alexa-tracking
Kategori
Kategori
4.78 stars - based on 103 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b56926e32e2e6e0438b4568/rendy

Rendy!

Tampilkan isi Thread
Halaman 7 dari 64
sekaliaj tambahin covernya pake rendy pang*lila emoticon-Leh Uga


Jangan kasih kendor updatenya :emoticon-Leh Uga
Diubah oleh kkaze22
Quote:


4L lagi pada galau. Personilnya masih dalam goa emoticon-Ngakak
Quote:


Kgk masuk men

Udh kgk pernah, sibuk nguli ahaha
wuih.. Bang Justhaloo nulis kembali.. huahaha.. Gara cewek gilak jadi lupa sama pdkt..


MojokSambilemoticon-Angkat Beer
wihh trit baru y der, ijin bikin tenda y
kembali menyimak karya bang deri emoticon-Leh Uga
Weh ketua laskar pelangi bikin cerita lg, ikut nimbrung ya om
Ijin nyandarin kapal di thread sang legend Bang tyanus captain! emoticon-Big Grin
Apa kabar bang? Ka resti juga sama bang ryan?
si tika ganas juga ya hahaha. maen bonceng aja, untung itu ga di ikeh ikeh kimochi sama rendi. lanjut ditunggu part 10
Janjian sama siapa perginya sama siapa
#JONTORLABILIABEE
Lihat 1 balasan
Part 10

Lagi lagi gw terbangun karena mimpi itu, mimpi disaat gw berlari di kejar ombak Tsunami. Mata gw terbuka karena merasa ada yang menggoyang bahu gw, terlihat Rini berdiri disebelah kasur gw.

“ko Ka Ren nangis..?” Tanya Rini lalu dia duduk di kasur “Ka Ren mimpi lagi ya..?”

Gw buru buru menghapus air mata dan berusaha menenangkan diri.

“haha” gw memaksa untuk tertawa “iya Rin, tapi udah gapapa ko..”

“yakin..?” Tanya Rini sambil menarik dagu gw untuk melihat nya, seolah ingin memastikan gw tidak berbohong.

“iya Rin..”

“yaudah bangun gih Ka, subuh dulu terus siap-siap..” Rini jalan keluar dari kamar gw.

Udah 2 tahun lebih kejadian itu tapi gw masih sering banget ke bawa Mimpi, semenjak kejadian Tsunami gw belum berani lagi kembali ke Aceh.

“Mimpi lagi Ren..?” Tanya tante sambil mengoles selai pada roti lalu menyodorkan roti itu ke gw.

Gw menerima Roti dari tante “iya nte.. biasa langganan..hehe..” gw nyengir.

Tante hanya bergeleng geleng pelan mendengar ucapan gw.

Gw dan Rini sudah dalam perjalanan menuju sekolah, sepanjang jalan hanya keheningan yang terjadi antara gw dan Rini, gak seperti biasanya Rini bawel menceritakan ini itu, sampe sampe gw tau semua cowo mana aja yang deketin dia, biasa nya gw selalu ngasih warning ke Rini kalau ada salah satu nama cowo yang disebut nya dan menurut gw cowo itu gak bener, cowo itu langsung di eliminasi, sampe sms nya pun gak di bales lagi oleh Rini.

“Via itu siapa Ka..?” Tanya Rini tiba-tiba.

“tau darimana lo nama itu..?”

“biasanya Ka Ren itu kalau mimpi pasti manggil Papa, Mama, atau Kak Uti.. tapi tadi aku denger Ka Ren manggil Via..?”

“hahaha bukan siapa-siapa ko..” jawab gw “eh si Ayu gimana, masih marah ya sama gw..?”

“iya tuh, elo sih Kak bisa bisa nya gak ada kabar udah janjian, padahal dia udah nungguin..”

Gara-gara kejadian si Tika gila itu, Ayu jadi ngambek ke gw karena gw udah janjian malah gak ada kabar, padahal gw lagi proses pdkt sama Ayu jadi ancur gara gara Tika. Udah seminggu Ayu gak pernah mau bales SMS gw, dan lebih sial nya lagi ternyata Tika sengaja melakukan itu agar gw gak jadi jalan sama Ayu, Tika diem diem baca SMS gw sama Ayu dan dia nyusun rencana gila nya itu.

Disekolah, gw mengikuti Rini ke kelas nya bermaksud untuk bertemu Ayu dan meminta maaf langsung karena selama seminggu ini gw Cuma minta maaf lewat SMS. Sampai dikelas nya Rini, kita langsung disorakin temen temen nya.

“ciee Rini ada pengawal nya sekarang..” seperti nya gak banyak yang tau kalau gw dan Rini sepupuan.

Gw tidak perduli sorakan mereka dan langsung menuju meja nya Ayu. Gw duduk tepat di depan Ayu, ini kali pertama gw melihat Ayu dari dekat, biasanya hanya liat dari jauh sambil saling bertukar senyum dan hanya ngobrol lewat SMS. Ada rasa gerogi juga ketika melihat Ayu dari dekat karena dia terlihat lebih cantik, tapi memang sih gak se cetar Tika. Ayu memang lebih tinggi dari Tika. Tinggi gw 175 dan Ayu tinggi nya mungkin setelinga gw, buat ukuran cewe itu sudah termasuk tinggi. Kalau Tika Cuma sekitar sebahu gw bahkan lebih kecil lagi, tapi itu yang jadi nilai plus nya, karena terkesan imut.

“Yu, masih marah nih..?” Tanya gw “udah dong ngambek nya..”

“apasih, ngapain lu kesini..” jawab Ayu ketus.

“ya mau minta maap.. masa iya gw minta makan..”

Ayu hanya diam gak merespon lagi ucapan gw, bahkan gw seperti di anggap gak ada, lama lama sedikit kesel juga gw ngadepin cewe model gini. Gw udah ngemis ngemis minta maaf dia nya malah jual mahal.

“weei piktor” terdengar suara teriakan Iqbal dari luar kelas.

“nyepik aee kerja mu, ibliis..” kali ini Andre yang teriak.

Andre atau lebih akrab kami sapa kuda karena mukanya mirip kuda.

Gw tertawa dan berdiri berniat keluar kelas ninggalin Ayu yang masih jual mahal.
“woi Mes, Da.. tungguin gw..”

Sebelum keluar gw kembali melihat kearah Ayu yang ternyata sedang melihat kearah gw, “kalau emang lu gak mau maafin gw yaudah sih terserah, tapi kalau lo mau maafin nanti jam istirahat gw tunggu di kantin..”

Gw pun ngacir keluar kelas mengikuti Omes dan Kuda.

Saat pelajaran di mulai gw terus berfikir keras gimana cara nya nanti saat jam istirahat gw bisa lepas dari cengkraman Tika yang pasti nanti bakalan banyak banget tingkah nya, kalau gw bawa Tika juga buat ketemu Ayu pasti jadi lebih ribet.

“tumben lu serius amat belajar nya..” ucap Tika.

Dia menusuk nusuk tangan gw dengan ujung bolpoin nya.

Gw lagi duduk dengan tangan dilipat ke meja sambil melihat kepapan tulis, bukan karena merhatiin guru nya tapi emang lagi bengong aja. Saat jam istirahat tiba gw menawarkan jasa beliin jajanan buat Tika, jadi dia gak perlu keluar kelas cape-cape jalan ke kantin.

“curiga gw..” Tika memandang gw dengan ujung mata nya.

“mumpung gw lagi baik, jadi gw traktir..” jawab gw.

Tika menatap gw semakin tajam sampai mata nya terlihat sipit, lalu dia menunjuk mata gw dengan bolpoin nya, dan kami berdebat.

Setelah Tika meng-iyakan dengan sedikit perdebatan dan berakhir dengan syarat gw gak boleh lama di kantin, kini gw tengah berjalan cepat menuju kantin. Gw berniat setelah bertemu Ayu di kantin bakalan langsung mengajak nya ketempat lain, jadi walaupun Tika menyusul dia gak akan tau gw pergi kemana.

“rasain dah lo nungguin gw dikelas ampe karatan..” gw membatin.
profile-picture
jimmi2008 memberi reputasi
Balasan post sampak22
Quote:

emoticon-Angkat Beer
Quote:

siap
Quote:

emoticon-Leh Uga
Quote:

siap
Quote:

gw sehat, resti warbiyasah, ryan demam di patil lele emoticon-Ngakak
Quote:

buset ikeh
Quote:

lelakih emoticon-Leh Uga
buset ikeh

lelakih emoticon-Leh Uga[/quote]

ya kan lahir di jepang der. jadi ada lah jiwa ikeh ikeh kimochi nya hahaha
gw yakin pasti ada lagi akal si tika buat bikin kacau rencana ketemuan ma ayu di kantin emoticon-Big Grin
ternyata tika'a udh nangkring di kantin,,
Tika jangan lu gituinemoticon-Marah
Mending oper ke guaemoticon-Big Grin
Wkwkkw, si gilak itu pasti akan tau dimana elu ren hwhwhwhwh
Kebiasaan PHP in cewe. Parah ckckck..

Oy der! Kok ente belom nongol sih di cerita? Itu temen nya rendy yg umur 30+ lu kan?? Jangan2 pas rendy masih sekolah, lu jadi guru TU nya ya?
naro jejak Dolo dah emoticon-Cool
Lanjutkan om Derii, mantap bikin trit lagi...

Btw, bang Ryan masih jadi pelaut om?
emoticon-Hammer2
Halaman 7 dari 64


×
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di