alexa-tracking
Kategori
Kategori
4.78 stars - based on 103 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b56926e32e2e6e0438b4568/rendy

Rendy!

Tampilkan isi Thread
Halaman 13 dari 64
Quote:


Halah malah nongkrong disini... Apdet bang, apdet
der lo yg mana sih penasaran gue nih, atau lo yg di pare ya??

klu ngak salah dulu lo pernah komen waktu lo ngak update sebulan di trit lama lo bilang baru belajar bahasa inggris
Quote:


Ya yg umur 30+ itu
Pokok yg tua ya itu si deri
Quote:


Intinya kalo mau nyari tau dia siapa.. yaaa.. yang pasti yang tua yak
Quote:


emoticon-Ngakak ngomong2 soal tua mana nih om bang mad ngak nongol lagi disiniemoticon-Ngakak
ikutan komen ah ..si tika mirip bgt kelakuan nya sama anak ajaib a.k.a resti ..
kaya nya abis ini bakal jdian sma si tika nih si rendy ..
salam buat mba resti ya mas deri ...😊😊😊
Quote:


Sok iyes lu pak,, kayak kagak umur 40 + aja lu
Nah kn kena diselingkuhin, kaco si ayu. Kenal ama yg lebih nyaman lngsung selingkuh wkwkw
Lihat 1 balasan
Quote:


Kurangi kebiasaan oot. Kalo out of content mending di rem komen nya biar ga makan page

Anti oot: btw.. pas lu ngawasin proyek, pernah liat kucing main di pasir ga?
Part 15

Gw berjalan kembali ke tempat mbak Kinan, disitu gw liat ada seorang cewe yang sangat gw kenal. Seperti nya dia tau apa permasalahan gw dari mbak Kinan yang juga mendengar saat gw menelpon Ayu tadi, ya seenggak nya mbak kinan pasti bisa menebak.

Gw berdiri didepan Tika yang duduk disebelah mbak Kinan.

“ko lu kesini gak bilang-bilang..?” gw bertanya sembari mengambil kaca mata yang hanya menjadi hiasaan di kepala nya.

“lo gak kenapa-kenapa kan, tor..?” Tanya Tika.

“kebiasaan lo, gw nanya malah balik nanya..” protes gw.

“hmmm kaya nya gw harus pindah tempat deh… gak enak mengganggu pasangan dunia akhirat” ucap mbak Kinan lalu dia berdiri dan ninggalin gw dan Tika “oh iya Ren, lu kalau mau balik duluan aja gapapa, kita juga udah mau kelar ini..”

“oke mbak..” jawab gw “thanks ya..”

Gw kembali melihat Tika
“kenapa lu liatin muka gw kaya gitu..?” Tanya gw ketika melihat Tika memandangi wajah gw.

“Cuma mau mastiin aja kalau lu gak habis nangis..” ucap Tika “yaudah yuk jalan..” lanjut nya sembari berjalan ninggalin gw.

Gw memandangi Tika dari belakang. Cewe yang selalu hadir diwaktu yang tepat buat gw.

Kita berdua jalan mengelilingi Mall hanya untuk membunuh waktu.

“lo bukan belajar udah mau ujian gini malah maen ke mall..” ucap gw

“cape gw belajar mulu, karena lo bilang lagi disini, yaudah deh gw kesini..”

Saat itu tanpa sengaja gw melihat Ayu bersama cowo nya atau selingkuhan nya lagi. Tika yang juga menyadari hal itu langsung buru buru menarik tangan gw untuk masuk ke toko yang ada disebelah kanan kita. Gw tau awal nya Tika menarik gw ke toko itu agar kita gak berpapasan dengan Ayu, tapi ujung ujung nya tetep aja Tika menjadi asik sendiri melihat baju baju di toko itu. Dia keliling memilih baju baju dengan penuh minat.

Untuk sejenak gw diam memandangi Tika, rambut hitam kecoklatan pendek sebahu dengan hiasan kacamata di kepala nya, menggunakan baju kaos v-neck yang di balut cardigan ditambah menggunakan celana jeans dan sepatu converse sudah cukup membuat nya menjadi terlihat cantik terlebih lagi saat dia senyum, hidung nya yang mancung dan mata nya yang gak terlalu sipit itu membuat gw selalu betah berlama lama memandang nya.

“Tik lu ada turunan arab nya ya..?” Tanya gw di tengah tengah kesibukan Tika memilih baju.

“pegangin tas gw Tor..” Tika menyerahkan tas kecil yang di pakai nya.

“oii jawab dulu, lo ada turunan Arab nya..?”

“Yemen..” jawab Tika “half yemen half chinese..” lanjut nya tanpa melihat gw karena masih sibuk memilih milih baju dengan tangan kiri nya, sedangkan tangan kanan nya masih memegangi tas yang disodorkan ke gw.

“ohhh..” ucap gw lalu mengambil tas nya untuk gw pegangi. Seperti nya Tika mau masuk ke mode yang lebih buas lagi untuk mengobrak abrik baju baju yang ada didepan nya.

Sejam kemudian.
Setelah Tika lelah memilih baju dan dia mendapatkan 5 baju yang dia rasa pas, akhirnya mode buas nya itu pun terhenti.

“bayarin, Tor..” ucap Tika dengan wajah polos tanpa Dosa.

“apa… apa lo bilang..?”

“bayarin..” jawab nya dengan gampang.

“hhmmmm boleh…” jawab gw “tapi abis itu lo cium gw…”

Tika mendorong wajah gw, “gak usah mesum, mau gw jambak bibir lo lagi ha..!!”

Gw terkekeh sambil berjalan keluar toko “ogah gw bayarin belanjaan lo..”

Berhubung di Mall sudah banyak tempat makan yang tutup akhirnya gw dan Tika sepakat untuk makan diluar, kita mencari warung tenda yang banyak menjual berbagai jenis makanan jadi bisa bebas memilih makan apa aja.

Kini gw dan Tika duduk berhadap hadapan disebuah warung tenda pinggir jalan, Tika melipat tangan nya di dada sambil sesekali bergeleng melihat gw yang udah menghabiskan 2 porsi.

“abis nguli pak..?” Tanya Tika.

“haweel lu huwe lafar..” jawab gw dengan mulut yang masih penuh dengan makanan.

Gw duduk dengan santai sambil sesekali meelihat kearah HP “cepetan Tik makan nya, lelet amat sih lu…” protes gw.

Tika makan nya lambat banget kadang gw sampe kesel melihat cara makan nya yang super lelet. Gw udah abis 2 porsi sedangkan dia setengah porsi aja belum.

“sabar napa…”

Gw menghela nafas sambil membuang pandangan kearah lain bermaksud untuk cuci mata, kali aja ada yang bening bening.

“tor, lu udah gak sedih lagi kan..?”

Gw gak menjawab Tika tapi malah mengambil kaca mata yang ada dikepala nya lalu gw pakaikan ke Tika, Tika pun gak protes. Gw duduk bersandar dan melipat tangan di dada sambil terus melihat Tika makan. Aneh rasanya, padahal Cuma di tambah kaca mata doang, tapi cantik nya nambah luar biasa.

“kenapa..?” Tanya Tika yang sadar gw sedang melihat nya “gw cantik kan…”

“itu kaca mata minus..?”

“enggak… Cuma buat gaya gayaan doang..” jawab nya.

Jam 10 lewat sedikit. Gw berdiri didepan pagar rumah Tika setelah mengantar nya, awalnya gw berniat untuk ke temu orang tua nya, tapi berhubung udah malem banget jadi gw urungkan niat gw itu.

Gw naik keatas motor dan mengambil helm

“makasih ya tor udah anter gw balik kerumah..” ucap Tika

Gw menghela nafas dan meletakan kembali helm di spion “gw kali yang makasih banget ke elo, kalau lo gak dateng gak tau deh gimana sedih nya gw tadi..” gw menoleh ke Tika “thanks ya udah nemenin gw..”

Gw memacu motor untuk pulang.

Ayu adalah pacar pertama gw, dan gw harus putus karena ada orang lain. Sungguh menjadi pengalaman yang tidak mengenakan, perasaan sedih dan kehilangan pasti ada, tapi ini semua menjadi pelajaran buat gw dan yang pasti gw jadi tau, kalau Tika memang selalu bisa mengerti keadaan gw dan selalu bisa membuat gw tersenyum lagi.
profile-picture
jimmi2008 memberi reputasi
Balasan post fikrannn
Quote:

dapet anak ilang
Quote:

yg mana men nama nya?
Quote:

pengalaman yee
Quote:

biasa trjadi nih hahaha
Quote:

bkan..
Quote:

iya boy, makasih ya boy udh d perjelas
Quote:

siap, ntar d salamin
Quote:

bgitulah wanita
Quote:


Yang di kantor om ente bang emoticon-Malu

Yg sama kyk adek nya mbak farah di cerita si boyo emoticon-Ngakak (S)
Diubah oleh bishamon19
Lihat 1 balasan
Quote:


Belom pernah disambit golok ya pak?emoticon-Malu
Balasan post bishamon19
Quote:


ooh mael ya *loh
emoticon-Ngakak
Quote:

Siapa tuh :gagalpaham

Quote:


gunanya golok tuh buat nebas bukan nyambit emoticon-Cape d... (S)
Quote:

Iyaa mas,,
Diubah oleh fitrifidriya
Quote:


Gara2 lu, gw baru baca part 1 langsung loncat2 page emoticon-Blue Guy Bata (L)emoticon-Blue Guy Bata (L)


Karena nyari bahan kejunk2 itu, berfaedah emoticon-Leh Uga

Quote:


Pak, Randy Orton lama ga RKO... Mau jadi samsaknya ??
Quote:


Riset mengatakan begitu om. Pacaran sama primadona sekolah banyak rintangan nya emoticon-Leh Uga
Quote:


Mulus si Tante mana der elaaaaah emoticon-Blue Guy Bata (L)
Lihat 1 balasan
Balasan post VictimMax
Quote:


ngajak ribut lu??
mau ku retak kan ginjal kau? emoticon-Blue Guy Bata (L)

mulus tante buat gw doang emoticon-Leh Uga
Halaman 13 dari 64


×
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di