alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Food & Travel / ... / Cerita Pejalan Mancanegara /
Backpacker Bangkok - Pattaya - Koh Larn: Tips, Itinerary, Budget!
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c977711d4397252464a21a4/backpacker-bangkok---pattaya---koh-larn-tips-itinerary-budget

Backpacker Bangkok - Pattaya - Koh Larn: Tips, Itinerary, Budget!

Tampilkan isi Thread
Halaman 3 dari 4
mantap, ditunggu updatenya emoticon-Smilie
seru baca nya, jd pengen ksana juga..
ninggal jejak dulu buat update hari kedua
Tandain dlu ah, thai seru kayanya
jejak sis emoticon-Paw

asik nih bacanya emoticon-Big Grin jadi pengen juga backpackeran gitu
bisa buka jasa tour guide juga nih kayaknya sist....kalo ada waktu boleh juga la ke thailand emoticon-Toast
Nice share sist, ditunggu part 2 nya
duh bangkok ya, nanti klo ane kesana, trus naksir liat cewe cakep, eh ternyata pas di dalem toilet ketemu lagi ama itu cewe lagi pipis berdiri, bahaya emoticon-Leh Uga emoticon-Leh Uga emoticon-Leh Uga
seru pasti ya sist backpackerannya.
btw sendiri aja melancongnya?
ane waktu ke bangkok sayangnya cuma tugas jadi gak nikmatin kehidupan sana.
Quote:


Makan indomi aja gann
Quote:


Pake simcard apa gan yg murmer. Ane pernah. Nyampe tujuan malah gk bisa roaming nya. Alhasil cuma ngandelin piblic wifi
Wah sangat bagus nih info na, tks kakak emoticon-Traveller
wah asik gan
ikut dong

emoticon-Matabelo
jejak mana nih cerita lengkap nyaa
Foto d ambil pakai kamera hp biasa sis?
Pakai tongsis atau tidak?
Saya jg rencana pertengahan bln 5 mau keliling chiang mai dan bangkok emoticon-Smilie
di tunggu kelanjutan nya , penasaran bisa abis berapa di pattaya nanti emoticon-Hansip
mantaaab sis

berani bener sista backpacker sendirian ya..

kapan kapan ane nyusul dah

Hari Kedua: Pattaya!

Haloohaa!

Setelah menyelesaikan cerita Backpacker ke Bangkok (Hari 1), sekarang aku lanjutin aja ke hari ke-2.

Pertama aku ngucapin makasih yg udah kasi cendol, bintang, dan lainnya yang udah mengapresiasi threadku, padahal niatnya cuman iseng bikin artikel travel story tp malah jadi HT, makasih banyak juga buat momod emoticon-Big Grin


Jadi, karena kemaren-kemaren aku masih awam mengenai destinasi wisata di Thailand, dan yang aku tau adalah Bangkok dan Pattaya (Siapa yang nggak tau wisata pantai Pattaya coba? Hahaha) emoticon-Wowcantik

Ditambah, aku juga dapet rekomendasi dari temenku yang udah pernah ke Pattaya, dia juga rekomendasiin kalo aku wajib nyebrang ke Pulau Koh Larn kalo udah dari Pattaya, jaraknya deket, cuman 30 menit doang pake Feri.

Jadi, selain ke Bangkok, aku juga berencana buat backpacker ke Pattaya dan Koh Larn. Kenapa Pattaya dan Koh Larn? Tentunya aku juga pake beberapa pertimbangan:

1. Dari bangkok, jaraknya deket gansis, sekitar 2 jam bisa pake bus
2. Dari Pattaya, Koh Larn itu jaraknya cuman 30 menit doang!
3. Direkomendasiin sama temen-temen yang udah pernah kesana!
4. Siapa yang nggak kepo sama dunia malamnya Pattaya kayak gimana? Hehehe


Langsung aja cek it ot!!


Hari Ke-2: Minggu, 6 Januari 2019.

Niatnya bangun jam 7 pagi tapi malah bangun jam setengah 8 pagi, HEHEHEHEH. Maklum, ngantuk dan capek emoticon-Big Grin

Bangun-bangun rempong kaget karena kesiangan, langsung mandi tp ga boker (susah ceboknya, gaada air, untungnya perut bersahabat pas waktu itu). Tap Tap Tap, siap cus tinggal check out! emoticon-Big Grin

Jadi si mas-mas ganteng yang jagain hostelnya itu belom bangun dan belom nongol di resepsionisnya. Nah, kalo blm ada si mas mas itu, ya gabisa check out dong, kenapa? karena aku harus ngambil duit deposit yang kemaren dijadiin jaminan emoticon-Big Grin Akhirnya aku nunggu sampe dia nongol.

Otw Pattaya via Bus di Terminal Ekkamai

Selamat tinggal MonkeyNap Hostel!

Backpacker Bangkok - Pattaya - Koh Larn: Tips, Itinerary, Budget!

Jadi dari MonkeyNap Hostel, aku pergi ke terminal Bus Ekkamai. Jaraknya nggak begitu jauh dari hostel (Karena memang sengaja aku cari hostel yang deket-deket terminal bus itu biar nantinya ga rempong).

Kalau dari MonkeyNap Hostel, buat nyampe ke Terminal Ekkamai itu gampang aja, tinggal jalan dikit ke stasiun BTS Phrom Phong, terus turun di stasiun BTS Ekkamai, jalan dikit. Nyampe deh! Harganya? Cuman 23 Baht atau sekitar Rp 12.000,-

Sebelum berangkat, karena aku tau perjalanan bakal lumayan lama (kurang lebih 2 jam), jadi aku beli snack di 7-eleven, beli roti isi tuna dan minum, aku lupa harganya berapa tapi aku cuman ngabisin duit 12 Baht aja (sekitar Rp 6.000,-)

Backpacker Bangkok - Pattaya - Koh Larn: Tips, Itinerary, Budget!
Ini enak banget asli, ketagihan, lumayan buat sarapanemoticon-Big Grin

Terminalnya nggak nyeremin kayak terminal-terminal bus di Indonesia. Nggak horor pokonya, nggak banyak abang-abang calo, dan gak banyak cangcimen juga.

Gimana caranya beli tiket bus di Ekkamai? Gampang aja! Cari loket yang ada tulisan Pattaya, dan tanyain harganya. Aku cari harga paling murah (naik bus yang gede gitu, tp udah AC kok dan udah nyaman banget!).

Backpacker Bangkok - Pattaya - Koh Larn: Tips, Itinerary, Budget!
(Penampakan terminal dan loket Ekkamai di Bangkok)

Jadi Bus gede yang berangkat ke Pattaya itu ready tiap 30 menit sekali, jadi kalo ketinggalan bus, tunggu aja busnya di terminal, nggak akan lama-lama!

Untungnya, pas aku dateng ke terminal itu, pas banget si Bus lagi ngetem tuh, jadi aku langsung beli tiket dan langsung berangkat.

Harga tiketnya berapa? Murah! Cuman 108 Baht atau kalau di konversi ke rupiah harganya sekitar Rp 50.000,- untuk sekali jalan. Seatnya per dua orang, nyaman deh!

Backpacker Bangkok - Pattaya - Koh Larn: Tips, Itinerary, Budget!

Suasan di bus rame banget, kebanyakan bule dan ada banyak rombongan orang india. Ramah-ramah! Mungkin karena sama-sama wisatawan kali ya.

Agak gabut sih di bis karena gaada lagu-lagu, kalau adapun juga ga ngerti karena bahasanya bahasa swadikap kobkunkap Wkwkw. Setelah kenyang liat jalan sepanjang perjalanan, akhirnya aku tidur. Tau-tau udah nyampe terminal di Pattaya aja.

Transportasi di Pattaya

Etsdah! Akhirnya nyampe di Kota yang 'katanya banyak tempat esek-eseknya'. Karena Pattaya itu kota kecil (beda jauh sama Bangkok), transportasi di Pattaya itu nggak ada BTS, MRT, Grab, ataupun taksi.

Terus transportasi umumnya yang ada apa dong?

1. Songthaew


Backpacker Bangkok - Pattaya - Koh Larn: Tips, Itinerary, Budget!

Songthaew ini kalo di Indonesia kayak angkot/angkutan umum. Bentuknya kayak mobil bak gitu terus pada duduk deh di area belakang. Kayak apa ya? Kayak mobil truk satpol PP lagi bawa muatan. Susah jelasinnya, liat gambar aja ya! Hehehe

Aku nggak tau harga sekali jalan Songthaew ini berapa, karena waktu di Pattaya memang nggak nyobain naik ini.

2. Ojek

Backpacker Bangkok - Pattaya - Koh Larn: Tips, Itinerary, Budget!
gambar nyomot dari google

Kalo ini ojek biasa, bukan ojek online kayak grab, gojek, atau yang lainnya. Nah ternyata, sama aja kayak di Indonesia, harga ojek offline atau ojek pangkalan di Pattaya juga harganya nggak kira-kira.

Pernah nonton film Thailand yang judulnya ATM krack Error? Disana ada tokoh yang maling duit di ATM (orang yg kurus botak) yang sehari-hari kerjanya jadi tukang ojek pake rompi oranye, nah persis kayak gitu! Persis banget!

Setelah menimbang beberapa hal, karena kalau naik transportasi umum tersebut nggak bakalan efektif. Akhirnya aku mutusin buat nyewa motor selama dua hari.

Harga sewa motor berapa? Murah kok, sehari cuman 200 Baht pake Yamaha Vino emoticon-Big Grin, dua hari berarti 400 baht, sekitar Rp 180.000,- untuk dua hari sewa motor di Pattaya.

Karena aku nggak mau rempong nyari tempat sewa disana, sebelum nyampe Pattaya aku cari website penyewaan motor di internet, akhirnya dapet, namanya Zoride Bike Rentals (bukan promosi loh! Cuman mau cerita aja sesuai fakta).

Backpacker Bangkok - Pattaya - Koh Larn: Tips, Itinerary, Budget!

Tempat rentalnya nggak jauh dari terminal, jalan sekitar 300-500 meter juga sampe kok. Komunikasi aja via line sama CP nya buat janjian ngambil motor.

Backpacker Bangkok - Pattaya - Koh Larn: Tips, Itinerary, Budget!

Nih penampakan naek motor Yamaha Vino di Thailand emoticon-Big Grin Heheheheh Rempong sih bawa koper, tapi gimana lagi emoticon-Big Grin. Helmnya gokil sih, helm batok yang kalau di Indonesia pake helm kayak gini udah ditilang, Heheheh. Tp gapapalah, klasik emoticon-Big Grin

Hostel di Pattaya : 18 Coins

Of course aku nginep di pattaya, tepatnya selama 3 hari 2 malam. Aku cari hostel di traveloka yang paling murah dan yang gambarnya bagus. Nggak lama dari terminal bis di Pattaya, sekitar 5-10 menit ditempuh pake motor.

Lokasinya ada di tempat-tempat para turis gitu. Sekitaran banyak foodstreet, bar, restoran. Pokonya, daerah deket hostel ini selalu ramai.

Jadi sebenernya tempat ini nggak cuman hostel, ada restoran sama hotelnya juga. Harga 1 kamar hostel ini aku dapet Rp 97.465,-. Karena di Pattaya aku nginep buat 2 malam, jadi dikali 2 aja jadi Rp 194.930,- via Traveloka App.

Backpacker Bangkok - Pattaya - Koh Larn: Tips, Itinerary, Budget!

Untungnya, di pattaya ini nggak waterless, jadi aman! Cebok pake air, ngga usah pake tisyu lagi wkwkw. Staff-staff hotelnya ramah banget, apalagi tukang parkir yang jagain motor di luar, meskipun dia ngga bisa bahasa inggris, tp sigap bgt orangnya gitu ramah senyum mulu.

Sayangnya, di hostel ini memang sedia loker, tp ngga ada kuncingya. Untung aku bawa kunci gembok cadangan buat ngunci lokernya.

Wong Amat Beach

Setelah beres-beres di hostel, siap-siap, hari itu aku berniat ngunjungin dua pantai (Wong Amat Beach dan Pattaya Beach)

Mungkin banyak orang kira kalo di Pattaya itu cuman ada Pantai Pattaya, padahal sebenernya ada banyak destinasi pantai utama disini, misalnya: Naklua Beach, Jomtien beach, dan lain-lain.

Backpacker Bangkok - Pattaya - Koh Larn: Tips, Itinerary, Budget!

Sebelum ngunjungin pantai, aku juga keliling-keliling gitu didaerah hostel buat nyari makan, ada banyak tukang kebab, burger, seafood, dan restoran-restoran lainnya. Saking banyaknya aku bingung mau makan apa, bingung takut mahal sama takut nggak enak juga gitu.

Setelah muter-muter kelamaan, karena nggak kelaparan juga, yaudah deh caw langsung aja ke Wong Amat Beach. Syukurnya nggak terlalu jauh.

Backpacker Bangkok - Pattaya - Koh Larn: Tips, Itinerary, Budget!
Foto cuman modal tripod dan tongsis, udah cape-cape masang tripod, eh malah backlightemoticon-Frown((

Oke, pantainya bersih banget dan disini aku nggak nemuin orang lokal (kecuali yg jualan makanan), banyak banget bule disini! Nggak beda jauh sama pantai-pantai di Bali sebenernya, cuman bedanya cuman lebih bersih doang.

Disepanjang pantai ada banyak tukang udang, chicken, dan yang lainnya. Ini penampakannya, selfie dulu deh sama ibu2 ramah banget yg jual udang emoticon-Big Grin Kenang kenangan emoticon-Big Grin

Backpacker Bangkok - Pattaya - Koh Larn: Tips, Itinerary, Budget!

Pattaya Beach

Setelah dari Wong Amat, cus langsung ke Pattaya Beach, jaraknya nggak begitu jauh juga. Jalan menuju Pantai Pattaya itu nggak beda jauh seperti Pantai Kuta di Bali, maksudnya disini, kamu bakal ngejumpain beberapa mall, hardrock cafe, dan 7-11 dan pusat perbelanjaan lainnya di sepanjang jalan pantai ini.

Tapi menurutku, dari kebersihan jalan dan kota nya, Bali jauh lebih baik dan jauh lebih tertata daripada Pattaya.

Oiya, sebelum aku berhenti di Pantai Pattaya, aku nemuin tukang Thai Tea di pinggir jalan. Harga buat Thai Tea nya murah banget cuman 20 Baht atau sekitar Rp 10.000,- untuk semua jenis (ada ovamaltine, milo, thai tea original, dan lain-lain).

Abangnya ramah, jadi aku ajak foto aja dulu emoticon-Big Grin heheheh. Sorry yak, semua aku ajak foto, kenang2an gansis emoticon-Big Grin

Backpacker Bangkok - Pattaya - Koh Larn: Tips, Itinerary, Budget!

Nyampe di Pattaya Beach, jujur aku agak kecewa karena pantainya menurutku jelek banget. Pasirnya agak coklat, terus suasananya malah kayak pantai di selatan Jawa Barat (mirip-mirip Pangandaran atau Batu Karas gitu lah).

Pantainya juga nggak sebersih Pantai Wong Amat emoticon-Frown

Backpacker Bangkok - Pattaya - Koh Larn: Tips, Itinerary, Budget!

Berjemur bentar di Pattaya sambil istirahat dan nyari makanan khasnya orang sini di Internet. Akhirnya aku dapet beberapa review Mango Sticky Rice yang cukup terkenal di Pattaya, iseng-iseng search di google maps, eh nongol deh alamatnya! Cussss!

Mango Sticky Rice Pattaya

Karena tokonya cukup terkenal di Internet, harganya cukup mahal, kemaren sih aku beli 80 Baht (Rp 38.000). Mahal banget sumpah, padahal isinya cuman mangga, santan, sama nasi ketan. Cuman, udah nanggung nyampe toko nya, mau nggak mau akhirnya aku beli juga, padahal liat di toko-toko sebelah harganya ada yang cuman 50 Baht doang.

Backpacker Bangkok - Pattaya - Koh Larn: Tips, Itinerary, Budget!

Jadi di tempat Mango Sticky Rice yang aku jumpain itu, hampir di sepanjang jalan semuanya jual Mango Sticky Rice, cuman toko itu yang paling gede dan yang paling terkenal.

Lumayan buat ganjal perut, mangga nya asem banget, dinetralisir sama santannya guys emoticon-Big Grin

Walking Street Pattaya

Setelah cape banget berjemur di Wong Amat dan Pattaya, terus berburu Thai Tea dan Mango Sticky Rice, karena udah sore, aku putusin buat balik ke Hostel buat siap-siap karena malemnya aku niat buat ngunjungin Walking Street Pattaya.

Jadi, Walking Street Pattaya itu mirip-mirip sama Legian Street di Bali. Banyak Bar, Agogo (ini apa yak pokonya kayak tempat penari2 striptis gitu), dan ada juga tempat kuliner dan oleh-oleh lainnya.

Perbedaannya, kalau di Legian itu kan motor boleh lewat, nah kalo di Walking Street itu kita nggak boleh bawa kendaraan dan wajib jalan kaki.

Sekitar jam 7 malem aku otw dari hostel ke Walking Street ini, lokasinya ada di deket Pattaya Beach. Dari kejauhan aja udah keliatan crowded banget, baru jam 7 tempat parkir motor udah penuh, akhirnya aku parkir di 7-11 terdekat, terus jalan kaki kesana.

Jreng Jreng Jreng……

Anjirrrrr…

Backpacker Bangkok - Pattaya - Koh Larn: Tips, Itinerary, Budget!

Ini bener-bener tempat esek-esek semua disepanjang jalanan sini. Kiri kanan Bar, Agogo, Bar, Agogo, terus aja kayak gitu sampe ujung Walking Street.

Banyak banget mbak-mbak yang gatau itu mbak beneran atau you know what lah (baca: ladyboy) mejeng depan bar sama Agogo Bar, nawarin buat para wisatawan buat masuk.

Disini keliatan banget mbak-mbaknya pilih-pilih. Maksudnya disini, kalo yang lewat orang asia, nggak begitu digodain! Cuman dikasih brosur aja. Beda kalo yang lewat bule, beberapa kali aku liat ketika ada bule yang lewat, mbak-mbaknya main colek-colek aja, ada yang nyampe di tarik tarik tangannya dan ada yg dicolek pantatnya emoticon-Big Grin

Hoeekkkkkkkk pusing liatnya, banyak banget orang dan tiap bar disepanjang jalan kayak balap-balapan ngencengin suara speakernya.

Karena bingung juga mau ngapain disini (of course aku nggak masuk ke barnya, kalau mau masuk pun serem, takut diculikemoticon-Big Grin), setelah jalan di sepanjang jalan Walking Street, akhirnya aku mutusin buat balik, tapi nyari makanan dulu.

Untungnya di deket hostel ada tukang kebab gitu. Harganya cuman 70 Baht aja, lumayan mahal tapi worth it! Ukurannya jumbo dan bikin kenyang banget!

Akhir dari perjalanan hari kedua aku tutup dengan perhitungan budget emoticon-Big Grin

1. 23 Baht BTS ke Terminal = Rp 12.000,-
2. 12 Baht 7-Eleven (sarapan) = Rp 6.000,-
3. 108 Baht Bus Bangkok Pattaya = Rp 50.000,-
4. 400 Baht Sewa Motor = Rp 180.000,-
5. 80 Baht Mango Sticky Rice = Rp 38.000,-
6. 70 Baht Kebab Jumbo (Dinner) = Rp 34.000,-

TOTAL = Rp 320.000,-

Stay Tune untuk Perjalanan Hari Ketiga emoticon-Big Grin

Secepatnya aku coba untuk update yaa emoticon-Big Grin Karena kebetulan aku lagi backpacker nih ke Penang-Phuket-Koh Phi Phi- Koh Lanta untuk 10 hari kedepan emoticon-Big Grin



Untuk agan sista yang tanya-tanya seputar thread ini, secepatnya akan aku balas emoticon-Smilie
Agan sista jga bisa PM aku kalo mau tanya secara personalemoticon-Big Grin













Diubah oleh mendiiyr
Balasan post harskyamsyah
Balasan post ciorain
Balasan post aldreikonan
Ayooo backpackeran bareng lah, masih banyak destinasi Thailand yang harus dikunjungi terutama pantainya emoticon-Big Grin
Halaman 3 dari 4


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di