alexa-tracking
Kategori
Kategori
Pengumuman! Gan! KASKUS dan HBO bagi-bagi merchandise resmi Game of Thrones nih! Ikutan kuisnya di sini!
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Kesalahan Termanis (Based on True Story)
5 stars - based on 7 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c7bccf68012ae22036a71d2/kesalahan-termanis-based-on-true-story

Kesalahan Termanis (Based on True Story)

Tampilkan isi Thread
Halaman 10 dari 22
naik level dari suka pacar orang jdi suka istri orang emoticon-Leh Uga
Say?

Awal Agustus 2017, gw ga sabar menunggu hari itu. Hari dimana Sasa sudah masuk kerja lagi. Jadi gw lebih gampang menghubunginya. Gw bisa saja menghubungi dia diluar jam kerja tapi gw merasa gw harus jaga jarak karena dia sudah bersuami dan mempunyai anak. Sasa masih dengan kerjaan yang sama seperti dulu dan beruntungnya gw, di tempat kerjaan yang baru ini gw disuruh handle pengiriman juga. Well, ini bukan job desc gw sebenernya, tapi karena harus tiap hari berhubungan dengan Sasa, akhirnya gw terima.

Jujur hubungan gw tambah dekat dengan Sasa. Ada satu masalah kerjaan yang membuat gw lebih dekat dengan dia. H-1 biasanya dia memberitahu gw jadwal pengiriman besoknya. Biasanya gw rekap semua data itu dalam Excel dan gw kirimkan email ke gudang. Tapi hari itu gw males rekap dan hanya menghubungi gudang secara lisan. Dari cerobohnya gw, gw salah memberitahu ke gudang sehingga mereka salah muat dan lebih parahnya truk sudah dalam perjalanan. Gw saat itu belum sadar ada kesalahan, sorenya tiba2 ada telepon dari Sasa. Saat itu gw pulang dr pabrik naik bis. Bis sudah sesak dan gw masih berdiri dan belum mendapat duduk. Akhirnya gw angkat telepon dari Sasa..

Gw : “Napa Sa? Tumben telepon sore gini?”
Sasa : “Ry, tadi kamu salah muat itu. Harusnya truk A ke Bogor dan Truk B ke Semarang.”
Gw : “Apaaa?” emoticon-Roll Eyes (Sarcastic)
Gw agak berteriak dan semua orang di bis menolah ke gw. Gw malu lalu menurunkan volume suara gw.emoticon-Shutup

Gw : “Duh, gimana Sa? Minta no ekspedisinya dong. Gw telepon orangnya biar balik ke pabrik buat di bongkar dan muat ulang.”
Sasa : “Sudah aku urus tadi. Orangnya minta ganti rugi. Aku ga mau masalah ini tambah lebar apalagi owner tau. Ini aja marketing sudah marah-marah salahin kamu.”
Gw : “Maaf banget Sa. Berapa? Aku transfer ke kamu deh uangnya sekarang. Maaf ya Sa. Ga enak sama kamu emoticon-Frown
Sasa : “Ganti ruginya bagi dua. Tadi aku juga salah info ke kamu. Laen kali kita lebih teliti ya.”
Gw : “Ga mau. Kan aku yang salah ini. Masa kamu ikut-ikutan?”
Sasa : “Kalo ga mau ya sudah. Aku ga mau ngurus ini lagi ya.”
Gw : “Oke oke. Langsung chat no rekening sama jumlahnya ya.”
Sasa : “Iya”
….
Gw ga enak sama Sasa. Jujur kalo gw innget-inget kejadiannya, gw salah. Setelah telepon ditutup ada chat dari Sasa nominal dan no rekening dia. Gw langsung trf saat itu juga.
Gw cuma bisa bales, “Maaf Sa.”
Gw bener-bener ga enak sama Sasa. Gw berniat besok gw harus telepon dia. Gw sempet kepikiran buat bertemu dia sekedar traktir dia makan sesuai janji gw setelah kerja disini…

Besoknya,
Siang hari setelah gw agak longgar, gw angkat telepon kantor dan seperti biasa..

Lia : “Halo”
Gw : “Mbak, tolong sambungin biasanya dong. Kangen nih. Hahaha”
Lia : “Wah sudah kangen-kangenan nih. Bentar pak..”

….
Sasa : “Napa say?”

Say? Apa? Gw ga salah denger nih. Gw bengong beberapa detik…emoticon-Malu

Gw : “Hah? Apa Sa? Barusan blg apa?”
Sasa : “Napa say? Masih belum jelas nih?”
Gw : “Say? Sayur? Hahaha “
Sasa : “Yaelah nih anak”
Gw : “Manggil say ntar jadi sayang beneran lho ya. Ga nanggung. Hahaha emoticon-Malu emoticon-Malu
Sasa : “Wah ga tau juga kalo itu ry. Hahaha. Napa telepon?”
Gw : “Lupa mau ngapain. Nanti aku telepon lagi deh kalo inget. Hahaha.”
Sasa : “Bilang aja kalo kangen aku.”

Gw jawab pelan,

Gw : “iya emoticon-Malu
Sasa : “Hah? Apa ry?”
Gw : “Kagak kagak. Ini tadi ngomong sama sebelahku aja emoticon-Nohope
Gw ga sadar ngomong begitu dan gw bingung gimana. Beberapa detik gw berusaha mengontrol suasana.

Gw : “Ntar aku telepon lagi ya Sa. Beneran lupa mau ngomong apa. Hahaha.”
Sasa : “Iya. Masalah kemarin ga perlu dibahas ya. Sudah selesai kok.”
Gw : “Iya Sa. Thanks ya.”
Sasa : “Sama-sama say”
….
Gw tutup telepon karena gw bingung dengan kejadian barusan. Masalah kemarin sudah selesai. Jujur ga bisa gw gambarin perasaan gw saat itu. Seneng? Sepanjang hari itu gw senyum senyum dan kayaknya gw seperti orang gila. Untungnya tidak ada satu orang yang sadar sama perubahan gw hari itu. Gw berpikir mungkin Sasa lagi happy aja hari itu atau dia sekarang sudah biasa manggil gtu ke orang lain. Yang pasti hari itu menjadi salah satu hari yang ga bisa gw lupain…emoticon-Belo emoticon-rainbow
kasih cendol dulu...daripada ts nyusu sama binor yang abis melahirkan itu emoticon-Wkwkwk emoticon-Wkwkwk
Quote:


Kata-katanya ada benernya juga gan emoticon-Wkwkwk

Quote:


Makasih yaa gan supportnya emoticon-Mewek emoticon-Malu
Ciee... dipanggil sayemoticon-Big Grin
Quote:


sayuti mungkin artinya gan. wkwkwkwk emoticon-Wkwkwk
Et dah bini orang masih di pepet juga emoticon-Hammer2
Quote:


Gw ga mepet kok gan. emoticon-Matabelo pertemanan yang nyaman emoticon-Stick Out Tongue
jangan kasih kendor gaiss
Quote:


Bakar gan emoticon-Wkwkwk emoticon-Matabelo
Udah tamat blom nihemoticon-Cool
lama updatenya emoticon-Cape deeehh
Sasa : “Makasih ya ry. Hehe skrg gantian ya kapan km nikah? Keburu tua tuh. Hahaha.”
pertanyaan Sasa bagus gan. Biar bikin ente semangat. wkwkwkwk. emoticon-Shutupemoticon-Peaceemoticon-Ngaciremoticon-Ngacir
Gan, ditunggu updatenya nih.. emoticon-Ngacir
[quote=mitsuo28;5c8a6d7dc8393a6b334b7cf2]Jangan2 satu pabrik nih. hahaha emoticon-Ngacir

Kayak nya manajer gua ni ts ny..emoticon-Bingung
Quote:


Belom gan. Ga lamaa kok tamatnyaa emoticon-Stick Out Tongue

Quote:


Sabar gan. TS habis malem minggu. biasa anak gaol emoticon-Wkwkwk

Quote:


Sedih pertanyaannya gan emoticon-Shutup

Quote:


Siapp. ini lagi gw ketik gan. Sabar yakk emoticon-Malu

Quote:


Bener jugaa kayaknyaa emoticon-Ngacir emoticon-Ngacir
Video Call

Setelah kejadian panggilan itu, gw sama Sasa jadi keterusan. Gw yang awalnya ga berani manggil “say” jadi ikutan manggil dan parahnya lagi gw kadang manggil “sayang” dan yang lebih anehnya lagi dari Sasa sendiri ga ada tanda2 marah ato gimana. Sampai suatu saat hari Jumat pada jam istirahat, gw iseng mengajak video call sebelumnya gw chat dulu..

Gw : “Sa. Sibuk? Sudah makan siang?”
Sasa : “Sudah kok. Kenapa?”
Gw : “Ga mau liat wajah gantengku kah? Video Call ya? emoticon-Shutup
Sasa : “Hahaha pede banget ry. Bentar ambil headset.”
Gw : “Siap.”

Gw deg2an menunggu kabar dari dia. Oke gw akuin waktu itu gw gugup banget emoticon-Nohope .

Sasa : “Sudah ry.”

Gw coba video call dia dan diangkat. Yang pertama kali gw liat cuma atap kantor aja…
Gw : “Ini mana wajahnya ya?”
Sasa : “Sabar sabar ini benerin tali headsetnya.”

Akhirnya ada sosok wajah yang dulu gw cuma lihat dari fotonya saja sekarang ada di layar hape gw. Gw mencoba mengontrol situasi dan ga terlihat bego di depannya…emoticon-Malu emoticon-Malu

Gw : “Oh ini yang namanya Sasa. Akhirnya keliatan juga orangnya ya. Hahaha”
Sasa : “Apa sih ry. Malu tau. Penasaran ya. Ketauan nih. Hihihi”
Gw : “Pede banget kamu ini. Nih sudah liat orang ganteng kan? Jangan naksir ntar.”
Sasa : “Gantian deh pedenya”

Tiba-tiba sebelah Sasa ada satu orang cewek dan gw ga tau itu siapa…
Sasa : “Niih ry yang namanya Mbak Tia. Ini yang namanya ……”

Dan banyak ternyata yang kumpul disekitar meja Sasa. Akhirnya gw tau wajah orang di kantor pusat. Biasanya hanya lewat telepon. 15 menit video call cuma 1 menit aja gw liat wajah Sasa. Sisanya banyak ngobrol sama orang kantor pusat emoticon-Frown . Akhirnya selesai video call karena manandakan jam 1 siang waktunya bekerja kembali. Gw coba chat Sasa lagi…

Gw : “Thanks ya. Cantik kok. Hahaha”
Sasa : “Maaf ry tadi banyak orang. Haha pokoknya sudah liat aku kan say”
Gw : “Iya tapi kurang lama say. Hahahha”
Sasa : “Next ya ry. Tenang aja. Hihi”
Gw : “Iya sayang. Eh…”
Sasa : “Hahaha tuh yang sudah sayang siapa. Ayo kerja lagi. Banyak kerjaan say. Met kerja yaa kamu.”
Gw : “Met kerja juga say.”

Gw mengaku gw salah. Gw sudah merasa tambah sayang ke Sasa. Ya.. Sayang ke istri orang. Dan lebih parahnya saat itu gw ga berhenti memikirkan istri orang. Kayaknya gw bener-bener merasakan namanya kasmaran tapi dengan orang yang salah…emoticon-Frown emoticon-Frown emoticon-Frown emoticon-norose
kasmirun sama binor emoticon-Ngakak (S)
kira-kira mbak sasa kuat iman ga ya di panggil 'sayang' sama mas ry 🤔
semoga besok update
aduh, masa sayang2an sama istri orang gan. emoticon-Cape d...
Awas kebakar gan. emoticon-Wkwkwk
Halaman 10 dari 22


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di