alexa-tracking
Kategori
Kategori
Pengumuman! Mau dimodalin 25 Juta untuk acara komunitas? Ceritain aja tentang komunitas lo di sini!
Home / FORUM / All / Female / Wedding & Family /
Tidak ingin dan tidak mau dicerai karena masih cinta
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c853538facb9523b1163acf/tidak-ingin-dan-tidak-mau-dicerai-karena-masih-cinta

Tidak ingin dan tidak mau dicerai karena masih cinta

Tampilkan isi Thread
Halaman 2 dari 4
Quote:


menurut ane suami ente payah, tapi menurut ane juga, emosi ente sepertinya emang juga bahaya kalau tidak terkontrol. Nangis kejer sih masih biasa tapi menyakiti diri sendiri + ngancem bunuh diri itu bukan tanda-tanda emosi sehat loh sis. Belum kalau ente ngaku posesif, kalau posesif dikit2 nangis kejer sih kemungkinan udah diputusin duluan deh sebelum nikah (mungkin ini yang bikin suami ente merasa gak bebas. Tapi kalau dia berani sampe nikah sih ya itu tanggung jawabnya dia, intinya dia tetep payah sih)

untuk kedepannya coba kurangin posesifnya sedikit, tapi yang pertama coba ente kontak psikiater/psikolog dulu mbak untuk stabilin emosi gitu. atau masih ada keluarga bapak/ibu yang bisa bantuin dicurhatin gak?
Quote:


Dear,
Kamu ga bisa memaksa orang melakukan sesuatu yang tidak mau dia lakukan. Mm ya mgkn bisa dengan kamu mengemis, guilt trap dan sebagainya, tapi itu ga akan bertahan lama. Suatu waktu, kejadian seperti ini akan terulang lagi. Ga cape apa kamu sayang, bolak balik seperti Itu?

Saya tau banyak pasangan yang bertahan bersama demi anaknya, walau tanpa cinta lagi di antara keduanya.Tapi itu mereka berdua melakukannya dengan sukarela, dengan kesadaran pribadi. Lah ini suami kamu udah ga mau bertahan demi apapun, kenapa kamu masih maksain juga?

Saya ga menyuruh kamu cerai ya, tapi udah, stop merengeknya. Kalau kamu mau berjuang, lakukan dengan perbuatan. Tunjukkan ke suami kamu dia bakal kehilangan apa kalo udah ga ada kamu di sampingnya. Senyum yang manis menyambut dia pulang, bikinin sarapan tiap pagi, ndusel2 dekat dia kalo dia lagi santai, dll. Ajak dia terhubung dengan bayi kamu, diskusi cari nama, minta usap2 perut kamu, berkhayal bakal jadi apa ya anak kamu nantinya. saya lupa usia kehamilan kamu berapa, 6 bulan ya kalo ga salah. Usia segitu kan gerakan bayi udah kerasa ya, ajak suami kamu ngerasain itu. Walaupun tanggapannya dingin, terusin aja. Kalau ga ada respon dari dia, nanti juga kamu cape sendiri. Itu tanda dari alam semesta bahwa ya udah, memang takdir kamu berpisah dari suami, tapi kan sebelumnya usaha kamu udah maksimal.
astaga, pgn mewek bacanya emoticon-Mewek
berat sis di posisi ente, cerai sis stlh bayi lahir emoticon-Toast
kudu and musti kuat, sikap dinginnya kepura2annya emoticon-Cape d...
ane ga tahan kalo jd sis, udah ane sianida tu suami emoticon-Ngakak
bisanya msh nongkrong ma temennya, kalo dia ga mau komitmen ngapain nikah jg percuma sia2in anak org emoticon-Hammer2
Yaelah, inima bawaan orok. Gausah terlalu baper. Kalo lakik konyol ya ente yg mesti jadi orang dewasanya.

Dilepas aja sist, mana yg bikin mood positip deketin. Yg negatip hindarin.

Tugas ente saat ini jaga calon prisiden yg ada di rahim ente. Itu proritasnya emoticon-Big Grin
cerita ini buat ane mikir berat...

dan jg kasian pd perempuan2 yg sudah mencintai laki2 dg sangat, tp berakhir dg cinta bertepuk sblh tangan..

saran, let him go.
ente berhak bahagia. Biarkan dia jg bahagia dg hidupnya.
Sakit pst, tp demi kesehatan disisa umur ente.
semangat ya.
turut sedih dengan kondisi sis...saya hanya bisa bilang, lebih baik bersiap menghadapi kenyataan daripada hidup dalam kepura2an. maksudnya adalah siapkan mental sis untuk mengasuh anak sendiri, tidak perlu mengharapkan orang lain. apalah yg bisa kita lakukan kalo orang yg kita harapkan ternyata tidak sesuai harapan? kecewa. maka lebih baik sis mengubah mindset sis. cinta sih cinta, tapi jangan sampai jadikan cinta itu alasan utk membuat hidup sis jadi buruk. siapa yg membuat hidup sis jadi buruk? ya sis sendiri, karena situlah yg mengambil keputusan.
Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


gan sis semuanya makasih buat simpati dan saran2 positifnya buat ane.

sampai dgn hari ini ane masih berusaha tarik ulur keadaan mencoba membuat suami ane berubah fikiran krn ane yakin suami ane bukan org yg gak bertanggung jawab, ane sdh pernah merasakan kasih sayang tulus dr dia, kebaikan dr dia, kalo skrg dia tiba2 berubah sangat cepat jd org yg hampir gak ane kenal lg, semoga dgn usaha ane ini dia jg bisa berubah jd org yg dulu pernah ane kenal sesegera mungkin. 4 hari lalu ane sempet ngerasa sangat down dan sdh hilang akal, ane sdh ngiris tangan ane sendiri berharap ane bakal lepas dr semua beban yg skrg ane tanggung dan anak ane ga akan merasakan hidup yg menderita nantinya ,krn suami ane sdh mengatakan tetap akan menceraikan ane dan ninggalin anaknya. Tapi alhamdulillah Tuhan masih ngasih kami umur panjang, saat ane sdg berdarah2 dikost sendirian suami ane tiba2 dtg dan nyelametin ane, ane masih sadar krn lukanya jg ga terlalu dalem, saat itu dia memang minta maaf dan janji tdk akan bicara spt itu lg ke ane dia akan tetap jd suami ane sayang sm ane dan anaknya. tp lagi2 itu hanya cara dia agar ane tenang, dia ga nyesel dgn apa yg sdh terjadi, malah dia posting di ig ttg suicide sbg lelucon, besoknya setelah ada kejadian itu (suami lg ditempat kerja dan anepun jg lg dikantor), ane tanyain, sebenernya gimana maunya ?dia blg ga maksud nyindir ane cuma krn lucu aja makanya dipost, dan ane blg oh oke kl gt. Dan kemarin, ane liat dia browsing syarat2 ceraiin istri saat hamil,cara agar dikabulkan hakim, dll ane pura2 ga liat trus abis itu ane ke rumah mertua coba ngobrol sm ibu mertua ane, ane minta dukungan minta tolong dibantu biar suami ane dinasehatin alhamdulillah ibu mertua ane baik dan ga mau jg kami cerai krn ane jg lg hamil dan beliau dukung ane, buku nikah jg lgsg ane umpetin semua, ane ttp perlakukan dia dgn baik, melayani dia, bukan apa2 ane cuma masih pgn berusaha nyelametin pernikahan ane, suami ane org baik, semoga dgn ane ulur2 waktunya dia bisa sadar bahwa istri dan anaknya butuh dia, bahwa kami mencintainya dgn tulus, menerimanya apa adanya, tidak menuntut masalah materi, dan kami yg akan mendampinginya dlm kondisi apapun.

Mohon doanya ya gan, sis...
Ane udh ga bisa ngomong apa2 lagi sis.

Sis udh ga bisa berpikir dengan akal sehat.
Bener apa yg ane kuatir kan terjadi, sis bertindak gegabah.

Sis, kamu harus segera ke psikolog.
Jangan dibiarkan kondisi mental kamu.

Ane cuma sampe sini aja komentar nya, sis sendiri ga mau berusaha berubah jd percuma mau dibilangin kayak apa jg ga bakalan ada yg masuk ke logika.

Semoga aja Tuhan kasih jalan terbaik buatmu.
Quote:


skrg ane udah sadar ko sis kalo yg ane lakukan kmrn salah besar dan ane jg sangat menyesali itu, insya Allah skrg apapun yg terjadi kedepan ane siap dan ane ttp akan melanjutkan hidup dgn bahagia bersama anak ane.. tq sis
Quote:


tapi ane tetap akan terus berusaha sekuat yg ane mampu untuk pertahankan keluarga ane
astaga lu msh bertahan dgn suami macem gitu, bunuh diri dibuat lelucon emoticon-Cape d... emoticon-Mewek
gila, suami lu ga waras mengidap kelainan jiwa, kalo gua jd lu udah gue cerai emoticon-Toast
lu hidup ma salah satu pasien RSJ emoticon-Mewek emoticon-Turut Berduka
gila sumpah, speechless mo bilang apalagi emoticon-Turut Berduka
Sis ke psikiater sampe gue edit, lu hamil sis, jgn hny demi perhatian suami lu ngelakuin hal gila, ngiris nadi, akal lu udah ga sehat sis, pliz jgn korbanin bayi lu kalo lahir kelak demi cari perhatian ma suami lu yg psiko itu, sumpah suami lu psikopat emoticon-Takut
Ane mohon jaga bayimu baik2 itu titipan Tuhan sis, jgn bertindak bodoh emoticon-Cape d...
Diubah oleh rutheme
Quote:


aku ulang lg saranku di depan. ancaman aja ga bs mendekatkan apalagi dilakukan beneran. bener kan walau sista bunuh diri sekalipun hanya fisiknya yang datang tp hatinya tidak. bahkan jd bahan joke (ini sudah sangat keterlaluan sebenarnya). kenapa dia bs tiba2 datang pdhl biasanya ga? apakah krn sista memberikan clue bahwa sista akan bunuh diri ke dia?

kalau emang masih keukeuh pengen mempertahankan keluarga. sista yang harus coba berubah utk kendalikan emosi. pergi ke psikolog ataupun ustad yg bs dipercaya.

tp pertanyaannya... benarkah tidak perlu cerai dgn suami semacam itu? apakah benar dia bs menjadi bapak yg baik bagi anaknya kelak?

tp ketika lg hamil memang hormon sedang tidak stabil jd bs mempengaruhi keputusan. cerai dan tidak lakukan sesudah melahirkan anak dan bs berpikir dgn lebih rasional tanpa pengaruh hormon.

tp pada intinya.. jangan bunuh diri. ga ada satupun agama yg menyarankan tindakan itu.

good luck sis.

Balasan post alterego25
Quote:


Berarti suami bukan tiba2 berubah, udah dari sejak mau pisah pertama itu perasaan dia mungkin udah nggak ada lagi. Jadi mungkin dia balikan cuma karena kasian atau butuh dukungan finansial dari Mbak TS.

2 tahun ini mungkin dia coba jalanin tapi ternyata perasaannya udah ga bisa sayang lagi. Tapi membiarkan Mbak TS hamil padahal udah nggak sayang itu jahat banget. Apalagi tau kalau Mbak TS emosinya nggak stabil sampe punya tendensi suicidal.

Please ke psikolog, nggak semua orang abis punya anak jadi strong, ada yg malah makin setres. Aku khawatir sama keselamatan kalian.

Suamimu itu nggak bisa diharapin, istri coba bunuh diri kok malah dijadiin jokes, kalo waras mah harusnya langsung diajak ke psikolog. Terlepas masih sayang atau nggak.

Gw kasian sama debay nya dah......


kog gw komen di sini. emoticon-Frown
ane nunggu update an smg cerai udah negara liat suaminya emoticon-Hammer2
Balasan post rutheme
Sebagai prempuan ikut prihatin ya. Perempuan mana yg ga pernah dongo gara2 cinta. Untungbya udah keluar dr dongo dan maju deh kalau gw...

Untuk keluar dr dongo mmg butuh perjuangan yg makan batin.. tp ga nyesel kok setelah keluar. Yg ada kalau idah keluar dr lingkaran setan tar juga lo berakin mantan suami lo itu...

Updatenya ditungguk ya ama aku dan sis rutheme
Quote:


Dongo gpp, goblok jg wajar tp si ts bnr2 deh ketololan yg hakiki emoticon-Cape d...
Udah tahu hamil ga disayang bayinya malah bunuh diri sok2an ngiris nadi emoticon-Cape d...
Ibu macem apa dia, udah tahu suami macem gitu dipertahankan emoticon-Cape d...
Iya kita tunggu update an ya sis emoticon-Toast
Balasan post rutheme
Masih banyak ikan di lautan. Ikan cere, ikan teri, ikan salmon, ikan paus.. tinggal pilih. Dunia g kiamat kok tanpa lelaki bangcat yg cuma bisa egois ga mikirin anak istri.
Quote:


Betul sis, laki harusnya sdh jd pria kalo dah nikah, ini kelakuannya haduh...sampe speechless ngomong apa emoticon-Cape d...
Quote:


Dear,
Saya katakan ini karna saya peduli ama kamu ya, makanya saya blak-blakan aja.
Apapun yang kamu lakukan, kamu ga akan pernah bisa memaksa orang lain utk tinggal. Ga bisa. Harus dengan kemauan dia sendiri. Kemarin2 kamu ngancem, dia ngalah. Trs berubah tetap pada pendiriannya semula. Kali ini kamu udah ga pake ancaman, langsung perbuatan. Oke, dia ngalah lagi. Tapi selama dia ga ada kesadaran sendiri utk tetap bersama Kamu, dia akan selalu kembali berpegang teguh pada pendiriannya. Besok2 kamu mau berdarah2 meregang nyawa di depan diapun, saya ga yakin dia akan mengalah lagi.

Udahlah, stop bertingkah konyol. Kamu itu calon ibu lho, bakal ada seorang manusia kecil yang sangat bergantung pada kamu. Kalo kamu denial terus, ya siap-siap aja. Kalo kamu merasa hidup ini skrg udah sangat berat, tunggu aja sampe anak kamu lahir. Bekas jahitan masih terasa nyut-nyutan, gerak sedikit aja badan rasanya kaya digebukin, payudara kamu bengkak dan nyeri, anak kamu menangis menjerit-jerit sedangkan suami kamu ga peduli sama sekali. Itu kalo ga kamu bunuh diri, kamu bisa jadi pembunuh anak kamu. Apapun itu, anak kamu yang jadi korbannya.

Jadi cari dukungan dan bantuan sekarang! Dari orang yang benar2 peduli ama kamu. Punya keluarga kan? Atau teman? Atau orang asing yg peduli pun masih lebih baik daripada kamu mengemis-ngemis perhatian dari suami kamu.
Diubah oleh .hades
Halaman 2 dari 4


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di