alexa-tracking
Kategori
Kategori
4.78 stars - based on 103 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b56926e32e2e6e0438b4568/rendy

Rendy!

Tampilkan isi Thread
Halaman 6 dari 64
Quote:


Nah itu tau.. masih SMA itu... pas jaman2nya masih agak omes hahaha
Btw Rendy ini pernah muncul di cerita pelangi ga bangder?.

Sayang ya, junker 4L udah jarang aktip emoticon-norose
Kalo 4 l udah nongol rubuh rubuh dah ni tread,,
Quote:


Tenang yon.. gue masih setia di sini
Quote:


Kandangi bal yang rusuh emoticon-Cool
Quote:


Slow.. kejadian2 sebelumnya insya allah kalo ada lgsg di sikat bersih..
Quote:


Mantap bal,, lancrot kan
Quote:


Sip lanjut bang men, btw ini gw yg kemaren maen ml bareng elu wkwk
Lihat 1 balasan
Balasan post yoowmen
Quote:

lu kata lapak gw lahan jihad
Quote:

jihad men emoticon-Leh Uga
Quote:

thanks gan

gak prnah bkin novel gan, cuma tahun lalu prnah nulis 2 trit tntang crita gw doang..
Quote:

bapak bapak setengah abad nongol smua
Quote:

yg mana hahaha
Quote:

enggak gan, gw kenal sama si kathu pas lgi di ostrali, krena sama sama indo jdi ngobrol2..
trus ktemu lgi pas gw sama resti ke surabya..
Quote:

hahahaha bhya itu
Quote:

yg nick nya apa men?
Diubah oleh justhaloo
Part 8

“ko lu bisa nanya nya gitu..?” Tanya gw.

“ya gapapa nanya aja, kali aja ada hubungan nya..”

“gak ada hubungan nya” gw berbohong karena merasa males aja buat cerita.

“ka Ren ka Ren..”

Gw berdiri dan melihat Rini di luar kelas.

“gw keluar dulu Tik..” ucap gw sambil berjalan ninggalin Tika di kelas.

“kenapa Rin?” Tanya gw ketika menghampiri Rini yang sudah sedikit menjauh dari jendela kelas gw.

“bagi duit dong ka, Rin laper belum sarapan tadi pagi.. tapi Rin lupa bawa dompet..” ucap nya.

Gw memegang kepala nya dan meminta nya untuk berjalan ngikutin gw.

“yuk kantin, gw juga laper..”

Sesampai nya di kantin kita memesan lontong sayur, lontong pecel, dan nasi soto. Kita pesen 3 porsi buat berdua karena pasti nanti makan nya keroyokan kaya orang tauran.

“yang tadi itu siapa ka..?”

“temen sebangku gw, tika nama nya.”

“cantik ka, pacarin aja..”

“hahaha males gw, gilak anak nya..”

“ahaha sangkin gila nya sampe pake K ya jadi gilaakkk” ucap Rini.

“iya, bentar lagi pake X tuh kalau gila nya udah naik level, jadi gilaksss..”

“gak bole ah ngatain orang..” ucap Rini, padahal tadi dia juga semangat ngatain.

“oh iya ka, ada anak kelas aku cewe minta nomer lo kak..”

“ko dia tau gw..?”

“kemarin itu aku sekelas dengan dia pas kita MOS terus kan ka Ren datengin meja aku buat minta minum pas kakak di hukum piktor piktor itu loh… nah dari situ dia nanya ka Ren tuh siapa nya aku.. aku bilang aja ka Ren itu kakak gw.”

Gw makan sambil mengangguk ngangguk mendengar ucapan Rini, selain mencerna ucapan nya gw juga mendengar dia kadang ngomong pake aku kadang pake gw, ini sering terjadi kalau gw lagi traktir dia, coba lagi gak gw traktir.. wiiih galak nyooo..

“apaan ngangguk ngangguk doang.. kasi gak..?” Tanya Rini.

Gw menelan makanan di mulut lalu mengambil minuman botol di meja.
“kasi aja kalau cakep..” gw nyengir

“cakep ko, entar aku kasih ya.. eh atau ka Ren aja yang ngambil nomer nya nih, masa iya nanti dia yang sms duluan.. gengsi dong..”

Begitulah cewe “gengsi dong” beda sama Tika yang entah dari mana dapet nomer gw, dia juga duluan yang sms gw, maksa maksa pula.

“yaudah siniin nomer nya..”

Gw balik ke kelas mendapati Tika lagi membaca sebuah komik yang entah apa judul nya gw gak tau dan gak peduli.

“hai non..” ucap gw sambil menjatuh kan diri di kursi.

Tika melirik gw sesaat lalu kembali fokus dengan komik nya.

“oh fokus fokuus..” ucap gw nyengir.

Gw kembali melanjutkan ritual tidur di kelas sembari menunggu guru nya masuk.

“tadi itu siapa Ren..?”

Gw duduk tegak lalu menarik komik yang lagi di baca Tika.

“aaaaddddaaaagajaaah..” ucap gw lalu gw tertawa dan mengembalikan komik nya.

Sepulang sekolah gw tiduran di kamar masih menggunakan seragam sekolah, iseng gw mengeluarkan hp dari saku celana lalu mengetik SMS ke nomer yang di berikan Rini tadi.

“hai gw Rendy anak 1-6..

“RENDY, KATA OM KAMU DISURUH SIAP SIAP MAU KE LOKASI”

Ketikan gw terhenti mendengar suara teriakan Tante dari lantai 1, gw pun mengurungkan niat untuk mengirim SMS.

“iya nte ini Rendy lagi mau mandi..”

Mungkin lain kali aja gw sms Ayu, nunggu ada waktu luang..
profile-picture
jimmi2008 memberi reputasi
Quote:


Ohh tpi cocok gan hahaha, iya udb baca 2 thread sebelumnya juga ko. Mantap dah emoticon-2 Jempol
Lah der gini doang??
Quote:


rusuhin bang pendek amat emoticon-Ngakak
Lihat 1 balasan
Balasan post rmo14
Quote:

thanks gan
Quote:

ada lgi ntar, nunggu mak nya si kecil lgi ribet ini..
Quote:

wah anarki hahaha
Quote:


Yang ngucapin selamat ulang tahun via ml ada brapa orang ? Wkwkw
Udah buat trit anyar lgi nih,bakalan rubuh ga ?emoticon-Ngakak (S)
Klo bisa alur ceritanya maju ya...flashback boleh lah,jgn maju mundur cantik pusing ane bacanya emoticon-Hammer emoticon-Ngakak (S)
Dilanjut gan emoticon-Big Grin
Lihat 1 balasan
Balasan post koplokmaneh
Quote:

oh itu elu ya hahaha
Quote:

kang rusuh nya blom nongol
Part 9

Malam minggu gw berdiri didepan cermin sambil sisiran serapi mungkin, dan gak lupa semprot parfum sebanyak banyak nya biar wangi, supaya gw dapet kesan yang bagus di ngedate pertama dalam hidup gw. Gw menuruni tangga menjadi sorotan Om, tante dan Rini yang lagi menonton tv, mereka melongo melihat gw yang tumben tumbenan rapi banget.

“mau kemana anak muda..?” Tanya Om Ardi.

“biasa om anak muda mau malam mingguan..” ucap gw.

“gaya mu biasa, baru kali ini tante liat kamu keluar malem minggu rapi gitu.. biasanya juga pake boxer sama kaos oblong doang terus nongkrong tuh sampe pagi di pos satpam depan gapura komplek bareng si dodot..”

“itu kan biasa nya nte, kali ini luar biasaaaak..”

“pake K ya” ucap Rini nyengir “lo jalan sama ayu, ka..?”

“yoi dong..” ucap gw “gw pake motor ya Rin”

Gw dan Rini udah dibeliin motor oleh Om agar gampang buat berangkat sekolah jadi gak pulang naik angkot lagi.

“kamu gak cape Ren baru pulang kerja udah pergi lagi, bukan nya istirahat..” ucap tante saat gw menyalami nya sambil cium tangan.

Gw menyalami Om Ardi dan menjawab pertanyaan tante “gak nte, masih muda gini.. banyak tenaga nya..”

Gw memegang kepala Rini “gw jalan ya..”

“bensin” ucap Rini “sekalian cemilan..”

“oh siyaaap…” gw mengacungkan jempol dengan mantap.

Gw memacu motor matic dan mengarah kan nya ke SPBU karena memang tadi sepulang kerja gw lupa mengisi bensin nya. Hp gw berdering ketika gw sudah keluar dari pekarangan SPBU, terpaksa gw berenti lagi, mungkin Ayu yang mau menanyakan gw udah sampe mana.

Gw melihat nama Tika di layar dan memutar bola mata keatas

“kenapa lagi nih si gila” gw membatin.

-halo-

-Tor tolongin gw tor-

-lo kenapa? Lo dimana?- gw panik mendengar suara tika yang sedikit berteriak, di tambah lagi banyak suara berisik disekitar nya.

Gw menjadi semakin panik ketika mendengar suara Tika seperti menangis dan buru buru memacu motor setelah mengetahui lokasi nya dimana.

15 menit gw sampai di tujuan melihat Tika cengar cengir berdiri didepan sebuah gapura komplek.

“bangs*t gw di boongin” batin gw.

“uuh babang ojek nya udah dateng..” ucap Tika lalu dia langsung naik ke motor, bahkan dia udah menyiapkan helm.

“turun lo..” gw memiringkan motor membuat tika panik hampir jatuh, gw menahan posisi miring itu sehingga membuat Tika mencondongkan tubuh nya kearah berlawanan agar tidak jatuh.

“gak mau, jangan gini tor gw jatoh ni.. jatoh ni..”

“biarin lo jatuh..” gw semakin memiringkan posisi motor.

“ahhh tor gw jatooh ni entar.. jontooor..” tika mencubit pinggang gw “gw teriak nih gw teriaaak ya tor..”

“teriak aja.. emang gw peduli apa..”

“ahhh toloong.. tolooong saya mau diperkosa..” teriak Tika, dan teriakan nya itu keras sehingga membuat orang melihat kearah kita, karena itu dijalan besar depan komplek, banyak orang lalu lalang di jalan ikut berhenti melihat kita.

“eh eh tik semena mena banget bibir lo nuduh gw mau perkosa..” gw yang udah panik buru buru memacu motor.

“ehehe gitu dong jalan, kalau gini dari tadi kan aman.. jadi lo gak perlu di liatin orang.”

Dengan sangat terpaksa gw mengikuti kemauan nya Tika dari pada gw harus dibuat malu lagi. Gw memacu motor kesebuah Mall karena Tika mau mencari buku di gramed.

Gw terus protes ke Tika sambil mengikuti dia dari belakang saat berada di gramed.
“sengaja kan lu sok sok an minta tolong”

“udasi tor bawel amat sih jadi orang, nanggung juga kita udah disini, kalau emang lu gak mau nemenin kenapa gak bilang dari tadi..” ucap Tika seperti tak bersalah.

“elu gila pake teriak teriak segala, untung gw gak di gebukin warga..”

“yaudah kalau lu gak mau nemenin lu pulang aja sana, entar gw bisa pulang naik taxi..” ucap tika yang masih asik banget milih milih novel.

“gimana gw mau pulang.. konci motor gw di elu Tikaa…!!”

Sangkin semangat nya gw protes ke Tika, gw sampe ngelupain sesuatu yang penting, gw bener bener gak ingat sama sekali kalau udah punya janji sama Ayu.

Setelah buku yang di cari nya dapat kini gw dan tika duduk di sebuah cafe, gw udah gak ngomel lagi karena di traktir makan, dan gw memilih makanan yang paling mahal, sengaja gw nanya ke mbak-mbak waiter menu apa yang paling mahal.

“di kasih makan aja diem lu… jontor..” cibir Tika.

“hehehe laper gw belom makan dari pulang kerja tadi, pulang sekolah tadi juga belom sempet makan langsung berangkat kerja..”

“cape banget dong..” ucap tika.

“kaga, kan gw suka sama kerjaan nya.. lagian juga emang kerja nya gak capek, gw kan Cuma bantu bantu karyawan nya si Om ngurus ngurus berkas, kadang juga ngawas di lokasi perumahan yang lagi dibangun..”

“terus kemarin itu gw sempet liat lo bagi bagi brosur di depan mini market itu ngapain..?” Tanya tika, terlihat tika emang berminat untuk mengetahui apa yang gw kerjakan.

“ohh itu gw lagi bantu anak anak marketing, jadi buka table gitu di depan mini market..” jawab gw “gw kan anak bawang, jadi ikut masuk kemana aja dan lakuin apa aja sekalian gw belajar”

“lu udah ada gaji dong..?” Tanya tika.

“ada, paling enak gw bantu anak marketing.. kalau gw bisa jual rumah nya gw dapet fee tergantung type rumah..”

“banyak duit dong lo..” ucap tika dan memandangi gw penuh minat.

“kenapa lo mau porotin gw ya, mau matre lo..?”

“ada juga gw yang ngomong gitu, itu makanan lo aja gw yang bayar..” Tika menunjuk makanan yang lagi gw makan.

“ahahaha sekali sekali..” gw nyengir.

“lo jangan boros boros jadi orang, tor.. jangan mentang mentang udah ada duit di abisin gitu aja” jarang jarang Tika memberi saran serius kaya gini.

“iya, gw kan nabung biar entar punya modal buat bikin perumahan gw sendiri.. gw bisa bikin perusahaan gw sendiri.. bisa jadi bos deh gw..”

“loh dulu lo bilang mau jadi koruptor, kok sekarang ganti cita cita lo..”

“iya jadi koruptor itu tetep kok soal nya itu passion gw tapi sampingan hahaha..”

Tika pun ikut tertawa mendengar ucapan gw yang ngawur. Gw pulang mengantar Tika ke rumah nya, sesampai didepan rumah nya gw berhenti dan Tika turun dari motor gw.

“Makasih ya tor udah nemenin malam minggu gw, sorry ya gw maksa maksa tadi..” ucap Tika dengan senyuman manis di wajah nya.

Gw mengangguk “iya gapapa, santai aja..”

Emang gw kesel banget sama kelakuan nya, tapi gw gak bisa marah lama lama dengan nya. Alesan nya simple, dia cantik.
profile-picture
jimmi2008 memberi reputasi
Quote:


Di pm juga ada, tp kgk lu baca bang wkwkw

Ijin mantau dah yg ini wkwk
Lihat 1 balasan
Balasan post yoowmen
Quote:


ada gw baca men, gak ke bales ya?

msih maen ml?
Halaman 6 dari 64


×
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di