KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Suka Duka Crew Kapal Pesiar
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5aafd4adc1d7704b328b4569/suka-duka-crew-kapal-pesiar

Suka Duka Crew Kapal Pesiar ( Dari Gaji Sampai Kehidupan Seks)

Perkenalkan nama ane Laura, umur ane 29 tahun. Ane newbi di sini n ini thread ane pertama, mohon jangan d bully ya agan2. Cuman pingin berbagi sekaligus curhat aja pengalaman ane sebagai crew kapal pesiar. Semoga thread ane bisa memberi gambaran gimana kehidupan seorang crew kapal pesiar. Maaf ye ane gak tau mesti posting dimana..so ane kasih di the Lounge aja


Sebelumnya ane mo kasih gambaran dikit tentang kapal pesiar tempat ane kerja. Bukan kaya kapal pesiar seperti HAL, Carnival, atau Star Cruise Line dengan ribuan penumpang dan crew. Tempat ane kerja kapal pesiar khusus sungai di Eropa. Sungai di Eropa yang besar di sana di pakai pariwisata dan transportasi. Kapalnya lebih ekslusif dan biaya untuk pesiarnya sendiri lebih mahal dari kapal pesiar laut. Kapasitas kapalnya cuman total 200 penumpang. Crew cuman 40 orang. Durasi pesiarnya sendiri dari 7 hari sampai 3 minggu. Tiap hari kapal bersandar dari kota satu ke kota yang lain atau satu negara ke negara yang lain. Tamu di kapal pesiar laut kira membutuhkan biaya kira2 15 juta ++ per orang untuk seminggu pesiar, di tempat ane tamu mesti membayar kira2 40juta++ untuk seminggu pesiar. Fasilitasnya hotel bintang lima, makan dan minum gratis. Kesimpulannya kapal pesiar ane seperti Yacht tapi lebih besar.


Ane kerja di kapal pesiar sejak sebelum ane umur 20 tahun dan sampai sekarang umur 29 tahun jadi hampir 1 dekade ane kerja di kapal pesiar.
Banyak yang nanya dulu kok bisa ane kerja di kapal pesiar dan menganggap ane beruntung banget. Dulu berawal kakak ipar ane yang udah 10 tahun kerja di kapal pesiar n ane pingin aja ikut jejak kakak ipar ane. So, ane ambil sekolah khusus kapal pesiar di salah satu kota pelajar terkenal di Pulau Jawa. Sebenarnya dulu ane labil sih gan, antara pingin gak pingin, sebenarnya pingin kuliah jurusan Bahasa Inggris ato hukum aja kalo boleh.

Akhirnya ane masuk sekolah itu gan, setelah lulus SMA. Bayarnya pastilah pinjem dari kakak ipar ane. Nyokap ane yang janda mana ada duit buat ane sekolah. Sistem sekolahnya 6 bulan teori di kelas terus kita suruh praktek kerja / trainning di hotel berbintang minimal selama 6 bulan buat rekomendasi. Setelah lulus terserah kita mau kerja di hotel atau di kapal pesiar atau di mana aja jurusan pariwisata. Di sekolah ane itu, ane salah satu dari dua cewek di kelas ane. Ada beberapa kelas di sekolah itu, kalo gak salah 6 atau 8 kelas. N satu sekolah waktu itu cuman ada 4 cewek. Ada tiga jurusan aja yang diajarin di sekolah, Housekeeping, Food and Beverages, sama Kitchen/Galley. Tapi buat yang galley dibutuhkan praktek lebih lama di hotel minimal 1 tahun. Konon nih ya, kalo buat yang Bahasa Inggrisnya kurang di kapal bakal di tempatin di Housekeeping department karena kontak dengan tamunya gak banyak. Yang Bahasa inggrisnya bagus di Food and Beverages karena dibutuhkan kontak dengan tamu lebih sering. Yang Galley ya selain Bahasa inggris yang bagus juga harus ada minat dan skill juga.
Di kelas ane termasuk cepet nangkep walaupun sering bolos kelas. Ane kos persis depan sekolah jadi cuman jalan kaki aja kalau pulang n berangkat sekolah. Setelah 4 bulan sekolah waktu itu ada walking interview dari salah satu agen kapal pesiar sungai di Eropa di sekolah ane. Salah satu syarat buat ikut interview itu ya harus dah lulus sekolah dan ada sertifikat trainning. Tapi karena ane murid kesayangan guru-guru di situ ane di saranin aja coba2, toh juga gak rugi.

Akhirnya ane nyobain gan, cuman modal nekat aja. Waktu masuk ruangan interview ane kok gak nervous sama sekali ya, padahal yang interview langsung 4 orang, 3 bule n 1 orang indo. Ane gak nervous mungkin gegara udah tau gak bakal di terima ya, secara lulus sekolah aja belum. Jadi masa bodoh lah. Kebetulan ane juga lancar Bahasa Inggris
Waktu interview ane jujur aja lah kalo ane belum lulus sekolah terus ane bilang siapa tahu buat ke depannya kalo mereka butuh orang bisa panggil ane, itung2 udah nyicil interviewnya sekarang. Hehe.
Ane keluar dari ruang interview ketemu semua kakak-kakak yang udah lulus lama dari sekolah itu dan yang udah jadi karyawan hotel lama dan pingin kerja di kapal pesiar. Semua keliatan nervous banget, karena keseringan gak lulus interview kerja di kapal pesiar. Kata guru ane minggu depan pengumumannya.
Dan akhirnya pas hari pengumuman ane denger kalo ane diterima. Agak aneh juga sih, soalnya ane lulus aja belum, pengalaman juga gak punya. Terus kerja di sana mo gimana coba.
Tapi ya ane seneng banget lah udah jadi salah satu dari 15 yang diterima, dari ratusan para pendaftar waktu itu.


Di sinilah perjuangan ane di mulai.
Dari kehilangan passport di jalan terus di kembaliin sama pegawai pom bensin sampai di tolak visa kerjanya dari Swiss karena ane terlalu muda, dari tidur stasiun Jakarta sampai puasa Senin Kamis, juga sempat pernah ditipu agen kapal pesiar abal2 gegara ane gak sabar nunguin jadwal berangkat perusahaan yang pertama.
Walaupun ane sudah diterima kerja ternyata gak gampang banget syarat2nya kerja. Ane perlu VISA Swiss buat kerja di Eropa, dibantu agen sih. Tapi sempat di tolak gegara ane masih 18 tahun n di sana gak boleh ada pekerja di bawah umur. Akhirnya ane di suruh nunggu cukup umur (Harus jalan 20 tahun). Ane sempat kerja n tarinning di beberapa hotel selama setahun lebih.

Akhirnya ane bisa berangkat juga gan waktu itu, Awal Febuary 2010, waktu umur ane 19 hampir 20 tahun, bareng sama seratus lebih crew dari berbagai daerah di Indonesia. Persis kaya pengungsi itu dah gan kita di airport. Mana paling muda n paling gak tau apa2 lagi. Dari indo ane berangkat pake sepatu sendal heel n jaket tipis gak niat, secara di Jakarta panasnya kaya di penggorengan. Rombongan tiba di bandara Swiss masih turun salju. Jaket ane yang agak tebelan ada di koper besar. Tapi ya karena ane udik n pertama kali liat salju, ane etel aja keluar coba pegang salju. Ternyanta salju tu dingin lho gannn

Tahun pertama, ane kerja di Housekeeping Department. Yang kerjanya bersihin kamar tamu, bersihin toilet, vakum n ngepel lantai, dll. Padahal ane pingin kerja di Bar atau di Restaurant secara ane sempat ada pengalaman dikit di hotel sebelum berangkat. Kata si agen sih posisi yang tersedia buat orang indo cuman ada di housekeeping aja, beberapa di restaurant kalo udah kerja lama di sana. Tapi ane kerjain aja lah, yang penting ane udah sampai di sana n dapet kerjaan. Gajinya ternyata gak seperti yang dibayangkan atau diiming-imingkan. Waktu itu ane cuman dapat gaji + tip total 6 jutaan rupiah, padahal dari cerita para crew kapal pesiar gaji mereka bisa nyampe 20juta sebulan!! Kalo gitu kan gak ada bedanya sama para TKW yang gak butuh sekolah n training.

Kerja di kapal pesiar itu gak segampang kerja di darat. Kalo dapat gaji lebih ane pikir setimpal dengan yang kita korbanin. Kontrak kerja di sini selama 9 bulan. Selama kurang lebih 9 bulan kita kerja setiap hari, gak ada hari libur sama sekali. Kerja tiap hari minimal 10 jam,maksimal bisa 17 jam bahkan ane pernah kerja 18 jam. Nggak ada yang namanya uang lembur. Kalo sakit gimana dong? Kalo cuman masuk angin mah ya tetep harus kerja. Kecuali kalo ane sakit, gak bisa bangun dari tempat tidur, mimisan sampai mutah darah n harus ke rumah sakit, nahhh baru boleh libur. Itupun kalo libur sakit uang tip kita kepotong.

Kerja di kapal pesiar bisa jalan-jalan? Yes n No. Iya kalo pas kapal ngedock kita udah selesai kerja, No kalo pas kapal ngedock kita masih kerja ato kerjaan  belum selesai. Pernah ane seminggu lebih gak keluar kapal sama sekali karena gak ada waktu. Ada waktu bebas keluar 2 jam mending ane pake buat tidur siang soalnya udah terlalu capek.

Ada yang namanya hari Embarkasi/Disembarkasi. Itu hari pergantian tamu. Jadi semua tamu keluar pagi hari n tamu baru semua masuk sorenya. Jadi seharian itu kita nyulap kapal jadi bersih kaya belum pernah ada yang nempatin sebelumnya. Di hari Embarkasi/Disembarkasi itulah kita mulai kerja jam 5 pagi bahkan lebih awal sampai malem jam 11, dapat waktu sejam buat makan, mandi, n ganti baju aja udah syukuuuurr banget. Ane kalo makan gak nyampe 10 menit, minum sambil jalan ke dapur naruh piring kotor. Ke crewmess ngerokok 5 menit. Mandi, ganti seragam + siap2 15 menit. Kalo sisa waktu buat rebahan dikit sambil takut2 ketiduran.

Dan kerjaan tiap harinya itu gak ada yang gampang. Pasti pake fisik, ato at least harus gerak cepat alias lari2 biar cepet kelar kalo gak mau kehilangan waktu istirahat. Dan kalo ada yang bilang kerja di kapal enak karena temannya bule2, gak bener banget sih. Bule2 yang kerja jadi staff di sini keadaan ekonominya juga sama kaya kita di Indonesia. Crew2 kapal taraf staff berasal dari negara dunia ketiga, kebanyakan di kapal ane kerja berasal dari Eropa Timur., kaya Hungaria, Romania, Slovakia, Serbia, Polandia. Negara – negara yang keren kaya Swiss, Jerman, Belanda, Austria mana ada yang kerja di restaurant apa lagi bersih2 kamar. Minimal mereka kerja jadi Hotel Manager atau Captain.

Berteman sama bule2 ada bagus n jeleknya gan. Selain bisa mengasah kemapuan bahasa inggris kita, kita juga banyak belajar dari kultur dan cara pandang mereka yang terbuka.
Orang bule juga sama kok karakteristiknya sama orang indo. Ada yang pemalas, tukang komplain, tukang jilat, tukang mabok, dll. Bayangin aja gan, selama 9 bulan kita mesti kerja bareng orang yang sama, makan bareng orang yang sama, istirahat juga ketemu orang yang sama. Kita aja yang kerja di kantoran di rumah suka sebel liat orang itu2 aja, padahal cuman 6 hari kerja. Di rumah kita juga kadang gak bisa menghindari ribut2 dengan orang rumah. Nah ini 9 bulan mesti kerja, makan, istirahat, hidup sama orang yang sama di bawah atap yang sama selama 9 bulan, bahkan lebih Sialnya lagi kalo kita mesti sekamar sama orang yang gak cocok. (Di kapal untuk taraf staff satu kamar untuk 2 orang dengan tempat tidur tingkat, yang officer satu kamar sendiri). Makanya gak jarang buat orang yang belum pernah kerja di kapal pada kaget sama kerjaan di kapal. So, akhirnya banyak yang resign di hari yang sama mereka masuk, atau syukur2 bisa  betah seminggu. Nah kalo ada crew yang gak betah terus cabut gitu kan berarti kapal kurang crew kan, siapa dong yang ngerjain kerjaan tu orang? Ya temen2nya lahh.. sampai dateng pengganti yang baru. Padahal kerjaan sendiri aja udah bikin nangis. Sering juga sih mereka di pecat gara2 berkelahi di kapal. Berkelahi gara2 udah capek kerja di tambah mereka saling nyolot.

Crew Indo sendiri di kapal pesiar banyak disukai sesama crew kapal apalagi atasan. Karena kita jarang complain n mau di suruh ngerjain apa, beda bgt sama orang bule. Sering juga sih kita dikerjain gara2 kita terlalu nurut. Sama tamu sendiri Crew Indo disukai karena ramah banget, mengesampingkan keterbatasan berbahasa Inggris. Orang indo terkenal doyan senyum yang bikin tamu kasih tip lebih.
Ane mau kasih tau sisi kelam kehidupan kapal ya gan, tapi tolong jangan di judge...
Alkohol adalah hal yang lumrah di sini, tiap hari ada aja yang minum dari cuman beer sampai whiskey. Mereka minum karena udah normal aja ngobrol atau ngerokok sambil ada minuman di tangan mereka. Dan cari minuman di sini tinggal beli di supermarket, pilih sendiri di rak-rak yang banyak banget pilihannya. Ane pernah beli minuman di kasir ditanyain ID card dikira ane masih pelajar. Waktu ane kasih liat passport ane, si eneng kasir kaget tahu kalo ane waktu itu umur 25. Hihi. Minuman di sini harganya murah, satu botol Whiskey kira 300.000, di indo bisa 1.7juta. Tapi kebalikkan di Indo, rokok di sini super mahal, satu bungkus m*lboro merah di indo 25ribu, di sini bisa 80.000. Apalagi kalo di Perancis bisa nyampe 120 ribu!!. Kalo mau ngirit ngelinthing lah kita, beli tembakau m*lboro n kertas m*lboro. Di sini ada yang jual mesinnya ngelinthingnya sih, jadi hasilnya persis sama kaya rokok kita beli di luar.

Seks…

Yup, indeed, seks. Seks di kapal bisa ane bilang bebas. Tapi gak fulgar2 banget sih. Di kapal kebanyakan crew cow, jadi kalo ada crew cew bahkan yang jelek banget tetep aja mau. Gimana gak mau gan, 9 bulan terpenjara di kapal. Kalo cew nya cew bispak bisa tu cew dipakai beberapa crew cow gentian tiap hari, asal cew mau. Mirisnya lagi crew2 kapal itu di rumah punya anak istri atau pacar. Jadi sedih aja ngeliat siangnya mereka Video Call an sama anak istri di rumah tapi malemnya mesum sama orang lain. Jarang di kapal crewnya pacaran sampai nikah, tapi ya tetep ada juga sih..  Seks di pakai menjadi salah satu cara crew kapal survive di kerja di sini atau mau naik pangkat dengan gampang. Contoh nih, cew yang agak melek dikit tapi gak bisa kerja asal bisa di pake sama Captain atau Hotel Manager di jamin lah dia aman kerjaannya. Ane ngomongin ini bukan tertutup seks antara cew and cow ya tapi banyak juga kok cow and cow. Di rumah mereka normal punya istri dan anak, tapi di kapal dia banci. Jadi semacam punya kehidupan ganda lah.

Terus agan pengen tahu kehidupan seks  ane sendiri gimana?
Hehe. Ane sendiri sampai sekarang masih single alias belum nikah, tapi punya pacar sih. Padahal di usia ane yang 29thn ini udah telat banget bagi orang Indo. Yupp, karena kebanyakan gaul sama bule ane jadi sedikit banyak terpengaruh. Kebanyakan bule berpikir umur bukan utama, yang penting kesiapan hati. Ane setuju aja sih buktinya ane punya banyak temen indo yang duluan nikah sekarang udah pada janda or duda. Lucunya lagi beberapa pasangan bule udah pada punya anak tapi belum nikah. Dan mereka nikah saat anak mereka udah gede atau malah punya anak dua. Kata mereka, saat itulah mereka baru siap. Di sini ane gak setuju.

Bagi crew yang punya pacar sesama crew, mereka tinggal request aja di akhir kontrak buat sekapal sama pacar mereka. So, di taruhlah mereka sekapal buat next kontrak. Tidurnya gimana dong? Ya sekamar lah. Ada sih yang di rumah punya anak istri/suami tapi di kapal tinggal sama pacar. Ini kejadian sama temen ane orang Indo punya pacar orang bule. Kalo malem sebelum tidur mereka telp keluarga masing2… Dan mereka sendiri fine dengan itu semua. Kadang mereka sengaja cari pasangan di kapal buat cara mereka bertahan dari kerasnya kehidupan kapal. Kayanya lebih mudah aja selesai kerja 10 jam balik ke kamar ada yang di ajak cerita plus ngelonin…

Oke, balik ke kehidupan seks ane. Ane mau jujur tapi sekali lagi jangan di jugde ya gan, ane cuman pengen sharing aja. Selama 9 tahun ane kerja di kapal ane selalu punya pacar sesama crew. Eits, tapi ane gak suka gonta ganti pacar ya gan. Pacar pertama ane di kapal selama 2 tahun, yang kedua 4 tahun, yang terakhir 3 tahun sampai sekarang. Pacar pertama n kedua orang indo, yang terakhir orang bule. Pacar pertama putus karena ternyata dia udah punya pacar di rumah. Hiks, hiks. Yang kedua putus karena dia gak buru2 ngelamar ane. Hehe. Jadi buat kedua pacar ane di situ ane bener2 niat serius gan, gak cuman buat di kapal aja. Bahkan walaupun di Indo tinggal beda pulau kita udah saling ketemu ortu masing2. Dan mereka setuju2 aja.

Untuk pacar ane yang ketiga ini yang agak aneh. Dia gak mau nikah. Bukannya gak mau nikah sama ane, tapi emang gak mau aja!. Buat dia ‚‘‘Marriage is only a piece of paper‘‘. Jadi dia mau gini selamanya. Dan lucunya dia bukan satu-satunya kok bule yang ane kenal yang punya prinsip sama, cew dan cow, kebanyakan sih cow. Dia pernah bilang, mau pacaran selama ane mau tapi gak mau nikah. Dan dia juga gak pernah niat cari cew lain. Ya kalo ane sih jujur aja pingin nikah lah sama dia soalnya udah pacaran lama juga. Tapi ane tetep jalanin sampai sekarang dengan harapan doi terbuka hatinya dan berubah pikiran… Ane gak ada niat cari cow lain walaupun di rumah ane banyak yang deketin. Di kapal gak ada yang deketin gegara tau ane dah punya pacar yang gak cuman main2.

Kerja di kapal pesiar ini bener – bener merubah hidup dan cara pandang ane gan. Banyak yang ane dapatkan tapi banyak pula yang ane korbankan. Setelah 4 tahun ane kerja di Houskeeping ane memberanikan diri minta di trainning di Front Desk. Sampai saat ini gak ada orang Asia yang kerja di Front Desk. Sempat ane di pandang sebelah mata sama atasan ane kok berani2nya ane cew Indonesia ini mo pindah department dari Housekeeping ke Front Desk. Tapi berbekal kemampuan bahasa Inggris ane yang lancar n kemampuan belajar yang cepet, di kasihlah ane trainning di Front Desk. Tahun ke 4 ane udah jadi Night Receptionist, yang kerjanya dari jam 10 malem sampai jam 7 pagi. Baru 3 bulan jadi Night Receptionist ane di angkat jadi Day Receptionist. Dan sekarang udah tahun ke 3 ane jadi Front Desk Manager. Ane punya bawahan bule2 yang bisa ane suruh2, ane punya kamar sendiri tapi ane pake sama pacar ane tadi. Kamar ane udah ada yang bersihin, baju ane udah ada yang nyuciin n setrikain. Gaji ane yang dari awal 6 juta sekarang hampir 40 juta. Ane udah punya rumah sendiri dan beberapa aset, ane bisa kirim nyokap ane ke tanah suci...

Tapi ane gak bisa bisa liat nyokap ane selama 9 bulan selama setahun. Ane gak bisa nganter nyokap ane kontrol ke dokter tiap dia check up kesehatan. Ane gak pernah punya kehidupan normal seperti temen ane. Ponakan2 ane tiap pulang tambah gede aja tanpa ane sadar. Ane kehilangan sahabat2 ane yang dulu bilang bakal sahabat selamanya. Temen2 ane pada nikah tanpa undang ane karena tau ane gak bakal dateng. Yang bikin paling sedih ane selalu bikin nyokap ane nangis tiap ane telp dia. Nyokap selalu bilang kangen dan yang bisa ane lakuin cuman kirim duit...

Ane sadar nyokap nangis bukan karena butuh duit, nyokap nangis karena pgn ane di sampingnya, nyokap pgn ane punya kehidupan normal, berkeluarga dan kasih nyokap cucu...
Tiap ane pulang ane selalu putar otak gimana caranya cari kerja atau bikin usaha biar ane gak perlu balik lagi ke kapal. Tapi rasa ketidakpuasan ane ini yang selalu bikin ane balik lagi kerja di kapal.
Ane lagi bener2 berusaha supaya ini menjadi tahun terakhir ane kerja di kapal pesiar, karena semakin tua ane sadar bahwa sebanyak apapun gajimu tidak akan pernah bisa membeli lagi waktumu bersama keluargamu...
Oke gann, sekian dulu ya thread dari ane. Sekali lagi jagan di judge yaaa. Mari agan2 yang juga kerja di kapal pesiar silahkan berbagi pengalaman.
Sorii, trit nya puanjang buangettttemoticon-Malu
Diubah oleh boredpanda689
Halaman 1 dari 3
Suka Duka Crew Kapal Pesiar
Korannya panjang bre
Adeknya temen ane dah bayar 10jt buat biaya training tp ga pernah dipanggil malah disuruh setor lagi emoticon-Cape d...
Berat sis. Terutama untuk pengorbanan ke orang tua. Ane bisa simpati untuk hal yang sama, walaupun ane saat ini baru di awal tahun - tahun masuk kerja, jadi masih banyak kesempatan untuk lebih banyak ketemu ortu.

Untuk seks dan alkohol, bisa dimengerti. Lagipula itu kapal pesiar luar negeri. Kadang kalau kita lihat budaya mereka bisa rada shock

Spoiler for My Threads:

ooo pantesan kalo penumpang tidurin crew cewe di kapal pesiar mayan susah ternyata pada punya pacar. serasa diawasin sama crew cowo kalo macem macem emoticon-Turut Berduka
Padahal kuta ngliatnya orang klo kerja di kapal kayaknya mewah banget...
Sabar sist, ane rasain soalnya ane punya temen nelayan, ya sama2 jarang pulang.. lama pergi pulang bentar, pergi lagi terus aja gitu. ane doain supaya cepet buka usaha dan sukses emoticon-Shakehand2
mantab, panjang bangetemoticon-Cool
jarum super
jarang di rumah suka pergi
waoww... entah kalo ane kuat apa kaga. kudune masuk sfth nih
Quote:


Hajar
Quote:


untung2an gan, kalo cew nya bispak si pasti Mau aj soalnya pacaran d kapal kebanyakan cmn seks aj yg d cari gak pake feeling. klo sialnya sih ya d laporin kena pasal sexual harassment bisa d turunin di next port langsung
Quote:


yang Mewah kapal n penumpangnya aja gan, yg kerja ya kaya buruh emoticon-Sorry
It seems like you keep chasing money but "ignore" your family instead. Every family needs attention and attendance from its member. I studied and then work abroad since 2011. Sadly, I've just missed 2 funerals within these 6 months. The first one was my dad's funeral and the second was my bestfriend's.
Next month i'll come back to Indonesia for good.
Our life is too valuable to waste chasing possessions. Get your life back and keep away all negative influences from your western colleagues but take all the positive things instead.
It is just a pre-caution. But in the end, its all up to you

emoticon-Salaman
ts cewe pa cowo ya klo cewe badass bgt prasaan
namanya nyari rejeki ya ada resikonya breh
kalo soal nganu. dimana2 tmpat kerja pasti ada breh
tmen ane kerja pabrik shift malem pernah nemu kondi ma tisu mejik breh. palagi model kapal pesiar bgitu
kpan2 ane ikut breh. numpang selpi aja
Nice share sis. Mata ane smpe berair bacanya emoticon-Big Grin
cendol sent btw emoticon-Toast
emoticon-Matabelo
Diubah oleh boredpanda689
Quote:


indeed bro, I agree with you. working on the ship is animalic. If could turn back the time not even one time I would step my foot on the ship from the first time, because it's hard to get away. Everything because of this stupid money. I really hope this will be last season and then start my new normal life. I know it's very late , but better late than dying rotten working on the ship like crazy. 
Quote:


ane cew bree, emoticon-Big Grinemoticon-Big Grin
Quote:


Better late than never. i hope you can find a new life later. Be grateful that you have realized it all right now.
Keep your chin up
Halaman 1 dari 3


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di