alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b1729f8902cfe2b0a8b4569/bmw-mania---part-1

BMW Mania

Tampilkan isi Thread
Halaman 25 dari 50
Btw mau tanya nich....ada yg berasal dr Makassar??bengkel dsna yg jual sparepart dmna ya??soalnya sy posisi di Banggai,Sulteng..nah yg jd kendala karena msh ada perbaikan di palu efek tsunami kmren untuk sementara pengiriman ke Sulteng di hentikan sampai batas waktu yg blm d tentukan.... sy butuh coil dan baut shock...
disini ada user e38 kah? minta reviewnya dong
Lihat 1 balasan
Halo gan, ane lg galau, ane dikasi 2 pilihan nih BMW 523i(F10) thn 2011 kilometer 38rb, sama BMW 320i (F30) thn 2013 kilometer 43rb, semua anggap aja normal gan, kira2 worthed yg mana ya?

emoticon-Cendol (S)


Quote:


Kalo saya milih F30 320i
Tahun lbh muda & mesin sudah turbo

Mesin turbo bmw irit
Dalkot jkt dapet 1:10 pake Pertamax Turbo

Layar Idrive F30 juga sudah lebar
F10 523i masih layar idrive kecil

gan ane baru angkat X3 F25 taun 2014 non LCI
rute ane dalkot terus rawamangun-kuningan, pp 25km
mobil ane kok haus bener ya. iDrive laporan avg konsumsi di 16 sekian L/100km
atau sekitar 1:6
ane minumin turbo

buat mobil ini apakah konsumsi segitu normal?
secara mesinnya N20 setipe ama F30 yg pernah ane pake, mestinya di 1:10an dapet
Halo agan2

Saya nubie pake BMW E36 M43. Mau tanya BMW dg mesin m43 apa bisa pakai pertalite? Karena kata yg dulu jual, boleh pake pertalite. Mohon pencerahannya agan2 di sini.

Makasih gan
Lihat 3 balasan
Balasan post cithay
pekiwan om, di review sama empunya thread
BUCKS Breakfast<BBF>
Ajang silaturahmi nya anak ///BUCKS
Tempat: McDonald's Grand Kota Bintang
Jl. KH. Noer Ali, Jakasampurna, Bekasi Barat, Jakasampurna, Bekasi Bar., Kota Bks, Jawa Barat 17145
(021) 14045

https://maps.google.com/?cid=15738922310722107944


08:00 WIB Minggu 14 Oktober 2018

Sekalian bahas BimFest 2018 di Semarang bulan depan.
Buat yang bisa datang, waktunya longgar, waktunya sempit, punya/gak punya BMW, ngerti banyak tentang BMW, atau gak ngerti apa2tentang BMW, BMW Modif/Stock, BMW Kekinian/Retro, mau aliran BMW Kaki Pengkor, BMW Kaki lurus, BMW spesialis instagram, BMW Spesialis Touring, BMW Boros/Irit, BMW kenceng/selow, mau pake 2pintu/4pintu/gak pake pintu, yang kinclong/Kusam, pake Airsus atau Static apapun itu.. Yuks kita nongkrong bareng pas BBF 😎

Buat yg mau wisuda juga bisa sekalian on the spot 😆

Be there guys!

Love you,

MAMI
Balasan post masteeeng
Disarankan pake ron 91, kalo untuk jangka panjang sebaiknya ron 92
misi agan2. ingin meminang e36 323i km masih 17k km. worth it kah untuk harga 170an?

bmw e60

Suhu suhu mau tanya , Setelah sekian lama hunting ane dapet option 2 mobil

1. 520i CBU 2004 = Sunroof dll ( perbedaan cbu dengan ckd ) tapi mobil ini pernah ganti mecha taun lalu dan taun sekarang butuh perbaikan di angka 25 juta tapi ga dikasih tau ane apa aja yg kena ( bisi dibilang overhaul ) body kit dan velg sudah ganti ( lumayan sih ) btw tangan ke-3 ini

2. 520i CKD 2004 = standar dan tidak ada gejala hanya headlamp kusam selain itu aman hanya saja belum ada pergantian part part slow moving atau service besar ( mechatronic juga belum kena )

Keduanya mesin m54
Km semua sama dan anggap harga sama hanya lebih tinggi sedikit yang CBU
Tapi apabila saya pilih yg standar belum dapet body kit velg dan sunroof yg lumayan kalo mau modif nih om jadi saya bingung

Menurut suhu subu prefer kemana? Terimakasih 🙏🏻

Pengalaman Alternator Sekarat Cipali - Jatibening

Permisi suhu-suhu, ane mau share pengalaman ane kemaren banget, jadi ceritanya ane dan keluarga coba tour half java dengan rute sbb:

  1. Serpong - Tasik
  2. Tasik - Jogja
  3. Jogja - Semarang
  4. Semarang - Cirebon
  5. Cirebon - Jatibening
  6. Jatibening - Serpong

Mobil ane E39 525i M54 AT Tahun 2001

Rute 1 s/d 4 dilalui dengan lancar dan mantap, nah saat masuk ke rute ke 5 tepatnya di Tol Cipali KM 146 arah Jakarta, mulailah drama dimulai. Persis di pintu keluar Rest Area Tipe A KM 146, indikator aki nyala. Mulailah perasaan deg-degan melanda.

Ane coba matiin mobil dulu, istirahat 5 menit, dengan harapan mungkin hanya glitch elektronik. Kemudian ane nyalain mobil lagi, tidak ada kendala starter mobil, indikator aki mati 3-4 detik setelah mesin nyala (pertanda gak bagus). Ane langsung masuk ke Hidden Menu di Low OBC, mulai dengan masuk ke menu 19 dan unlock menunya, kemudian masuk ke menu 9 untuk melihat voltase Alternator yang masuk ke Aki.

Di situ angkanya 13.7-13.9v, ane lanjutkan perjalanan pelan-pelan (90-100Kpj). Ane coba jaga agar RPM selalu di bawah 2000 rpm. Sesekali voltase turun ke 12.9v.

Untuk informasi bagi temen-temen sekalian, sebenernya 12.9v masih mumpuni, namun, indikator aki di cluster nyala, ini pertanda bahwa ada yang tidak beres dengan alternatornya.

Di KM 104, anak ane kebelet pipis, jadi ane mutusin berenti di KM 102 untuk istirahat, buang air kecil dan ibadah dulu. Di sinilah deg-degan bertambah, setelah beristirahat, ane nyalain mobil, kemudian masuk ke menu di OBC yang ane sebut sebelumnya, voltase menunjukan 12.1v, turun drastis dari 13.6v. Panik hebat dalam hati, gak boleh keliatan ama keluarga supaya mereka tetap santai dan tidak ikut panik. Ane coba hubungi Mas Eko dari Mekanik Online (Garasi BMW) yang berlokasi di Bandung, dengan pertimbangan Mas Eko juga pemakai E39 dengan mesin M52TU (mirip dengan M54) dan Mas Eko juga menjalankan usaha bengkel khusus BMW di Bandung. Btw saya sangat berterima kasih atas bantuan Mas Eko, karena ketenangannya menanggapi telepon stress dari saya membuat saya tenang dan PD.

Saran dari Mas Eko untuk tetap melanjutkan perjalanan dengan terus memantau voltase di OBC, selama voltase berada di atas 12v, ECU dan fungsi inti mobil masih bisa digunakan normal yang penting tidak menyalakan AC dan lampu kendaraan karena keduanya mengkonsumsi tenaga listrik cukup besar, jadi saya melanjutkan perjalanan menuju Jakarta dengan hanya fungsi inti kendaraan. Di sini rincian yang menurut saya sangat penting:

  1. Saya coba minimalisir pergantian gigi (meskipun AT) dengan cara memaintain kecepatan,
  2. perpindahan jalur sebisa mungkin tidak menggunakan lampu sein,
  3. memanfaatkan momentum mobil di turunan untuk meng-counter tanjakan-tanjakan kecil setelahnya, sehingga tidak perlu menekan pedal gas berlebih,
  4. bergantian menggunakan antara hazard dan lampu kecil (senja) saat gelap
  5. mengurangi pengereman: saat jalanan padat dan pelan, saya coba manfaatkan netral dan rem tangan (krn rem tangan full mekanis)
  6. saat lampu merah, saya matikan semua lampu termasuk hazard, dan tidak menekan pedal rem


Ane minta tolong istri ane untuk memantau traffic di gmaps setiap saat dengan prinsip, makin lancar, makin sedikit waktu di jalan, makin sedikit alternator terdegradasi sampai mati. Checkpoint-checkpoint ini yang ane singgahi:

  1. Pom Bensin di Jababeka untuk Ibadah
  2. MCD Jababeka untuk istirahat, makan, dan cooling down karena sepanjang jalan tidak pakai AC


Di checkpoint ke-2 ini ane telepon sahabat ane di Jakarta untuk siap-siap bukain ane jalan sepanjang sisa perjalanan ane. Tapi berhubung dari Jakarta ke Jababeka cukup jauh dan macet, jadi jam 9 malam, bermodalkan hazard dan voltase terkini 11.8v, ane coba lanjutkan perjalanan gelap-gelapan dengan memilih rute terlancar yang ditunjukan peta, bukan yang teraman dan ternyaman, tapi terpendek dan terlancar. Daaaaan, jalannya sangat mengerikan untuk dilalui kendaraan yang tidak sehat seperti mobil ane.

Jadi ane melintasi Jalan Inspeksi Kalimalang kira-kira yang sejajaran dengan tol KM 25-30an, kondisi jalanan gelap gulita, 2 jalur sangat sempit, sebelah kiri ane gelapnya kalimalang, sebelah kanan ane bedeng-bedeng gelap, sesekali tidak terlihat ada pemukiman sama sekali. Ane melintas jalan tersebut kurang lebih 3-5Km, sebelum akhirnya berbelok ke Jalan Raya Imam Bonjol - Teuku Umar. Jalur utama di Bekasi.

Checkpoint yang mau ane tuju berikutnya adalah MCD Cibitung. Dengan kondisi voltase semakin menurun ke 11.4v di Jalan Imam Bonjol, ane putuskan melanjutkan perjalanan dengan sangat hati-hati, dengan selalu menerapkan 2 hal ini:

  1. Mengurangi menekan pedal rem
  2. Saat penerangan jalan cukup terang, ane ganti ke lampu kecil (agar terlihat kendaraan lain)
  3. Saat penerangan jalan cukup gelap, ane ganti ke lampu hazard (agar terlihat kendaraan lain)


Alasan mengganti ke lampu kecil daripada hazard adalah, ternyata lampu hazard lebih banyak mengkonsumsi listrik dibanding lampu kecil, namun lampu kecil lebih rentan tidak terlihat kendaraan dari depan (yg mau nyebrang) dan tidak menunjukan kendaraan dalam kondisi darurat.

Alhamdulillah, akhirnya ane bisa tembus sampe ke Kalimalang persis depan Hotel Horison (Metropolitan Mall), di situ sahabat ane udah standby utk buka jalan sampe ke tujuan ane di Jatibening. Di titik ini, voltase sudah di 10.4v, sangat sekarat. Sahabat ane dengan segala kemampuan dan muka badaknya, mengklakson dan mencegat kendaraan lain yang ingin menyebrang. Sampe akhirnya ane tiba di Caman dengan voltase 10.1v. Akhirnya alternator mobil ane nyerah persis di kemacetan persimpangan Jalan Ratna, tol jatibening, dan Caman yang semrawut, di posisi agak menurun. Urutan menyerahnya sbb:

  1. Indikator EML nyala
  2. Indikator ASC nyala
  3. Indikator ABS nyala
  4. Indikator Air Bag nyala
  5. Indikator Transmisi nyala persis 5 meter sebelum mesin padam


Dengan bekal momentum kendaraan di turunan yang landai, ane parkir di seberang Pom Bensin Shell Jatibening. Akhirnya bala bantuan lainnya dateng dan mobil ane ditarik dengan tali, sangat hati-hati dan pelan (<10kpj) sejauh 2Km menuju rumah orang tua.

Besokannya ane panggil montir alternator dekat terminal bayangan tol jatibening, nama bengkelnya Manda Jaya Motor, dengan Mas Nur. Untuk bongkar alternator dan periksa yang rusak. Perlu diketahui, tidak banyak montir mobil Jepang yang paham seluk beluk mesin BMW, jadi saya cari video di Youtube, dan tunjukan ke Mas Nur cara melepas alternator dengan pengawasan ketat, agar tidak merusak bagian lain (selang-selang karet, sambungan-sambungan dan soket-soket listrik). Setelah dibongkar, kita coba ganti arang di alternatornya dengan yang baru, ternyata meskipun arangnya hanya tinggal 0.5cm, permasalahan bukan di arangnya, karena setelah diganti, hasil pengujian alternator menunjukan masih ada short dan masalah lainnya. Jadi saya putuskan beli copotan M52TU yang dimiliki Mas Nur dengan harga yang cukup kompetitif dan kondisi fisik yang cukup baik (tidak ada tanda-tanda pernah reparasi, dan fisik yang rapi dan mulus).


Sekian pengalaman ane ngalamin alternator rusak sepanjang 146Km. Berbekal pemikiran sederhana, ane coba memperpendek jarak mogok dari rumah ane dengan poin-poin penting di atas dengan terus memantau voltase alternator. Dan Alhamdulillah, alternator mobil ini baru nyerah di sisa 2Km dari rumah. Semoga pengalaman ane bermanfaat bagi temen-temen sekalian.
Lihat 2 balasan
malam gan, mau nanya nih, saya ada rencana mau ngangkat e90 320i 2010, kira kira yg harus diperhatiin apa aja ya? trus kalo mechatronicnya itu tetep serewel yg tahun sebelum lci? makasih gan
Balasan post daddydut
Quote:


Luar biasa, gan.
Sangat menginspirasi...
Salam kenal dulu deh
Cari bodykit m5 dimana ya yg original part number di e60?
Dan buat daerah bdg bengkel velg ataupun bodykit dimana ya?
Halo om2 n tante semua

Sebelumnya maaf klo pertanyaannya bolak balik sama, Saya pake BMW E46 318i M43. Mau tanya e46 m43 ini cocok g pake oli mesin "Kendall GT1 high performance synthetic blend 10w-40?
Saat ini pakainya castrol magnatec 10w-40, pernah pakai jg castrol edge 5w-40.
Mohon pencerahannya om2..

Makasih
Quote:


Saran saya pake 10w-40, merk apa aja dan disarankan Full Sintetis. Klo ga full sintetis, jarak pergantian jangan jauh2. Coba2 pelajarin di "bob is the oil guy (bitog)" mengenai perbedaan oli mineral, semi sintetik, dan sintetik.
Lihat 1 balasan
Balasan post daddydut
Quote:


Thanks sarannya om, utk 10w40 yg sdh full syntetik apa aja ya? Jarang kayaknya ya?
Kebiasaan sy ganti di 3500km ato 4500km klo pake 5w-40.
Quote:


Jarang Om, paling Mobil1 tapi agak mahal, yg skrg aja menurut saya udh bagus, Magnatec 10w40, selisih gradenya 30, makin jauh selisihnya, misal 5w-40 (selisih 35), polimernya makin banyak, pergantian rutin dengan jarak yg panjang2 possibility sludgenya lebih besar.

Tapi klo si On gantinya sekitar 3500-4500 sih yg mana2 aja yg Om rasain paling enak mobilnya. Mesin sama + oli yg sama, belom tentu rasanya sama, karena tingkat keausannya beda2 sejak mesin itu dipakai.

Jadi ya coba2 aja. Dulu E34 M50 ane gonta ganti oli cukup sering di awal, akhirnya mutusin stay di Magnatec 10w40, dengan alasan feelnya cukup nyaman (getaran, suara, tarikan mesin) dan olinya mudah didapat di sekitaran domisili.
Lihat 1 balasan
Balasan post daddydut
Ok om..jd tetep stay di magnatec 10w40 aja ya, kendall nya dicoret.
Trus 5w30 kayaknya kurang rekomen ya..walau blm pernah pake
Halaman 25 dari 50


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di