alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
The Piece Of Life ( Story About Comedy love And fist BB17)
4.79 stars - based on 33 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5accaddb902cfe9d4c8b4572/the-piece-of-life--story-about-comedy-love-and-fist-bb17

The Piece Of Life ( Story About Comedy love And fist BB17)

Tampilkan isi Thread
Halaman 117 dari 171
Slamet pertama kali sama Kinara?
kirain dah pernah
Quote:


Baca lebih teliti
Part 125 Dan terjadi lagi


Gw masih menunggu Rena didepan sekolahnya sambil melamun, besok Kinara ke Malaysia dan hari minggu ibu baru pulang! Baru ingat juga bahwa nanti malam jumat! Gw harap ada hantu menyapa.

Sesampainya dirumah Rena terlihat lelah, gw menyuruhnya untuk mandi dan gw segera mempersiapkan makanan sore ini.

Im facing the demons i created! With every last part of me, the pain will fade and i'll go on and on and on

Panggilan dari Kinara.

" Hallo, lu bisa jemput gw gak?? Pake mobil ya..."emoticon-phone

" Bisa! Ngapain?? Kan lu besok mau berangkat,"emoticon-phone

" Gw nginep situ lagi, jam 5 taksi udah jemput! Gw pamitnya berangkat malam! Elu yg anter ke terminal!"emoticon-phone

Tanpa basa basi gw segera menyelesaikan acara memasak dan menjemput Kinara, membawanya ke rumah beserta koper kopernya.

" Lho bukanya besok, berangkat ya??" Tanya Rena

" Emang, tapi gw nginep lagi disini, jam 5 taksi udah jemput" kata Kinara menghabiskan makanan

Selesai makan Kinara mencucu piring, Rena tampak lesu kelelahan.

" Kayak capek banget Ren... Kenapa??" Tanya gw

" Tugas sekolah banyak tadi, tambah olah raga berat!" Dia mengeluh

Gw berjalan menuju laci dan memberinya Vitamin

" Lu istirahat aja bentar, tapi minum dulu ini vitamin biar enakan" kata gw mengusap rambutnya

Dia menuruti gw untuk meminum vitamin itu, lalu menuju kamar dan istirahat! Dan gw kembali pada acara TV. setelah agak lama gw cek ternyata dia sudah mendengkur! Dia sudah pulas tidur dan akan bangun besok pagi!

Gw segera ke dapur melihat kinara merapikan piring dan alat memasak, gw dekap dari belakang dan memainkan dadanya. Menyingkap kaosnya lalu meraba dan meremas remas.

" Gw pingin lagi Nara..." Kata gw udah on banget

" Rena gimana??"

" Santai, dia udah gw kasih obat tidur! Gak akan bangun sampe besok" kata gw

Kami pun kembali berperang! Lebih ganas dari kemarin! Kami memulai jam 3 sore! Apakah selama kemarin?? Gw akan singkirkan batasan batasan yg ada! 3 jam kemudian gw lelah dan Kinara tidur dg menindih badan gw tanpa mencabut Bobby dari gua tak berujung! Gw terbangun ketika dering ponsel menunjukan mbak Firda menelpon, tapi abaikan. Dia sudah sampe rumah dan hanya ingin mengabari gw!! Gw tau karna dia meng SMS setelah itu.

Karna Bobby masih gua tak berujung dan dalam keadaan on, maka gw lanjutkan perang dg bergadang hingga menjelang subuh! Lalu tak lupa bersih bersih bersih sambil perang sekali lagi untuk penutup. Bobby kembali dipaksa hingga batas, hingga kopong! Tapi buat Kinara itu bekal 2 tahun di Malaysia.

Jam 5 sarapan sudah siap, kami makan bersama. Rena sudah bangun dalam keadaan Fit, dia tidak tau sebenarnya yg dia minum adalah obat tidur! Dia terlalu nyenyak hingga gak bangun mendengar kegaduhan yg gw buat bersama Kinara. Selesai makan, Taksi yg dipesan Kinara Siap mengantarnya ke Bandara!

" Ren! Jagain dia ya... Inget!! Tendang aja telurnya!kalo godain cewek lain" Titah kinara

" Iya!! Siap!!" Semangat sekali Rena menjawab ini

" Yg langgeng, Jangan berantem aja!! Doa in gw cepet dapet suami lagi ya..." Kata Kinara

" Iya Nara! Gw doa in elu!!" Kata gw memeluknya

Kami bertiga saling berpelukan, dia berpisah disini! 2 tahun di Malaysia bukan waktu yg lama! Dan taksi itu hilang dari pandangan gw membawa Kinara dan kenangan absurd semalam dan 3 hari yg lalu.

Gw kembali masuk kedalam membereskan sisa sisa sarapan sedangkan Rena memilih langsung mandi!

" Udah enakan gak??" Tanya gw

" Udah" kata Rena

" Nih minum lagi" kata gw menyodorkan vitamin asli, bukan obat tidur

" Makasih ya.." kata Rena

Gw mengelus rambutnya dan langsung pergi mandi, lalu mengantarkan ke halte demi menghemat bensin lalu pergi ke sekolah gw sendiri



Tak ada yg istimewa di sekolah, selain bertemu guru dan pelajaran membosankan. Demi mengusir kebosanan gw segera menuju kantin dan seperti yg sudah sebelumnya, si kembar juga ada disana! Bisa nakal juga anak ini. Kami berbincang hal yg gak penting hingga hal yg paling gak penting!

Gw masih menunggu Rena di depan gerbang! Seorang anak songong menghampiri gw! Dg gaya petentang petenteng dia menepuk dg keras lampu depan Orenz. Nantang banget ni anak!

" Lu yg kemarin berantem disini??"

" Apa urusan lu??" Tanya gw santai

" Yg lu patahin kemarin itu sepupu gw!!" Dia membentak temannya sudah siap dibelakang

" Ya! Urusan lu apa?? Lu gak usah ikut campur! Lu urusin sepupu lu"

" Urusan dia jadi urusan gw juga!!"

" Ok!! Lu tunggu aja di sebelah warung! Gw bakal datang, gw lagi munggu cewek gw!" Kata gw dan berlalu mereka

Gw melihat anggota geng kampung yg juga bersekolah disini! Gw menyuruh mereka gak ikut urusan, so mereka hanya santai saja! Mereka juga gak kenal dg Rena.

" Ngapain lu didatengin preman ingusan tadi??"

" Biasa! Ikut aja yuk ke warung!" Ajak gw

" Gw gak mau ngeliat lu berantem, pulang aja! Ngaku kalah aja.." kata Rena takut

" Lu ngremehin gw??"

" Enggak, tapi jangan berantem! Apa untungnya sih??" Tanya Rena jengkel

" Ren..." Kata gw terpotong

" Demi harga diri kan?? Gw gak suka liat lu berantem!!"

" Ren... Gw bisa jaga diri!" Gw meyakinkan dan menuntun motor ke arah warung

Rena hanya melipat tangan didepan sambil memalingkan muka!, Gw tahu! Wanita mana yg seneng kalo pria terdekatnya berkelahi?? Gw yakin gak ada!

Si anak songong ini masih petentang petenteng dan yg gw ingin tertawakan ialah dia mabuk seperti gaya berkelahi Jackie Chan dalam film the drunken master.

Dan tanpa basa basi memanfaatkan kelengahan dia, gw segera melompat dan menendangnya! Dia terlempar kebelakang, dan shock mendapat fatality dari gw!

Gw menghadap Rena dg sombong
" See!! I win Rena!! I win!!" Kata gw sombong merentangkan kedua tangan.

Gw tersenyum sombong dihadapan Rena dan etika gw berbalik badan, sebuah pukulan tak dapat gw hindari
profile-picture
jimmi2008 memberi reputasi
Diubah oleh slametfirmansy4
Buahahahahahha emoticon-Wakaka

kalimat terakhir bener2 bikin gw puas emoticon-Wakaka emoticon-Wakaka
Wahh menang banyak Boby sama Kinara. Gak ada capeknya slmet ya sampe berapa kali tuh semalamemoticon-Big Grin Eh Rena gk sadar apa y itu yg dikasih kan obat tidur.
waah, dengkul kopong bonyok dapat pukulan..
pasti diselamatkan ama rena nih
Tersenyum sombong itu kayak gimana sih kakak ? emoticon-Big Grin

Maen ke lapak Okarin yang baru dong kakak emoticon-Big Grin
Gw tersenyum sombong dihadapan Rena dan etika gw berbalik badan, sebuah pukulan tak dapat gw hindari


itu karma Met. kasian jadi Rena, demi Boby, Rena dicekokin obat tidur mulu. emoticon-Wkwkwkemoticon-Wkwkwk
Wah lagi kopong di ajakin gelud
Quote:

Jqngan gitu... Nanti ditendang balik
Quote:

Enggak lah... Mana merhatiin tuh anak..
Quote:

Pastinya
Quote:

Ok...
Quote:

Kalo ketahuan gimana?? Trus kalo Rena malah ngajak main bertiga?? Payah si slametemoticon-Big Grinemoticon-Big Grin
Quote:


Yg penting bisa gelud
kwkwk pas balik badan ternyata ada bencong
kirain sebelum kena pukulan, mbak riska sms duluan, awas met ada pukulan dari belakang emoticon-Wakaka
Quote:

emoticon-Big Grinemoticon-Big Grin
Quote:


Ya enggak sms juga lah...
Udah berkopong ria langsung gelud anjir gaada capeknya apa 🤣
Quote:


Tuh anak mana ada capeknya sih...
Quote:



pengalaman banget kayaknya lu ama slamet emoticon-Leh Uga emoticon-Leh Uga
Part 126 emm.....


Gw tersenyum sombong dihadapan Rena dan etika gw berbalik badan, sebuah pukulan tak dapat gw hindari

_-_-_-_-_-_-_-_-_-_

Gw gak bisa menghindari pukulan dari arah kiri!, Sangat keras. Gw langsung berlutut di tanah! Memegangi bekas pukulan benda tumpul, ternyata keluar banyak darah. Dan sekali lagi seseorang yg gw yakin adalah anak songong itu memukul gw! Gw ambruk di tanah! Meringkuk dan melindungi muka, mereka menendang perut dada dan muka yg gw lindungi dg tangan! Tak lama kemudian gw dengar dg samar Rena berteriak diikuti beberapa orang. Tendangan itu berhenti, samar gw lihat mereka kabur dg berlari tunggang langgang.

Gw segera dibaringkan oleh seseorang dg tangis, ada juga yg mengusap darah di muka gw.

" Bos, lu gak papa kan??" Tanya anak buah gw

" Santai... Gw masih ok!" Kata gw tenang, berdiri dan berjalan menuju warung sambil mengusap muka dari darah mengalir

" Kan gw udah bilang, jangan berantem! Kan jadinya gini!!" Rena masih menangis

" Hei sayang! Tenang ya, gw gak papa" kata gw

" Gak!! Lu mesti sakit!!" Kata Rena

" Gw gak papa!!" Kata gw bergerak seperti orang sehat bugar, walaupun menahan rasa sakit yg luar biasa

" Ini gak bisa di biarin bos!! Kita balas aja anak songkng itu!!"

" Kita gak boleh balas dendam!" Kata gw

" Tapi bos!!" Mereka gak gw hiraukan

" Kita pulang ya sayang..." Kata gw menenangkan dirinya

Rena mengangguk mencoba berhenti menangis, gw kembali pada anak buah gw dan membisikkan sesuatu

" Maksudnya lu gak boleh balas dendam tanpa gw!"




Gw mendarai motor dg kepala pusing dan sakit, darah mengalir menutupi sebagian pandangan yg menjadi sedikit kabur, beberapa kali gw oleng hampir menabrak pengendara lain, awalnya niat gw ingin langsung pulang, kini akan ke kosan mengistirahatkan diri karna jalanan menuju kosan belum kelewatan terlalu jauh!

Sesampainya disana gw lihat Vinna, Viki dan Mbak Riska berbincang. Karna pusing gw semakin menjadi, gw kelepasan mengendalikan Orenz dan menabrak motor entah milik siapa! Gw ambruk bersama motor dan Rena, kaki gw hampir lemas gak kuat berdiri.

Mereka bertanya tanya kenapa dg gw, bercak darah si seragam dan jaket gw gak bisa hilang dan untungnya ini bukan jaket kesayangan gw! Kepala dan perut gw terasa sangat sakit. Viki membantu gw berdiri dan membaringkan di teras kosan.

" Ini kenapa Ren??" Tanya Viki

Rena menjelaskan bahwa gw di keroyok, dia masih menangis! Vinna membuka kaca helm gw yg masih tertutup.

"Lho!! Palalu bocor!!" Seru Vinna

Mereka kaget dan Mbak Riska segera melepas helm dg hati hati! Mbak Riska melihat 2 luka yg cukup dalam dan panjang!

" Ya ampun!" Mbak Riska kaget dg luka dan darah yg masih mengalir!

Dg cepat dia mengambil kotak obat entah dari mana, mungkin dari kamar Dian! Secara, hanya Dian yg punya seperti.

" Lu kok bisa kek gini sih??" Tanya Dian membuka jaket dan seragam yg terdapat bercak darah

" Gw gak papa!"

" Ini badan lu lebam semua!! Jelasin kenapa!" Kata Dian

Mereka mengobati gw dikamar Mbak Riska, Rena menjelaskan apa yg terjadi! Termasuk gw pernah mematahkan tangan anak orang.

" Sakit yan..." Gw menggeliat ketika Dian mengompres lebam dg air hangat.

" Elu sakit sakit mulu!!" Kata Viki

" Aaa...!!!" Gw berteriak perih ketika Mbak Riska memberi sesuatu di kepala gw

" Ini alkohol!! Ntar luka lu infeksi!"

" Jangan Mbak!!" Tubuh gw terlalu lemas untuk melawan, tapi gw coba melawan semua yg menahan gw! Dan itu membuat Viki geram

" Ini diobati goblok!!"

" Perih!"

" Biar gak infeksi!!" Vinna menambahi dg geram

Viki menaiki badan gw, lalu mengepalkan tangan! Lalu semua tampak gelap!




Gw terbangun dg nyeri diseluruh badan! Dahi dan pelipis terdapat plester pemutup luka pengganti jahitan. Gw diam tanpa suara mendengar seseorang berbincang didepan kamar ini.

" Lu gak boleh buruk sangka pada gw dan lainya, Slamet peduli pada gw, dan lainya disini dan semua juga peduli padanya" suara Mbak Riska menggema di telinga gw,

" Lu udah sadar?? Pasti sakit ya??" Ternyata Dian yg baru masuk

Gw gak menjawab, gw menikmati nyeri yg ada!

" Jaket sama seragam lu gimana??" Tanya Dian

"Ntar dulu ya... Masih nyeri yan" kata gw

" Lu makan dulu ya..." Dian menyuapi gw

" Rena mana??" Tanya gw mengunyah

" Baru aja pergi sama mbak Riska, laper katanya"

Gw disuapi makan oleh Dian, terlihat romantis karna biasanya gw yg menyuapi dirinya! Sesekali kami juga bercanda gurau dg tawa renyah, tawa yg suatu saat akan kami rindukan.

" Lu jangan berantem lagi ya..." Pinta Dian

" Maafin gw bikin lu khawatir, dan gw gak bisa janji..."

" Knapa??"

" Gw peduli pada orang orang terdekat, untuk itulah gw pasang badan! Elu tau kan kenapa gw bisa kek gini??"

" Iya, gw tau! Rena udah cerita"

" Gw pasang badan karna itu, mungkin gw terlalu keras dan mereka balas dendam! Mungkin apa yg dilakukan mereka pada Rena gak seberapa, tapi jika dibiarkan?? Gw gak mau itu terjadi"

" Gw bangga sama lu!! Dan terus jadi kebanggan gw" kata Dian mengelus pipi gw

" Thanks yan" kata gw memegang tangannya

Kami saling memandang dg senyum, senyum melihat wajah cantinya. Gw selalu mengagumi semua yg ada di dalam diri Dian tak terkecuali satupun.

" Oh ya! Gw ada sesuatu buat lu" gw merogoh tas dan memberinya Foto ketika berangkat ke Surabaya beberapa waktu silam, dan foto ini selalu gw bawa

" Jadi kita satu bis ??" Tanya Dian menutupi mulutnya dan menaruh makanan

" Gw udah atur semua! Agar gw bisa satu bis sama elu! Gw ikuti lu, lu gak lepas dari pandangan gw sedetikpun" kata gw masih memegang tangannya

Bersamaan dg Dian yg terpaku melihat foto itu, Rena masuk kamar dan mendapati Dian melihat foto

" Jadi lu satu bis??" Tanya Rena

" Iya..."

" Yg fotoin si kampret??"

" Iya... Hebat kan gw??" Tanya gw sombong

" Penguntit yg hebat lu!" Kata Dian

Gw hanya tersenyum lalu meminum teh yg sudah dingin

" Jadi ini alasan lu gak mau ngajak gw ke Sidoarjo??" Tanya Rena

" Sidoarjo?? Padahal gw sama Slamet ketemu di Mall di Surabaya!" Kata Dian

Perkataan Dian membuat gw kaget dan teh yg gw minum keluar lewat hidung! Bobby pun bersorak meneriakkan ejekan untuk gw!! Gw bingung ingin berkata apa
profile-picture
jimmi2008 memberi reputasi
Diubah oleh slametfirmansy4
yaaaaaa plak plak plak
Akhirnya tepar juga lu met..
Quote:

Wes apdet
Quote:

Seneng banget kek nyaemoticon-Big Grinemoticon-Big Grin
Quote:


Bisa kalah juga tuh anak
Halaman 117 dari 171


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di