alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Sports / ... / Soccer & Futsal Room /
::Tim Nasional Indonesia:: - Part 1
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/59d7aae154c07a4c158b4569/tim-nasional-indonesia---part-1

::Tim Nasional Indonesia::

Tampilkan isi Thread
Thread sudah digembok
Halaman 322 dari 505
Egy sebenarnya masih ada sentuhan ajaibnya, cuma yaitu salah waktu masuk, ini yg dilawan Malay lho, mirip2 Thai gitulah gak bisa murni ngandalin kemampuan individu buat menghadang mereka, harus pakai taktik dan strategi yg pas, seperti halnya motoGP harus pintar memanage ban jangan main gas dan rem terus, bakalan cepet aus padahal lap masih banyak. Blunder IS adalah pemain kunci dimasukkin semuanya dari awal sehingga kurang stok amunisi untuk bisa mengubah keadaan saat akhir2 yg terbukti stuck. Setuju Egy bagusnya masuk babak 2 tadi.
emoticon-Cape d...
Quote:




Quote:


U23 persoalannya hampir sama u19..
Main grasa grusu gak bisa cetakin gol..
Gak cuman striker doang tugasnya yg cetak gol walo itu jg sangat penting..
Dua sayap yg menemani striker harusnya bisa sebagai pembeda jg dan harus punya instinct killer buat cetak goal..di pertandingan jangan terlalu berharap jg buat striker mulu sementara dia sendiri ditempel ketat ama bek lawan..
pas egy main dr awal dan posisi amf ane udah feeling gak enak.
dia baru aja sampai dan gak fit 100%
idealnya dia masuk babak 2 awal aja kok malah starting line up
akhirnya feeling ane bener dia gak bs main maksimal dan di posisi amf dia gak berkembang akhirnya dipaksa jd false nine bertarung lawan 2 bek lgsg akhirnya gak kuat karna cidera
sialnya jg saddil akhir2 cidera dan todd sedikit kalah duel sama jangkar malay
ya apa mau dikata takdir berkata kalo gagal maning son....
Quote:


Mereka semua supporter karena fanatisme..

Seorang fanatisme ngga peduli bagaimana cara untuk menang..yang penting hasil akhir menang

Sama sih sebenernya di liga brazil/argentina.kondisi ekonomi mirip indonesia.. fanatisme nya luar biasa..sering lempar2 ke stadion/tawuran antar suporter..suporter juga lebih suka pemain yg gocek2 ala samba/tango

Terus apa bedanya?
Disana ada bursa transfer..jadi klub mau serius berbenah dan investasi karena berharap pemain mereka bisa laku dijual..selain bakat alam tentunya

Di indonesia?kontrak aja 1 tahun sekali..wkwk..ngga guna berbenah maupin invest..yang ada bakatnya dicolong klub musim depan..gratisan..wkwk

Quote:


Coach onlen pak, dilawan...!!
emoticon-Leh Uga


________
Dari dulu pengen bener komen masalah apes nya ketemu malaysia,..

Karena gua Ga percaya luck luck an, walau masih percaya luck itu ada.
Imo

Dari sisi pelatih/ staff ngasih semangat buat pemain, sepertinya pake sentimen kedua negara yang sering berantem..
Yang gua liat yang nguasain tubuh mereka itu emosi(marah) bukan semangat..

Fatal ini di sepakbola.
Ketenangan itu salah 1 faktor penting banget di sepakbola,;
untuk passing, decision making dan shooting.
Kalo maen bola udah emosi, pasti gampang panik dan ngeshoot pun pasti dengan tenaga berlebih..
Dan tentu "senggol bacok" akan bermunculan.

target timnas seperti arsenal 4 besar..mainnya bagus gagal juara.
Quote:


bener banget, selama ini kita selalu apes lawan malay emang karna faktor emosi yg dikedepankan bukan faktor semangat untuk menang, faktor psikologis yg membebani pemain



hadeuuh jujur ane masih sedih banget ini emoticon-Frown emoticon-Frown terguncang, yup bener banget ane terguncang emoticon-Frown
Quote:


bedanya cmn 1 intelegensia..
Momok kita thailand malaysia negara yg cukup maju di bidang pendidikan...
Infrastruktur jga oke,politik,pendapatan per kapita,sampai sikap2 orangnya jga mudah diatur...
Seburuk-buruk FAM msh lebih buruk PSSI..
Lembaga kepengurusan sepakbola terburuk klo bs dibilang
Gk wajar saja bisa ada dualisme + pembekuan 1 musim... ditambah pengurus yg itu2 saja...
Diubah oleh ueki19
Perebutan posisi ketiga ketemu Thailand atau gak ada perebutan juara ketiga ini gan emoticon-Confused

Malaysia bermain lebih sabar dan tenang algojo pinalti nya layak buat menang, itu bek Malaysia yg orang Bengali mengingatkan ane sama Subramani dulu emoticon-Jempol regenerasi nya bagus berarti disana emoticon-Jempol

Diubah oleh bayukuya1988
pada sedih yee....
Kapan noh indonesia punya pelatih yg keras wataknya,, ane rasa kita butuh pelatih yg keras mental dan sifatnya,,jadi bisa mendidik timnas kita dgn benar,, masak dari jaman doloe ampe sekarang masih aja pemain bermain error ,, shoot ngawur,kelamaan pegang bola, passing ngawur, setidaknya tiap bikin error dilasih hukumanlah, liat tuh malay dan thai yg levelnya diatas kita main sedikit banget errornya,,pemain juga ngerti kalo ini bukan permainan individu ,keputusan2 dilapangan juga bagus,,ga grasa grusu ...
Kita maen gocek mulu,udah lewatin pemaen saatnya passing malah gocek lagi sampe kerebut,,setidaknya kalo ga banyak gocek juga menghemat stamina kan..?
Dah butuh banget nih pelatih super diktator buat ngelatih mental timnas kita,,
Buat Pssi no coment dah
Diubah oleh trrivia32
Gagall maningg gagal maingg sonn emoticon-Ngakak

Udah biasa kalah, kaloo menang baruu RUARR BIASA emoticon-Leh Uga

Kryptonitenya Indonesia emang Malay
Kryptonitenya Malay ya Thailand
Kryptonitenya Thailand Itu Vietnam
Kryptonitenya Vietnam Tak Lain Tak Bukan, Indonesia emoticon-Ngakak

Gini aja terus lingkaran setann emoticon-Blue Guy Bata (L)
Diubah oleh elpacino16
kenapa ya indra safri maksa copy paste gaya main milla... jelek jadinya... (ane bukan haters milla ya)
gini nih.. nih tim mulai dr seleksi pemain tentu menyesuaikan papepa next gen nya Indra safri... pemain yg dipilih ya karakternya yg cocok papepa.
nah karna gagal papepa diubah gaya main ala milla.. padahal komposisi pemain masih yg lama... ya amburadul lah.. ya kan. gak cocok pemain dgn strateginya.
seharusnya klo pak safri pelatih cerdas ngk usah ubah gaya main.. cukup perbaiki kekurangannya aja dimana.. mungkin gitu lebih baik.
ane lebih seneng aff yg tahun kemarin.. walau gagal juara tp dari segi permainan dan kolektifitas tim lebih baik.. pemain bisa main tik tak di tengah lapangan , pergerakan lebih cair.. hanya emang masalahnya gimana bisa ngatasin pressing ketat dan counter attack dr lawan yg selevel plus ingat .. cideranya Riyandi jd masalah besar.
ngilihat aff tahun ini asli sangat kecewa.. bukan karna ngk juara... tp secara permainan ini tim udah hampir hilang kolektifitasnya .. bener2 mengandalkan individual doang..
Diubah oleh d.creed
Quote:


menurut ane karena IS sadar kalo konsep pepepa dia udah ada anti-nya.
yaitu pressing ketat.. IS juga belajar dari pengalaman kalo viet, thai dan malay punya kemampuan buat pressing ketat pemain timnas
apalagi tahun kemarin kan masih terlalu egi sentris. ga ada egi, kerasa banget sulitnya bikin gol.
keliatan pas lawan vietnam, terus korsel dan malay tahun lalu.

jadi sekarang dia musti paksain skema baru buat atasin kekurangan itu.
waktunya enggak cukup, tapi pemain mau ga mau harus mau.
lumayan berhasil pas lawan vietnam, meski masih sangat mengandalkan skill individu buat cetak gol.

imo selain faktor skema yang dipaksakan, faktor tekanan pada tim juga sangat berpengaruh.
mereka tertekan karena harus menang. jadi kurang tenang, akhirnya enggak jadi menang emoticon-Leh Uga
tapi pas lawan malay udah ada progress sih dari segi skor. seenggaknya dari 4-1 ke 1-1 mayanlah emoticon-Leh Uga
Diubah oleh kucingnyapakrt
Quote:


Pelatihnya psis ya gan?? Ane juga liat pelatihnya psis ini bagus meskipun emang psis masih di papan bawah tp sejak dilatih dia psis jd bagus mainnya

Masalah egy emang terlalu dipaksain kenapa gak jadi pemain pengganti aja dia yg ane takutin dia cedera parah malah gak bisa main buat klubnya di polandia sayang banget klau gitu
Quote:

disuruh main tik tak jga susah org rumputnya jga gitu..thn lalu main gitu karna lapangannya mulus...tdi jga beberapa kali tik tak di area tgh kena intercept trs..
.lawa malay emg bagaikan lawa itali susah tembusnya.,,

Kalopun semifinal ketemu Myanmar jg ane yakin bakal susah menang juga. Malahan cenderung ke adu penalti juga. Dan... kalah juga. Hahahahahaha

Maen bola kok diajarinnya gocak gocek mulu. Sekalinya ada peluang shooting/crossing, eh pada pengkor. Jiaaaahhh capcay deeehhh!
Quote:


iya bro..
solusi paling aman ya main direct kayak tadi.

sebenarnya tadi babak pertama juga ada beberapa kali mau coba tembus lewat tengah. tapi tengah malay kuat banget..
daripada kena counter terus kelabakan, ya emang yang paling aman maen lebih direct sih.
apesnya egi cidera. kayaknya akibat salah posisi nendang waktu babak pertama. ane yakin dia maksain main dan ga mau diganti. tapi akhirnya ga kuat juga.

ane pribadi termasuk yang dukung rafli diganti todd ferre.
udah ane duga dari awal malah.
soalnya ane liat sjafri mau maksimalin gol lewat skill individu. kalo pake skema kolektif ya susah, mau set piece atau korner ya susah. paling mungkin ya skill individu seperti yang sudah2.
jadi sjafri banyakin pemain doyan gocek macem witan, sadil, egy, dan todd. itu ane bisa paham.
supaya gol kayak pas lawan vietnam bisa terulang lagi. tapi egi cidera dan bikin strategi jadi berantakan.. karena rafli ga bisa balik lagi ke lapangan emoticon-Leh Uga

itu yang coba ane pahami dari sjafri tadi sih..
Diubah oleh kucingnyapakrt
Ijinkan beropini menilai u19 dan u23 ya.

Squad indra Safri ini padahal memiliki banyak pemain yg "dianggap" kemampuan individunya diatas rata2, tetapi organisasi permainan tidak bisa berjalan dengan baik dan efektif terlihat sangat sedikit aliran bola yang berhasil sampai ke depan untuk menjadi peluang emas.

Ini terbalik dengan squad Milla dgn hanya sedikit pemain yg "dianggap" kemampuan individunya menonjol, paling cuma Febri dengan speednya atau hansamu dengan antisipasi bola atasnya (walau gak terlalu menonjol amat sih), tapi overall organisasi permainan tim sering bisa berjalan baik terbukti tidak jarang aliran bola bisa sampai ke depan dan bisa menghasilkan peluang emas, tinggal masalah finishing saja yang belum jodoh. Hambatan terbesar milla lebih mentok di kualitas SDM pemain yg ada.

Bukan berarti ane milla lover or is hater ya, downside milla jg kurang adaptasi wawasan pemain2 potensial u timnas, jgnlah lerby lagi lerby lagi yg dipanggil emoticon-Stick Out Tongueeace. Sedang u19 potensi untuk bisa berprestasi di level asia tenggara sudah ada hanya racikan pelatih yg kurang bisa memaksimalkan potensi tsb.emoticon-Stick Out Tongueeace:

Singkatnya gini u23 bottleneck di kualitas pemain, sedang u19 bottleneck di kualitas pelatih, sekali lagi sori tidak bermaksud offense atau menafikkan prestasi coach IS era ED cs ya.
emoticon-Traveller

.
Diubah oleh .se
Sekali lagi timnas u19 kebawah gak usah pake siaran langsung dan penonton dibatasi. Kasihan penonton dan pemain cuma jadi bagian drama uang antara pssi dan rating tv


https://www.bola.com/indonesia/read/3587508/piala-aff-u-19-indonesia-kalah-suporter-di-sidoarjo-ricuh?HouseAds&campaign=PialaAFF_Indonesia_STS1
Quote:


Disini peran pemerintah yang gak peka
Harusnya pemerintah kalau emang mengerti sport meningkatkan PSSI bahwa untuk usia muda harus ada pembatasan dalam hal2 tertentu supaya ekspektasi masyarakat gak terlalu tinggi dan pemain gak terlalu terbebani




Namun, selama 90 menit waktu normal, Bojan menilai Indonesia yang lebih tertekan karena ekspektasi masyarakat Indonesia sangat besar kepada Nurhidayat Haji Haris dkk. "Kami memanfaatkan itu untuk mencetak gol dan mereka bermain tidak tenang karena keharusan menang," terangnya.

https://www.bola.com/indonesia/read/3587507/piala-aff-u-19-pelatih-malaysia-bersyukur-setelah-menyingkirkan-indonesia

Halaman 322 dari 505
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di