alexa-tracking
Kategori
Kategori
4.77 stars - based on 102 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b56926e32e2e6e0438b4568/rendy

Rendy!

Tampilkan isi Thread
Halaman 42 dari 64
paje genap tanggal genap. spertinya bakalan updet nih...
Lihat 1 balasan
Balasan post nichi07
Quote:
Trit sebelah itumah hahaha emoticon-Wakaka

Der updet dong, mumpung libur emoticon-Matabelo
Quote:


Sebelah ganjil-ganjil.. ini genap-genap.emoticon-Leh Uga
Mantap bang Dery bikin cerita lagi.. emoticon-thumbsup
Ane ketinggalan nih emoticon-Frown
Izin nenda ya bang emoticon-Ngacir
Diubah oleh mr.w3371
Bang deri..udah kelar nyate kan bang..hayukk dilanjut update sambil makan sate..
Nikmat kali bang..muehehehe..
cerita nyata oom?
gak lanjut nih bang
Part 37

Banyak murid bertanya tanya soal Pak Asan yang tiba tiba lengser dari jabatan kesiswaan, termasuk Tika. Mereka semua tidak tau apa yang sudah gw lakukan sehingga membuat Pak Asan kehilangan jabatan nya. Gw juga pura pura bodoh seolah tidak tau apa apa, tujuan gw adalah untuk sebisa mungkin menjaga nama baik Pak Asan agar tidak terlalu banyak yang tau soal penggelapan dana yang dia lakukan. Gw masih tetap menghormati beliau sebagai seorang guru.

Beberapa minggu setelah kejadian itu, gw ingat itu menjadi hari patah hati Sma gw, pasal nya bu Julia akan menikah dengan pria idaman nya. Sedikit banyak hal ini mengguncang laki laki di Sma gw.

“kira kira bu Julia mau ngapain ya Tor sampe ngajak kita ketemu hari minggu gini..?” Tanya Tika.

Gw dan Tika sedang berjalan di sebuah Mall untuk ke tempat janjian kami sama Bu Julia.

“mana gw tau, kan bu Julia yang ngundang bukan gw atau emak gw..”

Tika mencubit tangan gw, “yaudah jawab nya gak usah nyolot juga…”

Gw tertawa sambil memegangi tangan bekas cubitan Tika. “hahaha iya iya…”

Bu Julia melambaikan tangan nya dari kejauhan, gw dan Tika bergegas mendekati nya. Kami menyalami Bu Julia dan seorang cowo yang nanti akan menjadi suami nya, ini kali pertama gw bertemu dengan calon nya Bu Julia yang berprofesi sebagai Dokter, Dokter Muda.

Bu Julia mengajak kita semua untuk makan siang Karena kebetulan emang udah siang.

“ini Rendy piktor yang sering kamu ceritain, Dek..?” Tanya mas Arif ke Bu Julia sambil kami melihat lihat menu makanan.

“ceritain apa Mas..?” sahut gw “pasti yang jelek jelek ya..?”

“katanya kamu sering tidur dikelas..” ucap Mas Arif.

“Pelor dia Mas, dimana nempel pasti molor..” celetuk Tika.

Gw melihat kearah Tika, “kalau gw gak molor gw juga gak bakalan bisa belajar di gangguin elu mulu..”

“itu karena lu rese..” Tika melotot.

“liat kan Mas, kaya yang aku bilang.. mereka cocok berdua..” ucap Bu Julia.

“gak Bu..” serentak gw dan Tika menjawab.

“iya kalian cocok loh..” kata Mas Arif.

“Rendy pernah nembak aku mas dulu, tapi aku tolak, terus dia ter obsesi gitu makanya nempelin aku mulu…” ucap Tika dengan PD nya.

“wah muke badak nih anak” gw membatin.

“iya Rendy..?” Tanya mas Arif.

“jangan percaya mas, bibir nya dia emang suka semena mena gitu nuduh orang..” jawab gw.

“hahaha semena mena ya …” Mas Arif tertawa “yaudah pesen dulu makanan nya…”

Saat makanan tiba tanpa ragu langsung gw sikat, gw udah bener bener laper karena dari malam gak makan.

Tika mencubit pinggang gw, “aduh sakit pea..”

“lu makan yang sopan dikit napa, bikin malu gw lo kaya gak berpendidikan gitu..” protes Tika saat melihat gw makan kaya orang kalap.

“karena gak berpendidikan makanya gw sekolah, kalau udah berpendidikan ngapain lagi gw sekolah..” gw menjawab omongan Tika.

“maaf ya Bu, Mas..” ucap Tika dengan senyum so baik nya “budak saya ini memang belum saya kasih makan 2 hari makanya kalap liat makanan..”

“abis ini pulang gw pasung lo..” bisik Tika.

Bodoamat Tika mau ngomong apa, yang penting gw makan.

Setelah gw selesai makan baru lah gw bertanya apa maksud Bu Julia mengundang kami.

“ibu mau kasih kalian Baju buat acara ibu nanti, jadi abis ini kita ukur ya biar pas..” ucap Bu Julia.

Gw dan Tika saling pandang, “loh terus kami pake baju yang sama dengan keluarga ibu..?” Tanya Tika.

“iya..” jawab Bu Julia “yang cewe model nya kaya gini Tika…” Bu Julia memperlihatkan Foto di Hp nya.

“ih lucu Bu model nya..” ucap Tika.

“jangan lah Bu..” jawab gw “nanti gak enak sama anak anak lain, di pikir ibu pilih kasih..”

Bu Julia menatap Mas Arif dan seperti terlihat mikir.

“atau gini aja tor..” ucap Bu Julia “ambil kain nya aja terus jait sendiri, kalau baju cowo kan sama aja kemeja gitu tapi yang punya Tika bisa dibuat model yang beda..”

Gw melihat Tika, “lu mau ..?”

“ya boleh boleh aja, tapi entar lu anterin gw ke tempat jait..” ucap Tika.

“lu minta anter sama si Dermawan aja gak bisa emang..?” Tanya gw.

“gak bisa dia sibuk..!! lu aja yang anter..”

“Dermawan anak kelas mana..?” Tanya bu Julia.

“Dermawan papa saya bu..” jawab Tika.

“heh!! Rendy, gak sopan kamu manggil nama sama papa nya Tika..”

Gw hanya cengengesan sambil meminum habis jus jeruk gw.

Setelah itu bu Julia kembali ngobrol dengan Tika soal pernikahan nya, dari yang gw liat Tika sangat antusias sekali mendengar cerita bu Julia, dia banyak bertanya soal adat, berapa baju yang di gunakan Bu Julia, sampai ke harga catering makanan nya pun sampai ditanya sama Tika.

“buset bongkar dapur orang lo..?” celetuk gw.

“yee gw kan pengen tau Tor, lagian kan kali aja bisa jadi refrensi bisnis EO pernikahan juga... kali aja entar lu butuh kan..” jawab Tika.

“waduh Tika segitu suport nya ya sama Rendy..” ucap Mas Arif “mau berjuang bersama dari Nol ya...”

“liat kan mas, Tika yang suka sama aku Mas, tapi dia malu malu...” ucap gw.

“wajar dong, Tor..” ucap Bu Julia “cewe itu suka sama cowo pekerja keras... bukan nya kita matre, tapi kan kita cewe cewe juga mikir masa depan, jadi sebisa mungkin di bantu pasangan nya dong.. ya kan Tika..”

“eh gak gitu bu..” ucap Tika tersipu malu.

“cie merah muka nya, Bu. Hahahaha” gw tertawa.

“apasih lo!!” Tika melotot

Gw masih tertawa dan melihat ke Mas Arif, “liat kan Mas, jinak jinak merpati” ucap gw.

“sama kaya Bu Julia, Ren.. sok sok an galak di awal, cuek cuek gitu.. pas gak di hubungin kecarian deh..” ucap Mas Arif.

“bawel deh Mas..” ucap Bu Julia.

Gw dan Mas Arif jalan berdua di belakang Bu Julia dan Tika yang meminta untuk main ke timezone karena tadi udah kita cengin dan mereka sok ngambek lalu meminta main di time zone.

“kamu bener gak pacaran sama Tika..?” tanya Mas Arif.

“iya, kita gak pacaran Mas, Cuma temen.. sahabat sih mungkin...” jawab gw.

“kadang emang lebih nyaman gitu, Ren.. Mas sama Bu Julia juga gak pacaran, Cuma temen terus langsung lamar..”

Gw tersenyum, “kalau jodoh gak kemana kan Mas...”

“iya.. tapi nanti kamu pasti was was kalau umur kamu udah cukup, nanti bakalan ada orang lain yang dateng juga, jadi kalau gak cepet cepet bisa di ambil orang..” ucap Mas Arif.

Gw melihat kearah Tika dari belakang, “gapapa Tika di ambil orang selama orang itu lebih baik dari gw..” gw membatin.

“kamu juga gak boleh terlalu berharap, dan harus belajar iklas..” ucap Mas Arif.

“Iklas..?” tanya gw.

“iya Iklas kalau memang kalian gak jodoh kan, apalagi kalian masih muda banget, masih banyak kemungkinan yang bakalan terjadi..” ucap Mas Arif “tapi bukan berarti kamu gak berusaha buat pertahanin atau perjuangin..”

Gw mengangguk.

“persis kaya kalian gini, Ren.. ada temen mas, juga hoby bisnis dari jaman kami Sma dulu.. dia punya sahabat cewe kaya Tika juga yang selalu suport dia... dari awal dia Bisnis waktu Sma sampe mereka dewasa” ucap Mas Arif.

Gw memandangi Mas Arif masih menunggu lanjutan nya.

“tapi akhir nya mereka gak bisa sama sama, karena si cewe di minta untuk nikah sama pilihan orang tua nya” ucap Mas Arif “terus kata temen mas..”

Iklas itu seperti menjaga kepompong sampai menjadi kupu kupu, meski tau semua yang bersayap akan terbang.

Semakin dekat dengan Hari H, Tika semakin Rempong gak Cuma mikirin baju yang belum kelar di jait, dia juga sibuk masalah make up sampe sampe gw harus nemenin dia buat beli alat make up nya dia, belum lagi sepatu nya, katanya gak ada yang cocok warna sepatu sama baju nya. Saat hari H Tika meminta gw untuk menemani dia kesalon katanya mau potong rambut sekaligus perawatan ini itu yang gak jelas nama nya, gw menolak karena kebetulan ada keperluan lain.

Malam Hari gw menjemput Tika menggunakan mobil Om Ardi karena Rini juga ikut. Gw dan Rini berdiri didepan Mobil sambil menunggu Tika yang belum keluar, untung gak pake lama.

Gw hanya bisa melongo ketika melihat Tika. Rambut nya yang dulu sebahu kini di potong lebih pendek lagi sampai sebatas leher, dengan make up tipis membuat dia tampil cantik. Kain yang diberikan Bu Julia di jahit nya menjadi Dress pink berlengan sangat pendek dan bagian bawah nya hanya sebatas lutut, dengan ikatan pinggang dari kain berwarna senada Tika terlihat sangat proporsional.

“duduk didepan aja Tik..” ucap Rini.

Tika berdiri dipintu depan, “cepetan Jontor, buka kunci nya..”

“eh iya..” gw jadi gak fokus karena sempat melihat bagian punggung Tika yang putih.

“ciee Ka Ren jadi jatuh hati..” bisik Rini sambil berjalan.

Gw menghidupkan mesin Mobil.
“Sial, nih cewe Gila kenapa bisa cantik banget..” gw membatin.
profile-picture
jimmi2008 memberi reputasi
Akhirnya sepuh kaum pelangi muncul jugaemoticon-sudahkuduga

TIKA BUAT GUA AEemoticon-Genit
Diubah oleh callipso21
wahahaha baru Tika nya di dandanin langsung klepek-klepekemoticon-Ngakak
wessssssttt.....update oiiii....mantap bang...lanjutkan....
njer semena mena bgt manggil bokap orang di depan guru sendiri emoticon-Ngakak
Masang pager
muncrat aing pas Rendy manggil papanya Tika si Dermawan emoticon-Big Grin
Diubah oleh jaran.pengkor
wkwkwk....bisa2 aja rendy bercandanya, manggil nama bokap temen buat bercandaan d depan guru
Awas baper lu emoticon-Leh Uga
sepertinya gw mencium bau bau ditinggalin tika nih pas lulus.. emoticon-Leh Uga
G.E.M.B.O.K.E.Z emoticon-Cool
Wkwkwk mampos terpesona kan lu jontor
Halaman 42 dari 64


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di