alexa-tracking
Kategori
Kategori
4.77 stars - based on 102 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b56926e32e2e6e0438b4568/rendy

Rendy!

Tampilkan isi Thread
Halaman 31 dari 64
Quote:


kagak salah lagi pak emoticon-Leh Uga
Quote:

keknya iya emoticon-Leh Uga
Quote:

lah bukannya ente guru BK nya si Rendy pak? emoticon-Bingung
Kok mau ya si tika emoticon-Wkwkwk
Diubah oleh udhasingle
Quote:


kata bapak Boy TS kenal sama tukang pasang susukemoticon-Leh Uga
Quote:

pantes ciwi ciwi pada nempel emoticon-Ngakak
Jadi ingat jaman SMP.. dapat dipastikan kalau pulang dari sekolah baju acak-acakan.. Tali sepatu lepas.. Tangan memar ato biru karena dicubit or dipukul..

Selau dikira abis tawuran gw klo abis pulang.. Dan pelakukanya cuma 1 orang Dan itupun cewek..

MojokSambilemoticon-Angkat Beer
Part 33

Pertandingan Basket berlangsung selama dua minggu dan gw hanya bisa menonton ketika hari sabtu dan minggu aja, karena hari lain gw harus kerja. Kedua Tim sekolah gw gak ada yang berhasil masuk ke Final.

Gw sangat antusias saat menonton pertandingan final Tim basket Putri. Ada seorang cewe yang berhasil menarik banyak perhatian cowo, ditengah tengah pertandingan gw melihat wajah temen temen gw yang semuanya melihat kearah sicewe itu. Dia terlihat cantik walaupun sedang berkeringat.

Cewe itu terjatuh karena tidak sengaja disenggol oleh lawan.

“aduuuuh..” terdengar sorakan dari temen temen gw dan penonton lain, bahkan ada yang sampe berdiri.

“SAYANG KAMU GAPAPA KAN…” Ilham sabun berteriak keras dan mengundang gelak tawa dari penonton lain.

Urat malu nya Sabun memang udah putus, dia gak malu teriak teriak di tempat rame sambil melakukan tingkah aneh nya. Tingkah aneh yang sering di lakukan sabun selalu sukses membuat kejutan kejutan kecil selama gw Sma.

Tanpa disangka teriakan Sabun yang sangat keras memancing sicewe untuk melihat kearah kami, dan dia tersenyum sambil berlari lagi.

“gile senyum nya manis banget cuyy..” ucap Eki

“senyum nya buat gw tuh..” ucap gw.

“dih meriah banget hidup lu..” bantah Sabun “gw yang teriak, berarti senyum nya buat gw..”

“muke lo kaya blok pespa, mana mau dia senyum ke lo, buat gw lah jelas..” ucap gw lagi.

“udah biar adil, buat gw aja..” sahut Rio.

“yaudah kita taruhan aja biar adil, siapa duluan diantara kita bertujuh yang dapetin no Hp nya.. terus deketin.. kalau bisa jadian, satu minggu penuh di traktir makan di kantin.. gimana..?” ucap Irfan.

“boleh..” jawab gw semangat, “habis ini gw duluan yang dapet no Hp nya…”

“lu gak usah ganjeen…” Tika yang memang duduk disebelah gw langsung mencubit pinggang gw.

“apasi lu..” protes gw “merah nih pinggang gw lu cubitin mulu…”

“makanya gak usah ganjen jadi cowo…”

“sono si Haikal lu cubitin, jangan gw.. lagian kenapa emang nya kalau gw deketin tuh cewe..?”

Tika ngedumel.

Pertandingan selesai, dan acara penutupan dimulai. Kita yang awal nya duduk dibangku penonton ikut turun dan membantu teman teman lain dilapangan.

“Ren pialanya taruh di meja itu…” ucap Selvy sambil menunjuk kesalah satu meja.

Gara gara ini gw jadi lupa buat kenalan sama si cewe tadi.

Kepala sekolah menyampaikan sepatah duapatah kata sebelum pembagian piala dan penghargaan lain. Perwakilan juara 1,2,3 dari tim putra dan putri maju kedepan untuk menerima Piala, setelah itu nama yang menerima penghargaan pemain terbaik di panggil. Si cewe yang cantik itu menjadi pemain terbaik putri. Dan terakhir pemenang lomba three poin. Disini nama Haikal di panggil karena dia berhasil menang lomba three poin. Walaupun tim basket sekolah gw gak berhasil meraih juara 1,2,3 tetap aja setelah ini nama Haikal bakalan lebih bersinar lagi, mulai muncul fans fans baru nya dia dari angkatan dibawah kita.

Gw jadi kepikiran untuk ikut salah satu ekskul di sekolah, kali aja gw bisa terkenal kalau menang lomba.

“gw ikut ekskul juga ah..” ucap gw.

“buat apa..?” Tanya Tika.

“kan keren kalau menang lomba gitu, angkat piala atau dapet penghargaan, jadi ada yang bisa gw banggain disekolah…” jelas gw.

“hahaha lo sakit hati ya gara gara sering dibilang guru lu tukang onar dan gak ada prestasi apa apa…” Tika meledek gw.

“enggak lah, kalau itu gw bodo amat..” ucap gw.

“tenang aja Tor, lu udah menangin penghargaan ko..”

“penghargaan apa..?”

“penghargaan di hati gw..” Tika nyengir.

“halah, kalau itu buang aja penghargaannya ke laut…”

2 minggu lebih setelah acara basket berakhir belum ada satu pun diantara kami bertujuh yang berhasil kenalan dengan sicewe itu. Tapi perjanjian kami masih berlanjut.

Hari sabtu gw tengah bersiap siap untuk malam mingguan. Setelah yakin kalau gw rapi, gw turun kebawah dan ngobrol ngobrol sebentar dengan Om.

Gw menjemput Tika dirumah nya. Gw jalan sama Tika sekaligus untuk memenuhi janji gw dulu, membelikan tas kalau penjualan buku nya berhasil. Entah kenapa Tika minta beli tas nya di tunda sampai dengan 1 bulan lebih.

Sesampai nya di Mall kita langsung menuju ke salah satu toko yang menjual tas inceran nya Tika.

“kenapa baru sekarang lu nagih tas nya..?” Tanya gw.

“udah lu diem aja gak usah bawel…” jawab Tika masih sambil mencari cari tas yang katanya udah di tandai nya.

“galak amat non, gw kan Cuma nanya…” gw terus mengikuti nya dari belakang.

Tika ngobrol dengan salah satu karyawan Toko untuk menanyakan Tas yang konon katanya udah ditandai nya.

Dengan tampang cemberut Tika kembali ketempat gw duduk menunggu nya.

“nape muka lu dilipet gitu..?” gw menarik tangan Tika untuk duduk disebelah gw “mana tas yang kata lo udah lo tandai..?”

“udah gak ada ahhh, keseel gw…” dengan tampang cemberut Tika menghentakkan kaki nya kelantai, persis seperti anak SD gak dibeliin permen.

“lagian elo juga yang salah, gw udah nawarin dari 1 bulan yang lalu… malah lo tunda..” ucap gw.

“ya karena gw mau lo beliin nya hari ini…”

“apa beda nya coba..” ucap gw “yaudah cari tas lain aja..”

“gak mau, gw mau nya itu…”

“apa beda nya sih..?”

“pokoknya beda..!!”

Gw menghela nafas kemudian mengajak nya mencari Tas yang udah di tandai nya itu, atau Tas yang mirip mirip lah sama tas yang udah dia tandai.

Beruntung di toko ke 7 Tika mendapati tas jelek yang dia tandai. Tas punggung kecil dari kulit berwarna cokelat, bentuk nya emang bagus dan cocok dipake cewe apalagi Tika yang pake, pas lah.

“ohh jadi ini Tas jelek yang lo tandai…” ucap gw.

“enak aja jelek…” ucap Tika “lucu kan Tas nya…”

“emang tas nya bisa ngelawak..? ko lu bilang lucu..”

Tatapan dingin Tika langsung menembus jantung gw, sebelum terjadi hal yang tidak diinginkan, gw langsung pergi membayar tas jelek nya itu.

Kita keliling Mall mencari tempat untuk makan. Saat itu gw celingak celinguk mencari makanan yang pas, sedangkan Tika sibuk dengan Handphone nya. Gw melihat seorang cewe cantik yang seperti nya gw kenal, dan gw baru sadar setelah beberapa detik, cewe itu adalah pemain basket yang menang sebagai pemain terbaik putri. Dia berdiri didepan Toilet cowo dan tidak melihat kearah gw dan Tika.

“memang hari keberuntungan gw..” gw membatin. Gw berniat untuk kenalan dan meminta no Hp nya, dengan begini gw udah maju selangkah ninggalin temen temen gw yang lain. Gw bakalan menangin taruhan itu.

Gw melihat Tika masih sibuk sama Hp nya sambil sesekali melihat kedepan, gw harus cari cara supaya gw bisa ninggalin Tika sebentar buat nyamperin cewe itu.

Saat gw sedang berfikir, gw melihat Haikal keluar dari toilet dan menghampiri cewe itu. Reflek, tangan gw langsung menarik Tika untuk putar arah.

“loh ko balik..?” Tanya Tika “kita kan mau kesana..” Tika menunjuk kearah belakang. Arah tujuan kami tadi.

“disana aja tuh, gw pengen pizza..” kata gw dengan cepat setelah melihat sebuah restoran Pizza.

“ooh yaudah..” Tika kembali asik dengan Handphone nya sambil sesekali melihat kedepan lagi..

Gw gak tau apa yang gw lakukan ini bener atau gak, siapa tau Haikal emang udah bilang sama Tika kalau mau jalan sama sicewe MVP basket itu. Tapi kalau Haikal bohong dan gak bilang sama Tika, bisa bisa mereka berantem. Makanya gw memutuskan untuk menutupi hal ini, seenggak nya gw melakukan hal yang sama seperti Tika dulu yang tiba tiba menarik tangan gw agar tidak berpapasan dengan Ayu dan selingkuhan nya dulu. Gw tau maksud Tika untuk menjaga perasaan gw saat itu, dan hari ini gw melakukan hal yang sama, seenggak nya untuk sekarang dihindari dulu, demi menjaga mood nya yang kelihatan nya sedang bagus saat ini.
ok. bentar lagi putus emoticon-Leh Uga
Bisa-bisanya ketemu 2 orang itu, wkwk

Wahh harusnya temuin aja berdua.
Sekali mendayung 2 pulau terlampaui...
Si tika putuss trs dpt no nya si MVP emoticon-Ngakak (S)
ah si rendy nya oon, aturan mah di pertemukan mereka berdua biar putus sekalian emoticon-Ngakak (S)

Jadi rendy bisa jadian sama haikal dan si Tika biar sama ane aja emoticon-Malu (S)
Rendy mencegah terjadinya Infinity war.
Diubah oleh samo.be
Rendy pea aturan biarin tika berantem ama haikal biar putusemoticon-Nohope
Tar tika buat guaemoticon-Leh Uga


PS; TS GAUSAH NGAREP, INGET BINI ANAK AMA CUCU!!
So cute baby
Kok terasa anti klimaks ya..mayoritas pengen Tika sama Haikal dipertemukan saja..
Ah,,kesel,,,kesel,,, emoticon-Ngakak
yaahh,,, kenapa gk dibiarin ketemu aja,, 😊😊😂jdi nya bikin penasaran akan kelanjutannya,,,
Beuhh...padahal mah biarin aja tuhh...biar rame..emoticon-Cape d...
kenapa, padahal biaR aja ribut besar sekalian emoticon-No Hope
ternyata haikal pemenang taruhan ditraktir makan seminggu di kantin
emoticon-Selamat
Kalau dibiarin Tika liat bisa perang di Mall tuh emoticon-Leh Uga
Diubah oleh nothingnew
waduh mau gamau si rendy harus traktir sang pemenang three point yaitu si campred haikal wkwkwkw
Halaman 31 dari 64


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di