alexa-tracking
Kategori
Kategori
4.67 stars - based on 3 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5bc8a74da09a3977548b4568/cerita-kita

Cerita Kita

Tampilkan isi Thread
Halaman 2 dari 2
lanjut gan.. sepi2 aje nih
nyimak dulu gan emoticon-Toast sambil nempelin jejak biar bisa baca kapan aja


06 - Karma



Hernest-


Kalau gue bisa putar waktu, gue milih gak izinin kak endah ke kos gue. Tetapi gue benar-benar kayak ngerasa ganggu hubungan kak endah dengan cowoknya, itu benar-benar bikin gue bingung.

Makanya seharian gue gak bisa tidur, dan mau cerita ke ola. Tetapi rasanya masalah kayak gini ola gak boleh tau. cukup tau gue ada masalah aja.

Gue sama ola kalau ada masalah selalu curhat, kadang bisa di selesain dan kadang malah runyam. tetapi kebanyakan sih runyam kalau bahas soal cewek. Dia selalu tambahin kesalahan gue dan nasehatin jangan mainin cewek.

Ya mau gimana lagi, itu efek dari kegantengan gue. Ola lebih gak peduli soal bahas cewek. Rasanya dia lelah nasehatin gue.

Makanya gue gak cerita ke dia. Dan gue jaga jarak sama kak endah mulai hari ini.

Malam ini gue gak tidur di kos, gue milih tidur di kos si reyhan, walau gak jauh sih, cuman beda satu kamar aja. Soalnya dia doank yang akrab dari awal kost. Di banding tetangga sebelah.

Kalau di lihat kamarnya beda banget sama gue, disini rapih tertata. Dari orangnya sendiri sih seperti itu, anti kotor.

Kotor dikit langsung bersih-bersih, si reyhan pun gak masalah gue nginap disini asal jaga kebersihan. Dia tinggi kurus kacamata, masih tinggian gue sih. Dan jelas gantengan gue.


***


Liat jadwal mata kuliah minggu ini rasanya gue mau kabur aja, gue gak cocok sama falkutas ini. Dan gue mau pindah falkutas ke falkutas ekonomi kayak si ola.

Kayaknya jadwal si ola gak terlalu padat kayak gue. Tapi gue gak mau kecewain papa mama, dan terpaksa lanjut aja.
Dan berharap semua berjalan lancar.

Hari ini mata kuliah Fundamentals Of Biomedical Science I, dosen yang mengajar kali ini masih muda sekitar umur 35an, namanya bu hellen. Tetapi gelarnya bikin gue kagum panjang banget.

Gue langsung buka buku pedoman yang udah di kasih kampus, dan isinya bahasa inggris semua. Gue sih sanggup bacanya. Tetapi kalau materinya bahas inggris semua.

Gue nyerah, dan gue liat teman-teman satu kelas sepertinya paham apa yang di jelasin. Gue bolak balik nih buku gak ada bahasa indonesinya. Cuman satu bahasa indonesianya, yaitu penerbit, dan edisi.

Selama di kelas gue cuman lirik sana sini, angguk-angguk karena hari ini gue gak konsen karena ponsel gue terus bergetar di kantong sebelah kanan.

Pasti ini dari kak endah, karena tak ada kabar. Bodo amat..

Gue buka panggilan tak terjawab dari kak endah, sebanyak 30 kali. Astaga.. parah gue kayak kena karma.

Akhirnya gue angkat, "woi anjing dimana lo?" suara cowok dari ponsel kak endah, karma gue keluar lagi. Akhirnya cowoknya tau gue ada hubungan sama kak endah.

"di gedung B lantai 3, " jawab gue datar, karena gue gak suka orang nyolot. Dan lebih suka berdiskusi.

"oke tunggu, jangan kayak banci bacot doang!!!" bentaknya, membuat gue sedikit geram. dan sedikit penasaran gimana bentuknya cowok kak endah, sampai ngomongnya nyolot gitu.

Dari kejauan gue liat tangan kak endah di pegang erat-erat.

Dan pasti itu cowoknya, serem juga. Tinggi gede item.. rambut gondrong kriting kayak mie gosong. Pakai kacamata hitam, lengkap dengan atribut club motornya.

Kak endah tunjuk kearah gue, dan mereka pun dekatin gue. Tangan cowok kak endah langsung remes kerah baju gue sambil dorong ke tembok.

"lo beraninya jalan sama cewek gue? Anak bau kencur kayak lo?? ha?" katanya sambil angkat-angkat daguny berusaha serem, gak usah gitu aja udah serem.

"siapa? Cuman jalan biasa kok" jawab gue datar tanpa melihat kak endah.

"alah taiiii!!!"

"bukkkkk!!" tangannya langsung pukul ke pipi kiri gue, pukulannya kenceng juga sambil gue tersungkur. Ini anak udah ajakin perang. Gue gak perduli di angkatan berapa. Yang jelas gue gak terima langsung main pukul.

Akhirnya adu pukul gak bisa elakan, walau beda ukuran tubuh. Gue gak kalah tenaga sama cowoknya kak endah.

Pukulan telak beberapa kali kena kepala sama wajah gue, jujur gue udah gak kuat kepala gue udah pusing. Dan cowok kak endah juga terkapar sambil berusaha bangun.

Gak ada yang bantuin gue sama sekali, mahasiwa yang lewat cuman liatin dan kelilingan gue sama cowoknya kak endah.

Mereka kira lagi liatin sabung ayam kali, kalau gue punya tenaga, udah gue teriak suruh bubar.

Sumpah kepala gue pusing banget dan nyeri di bibir dan pelipis mata juga, gue pasrah kalau ambruk.

Tetapi ada orang yang tahan tubuh gue saat mau ambruk, yaitu ola. Dengan wajah datar dia bangunin gue dan duduk di pinggiran kelas.

Cowok kak endah bangun dan mau dekatin gue, tetapi di cegah sama kak endah, mereka berdua memilih pergi.

"lo pea ya???, baru minggu pertama udah bikin kerusuhan!!!" omel khasnya, gue suka omelan si ola. Karena gue rasa omelan si ola bukan dari mulut aja. Tetapi dari hati.

Makanya kalau dia ngomel kayak gitu, nyelekit banget di hati gue. Rasanya kayak abis makan sambel.

"bangun, cepetan!!!" pintanya narik tangan gue paksa, kayak bocah sd di omelin emaknya.

"gak kuat ola, kepala gue pusing" jawab gue gak bohong.

"bangun, atau gue telepon bokap lo,???, itu bibir, pelipis mata juga pada berdarah!!" lanjutnya maksa gue bangun.

Gue pun bangun dengan sekuat tenaga, karena ancaman telepon ke papa, si ola gak bohongan. Dia memang tukang adu kalau gue berantem dari SMA.


***


Ola tuntun gue ke halaman kampus, dia langsung pergi entah kemana. Dan balik-balik bawa es batu yang gede, sambil bawa tissue

"buset gede banget gak ada yang kecilan?" tanya gue karena batu es yang di bawa ola benar-benar besar.

"gak, buat lo cukup itu. Cepetan kompres sendiri" pintanya, gue turutin aja, tapi lucu juga. Nih batu es kayak barbell. Gede dan berat.

"males gue omelin lo, masuk kuping kiri, keluar di pantat" katanya melirik tajam.

"kuping kanan ola, mana ada di pantat~" protes gue.

"ada , nih orangnya, keluar nya di pantat" lanjutnya.

"tai donk gue ?"

"emang, 11 12 kayak tai, susah banget di bilangin." katanya, bikin nyelekit. Emang nyelekit omongannya. Tetapi gue suka omelannya.

"lo mau kemana ola?" tanya gue saat ola langsung berdiri dan mau melangkah pergi.

"baliklah, ngapain juga disini. Daripada gossip gak enak, mendingan gue balik" jawabnya menanggkat bahunya.

Tuh kan, bikin nyelekit lagi. Lagian siapa juga yang mau gossipin, paling yang ada heboh dua orang berantem, satu orang ganteng satu orang utan.

" tega lo, tinggalin gue. Masih pusing." Tapi jujur kepala gue masih pusing,

"alesan ah" jawabnya deketin lagi buat pastiin.

"seriusan?, lo emang ada apaan sampai kayak gitu?" tanyanya duduk di samping. Akhirnya gue jawab jujur apa yang terjadi, termasuk izinin kak endah nginap semalam di kost gue.

"Haa?? gila!" gerutunya terkejut.

"gue gak ngapa-ngapai ola, ganteng- ganteng gini gue masih waras lah.. sumpah dah," jawab gue.

"tau gitu gue gak bantuin, biarin lo terkapar" lanjutnya menatap gue tajam,

"lo mau?"

"ia, biar lo sadar,~! " gue baru perhatiin kali ini mukanya si ola, nih anak jadi cakep kalau kuliah. Dan gue sadar ada make up tipis di wajahnya.

"gue ngomelin lo, malah senyum, !!" di toyor kepala gue sampai sadar lamunan gue ke wajahnya si ola.

"lo cakep juga la ternyata" kata gue tanpa sadar gue.

"waiitttt.... Waittt!!!"

" cakep? Apa??"

"gue gak salah denger?" jawab ola tanpa putus, gue lupa kalau gue bilang si ola cakep itu sebuah ledekan. Gue gak bisa jawab cuman nyegir kayak kuda.

"balik ah, lo abisin di pukulin. Makin kacau.. " ola geleng-geleng kepalanya sambil tarik baju gue agar ikutin dia.


***


Gue ikutin ola keluar kampus, ternyata di ke apotek yang gak jauh di sana. Gue gak ikutin kesana.

Tapi si ola maksa dan akhirnya gue ikut sambil nundukin kepalanya. dan langsung ke tempat bakso yang biasa ola sama gue makan.

"ouh bagus, sini muka lo, " si ola tarik paksa muka gue, dan dia olesin kapas yang udah ada betadinenya.

Tanpa bicara si ola olesin ke luka gue, "awh sakittt pelan dikit lah ola~" dia gak jawab, dan olesannya makin sakit.

Emang di sengaja nih anak, gue akuin dia perduli sama gue kalau kayak gini. Dan orang pertama yang obtain gue selalu ola. Karena gak ada orang yang sedetail sama se sadis ola kalau pas obatin. Walau ujungnya pasti ada maunya.

"dah selesai" ucapnya sambil teken kapas di pelipis gue kenceng.

" Dan Sekarang traktir bakso. Sebagai imbalannya~!" jawabnya sambil rapihin perlengkapan yang tadi.

"iyaa olaa siap..!" gue langsung pesen bakso spesial cabe buat si ola, dan gue tau kenapa si ola milih obatin di tukang bakso. Dan inilah alasannya. Walau kadang-kadang gak minta traktir sih.

Benerkan apa kata gue.. Ola di lawan. bisa-bisa cabe masuk ke mata gue.

Bersambung...

#Note, thx yang udah baca semua suka cerita ane.
lanjut gan
Bagus cerita ny
Balasan post ryanjun92
Masih nyimak
😋😋
sadeess
Post ini telah dihapus oleh Kaskus Support 15
numpang nenda gan
upp..

07- Ini gue



Ola-


Heran gue sama si hernest doyan banget yang namanya berantem, dari zaman SMA hobi dia yah gitu. Masalahnya pun sama karena cewek-cewek.

Pernah sih gue tanya kenapa gak diskusi dulu, tapi gak ada hasilnya. Dan hasilnya gitu berantem lagi gak kelar-kelar.

Besok-besok harusnya gue tanya pas hamil ngidam apa mamanya, kayaknya ngidam rambutnya mike tyson kali ya, makanya sampai kebawa sampai lahir.

Gue sebenernya gak emosi sih tadi, cuman gemes aja liat si hernest. Untung dia paham langsung kasih gue satu porsi bakso ekstra pedes.Kalau gak gue makin gemes sama tuh anak.

Lukanya gak terlalu parah emang, gue lihatnya aja nyilu sampai biru gitu.

Gue aja heran kenapa dia putus sama ceweknya yang lama, padahal mantannya cantik. Kutilang . Kurus tinggi langsing, gak kayak gue tinggi semampai, semeter tak sampai.

Tapi bukan urusan gue juga diamau jalan sama siapa. Dia mau tidur sama anak orang, anak sapi, anak monyet juga. gak ada urusan juga sama gue walau ujung-ujungnya curhat ke gue.

Gue masih kepikiran ucapan si hernest, dia bilang gue cantikan. Kenapa gue jadi seneng dia bilang kayak gitu.

Itu sepertinya bukan pujian, kalau beneran pujian. Itu alasan dia biar gue gak ngomel ke dia lagi. Ya gue yakin gitu.

"terenenngg" bunyi notif Whatapps gue, dan itu dari si hernest. Di kontak gue gak tulis nama dia, tetapi gue tulis ikan koi.

"Masih ganteng gak ola?" tanyanya bikin senyum sendiri liat dia selfie dengan wajah yang babak belur, itu mungkin efek dari pukulan di kepalanya, semakin sinting nih orang.

" Kasih obat lagi, liat jidat lo bertelor kayak bakso" balas gue.

" Gak masalah, yang penting ganteng" jawabnya penuh percaya diri sambil kirim lagi foto pas di lukanya.

"Efek kena pukulan di kepala makin sinting tuh isi kepala" balas gue gak tau mau bales apa lagi tentang foto yang di kirimnya.

Jujur walau bonyok mukanya masih ganteng aja, besok gue harus tanya pas ke mama nya lagi hamil ngidam leanardo dicaprio kayaknya,
Siapa tau suatu saat gue hamil, mirip dia. Bukan si hernets nya tetapi lebih leonardo dicaprio. "Ahh gantengnyaa".

Gue guling-guling di tempat tidur mikirin tuh orang, bukan si hernest tetapi si leanardo dicaprio nya. INGET bukan hernest.

Kenapa mikirin masalah si hernest gue juga iri, iri karena dia dapat teman atau pacar dengan gampang. kalau gue 180 derajat dari dia.

Dan gue gak jomblo sebenarnya, Karena masalahnya ada di hernest, karena gue terakhir pacaran awal masuk Kelas 3 SMA. Pacaran juga bertahan 6 bulan.

Itu karena mantan gue gak terima gue dekat sama si hernest, ya bisa di bilang cemburu. Tapi mau gimana lagi. Gue sama hernest emang kayak gitu.

Dekatnya kayak anjing sama kucing, si hernest anjingnya gue kucingnya. Gue sebenarnya sih gak mau putus sama dia.

Karena dia orang pertama yang bikin gue nyaman, namanya Anton. Dia jago dalam olahraga terutama basket. selama gue suka dia, gue selalu ikutin jadwal latihan dia sampai tanding juga.

Jujur gantengnya kurang di banding hernest, tetapi otot lengannya lebih kekar di banding hernest. kalau ibarat bakso, anton itu bakso urat dan hernest bakso yang isinya tepung doang.

Daripada pikiran masa lalu, mendingan gue hitung duit jajan yang di kirim papa sama mama, pilih-pilih buat makan siang dan malam, kalau sarapan gak perlu kwahtirin.

Karena tukang bubur banyak yang lewat, harganya juga murah cuman lima ribu udah ada ayam sama krupuk. Tapi masih enak bubur dekat kampus sih harganya juga sama.


***


Hari ini rasanya tulang pada rontok karena gue pulang sore menjelang malam karena selesain tugas kelompok bareng Nadine buat besok pagi.

Karena banyak yang bilang dosen mata kuliah pengantar ekonomi mikro yang di ajar pak baroto, itu dosen killer. Banyak yang di takuti para mahasiswa.

Tetapi bagi gue biasa aja, walau suaranya memang berat kayak ada yang ngeganjel di lehernya. Dan itu yang membuat pak baroto terlihat serem sih.

Mungkin lebih menuju tegas di banding killer..

Mata gue udah sayup-sayup pas selesai makan nasi goreng keliling, lumayan banyak. Itu yang gue cari. beneran nasi goreng naik ke mata jadinya berat banget.

dan tiba-tiba bunyi notif WA, dari nomor tak di kenal. Gak mungkin si hernest ganti nomor, tapi siapa ya.

Dugaan gue ternyata salah, ternyata itu nando, satu kelompok dengan gue tadi. Dia tanyain tugas untuk besok sudah rapih atau belum.
Mampus..

Gue belum nge print, gue lupa banget soal itu. Karena keasikan makan nasi goreng, akhirnya gue bilang kalau gue belum print.

"ok, gue aja print, sini kirim ke email gue" kata nando sambil kasih emo senyum, ucapan nando membuat seperti penyelamat.

Dia balas cuman kasih jempol setelah gue kirim ke emailnya, nando pun langsung tanya tentang diri gue sedikit. enak juga ngobrol sama dia, nyambung pas kita ngobrol.

Walau wajah si nando ganteng juga, wajahnya kayak orang minang dengan kulit sawo matang. Akhirnya gue izin ke dia buat tidur. Karena kalau gak gitu bisa sampe pagi dia tanya terus soal gue.

Tetapi tetap aja gue masih kepikiran, harusnya tugas gue yang print. Soalnya duit buat print gue yang pegang. gak lucu kalau gue korupsi tuh duit buat beli nasi goreng.

Mata gue mulai terlelap, dengan sayup-sayup ponsel kembali berbunti, karena gak biasanya udah jam 12 malam ada telepon.

"ahh si ikan koii hernest!!" gumam gue dalam hati dia telepon tengah malam, kayak gak ada waktu besok.

"hoooo" jawab gue sambil merem.

"belom molor lo?" tanya hernest.

"udah molor, ada apaah?" jawab gue pendek.

"gue gak bisa tidur ola, temenin donk" katanya membuat gue langsung buka mata lebar-lebar.

"kepala gue nyut-nyutan ola, lo beli obat bener gak sih?" lanjutnya,

"Bener koookkk" jawab gue dengan sekuat tenaga antara sadar dan mulai ngak.

"gue udah mau tidur nest,, besok ada presentasi pagi!" kata gue memelas.

"yahhhh, gue besok kuliah siang, "

"what, terus apa hubungannya sama lo besok siang?"

"temenin aja ngobrol, lo merem gpp dah. Jangan tutup teleponnya tapi sambil tunggu ini nyut-nyutannya ilang."

"iaaaaa" jawab gue langsung tarik selimut pejamin mata,
Bener si hernest nyerocos kayak cewek-cewek gossip, kadang ia bahas kak endah, bahas apa yang gak jelas dan kali ini gue dia lagi mainin gitar.

Gue gak tau dia nyanyi apa, yang jelas gue suka kalau dia nyanyi. walau suaranya standar, masih bagusan penyanyi cafe.
Bodo amat, gue hanyut dalam mimpi di iringi nyanyian dari hernest, rasanya kayak anak kecil di nyanyiin kalau gak bisa tidur.

Bersambung....

#Note, maaf update tak tentu, semoga pada suka
ola mana ola

08 - Kembang Kampus



-Hernest

Mata gue terus melek seharian sampai sekarang di kampus, entah gue gak biasanya seperti kayak gini. yang jelas ini gara-gara obat oles dari si ola.

Luka gue kerasa berdenyut, gak itu doang rasanya panas juga. Jangan-jangan isinya balsem bukan obat.

"oi nest, muka lo bengkak gitu, seriusan lo berantem?" tanya sandy, dia teman yang dekat sama gue. soalnya dia lebih cerdas dari gue. Dan dia cowok bukan cewek.

"Liat aja sendiri, masih ganteng kan tapi?" kata gue dengan mata yang masih sepet. sandy cuman geleng-geleng kepala. lagian dia tanya lagi gue gak mau tanggepin soalnya mata gue semakin berat.

Mata gue yang ngantuk tiba-tiba hilang setelah masuk seorang cewek, yaitu rere. Salah satu anak orang kaya, dari yang gue denger orang tuanya dokter dan punya rumah sakit.

Di tambah dia salah satu kelas sosialita di kampus ini, bukan karena kecantikannya dia terkenal karena kedua orang tuanya yang terkenal di kalangan petinggi kampus.

Benar atau tidaknya gue gak perduli sih, tapi kayaknya seru kalau bisa pacarain si rere, lebih menantang dari cewek sebelumnya.

"kembang kampus datang" gumam sandy tanpa berkedip karena si rere datang pakai pakian modis. Dan terlihat sangat mencolok. tubuhnya langsing dengan kaki yang jenjang mirip model, gue bisa tebak tingginya sama kayak gue.

Sekarang si sandy lihatin si rere kayak gak pernah lihat cewek cakep, tapi memang bener falkutas yang gue masukin ini kebanyakan ceweknya cakep, jarang cowok ganteng kayak gue disini.

Mata gue kembali terasa berat saat mata kuliah udah kelar, dengan langkah lunglai gue langsung ke kos. Mau tidur sampai besok pagi.

"kak endah" gumam gue saat di berdiri di depan kamar kos. Gue mau balik tanggung, kak endah udah liat gue.

"aku mau ngomong sama kamu" kata kak endah langsung kearah gue.

"di mana dalam apa sini?" jawab gue senyum.

"gak usah, aku mau bilang. Maaf yah buat semuanya, dan bikin ribut sama cowok aku. Tetapi masalah udah clear kok"

"yakin kak?" angguknya pelan.

"dan ini salep buat luka memar kamu, ini bukan dari aku tapi cowok aku" lanjutnya kasih obat atau salep buat luka memar kalau gak salah namanya zambuk.

Bearti ola gak salah beli obat, tapi kenapaa rasanya nyut-nyutan ya.

"kalau itu demi kebahagian bersama, gak apa-apa kok" gue senyum lagi, tapi di denger-denger kata-kata gue bijak juga ya. Harusnya gue masuk ke falkutas bahasa nih,

"oke, terima kasih ya hernest" senyum lagi.

Kak endah langsung pergi gitu aja, kayak mimpi semuanya berakhir dengan indah. Gue langsung rebahin tubuh ke ranjang, dan mata perlahan terlelap.

***


Hati gue benar-benar lega masalah sama kak endah dan juga cowoknya selesai, kadang gue ketemu sama kak endah, dia pura-pura gak kenal sambil lewat begitu aja.

Malam ini gue di ajak sandy ke bar yang gak jauh dari Mall yang kemarin gue datang sama kak endah. gak nyangka juga dari tampangnya yang begitu nih anak suka ke tempat ginian. tampang gak menjamin.

Tempat bar lebih mirip clubbing, gue gak pernah clubbing sebenarnya baru pertama kali ini. Mirip kayak di film-film,

"minum apa ? gue traktir" kata sandy,

"sama aja kayak lo"

"oke, dua gelas vodka" pelayan bar langsung siapin dua gelas vodka. Gue dan sandy langsung bersulang sebelum minum.

Mata gue gak berhenti berkedip saat liat cewek-cewek cantik mondar mandir, dan dari sini juga gue bisa liat beberapa cewek lagi dance.

"san, itu si rere kan?" tanya gue tunjuk ke tengah-tengah, kasih unjuk cewek yang sedang dance bersama 4 orang temannya.

"mana? "

"iah mirip rere lagi joget-joget gak jelas " lanjut sandy, wih beneran kata si sandy, tapi dari kejauhan ada dua cowok yang coba dekatin si rere.

Gue langsung menuju ke tempat rere, sambil ikut dance. Dikit demi sedikit deketin rere yang terlihat setengah mabuk.

Rere dongangin kepalanya ke arah gue dengan tatapan mabuk, dan gak terlihat temannya ikut gabung dance sama dirinya.

Suara music langsung berubah menjadi mendayu-dayu cocok udah dansa, rere langsung pegang tangan gue dan ajak dansa.

Gue gak bisa, namanya dansa, dance aja gak bisa gimana dansa. Kalau si ola liat gue dansa atau dance, paling ketawa sampai kering tuh anak.

Karena dia ledekin gue kalau gue dansa atau dance mirip banci, ya untungnya gak ada si tukang protes ola, yang lain juga cuek liat gerakan gue kaku kayak orang keram.

"lo temen gue ya satu kelas" tanyanya dalam kondisi setengah mabok.

"ia" jawab gue saat duduk di tempat bar, sambil lirik si sandy lagi asik dance sama cewek. Di liat-liat sandy dancenya lentur banget kayak ladyboy,

"lo suka dugem ?" tanya rere sambil memesan minuman.

"gak kok, lagi suntuk aja, lo sendirian kesini?" rere cuman angguk-anguk sambil pesen minuman lagi,

"udah cukup,, nanti mabok loh" kata gue pegang tangannya yang mau tenggak minumannya lagi.

"kenapa? Gak apa-apa mabok juga, ada lo yang temenin hahah" tawanya langsung tenggak lagi.

Gue cuman geleng-geleng kepala, dari kecantikannya ternyata rere punya sisi yang tak terduga juga. Dan tak lama rere udah kehilangan keseimbangannya. Wajahnya udah merah padam, kalau kata ola kayak pantat sapi.

"re, ree bangun, " si rere akhirnya ambruk juga, ternyata tubuhnya cukup berat juga ya di banding dari keliatannya.

Wah repot juga, gue juga gak kenal teman cewekknya yang lagi joget, terpaksa gue bopong dia ke luar bar, dan untungnya ada kunci remotnya mobilnya,

Gue langsung mengarah ke mobilnya, mobil mercy dengan plat nomor B 123 RE. ya gue tau tuh plat nama si rere sendiri. Orang kaya mah bebas. Dan sekarang gue harus bawa dia kemana?

Akhirnya gue putusin ke kos, dan untungnya mobilnya matic, gampang buat di kendarain.

Gue gak berani gunain kesempatan emas kyak gini, karena gue sedikit kapok dengan masalah kak endah. di tambah gue gak tau si rere punya cowok apa ngak.

***


"cewek baru mas?" ucap pak bijo sambil cengengesan pas gue keluar dari mobilnya rere.

"bantuin angkat pak, " kata gue,

"oke, ada duit rokoknya ya"

"ia, gampang itu" dengan bantuan pak bijo, akhirnya rere udah berbaring di kamar gue,

"terima kasih mas hernest, semoga berkah" kata nya sambil tertawa, setelah gue kasih 50 ribu buat rokok. Sialan juga tuh kumis lele,

Gue mau ketawa sama diri gue sendiri, kenapa juga harus gue bawa ke kost juga. Kalau ujung-ujungnya gue bakal tidur di lantai lagi.

Kalau gue ceritain lagi ke ola, paling dia ngomong empat kata " BEGO KOK DI TERNAK",

Tapi bener juga gue bego juga kalau soal cewek, dan mau gak mau gue tidur lagi di lantai dengan beralaskan kain lagi.

gue kecilin AC nya biar gak dingin banget dan gak bakalan gemeteran kayak kemarin-kemarin.

Sesekali gue lihat muka gue yang udah kembali ganteng seperti sedia kala, walau ada bekasnya dikit sih.

Dikit-dikit gue juga mulai terlelap, padahal belum cucian. Ketek gue bakalan bau banget pagi-pagi.

Bodo amat lah udah ngantuk berat juga..

Kerasa kaki gue dingin banget kayak kemarin, tapi ngantuk gue masih dominan. Gak lama gue ngerasa ada seseorang yang selimut, yang jelas bukan ola. hal itu bikin mata gue kebuka dengan sendirinya.

"eh udah bangun re?" tanya gue samar-samar lihat rere ada di samping gue.

"sorry, malam gue gak tau harus bawa lo kemana, jadinya bawa kesini kok"

"iah gak apa-apa" senyumnya tipis.

"tenang, gue gak macem-macemin lo kok"

"iah tau, ya udah gue pinjam kamar mandi yah," lanjutnya, dan gak lama rere keluar. kayaknya di cuman kumur-kumur, wajahnya gak basah sama sekali rambutnya juga.

"mau cari sarapan?" kata gue dari ngantuk jadi semangat gini.

"boleh yuk"

"makasih yah buat semalam" katanya sambil keluar kos,

"sama-sama" gue sama rere langsung keluar kos, cari tukang bubur ayam dekat fotocopy samping kampus.

Gue sama ola lumayan sering makan disana pagi-pagi, dan itu dengan terpaksa gue bangun pagi karena ola.

Bersambung...
up . menanti update
Halaman 2 dari 2


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di