alexa-tracking
Kategori
Kategori
4.77 stars - based on 102 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b56926e32e2e6e0438b4568/rendy

Rendy!

Tampilkan isi Thread
Halaman 39 dari 64
Nyimak
Part 36

Saat acara basket kemarin, sekolah mendapat bantuan dana paling banyak jika di bandingkan dengan tahun tahun sebelumnya. Itu semua tidak lepas dari proposal yang gw buat, gw di minta unuk membuat proposal dan mencari dana untuk acara. Tahun tahun sebelumnya, tidak ada proposal yang tembus ke alumni. Saat gw yang pegang, kebetulan gw bisa minta bantuan dari Om Ardy karena dia salah satu alumni yang sudah terbilang sukses. Tidak hanya Om Ardy, tapi gw juga dapet dari teman teman di angkatan nya dulu dan itu sangat banyak, sehingga banyak dana yang gw kumpulkan, di tambah lagi gw berhasil dapat sponsor dari perusahaan minuman energy,provider telpon genggam yang saat itu lagi gencar gencar nya promosi, dari toko olah raga dan masih ada beberapa lagi. Gw sengaja menargetkan proposal ke mereka yang lagi promosi. Bahkan gw dapet sponsor dari sebuah cafe untuk konsumsi para panita, di beberapa tahun belakang tidak pernah ada yang dapet sponsor dari cafe karena mereka pikir itu tidak ada hubungan nya dengan acara basket. Kalau menurut gw, biaya untuk konsumsi panitia bisa di tekan dengan cara menggait sponsor cafe yang lagi nge-trend. Gw bisa beli makanan setengah harga dari cafe itu untuk konsumsi panitia, tapi mengizinkan mereka untuk berjualan menu makanan ringan mereka saat acara untuk para penonton. Karena hal ini lah pengeluaran bisa gw tekan lumayan banyak.
Semua catatan keuangan gw yang pegang, duit keluar masuk gw yang catet, sehingga gw tau betul kemana pergi nya dana itu.

Sebenernya gw gak mau melakukan hal ini.

Gw masih di kantin, tapi hanya tersisa cowo cowo, sedangkan yang cewe sudah kembali ke kelas, termasuk Tika.

“tahun lalu, sekolah bikin acara turnamen bola kan..?” tanya gw.

“iya, kan selang seling, tahun lalu bola, tahun ini basket, tahun depan bola lagi..” jawab Rio.

“lu tau gak siapa ketua panitia nya tahun lalu..?” tanya gw.

“Topan, anak 3 Ipa 2..” sahut Omes, “yang kaca mataan itu loh, yang motor nya paling ngejreng karena selalu bersih..”

“oh dia..”

Gw pergi seorang diri ke kelas nya Topan untuk menemui nya. Gw lumayan kenal dengan Topan karena dia sering membeli pulsa.

“topan..” panggil gw dari depan kelas.

Topan melihat kearah gw, “kenapa, Ren..?”

Gw masuk lalu menarik bangku dan duduk di sebelah nya, “lu ketua panitia acara bola tahun lalu kan?”

“iya, kenapa..?”

“gimana soal keuangan nya..?” tanya gw lagi.

“lancar..” jawab Topan “ada sisa sekitar 4 jt an lah..”

“kemana dana nya sekarang..?” tanya gw lagi.

“kemarin sih katanya mau di pake buat acara pembubaran panita, tapi gak jadi jadi acara nya, terus udah ngilang gitu aja..” ucap Topan “kenapa? Gw denger tahun ini kalian banyak lebih dana ya.. banyak sponsor yang lu tembusin katanya..”

“iya” gw mengangguk “dana kami yang tersisa 14.400.000.. catatan keuangan nya di gw..”

“waduh, banyak banget Ren.. bikin acara bubaran panitia dimana kalian..?” tanya Topan.

“sama kaya tahun lo, wacana doang.. gak ada acara pembubaran panitia..” ucap gw. “lo tau maksud gw kan..?”

“wah gak berani nebak nebak gw, Ren..” ucap Topan.

“gw gak minta lu nebak, gw cuma minta lu ngomong.. secara lo juga anggota osis walaupun sekarang udah non-aktif..” ucap gw.

“aduh gimana ya..” ucap Topan sedikit gelisah.

“anggota Osis tau semua soal dana itu, Pan.. sehabis acara dana semua ngalir ke Osis buat di pake ke acara lain, tapi anak Osis selama ini gw tanya juga bilang gak tau dana itu kemana..” ucap gw “lu sebutin aja deh, secara lu paling senior di Osis sekarang..”

“Osis gak nerima dana apa-apa, Ren..” ucap Topan.

“gini deh, Pan.. sewaktu acara kemarin, itu dana semua gw yang pegang, dan gw merasa bertanggung jawab disini.. temen temen pada nanyain soal pembubaran panitia, tapi gw gak bisa jawab karena sehabis acara dana langsung gw serahin ke Osis..”

“gw gak tau juga ya yang tahun ini, tapi dana sisa tahun lalu di pegang sama Pak Asan..” ucap Topan “tapi kalau tahun ini gw bener bener gak tau, Ren..”

“nah gitu dong, susah amat sih lu dari tadi…” ucap gw “hari minggu besok lo ikut gw ya.. entar gw traktir makan deh karena udah mau ngomong soal ini, sama sekalian bawa laporan keuangan turnamen bola tahun lalu..” gw berdiri dan berjalan keluar.

“eh, Ren.. tunggu dulu.. lo gak lagi rencanain apa-apa kan..?” teriak Topan.

“kagaaaak..” jawab gw sedikit teriak dari luar kelas nya.

Sehabis dari kelas Topan gw langsung menuju ke pos satpam, tempat nya bang kumis. Dari kabar yang gw dapet dia ini adalah adik dari adik ipar nya kepala sekolah.

Singkat cerita. Di hari minggu gw sudah berdiri bersama Topan, dan bahkan bang kumis juga ikut karena gw dapet info menarik dari dia. Kita berdiri di teras rumah nya kepala sekolah.

“ada apa ini..?” tanya pak kepala sekolah setelah mempersilahkan kami untuk duduk.

“maaf pak sebelum nya, saya Rendy dari 2 Ips 3..” ucap gw.

“iya bapak tau, kamu yang kemarin ngurus proposal kan.. saya baru tau kalau kamu keponakan nya Ardy..” ucap Pak kepsek “waktu acara basket kemarin sampe banyak alumni jaman dulu sekolah kita berdatangan, bapak pikir kenapa ko udah kaya reunian..”

“iya Pak, saya keponakan Om Ardy.. alumni yang datang juga rata-rata angkatan Om saya, Pak..”

“iya, Ardy itu satu angkatan dengan istri saya dulu, temen kelas nya, terus dia juga junior saya di kampus dulu..” ucap Pak kepsek “udah sukses dia sekarang ya.. kamu juga harus contoh Om kamu, Rendy”

“iya, Pak..” gw mengangguk dan tersenyum.

“terus hari ini ada apa..?”

“gini, pak.. sebelumnya bapak udah tau kan soal dana acara basket kita kemarin..?” ucap gw dan Pak kepsek mengangguk “saya merasa bertanggung jawab atas dana itu, seenggak nya saya ingin tau dana itu kemana.. tapi sampe sekarang gak ada kejelasan lagi, pak..”

“bukan nya sama Osis..?”

“Osis juga bilang gak ada..” jawab gw “ini ada kakak kelas saya, Topan dari Osis..”

“iya pak, dana gak ada sama Osis. Kebetulan saya juga ketua panitia tahun lalu, dan dana tahun lalu juga gak jelas kemana..” ucap Topan.

“loh tahun lalu masuk laporan ke saya kalian bikin acara bubar panita..” ucap Pak kepsek “tahun ini kan juga ada acara..”

“gak ada, Pak..” sahut gw “tahun lalu gak ada acara, tahun ini juga..”

Pak Kepsek masuk kedalam sebentar dan kembali lagi membawa beberapa kertas, beliau bilang itu laporan dari acara pembubaran panitia turnamen tiap tahun nya. Di kertas itu tertulis semua acara yang di lakukan dan termasuk laporan pengeluaran nya.

“maaf, Pak.. kalau pun memang itu laporan nya.. itu ada kesalahan dari jumlah dana.. tahun lalu sisa dana 4.300.000 tapi di laporan itu pengeluaran untuk acara pembubaran panita 5.200.000” ucap gw “apa sekolah memberi dana..?”

“enggak..” ucap Pak kepsek.

Gw memperlihat kan laporan keuangan tahun lalu, dan juga gw memperlihatkan laporan keuangan tahun ini.

“untuk yang tahun ini saya penanggung jawab nya, pak..” ucap gw.

“tahun ini sisa nya 14juta.?” Tanya Pak kepsek.

“iya, pak..”

“gak beres berarti..” ucap Pak kepsek “besok saya coba cek dulu ya, mungkin saya salah lihat.. kemarin saya lihat laporan sisa dana tahun ini gak sampe 7 jt..”

“saya punya semua catetan nya, Pak..” ucap gw.

“terus kamu kenapa, Imron..?” tanya Pak kepsek pada bang kumis yang memiliki nama asli imron.

“saya di minta Rendy kesini..”

“maaf sekali lagi, pak.. saya Cuma mau bantu bang Imron..” ucap gw “selama ini gaji dia di potong untuk bayar sewa tempat tinggal di sekolah… bukan nya pihak sekolah sendiri yang meminta bang Imron untuk tinggal di sekolah sama keluarga nya..”

“iya sekolah yang minta, dan sekolah gak minta di bayar sewa tempat tinggal..” ucap Pak kepsek “dulu kan gitu perjanjian nya Imron, harus nya sekolah yang membayar lebih ke kamu karena 24 jam jagain sekolah..”

“tapi selama ini saya bayar sewa, Gaji saya dipotong 300 ribu sebulan..” ucap bang kumis.

“siapa yang potong..?”

“Pak Asan..” jawab bang kumis.

Setelah hari itu, semua dana yang terbukti di pegang pak Asan di kembalikan, dia berkilah kalau menyimpan uang itu, jika sewaktu waktu di butuhkan pihak Osis bisa meminta nya. Untuk apa dana tahun lalu disimpan sampai setahun, dan dana di tahun gw juga ikut di simpan. Kasus bayar sewa bang kumis gak di kabarkan, tapi gw dapat bocoran dari buk Julia kalau Pak Asan dapat teguran keras. Gw gak pernah berfikir kalau dampak nya sampai seperti ini. Setelah hari itu ketika gw lewat didepan ruang kesiswaan, sudah bukan Pak Asan lagi disana. Pihak sekolah gak mengabarkan apa apa soal penggantian jabatan kesiswaan, dan kabar terakhir yang gw dengar Pak Asan juga tidak diperbolehkan megang proyek apapun di sekolah.

Sebelumnya Pak Asan juga megang proyek baju seragam untuk siswa siswi baru. Baju seragam gw juga dari dia, tapi baru 2 bulan gw pake gw sudah harus membeli baju lain karena baju dari sekolah warna nya sudah menguning.

Gw gak tau kalau dampak nya akan sebesar ini, tapi mau bagaimana lagi, sudah terlanjur. Pak Asan yang sekarang hanya guru biasa, makin menyimpan dendam ke gw.
profile-picture
jimmi2008 memberi reputasi
yahh...., part 36 ga ada action dari tika,,
bisa diambil juga ni hikmahnya dari part 36, guru itu bukan dewa yg selalu benar, beliau adalah manusia yg bisa membuat kesalahan
lanjut mangg....tika,mana tika???hhh
Hmm...terungkaplah kasus korupsi mr.asan...tp memperdalam rasa dendam & bencinya mr.asan ke rendy...emoticon-Takut
wah ati-ati di tikam dari belakang

arusnya jadi tuntunan malah ngak beres pak asan emoticon-No Hope
Dan TS yg asli akhirnya muncrat eh muncul. Derityanus Aka Kepsek..
Lu apain Pak asan.. kembalikan Asan ku emoticon-Leh Uga
bakalan resek tuh si asan...emoticon-Takut
Quote:
.

Ini Rendy takut ?
Bukannya udah di Rencanain buat nyerang Pak Asan ?
Part 36 ya? Gabener itu.. korupsi itu.. manipulasi itu.. Oknum itu.. emoticon-Mad
#saveosis
Asan Asaaaaan.. kok sama kayak lu der kelakuannya emoticon-Ngakak
Rendy!

Pak asan disebut si gentong yak?... Kek gini mungkin wujud kuranglebihnye...emoticon-Leh Uga
Diubah oleh Syauqiramadhan
Ets tunggu dulu, bukannya Rendy juga bercita-cita jadi koruptor emoticon-Big Grin
kayak nya Rendy bkal gantiin pak asan nih
haha, Sorry ya Ren ane bercanda doang emoticon-Big Grin emoticon-Peace
wooohhg ga berkah duit tuh guru kalo dimakan diri sendiri
Mantep bener lu gan, memberantas kasus korupsi. Calon jadi anak Korupsi kok di lawan emoticon-Leh Uga
gw jadi bingung sama jalan ceritanya, katanya cita-cita Rendy mau jadi koruptor, kenapa malah si gentong yg jadi koruptor emoticon-Hammer (S)
Quote:


Seperti ini gan setelah gue terawang pake ilmu ki soleh pati

Rendy!
Proyek yg banyak duitnya kalo di sekolah ya proyek baju seragam. disono lahan keuntungan untuk "oknum" guru emoticon-Leh Uga
wih gila korup besar2an padahal cuman jadi guru. jadi inget guru bahas mandarin aing yang tiap kali ada aja disuruh beli dari dia. diledekin anak2 buat beli velg yaris doi emoticon-Leh Uga
Pukulin ae guru begitu
Halaman 39 dari 64


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di