alexa-tracking
Kategori
Kategori
Pengumuman! Mau dimodalin 25 Juta untuk acara komunitas? Ceritain aja tentang komunitas lo di sini!
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Aku, Kamu dan Cinta yang Salah (21+) (Based On True Story)
5 stars - based on 4 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c91696f8d94d03f0b3652ad/aku-kamu-dan-cinta-yang-salah--21-based-on-true-story

Aku, Kamu dan Cinta yang Salah (21+) (Based On True Story)

INDEX :

Part 1
Part 2
Part 3
Part 4
Part 5
Part 6
Part 7
Part 8
Part 9
Part 10
Part 11
Part 12
Part 13
Part 14
Part 15
Part 16
Part 17
Part 18
Part 19
Part 20
Part 21
Part 22
Part 23

















***

Part 1


Perkenalkan, namaku Nithyahasini Hutomo Putri...

Inilah sepenggal kisahku...


Kejebak hujan. Satu hal yang paling ga gw suka. Bawa jas hujan sih, tapi sederas ini sama aja bakal basah baju gw padahal besok masih harus ke kampus. Terpaksa gw masih duduk manis di sebuah resto fast food walau makanan yang gw pesen udah habis setengah jam yang lalu.

Saat gw asyik memandangi hujan, gw ngerasa kayak ada sepasang mata yang ngeliatin gw.

Seorang pria tampan sedang mengawasi gw dan nggak berapa lama kemudian dia berjalan ke arah gw.

"Boleh duduk disini? Ohya kenalin...namaku Jay..."

"Nithya...."

Tanpa menunggu ijin gw, dia duduk di depan gw.

"Mau makan lagi?" dia menyodorkan kentang goreng yang ada di piringnya.

Gw menggeleng pelan,"Makasih..."

Dia makan dengan lahapnya. Rambut cepak, alis tebal dan sorot matanya yang tajam membiusku sejenak.

"Ngapain ngeliatin? Ayok makan.. Atau kupesenin lagi ya?"

"Eh, ga usah..aku udah kenyang kok..."

"Dasar wanita....sukanya nahan lapar.. Hahaha...."

Gw nyengir,"Beneran udah kenyang...tapi kepaksa masih disini...diluar masih hujan..."

"Habis ini aku anter ya?"

"Aku bawa motor kok...bawa jas hujan juga...kalau hujannya deres banget sih tetep aja basah... Eh tapi kayaknya udah hampir reda..."

"Semoga segera reda...kalau belom, kamu kuantar aja... Ini udah hampir malam lho..motormu titip disini aja dulu...besok kita ambil... Oke?"

"Hmm..."

Dia melanjutkan makan sementara gw liatin hujan dari jendela.

Gw suka hujan, hadirnya selalu membawa angan gw jauh ke satu masa hidup gw yang ga akan pernah gw rengkuh lagi..

"Heh ngelamun... Tuh udah reda... Yuk balik.. Aku anter ya?"

"Aku sendiri aja nggak apa-apa..."

"Udah hampir gelap..."

"Nggak apa-apa..."

"Oke...aku antar sampai parkiran..."

Dia ngikutin gw jalan ke parkiran motor dan menunggu gw sampai keluar dari halaman parkir resto.

Sampai rumah, untunglah mobil Romo belum sampai di rumah.. Berarti Romo juga belum pulang..

Perlahan gw buka pagar dan garasi lalu gw tuntun motor gw..

Sesaat sebelum gw nutup pagar, gw kayak ngeliat Jay di ujung gang. Tapi sebelum gw samperin, mobilnya udah jalan lagi..

Ah mungkin hanya perasaan gw.. Lagian juga gw sama Jay kan baru ketemu tadi.. Sebuah pertemuan ga disengaja dan sepertinya ga berlanjut karena gw sama Jay sama-sama lupa nanya nomer kontak..
profile-picture
profile-picture
newbiebaca dan annoralx memberi reputasi
Diubah oleh rini0787
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 12
Part 2



Gw masuk rumah lewat pintu samping yang langsung nembus ke dapur deket kamar. Pelan-pelan masuk ke kamar gw.

Selesai mandi, pintu kamar gw diketok pelan. Dari cara ngetuknya gw tau kalau itu Bunda.

"Nit..."

"Dalem Bunda...." bisik gw sambil buka pintu kamar..

"Kamu baru pulang Nduk?" Bunda juga berbisik

"Njih Bunda, tadi hujannya deras... Romo belum pulang kan Bun?"

"Sebentar lagi pulang...kan waktunya makan malam...kamu cepet ganti baju trus keluar ya? Ditunggu Eyang di ruang keluarga Nduk..."

"Njih Bunda..."

Gw nutup pintu lagi setelah Bunda keluar kamar.

Gw hempaskan tubuh gw ke atas kasur.

Kadang gw ngerasa iri sama temen-temen gw yang hidupnya jauh lebih bebas. Sementara gw? Rasanya kayak dipenjara.

Semua harus patuh dengan aturan-aturan Romo dan Eyang. Bahkan makanpun ada aturannya. Nggak boleh bersuara, sendok nggak boleh kena piring, tangan nggak boleh nempel di meja, duduk harus tegap dan sejuta aturan-aturan lainnya.

Kalau aja gw ga mikir Bunda, mungkin gw udah keluar dari rumah ini. Ngekos dan hidup sendiri.

Suara mobil Romo membuyarkan lamunan gw. Bergegas gw pakai baju rumah yang tetap rapi dan sopan.

Walau masih kenyang, gw tetep harus makan daripada dicecar banyak pertanyaan karena hari ini gw pulang telat. Padahal gw yakin banget, Bunda pasti bilang kalau gw pulang tepat waktu.

Gw keluar kamar, Romo, Eyang, Bunda dan Ratri sudah berkumpul di ruang keluarga.

"Kok baru keluar kamar Nduk?" Romo menyapaku dengan pertanyaan penuh curiga.

"Maaf Romo tadi ketiduran...agak nggak enak badan..."

"Oalah...habis ini Romo suruh Arya antarkan kamu ke dokter ya?"

Gw diem, karena membantahpun percuma kalau Romo udah bicara.

Selesai makan, gw ijin masuk kamar sementara Ratri, adek gw bantuin simbok dan Bunda beresin piring-piring bekas makan. Romo lagi telpon Arya. Di sebelah Romo, Eyang putri asyik nonton sinetron kesukaannya yang gw ga pernah paham jalan ceritanya walau sering ikutan nonton.

Gw tiduran lagi. Badan gw emang beneran nggak enak. Mungkin karena cuaca ekstrim ditambah gw sering begadang ngerjain skripsi.

Pintu gw diketok, Ratri masuk kamar gw dan langsung tiduran di samping gw.

"Beneran sakit lo mbak?"

"Iya ga enak badan...udah belajar dek?"

"Udah dong...."

Gw diem lagi ngeliatin langit-langit kamar gw.

Jay, iya bayangan Jay hadir lagi. Sepintas dia mirip seseorang di masa lalu gw. Mata gw memanas, ga sadar airmata gw ngalir.

"Kok nangis mbak? Kangen mas Vito ya?" tanya Ratri hati-hati.

Gw ngangguk

"Doain mas Vito mbak...biar tenang disana.. Mas Vito pasti jagain mbak kok..."

Pintu kamar gw diketok lagi.

"Nduk, ini Nak Arya udah datang.. Buka pintunya.."

"Mbak, buruan cuci muka, jangan sampai Romo liat mbak habis nangis apalagi nangisin mas Vito.. Biar aku yang buka pintunya.." Ratri berbisik sambil mendorong gw ke kamar mandi.

Pulang dari nganterin periksa, Arya pamitan. Bagus deh langsung pamit, kalau nggak pasti Romo maksa gw untuk nemenin dia dulu.

Gw buka jendela kamar gw lebar-lebar, matiin lampu kamar, nyalain aromatherapy lavender kesukaan gw lalu setel radio.

Fiuuuhh......hari yang melelahkan...
Diubah oleh rini0787
Part 3



Paginya, karena gw sakit jadi agak longgar. Gw ga harus bangun pagi dan ikut sarapan bareng yang membosankan.

Sebenernya gw udah bangun dari jam 5, seperti biasa. Tapi gw sengaja ga keluar kamar. Nanti aja lah gw keluar kamar kalau Romo udah berangkat kerja dan Eyang putri sudah sibuk dengan rajutannya.

Jay... Gw ketikkan nama itu di kolom pencarian FB. Tapi gw ga nemuin akun Jay yang kemarin sore gw kenal.

Jam 8 pagi Bunda mengetuk kamar gw.

"Nduk....bangun..ini Bunda bikinin sarapan.."

Gw bergegas turun dari tempat tidur dan buka pintu kamar..

Bunda berdiri di depan pintu kamar dengan senyum manisnya..

"Ini sarapan bubur ayam ya Nduk? Trus obatnya diminum..."

Gw nerima nampan berisi semangkuk bubur ayam yang masih mengepulkan uap panas dan segelas air putih hangat.

"Makasih Bunda..."

Baru gw mau bawa masuk nampan, suara Eyang manggil gw.

"Nithyahasini....."

"Dalem eyang....."

"Makan di meja makan....kamu kan masih sanggup duduk sebentar? Sekarang mandi dulu baru makan.. Eyang tunggu di meja makan.."

Bunda mengambil nampan dari tangan gw. Dari kamar mandi, gw denger Eyang Putri memberi wejangan ke Bunda untuk tidak memanjakanku. Fiuuuhh... Dan gw yakin Bunda pasti cuma diem.

Selesai makan, Eyang mengajakku duduk di teras belakang rumah menghadap ke taman kecil yang penuh dengan aneka bunga milik Bunda.

"Kamu udah hampir lulus kan Nduk?"

"Iya Eyang..."

"Setelah wisuda, Arya akan melamar kamu...."

"Tapi Eyang, Nithya mau kerja dulu....mau lanjutin S2 juga..."

"Silahkan jika suamimu mengijinkan... Yang utama setelah kamu lulus, kamu segera menikah... Tapi kalau suamimu tidak mengijinkan, jangan berani membangkang seperti Bundamu, diam-diam bekerja saat suami tidak di rumah..."

"Ya Eyang...."

"Nah perempuan itu harus patuh..nggak boleh membangkang.. Jangan seperti Bundamu... Sekarang kamu istirahat dulu, nanti malam Arya mau kesini dan kamu harus menemuinya.. Jangan banyak alasan... Tunjukkan kalau kamu calon istri yang baik dan pantas mendampinginya.."

Rasa tidak suka Eyang ke Bunda masih tumbuh dengan subur walau Bunda dan Romo sudah lama menikah. Gw tau Bunda pasti tertekan, tapi Bunda juga nggak bisa berbuat apapun selain menangis diam-diam sambil pura-pura berkebun.

Sementara Romo? Mana pernah belain Bunda sekalipun Bunda benar, Romo akan tetap menyalahkan Bunda dan Eyang selalu benar.

Pengen banget gw berontak. Tapi gw kasian Bunda, pasti Bunda lagi yang bakal disalahin. Dianggap nggak becus urus anak.

***

Jam setengah 7 malam, Romo pulang hampir berbarengan dengan datangnya Arya.

Ratri mengetuk pintu kamar gw lalu masuk sebelum gw jawab.

"Mbak, buruan ganti baju... Mas Arya udah di depan.."

"Males aku dek... Untuk kamu aja lah..."

"Huft....rumah rasa penjara..lulus SMA aku mau ngekos aja mbak.. Udah nggak betah aku disini..."

"Hust...kasian Bunda dek.. Jangan macem-macem ah... Kalau keluar dari rumah ini, gimana kamu mau lanjutin kuliah?"

"Aku akan cari uang untuk biaya kuliahku..."

"Udah deh....nggak usah aneh-aneh.."

"Hidup kita terlalu diatur mbak... Pasangan aja harus dicariin Romo atau Eyang..."

"Yaa mereka kan pengen yang terbaik untuk anak-anaknya dek..."

"Liat tuh mas Dewa... Emang bahagia apa menikah sama mbak Tia? Berapa kali kita mergokin mbak Tia sama laki-laki lain sementara anaknya di rumah sama pembantu, mas Dewa kerja.. Tapi mana Romo sama Eyang ngerti.. Mereka pikir mbak Tia itu wanita baik-baik hanya karena orangtua mbak Tia berasal dari kota kelahiran Eyang dan Romo..."

"Udah dek....sabar...."

"Ah kamu kayak Bunda Mbak..."

Bunda mengetuk pintu kamarku,"Nduk....sudah ditunggu Romo dan Arya..."

"Ya Bunda.."

Gw sisiran, memoles lipstik tipis dan bergegas keluar kamar.

"Sudah membaik Nit?" Mas Arya berdiri dan menyalamiku

"Sudah Mas.."

"Ya sudah ayo kalian berangkat sekarang saja....nanti keburu malam..." kata Romo setengah memaksa.

"Mau kemana Mas?"

"Nithya, kamu ikut saja.. Nggak perlu banyak tanya, Mas Arya sudah ijin Romo.. Lagipula kalian kan akan segera menikah.."

Mas Arya memandangku dengan tatapan sulit gw tebak.

Di mobil

"Mau makan apa Dek?"

"Aku masih kenyang..."

"Tapi kamu harus makan dek..."

"Apa aja Mas...aku nurut aja lah...."

"Makan di kaki lima keberatan nggak?"

"Ayok aja Mas.."

Mas Arya memarkirkan mobilnya ngga jauh dari penjual pecel lele langganannya.

"Yuk..."

Tangan gw digandeng Mas Arya dan mau ga mau gw harus mau.

"Mau makan apa? Disini sambelnya enak lho.... Mau ayam? Lele? Burung dara?"

"Ayam bakar aja Mas..."

Setelah memesankan makanan, Mas Arya duduk di sebelah gw.

"Aku biasa kalau pulang kerja makan disini Dek....kadang sampai tambah... Hahaha... Kamu harus coba deh..." Mas Arya berusaha mengajakku ngobrol mencairkan suasana.

"Lumayan rame ya Mas..."

"Iya dek.."

Tiba-tiba ada seseorang yang manggil gw,"Nithya...."
profile-picture
secretmaklo memberi reputasi
Part 4


Ternyata Jay.

Duh gw emang berharap ketemu Jay lagi, tapi bukan sekarang saat gw lagi sama Mas Arya.

Jay menghampiri kami.

"Hey...kok bisa nggak sengaja ketemu disini ya?"

Jay menyalami gw dan mas Arya.

"Kenalin gw Jay..."

"Arya...."

Lalu sepanjang makan, mereka terlibat pembicaraan asyik, gw sesekali nimbrung tapi lebih banyak diemnya karena bola atau motogp yang mereka bahas.

"Dek kita pulang yuk udah jam 10 ternyata... Nanti aku dimarahin Romo kamu.. Hahaha..."

"Ya mas..."

"Gw sama Nithya duluan ya...."

Mas Arya bersalaman dengan Jay. Lalu Jay juga nyalamin gw. Ternyata nggak sekedar salaman, ada sesuatu yang diselipin Jay di tangan gw.

Di mobil suasananya udah mulai mencair. Nggak kayak waktu berangkat tadi. Gw juga mulai banyak menanggapi cerita-ceritanya. Ternyata sosok Arya nggak se serem yang gw bayangkan. Yang jelas, mas Arya tidak seperti Romo yang saklek.

Sampai rumah, mas Arya turun nganterin gw sampai masuk rumah. Kebetulan Romo belum tidur.

"Selamat Malam Om... Maaf kami kemalaman.."

"Oh iya...nggak apa-apa kan sebentar lagi Nithya juga jadi istrimu jadi Romo yakin kamu pasti akan jaga Nithya.."

"Maaf Romo, Mas... Nithya masuk dulu... Besok Nithya harus ketemu dosen pagi-pagi..."

"Saya juga pamit Om...permisi..."

"Makasih ya Nak Arya...."

Gw buru-buru masuk kamar sebelum dipanggil Romo.

Di kamar gw buka kertas dari Jay tadi. Ternyata nomer hp nya. Langsung gw save dan gw sms.

emoticon-mail Gw : "Malam...."

emoticon-mail Jay : "Malam juga Nithya...."

emoticon-mail Gw : "Maaf mengganggu malam-malam..."

emoticon-mail Jay : "Aku nunggu chatmu daritadi..."

emoticon-mail Gw : "Aku baru sampai rumah... Maaf ya?"

emoticon-mail Jay : "Yaudah kamu istirahat aja dulu.... Selamat tidur Nithya..."

emoticon-mail Gw : "Malam Jay...."

Untuk pertama kalinya gw bisa tidur nyenyak, sejak kepergian mas Vito dua tahun yang lalu..
Part 5


Kehadiran Jay bikin hidup gw lebih berwarna.

Sesekali gw curi waktu untuk pergi berdua Ray. Dan gw makin semangat untuk segera menyelesaikan skripsi gw.

Romo pun semakin gencar memaksa gw deket sama Mas Arya. Setidaknya minimal seminggu sekali gw pasti pergi sama Mas Arya sekedar makan atau kadang nonton bioskop.

Tapi kalau boleh jujur, gw lebih nyaman bersama Jay.. Gw bisa ketawa lepas, bisa lebih bebas ngobrol tentang apapun atau kemanapun..

Seperti Minggu sore itu setelah nonton bioskop, Jay menawarkan makan malam.

"Mau makan apa non?"

"Hmmm...apa aja deh... Masakanmu juga boleh... Hahaha.."

"Waaahh mau ngetes? Aku bisa masak lho... Kamu sekali icip bakal ketagihan deh..."

"Masaaaa?? Buktiin sekarang... Gimana?"

"Kita ke rumahku ya?"

"Boleh..."

Sementara Jay sibuk mengolah masakan di dapur, gw liat-liat foto keluarga yang terpasang di dinding ruang tamu dan ruang keluarga Jay..

"Jay......."

"Ya.....?"

"Ini foto keluarga besarmu ya?"

"Begitulah....kenapa Nit?"

"Kok nggak ada fotomu Jay?"

~ hening ~

Sepuluh menit kemudian Jay memanggil gw...

"Nit, udah matang... Ayok kita makan..."

"Wiiihhh aromanya menggoda lhoo..."

Di meja makan sudah tersedia capcay, ayam kecap, nasi hangat dan kerupuk..

"Pasti suka deh kamu...yuk makan..."

Selesai makan, Jay mengajak gw duduk di ruang keluarga.

Gw menyandarkan kepala di dadanya. Nyaman. Sebuah rasa yang nggak pernah gw dapatkan di rumah gw sendiri.

"Nit....kamu udah hampir wisuda ya?"

"Huum...."

"Rencana selanjutnya apa? Mau kerja dimana?"

"Menikah....." jawabku lirih

"Heeyy, kamu serius?? Kamu nggak pernah cerita punya pacar lho... Pria yang sama kamu di pecel lele itu, pacarmu?"

Gw menggeleng pelan, "Kamu mau nggak nikahi aku Jay?"

Bukannya menjawab pertanyaan, Jay malah berdiri, menyalakan rokok dan duduk menjauh dari gw karena dia tau kalau gw nggak suka asap rokok.

"Kamu kenapa Jay? Aku bukan wanita pilihanmu? Trus apa arti kedekatan kita?"

"Nit, ini bukan masalah mau atau nggak... Tapi nggak bisa.. Aku nggak bisa menikahi kamu... Kita nggak bisa menikah... Paham??"

"Aku nggak paham Jay...jelaskan ke aku agar aku paham..."

"Belum saatnya kamu tau alasanku... Aku belum siap... Tolong mengerti aku Nit..."

"Selalu aku yang harus mengerti...sementara siapa yang akan mengerti aku?"

Gw berdiri, ambil tas...

"Mau kemana kamu?"

"Bukan urusanmu!!"

"Jelas urusanku....selama sama aku, kamu tanggung jawabku..."

"Makanya aku keluar dari rumah ini biar aku nggak jadi tanggung jawabmu..."

"Di luar hujan Nit...tunggulah sebentar lagi..nanti kuantar..."

"Nggak usah...makasih atas perhatianmu... Tapi ga perlu repot-repot toh kita nggak ada hubungan spesial kan? Kita hanya sekedar teman.. Nggak lebih.."

Gw berjalan cepat ke pintu depan. Jay menarik tangan gw.

"Keras kepala ternyata... Kamu kenapa Nit? Jelaskan ke aku? Apa yang sedang kamu hadapi....?"

Gw nangis di pelukan Jay. Gw nggak ngerti harus cerita apa ke Jay dan hanya airmata yang sanggup mewakili semua yang gw rasakan.

Jay mengajak gw duduk di sofa ruang tengah lagi tanpa melepaskan pelukannya.

"Jay, kamu sayang aku?"

"Sayang Nit..sayang banget...."

"Nikahi aku Jay........"

Jay mencium kening gw lembut, lalu turun ke bibir, leher......... (skip)

dan ketika gw tersadar, gw di pelukan Jay tanpa sehelai benang di tubuh gw. Pertama kalinya, tapi tanpa ada rasa sesal..

Gw meraih handphone di tas.. Beberapa panggilan tak terjawab dari Bunda..

Gw sms Bunda,
emoticon-mail Gw : Malam Bunda, maaf Nithya tadi nunggu hujan reda malah ketiduran di rumah Dewi.. Nithya pulang besok pagi ya Bunda?

Dan demi melancarkan aksi bohong gw, gw juga sms Dewi, sahabat gw dari SMP.

emoticon-mail Gw : Malam Wi, gw bisa minta tolong? Tolong kalau Bunda tanya bilang aja gw tidur di rumah lo ya? Besok pagi gw ke rumah lo...gw ceritain... Makasih Wi...

Gw mematikan handphone lalu memeluk Jay yang sudah berpakaian lengkap...
profile-picture
kunjuii memberi reputasi
semangat ya kak emoticon-Mad
nanti reader juga pada dateng kok emoticon-Mad
tak cendolin dulu biar semangatnya on fire emoticon-Mad
keep update kak
semoga bisa sampai tag tamat
Di tunggu lanjutan updatnya mbaku ☕
ane yakin cerita ini gak bikin penasaran, di tunggu update nya... semangat kaka
Numpang Bangun tenda non...............
lagi butuh bacaan ahahaha
Kayaknya bikin deg-degan nih. Lanjutkan.
ditunggu spoiler nya kk
numpang senderan dulu sis.....


smga tidak ada kentang diantara kita sis...


semangat sis...lanjutkan
profile-picture
profile-picture
bow290514 dan ryangupa memberi reputasi
ditungu part berikutnya kaka..jangan lupa ilustrasi dan video 3gppnya kaka, takutnya ga ada bukti ntar dianggap hoax..wkwkwk
profile-picture
ryangupa memberi reputasi
wah jadi penasaran dengan kelanjutan ceritanya...

emoticon-2 Jempol
Ijin pantau dulu emoticon-Hansip
uwow,..
.
emoticon-Matabelo
. tolong diperjelas lagi ituh cerita sebelum berpakaian lengkap emoticon-Hammer (S)
Numpang selonjoran ya sisemoticon-Salam Kenal
Mantap ceritanya..enak dibaca. Macam pengalaman ane jaman dulu tapi ane ga sampe ngabisin benang lah hehe.... emoticon-2 Jempol
profile-picture
andikaap12 memberi reputasi
nitip bantal om, demen nih yg plus2 ini emoticon-Big Grin
&list=RDooTklSLsy0A&index=1
Halaman 1 dari 12


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di