alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b96507614088dc8598b4567/roman-tosca

Roman Tosca

eNTe II : Roman Tosca



Quote:




Ane balik lagi yak...niat hati masih mau nyambungin yang kemarin, semoga ente ente pada masih berkenan hehe....
Spoiler for .:




profile-picture
profile-picture
profile-picture
bujangko dan 22 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 91
In Pake Dex


Beginning Chapter
Spoiler for Index:


Mid Chapter
Spoiler for Index:


Bukan Epilog!
Spoiler for Outdex:




Mulustracy
profile-picture
profile-picture
jevo212 dan erman123 memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
Lihat 1 balasan
Numpang Nampang ya ndul...eh 1st post ane
profile-picture
r32toeb03mi memberi reputasi
Lihat 2 balasan


Pack 1. Inget pesen Mamak


Waktu masih lima belas tahun....

Semua orang masih bersorak sorai gembira dengan apa yang mereka dapet barusan, ane juga gitu sih,...tapi nggak pake itu yang namanya corat coret. Inget pesan Mamak ane ndul....

" Can "

" Iya mak "

" Nanti ambil surat nya sendirian ya nak "

" Iya mak "

" Nggak apa apa kan? "

" Iya mak, nggak apa apa "

" Irus jangan lupa ya nak "

" Iya mak, baju nya jangan dicoret coretkan? "

" Iya...bajunya bisa dipake nanti buat adekmu "

" Iya mak...buat Mamad ya? "

Mamad adek bungsu ane ndul dari alias name Ahmad, kalo yang dibawah ane persis namenye Felin,...beda banget kan, yang satu berbau Feng Shui trus yang satu lagi berbau Islam...nah kalo ane? ya berbau malam pertama lah hehe....

"Bukan...ya buat Felin lah can," ujar Mamak begono sambil masih sibuk giling cabe buat sambal nanti siang.

"Tapi Felin kan cewek mak, bajunya juga masih ada...lagian mana mau dia pake baju cowok mak," ane berkilah sikit.

"Memangnya seragam itu ada jenis kelaminnya can?" ujar Mamak menghentikan batu gilingnya sambil menatap ane yang masih sibuk memotong motong daun kangkung.

"Ya ada lah mak...kalo cewek kan nanti ada gunungnya mak."


* Centunk *


Ane pun secara tiba tiba digetok sendok yang berada disamping Mamak, abis itu ane mengelus pelan kepala bekas getokan tadi.

"Ada aja ya alasannya," ujar Mamak, trus abis itu ngelanjutin lagi giling cabe.

"Ya kan akupun mau mak...punya kenang kenangan sama temen temen...ada namanya Bahlul dibajuku," ngomong kek gitu sambil masih nyabutin daun kangkung.

"Buat apa Can...toh nanti kamu juga bakal dapet teman baru, kalo berjodoh juga bakal satu sekolahan lagi," kata Mamak sambil nyerokin tepian gilingan.

"Ya justru itu mak,...ntar kan ada sejarahnya itu Mak," ane ngeliatin Mamak pake mata belo.

"Sejarahnya nanti...kalo kao udah punya rumah sendiri, mobil sendiri, kantor sendiri...baru bakal punya sejarah," Mamak keknya nggak mau kalah argumen sama ane.

"Itumah gampang Mak," ane pun berusaha kembali meyakinkan Mamak buat ikutan coret coret baju kelulusan.

"Oya??...gimana coba?" Mamak menghentikan aktivitasnya sejenak.

"Ya tinggal cari aja gambar brosur rumah, mobil, sama kantor...trus tinggal ditulis deh dibawahnya...sendiri, gampang kan Mak?" Ane ngomong gitu sambil ngumpulin batang kangkung yang udah berserakan.

Mamak pun menghela napas....

"Nggak, Mamak nggak mau tau...pokoknya pakaiannya jangan sampe dicorat coret!" ucap Mamak dengan mata tajam, kemudian melanjutkan lagi aktivitasnya.

"Iya mak ...hufftt," Ane menghela nafas, menggerutu akut pokokmen.

Begitulah pesan Mamak tadi pagi buat ane, sebenernya Mamak bisa nganterin ane buat ngambil surat kelulusan, tapi beliau tetep beratin warung kelontong yang berada di depan rumah, plus katanya ane dibiarkan ngambil sendiri buat belajar mandiri. Kalo Babah mah udah siap siap dari shubuh buat ke kota sebelah, dan bakalan pulang sebelum isya.

Ane memang mendapatkan surat kelulusan, tapi karna nggak punya wali, jadinya ane dibagian terakhir baru dapetin itu surat, untungnya disitu yang dicoret nggak lulusnya. Semua pada heboh tu...saling liat liatan surat kelulusan. Sebenernya waktu itu, generasi ane menjadi generasi uji coba kelulusan kurikulum, iya dah dikulum kulum dulu abis itu dilepeh. Tjap nggak lulus pastinya akan bakal melekat seumur hidup dah...belum lagi standar nilai kelulusan bakal menjadi nilai untuk menentukan masuk nggak nya rayon sekolah idaman nan favorit.

Kalo Mamak sama Babah nggak terlalu mempersoalkan hal tersebut, yang penting katanya ane lulus. Ketrima di sekolah favorit itu syukur, kalo nggak ketrima ya sudah sekolah dimana aja, yang penting nggak ada kaporitnya dah...tapi memang sih kalo bisa sekolah di SMA Duabelas, yang udah jadi favorit dan jadi sasaran tembak buat para orang tua di kota kecil tersebut. SMA ini memang terletak di dekat rumah ane, kalo jalan kaki cuma dua puluh menit. Ane malah yang bernafsu buat masuk ke sekolah ini, tapi nggak nafsu nafsu amat sih...seengaknya menggantungkan harapan dah. Setidaknya ane bisa ngurangin biaya yang nggak perlu dikeluarkan, semacam biaya angkutan atau biaya jajan.

Akhirnya dengan mengingat dan menimbang secara seksama pesan Mamak tadi pagi,... ane berjalan gontai menjauhi kerumunan anak anak kelas ane yang masih saling ngeliatin nilai kelulusannya. Mungkin karena ane jalannya gontai ini menarik perhatiannya si Bahlul. Kita panggil kayak gitu aja yak...karena memang ane yang manggil nya gitu.

"Can, tengok nilai mu Can?" ujarnya berlari kecil ke arah samping ane, kemudian ane melihat ke arah doi sembari masih melanjutkan jalan menuju gerbang.

" Sama aja kok Lul "

" Lulus nggak Can? "

" Lulus kok "

" Mana sini...tengok dulu lah "

Bahlul langsung merampas map yang ane pegang, dan sangat tergesa gesa melihat isinya....

" Nah...besar nih nilaimu dari punyaku "

" Nggak kok...kecil itu, tau dah bakalan ketrima apa nggak di SMA Duabelas lul "

" Wah...kayaknya kita bakal pisah disini Can, punyaku standar dikit ini, jauh dari punyamu...ayo gabung dulu aja sama anak anak Can, kita salam perpisahan dulu," Bahlul mengajak ane secara paksa buat ketempat anak anak kelas lainnya.

" Udah lul nggak usah, aku mau balik aja...lagi nggak semangat nih "

" Ai dah...nanti aja pulangnya can, bareng aja ntar... "

" Idak lah...aku duluan ya...salam aja buat anak anak lul "

Ane mengambil map ane dari tangan Bahlul, teman sebangku ane dikelas tiga SMP ini. Dan meninggalkannya lagi dengan langkah gontai..


<>***<>



Ane nggak memilih jalan yang kayak biasanya, SMP ini memang bukan terletak di desa ane, karena memang terletak di perbatasan desa ane sama desa tetangga...ini pun ane biasa tempuh dengan jalan kaki dipinggir jalan, biasanya jarak tempuhnya hampir setengah jam lebih, itupun kalo nggak ada...halangan, apalagi buat nyempetin beli pembalut hehe....

Siang itu ane memilih lewat jalur belakang aja, jalan kereta api, tempat bermain ane sama anak anak genk perompak nanas hehe...genk bermain ane adalah genk yang doyannya maling nanas sama yang demennya menggepengkan paku di rel kereta api, abis itu pasti kerjaanya ngelemparin kereta api yang lewat pake batu...asli itu kerjaannya nggak mutu banget dah, tapi sangat membekas ndul hehe....

Ane sengaja lewat situ biar nggak diliatin sama anak anak dari SMP ane yang mau ngeliatin nilainya ke SMA Duabelas. Kan ane jagain amanah Mamak ndul...jangan sampe ada noda pilok diantara kita, sebab kalo Mamak marah...murka nya macam Bejita sama Son goku menjadi satu. Beringas pake abis pokokmen.

Ya udah ane jalan aja tuh dipinggir rel, disini gegara Bahlul pula'... ane mengenal yang namanya udud, ketularan camp red dari Bahlul dan kawan kawan, yang demennya nongkrong dipinggiran rel kereta api sambil ngerokok. Ane jalanin semua apa yang ada di pinggir rel sambil udud sebatang yang udah terselip di sudut bibir.

Ketika sudah mendekati rumah yang ane huni, ternyata anak anak genk perompak nanas sedang asik bermain bola kaki di tengah lapangan yang berdebu. Letaknya memang nggak jauh dari rumah ane. Tanpa berpikir untuk menyesal dengan murka Mamak, ane langsung copot sepatu dan ikut bermain dengan mereka.

Ada kurang lebih dua jam ane lari larian ngejar bola dengan masih mengenakan seragam SMP, pikir ane saat itu...buat apa ganti baju? nggak bakal dipake lagi juga...ane pun main bola juga dengan semangat dan dengan penuh keringat.

Kelar main ane langsung pulang, nyeker...nggak dipake lagi sepatunya, pulang nenteng sepatu sama map kelulusan.

Sampe rumah....

Warung lagi sepi, ada yang jaga...tapi kok kayaknya asing dengan wajahnya....

Ane pun menyempatkan diri untuk memandangnya sejenak....

Ya Sallam...ini orang apa bukan yak?...manisnya kelewatan bener dah. Dongo' nya ane, cuma diam mematung dan ngeliatin doi tanpa bergerak sedikitpun dari samping warung.

"ASTAGHFIRULLAH HALADZIM CAAANNNNDRRAAAA!!!" teriak Mamak di depan pintu rumah.

Ane yang masih fokus karena ngeliatin yang jaga warung, jadinya kaget dengan teriakan Mamak...kenapa pula' Mamak berubah kedalam Mode Super Seiya sekarang? sedangkan itu ciwik yang jaga warung terkekeh kekeh ngeliatin ane yang udah jadi target amuk murka dari Mamak.

"Iya mak, kenapa mak?" ane yang udah ketar ketir dengan teriakan super cempreng dari Mamak...stadium satu itu sudah.

"BAAAAJJJUUUNNYYAAA...KENAPA JADI KODOL BEGINI!!!!" Mamak masih teriak sambil menenteng senjata andalannya...sapu ijuk, dimana rambut rambut nya juga udah mulai terlihat tegak tegak ke atas...stadium dua itu sudah, kalo mode kartun udah nongol nih sinar sinar yang mengelilingi Mamak.

"Eee...abis main bola mak hee..," ane nyengir onta biar Mamak nggak berubah ke stadium selanjutanya.

"ITU KENAPA SEPATUNYA NGGAK DIPAKE?!?!?!" Mamak kian melengking dan bersiap lepas landas.

"Kan kakinya udah kotor mak" Ane mulai ketar ketir dah tu.


* PLAK *


Untungnya Mamak masih berbaik hati, senjatanya memang diarahkan ke pantat ane, dan ane pun langsung ngibrit kedalam rumah.

"CAAANNNN KAKINYA DICUCI DULU!!!!" teriak Mamak lagi.

"IYA MAKKKK," masih ngacir nggak ketulungan dah....


<>***<>



Ane udah diruang makan, Mamak udah beliin ane nasi uduk langganan beliau dipasar...paham bener kedemenan ane dah. Lagi asiknya ane makan, Mamak datang lagi...tapi udah dengan mode tenangnya. Dan langsung bawa map yang ane bawa tadi, duduk berhadapan dengan ane.

" Can "

" Iya mak..."

" Selamat ya nak..."

" Hee...makasih ya mak "

" Jadinya gimana rencana mu? "

" Belum tau mak...Felin mana mak, kok belum keliatan? "

" Tadi dijemput temennya buat pergi les "

" Owh...Mamad kemana? "

" Mamad udah pegi main "

" Owh... "

" Belum dijawab Can "

" Iya mak..,ngikut aja mak...keputusan Mamak sama Babah gimana? "

" Lah terus mau sekolahnya dimana? "

" Dimana aja mak, yang penting halal "

" Emangnya mau dimakan?...hmmm..."

" Lah terus mau nya sekolah dimana, entar diurusin sama Babah " lanjut Mamak dengan tatapan kalemnya.

" Ngikut aja dah mak...kemana aja boleh Mak "

Tengah asiknya ngomong sama Mamak tercinta, ciwik yang jagain warung tadi melintas di depan kami menuju kamar mandi yang sudah jelas pastinya bakal ngelewatin ruang makan, tempat ane sama Mamak lagi berbincang bincang.

" Itu siapa Mak? "

" Itu anak temennya Babah "

" Owh...kukira temennya Felin "

" bukan, jadi gimana Can? "

" Ya nanti dibilangin aja sama Babah, Mak"

" Hmmm...kalo di SMA Dua belas, kamu lolos nggak ya? "

" Wah, kalo itu nggak tau mak, mungkin iya mungkin tidak, baiknya phone a friend aja Mak "

Mamak pun mulai ngeluarin Molotop Mode, melotot tanpa stop dan nggak pake senyum...untungnya masih bisa balik normal lagi.

" Ya dicari tau lah nak..."

" Nanti dah mak...kucari tau "

" Nggak usah nanti nanti, abis makan ini aja kamu kesitu "

" Yahhh...abis ni, mau main lagi mak "

"CandraaAAAA," ujar Mamak yang nadanya lembut di awal melengking dibelakang.

"Iya mak...iya," ane pun mau nggak mau menyetujui tanpa perlu membantah lagi.

Tiba tiba Ciwik itu melintas lagi menuju kedepan rumah....

"Da...sini dulu Nak," Mamak manggil cewek tersebut.

"Iya tante..," dia menoleh ketika dipanggil Mamak kek gitu.

"Sini duduk dulu nak," Mamak menepuk kursi disebelahnya, sebagai tanda dipersilahkan duduk.

Doi pun merapat kehaluan meja bundar, dimana ane lagi ditemenin sama Mamak buat makan siang. Doi pun duduk disamping Mamak.

"Da, kenalin dulu, ini anak tante yang paling tua...Tante malah nggak tau kalo kalian seumuran..." kata Mamak kek gitu sambil megangin pundaknya.

Doi memandang ane dengan senyum manisnya....

Ane bener bener baru ngeh kalo doi manisnya terlampau....

Rambut panjang terurai sampai punggung, dengan atribut seragam SMP nya. Pipi tirusnya nggak bisa menyembunyikan kemanisan yang terdapat disudut bibirnya.


* Deg deg deg degdegdegdegdegdeg *


Irama jantung ane mendadak berirama punk rock city....

"Farida," dia menjulurkan tangannya ke arah ane.

"Iya," ane pun menjabat tangannya.

"Namanya Chandra, kalo lolos di SMA Duabelas, kalian bisa satu sekolahan tuh," kata Mamak.

"Iya tante," jawabnya tenang dengan suara super syahdunya.

Ane pun mendadak pingin buang hajat, padahal nggak sama sekali....

Dengan mode ngejan yang dikejan kejanin...ane pergi bawa piring pergi ke dapur.

Ada something yang nggak beres dari mata puan manis itu....





profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
Balasan post suffersurfer
Weits...kebut amat ente ndul emoticon-Leh Uga

edit :

Woit,,,emoticon-Matabelo emoticon-Matabelo
itu beneran first komennya disini...
aiihhh...thank you yak Roman Tosca
Diubah oleh chamelemon
Yeeeyyy pejwan
pejwan dulu

Pasal 17+ ada gak nih? emoticon-Big Grin
Diubah oleh liverd
Wehhh onta arab bikin tread baru,,
Amanin pejwan dulu lah
thread lanjutan onta campuranemoticon-Matabelo
Ijin bikin tendaemoticon-Shakehand2
numpang mantau ya di trit baru nya kak, padahal ak belom selesai baca trit sebelum nya emoticon-Peace
profile-picture
rendevousz memberi reputasi
untung kaga ketinggalan pejwan
Roman Tosca
kmfrd barusan nanya di garis kapan release thread baru,ternyata udah bikin emoticon-Blue Guy Bata (L)
Quote:


Betul di mbah ane nunguuin kaga muncul pm ato quote ane cek id ada semprul si onta

Roman Tosca
Diubah oleh kkaze22
untung masih kebagian pejwan,

nih buat pasal 15 emoticon-Lempar Bata emoticon-Lempar Bata

bisa bisanya gw ketipu sama pasal campred

njiiiir putri emoticon-Kimpoi
Diubah oleh ngembau
Quote:


Kmfrd emang,untung aja masih dapet pejwan emoticon-Blue Guy Bata (L)



Ini alur ceritanya mundur jauh bgt ya ke tahun 1992 emoticon-Bingung
pejwan 16 diamankan

Quote:

Quote:

Quote:


biar dapet pejwan
emoticon-Malu

Diubah oleh dexa.monix
emoticon-Nyepi rupa nya ente mo bermain prekuel ma jempol ente Can .


wokeh ane jabanin emoticon-Goyang
Diubah oleh celapantiga


Pack 2. Si Puan Manis

Udah nggak ada penghuninya di meja makan, mata dari yang namanya Farida membuat ane salah tingkah dah,...terbuat dari apaan yak?...serius ndul...ane jadi gelagapan nggak karu karuan ngeliat doi, berasa ada yang aneh. Tapi ane nggak boleh lengah...bisa bisanya itu mata buat ane macam cacing kena garam.

Disisi lain, ane masih penasaran dengan makhluk manis yang namanya Farida, tapi kalo ngeliat langsung berasa nggak normal denyut jantung ini, ane pun akhirnya pergi keluar dari dalam rumah. And yup, eng ing eng...Mamak sama Farida lagi ketawa ketawa di dalam warung. Beuh...ane yang ngeliatnya kok macam masih nggak percaya, secepat itukah Mamak cair dihadapan Farida. Fix ini orang,...si Farida punya daya pikat dari matanya...soalnya, kalo ada temen temennya Felin main kerumah, nyokap nggak gini gini amat dah kelakuannya.

Ane pun melintas, rencana pengen main dah, antara betah nggak betah ane dirumah...jujur ane sebenernya masih pengen lama lama menatap muke itu ciwik, namun ini gengsi lebih memilih bergelayut, nggak mau mengalah dengan keinginan hati.

Eit, itu kenapa pula' mata nya si Farida ngeliatin ane sambil senyum senyum gitu, kagak boleh dibiarin dah,...ane bisa terbius nanti. Ane cuek dah tu...kagak senyum sedikitpun, tapi mata ini juga ane berani beraniin buat nengok balik ke doi. Saling tengok lah tu...namun ternyata na'as.

"Can...buruan diliat nilai nya itu."

Mamak langsung pasang barigade ketika ane tengok menenegok sama itu gadis. Tapi ane masih nggak nyambung dengan komando dari Mamak.

"Caannnn...denger nggak sih?"


* deg deg deg degdegdegdegdeg *


Camp red!!!!...bener bener nggak bisa diajak diem nih jantung.

# KALO MAU DIEM, TUMBUR SEPUR SONO!!!! #

Ya nggak gitu juga sih tag, beneran nggak bisa ngontrol detaknya....

" CAAAANNN!!! "

" Iya mak...ini juga mau berangkat "

" Berangkat kemana? "

" Ya ke SMA Duabelas lah mak "

" Pake celana kolor gitu? "

" Mana ada celana kolor mak, ini pan celana pendek "

" Nggak pake, buruan ganti celana situ..."

" Lah...cuma mau liat nilai juga mak, iya kalo lolos kalo nggak kan bisa langsung main Mak "

" BURUAANNNNN!!! "

Haiyah...gelegar Mamak lagi lagi buat ane ciut dah, akhirnya ane masuk kedalam rumah lagi, buat ganti celana panjang, celana yang terakhir kali dipake waktu lebaran. Kelar ganti celana, ane balik lagi keluar dari rumah dan eng ing eng....

Yang namanya Farida udah nangkring di atas Shotgun biru...akhirnya pulang juga nih cewek...beneran risih ane ndul, apalagi kalo lagi mode saling tengok gitu, lama lama ane bisa mampus beneran dah.

Baru dua langkah dari teras rumah....

"Can sini dulu," ujar Mamak ke arah ane sambil melambaikan tangannya, yang tomat pake tis ane langsung nurut dekatin Mamak yang udah berdiri disamping Farida.

" Da...tante minta tolong ya, temenin Chandra ya "

Whaaattt the semprulll...ane melongok nggak pake iler, Mamak membuat ane diam menganga...berarti ane donk yang dibelakang nih ukhti manis.

"Iya tante," jawabnya singkat sambil senyum.

"Ya udah kalo gitu, tolong dibantuin ya," Mamak pun membalasnya pake senyuman pula'.

Maaak, tega bener dah...Mamak bikin anak mu ini harga dirinya turun. Sungguh ter...lam..pau. Ane masih bengong melompong, coba kalo ane udah biasa bawa motor...pan nggak gini juga dah kejadiaannya, hassyemm....

"Can, buruan naik," ujar Mamak kemudian.

Ane enggan banget dah, masa ane yang dibelakang...pan enak ane jadinnya ndul.

" Mak, aku jalan kaki aja dah...nggak jauh ini "

" Ini Rida udah ngidupin motornya lho... "

" Nggak deh mak...jalan kaki aja yak "

" Nanti dibantuin Rida juga lho "

" Nggak usah Mak...lagian jalan kaki bikin sehat kan Mak "

" Nanti dulu sehatnya, biar cepet urusannya "

" Ya nggak usahlah mak...aku jalan kaki aja yak "

Mamak pun akhirnya menjawab pake mode Molotop lagi, haiyah...jurus mata mautnya keluar dah, hasyem...nggak berkutik lagi. Mau nggak mau, ane pun akhirnya nangkring juga diatas Shotgun biru. Puan manis yang berambut panjang sepinggang ini pun akhirnya menjalankan pelan doi punya Shotgun, ini badannya asli dah...hayumm...bauk sampo ama parfum, berbanding terbalik dengan ane, yang baunya masih sangit.


<>***<>



Wat hapen aya naon diatas Shotgun biru?...kagak ada, ane diem nggak ngomong satu kata pun, sempet tadi ini gadis nanya sekolah dimana, ane diem aja. Nanya lagi nilai nya berapa ane lagi lagi diem aja. Walau hati ini sebenernya pengen ramah, tapi entahlah rasanya gengsi pake banget dah....

Ketika udah diparkiran nih SMA, ane langsung turun...meninggalkan doi yang masih sibuk matiin motornya. Ane berjalan agak cepet, buat nggak barengan sama nih makhluk lembut. Ternyata memang udah banyak yang dateng dari segala penjuru cuma buat ngeliatin lolos apa nggak, rata rata sama ortunya masing masing, keknya cuma ane yang barengan sama puan manis yang entah dari mana pula' asalnya.

Ane berjalan cepat, dan benar saja...ane udah meninggalkan doi. Ane toleh ke belakang, wujud nyatanya udah nggak ada, hadehh...baru dah ane agak tenang, setidaknya nggak tegang lagi. Tau kan dimana yang dimaksud tegang hehehe....

Hingga sampailah di depan papan pengumuman...dimana udah bejibun kepala buat melototin itu papan pengumuman. Ane masih bingung, mau ngeliatnya dari mana...lah nggak ada celah bener buat ngeliatin pengumumannya. Akhirnya ane duduk dulu di taman yang nggak jauh dari pengumumannya. Ada juga pak Bapak sama bu Ibu barengan sama buah hatinya, pada ngeliatin isi map, sambil ngomongin syarat syarat selanjutnya...wah kalo lolos pun kayaknya syarat nya masih banyak yak...kayaknya kecil dah ane ketrima di sekolah ini.

Ane ngeliatin dari kejauhan, masih aja numpuk itu kepala kepala yang bergerumul ngeliatin papan pengumuman. Ane pun timbul rasa enggan buat ngeliatnya...rasanya pengen pulang aja dah, mending liat pengumumannya agak sorean aja...yang kemungkinan udah nggak serame sekarang.

Baru aja mau berdiri, eh dari samping kanan ane datang lagi, puan cantiek yang udah senyum senyum syantiek....

"Kamu kok gitu sih..," ucapnya kemudian tanpa ane persilahkan, langsung duduk disamping ane.

Ane pun nggak jawab dan langsung duduk disamping doi lagi, lagi dan lagi denyut jantung mendadak nggak karu karuan dah...camp red lah....

" Hallo...kok diem aja sih? "

Maaak...napa pula' suaranya terlampau halus kek gini, makhluk halus beneran nih ciwik. Ane masih gelagapan nggak karu karuan, perasaan sama temen temen nya Felin nggak gini gini banget dah...napa pula' jadi kayak gini, ane kakunya udah kebangetan.

"Kamu lolos kok," ujarnya langsung to the topic.

Ane pun spontan uhuy...langsung menoleh ke arah doi, ya sallam...ane bener bener mengakui dah, doi terlampau manis buat dilihat, bagusnya ini taburi meses biar manis nya belepotan, camp red...ane diam lagi lah, nggak bisa ngapa ngapain, nggak bisa berucap satu patah kata pun.

"Tuh kan...dicuekin lagi," ujarnya sambil menopang dagunya dengan kedua tangannya.

Ane masim diem dekem, buat senyum berat bertumpuk tumpuk. Pengen rasanya ane mengakhiri mode berduaan kek gini, lah keadaan semakin nggak mendukung ndul, rasanya seluruh badan keringat dingin semua dah....

" Can "

Ini suaranya halus banget sehalus benang sutra kehilangan kepompong, ane dengernya jadi merinding, mau jawab bingung tapi kalo nggak nyaut ntar dikira bolot, hasyemm...ane cuma noleh doank nggak pake senyum.

" Kok diem aja sih dari tadi? "

" Nggak apapa "

" Nggak apa apa, tapi diem aja? "

" Ya udah kalo gitu, apapa aja "

" Lho kok gitu? "

" Ya nggak apapa "

" Tuh kan...jangan jangan kamu grogi ya "

Puuuagggghhh...nggak berkutiklah ane dibuatnya, camp red...makin misuh misuh dalam hati dah, ini gadis kok ya pede nya puol...nggak ada yang namanya jaim, makin nyut nyutan lah isi kepala ini.

"Kamu mau liat nggak?" ujarnya lagi sambil melihat ke arah pengumuman.

" Penuh gitu "

" Ya ntar lagi pasti berkurang kok, tapi nggak usah juga sih...udah ketauan lolos juga "

" Emang iya? "

" Iya kok...kamu lolos "

" Emang tadi kamu liat? "

" Iya...aku liat kok "

" Kapan? "

" Hmmm...nggak percaya ya...yuk kita liat," ujarnya sambil menarik tangan kanan ane.


* Deg deg deg deG dEG DEG DEGDEGDEGDEG *


Ya macam itulah kira kira...beneran semakin nggak karuan iramanya, makin keras pula' ketika doi dengan tenangnya menarik tangan ane tanpa aba aba buat ngeliat itu papan pengumuman.

Pan bener...ane udah kehipnotis sama yang namanya Farida, ya sallam...beneran ngikutin doi dah, itu tangan kanannya masih narik tangan kiri ane,...beneran antusias buat ngeliatin ke ane kalo ane beneran lolos. Pertanyaan ane dalam hati cuma atu'...dari mana dia tau kalo ane lolos, bukannya nama lengkap ane dia nggak tau...atau beneran sakti ni orang.

# Ya dari Mamak ente lah ONTA!!! #

Sesampainya di depan orang orang yang ngeliatin papan pengumuman ntuh...eh beneran ternyata saudara saudara...bisa dapet celah buat ngeliat itu isi papan pengumuman. Dimana isinya daftar nama nama beserta nilai NEM nya, ane yang ngeliat sekilas bisa bindeng juga dah...buanyak buanget...

"Ini kamu kan?" sekilas tapi tepat, ini puan menunjukkan nama ane, lengkap beserta nilai NEM nya pula'....

Yang membuat ane terpana tak berkedip...serasa tak berdaya nan percaya....

Nama ane terpampang di paling ujung,...iya ujung,...beneran ujung, alias nama yang paling terakhir ditulis di papan pengumuman tersebut.

Ane melepaskan tangan dan langsung menarik diri dari kerumunan....

Dem tak gedem gedem tak dem dem tak gedem gedem tak dem dem

Woi ta'un...ngapain ente baca nya dilafalin gitu hehe....

Ane langsung rasanya pengen goyang saking girangnya, reflek dah ndul, beneran joget ala basis gitu dah, eh malah diliatin sama itu puan manis. Ane pun akhirnya mau nggak mau nyegir juga dah, lah ternyata doi juga cengar cengir ngeliat ane yang goyangnnya reflek gitu hehe....

" Cie, yang ktrima cie," Farida lagi lagi narik tangan ane dari keramaian kota, bagai onta ditarik punuknya, ane pun nyungging senyuman plus cengir juga dah, yang penting nggak pake nungging ndul.

" Dah lega ya?" tanya nya sambil berjalan mengarah ke parkiran.

" Lumayan sih," ane njawab sambil nunduk, nggak tega buat ngeliatin mukanya lama lama.

" Jadi...dari tadi kamu tegang ya?" Rida masih mencoba melancarkan aksi mencairkan suasana.

Ya iyalah tegang...apalagi Can.jr, nggak karu karuan dah tu, duduk di belakang ente, hasyemmig....

" Jadi dari tadi diem itu, karena nggak yakin lolos ya?"

Ane jawab masih dengan sunggingan senyum luck nutt, yang sulit dilawan adalah matanya...bener bener mata yang aduhai, dengan lentik bulu roma diatas kelopak matanya...bener bener memaksa ane cuma ngeluarin senyum.

" Aku nggak yakin deh kalo kamu orangnya pendiam," sepertinya dia belum menyerah.

Ane cuma ngangguk ngangguk aja tuh...yakinlah sumpah, berat banget mau ngeluarin suara. Mau dikata cupu, emang beneran gitu,...tapi disisi lain mau, cemana coba ndul,..kan camp red itu namanya.

" Kata Tante, kamu beneran nggak bisa bawa motor ya? "

Aaaiihhhh Mamakk...menohok kali' itu pertanyaan, tega bener sih nurunin derajat anakmu. Mau berkilah sebenernya baru berapa kali doank ane bawa motor, itupun cuma diajarin sama tetangga. Babah?...mana mau ngajarin ane,...sayang ntar motor atu' atunya...ya sudah, apa mau dikata, ane cuma bisanya gigit kuku. Efeknya kayak gini dah,...cacingan...asli tengsin super euii....

" Bisa kok "

Ane berkilah, dan ingin membuktikan kalo Mamak salah perdugaan terhadap kemampuan ane, walaupun aslinya memang mulai ketar ketir juga, jangan sampe jatoh bawa anak orang.

" Beneran bisa? "

" Iya,...bisa kok "

" Ya udah kalo gitu, kamu yang bawa ya "

Muammpooosss...niat hati ingin menaikkan harga diri, tapi tambah was was kalo ditantang gini, mau nggak mau apapun yang terjadi ane harus membuktikan diri, walaupun sesungguhnya orang beriman ini belum pernah sekalipun numpak Shotgun, apalagi yang warna biru, meskipun dia hanya diam membisu, tapi yakinlah...dia juga pasti mau hehehe....

"Oke," jawab ane, mencoba untuk terlihat sok ku'ul dihadapannya.

Next action...ane beneran bonceng ini ukhti selamat sampai tujuan, warung Mamak tercinta. Meskipun dalam perjalanan hanya bisa gigi dua paling banter tiga, kecepatan juga lima tiga...yang penting hati ini tak merana dibuatnya haiyah....

Sampe warung, Mamak udah di dalem sama Felin...kebiasaan massal mereka berdua, apalagi kalo ketambahan si bontot Mamad...nonton gosip berjamaah. Felin ngeliatin ane dengan senyum sirat penuh makna, ketebak lah...ane bakal dijadiin bahan gosip nya dah....

"Gimana?" Mamak takon like that.

"Gimana apanya mak?" my question koyo ngono to Mamak.

"Ya nilainya Kakak lah,...lolos nggak Kak?" adding takon meneh from Felin.

"Ehmm...nggak Lin," i'm present ben Mamak ketok gelo.

Raut muka Mamak secara tiba tiba menampilkan roman pecundang pulang kandang. Felin biasa doank, ane masih nyimpen senyum ditutupi wajah datar.

"Lolos kok nte," Farida langsung nyambar, nggak mendukung drama ane.

Mamak sama Felin kali ini kembali mengalihkan perhatiannya ke arah ane, yang mau nggak mau ane pun memperlihatkan cengir onta hehehe....

"Huuuu...," malah Si Felin yang jadi sewot.


<>***<>



Waktu masih dua puluh tahun....

Rasanya bohong kalo ane nggak kepikiran sama apa yang diperbuat oleh Putri. Nyampe kosan, ane bener dibuatnya jadi mesam mesem sendiri dah...jujur, ane mulai tumbuh perasaan buat Putri, pun demikian pastinya sama Putri.

Tapi ane masih pengen menikmati dulu moment moment pedekate ndul, pan yang namanya moment pedekate itu adalah moment moment yang paling unyu unyu ndul hehehe....

* tek tek tet * -- * tuuut *

Nggak butuh waktu lama dan suara tante veronica tentunya....

•{ Ia mas
•} Waalaikum sallam hehe....
•{ Iya...assalamualaikum.
•} Waalaikum salam.
•{ Kenapa mas?
•} Ya nggak kenapa kenapa.
•{ Nggak kenapa kenapa kok telpon?
•} Ya mau mastiin aja.
•{ Mastiin apa Mas?
•} Mastiin kalo hatiku masih disitu hehehe....
•{ Gak mempan wle.
•} Iya gitu?...masa sih?
•{ Iya lah....
•} Tapi hati kamu, masih disini lho hehehe....
•{ Ishhh....
•} Napa belum tidur Put?
•} Hmmmm...kenapa ya?
•{ Mikirin aku ya hehe....
•} Ehmmm...bisa jadi sih.

Eaaa'...ijo sudah rambu rambunya hehehe....

profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
Diubah oleh chamelemon
Quote:


Ok jabanin awas ntar ke jamban

Roman Tosca
Lihat 1 balasan
Quote:


ente aja kali kaz emoticon-Big Grin
tempat baru nihemoticon-Leh Uga
yng punya post lebih dari satu di page one hapus lah biar ane masuk page one jugaemoticon-Leh Uga
Diubah oleh bruce999
Halaman 1 dari 91


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di