alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / ... / Entrepreneur Corner /
[Share & Diskusi] Bisnis Fashion - Distro, Clothing, Tempat Produksi DLL - EPS 4
4.9 stars - based on 21 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/569f851c50741011308b4567/share-amp-diskusi-bisnis-fashion---distro-clothing-tempat-produksi-dll---eps-4

[Share & Diskusi] Bisnis Fashion - Distro, Clothing, Tempat Produksi DLL - EPS 4

Tampilkan isi Thread
Halaman 137 dari 155
Masih rame aja ni emoticon-Big Grin .
btw ane mau nanya gan. adakah disini yang pernah pake kaos merk nya Reclays ? ane mau nanya bahan yg mereka gunain tu dapet nya dimana ya ? katanya sih cotton combed 30s tapi setelah ane bandingin, punya mereka lebih lembut dan adem dipake dari combed 30s biasa.
kali aja agan2 disini ada yang tau emoticon-Malu (S) emoticon-Malu (S)


Quote:


Sombong amat lu, tong!
Sablon yg murah polyflex atau manual
Diubah oleh EbetVMS
Lihat 1 balasan
Balasan post EbetVMS
manual
ada yg punya info bikin hangtag recomended? 800 gram ?
Permisi agan2, ane mau tanya kalo untuk vendor bagus di Palembang apakah ada yanh tau dimana? Soalnya ane udah nyari2 kok susah ketemunya, barangkalo agan2 disini ada yang tau 😁, terimakasih banyak gan!
Ada yang tau supllier katun roll-an murah gan ga? Ane di jaktim emoticon-shakehand
Diubah oleh kumotta
Quote:


waduuh suka berlebihan ni om meong hehe, klo om goride spesalis proyek sangkuriangan tuh, benang biru belom kuat hahaha.

Quote:


coba cek di instagram banyak om, bisa ke hel*oprint atau hang*agspecialist
Lihat 2 balasan
Balasan post robotsuper
hampir ketipu ane di IG gan, makannya ane tanya2 dulu yg terpercaya
mksh infonya gan
emoticon-thumbsup
Balasan post cocktail1987
2 vendor yang gw sebutin di atas rekomen kok gan, biasanya konsumen benang biru gw arahin ke sana juga
agan2 yg ganteng nubi mau tanya dong.
Belakangan ini ane jd silent reader gan & ane udah ngulik nih forum 5 harian gan emoticon-Ngakak (saking penasaranya sama banyak ilmu disini). Ane ada beberapa pertanyaan gan (semoga blm ada yg bahas) tp ane yakin dari season 1 blm ada yg nanya ini emoticon-Ngakak (terutama masalah copyright vendor/makloon.

Misal kita mau bisnis clothing,kita udah tau market,karakter,konsep design,dll untuk clothingan yg mau di buka,terus untuk tahap pertama kita produksi ke makloon/vendor (untuk semua produksi,dari bahan,jahit,packaging dll). Pertanyaan ane gini gan

1. apakah vendor/makloon akan/bisa curi desain kita di kemudian hari gan?

2.Apakah agan2 pernah denger untuk vendor/makloon yg pernah bajak produk konsumennya sendiri? Atau mungkin ngejual desain konsumenya ke brand lain,atau lebih parah lagi di recycle untuk konsumen yg lain yg membutuhkan jasa desain di vendor trsbt. (Recycle disini dalam arti bagan/roots/konsep desain yg sama,hanya dirubah sedikit/ditambah2 /pake cara amati,tiru,rubah hehehe).

3. Apakah ada perjanjian sebelum menyerahkan produksi kita ke makloon/vendor agar kita tetap bisa menjaga originalitas & exlusivitas dari brand yg mau kita bangun? (Contoh kasus pertanyaan ane yg no 2).

4. Sebaiknya langkah2 yg tepat gimana ya gan kalau mau bangun brand?
Mohon kasih masukannya gan untuk yg pnya modal di bawah ini :
- Untuk yang pnya modal mepet
- Untuk yg punya modal sedang
- Untuk yg punya modal unlimited

Sebelumnya yang mau bantu jawab ane ucapin makasih,semoga ilmu yang agan2 share jd berkah dan tambah mempelancar bisnis & rejeki agan2

emoticon-Shakehand2 emoticon-Shakehand2
Diubah oleh labumerah
Lihat 7 balasan
permsisi suhu suhu mau tanyaa. ane mau merintis usaha bikin celana basket yg lagi hype bahan nya mesh emoticon-Bingung

[Share & Diskusi] Bisnis Fashion - Distro, Clothing, Tempat Produksi DLL - EPS 4 [Share & Diskusi] Bisnis Fashion - Distro, Clothing, Tempat Produksi DLL - EPS 4

kurang lebih seperti diatas tapi ane bingung cari vendor mana yg bisaa buat sprti diatas. atau mungkin ada yg tau ane masuk ke bidang konveksi apa jersey/clothingan yg bisa. atau bahkan agan agan yg bisa buat lgsg pm gann ane serius. ane daerah sby tp kalo agan luar kota juga takis emoticon-Cendol Gan

maksih bang
Balasan post labumerah
Pertanyaan menarik nih soal vendor nakal. Emang gak bisa dipungkiri konveksi yang produksi barang bajakan itu banyak banget, mulai dari kelas rumahan sampe konveksi gede yang invest mesin gila-gilaan buat produksi bajakan.

Kalo dari kacamata gw sebagai vendor, selain hal tersebut gak etis dan melanggar hukum, malsuin produk konsumen apalagi brand baru yang skala kecil gak ada untungnya bro. Brandnya sendiri aja jualan masih susah, gimana bajakannya. Apalagi ngasih desain konsumen, ke konsumen lain agak kurang kerjaan kayanya klo ada vendor begitu hahaha.

Kaya di Benang Biru misalnya, setiap hari puluhan desain masuk ke email & wa. Mulai dari desain yang menurut gw bagus, sampe desain yg menurut gw biasa aja. Masa iya gw menyarankan konsumen untuk ganti desain dengan cara modifikasi desain konsumen lain yang lebih bagus. Kurang kerjaan kali haha.

Biasanya vendor nakal itu ngebajak brand2 gede yang udah jelas market dan pasarnya, kaya brand surfing qui*silver/ri* curl/bill*bong dll. Atau brand lokal yang emang udah gede, yang bajakannya bisa dilihat di pasar malem kaya mat*rnal, w*les, bl*ck id, dll. Klo brand skala kecil, atau bahkan yang baru mulai sepertinya kemungkinannya sangat kecil.

Btw, kemaren ada gosip2 underground ada konveksi rumahan yg digrebek polisi gara2 produksi bajakan brand yg gw sebutin diatas trus denda ratusan juta, so menurut gw dari segi hukum juga akan bisa diusut klo nemu praktek yang kaya gitu.

Saran gw buat yang baru mulai, dan gak mau ketipu sama vendor nakal:

1. Cek track recordnya di web, instagram, facebook, dll. Mulai dari portofolio klien, hasil produksi, sampe testimoni.

2. Klo masih blom yakin, datengin aja alamatnya, apakah ada tempat produksinya beneran atau enggak. Sekalian ngecek kualitas bahan dan sablon.

Karena sekarang banyak banget broker produksi yang punya web dan medsos keren tapi ga punya workshop sendiri. Bukannya gak bagus, ada juga beberapa broker yang profesional dengan pelayanan dan output yang bagus, tapi ada juga broker yang klo ada masalah akhirnya kabur dan gampang ganti nama website & medsos konveksi. Kalo ngilang juga gampang, karena dia ga punya tempat produksi (true story)

3. Klo habis datengin blom yakin juga, baru bikin surat perjanjian kaya yg lo sebutin diatas.


Gw sendiri di Benang Biru, sangat menjaga integritas dan juga kepercayaan konsumen apalagi menyangkut dengan aset mereka. Biarpun ada komplen soal produksi, pasti Benang Biru tanggung jawab untuk handle komplen tersebut. Alhamdulillah sampe sekarang konsumen pada percaya tanpa harus pake surat menyurat hehehe
Balasan post labumerah
4. Bangun brand produk kurang lebih hampir sama dengan bangun brand image diri sendiri. Tidak ada cara bakunya, semuanya itu dinamis tergantung produk / ciri khas produk maupun diri bro sendiri.


Balasan post robotsuper
Spoiler for jawaban agan robotsuper:
Balasan post robotsuper
Spoiler for jawaban agan robotsuper:


makasih gan untuk replynya. Oh iy sekededar Intermezzo ya, (bukan mau promosiin benang biru dll emoticon-Ngakak ).

Sebelum ane masuk ke topik bahasan balasan dari agan. Ane udah cek2 hasil dari dari benangbiru(walaupun hanya sekedar melalui digital emoticon-Ngakak ).

Agan percaya intuisi ga gan? heheheh,kalo ane percaya,krn gini contoh kecilnya misal, Ada Preman paling Serem nih diterminal,tiba2 dia ngeliat org yg blm pernah kenal sama sekali,tp tuh preman punya intuisi/firasat "wah ini orang calon preman masa depan ini" emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak .

Simplenya "Pemain bakal tau mana calon Pemain".

Nah ane liat di salah satu dari portofolio benang biru,ada desain(brand) yg menurut ane bakalan gede dikemudian hari (ga boleh disbutin nama brand nya yak) emoticon-Ngakak.

Kebetulan ane jg sebagai pelaku desainer gan emoticon-Malu ,

yah ane ada client lah dari salah satu brand (luar) yg mengusung konsep LIMITED (tp sayangnya beli putus gan emoticon-No Hope).

Nah ane jg yakin banget benangbiru bakal kedepannya bakal "CERAH" gan,karna dari komitmen benangbiru yg bikin benangbiru tersebut "cerah" (kaya cerita klient ane,mungkin kalo disini udah sekelas konveksi menengah keatas,tp disana masih disebut "home production" emoticon-Bingung ).,

Soalnya dia sama seperti agan menjaga banget yg namanya integritas & "Trust" para konsumennya (walau mayoritas semua pelaku bisnis di luar(khusunya eropa) alergi banget gan sama yg namanya "COPYRIGHT"). salut sama SDM mereka.

Disana ( ga perlu harus cek ombak langsung ketempat emoticon-Traveller di zaman digital sekrg,cukup dengan sering baca & ngulik dari internet (pastinya sumber yg valid ya) nah mulai masuk ke topik nih gan, emoticon-Malu ) .

Banyak ko pemain2 clothing line dari yg awalnya bener2 cuma punya konsep aja gan di kepala mereka (minim budget) sampe bisa menggurita banget gan (sekarang bnyk bgt yg udah masuk kesini barangnya),nah itu kuncinya ada di vendor pertamanya gan(kalau kata client ane).

Karena,(balik ke intuisi lg gan) biasanya vendor tau nih mana cikal bakal yg bakal "Cerah" kedepannya brand yg masuk ke dia,(walaupun awalnya cuma modal dengkul dlm arti modal tipis, dan cuma modal ngejelasin konsep).

Dan mereka (si vendor) biasanya bakal ngejaga & pasti suport abis2an tuh brand.).

Makanya sebelumnya ane tanya tentang "Vendor yg "KEDEPANYA" ada ga yg bisa ngejual konsep,design,dll dari customernya sendiri.
kalo masalah awal ya kalo disini mungkin(ane jg blm tau pastinya) jarang atau mungkin ga bakalan di bajak,karna ya seperti yg agan jelaskan sebelumnya,"kurang kerjaan lah,dll".

Karna kita jg blm tau sih brand customernya kedepanya seperti apa( make sense penjelasan agan kalo untuk "punten nya,maaf banget, "STANDART PEMIKIRAN ORANG KITA"(bukan buat agan atau benangbiru khusunya).

Untuk mungkin vendor2 yg agan sebutin sebelumnya yg "nakal" .efek kelamaan dijajah emoticon-Mewek ).

Mereka ga pake "Intuisi" tersebut, pokonya mah "Cuan,Cuan,dan Cuan". mereka ga bakalan negbajak sekarang,tapi semisal nanti salah satu bekas customernya udah ada yg naik,tanpa pikir panjang lg.
kata oknum gini :

"Wah itu brand yg kita kerjain tuh,naik sekarang dia..bro produksi file2nya dia yg ada di kita 3x lipat(bahkan lebih) dari yg dia release, jadi kita bisa ngasih harga di bawah mereka tuh,dengan bahan dan kualitas yg sama,kan dia produksi dikit jadi HPP dia tinggi,kalo kita produksi banyak tumpeh2 sampe luber,HPP kita rendah,permintaan pasar tinggi banget soalnya,dia kan konsepnya LIMITED ."

dalam pikirannya (mati mati dah tuh brand,yg penting usaha gue jalan dan gue bisa hidup Hedoooooon emoticon-Cape deeehh )".

Bukannya ane su'udzon ya tapi emang true story gan,sama seperti pemikiran agan yg di atas,memang ada oknum yg seperti ini.

Itu yg menurut ane yg bikin pengusaha(terutama) generasi muda yg kreatif sekarang jd pada "Konsumtif" gan,bukanya "Produktif".

Mikirnya udah males / udh hilang rasa "TRUST" nya ke sodara sedulur sendiri (produk dalam negri),takut di tusuk dari belakang.
Tau sendiri negara kita (terutama SDM nya) bukan alergi sama yg namanya "copyright" malah cinta mati bgt sama yg namanya "Pembajakan" (MAYORITAS tp ga semua) yg penting cuan ngalir.
(ini kita di topik fashion ya gan,belum lagi pembajakan di ranah yg lain).

Mungkin ada opsi begini,kalau brand udah naik kita semua produksi sendiri. Keuntungan bisa lebih dan kita bisa jaga exlusivitas dari brand kita (untuk kebanyakan org mungkin mikir begini).

Tapi kalo menurut ane, belum tentu hasil yg kita buat sendiri sama dengan yg dikerjakan seperti vendor yg biasa kita produksi (mau pake alat secanggih apapun).

Jatohnya gini deh,kaya masakan, resep dan takaran resep sama,tapi rasanya bisa beda kalau beda yang masak.

Sedangkan kalo di bisnis fashion ini kan butuh yg namanya "Karakter",karna ya namanya fashion/"BAJU" ya semua sama,lobang kepala 1,lobang tangan 2 dst (setau ane sampai saat ini,kecuali mungkin ada yg out of the box,bikin lobang kepala jadi 3 atau 6? emoticon-Wkwkwk emoticon-Wkwkwk emoticon-Wkwkwk .

Yang bikin beda itu Karakter dan "BRANDING"(kita kebelakngin masalah branding karna bukan in topic).
nah disini sih vendor jadi pisau bermata dua gan menurut ane.

Maaf ya gan,dan terutama TS nya kalo ane jd ngomong ngalor ngidul emoticon-Malu emoticon-Malu .

Ane cuma pengen nambah ilmu aja dimari,dan mungkin pemikiran ane (hasil diskusi dan reply dari agan robotsuper) jg bisa nambahin dan ngebantu yg lain baca thread di forum ini sebelum nanya2 dengan topik yg sama (Semoga emoticon-Malu emoticon-Malu ). dan semoga juga di forum ini (khususnya tentang bisnis fashion) kita bisa lebih sadar akan "copyright".

monggo gan kalu ada yg lebih paham dan mau meluangkan waktu untuk balas pertanyaan2 ane, ane sangat hargai banget. emoticon-2 Jempol emoticon-2 Jempol .

Dan oh ya untuk benangbiru,doainnya biar bisa cepet kesana dan PM2 an buat konsul emoticon-Malu emoticon-Malu.

Sekarang ane masih dalam tahap riset,semoga bisa cepat realisasi. amiiiinnn..
Diubah oleh labumerah
Balasan post spidez
Iya,agan spidez makasih atas masukannya. Untuk bangun brand sendiri, kurang lebih kita sepemahaman gan (seperti balasan ane diatas dengan agan robotsuper).
tapi untuk pertanyaan ane yg di point no 4. tentang strategi budgeting gan.
- Untuk yang pnya modal mepet
- Untuk yg punya modal sedang
- Untuk yg punya modal unlimited.
apakah ada strategi khusus gan? soalnya ane agak worries (lebih menekankan point ini untuk bertanya) sama yg namanya "copyright" seperti pertanyaan ane di point 1 s/d 3.

Makasih ya gan emoticon-Salaman emoticon-Salaman .
sekiranya kalau ada waktu kita mohon di balas gan,tentang diskusi ini.
Balasan post labumerah
Wah panjang bro komennya bro di post atas, gini aja gw persingkat penjelasannya.. hehe

1. Bro harus banyak baca-baca dan pelajari strategi bisnis itu seperti apa. Kalau bro tanya mengenai bisnis di thread ini, mungkin saja banyak yang kurang paham, karena mereka latar belakangnya itu di bidang produksi / tenaga ahli produksi.

Coba bro baca-baca, kenapa Windows (Microsoft) dengan sengaja membiarkan dan mempermudah aplikasinya dibajak oleh banyak orang dan menjadikan Windows sebagai Operating System PC secara default di semua negara.


2. Ini negara Indonesia bro, masalah hukum wilayah abu2. Maksudnya disini hukumnya bisa dibeli oleh "uang". Jadi yang modal kuat bakal bisa menang.


3. Kalau memang mau aman, ya harus belajar sablon sendiri, nanti jahitnya dilempar ke penjahit. Karena yang dibajak kan gambarnya, jadi kalau bro sablon sendiri ya otomatis, gambarnya tidak mungkin kemana-mana, karena bro sendiri yang kontrol di produksinya.


4. Terkadang kita-kita agak lucu sih, pengen gambar kita tidak dibajak. Tapi diri kita memakai produk2 bajakan juga (hasil kerja keras dari orang lain), mulai dari =

- Windows bajakan
- Photoshop / Corel draw / Illustrator / Autodesk bajakan,
- Microsoft Office bajakan,
- Jersey bola bajakan / KW
- Download : music, film, komik dan sebagainya lewat torrent
- Dan banyak hal lainnya

Nah, kalau memang mau dibenahi. Harus dibenahi dulu dari masyarakatnya supaya memakai produk original dulu. Nah setelah itu baru bisa mengkoreksi orang lain.. hehe

Kalau dari gw sendiri sih tidak mau koreksi orang lain, karena diri gw sendiri juga belum sempurna.. hehe
Diubah oleh spidez
Balasan post spidez
ane berharap banget makin banyak orang yang punya pemikiran sama kaya agan spidez. emoticon-Shakehand2

1. untuk point ini ,yap ane paham bro maksud ente, kalo menurut ane nih salah satu strategi "BRANDING" (biar mengurita) pisau bermata 2.

2. point ini ngena banget bro jawaban ente, dan semoga untuk yg baca post ente selanjutnya ga ada lagi yang nanya di forum ini
"Gan ada yg tau tempat produksi barang seperti ini ga? harus sama persis dari segi material dan design bla...bla...bla... kalo ga persis gue bakar usaha ente emoticon-Cape d... emoticon-Cape d... ." (ane baca ada tuh lupa di halaman berapa gitu,di kasih tau (dibagi ilmu) malah nyolot) emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak
cukup on the track pertanyaan atau bahasan seputar [Share & Diskusi] Bisnis Fashion - Distro, Clothing, Tempat Produksi

3. yap, ane setuju bro , tapi jujur kalau buat ane pribadi ane tau diri,ane ga bakal maksa ngelakuin yg ane ga bisa.menurut pribadi ane kalau mau "sukses" harus fokus apa yang bisa kita kerjakan,terus kembangkan.
sebenernya bukanya ga bisa tapi pasti butuh proses sangat panjang sampai dikatakan "Bisa".itu baru sampai tahap "Bisa". belum lagi dikembangkan sampai tahap "Sempurna". makanya disini ane nanya seputar tentang vendor. dan allhamdulliah terjawab bro tentang ketidak tahuan ane, dan terlebih lagi ada angin segar untuk pertanyaan ane khusunya di bagian vendor "benangbiru" (bukan promo ya) emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak

4. point yg jawabannya sangat sangat bagus. Kalo ane bukan hanya sekedar gambar sih bro (ya walaupun outputnya dalam gambar) tapi kaya konsep dan roots itu sebelum jadi gambar yg pusing emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak

yap benar gan masalah aplikasi dll, masalah ini harus kita terapin minimal ke diri kita masing2,
kalo untuk pribadi ane sampai saaat ini alat perang ane(untuk kebutuhan kerja dll) sebisa mungkin beli yg ada lisensi gan,karna ane tau ga enak kalo hasil kerja kita dibajak. emoticon-Mewek emoticon-Mewek .

Ya,kembali lg sih gan ke pola pikir masing2. tp intinya semoga yg baca minimal rada kena gitu gan,wajengan dari agan,kalo mau ada yg "nakal". emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak

makasih gan atas ilmunya emoticon-Nyepi emoticon-Nyepi

Quote:


Ya bro sama-sama.

Intinya gini bro, kalau pekerjaan yang melibatkan banyak orang, tidak mungkin 100 persen bisa dijamin.

Contoh : vendor sablonnya bagus, tapi belum tentu karyawannya bagus juga. Karyawannya juga bisa curi-curi design dari para customer sablon itu.

Memang sekarang ada karyawan yang benar-benar jujur?.

Owner bisa jujur, tapi karyawan belum tentu.

Apakah bisa dijamin kalau karyawannya itu yang mengurus bagian design customer tidak copy designnya ke flasdisk / email dia sendiri ? Atau bahkan trik-trik lainnya..

Kalau menurut gw, tidak usah dipikirin terlalu jauh bro. Karena itu resikonya kalau sub / lempar ke vendor lain.. hehe
Diubah oleh spidez
Halaman 137 dari 155


×
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di