alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Kisah Cinta : Kaulah Cinta Sejatiku (Romance, True Story, BB 17+)
4.95 stars - based on 22 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c76152a0577a904900b11d4/kisah-cinta--kaulah-cinta-sejatiku-romance-true-story-bb-17

Kisah Cinta : Kaulah Cinta Sejatiku (Romance, True Story, BB 17+)

Tampilkan isi Thread
Halaman 7 dari 40
Quote:


ditinggal sementara gan, dua bulan terus kesononya jadi LDR an.....emoticon-Mewek

Quote:


iya gan, makanya ane juga kaget, shock, tercengang dan terheran heran pas liat emaknya neng memeg

Quote:


ada gan di firstpage mulustrasinya
ntar si memeg kalo udah umur 40an kaya emaknya ga ya? emoticon-Ngakak (S) emoticon-Malu (S)
Lihat 1 balasan
Absen dulu gan emoticon-shakehand
Ini awal keretakan hubungan agan sama Megumi ya gan?
Lihat 1 balasan
lanjutkan do. dah lama ente ga update. emoticon-Leh Uga
Lihat 1 balasan
mentok di page 7
bro momynya neng memeg mrip siapa ya kok aq pnasaran bngt
Lihat 1 balasan
Balasan post berodin
Quote:


Ya semoga aja gan hahaha, skrg doi baru 25
Balasan post Alea2212
Quote:


Besok gan, siyap hahahaha
Balasan post burhanbejo
Quote:


Duh bingung gan mirip siapa yah, pokoknya wajah oriental, body langsing sexy, rambut panjang bergelombang warna merah bulu jagung,
Balasan post seojoon
Quote:


Iya gan, abis itu ane sm megumi LDR an dan mulai muncul problem
L.D.F.R



L.D.F.R (Long Distance F*ck*n’ Relationship), emang kedengaran kasar yah judul diatas? Ane lagi kesel dan marah, Itulah yang ane rasain waktu itu. Ane lagi sayang sayangnya sama Megumi tetapi dia harus pisah sama ane demi mengejar cita-citanya. Ane mesti ikhlas melepasnya, walaupun hanya 2 bulan tapi bagi ane berasa ditinggal selamanya. Hubungan ane sama Megumi udah kaya suami-istri Gan/Sis, ane selama ini sering nginep bareng sama dia baik di kostan ane maupun di kostannya dia. Meskipun ane ane sama Megumi baru pacaran dua bulan ,tapi kita udah melakukan praktek kumpul serigala ( karena kumpul kebo terlalu mainstream). Ane juga udah sering banget melakukan berbagai hubungan intim dengan Megumi, dan hampir setiap hari kita ngelakuinnya sampai otak ane jadi nggak bener akibat dari hormon yang teraktifkan. Ane jadi ketagihan skidipapap sama Megumi. Semua ini gara-gara dia yang terlalu ngasih servis berlebih ke ane, dia sering banget ngasih makan ke monster shukaku.

Beberapa minggu pertama ane masih kuat menahan rasa rindu sama Megumi. Ane disibukkan sama aktifitas kerja di kantor dan di lapangan, sehingga ane lupa akan rasa rindu itu. Namun sampai menyetuh waktu sebulan, ane mulai nggak kuat menahan perasaan itu. Ane sering menyendiri dan ngelamunin Megumi.

Selama ini kita memang sering komunikasi lewat WA dan telepon. Dia juga ngirim foto yang bertuliskan “I LOVE YOU FROM 30.000 FT” yang berlatar belakang jendela pesawat yang lagi terbang dan ane ngebales dengan memfoto secarik kertas yang disimpan diatas tanah bertuliskan “I LOVE YOU TOO FROM 0 FT”. Selain itu kalo malem, kita sering video call sama Megumi dan bahkan ane juga sering video call sex sama dia, saking ane nggak kuat menahan hasrat lapar monster shukaku.

“Meg...halooo”

“iya sayang....ada apa? Gue baru landing nih di airport...hape gue baru aktif lagi”

“kangen Meg.............gue kangen banget ama lo”

“yaelaahhhh...kirain apa hahahahaha”

“lo malah ketawa sih!!...serius nih gue”

“ya elu lucu banget Do pake nangis nangis segala hahaha....sama gue juga Do...gue kangen banget sama lu”

“ketemuan yuk minggu ini!.udah sebulan nih kita pisah”

“aduh sory banget Do euy, gue udah magang nih, jadi sibuk banget....jadwalnya padet kedepan”

“emang lu udah magang? Dimana Meg?”

“di Tupai Air Do....gue sehari bisa terbang sampe 3 kali paling banyak”

“wowww.....elu udah keliling dunia dong sekarang”

“hahahahha...belum Do, masih di Indo”

“eehhh...minggu depan gue ada jadwal dines ke Bali, gue kan biasa pake Tupai Air kalo pergi dines soalnya murah, bisa ketemuan nggak disana?”

“yah tergantung jadwal gue Do, kalo ada yang ke Bali, yah bisa ketemu disana”

“asiiikkk........harus ada Meg...Omat nyak!”

“belum pasti dong Do......ya tergantung yang ngatur jadwal”

“gue maksa ah, elu musti ke Bali”

“hahahahahha yaelah ...cape deh”

“gimana dong euy Meg, monster shukaku gue kelaparan...udah lama nggak dikasih makan ama lu”

“kasih makan sabun aja Do....kan udah biasa dulu pas sebelum ama gue hahahaha”

“Njiirrrr! Sadis bener lu, masa dikasih sabun lagi.....kalo elu gimana Meg? Elu laper juga kan?”

“gampang gue mah Do, kasih makan aja ama jari gue, beres kok”

“pake jari??....kenapa nggak pake terong, biar kenyang hahahaha”

“nanti elu protes kalo gue pake terong mah, jadi longgar hahahaha”

“bener juga yah....kok nggak kepikiran ??”

“hahahahahaha......bener kan?...........yaudah gue mau istrahat dulu di hotel”

“hah hotel?....emang elu lagi dimana?”

“gue lagi di Menado Dodo sayang”

“widihhhh jauh banget hehehe........Vcall yah nanti kalo sempet....kaya biasa hahahaha”

“siyap sayang...buat bacol yah hahahaha”

“Ihhhh jangan kenceng-kenceng ah, ntar kedengaran ama temen lu disebelah”

“hahahaha...tenang aja Do...mereka juga ngerti”

“hahahahaha”

“yaudah sayang udahan dulu yah....LOVE YOU”

“LOVE YOU TOO SAYANG”

Ane nutup telepon dengan menahan perasaan rindu. Udah sebulan lamanya ane nggak ketemu sama Megumi. Rasanya seperti sebuah siksaan bagi ane. Minggu depannya ane pergi dines ke Bali sama si bos, Moreno dan Badrun untuk meneruskan pembangunan proyek disana. Ane harus menelan kekecewaan karena pesawat yang ane tumpangi nggak ada Megumi yang bertugas. Ketika landing, ane dapet pesan singkat dari Megumi kalo dirinya Cuma transit di Bali dan langsung melanjutkan perjalanan ke Lombok. Dia bertugas di pesawat yang berbeda dengan yang ane tumpangi.

Sayang sekali Gan/Sis, Megumi nggak bisa ke Bali, padahal ane punya cita-cita maen sama Megumi di Bali. Soalnya disana banyak benget tempat-tempat romantis. Hari demi hari ane lewati begitu saja sampai akhirnya Jasinta mencium keanehan dari diri ane. Tiap hari ane sering ketahuan ngelamun dan efektifitas kerja juga menurun. Ane sering ngelakuin kesalahan dalam bikin laporan kemajuan proyek dan itu mengundang kecurigaan dari Jasinta yang dalam hal ini sebagai ketua tim. Dia manggil ane dateng ke ruangannya di lantai dua. Ane langsung pergi ke lantai dua sambil bawa berkas hasil revisi. Ane pasrah bakalan diomelin sama Jasinta karena laporan yang salah terus. Lorong yang panjang dan sepi udah menyambut ane ketika pintu lift terbuka, dengan langkah yang berat, ane berjalan menuju ruangan Jasinta. Ane mengetuk pintunya dan terdengar sayup-sayup suara Jasinta bilang “Masuk!”.

“hai Sin........udah nih revisinya beres”

“oh iya Do...sini aku periksa dulu yah”

Ane duduk di kursi yang berhadapan dengan Jasinta. Dia tampak sangat serius membaca hasil laporan kerja ane selama dinas di Bali kemaren. Dia tampak mengangguk-anggukan kepala ketika membacanya dan itu membuat ane bisa bernapas lega.

“progres fisik proyeknya udah nyampe kemana?”

“hmmmmm sekitar 90 persen, paling seminggu lagi udah beres”

“kalo penyerapan anggaran...udah sampe mana?”

“sekitar 15 persen lagi lah sisanya.....tinggal sekali lagi perjalanan dinas kesana”

“hmmmm.......berarti itu acara serah terima pekerjaan yah”

“iya mamah Sinta....betul sekali...kamu musti pergi kesono sebagai ketuanya dan nerima hasil pekerjaan”

“okey........jadwalkan yah bulan depan.... “

“asiyap bosssss”

“okeh...masalah pekerjaan udah beres...sekarang tinggal masalah kamu nih....kenapa sih akhir akhir ini kamu berasa beda banget, banyak ngelamun sama sering salah ngerjain juga...kamu kenapa sih sebenernya....pacarmu nggak ngasih kamu jatah hmmmm? Atau kenapa?...ceritan sama mamah”

“eeeehhhh...bener Sin, aku ditinggal sama Megumi, udah mau dua bulan...dia lagi magang di Jakarta....aku kangen banget sama dia Sin....apalagi yang dibawah nih, lebih kangen lagi”

“hahahaha....perkiraanku selama ini bener yah, emang kapan mau ketemu sama dia lagi? Apa kalian putus atau break sementara?”

“sekitar semingguan lagi ketemu.....aku lagi break sementara aja sama dia, abis itu mah bakalan LDR an terus”

“kasian banget sih kamu....kebayang kangennya kaya gimana”

“iya Sin..........punya solusi nggak?”

“hmmmm.......kita jalan yuk malem ini, udah lama nih kita nggak jalan bareng”

“okeh...mau kemana?....nonton film?”

“bosen ah...kita ke Lembang yuk, berendam air anget”

“waduh Lembang ??..........malem ini banget?...jauh euy”

“iya malem ini, pulang ngantor.....kita nginep aja disana”

“nginep Sin....serius??”

“iya lah, masa pulang pergi....kan jauh, apalagi tengah malem nanti kita berendamnya”

“hmmmmm....okey...siyap lah nanti malem”

Jasinta menawarkan solusi yang sangat hebat untuk menyelesaikan masalah ane, sangat luar biasa Gan/Sis, ane sungguh nggak nyangka banget kalo dia ngajak ane pergi ke Lembang buat berendam bareng dan nginep disana. Pasti pikiran Gan/Sis langsung tertuju ke hal-hal perlendiran, begitu juga ane Gan/Sis sama juga pikirannya. Selama kerja dari sore sampe malem, pikiran ane jadi tertuju ke rencananya Jasinta. Sesekali ane senyum sendiri kaya orang gila ketika ngebayangin ane berendem sama dia di ruang tertutup tanpa baju sehelai pun, mendadak menyempit celana ane waktu ngebayangin itu.

Jam pulang kerja pun akhirnya sampe, waktu itu jam 9 malem. Ane pergi duluan dan menunggu di perempatan jalan biar nggak menimbulkan kecurigaan. Ane diem di warung pinggir jalan sambil menunggu kedatangan Jasinta. 15 menit kemudian, Jasinta pun nyampe. Dia pake angkot dari kantor menuju titik pertemuan. Tanpa banyak basa basi kita langsung cabut menuju Lembang. Ditengah perjalanan, kita belok dulu ke sebuah warung tenda untuk makan malem. Abis itu langsung cabut menuju Lembang. Jarak ke sana cukup jauh Gan/Sis, hampir satu jam ane menempuh jalanan yang sepi, dingin, nanjak dan berkelok. Jasinta tampak meluk ane dengan erat. Badanya menggigil karena kedinginan.

“Sin....kita mau berendamnya dimana?”

“hmmm...di Gracia aja Do”

“Gracia??.....dimana itu teh?”

“Ciater Do.......udah Tangkuban Perahu, aku tau deh tempatnya”

“njiirrr...jauh euy....itu mah udah bukan Lembang lagi”

“nggak apa apa Do...disana tempatnya bagus banget”

Ciater udah masuk Kabupaten Subang. Disana emang banyak banget tempat pemandian air panas berbau belerang dengan panorama pegunungan. Kebayang dinginnya kaya gimana tuh disana. Setelah melewati gunung Tangkuban Perahu, ane masuk ke sebuah perkebunan teh. Jalan menuju Gracia masuk ke jalan desa yang berlubang, udah itu gelap banget dan ngelewatin perkebunan teh. Serius nih ada tempat indah di tengah kebun teh kaya gini? Tanya ane dalam hati. Setelah sekitar 15 menit ane menyusuri jalanan gelap, akhirnya ane nemu sebuah resort yang cukup besar dan mewah. Ane shock, kaget, tercengang dan terheran heran melihat kondisi tempat itu yang rame banyak orang yang mau berendam. Waktu itu ane sama Jasinta nyampe kesitu jam 12 malem dan pikiran kotor ane tempatnya pasti sepi tapi realitanya tidak sama sekali. Banyak pasangan muda mudi yang sengaja dateng kesitu buat berendam bareng di sebuah kolam besar yang terbuka. Ane ngasih tau yah, kalo Gan/Sis yang masih jomblo lebih baik jangan kesini deh, ane jamin bakalan baper parah.

Tiket masuk kesitu cukup mahal, sekitar 55 ribu. Ane dan Jasinta langsung nyimpen tas dan jaket di kursi yang kosong. Jasinta pergi ke tempat ganti baju, sementara ane mah buka baju di bangku itu aja, toh ane udah pake kolor sebelumnya. Begitu keluar, penampilan Jasinta seksi banget. Dia pake kaos oblong putih dan celana yang super ketat dan pendek. Dia langsung ngajak ane berendam dan mojok di sudut kolam. Air nya hangat banget dan bau belerang sangat menusuk hidung. Jasinta cakep bener yah ketika basah, bajunya yang basah tampak ketat, sangat ngepres ke badannya sehingga keliatan semua lekuk tubuhnya dan “oh shit!” Dia nggak pake BH Gan/Sis, sampe keliatan dua tombol yang menonjol di dadanya. Seketika monster shukaku bangkit dan membuat ane salah tingkah. Sialnya, waktu itu ane kan duduk di pokok kolam sambil berendam dan dia dengan tanpa risih malah duduk diatas pangkuan ane. Njiirr! Ane takut monster shukaku menyentuh pantatnya, ane berusaha menutupinya pake tangan.

“kenapa Do, Kok tangan kamu malah dibawah?.....aku jadi nggak nyaman duduknya”

“ehhh anu Sin...aku takut kalo si Bruno takut nyentuh pantat kamu, kan bahaya!”

“hahaha...nggak apa apa atuh, kan masih pake celana....kamu mah aneh aja”

“ah nggak mau Sin......takut kalap”

“yaudah deh....terserah kamu aja.......eh gimana berendam disini enak yah?”

“yahhh....enak Sin.....tapi bayarnya nggak enak euy...kemahalan”

“iya sih.....tapi kan tempatnya bagus...terus disini juga bnayak pasangan pasangan yang berendam juga”

“huh!!!............kirain kita berendamnya private, aku penasaran pengen liat tato kamu”

“dasar mesum!!!!.....tidak semudah itu hahahahahaha”

Semakin lama isi obrolan kita semakin menjurus kepada hal-hal intim. Jasinta dulu pernah diajak sama temennya berendam disini dan abis itu diajak nginep di hotelnya. Kebetulan temennya itu orang kaya, jadi bisa check in di hotel yang super mahal. Tarif paling murah di hotel ini adalah sekitar 1,5 juta per malem, ane nggak bakalan sanggup deh ngajak Megumi nginep disini. Jasinta dulu nginep disini sama teman SMA nya, lebih tepatnya mantannya ketika sekolah dulu. Mereka udah lama nggak ketemu. Akan tetapi, di acara kantor yang lokasinya di sebuah hotel di Lembang, mereka kembali bertemu dan akhirnya saling melepas rindu di tempat ini. Temannya/mantanya itu juga seorang PNS yang kerja di Instansi yang berbeda. Jasinta malah menceritakan pengalaman nginep sama teman/mantannya itu di hotel ini secara detil ke ane. Hadeuh Gan/Sis, bukannya ngobatin rindu, ini malah kaya manasin ane dan bikin ane makin baper.

Lama lama Jasinta semakin berani, dia mulai megang paha ane dan sesekali meluk ane karena dingin. Pas meluk, tombol kembarnya neken ke dada ane dan ane makin baper nih sama perasaan yang campur aduk. Kita kaya orang yang lagi pacaran, padahal ane sama Jasinta Cuma temenan aja dan Jasinta itu atasan ane.

Nggak kerasa kita udah berendam selama 2 jam. Kulit ane mulai peot karna kelamaan berendam dan kaki ane juga mulai kerasa kram karena kelamaan didudukin sama Jasinta. Akhirnya kita mengakhiri sesi berendam dan segera bilas. Setelah bilas dan kembali berganti baju, kita pun pulang. Ane nyari nyari hotel buat tempat kita istirahat lewat agoda, tapi hal itu ditolak sama Jasinta. Katanya tanggung kalo kita nginep, soalnya udah jam 3 pagi, jadi kalo check in cuman 2-3 jam aja, dan itu sangat rugi buat dia. Akhirnya kita mutusin buat menghabiskan malam di warung-warung yang tersebar di sepanjang jalan Lembang.

Kita nemu warung yang cukup representative lah untuk berduaan ditengah sepinya malam. Warung itu menyediakan saung-saung yang tertutup dan menghadap ke arah lembah dan gunung. Kita milh saung yang paling pojok. Kebetulan malem itu ada dua pasangan lain yang juga mojok di saung itu sambil.....Gan/Sis tau lah apa yang mereka lakukan disana, nggak usah ane ceritain disini.

Sesudah dapet tempat, ane pesen minuman anget kaya bandrek, sementara Jasinta mah pesen minuman beralkohol buat ngagetin badan, untuk makananya kita pesen jagung bakar sama roti bakar. Malem itu sangat dingin, Jasinta Cuma pake sweater tipis. Ane langsung buka jaket nih dan langsung dikasihin buat ngangetin badan Jasinta. Sambil minum-minum kita saling ngobrol masalah-masalah pribadi, ngalor-ngidul lah pokonya.

“Do....dingin banget Do...aku nggak kuat nih”

“yaudah sini atuh, kita pelukan, biar anget”

Jasinta langsung berpindah, dia duduk di pangkuan ane dengan posisi saling berhadapan. Kita langsung berpelukan ditengah dinginnya malam. Wangi sabun dari tubuh Jasinta tampak tercium sama hidung ane. Pelukan sungguh bikin ane sejenak melupakan kerinduan ane sama Megumi. Dia kemudian memandang ke mata ane secara face to face. Bibirnya yang sangat menggoda seakan minta untuk dicium.

“Do....kok diem aja sih?”

“emang harus gimana atuh.....lari-lari?”

“yah apa kek atuh.....elus-elus kepalaku atau ciuman gitu....biar makin anget....bukannya kamu lagi rindu pacarmu kan”

“gak salah nih mau ciuman?.....”

“iya dong...masa udah sejauh ini, diem dieman aja”

Ane mencium keningnya Jasinta, kemudian dia membalas nyium kening ane. Abis itu ane mulai nyium pipinya, begitu juga Jasinta yang membalas aksi ane. Akhirnya kita jadi saling cium ciuman deh sampe pipi sama jidat kita sama sama basah. Malem itu kita ketawa ketawa dengan aksi kita, Jasinta udah dalam keadaan mabuk, dia semakin menjadi jadi. Akhirnya setelah beberapa saat, kita jadi saling pandang cukup lama dan akhirnya kita ciuman bibir. Ini merupakan ciuman pertama ane sama Jasinta, sensasi nya luar biasa, lidahnya bergoyang goyang dalam mulut ane, bau alkohol yang tercium dari mulutnya menambah perasaan panas. Ciuman makin lama makin panas dan nggak sadar ane udah berbaring sambil tetap berciuman. Jasinta berada diatas tubuh ane dan terus mencium ane nggak berhenti-berhenti. Ane mulai lepas dari ciumannya dan mengarah ke bagian leher. Ane mencumbui bagian leher nya dan membuat dia semakin menggelinjang. Ane juga ngegrepein badannya dan meremas pantatnya. Napas semakin terengah engah, badan yang semula sangat kedinginan, kini berubah menjadi kepanasan. Jasinta membuka jaket dan sweater nya hingga Cuma nyisain baju kemeja yang dipake buat kerja. Celana ane juga semakin menyempit dan keringat mulai mengalir deras. Kayanya monster shukaku udah mulai bangkit dan siap untuk menerkam Jasinta. Tapi sayang semilyar sayang Gan/Sis, ditengah panasnya suasana, tiba-tiba Jasinta tertidur karena udah mabok berat. Dia jadi nggak nerusin aksi cumbunya.

Ane dikentangin lagi deh sama cewek, sebelumnya Bunga yang sering ngentangin ane, megumi yang pernah ngentangin ane di Rancabuaya dan sekarang Jasinta juga ngentangin ane. Jasinta di baringkan sama ane di saung dan ane selimutin dia pake jaket, sementara ane Cuma bisa menahan perasaan dan hasrat sambil meneruskan minum bandrek. Ane malem itu nggak tidur sama sekali sampe nggak kerasa subuh pun tiba. Ane pergi ke musholla buat solat subuh dan cuci muka. Abis itu ane balik ke saung buat ngebangunin Jasinta. Ane cipratin air kemukanya karena dia tidurnya kebo parah kaya orang mati, susah dibangunin. Jam 6 pagi ane sama Jasinta pun kembali meneruskan perjalanan ke kantor. Kita sampe dia kantor jam setengah 8. Setelah ngabsen pagi, Jasinta langsung pergi ke ruang kerjanya dan ane pergi kemusholla kantor untuk tidur, karna udah ngantuk berat nggak tidur semaleman.

Jasinta udah ngasih solusi buat permasalahan ane. Ane sangat mengapresiasi sama Jasinta yang ternyata masih perhatian sama ane. Solusi Jasinta setidaknya bisa mengurangi rasa rindu ane sama Megumi yang semakin hari semakin membesar. Walaupun Cuma beberapa persen saja tapi kejadian semalem sangat membekas dalam memory ane sebagai salah satu kenangan terindah.

.....................................................
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan rieezy memberi reputasi
Lihat 4 balasan
Balasan post Aliando77
mulai ada percikan api nih emoticon-Roll Eyes (Sarcastic)
Balasan post Aliando77
Percikan-percikan api makin membesar akhirnya kebablasan, klimaksnya ketahuan megumi dan megumi minta putus. Begitulah kalau skenario sinetron...
kirain skidipapap smaa jasinta gan...
Lihat 1 balasan
Balasan post Aliando77
fix ane iri dulu ane iri bngt sama asnawi sekarang ane iri banget ma aliando rejeki anak soleh gak bisa ditiru
sukurin lo do. di kentangin mulu. gak lama lagi di putusin memeg nih. wkwkwkwk emoticon-Wkwkwkemoticon-Wkwkwkemoticon-Wkwkwk
Lihat 1 balasan
Quote:


Quote:


percikan api, gesekan hati, kerinduan tak terobati dan konflik batin mulai terjadi emoticon-Mewek
Balasan post basapurba
Quote:


hampir gan, kalo jasintanya nggak mabok...emoticon-Ngakak
Balasan post burhanbejo
Quote:


tapi lebih hoki Asnawi gan, soalnya dapetin Bi Asih ujung ujungnya emoticon-Ngakak
Balasan post Alea2212
Quote:


anjayyyy....hahahahahahahaha
perih dikentangin mulu gan, emoticon-Ngakak
Halaman 7 dari 40


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di