!” kata Moreno ngegas.

“tenang..broo...tenang....emang lu yakin kalo Jasinta masih virgin?” tanya Rofik.

“yakin lah broo.....mana ada cowo yang mau sama cewek jaim dan cupu kaya gitu” jawab Moreno dengan sangat yakin.

Liat keadaan kaya gitu, ane cuman diem dan senyum senyum sendiri. Mereka nggak tau kalo Jasinta itu kaya gimana. Selama ini nggak ada satupun yang tau kalo ane sama Jasinta sering ngobrol dan maen bareng. Apalagi ane sampai tau kalo Jasinta itu udah nggak virgin dan dia dulunya adalah cewek nakal yang sama sekali nggak jaim.

Telepon ruangan berbunyi, ane langsung lari untuk mengangkatnya, takutnya itu telepon dari si Bos.

“halooo.....”

“halloooooooo.....Dodo?”

“oh Jasinta...?”

“iya Do ini aku....gimana rencana kas nya udah beres?”

“oh..udah udah..ini baru beres di print...mau di ke kamuin?”

“iya Do, kesini lah di ruangan....sekalian kita briefing”

“siyap buu..hahahahah”

Ane langsung menutup telepon dan mengambil beberapa berkas dari meja ane buat dikasihin ke Jasinta. Temen-temen langsung pada melongo liat ane ujug ujug pergi ninggalin mereka tanpa basa basi. Begitu ane masuk ke ruangan Jasinta, ternyata dia lagi membuka bekal makan siangnya. Jasinta pun kaget pas ane masuk tanpa ngetuk terlebih dahulu.

“Wah....!!!...bikin kaget aja kamu...ketuk pintu dulu don!! gimana kalo aku lagi telanjang?”

“kalo gitu rejeki buatku dong liat kamu telanjang hahahahaha”

“hmmm...!! FUCK YOU!!”

“eh maaf hehehe....ehem lagi makan siang nih”

“iya nih Do...mamah ngebekelin nasi buat aku, katanya aku nggak boleh jajan diluar”

“lah kok nggak boleh?”

“iya, soalnya aku lagi sakit lambung nih....jadi kata dokter jangan dulu makan sembarangan”

“hadeuuuhhh....pasti dari alkohol ini mah, iya kan?”

“kok tau sih?...bisa tau dari mana?”

“aku pernah ngalamin kaya gitu, sampe dirawat di rumah sakit”

“duuuhhh!!...ciyan nih anak mamah hahaha”

“yaelah...aku ngomong serius, malah dibecandain”

“hahahahaha...maap atuh ujang Dodo”

Dia membuka wadah taperwer yang berisi bekalnya. Tampak terlihat nasi tim, sup, tahu goreng dan kerupuk yang disajikan dalam bungkusan plastik. Bagi ane makanan yang dibawa Jasinta tampak nggak enak, apalagi nasi tim itu yang lebih mirip muntahan daripada nasi, bikin ane bergidik ngebayangin makannya.

“ayo Do...mau nih...bagi dua yah nasinya”

“enggak ah Sin...aku masih kenyang”

“kenyang?....emang kamu udah makan?...kan sekarang baru jam 11, belum waktunya istirahat siang?”

“eehh..anu..iya tadi pagi aku makan sama lontong padang...jadi sekarang masih kenyang”

“oh gitu...yaudah deh..aku makan dulu”

Jasinta langsung makan dan ane cuman liatin dia melahap makanan khusus orang sakitnya. Selagi makan, dia menanyakan tentang kabar Megumi. Ane jawab seadanya aja dan ane juga bilang sama dia kalau udah dua hari ini ane putus kontak sama Megumi. Setelah 15 menit, akhirnya Jasinta menyelesaikan makan siangnya. Dia langsung membereskan taperwer yang ada diatas meja dengan dimasukan ke semacam totebag yang ada dibawah mejanya, kemudian dia pergi ke kamar mandi untuk cuci tangan abis itu dia kembali masuk dan duduk di kursi kerjanya.

“okeh Do...mana liat rencana kas nya!”

“nih...udah di print semuanyanyah”

Jasinta kemudian membaca berkas itu dan tampak mukanya sangat serius. dia kemudian mengambil pensil dan melakukan berbagai revisi di berkas itu yang nggak sesuai sama pemikirannya.

“buat anggota tim yang kesana kok ceweknya cuman aku doang sih?...disini ada nama si bos, kamu dan...hmmmm males nyebutin namanya euy....si Moreno”

“ iya sin, lho kok kamu males nyebutin nama nya dia, kalian lagi berantem yah ....cie...cie hahaha”

“huh! Sembarangan.....dia tuh rese banget..”

“emang kenapa sin?...bukannya kamu cinta sama dia?”

“ihhh najis banget..bweeekkk....dia itu nembak aku kemaren lusa, pas kamu sama si bos lagi ke Jakarta...mana pake ngajak ngajak nginep di hotel lagi, emangnya aku ini cewek apaan?”

“oh kok bisa nekad gitu yah Moreno...hmmmm pake ngajak nginep...eh bukannya kamu seneng kalo ada yang ngajak nginep?”

“kalo yang ngajak nginepnya Rofik mah, yah aku seneng lah secara dia itu ganteng banget....tapi kalo si kurap Moreno mah ihhh!!...sampe kiamat aku nggak mau deh”

“yaelah hahahahaha.......... kamu pemilih banget sih, Moreno kan ganteng juga...punya mobil lagi”

“ganteng dari Hongkong??.....daripada nginep sama dia aku mah mending nginep sama kamu”

“apaahhh???....nginep sama aku...?? aku kan nggak ganteng?”

“iya lah mending sama kamu, masih wangi......dia itu bau ketek..iyeuuwwwhh!!”

“anjiirrr.......emang kamu udah nyium keteknya?..pake tau segala”

“ihhh Dodo...........ihh..udah deh jangan bahas itu lagi..menjijikan”

“okeh okeh....hahaha.....okeh......kita kembali kepekerjaan......terus kalo Moreno dicoret siapa penggantinya? Padahal dia mandornya lho, dia yang tau segalanya di proyek itu”

“ganti sama Regitta aja, kan kita sama sama cewek...terus dia juga masih anggota tim...buat di proyek kamu juga pasti tau juga kan sama pekerjaan”

“iyasih aku tau...tapi nggak sedetil Moreno taunya”

“nggak apa apa atuh!...kan aku ketuanya...suka suka aku dong”

“iya siap bu ketua...aku ganti deh orang orangnya”

“nah gitu dong...nanti kamu aku promosiin naek jabatan”

“waahh...jadi apa yah?”

“jadi Kasi.....”

“Kasi apa..?”

“Kasi-an deh lu!! hahahahahaha”

“yaelah hmmmm.........kirain serius...cape deh”

“hahahahaha...serius banget sih kamu Do...santai dikit atuh napa?”

“iya deh.....terserah lah..terus ini pesawat sama hotel kok dicoret juga?”

“aku pangennya naek pesawat Gagak Air yang lebih bagus...kalo Tupai Air itu si raja delay, males aku mah....terus kalo hotel aku pengen yang bintang 4, kalian pasti kalo kesana nginep di hotel melati yah..biat dapet uang lebih dari booking hotel...aku mah nggak mau kaya gitu, itu korupsi namanya”

“kenapa harus Gagak air sih, kan mahal? Mending pake Tupai Air, disana tempat pacarku kerja..semoga bisa ketemu dipesawat..terus kalo hotel mau yang gimana atuh?”

“nggak apa apa atuh mahal juga, kan ini pake duit negara, bukan duit bapakmu....terus pecarmu juga belum tentu bertugas di pesawat yang mau kita tumpangin..nah buat hotel aku pengen yang ngadep pantai...kaya hard rock lah”

“hmmmmm...yaudah, aku bookingin Gagak Air sama Hard rock aja kalo gitu yah”

“oke deh deal yah.....hahahaha...kapan lagi sih bisa liburan ke Bali gratisan?”

“iya bener juga kamu Sin......tapi kan kita kesana mau kerja bukan piknik”

Tiba tibe hape ane bunyi dan ane langsung mengeluarkannya dari saku. Ternyata Megumi nelepon ane. Ane langsung berteriak kegirangan di depan Jasinta. Jasinta tampak kesal dan dia langsung ngambil pensil lagi, lalu pura pura nulis sambil curi curi dengar.

“halooo....pramugari kesayanganku...akhirnya elu nelepon juga, kemaren kemaren kemana aja lu gue telpon nggak aktif?”

“Haloooo Dodo sayang...sorry banget yah gue baru nelepon sekarang, gue baru ganti hape nih, dan baru aja kartunya dipindahin....elu lagi apa?”

“ohhh gitu...gue biasa lagi di kantor”

“Do....weekend ini gue libur nih, kamis malem gue udah ada dikostan...kesini yuk!”

“ALHAMDULILLAH !!...HAHAHAHA”

Jasinta langsung terhenyak kaget karena teriakan ane. Dia nggak sengaja ngelemparin pensilnya ke jendela dan jatuh ke halaman gedung. Dia melotot ke arah ane.

“berarti gue nginep di kostan elu yah...asikk”

“aduh!..sorry Do, lu nggak bisa nginep di kostan gue”

“hah!..emang kenapa?”

“gue ngekostnya di kostan khusus putri, disini ketat banget, nggak boleh bawa cowok ke kamar”

“APAAAHH!.....LU DI KOSTAN KHUSUS PUTRI??....ADUHH!!”

Jasinta langsung ngakak parah ketika ngedenger ane. Kayanya dia puas banget pas denger ane nggak bisa nginep di kostannya Megumi. Dia ngelemparin pulpen dan bola bola kertas sambil bergumam pelan “RASAAIIIINNNN....GAGAL NGE*E HAHAHA”. Ane cuma melotot kearahnya sambil ngacungin jari tengah.

“kenapa elu bisa di kostan khusus putri Meg?”

“iya nih, bapak gue yang nyuruh ngekost disini...katanya pergaulan di Jakarta bebas banget, dia takut ada cowok yang ikut nginep”

“emang di Bandung juga nggak bebas...kan elu juga sering bawa nginep cowok di kostan lu di Bandung....apa mungkin bapak lu nggak suka ama gue?”

“hmmm....enggak kayanya Do...bapak gue mah nerima nerima aja sama elu”

“yaudah deh, gue besok ke Jakarta...mau check in di hotel ajah”

“siap Dodo sayang...gue tunggu yah..hehe...eh besok kan jumat? Elu mau bolos?”

“gue ijin aja besok sama si bos....”

“okeh sayang...nanti gue tunggu lho..LOVE YOU...DODO”

“LOVE YOU MEMEG”

Telepon ditutup, Jasinta kembali ngakak parah ngetawain ane yang tampak bingung dan sedikit kecewa sih Gan/Sis. Dia langsung berdiri dan ngusapin kepala ane.

“duh ciyan anak mamah nih....nggak bisa maen kuda kudaan sama neng Memeg”

“tetep bisa kok Sin....tapi di hotel maennya”

“hahahaha....musti bayar dong, gimana atuh?”

“yaah..nyari hotel murah aja deh kaya melati gituh atau ada promo promo nggak yah di hotel bagus?”

“hmm....okey, aku bantu cariin yah”

Jasinta kembali ke tempat duduknya dan langsung mengoperasikan komputer desktop yang ada diatas meja untuk mencari promo kamar hotel. Ane mengikuti dan berdiri di sebelahnya untuk ikut menyimak apa yang dia cari. Dia mencari promo hotel di agoda karena dulu belum ada aplikasi traveloka dan kawan kawannya yang bisa mempermudah ane buat booking hotel. Setelah setengah jam menunggu, bahkan ane sampe harus duduk diatas lantai disebelah kursi yang diduduki Jasinta, akhirnya kita menemukan hotel bagus dengan harga murah. Tarifnya sekitar 200 perak permalem tapi tanpa sarapan, biasanya tarif hotel ini 400 perak per malem.

“booking aja langsung Sin, aku mau langsung transfer di ATM depan kantor”

“siyap Aa Dodo.........nih udah yah”

Jasinta langsung booking dan ngasihin no rekening ke ane buat transferin duit. Ane seneng banget karna nggak usah cape cape nyari hotel di Jakarta. Ane langsung berdiri dan bersiap untuk pergi ke depan untuk transfer.

“makasih yah mamah Sinta...aku mau ngurusin rencana kas ini dulu, terus mau ngajuin ke bagian keuangan....abis itu aku mau ke ATM di depan”

“okeh....nih nih ambil buat bekal kamu besok”

Jasinta melempar se-dus kondom di atas meja kerjanya. Ane pun kaget, shock tercengang dan terheran heran ngeliat nya Gan/Sis. Kok bisa bisanya Jasinta ngasih ane kondom dan ternyata selama ini dia juga suka mengkoleksi kondom di tasnya, sama kaya Megumi. Setahu ane, Jasinta udah lama nggak berhubungan seks sama cowok, terakhir dia berhubungan ketika ketemu sama mantannya di Lembang tiga tahun yang lalu.

“lho kok kamu bisa punya kondom? Bukannya kamu udah lama nggak begituan?”

“ini baru Do...aku beli kemaren pas kita mau ke Lembang....nyuruh OB, buat jaga jaga hehehe”

“yaelah...emang kamu udah niat maen kuda kudaan sama aku disana?”

“ya enggak lah...tapi buat jaga jaga aja Do, takutnya kita khilaf”

“dan kita emang beneran khilaf Sin....kamu tahu, kita hampir aja begituan di warung itu...kita udah bercumbu sampe sempe kamu hampir buka baju...dan itu semua maksudnya apa Sin?”

“tentang kejadian itu...udah ah jangan dibahas lagi Do.....malem itu aku lagi mabok, jadi aku hilang kendali, aku nggak mau ngerusak hubunganmu sama neng Memeg...anggap aja itu mimpi buruk”

“aisssshh..jangan gitu dong Sin...apa kamu punya perasaan sama aku?”

Mendadak suasana hening, ekspresi Jasinta langsung berubah drastis dari ceria menjadi murung. Dia kaya yang sedih gitu Gan/Sis. Ane mah nangkepnya kalo dia itu sebenernya punya perasaan sama ane, buktinya ngapain dong dia pake beli kondom segala dadakan, iya nggak?

“udah ah..nggak usah dibahas...itu transfernya cepetan Do...cuman satu jam nih waktunya, nanti keburu hangus” kata Jasinta yang berusaha ngalihin topik pembicaraan.

Ane langsung pergi keluar ruangan Jasinta setelah ngeliat gelagat Jasinta kaya gitu. Ane pergi ke ruangan buat ngeprint hasil revisian Jasinta terlebih dahulu sebelum menyetorkan berkas rencana kas perjalanan dinas ke Bagian Keuangan. Abis itu ane pergi ke ATM buat transferin booking hotel.

Sebenernya waktu itu hati ane seneng karna mau ketemu Megumi, tapi setelah kejadian barusan di ruangan Jasinta, perasaan ane kembali menjadi bimbang. Banyak pertanyaan yang terlontar dari pikiran ane. Sebenernya apa sih yang diinginkan Jasinta sama ane? Apa dia jatuh cinta apa enggak sama ane? Kenapa akhir akhir ini dia semakin perhatian sama ane? Dan ane berusaha terus buat ngehindarin dia karna ane ingin tetap setia sama Megumi.

...............................................
Diubah oleh Aliando77
asnawi kapan nge*e lg gan ?
ane kengen bener sama mas nawi...
Lihat 1 balasan
kurang banyak Do update nya. harusnya 4part itu, kan 1minggu sekali Do. cie mau ketemuan sama neng memeg. menang banyak ente gan. emoticon-Ngakakemoticon-Ngakakemoticon-Ngakak
Lihat 3 balasan
Balasan post Alea2212
Quote:


Setuju sis..
Harusnya langsung update banyak emoticon-Ngacir
Balasan post Alea2212
Quote:


wah ada disini juga...
hahahha
Quote:


Aku mah ada di mana2. emoticon-Ngakakemoticon-Ngakakemoticon-Ngakak
Lihat 1 balasan
nah..nah.. kan.

kemarin bunga, sekarang jasinta,

Bunga dah nyatain cintanya, klo jasinta sampe nyatain juga, jangan2 ente ketularan asmawi do,
hehehe
Lihat 1 balasan
Balasan post Alea2212
tapi disini ko ga ada dirimu ya?
hahaha
mentok page 10
Balasan post basapurba
Quote:


berdasarkan bisikan gaib, akan dimulai lagi bulan mei
Balasan post Alea2212
Quote:


anjayyy...dua part aja udah babak belur apalagi 4 part hahahahaha
emoticon-Ngakak
Balasan post left.pocket
Quote:


mulai disini gan konflik batin mulai terjadi, yah 11 12 yah sama asnawi wkwkwkwkwkwkwk
Quote:


Makin pelik ya gan emoticon-Bingung

Langsung update 7 part gan emoticon-Leh Uga emoticon-Ngakak emoticon-Ngacir
Lihat 1 balasan
do guwe kangen neng meemeg
Lihat 1 balasan
Balasan post seojoon
Quote:


anjayyy....oke siap 8 part juga, tapi nunggunya sebulan hahahaha
Balasan post burhanbejo
Quote:


next chapter ketemu lagi sama beliau emoticon-Peluk
indahnya kaskus
emoticon-I Love Kaskus
HT untuk kedua kalinya emoticon-Matabelo
Halaman 10 dari 39


×
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di